You are on page 1of 24

LATAR BELAKANG

Pada zaman dahulu, gigi tiruan yang digunakan untuk menggantikan gigi yang hilang hanya menggunakan bantuan benang dan kawat logam. Baru pada perkembangan abad 17 hingga 18, ilmu kedokteran gigi dalam hal pembuatan gigi tiruan mengalami kemajuan yang berarti. Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan pada zaman sekarang, manusia telah mampu membuat berbagai gigi tiruan dengan berbagai bahan cetak dan bahan pendukung. Hingga sekarang, gigi tiruan sudah menggunakan akrilik sebagai basis yang dibantu dengan klamer. Klamer atau dental clasp merupakan bagian dari gigi tiruan yang berfungsi sebagai retainer. Adapun, retainer dalam gigi tiruan berfungsi meretensi (menahan) gigi tiruan agar tidak lepas, menstabilisasi gaya-gaya dalam pergerakan geligi tiruan, serta mendukung sandaran oklusal, singulum, atau insisal. Klamer menahan gigi tiruan secara langsung sehingga gigi tiruan terasa nyaman digunakan pada pasien. Pada zaman sekarang, telah diproduksi berbagai jenis klamer sesuai dengan fungsinya masing-masing. Sebagai contoh, untuk gigi tiruan sebagian lepasan digunakan klamer yang berdiameter 0,8 mm. Atau untuk mahkota tuang logam digunakan klamer yang berdiameter 0,7 mm. Berbagai macam klamer dapat dibentuk dari sebuah klamer sesuai dengan fungsi dan sesuai dengan yang ingin kita gunakan untuk gigi tiruan kita. Misalnya, dari klamer yang berukuran 0,8 mm dapat dibentuk klamer C interdental, klamer C paradental, klamer Jackson, dan berbagai macam bentuk klamer lainnya. Pentingnya fungsi klamer bagi gigi tiruan dan bagi kepentingan pasien, maka sebagai mahasiswa kedokteran gigi sudah layak dan sepantasnya kita mempelajari secara khusus mengenai klamer, fungsi, dan jenis-jenisnya. Makalah ini khusus membahas mengenai seputar klamer, mulai dari fungsi-fungsinya, jenis dan macam-macamnya, serta hal-hal lainnya. Makalah ini sudah patut dan sepantasnya dibaca oleh para mahasiswa fakultas kedokteran gigi yang kelak akan menjadi seorang dokter gigi, apalagi bila mahasiswa tersebut akan mengambil spesialisasi prosthodonsi. Dengan demikian, itulah secara garis besar mengapa makalah ini dibuat.

1|Dental Clasp

Sejak abad ke-17, semenjak Dr. W. Frantz menemukan berbagai macam variasi model desain gigi tiruan lepasan, klamer menjadi sangat penting dalam pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan. Klamer atau cengkeram merupakan kelompok penahan (retensi) langsung pada gigi tiruan sebagian lepasan, dimana berarti klamer berkontak langsung dengan permukaan gigi penyangga. Klamer merupakan konektor minor dalam gigi tiruan. Adapun retensi adalah kemampuan menahan gaya pemindah yang cenderung mengubah hubungan antara permukaan geligi tiruan dengan jaringan mulut dimana protesa tersebut berada, baik pada saat istirahat ataupun saat berfungsi.

DENTAL CLASP
KLAMER / CENGKERAM Klamer atau cengkeram (dental clasp) merupakan bagian dari prothesa sebagian yang dibuat dari logam tahan karat dan memeluk gigi pada bagian bukal, mesial, dan lingual atau seluruh gigi yang berfungsi sebagai retensi terhadap gigi yang masih ada. Bahan untuk klamer terbuat dari stainless steel (vitalin) dan tersedia di dalam macam macam diameter dari 0,2 1,0 mm. Yang banyak digunakan adalah ukuran 0,6 0,8 mm. Untuk menentukan besar klamer yang dipakai tergantung dari indikasi klinis. Misalnya, untuk gigi C, P, dan M yang kecil, biasanya 0,7 mm (wanita) sedangkan untuk gigi C, P, dan M yang besar biasanya 0,8 mm (pria). Fungsi sebuah klamer pada gigi tiruan adalah : Sandaran oklusal (oklusal rest) : gigi tiruan mempunyai dukungan gigi geligi, beban yang diterima / tekanan pada oklusal dibantu oleh gigi tetangganya. Manfaatnya, klamer mampu menahan gaya kunyah vertical, dan titik tumpu yang ideal akan terletak di tengah permukaan oklusal. Retensi : penahan agar gigi tiruan tidak lepas. Manfaat, gigi tiruan akan mampu melawan gaya grativitasi, gaya tarik langsung, gaya ungkit (gaya pada sisi kiri dan kanan), dan
2|Dental Clasp

terletak pada daerah undercut. Adapun, retensi dipengaruhi oleh kedalaman undercut dan daya lentur dari lengan retensi. Daya lentur/ fleksibilitas klamer tergantung dari : Diameter : semakin kecil diameter lengan retensi, semakin besar daya lenturnya. Panjang : semakin panjang lengan retensi, semakin besar dayanya. Penampang : bentuk bulat bersifat fleksibel dalam semua jurusan. Bahan : cengkeram tuang kurang lentur dibanding cengkeram yang dibengkokkan. Stabilitas : agar gigi tiruan tidak bergeser. Manfaatnya, gigi tiruan mampu melawan pergerakan dalam arah horizontal, lengan retensi dan lengan penunjang melingkari gigi penyangga 180o. Klamer dapat digolongkan berdasarkan beberapa pertimbangan, sebagai berikut : 1. Menurut Konstruksinya : Cengkeram Tuang atau Cot ( cast clasp ) Cengkeram Kawat ( wrought wire clasp ) Cengkeram Kombinasi ( combination clasp ) 2. Menurut Desainnya : Cengkeram Sirkumferensial ( Circumferential clasp or circumferential type clasp ) Cengkeram Batang ( bar arm or bar type clasp ) 3. Menurut Arah Datangnya Lengan : Cengkeram Oklusal ( occlusally approaching clasp ) Cengkeram Gingival ( gingivally approaching clasp ) Selain pembagaian seperti tersebut di atas, sebuah cengkeram bisa pula terdiri dari berbagai kombinasi dari jenis- jenis tadi. Prinsip mendesain sebuah klamer adalah dalam mendesain sebuah klamer, kita harus memperhatikan pemelukan, pengimbangan, retensi dukungan, stabilitasi, dan pasifitas.
3|Dental Clasp

