You are on page 1of 23

Belajar PLC OMRON

Gambar Bagian-bagian PLC OMRON Type CJ1M Langsung saja, sebab di forum -forum sudah banyak membahas apa itu plc dan dasar-dasar plc. Cara mudah untuk mempelajari plc omron, salah satunya adalah dengan menggunakan program software cx-programer dan cx-simulator. dan kedua program tersebut telah terintegrasi didalam program plc omron yaitu CX-One. anda bisa mendapatkan di sini Setelah program cx-one terinstal pada komputer. kita mulai membuka cx-programer 1. Pilih new (gambar 1)

Gambar 1 2. Setelah itu pilih device type CJ1M dan OK. Type plc omron yang kita gunakan adalah type CJ1M, karena salah satu type tersebut nantinya kita dapat menggunakan program cx-simulator yang berfungsi untuk mensimulasi kerja operasi plc. (gambar 2)

Gambar 2 3. Setelah itu akan muncul lembar kerja. dan mulai kita membuat leader programnya. tapi sebelumya kita setting "IO table and unit setup" doubel click pada menu tersebut, Pilih "[0000]Main rack", lanjut Pilih "00[0000]empty slot" double click dan kita memilih "Basic IO", selanjutnya pilih "CJ1W-ID211(DC input unit). yaitu slot terminal input dengan alamat memory 00 (kita gunakan sebagai input) yaitu ada 16 input.(gambar 3).

Gambar 3 5. Setelah selesai lakukan setting seperti perintah di atas untuk slot address memory 01 yaitu : "01[0000]empty slot" di ganti dengan "CJ1W-OC211(relay output unit)" yang artinya kita

menggunakan slot output relay pada address memory 01. selanjutnya buat program seperti di bawah ini (gambar 4)

Gambar 4 Pada gambar 4. diatas adalah leader untuk menyalakan output address memory 01.00 dan 01.01 secara bergantian (Flip-flop) dengan menginputkan nilai high (1) pada slot input address memory 00.00. lingkaran dan nomor warna merah menunjukkan cara kita menempatkan leader secara click and drop pada lembar program. untuk program yang sudah jadi bisa mengambil disini 6. Selanjutnya kita masuk tahap simulatornya. pada gambar 5. panah merah dengan nomor1 adalah icon untuk simulatornya. click pada icon tersebut dan tunggu beberapa saat maka simulator plc akan berjalan. Dan untuk mengetes program yang sudah kita buat, click panah nomor 2 dan isi nilai dengan 1(satu) lalu click SET. maka pada output Q 1.00 dan Q 1.01 akan bergantian menyala sesuai dengan nilai timer 1 dan timer 2.

Penggunaan Encoder Pada PLC


Penggunaan encoder untuk ketepatan atau kepresisian jarak pada mesin-mesin saat ini banyak kita temukan. Pada kesempatan kali ini akan kami bahas bagamana cara membuat program CX-Programer yang aplikasinya untuk encoder sederhana (increment), untuk encoder dengan diffrential phase input (yaitu encoder yang ada output A,B dan Z) akan kita bahas pada edisi lebih lanjut.

Persiapan pertama kita memakai PLC sebenarnya (bukan kita simulatorkan) dengan type CP1L-M40, untuk terminal input encoder sudah didefinisikan pada gambar 1 dibawah ini.

Gambar 1 Pada gambar 1 tersebut input High Speed Counter 0 berada pada terminal 0.00, dan untuk penggunaan lebih dari 1 encoder, terminal input Counter dapat dilihat pada gambar 1, yaitu input counter 1 sampai dengan counter 3. Pada mode increment input (Single-phase input) frekwensi input maksimal sampai 100Khz, sedangkan untuk mode Differential phase inputs frekwensi input maksimal sampai 50Khz.

Gambar 2

Terlebih dahulu buka program CX-programer dan pilih pada bagian 'Setting' lanjutkan dengan memilih Tab 'Built-in input' kemudian pilih (centang) 'use high speed counter 0' dan untuk setting mode reset atau input setting dapat dilihat pada gambar 2 diatas.

