Вы находитесь на странице: 1из 8

2.2.4.1 Kapasitas sampel Kapasitas sampel adalah kuantitas maksimum analit dengan fase yang dapat dimuat.

Kelebihan beban pada kolom terlihat pada puncak yang fronting, i. e. Puncak yang asimetris memiliki gradien yang tipis di bagian depan dan kemiringan tajam di sisi belakang. efek ini dapat meningkatkan sampai bentuk puncak segitiga diperoleh, apa yang disebut "sirip hiu". Overloading terjadi jika tidak tepat dalam memilih kolom. Kapasitas kolom tergantung pada diameter internal, ketebalan film dan kelarutan zat dalam fase. 2.2.4.2 Diameter Dalam Diameter dalam dari kolom kapiler yang digunakan pada kromatografi gas bervariasi dari 0,1 mm (microbore kapiler) melalui 0,18 mm dan 0,25 mm (narrow bore) dan kolom standar dengan 0,32 mm sampai 0,53 mm (megabore, halfmil). Jika disambungkan dengan spektrometer massa, dalam prakteknya diameter internal kolom yang digunakan hanya sampai 0,32 mm. Megabore kolom digunakan untuk waktu retensi yang berbeda sekali (dinonaktifkan, tidak ada fase diam) atau untuk mengganti pack kolom pada instrumen GC dirancang khusus. Diameter dalam yang mempengaruhi kemampuan menyelesaikan analisis dan waktu analisis. Pada dasarnya ketebalan lapisan diameter dalam yang kecil lebih disukai dalam rangka mencapai kromatografi yang tinggi resolusi. Semakin kecil diameter dalam (identik dengan ketebalan lapisan) maka : - Resolusi akan meningkatkan - Waktu analisis bertambah 2.2.4.3 Ketebalan Lapisan Lapisan kolom yang tipis memberikan puncak yang sempit dan dapat digunakan dalam rentang suhu yang lebih tinggi tanpa merusak kolom. Dengan lapisan-lapisa yang tipis suhu elusi dari senyawa senyawa menurun pada waktu yang sama, analisis dapat diperpanjang untuk senyawa dengan molekul yang lebih tinggi bobotnya dan senyawa senyawa termolabil misal senyawa decabromodiphenylether (PBDE 209). Waktu analisis lebih pendek tetapi kapasitas kolom menurun dan dibatasi pada matrik sampel Dengan meningkatnya ketebalan lapisan maka berpengaruh pada : - Resolusi senyawa volatil meningkat
- Waktu analisis akan lebih cepat - Suhu elusi bertambah

Hubungan Antara Ketebalan Lapisan dan Diameter Dalam Pada kolom kapiler nilai rasio ditentukan oleh rasio volume gas fase gerak (volume dalam) dengan volume fase diam (pelapisan). rasio fase dapat dibaca setiap kombinasi ketebalan lapisan dan diameter dalam (dengan asumsi pada lapisan yang sama dan panjang kolom yang sama). Nilai tinggi berarti pemisahan baik ; nilai yang sama menunjukkan kombinasi dengan kapasitas memisahkan sama. 2.2.4.4 Panjang Kolom Kolom analitis harus sependek mungkin, panjang kolom standar adalah 30 m atau 60 m. Panjang yang lebih besar tidak diperlukan dalam analisis residu dengan GC /Sistem MS bahkan untuk memisahkan PCB kompleks atau campuran hidrokarbon terhalogenasi yang mudah menguap. Jika terjadi perubahan ke kolom maka temperatur program suhu harus selalu dioptimalkan lagi untuk mencapai waktu retensi yang optimal. Kekurangan memperpanjang kolom menjadi dua kalinya :
- Resolusi hanya naik dengan faktor 1,4

- Biaya meningkat menjadi 2 kalinya - Waktu retensi meningkat menjadi lebih lama - Produktivitas sampel hanya setengahnya - Harus mengoptimalkan ulang program suhu 2.2.4.5 Mengatur Arus Gas Carrier Pemisahan maksimum pada kolom kapiler hanya denagn mengoptimalkan aliran gas pembawa. Jika GC / MS digabung aliran gas pembawa sedikit dipengaruhi oleh vakum di sisi detektor. Kapasitas pemisahan analitis yang tinggi selalu disertai oleh sejumlah besar pelat (jumlah langkah pemisahan) sehingga ketinggian (h) setara dengan nilai penurunan nilai HETP. Dari tabel 2.89 terlihat bahwa semakin kecil Height Equivalent to a Theoritical Plate (HETP) maka efesiensi pemisahan semakin tinggi.