Pemelukan ( encirlement ) Sebuah cengkeram harus memeluk permukaan gigi lebih dari 180 tetapi kurang dari 360 derajat, dapat secara kontinu seperti pada jenis cengkeram sirkumferensial atau terputusputus seperti pada cengkeram batang, Sedikitnya ada tiga permukaan gigi yang dilewati cengkeram, yaitu sandaran oklusal, terminal retentive dan terminal pengimbang . Pengimbangan ( reciprocation ) Pengimbangan dapat diartikan sebagai kemampuan suatu bagian geligi tiruan untuk mengimbangi atu melawan gaya yang ditimbulkan oleh bagian-bagian lain. Dalam hal ini, gaya yang timbul karena lengan retentive harus diimbangi oleh lengan pengimbang pada permukaan yang berlawanan. Hal ini harus ditinjau dalam arah horizontal maupun vertical. Dalam pengimbangan horizontal, sebuah lengan harus diimbangi oleh lengan lain yang terletak pada permukaan berlawanan. Bila sebuah lengan retentive dipaksa melewati kontur terbesar gigi, ada tendensi gigi tersebut akan tertekan atau terputar oleh lengan tadi. Hal ini tak akan terjadi bila ada lengan lain sebagai pengimbang pada permukaan yang berlawanan. Retensi. Sudah dijelaskan bahwa retensi merupakan kemampuan geligi tiruan melawan gaya-gaya pemindah yang cenderung memindahkan protesa ke arah oklusal. Contoh gaya pemindah adalah aktivitas otot-otot pada saat bicara, mastikasi, tertawa, menelan, batuk, bersin, makanan lengket atau gravitasi untuk geligi tiruan atas. Retensi ini biasanya diberikan lengan retentif, karena ujung lengan ini ditempatkan pada daerah gerong. Pada saat gaya pemindah bekerja, lengan ini akan melawannya dan pada saat itu pula timbul gesekan dengan permukaan gigi. Besarnya retensi cengkeram bergantung dari : a. Besar gerong yang ditempati lengan cengkeram. Retensi tergantung dari besar gerong horizontal yang ditempatinya. lengan cengkeram

4|Dental Clasp

b. Modulus Elastisitas dari logam campur bahan cengkeram. Makin tinggi modulus makin tegar logam campurannya. Berarti Aloi Kobalt Khromium lebih tegar dari pada Aloi Emas sendiri lebih tegar dari pada Kawat Jadi Emas. Bila digunakan logam dengan modulus lebih tinggi berarti lengan cengkeram harus lebih panjang.
c. Penampang Lengan Cengkeram, dalam hal ini diameter dan bentuk penampangnya.

Diameter lebih besar dengan sendirinya menjadikan lengan tambah tegar, sehingga retensi yang diperoleh lebih besar pula. Lengan yang terbuat dari kawat jadi penampangnya bulat lebih fleksibel dibanding yang penampangnya setengah bulat atau oval. d. Panjang Lengan Cengkeram. Makin panjang lengan, makin lentur pula cengkeram tersebut, sehingga menjadi kurang retentif.
e. Arah datang lengan menuju gerong. Cengkeram Oklusal memberi retensi sama

besar dengan gaya friksi yang dibutuhkan untuk menarik lengan retentive melewati gerong. Itulah sebabnya cengkeraman ini disebut pula Cengkeram Jenis Tarik ( Pull Type Clasp ). Sebaliknya dengan Cengkeram Gingival, dimana retensinya sama besar dengan gaya friksi untuk mendorong lengan melewati gerong ; karena itu cengkeram ini disebut juga Cengkeram Jenis Dorong ( Push Type Clasp ). Dari penelitian ternyata Cengkeram Jenis Dorong memberi retensi lebih besar dari pada Cengkeram Jenis Tarik. Bandingkan hal ini dengan tenaga yang dibutuhkan seseorang untuk menarik atau mendorong sebuah gerobak.
f. Letak Cengkeram terhadap Garis Fulkrum. Ambillah contoh kasus kehilangan gigi

anterior dimana sandaran oklusal ditempatkan pada bagian mesial Premolar-1. Pada waktu fungsi akan terjadi rotasi pada garis fulcrum melalui kedua sandaran. Untuk melawan gaya ini, ditempatkan cengkeram Akers pada sisi distal gigi Molar-2. Fungsi sandaran disini adalah sebagai penahan tak langsung. Kalau gaya pemindah yang bekerja pada geligi tiruan adalah W dan jarak garis fulcrum ke gigi adalah d ; lalu reaksi cengkeram sama dengan w, sedangkan jarak cengkeram garis fulkrum = d . Menurut Hukum Keseimbangan, maka W x d =w x d. Stabilisasi
5|Dental Clasp

Stabilisasi ( bracing or reciprocation ) merupakan gaya untuk melawan pergerakan geligi tiruan dalam arah horizontal. Dalam hal ini semua bagian cengkeram berperan, kecuali bagian terminal ( ujung ) lengan retentive. Dibanding yang berbentuk batang, cengkeram sirkumferensial memberikan stabilisasi lebih baik, karena mempunyai sepasang bahu yang tegar dan lengan retentive yang lebih fleksibel. Dukungan Cengkeram harus sanggup melawan gaya oklusal atau vertikal yang terjadi pada waktu berfungsi atau mastikasi. Hal ini merupakan fungsi utama dari sandaran oklusal, singulum, atau insisal dan dibantu oleh badan dan bahu cengkeram yang merupakan bagian yang tegar dan terletak di atas garis survei. Pasifitas Lengan retentif pada daerah gerong retentive gigi penyangga harus bersifat pasif, sehingga tidak menekan gigi, sampai diaktifkan oleh pergerakan-pergerakan geligi tiruan pada saat fungsi atau waktu keluar-masuk mulut. Bila lengan cengkeram menekan gigi, maka akan terjadi gaya ortodontik yang membahayakan gigi penyangga. Pada saat fungsi, gerakan-gerakan menyebabkan gigi penyangga tertekan sehingga gigi tergerak atau tergeser, apa lagi pada orang usia lanjut, dimana daya tahan jaringan sudah menurun. Karena itulah, adanya lengan pengimbang akan sangat membantu mencegah hal ini. Syarat syarat sebuah klamer yang digunakan dalam pembuatan gigi tiruan adalah
1. Harus cukup elastis dan kuat. 2. Diameter klamer harus sesuai indikasi klinis contoh 0,7, 0,8, 0,9.