Gambar 3

Pemrograman pada leader diagram gambar 3, kita menggunakan perintah CTBL (REGISTER COMPARISON TABLE) yaitu tabel memory untuk menentukan nilai PV (present value) counter yang akan kita bandingkan dengan nilai yang kita harapkan susai data pada tabel. disitu kita isi P=0 artinya kita menggunakan input counter 0, C=0 artinya kita memilih mode membandingkannya nilai PV counter, dengan nilai yang sesuai pada tabel, dan mulai melakukan start compare. TB=D10 yaitu kita menggunakan tabel yang ada di alamat mulai DM10 (data memori). dengan penjelasan sebagai berikut DM10= 2 ---> Artinya kita menggunakan 2 tabel pembanding DM11= 100 ---> Nilai upper (tertinggi), nilai tabel pertama yang kita bandingkan DM12= 0 ---> Nilai lower (terendah), bisa kita isi 110 (bila range kita 100 sampai 110) DM13= 4 ----> Apapila nilai counter sesuai dengan range diatas, maka program intrupt no.4 akan dieksekusi DM14= 200 ---> Nilai upper (tertinggi), nilai tabel kedua yang kita bandingkan DM15= 0 ---> Nilai lower (terendah), bisa kita isi 210 (bila range kita 200 sampai 210) DM13= 5 ----> Apabila nilai counter sesuai dengan range nilai tabel kedua, maka program intrupt no.5 akan dieksekusi

Gambar 4 Untuk lebih jelas pengisian nilai DM dapat dilihat pada gambar 4. dan setelah selesai melakukan pengisian nilai semua DM, Dapat langsung ditransfer ke PLC dengan click menu tombol yang sudah saya lingkari diatas. Apabila program leader, setting PLC dan nilai DM sudah ditransfer ke PLC semua, agar program dapat bejalan sesuai perintah PLC harus dimatikan (cabut power) lebih dahulu, sebab PLC akan menginisialisasi perintah Ctbl dan intrupt tasking, saat pertama menyala (power on).

Gambar 5 Wiring pada gambar 5. Karena kita tidak menggunakan encoder sebenarnya, tapi kita menggunakan program (ada di bagian section 'Pulsa_ENC') yaitu kita menggunakan pulsa 0.2s yang kita jadikan seolah sebagai output pulsa dari Encoder, dimana output tersebut dari address 100.00 kita masukkan ke input

counter pada adress 0.00 (high speed cont 0). Pada program tersebut apabila sudah berjalan (running), maka hasilnya dapat kita lihat di output 100.01. Yaitu apabila encoder nilainya sama dengan 100 maka LED ON, dan apabila nilainya 200 maka LED OFF, dan itu akan berulang ON-OFF karena pada saat nilainya counter encoder sama dengan 200 maka saya mengembalikan nilai counter PV = 0 yaitu sama dengan DM0, atau dapat disebut mereset nilai PV counter, lihat di bagian program section 'Range_OFF'.

Program Sederhana Menggunakan Encoder Jilid 2

Gambar 1 Penggunaan encoder digunakan untuk menentukan keakuratan posisi putaran atau jarak suatu benda kerja. Pada kesempatan kali ini saya akan memberikan contoh program sederhana Cxprogramer CP1L dengan encoder merk Hohner dengan resolusi 400 pulse/putaran. dengan pin kaki konektor encoder sebagai berikut: A= pulse A B= pulse B C= Zero Z D= +24 VDC E= nc (not connect) F= -24 VDC sedangkan cara menghubungkan dengan PLC adalah seperti pada gambar 2 berikut.