Sifat Sifat / karakteristik dari fase diam

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: sedikit polar pada fase terikat : untuk pemisahan titik didih pelarut, produk minyak, produk farmasi berbentuk helik (spiral)

: temperatur minimum - 60C, temperatur maksimum 340 430 C, struktur

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: tidak polar pada fase terikat : untuk pemisahan titik didih, pemisahan senyawa aromatik, sampel sampel lingkungan hidup, aromatik hidrokarbon, rasa

: temperatur minimum - 60C, temperatur maksimum 340C

Kegunaan

: Ideal untuk GC yang disambung dengan MS karena bleeding sangat kecil, untuk semua sampel lingkungan, untuk zat yang mempunyai BM sedang dan tinggi, poliaromatik hidrokarbon, PCBs, waxes, trigliserida

Sifat

: temperatur minimum - 10C, temperatur maksimum 480C

Sifat Kepolaran Kegunaan

: kurang polar sama dengan 8 % phenilsiloksane : Ideal untuk GC yang disambung dengan MS karena bleeding sangat kecil, untuk semua sampel lingkungan, halogenasi hidrokarbon yang mudah menguap, pestisida hanya kolom yang memisahkan semua PCB

Sifat

: temperatur minimum -20C, temperatur maksimum 370C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: sedikit polar : untuk senyawa senyawa mudah menguap

: temperatur minimum -20C, temperatur maksimum 310C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: intermediately polar : untuk pestisida, PCBs, amina

: temperatur minimum 20C, temperatur maksimum 300C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: intermediately polar : untuk pestisida, PCBs, alkohol, oxygenates

: temperatur minimum - 20C, temperatur maksimum 280C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: selektif untuk elektron pasangan bebas : untuk sampel lingkungan, pelarut, freons : temperatur minimum - 20C, temperatur maksimum 360C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: intermediately polar : untuk trigleserida, ester asam ftalat, PAH

: temperatur minimum 25C, temperatur maksimum 340C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: polaritas menengah : untuk trigleserida, asam lemak, terpenes : temperatur minimum 50C, temperatur maksimum 340C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: polaritas menengah : untuk pestisida, PCBs, alkohol, senyawa yang mengandung oksigen, senyawa organik yang mudah menguap, obat-obatan : temperatur minimum -20C, temperatur maksimum 280C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: fase polar : untuk asam lemak metil ester (FAMES), karbohidrat : temperatur minimum 40C, temperatur maksimum 220C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: fase polar : untuk asam lemak metil ester (FAMES), terpene,asam asam, amina, pelarut : temperatur minimum 40C, temperatur maksimum 280C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: sangat polar : untuk isomer cis dan trans : temperatur minimum 0C, temperatur maksimum 275C

Sifat Kepolaran Kegunaan Sifat

: sangat polar : untuk asam lemak metil ester (FAMES) : temperatur minimum 20C, temperatur maksimum 250C

2.2.5. Parameter Kromatografi Semua proses kromatografi didasarkan pada beberapa pengulangan proses pemisahan, 2.2.5.1 Kromatogram dan Makna Kualitatif: Waktu retensi adalah waktu elapsing antara injeksi sampel dan munculnya dari sinyal yang maksimum . Waktu retensi suatu komponen selalu konstan pada kondisi kromatografi yang sama. Sebuah puncak dapat diidentifikasi dengan membandingkan waktu retensi dengan zat (standar murni) Kuantitatif: Tinggi dan luas daerah puncak adalah sebanding dengan kuantitas zat yang disuntikkan. Diketahui jumlah zat dapat ditentukan dengan perbandingan luas daerah puncak/ peak area (atau ketinggian) dengan konsentrasi yang diketahui. Volume retensi menunjukkan berapa banyak fase gerak telah melewati sistem pemisahan sampai setengah dari substansi telah dielusi (puncak maksimum).

2.2.5.2 Faktor Kapasitas k Para tR waktu retensi tergantung pada laju aliran fase gerak dan panjang kolom. Jika fase themobile bergerak lambat atau kolom panjang, t0 besar dan begitu juga tR. Jadi tR tidak cocok untuk karakterisasi zat komparatif, misalnya antara dua laboratorium. Hal ini lebih baik menggunakan faktor kapasitas, juga dikenal sebagai nilai k, yang berhubungan dengan retensi seluruh , waktu tR untuk waktu akhir