3. Klamer tidak boleh menyentuh oklusi. 4. Klamer tidak boleh penyangga.


5. Letak klamer harus dibentuk lengkung terhadap gigi 2 mm di atas garis.

6. Harus ada kontak yang baik dengan sebuah klamer.


6|Dental Clasp

7. Ujung klamer tidak boleh ada gigitan tang.


8. Permukaan klamer tidak boleh ada bekas gigitan tang.

9. Klamer tidak boleh dari bahan berkarat, tidak berasa, dan tidak bereaksi secara kimia di dalam mulut.
10. Ujung klamer tidak boleh menyentuh gigi tetangga atau tidak boleh terletak interdental. 11. Bagian retensi haruslah sedemikian rupa sehingga klamer dan basis merupakan satu

kesatuan (unit). Cengkeram merupakan penahan langsung ekstra koronal dan berfungsi menahan, mendukung dan menstabilkan geligi tiruan sebagian lepasan, sehingga cengkeram atau klamer mempunyai beberapa bagian penting. Secara struktural, cengkeram terdiri dari bagian bagian : 1. Badan Cengkeram ( body ) : Terletak antara lengan dan sandaran oklusal 2. Lengan Cengkeran ( arm ): Terdiri dari bahu dan terminal
3. Bahu Cengkeram ( Shoulder ) :

bagian lengan yang berada diatas garis survai, biasanya tegar. 4. Ujung Lengan ( terminal ): bagian ujung lengan cengkeram. 5. Sandaran ( rest ) : bagian yang bersandar pada permukaan oklusal/insisal gigi penahan. 6. Konektor Minor ( Minor Connector ) :
7|Dental Clasp

Bagian yang menyatukan cengkeram dengan kerangka logam geligi tiruan. Walaupun demikian, klamer hanya dapat berfungsi dengan baik bila merupakan suatu kesatuan yang terdiri dari: o Satu lengan retentive dengan ujung yang berada di bawah garis survai atau pada daerah gerong retentive. o Satu lengan pengimbang yang secara keseluruhan berada di daerah non-retentif. o Satu sandaran oklusal o Satu atau lebih konektor minor. Lengan Retentif Lengan ini dibuat sedemikian rupa, sehingga bagian sepertiga terminalnya fleksibel dan terletak di bawah garis survai. Bagian sepertiga tengah semi-fleksibel dan bagian pangkal lengannya tegar. Fungsinya: Melawan pergerakan geligi tiruan kearah vertical atau oklusal dan ini diperoleh melalui ujung lengan yang berada dibawah garis survei. Menetralisasi gaya yang akan memutar atau memiringkan gigi penyangga. Stabilisasi protesa dengan mengurangi pergerakan horizontal. Lengan Pengimbang Lengan ini biasanya ditempatkan pada daerah bukan gerong diatas garis survei, serta pada permukaan berlawanan dengan lengan retentif. Lengan ini akan berfungsi dengan baik, bila semua bagiannya tegar. Fungsi lengan ini:
Pengimbangan atau Stabilisasi terhadap pergerakan horizontal, atau gaya yang di

timbulkan lengan retentif pada saat fungsi , atau gaya ortodontik yang timbul.

8|Dental Clasp

Membantu fungsi penahan tak langsung, apabila ditempatkan anterior atau posterior dari garis fulkrum.
Membantu retensi, walaupun amat terbatas, karena adanya friksi lengan cengkeram

dengan gigi.
Membantu dukungan protesa karena adanya bagian yang terletak diatas baris survei.

Sandaran Oklusal Bagian ini harus ditempatkan pada kedudukannya (rest seat atau recess) yang memang dipreparasi untuk itu. Konektor Minor Bagian ini menyatukan badan dan lengan dan lengan cengkeram dengan kerangka logam geligi tiruan.

Cengkeram / Klamer Kawat


Cengkeram kawat merupakan jenis cengkeram yang lengan-lengannya terbuat dari kawat jadi ( wrought wire ). Pada masa sekarang ini, terutama dinegara-negara yang sudah maju, jenis cengkeram ini sudang jarang sekali digunakan. Salah satu alasannya adalah karena sandaran oklusal dan lengan pengimbang dari kawat jadi tidak dapat berfungsi sebagaimana diharapkan. Itulah sebabnya, sering digunakan cengkeram kombinasi kawat tuang sebagai alternatif. Pilihan lain yang sering dipakai adalah mengganti lengan cengkeram dengan kawat aloi emas atau kawat khrom kobalt, yang disolder pada sandaran oklusal tuang. Ada pula yang membuat konstruksi cengkeram kawat, dimana lengan dari kawat jadi tidak disolder pada sandaran cor. Di Indonesia, sebagaimana halnya di Negara Negara berkembang jenis cengkeram kawat masih sering digunakan, karena protesa resin masih sering dibuat. Cengkeram kawat sebetulnya lebih banyak dipakai untuk keperluan Ortodonti, yang lebih lazim disebut crib, seperti Jackson Crib, Half Jackson Crib dan sebagainya. Kawat jadi yang sering dipakai biasanya terbuat dari Kawat Aloi Khrom Nikel dan dapat diperoleh dalam tiga jenis ketegaran, yaitu Soft ( 500 650 N/mm2 ), Hard ( 1400 1600 N/mm2 ) dan Springhard ( 1800 2000 N/mm2 ). Bentuk penampangnya bisa bulat, setengah
9|Dental Clasp