Gambar2 Pada gamber 2 tersebut kita menggunakan encoder dengan mode up/down input. yaitu bila encoder kita putar searah jarum jam maka nilai PV akan bertambah, dan sebaliknya apabila putaran berlawanan dengan arah jarum jam maka nilai PV akan merkurang. Cara penyambungan yaitu pin A (pulsa A) kita sambungkan dengan input 00 dan pin B (pulsa B) kita sambungkan ke 01 pada terminal PLC. untuk setting pada PLC dapat dilihat pada gambar 3.

Gambar 3 Untuk lebih lengkap anda coba dan pelajari lebih lanjut dengan mendownload baik program cxprogramer dan HMI di SINI. Dan program sederhananya dapat anda lihat di gambar 4 dan amati nilai PV atau D20 dengan memutar encoder kearah kanan atau kiri.

Gambar 4 Pada gambar 4 tersebut fungsi INI(880) berfungsi mereset nilai PV menjadi nol (0), apabila nilai encoder menjadi minus atau nilai PV = FFFF.. hex atau 65535 dec yaitu yang artinya nilai PV dibawah 0 (minus). Sedangkan leader program PLC output Q100.00 akan menyala apabila range nilai D20 lebih besar dari nilai D100(100), atau D20 lebih kecil dari D101(200). untuk lebih lanjut kita bisa mengubah isi dari DM 100,101 dan 102 dengan menggunakan HMI Cx-Designer yang filenya ada dalam folder yang ada di 'enco2' tersebut. Tampilan sederhana HMI dapat anda lihat di gambar 5.

Gambar 5 Demikian penjelasan singkat mengenai penggunaan encoder, semoga bermanfaat dan sukses.

Mengubah nilai DM plc Omron dengan Microcontrol AT89S52

Merubah nilai (value) DM atau data memori dari PLC, pada kesempatan kali ini kita menggunakan tampilan LCD dan 4 tombol dengan basis Mikrokontrol AT89S52 (murah meriah). Dengan komunikasi serial port RS232 pada PLC OMRON Type CP1L, type tersebut lebih sederhana dari pada type CJ1M tetapi dalam pemrograman hampir sama. Dalam PLC CP1L yang kita gunakan mempunyai 16 output yaitu 100.00 sampai 100.07 dan 101.00 sampai 101.07.

Perintah MOVD berfungsi untunk memindahkan nilai pada bit tertentu pada address 30 dan 31 ke bit tertentu pada output 100 dan 101. keterangan gambar dibawah, bahwa m: menunjukkan bit awal yang mana yang akan dipindah dari S (source) n: adalah berapa jumlah bit yang akan dipindah dari S ke D (destination) l: adalah posisi bit dari D dimana bit awal diletakkan.

Pada pemrograman kita membuat program running port. Yaitu dimana port akan menyala secara berurutan (yang ditunjukkan dengan nyala Led output), dan juga led akan mati secara berurutan pula, dari ouput 100.00 sampai 101.07 (16 Led). Lama tunda nyala led tergantung dari nilai DM1.

Untuk meruba nilai DM1 kita pilih alamat DM0001 pada tampilan LCD dengan menekan tombol UP atau DOWN. Selanjutnya kita tekan ENTER dan kita isi nilai DM dengan Menekan tombol UP sesuai dengan nilai yang kita inginkan, apabila batal tinggal kita tekan tombol ESC. Program Bascom 8051 dan Cx-programer dapat anda kembangkan sendiri sesuai dengan keinginan. Program dan gambar skema dapat di Download Disini

Perintah SFTR pada aplikasi Mesin Silo / Tandon


Jumpa lagi bersama "beajarplcplus" yang kali ini akan membahas tentang perintah PLC Omron yaitu SFTR(REVERSIBLE SHIFT REGISER). adalah perintah untuk menggeser data register baik geser ke kiri atau geser ke kanan. Gambar 1. Lihat pada gambar1. Apabila kondisi bit ke-14 dari C (contol) berubah dari low ke high atau ON, maka data dari St sampai E akan bergeser sesuai dengan arah pergeseran kekiri atau kekanan sesuai bit ke-12 dari C (control), perhatikan juga gambar2. pergeseran terahir pada data St sampai E yaitu bit ke-15(arah ke kiri) atau bit-0(arah ke kanan) akan berpindah ke CY(carry flag). dan apabilah reset ON maka data di St sampai E akan direset "0" (nol semua).

Gambar 2. Berikut ini akan saya berikan contoh aplikasi penggunaan perintah SFTR, menggunakan software HMI Simulator CX-Designer. untuk lebih jelas pelajari sendiri program plc Omron dan HMI-nya Downlod disini tampilan HMI dapat dilihat pada gambar 3. berikut ini.

Gambar 3. Keterangan gambar 3. tersebut adalah apabila selektor salah satu silo dari nomor 1 sampai nomor 4 di ON kan atau semua silo, atau bisa dipilih yang mana saja. dan mulai tombol START maka motor conveyor M9 sampai M1 dan Valve akan menyala secara berurutan. Dan apabila semua selektor silo di OFF kan maka conveyor M1 sampai M9 akan mati secara berurutan sesuai settingan Timer yang ada di menu "Data Setting". dan apabila tombol STOP. di aktifkan maka semua Conveyor M1 sampai M9 akan mati semua secara langsung. untuk lebih jelas silahkan mencoba sendiri, dan silahkan mengubah data setingan sesuai selera. Mesin tersebut akan berjalan secara otomatis selama sensor Smax (menandakan isi tangki penuh) tidak ON, maka mesin akan terus mengisi silo 1 sampai 4 secara bergantian. Demikian semoga bermanfaat.

Simulator HMI dengan PLC


Human Machine Interface adalah sebuah interface atau tampilan penghubung antara manusia dengan mesin. HMI mempunyai fungsi sebagai berikut :

Memonitor keadaan yang ada di plant Mengatur nilai pada parameter yang ada di plant Mengambil tindakan yang sesuai dengan keadaan yang terjadi Memunculkan tanda peringatan dengan menggunakan alarm jika terjadi sesuatu yang tidak normal Menampilkan pola data kejadian yang ada di plant baik secara real time maupun historical (Trending history atau real time).

HMI memvisualisasikan kejadian, peristiwa, atau pun proses yang sedang terjadi di plant secara nyata sehingga dengan HMI operator lebih mudah dalam melakukan pekerjaan. Biasanya HMI digunakan juga untuk menunjukkan kesalahan mesin, status mesin, memudahkan operator untuk memulai dan menghentikan operasi, serta memonitor beberapa part pada mesin produksi.

Gambar 1

Gambar 2

Gambar 3

Dari materi rujukan sebelumnya yaitu edisi PENGISI BOTOL OTOMATIS, dari materi tersebut dapat kita kembangkan untuk membuat suatu tampilan HMI menggunakan CX-Designer yang nantinya akan kita simulasikan dengan program PLC Omron CX-Programmer. Untuk program HMI dan CX-P bisa di download disini. Pertama kita ekstrak file .zip yang setelah kita download tersebut. Lihat gambar 1 diatas. yaitu setelah kita membuka file Pengisi Botol 2.cxp dengan cx-programer. Kedua kita click icon seperti yang ditunjukkan oleh panah merah (start PLC-PT intregated simulation)

Ketiga terdapat windows seperti yang ditunjukkan pada gambar 2. Kita Browse file yang telah kita ekstrak tadi yaitu file HMI cx-designer dengan nama pengisi_botol2.IPP dan click OK. Tunggu beberapa saat dan akhirnya program plc yang ada akan terhubung dengan simulator cxdesigner secara otomatis. Selanjutnya isi nilai sesuai dengan ada di gambar 3. Yaitu box value pertama = 5, dan box value kedua = 100. Atau sesuka kita. Tekan tombol start dan stop dan amati keadaan lampu kondisi mesin, atau juga bisa diamati pada diagram leader program PLC-nya. Silahkan otak atik sendiri untuk pengembangan program. Selamat dan sukses.