Bulat atau Oval. Ukuran dan Jenis yang sering dipakai untuk keperluan pembuatan geligi tiruan sebagian adalah yang Bulat dengan Garis Tengah 0,7 mm untuk gigi Anterior dan Premolar dan 0,8 mm untuk gigi Molar. Selain dari itu, dikenal juga kawat jenis Baja Tahan Karat ( stainles steel ). Jenis terakhir ini tersedia dalam bentuk jadi dan tinggal mengadaptasikan saja pada permukaan gigi penyangga. Bentuk jadi ini diperoleh dalam bentuk Sirkumferensial dengan atau tanpa sandaran oklusal mirip Akers Clasp, untuk gigi Kaninus, Premolar dan Molar. Kawat jadi yang akan digunakan sebagai cengkeram harus kuat, permukaannya licin dan mengkilat, tahan terhadap pengaruh dalam mulut, seperti tak berkarat, tak memberi rasa dan netral dalam arti tidak menimbulkan aliran listrik galvanis. Keutungan Pemakaian Cengkeram Kawat : Lentur. Penampang bulat lengan cengkeram lebih lentur dalam segala arah, sehingga mengurangi gaya torsi pada gigi penyangga. Dengan demikian cengkeram ini dapat dipakai pada kasus dimana dibutuhkan kelenturan maksimal, seperti pada gigi penyangga yang berdekatan dengan sadel berujung bebas, lemah ataupun miring. Retensinya dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Sesuai dengan struktur kawatnya, cengkeram dapat dibuat dengan diameter lebih kecil tanpa resiko mudah patah. Diameter kecil ini juga memberi efek estetik lebih baik . Penutupan permukaan gigi lebih minim dibandingkan cengkeram tuang. Indikasi pemakaian lengan retentive cengkeram kawat lebih luas, misalnya pada gigi penyangga yang berdekatan dengan basis ujung bebas, miring, lemah atau banyak gerong. Teknik pembuatan lebih mudah, kecuali pada penyoldiran lengan pada sandaran oklusal. Kerugian Pemakaian Cengkeram Kawat : Mudah terjadi distorsi. Ada kecenderungan penderita melepas geligi tiruan dari mulut dengan menarik lengan retentifnya. Kebiasaan ini memudahkan cengkeram berubah bentuk atau patah. Mudah patah, bila manipulasi pembuatannya kurang hati-hati sehingga banyak bekas tang pada permukaan kawat. Kelenturan dan tidak dipreparasinya sandaran oklusal kurang memberi dukungan yang memuaskan, sehingga geligi tiruan seolah-olah menjdai protesa dukungan jaringan. Bila
10 | D e n t a l C l a s p

mendapat tekanan, basis jadi tertekan kearah jaringan lunak. Dalam jangka waktu panjang, hal ini menyebabkan terkupasnya tepi gingival ( gum stripping ), gigi jadi goyang dan makanan mudah terjebak. Lengan kawat yang lentur kurang atau tak mampu menahan Gaya horizontal atau lateral. Macam-macam Cengkraman / Klamer Kawat : Secara garis besar dikenal dua kelompok cengkeram kawat, yaitu Cengkeram Oklusal dan Cengkeram Gingival yang masing-masing terdiri lagi dari beberapa bentuk. Kelompok Cengkeram Kawat Oklusal Kelompok ini disebut juga Circumferential Type Clasp dan merupakan bentuk umum kelompok ini. Bentuk-bentuk berikut ini termasuk dalam kelompok ini. 1. Cengkeram 3 jari Berbentuk seperti Akers Clasp, cengkeram ini di bentuk dengan jalan menyoldir lenganlengan kawat pada sandaran atau menanamnya ke dalam basis. Tersedia pula bentuk jadi dari kawat baja tahan karat, yang tinggal disesuaikan dengan bentuk anatomi gigi. 2. Cengkeram 2 jari Berbentuk sama seperti Akers Clasp tetapi tanpa sandaran, yang bila perlu dapat ditambahkan berupa sandaran cor. Tanpa sandaran, cengkeram ini dengan sendirinya berfungsi retentive saja pada protesa dukungan jaringan. 3. Cengkeram Jackson Sebetulnya cengkeram ini merupakan Penahan Langsung Ortodontik. 4. Cengkeram Setengah Jackson Cangkolan ini disebut pula Cengkeram Satu Jari atau Cengkeram C. 5. Cengkeram S Berbentuk seperti huruf S, cengkeram ini bersandaran pada Singulum gigi Kaninus. Biasa dipakai untuk Kaninus bawah, dapat pula digunakan untuk Kaninus atas, bila ruang interoklusalnya cukup. 6. Cengkeram Panah

11 | D e n t a l C l a s p

Disebut Panah, karena berbentuk anak panah yang ditempatkan pada interdental gigi, dan diperuntukkan bagi anak-anak dimana retensi kurang. Itulah sebabnya cengkeram ini dipakai untuk protesa sementara selama masa pertumbuhan. Nama lain: Arrow Crib. 7. Cengkeram Adam 8. Rush Angker Crib Kelompok Cengkeram Kawat Gingival Cengkeram yang disebut pula Bar Type Clasp ini berawal dari basis geligi tiruan atau dari arah gingival. Dalam kelompok ini termasuk bentuk-bentuk cengkeram berikut ini. 1. Cengkeram Meacock Cengkeram yang khusus untuk bagian interdental, terutama pada Molar-1 ini, merupakan cengkeram protesa dukungan jaringan. Dipakai pada anak-anak pada masa pertumbuhan, cengkeram ini menambah retensi untuk Spoon Denture. 2. Cengkeram Panah Angker Dikenal sebagai Arrow Anchor Clasp dalam literature Inggris, dan merupakan cengkeram interdental atau proksimal. Tersedia juga dalam bentuk siap pakai, untuk disoldir pada kerangka atau ditanam dalam basis. 3. Cengkeram Penahan Bola Sering disebut Ball Retainer Clasp. 4. Cengkeram C Lengan retentif cengkeram ini seperti Cengkeram Setengah Jackson dengan standar (Pangkal) ditanam pada basis.

Cengkeram / Klamer Tuang


Cengkeram yang dikenal pula dengan nama Cengkeram Cor ( coast clasp ) ini dibuat dengan jalan pengecoran logam ke dalam cetakan ( mold space ) yang diperoleh setelah penguapan pola malam (wax pattern ). Di Negara yang sudah maju, pemakaian cengkeram jenis ini sudah sangat banyak, bahkan di Amerika Serikat mencapai 95 persen dari seluruh pemakaian cengkeram. Di Negara berkembang penggunaan cangkolan seperti ini masih terbatas. Secara garis besar, cengkeram ini dapat dikelompokkan dalam dua golongan besar, yaitu Cengkeram Oklusal dan Gingival.

12 | D e n t a l C l a s p

Kelompok Cengkeram Tuang Oklusal Ciri khas cengkeram yang dikenal juga dengan nama Circumferential Type Clasp ini, lengan-lengannya berasal dari arah permukaan oklusal gigi. Kelompok ini merupakan cengkeram yang paling sesuai untuk kasus-kasus geligi tiruan dukungan gigi, karena kontruksinya sederhana dan efektif. terakhir inilah yang dipilih. Kekurangan Cengkeram Sirkumferensial : 1. Lebih banyak menutupi permukaan gigi penyangga dibanding cengkeram gingival, sehingga makin banyak pula logam yang tampak.
2. Menambah dimensi permukaan oklusal gigi penyangga, karena cengkeram berawal di

Bila gerong retentive dapat

dimanfaatkan lebih baik dengan Cengkeram Gingival. dan faktor estetik diabaikan maka yang

permukaan oklusal. Hal ini terlihat jelas pada permukaan lingual gigi atas dan permukaan bukal gigi bawah.
3. Bertambah luasnya permukaan oklusal menambah kemungkinan besarnya beban oklusal. 4. Retensi yang diperoleh dengan cengkeram ini tak dapat ditambah atau dikurangi, bila

pada suatu hari hal ini di butuhkan. Mudah dimengerti bahwa perubahan retensi dapat dicapai bila letak lengan cengkeram diubah terhadap garis survey. Pada cengkeram kawat hal ini dapat dengan mudah dikerjakan, tetapi sebaliknya pada cengkeram tuang. Walaupun menunjukkan beberapa kekurangan, cengkeram sirkumferensial tetap dapat digunakan dengan efektifitas cukup tinggi. Untuk mencapai hal ini, perlu desain yang benar dan bisa dicapai dengan preparasi mulut dan survey yang baik, sehingga penempatan terminal lengan dapat diatur supaya tidak mengganggu estetik. Secara umum dapat dikatakan bahwa cengkeram ini relative lebih superior dari pada cengkeram gingival. Macam-macam Cengkeram Oklusal: 1. Cengkeram Akers ( Akers Clasp ) Merupakan bentuk dasar dari jenis sirkumferensial, cengkeram ini terdiri dari lengan bukal, lengan lingual dan sebuah sandaran oklusal. Kesalahan kadang-kadang terjadi
13 | D e n t a l C l a s p

karena kedua lengan dibuat retentive, dengan menempatkan kedua ujung lengan dibawah garis survei. Hendaknya diperhatikan desain yang benar, dimana sebuah lengan seharusnya retentif sedangkan yang lain hanya sebagai pengimbang. Karena bentuknya sederhana, efektif dan cukup kuat, cengkeram Akers paling sering dipakai. Cengkeram jenis ini memang memenuhi semua persyaratan suatu cengkeram, karena mempunyai : Sandaran oklusal yang berfungsi mencegah pergerakan geligi tiruan kearah gingival. bagian pengimbang yang berfungsi menahan pergerakan horizontal. Lengan retentif yang berfungsi mencegah pergerakan vertical ke arah oklusal. Akers merupakan pilihan pertama untuk gigi Molar dan Premolar, terutama bila gigi tidak miring, estetik tidak penting dan letak gerong retenti f jauhj dari daerah tak bergigi. 2. Cengkeram Kail Ikan ( Fish Hook, Reverse Loop, Hairpin Clasp ) Sebetulnya bentuk ini merupakan modifikasi Cengkeram Akers, dimana satu atau kedua lengannya diputar membalik untuk menempati gerong retentif dekat daerah tak bergigi. 3. Cengkeram Mengarah Kebelakang ( Back Action Clasp ) Jenis cengkeram ini digunakan pada gigi posterior dengan retensi sedikit, dengan memanfaatkan gerong retentive pada bagian distal dan mesiobukal, seperti pada Molar atas. Konektor minor cengkeram ini ditempatkan pada permukaan mesiopalatal dengan sandaran dibagian distal. Menurut Mc.Cracken, gerong retentif lebih mudah dicapai oleh cengkeram Akers, selain penutupan permukaan gigi juga lebih sedikit. Penempatan sandaran oklusal pada bagian lengan yang relatif lebih fleksibel ( karena panjang ), juga dinilai kurang efektif. 4. Cengkeram Mengarah Kebelakang Membalik ( Reverse Back Action Clasp ) Cengkeram ini sebetulnya merupakan modifikasi dari jenis terdahulu dan memanfaatkan gerong mesiolingual dengan konektor minor pada permukaan mesiobukal dan sandaran di sebelah distal. Molar bawah yang sering miring ke lingual karenanya cocok ditempati cengkeram ini. 5. Cengkeram Setengah Setengah ( Half and half Clasp )

14 | D e n t a l C l a s p

Cengkeram Setengah Setengah terutama digunakan untuk gigi Premolar yang berdiri sendiri dan terdiri dari 2 buah lengan dan 2 buah sandaran. Ujung lengan bukalnya biasa ditempatkan pada gerong mesiobukal dengan pertimbangan estetik. 6. Cengkeram Kaninus ( Cuspid Universal Clasp ) Lebih banyak dipakai untuk Kaninus bawah, cengkeram ini bisa pula digunakan untuk Kaninus atas, bila faktor estetik diabaikan. Sandaran diletakkan pula pada bagian mesioinsisal. Kenektor minornya berjalan ke bawah dari sisi mesiolingual, sedangkan lengannya dari singulum ke arah distol lalu membelok ke bukal dan berakhir pada gerong mesiolabial. 7. Cengkeram Akers Ganda ( Double Akers Clasp ) Penahan ini digunakan pada sisi rahang yang tidak kehilangan gigi, misalnya pada Kasus Kelas I dan II Kennedy tanpa modifikasi, serta berdesain bilateral. Sesuai namanya, cengkeram ini terdiri dari dua buah cengkeram Akers yang bersatu; dengan demikian mempunyai dua lengan bukal, dua lengan lingual dan dua sandaran oklusal. 8. Cengkeram Embrasur ( Embrassure Clasp ) Sepintas lalu, cengkolan ini seperti cengkeram Akers Ganda karena mempunyai 4 lengan dan dua sandaran. Perbedaan hanya terletak pada lengan bukal, yang pada cengkeram ini terletak pada embrasur gigi dan pendek saja. 9. Cengkeram Multiple ( Multiple Clasp ) Cengkeram multiple merupakan dua buah Akers, tetapi dalam hal ini ditempatkan saling berhadapan dan lengan lingualnya disatukan. 10. Cengkeram Cincin ( Ring Clasp ) Bentuk ini diperuntukkan bagi gigi Molar terakhir yang berdiri sendiri. Bila diletakkan pada Molar bawah, konektor minornya ada di mesial dengan lengan memutari permukaan bukal dan distal serta berakhir pada gerong mesiolingual. Pada Molar atas, konektor ada di mesial, lalu lengannya memutari bagian palatal dan distal serta berakhir pada gerong mesiobukal. Karena panjangnya cengkeram ini harus disertai Lengan Penguat (reinforcement arm or supporting struf ) pada permukaan non-retentif , dengan atau tanpa sandaran oklusal tambahan. Adanya sandaran di bagian distal ini dapat mencegah pergerakan ke arah mesial dari gigi penyanggah yang miring. Selanjutnya lengan penguat