Pengisi Botol Otomatis

Gambar 1 Kali ini kita akan membahas penggunaan perintah PLC Omron : Penambahan (increment), Pembanding (compare) dan Memindah nilai (value moving). aplikasi yang kita pakai adalah contoh sederhana Pengisi Botol Otomatis lihat gambar gambar 1 diatas. Dari gambar tersebut dapat dijelasakan apabila mesin distart maka mesin yang pertama jalan adalah belt conveyor, kemudian dengan berputarnya Gear-cam maka sensor gear akan menyala dan mati sesuai dengan permukaan gear, maka dengan mendeteksi nyala dan mati sensor tersebut menghasilkan suatu counter nilai tertentu atau menghasilkan jarak perputaran tertentu maka conveyor akan berhenti dan Valve kran akan menyala dengan lama waktu tertentu, kemudian kran akan mati dilanjutkan dengan konveyor akan berjalan kembali. hal tersebut akan berulang terus menerus. Program tersebut dapat dilihat pada gambar 2 berikut atau download di sini:

Gambar 2 Dari gambar 2 program diatas dapat dijelaskan, pertama kita on-kan Switch start 0.01 maka output 1.00 (conveyor) akan ON. yang mengakibatkan sensor Gear-cam (proximity sensor) akan nyala-mati yang memberikan masukan ke perintah increment @++(590) sehingga nilai D100 akan bertambah sejalan dengan berputarnya gear-cam, kemudian nilai D100 tersebut dibandingkan dengan nilai D101 (yaitu nilai yang kita inputkan) sesuai dengan jarak tempuh berhentinya antar botol ke posisi kran pengisi. dengan menggunakan perintah compare >=(325) yaitu apabila nilai D100 >(lebih besar) atau =(sama dengan) D101 maka output 20.00 akan ON. sehingga conveyor menjadi berhenti dan valve kran mulai mengisi botol sesuai dengan lama nilai timer 1, bersamaan dengan on-nya valve (output 1.01) juga nilai D100 kita rubah nilainya menjadi 0 (nol), dengan perintah MOV(021) yaitu memindahkan nilai #0 ke dalam D100. demikian penjelasan yang singkat ini semoga bermanfaat.

Komunikasi PLC dan Microcontroller ATMEGA

Gambar 1 Perhatikan rangkaian gambar 2 dibawah ini, apabila SW 1 ditekan maka led 1 juga akan menyala.bersamaan dengan itu mikrocontroler mengirimkan data perintah ke PLC megisikan nilai "1" pada HR1 (holding relay 1), holding relay pada PLC berfungsi sebagai memori penyimpan, yang apabila PLC dimatikan (power suplay Mati) maka data yang ada di memory HR tidak akan berubah tetap seperti terahir nilai yang ada. atau bisa dikatakan HR adalah memory relay PLC seperti pada penyimpanan EEPROM.

Gambar 2 Listring Program BASCOM untuk micro sebagai berikut atau dalam .BAS dan .HEX download disini '----------------------------------------------------------------------------------------'name : writeHR.bas 'copyright : (c) 2011, BELAJARPLCPLUS 'purpose : Komunikasi PLC dan Microcontrol

'micro : Mega16 '----------------------------------------------------------------------------------------'$sim $regfile = "m16def.dat" ' specify the used micro $crystal = 12000000 ' used crystal frequency $baud = 9600 ' use baud rate $hwstack = 32 ' default use 32 for the hardware stack $swstack = 10 ' default use 10 for the SW stack $framesize = 40 Config Com1 = Dummy , Synchrone = 0 , Parity = Even , Stopbits = 2 , Databits = 7 , Clockpol =0 Config Portb = Input Config Portc = Output Set Portb.0 Set Portb.1 Dim R As Byte Dim Length As Byte Dim I As Integer Dim K As String * 1 Dim Txt As String * 20 Mulai: Txt = "00SC03" Gosub Send Do Debounce Pinb.0 , 0 , Set_plc , Sub Debounce Pinb.1 , 0 , Reset_plc , Sub Loop Set_plc: Set Portc.0 Reset Portc.1 Txt = "00WH00010001" Gosub Send Return Reset_plc: Set Portc.1 Reset Portc.0 Txt = "00WH00010002" Gosub Send Return Send: Length = Len(txt) R = Asc( "@")