15 | D e n t a l C l a s p

harus dianggap sebagai konektor minor, dari mana lengan retentif berasal. Lengan Pengimbang disini adalah bagian antara sandaran utama dan lengan penguat. 11. Cengkeram Cincin Membalik ( Reverse Ring Clasp ) Cengkolan ini digunakan untuk gigi penyangga yang terletak anterior dari daerah tak bergigi,. Sebetulnya cengkeraman ini efektif, tetapi karena banyak menutupi permukaan gigi penyangga, maka secara estetik tidak menguntungkan. Cengkeram ini digunakan bila gerong retentif di bagian distobukal atau distolingual tak bisa dicapai langsung dari sandaran oklusal atau adanya gerong jaringan sehingga menghalangi penempatan Cengkeram Gingival. 12. Cengkeram Lengan Panjang (Long arm Clasp) Bila letak garis survai sedemikian mudahnya sehingga perlu digunakan gerong gigi tetangga, maka lengan cengkeram Akers dapat diperpanjang sampai masuk ke gerong tetangga tadi. 13. Cengkeram Kombinasi (Combination Clasp) Cengkeram sirkumferensial sering dikombinasikan dengan cengkeram gingival . Tujuan penggunaan cengkeram ini adalah memanfaatkan kelebihan dari masing-masing tipe cengkeram. Kombinasi ini bisa meliputi beberapa kesatuan, yakni : Lengan retentif cengkeram tuang sirkumferensial dengan lengan non-retentif cengkeram gingival sebagai pengimbang. Lengan retentif cengkeram kawat dikombinasikan dengan lengan non-retentif cengkeram gingival sebagai pengimbang. Lengan retentive cengkeram gingival dengan lengan non-retentif cengkeram tuang sirkumferensial sebagai pengimbang. Kelompok Cengkeram Tuang Gingival Cengkeram Gingiva adalah semua jenis cengkeram yang lengannya berawal dari rangka atau basis geligi tiruan dan mencapai gerong retentive dari arah giginya. Indikasinya: 1. Penderita dengan frekuensi karies tinggi. Luas permukaan yang tertutup cengkeram jenis ini relatif lebih kecil, dibanding cengkeram sirkumferensial.
16 | D e n t a l C l a s p

2. Faktor estetik menjadi prioritas. Jenis cengkeram ini relatif kurang terlihat, karena datang dari arah gingival. 3. Gerong retentive yang terdapat pada bagian sepertiga gingival terbatas dan ini dapat dicapai lebih baik dari arah gingival. 4. Geligi tiruan yang akan dibuat merupakan protesa dukungan gigi, kecuali bila letak gerong retentif gigi penyangga berdekatan dengan basis berujung bebas. 5. Letak gigi penyangga yang abnormal dalam lengkung gigi. Kontra Indikasinya: 1. Gerong cervical yang dalam pada gigi penyangga. 2. Gerong jaringan yang dalam. Hadirnya kedua macam gerong dalam tersebut di atas membutuhkan penutupan (bloking) cukup besar, sehingga adanya cengkeram ini akan mengganggu lidah dan pipi serta estetik dan jadi jebakan makanan. Kelebihan Cengkeram Gingival: 1. Karena retensi tipe dorong yang dimilikinya, retensi cengkeram ini lebih baik dibanding jenis oklusal. 2. Penutupan jaringan gigi relative lebih kecil. 3. Dimensi permukaan oklusal tidak bertambah karena adanya cengkeram ini, sehingga beban fungsional pada gigi penyangga tidak bertambah. 4. Letak cengkeram ini memenuhi faktor estetik lebih baik, dibanding cengkeram oklusal yang permukaannya lebih luas dan lebih terlihat. Kekurangan Cengkeram Gingival: 1. Lengannya relatif panjang, sehingga efek pengimbangannya jadi kurang. 2. Pada gigi penyangga yang letaknya abnormal dan gerongnya dalam sehingga sisa makanan mudah terjebak, dan mengganggu pipi dan lidah. 3. Retensinya tidak bisa disesuaikan. Macam-macam Bentuk Cengkeram Gingival 1. Cengkeram Proksimal de Van (de Van Infrabulge Clasp) Jelas ini memanfaatkan gerong retentive proksimall. Cengkeram ini berawal dari tepi basis protesa dan dapat berupa perluasan rangka logam atau ditanam dalam basis resin
17 | D e n t a l C l a s p

akrilik. Cangkolan ini memiliki beberapa kelebihan, umpamanya dapat digunakan pada garis survai rendah pada permukaan lingual, bukal maupun labial. Dari segi estetik cengkeram ini juga lebih unggul, karena letaknya tersembunyi di bagian proksimal, apa lagi bila diletakkan pada gigi Premolar atau Kaninus. Selanjutnya, retensi dapat diperbesar tanpa menyebabkan gigi penyangga tergeser. Kerusakan cengkeram karena penanganan tidak cermat, lebih sedikit karena bentuknya yang lebih kompak. Akhirnya, gaya atau tekanan yang timbul pada saat pengunyahan atau waktu protesa keluar masuk mulut, akan ditahan oleh sejumlah gigi tetangga serta bagian cengkeram lain. 2. Cengkeram Batang Roach (Roach Bar Clasp) Macam-macam desain cengkeram jenis ini dinamai menurut bentuk ujungnya, seperti Cengkeram T, Y, L, C, I, U dan S. Sebetulnya berbagai bentuk ini pada hakekatnya merupakan modifikasi dari bentuk T. Cengkeram bentuk T dan Y paling sering disalah gunakan dengan anggapan seluruh ujungnya dipakai untuk retensi. Karena seluruh permukaan ujung ini berkontak dengan gigi, maka diharapkan friksi jadi lebih besar pula. Sebetulnya bentuk yang benar adalah salah satu ujung berada di daerah gerong, sedang ujung lainnya bertindak sebagai pengimbang dank arena itu harus berada daerah nongerong. Dengan demikian, cengkeram ini sebetulnya lebih superior, karena dapat memberikan retensi dan sekaligus pengimbangan kepada geligi tiruan. Cengkeram Batang T ( T bar Clasp ) Walaupun retensinya cukup pengimbangannya sering dianggap kurang; karena itu kerap dikombinasikan dengan Cengkeram Sirkumferensial. Lebih banyak digunakan pada gigi Premolar atas, cengkeram ini cukup memenuhi persyaratan estetik. Cengkeram Batang U ( U bar Clasp ) Bentuk ini digunakan pada gigi posterior, bila garis survai tidak terataus dan letaknya diagonal. Cengkeram Batang L ( L bar Clasp ) Bentuk L ini sebenarnya modifikasi bentuk T yang diperkecil dan dipakai bila tidak cukup tempat untuk bentuk T. Cengkeram Batang I ( I bar Clasp )

18 | D e n t a l C l a s p

Bila cengkeram L diperkecil lagi, maka jadilah cengkeram I dan banyak digunakan untuk pencengkeraman protesa berujung bebas, dengan maksud untuk memperkecil gaya torsional pada gigi penyangga. Bentuk lain, seperti S, R, C, dan E. 3. Cengkeram Mesio-distal ( Mesio-distal Clasp ) Ada dua macam cengkeram jenis ini, yaitu untuk gigi Kaninus dan untuk gigi posterior. Cengkeram mesio-distal untuk Kaninus Bila Kaninus perlu dicengkerami, bentuk inilah pilihannya, dengan syarat ada sedikit diastema atau gigi ini berdiri sendiri. Dari arah labial cengkeram ini hanya terlihat sebagai tumpatan metal kecil saja. Pada permukaan lingual, kedua lengan bersatu dan bersandaran pada singulum. Kedua lengan cengkeram harus cukup fleksibel agar bisa membuka dan menutup pada saat menempati gerong proksimal gigi kaninus. Cengkeram ini tak dapat digunakan pada gigi penyangga protesa berujung bebas, kecuali dengan peredam stress. Cengkeram mesio-distal untuk Posterior Desain cangkolan ini dibuat oleh Countessy Saddle Lock Inc. dan dipakai untuk gigi Premolar dengan alasan estetik.

Cengkeram / Klamer Kombinasi Tuang-Kawat


Cengkeram kombinasi tuang-kawat merupakan jenis cengkeram dengan lengan retentif dibuat dari kawat jadi, sedangkan lengan pengimbanganya dari jenis tuang. Walaupun dapat berupa Cengkeram Oklusal dan Gingival, pada umumnya cengkeram kombinasi ini berjenis sirkumferensial. Pembuatan cengkeram ini bisa dilakukan dengan jalan menyoldir lengan retentif kawat jadi pada bahan cengkeram tuang, atau menanamnya pada pola malam, lalu dicor bersama-sama kerangka logam geligi tiruan. Cara lain dilakukan dengan memperluas basis geligi tiruan. Bahan yang biasa dipakai adalah kawat aloi emas dan aloi tuang emas atau aloi khrom kobalt. Bisa pula antara kawat jadi dengan aloi khrom kobalt. Bila digunakan kawat jadi Ticonium, harganya cukup ekonomis, fleksibel, dan baik aloi emas maupun aloi Ticonium dapat dicor bersamanya.

19 | D e n t a l C l a s p

Kelebihan cengkeram kombinasi tuang-kawat: Disamping memiliki kelebihan-kelebihan seperti cengkeram kawat, kombinasi ini dapat mencegah rotasi gigi penyangga karena adanya lengan pengimbang yang tegar. Dengan demikian gaya ortodontik yang timbul karena lengan retentif dapat diimbangi. Selain itu, lengan pengimbang yang tegar dapat melawan gaya horizontal lebih baik dibanding cengkeram kawat. Sebagai kelebihan lain cengkeram jenis ini adalah bahwa lengan retentifnya dapat dibentuk lagi setelah pengecoran selesai, sehingga bila perlu posisi lengan bisa lebih cepat. Kekurangan cengkeram kombinasi tuang-kawat: Selain ke empat kekurangan cengkeram kawat, tingkatan pekerjaan untuk jenis ini lebih banyak karena adanya proses penyoldiran. Kawat jadi dapat menjadi rapuh pula pada pemanasan terlalu lama dengan temperature terlalu tinggi karena terjadinya rekristalisasi.

Tang Yang Digunakan Dalam Pembuatan Klamer


Dalam membentuk klamer, kita tidak mungkin menggunakan tangan kosong disebabkan mengingat kekuatan klamer yang kuat dan elastis. Oleh karenanya, kita gunakan alat bantu seperti tang. Dengan tang kita dapat membentuk klamer sesuka hati bahkan dapat membentuk garis klamer. Garis klamer adalah garis yang menghubungkan 2 buah klamer yang letaknya berhadapan dan membagi dua prothesa sama besar sehingga terdapat kestabilan pada keseluruhannya. Ada 4 jenis tang yang digunakan: 1. Spring Forming Plier ( Tang Bulat ) Tang Klamer dimana kedua paruhnya agak menyempit dan meruncing kearah ujungnya (ujungnya berbentuk bulat). Digunakan untuk membengkokkan kawat. 2. Universal Plier ( Tang gepeng ) Tang Klamer dimana ujung kedua paruhnya lebih pendek dari spring forming plier dan penampang kedua paruhnya empat persegi. Ini juga digunakan untuk membengkokkan kawat namun dalam sudut lebih siku-siku. 3. Aderer Plier ( Tang 3 jari ) Tang yang mempunyai saluran ( groove ) yang melintang pada kedua ujung paruhnya. Biasanya digunakan untuk menjepit kawat bila sedang dibengkokkan. 4. Cutting Plier ( Tang Pemotong ) Digunakan untuk memotong klamer.
20 | D e n t a l C l a s p

Cara memegang tang yang baik dan benar: Tang Klamer harus berada di dalam posisi yang stabil sehingga mudah dikuasai. Ini diperoleh bila kedua tangkai tang klamer di tekan kearah sentral, seperti halnya bila kita berjabat tangan. Bersamaan itu ujung klamer akan tertekan keras diantara kedua ujung tang klamer tersebut. Bila cara memegang tang tidak stabil maka klamer akan tergelincir dan sukar dikuasai yang mengakibatkan klamer akan rusak atau patah atau sukar dibentuk. Cara membentuk Klamer: I. II. III. IV. V. VI. VII. Buatlah klamer design pada model gips. Tangan kanan memegang tang dan tangan kiri memegang klamer. Kemudian ujung klamer diletakkan pada bagian ujung corona model gips dan diberi tanda dengan pensil, dimana klamer ini tidak menyentuh permukaan corona. Pada tempat tersebut klamer dibengkokkan sedikit demi sedikit sampai membentuk bulatan dan klamer sudah sesuai dengan gambaran klamer pada model gips. Buat retensi yang berbentuk kaitan yang masuk ke dalam basis acrylic. Ujung klamer harus dibulatkan supaya tidak memberikan iritasi dan merusak permukaan corona gigi. Klamer - klamer tersebut satu demi satu dilekatkan dengan malam merah di regio retensi pada model kerja. Syarat-syarat Penempatan Klamer : Bagian kaku di sisi oklusal garis survey. Bagian lentur tidak boleh terlalu masuk undercut. Bagian lentur di bagian gingival dari garis survey. Ujung cengkraman kontak rapat pada gigi. Tiap gaya harus ditahan gaya sama besarnya. Tidak boleh menekan gigi hanya pada satu sisi yang tidak ditahan. Single arm harus menahan lebih dari lingkaran gigi. Bila tidak rest, maka tidak boleh terlalu dekat gingival. Kesalahan pada waktu penempatan klamer : Klamer C diletakkan pada gigi anterior, akibatnya dapat mengganggu gigi anterior karena masih ada gigi posterior.
21 | D e n t a l C l a s p

Ujung klamer diletakkan interdental. Akibatnya dapat mengganggu atau melukai gigi tetangga. Retensi terlalu panjang, dapat mengganggu proses mastikasi. Terbentuk sudut pada klamer, dapat menyebabkan retensi makanan. Klamer pada servikal line, dapat terjadi iritasi. Klamer menyentuh dan melukai gigi tetangga. Klamer terlalu cekat pada gigi sehingga menjadi aktif. Klamer sudah berlekuk-lekuk, dapat menyebabkan klamer cepat patah. Retensi pendek, akibatnya dapat menyebabkan klamer mudah terlepas dari basis.

Klasifikasi Penempatan Klamer


A. Klasifikasi Miller Kelas I: Jumlah klamer ada 2 buah dan letaknya membuat garis lurus yang tegak lurus garis median. Kelas II: Jumlah klamer ada 2 buah tetapi letaknya berhadapan diagonal. Kelas III: Jumlah klamer ada 3 buah yang letaknya sedemikian rupa sehingga membentuk segitiga yang terletak di tengah-tengah gigi tiruan. Kelas IV: Jumlah klamer 4 buah yang diletakkan sedemikian rupa sehingga membentuk segiempat yang terletak di tengah-tengah gigi tiruan. B. Klasifikasi Cummer i. ii. iii. iv. Class I Diagonally Opposed 2 klamer dan letaknya berhadapan diagonal. Class II Diametrically Opposed: 2 klamer dan letaknya berhadapan diametric. Class III Unilateral Opposed: 2 klamer dan letaknya unilateral / pada 1 sisi saja. Class IV Multilateral Opposed: 3 klamer dan letaknya multilateral ( 2 sisi ).

22 | D e n t a l C l a s p

Klamer atau cengkeram (dental clasp) merupakan bagian dari prothesa sebagian yang dibuat dari logam tahan karat dan memeluk gigi pada bagian bukal, mesial, dan lingual atau seluruh gigi yang berfungsi sebagai retensi terhadap gigi yang masih ada. Bahan untuk klamer terbuat dari stainless steel (vitalin). Diameter klamer yang diproduksi pun sesuai dengan indikasi klinis dan sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Adapun, fungsi kegunaan klamer adalah menstabilisasi gigi tiruan, retensi, dan sebagai sandaran oklusal. Klamer dapat digolongkan berdasarkan beberapa pertimbangan, sebagai berikut : 1. Menurut Konstruksinya : Cengkeram Tuang atau Cot ( cast clasp ) Cengkeram Kawat ( wrought wire clasp ) Cengkeram Kombinasi ( combination clasp )

23 | D e n t a l C l a s p

2. Menurut Desainnya : Cengkeram Sirkumferensial ( Circumferential clasp or circumferential type clasp ) Cengkeram Batang ( bar arm or bar type clasp ) 3. Menurut Arah Datangnya Lengan : Cengkeram Oklusal ( occlusally approaching clasp ) Cengkeram Gingival ( gingivally approaching clasp ) Klamer terdiri dari lengan retentive, lengan pengimbang, sandaran oklusal, dan konektor minor. Penempatan klamer ada 4 menurut miller, yakni secara sejajar, diagonal, membentuk segitiga, dan membentuk segiempat. Adapun, klamer dapat dibentuk menggunakan tang. Dan tang yang paling sering digunakan adalah tang bulat, tang 3 jari, tang gepeng, dan tang potong. Beberapa syarat klamer adalah tidak boleh ada gigitan tang, tidak boleh menghalangi oklusi dan artikulasi, tidak boleh aktif, tidak boleh menyentuh gigi tetangga, diameter sesuai indikasi klinis, harus kuat dan elastis, harus ada kontak yang baik, klamer tidak boleh berasa, tidak boleh bereaksi dalam mulut, dan tidak boleh berkarat, terletak di bawah lengkung terbesar gigi atau 2 mm di atas garis servikal gigi.

24 | D e n t a l C l a s p