' Deteksi Sw 1 ' Deteksi SW 2

'nyalakan led 1 'matikan led 2

'nyalakan led 2 'matikan led 1

'kirim perintah

For I = 1 To Length K = Mid(txt , I , 1) R = R Xor Asc(k) Next Print "@" ; Txt ; Hex(r) ; "*" ; Chr(13) Return End Hasil pengiriman data dari micro ke PLC perhatikan pada gambar 3 dibawah ini, apabila kita mengirimkan data HR1=1 maka pada program PLC diolah pada perintah " =(300)" (compare) yaitu apabila HR1=1 maka Output 1.00 akan menyala, begitu juga apabila SW2 pada microcontrol kita tekan, maka data yang dikirim ke PLC adalah nilai HR1=2 maka output 1.01 pada PLC akan ganti yang menyala. program plc dapat di download dini

Gambar 3 Selamat mencoba semoga berhasil.

Counter dan Keep Pada PLC OMRON

Gambar 1

Pada gambar 1 diatas, nilai counter (CNT10) akan tercapai selama pulsa (P_1s=1dtk) panah no.1 yaitu (1detik x 10), sesuai dengan nilai pada counter tersebut yaitu #10 panah no.2. Saat nilai counter tercapai maka output Q1.00 akan menjadi 1 atau ON, dan memori Q1.00 panah no.3 akan tetap ON selama belum di reset oleh counter (CNT11), apabila (CNT11) nilainya tercapai yaitu mengcounter selama 10 detik pula, hal itu akan menyebabkan output Q1.00 menjadi 0 atau OFF. Pada program diatas, menjadikan output Q1.00 akan berulang hidup-mati selama 10 detik. Program tersebut dapat di download disini

Komunikasi Visual Basic dengan PLC omron


Kesempatan kali ini kami coba memberi salah satu cara membuat HMI dengan bahasa Visual basic, yaitu bagaimana kita dapat mengisi nilai DM(data memory) pada PLC, baik membaca maupun menulis (write / read). Pada bahasan sebelumnya kita sudah membuat program PLC flip-flop dengan nilai menyala output tergantung dari nilai Timer (TIM), dan sekarang kita mengganti nilai timer tersebut dengan DM, yang nantinya nilai (Value) dapat kita ubah-ubah dengan menggunakan PC (personal computer) melalui program visual basic. untuk program plcnya dapat dilihat pada gambar 1 berikut, atau dapat juga download di SINI.

Gambar 1 Pada gambar 1 tersebut lingkaran merah menunjukkan kita mengganti nilai timer dengan DM10 (D10). Selanjutnya kita buka file visual basic download disini dan extrak, jalankan file testplc.exe nya. atau dapat juga kita merubah file .vbp (vusal basic project) untuk diedit. lihat gambar 2 berikut,

Gambar 2

Pada contoh gambar diatas kita mulai menjalankan PLC, dengan memilih pada kolom status plc, dan untuk menjalankan flip-flop pada program plc, dengan click ON 0.00 pada set bit addrs, dan kita dapat mengganti nilai timer dengan mengubah value DM, contoh diatas D10 (DM addrss=0010 dan Value=0025) click "write" coba juga click "read" (isi DM addrss=0010). Sambungan komunikasi kabel dapat dilihat gambar 3 berikut.

Gambar 3

CX-One v4.26 (DVD version)


For registered customers with a valid licence number, the latest version of the product media is available as an electronic download as a replacement to the original, as an alternative media choice, and as an update to the current production

version should you ever need to uninstall and reinstall the software, for example for moving the software to a new computer as per the terms of the software licence. To improve downloading, the image is zipped and split. After downloading all files run the batch file to recreate the zip file: