You are on page 1of 139

ANALISIS KEBIJAKAN PENEBANGAN RATA TANAH UNTUK POHON JATI (Tectona grandis Linn f ) di KPH Nganjuk Perum Perhutani

Unit II Jawa Timur

RIZQIYAH

DEPARTEMEN HASIL HUTAN FAKULTAS KEHUTANAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009

ANALISIS KEBIJAKAN PENEBANGAN RATA TANAH UNTUK POHON JATI (Tectona grandis Linn f.) di KPH Nganjuk Perum Perhutani Unit II Jawa Timur

Skripsi Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kehutanan pada Fakultas Kehutanan Institut pertanian Bogor

Oleh : Rizqiyah E24104031

DEPARTEMEN HASIL HUTAN FAKULTAS KEHUTANAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Skripsi Nama NIM

: Analisis Kebijakan Penebangan Rata Tanah untuk Pohon Jati (Tectona grandis Linn f.) di KPH Nganjuk Perum Perhutani Unit II Jawa Timur : Rizqiyah : E24104031

Menyetujui : Dosen Pembimbing,

Dr. Ir. Bramasto Nugroho, MS. NIP. 131 671 598

Mengetahui : Dekan Fakultas Kehutanan IPB,

Dr. Ir. Hendrayanto, M.Agr NIP. 131 578 788

Tanggal lulus :

KATA PENGANTAR

Penulis memanjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala curahan rahmat dan kasih sayang-Nya sehingga penelitian ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam penelitian yang dilaksanakan pada bulan juni 2008 adalah penebangan pohon jati, dengan judul Analisis Kebijakan Penebangan Rata Tanah untuk Pohon Jati (Tectona grandis Linn f.) di Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Nganjuk Perum Perhutani Unit II Jawa Timur. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terimakasih sebesar-besarnya atas segala dukungan, bantuan dan bimbingan dari banyak pihak selama proses studi dan selama proses penyusunan laporan skripsi. Penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada Bapak Dr. Ir. Bramasto Nugroho, MS. selaku Dosen pembimbing skripsi yang telah banyak membantu proses penyusunan skripsi. Selain itu, penghargaan penulis disampaikan pula kepada Bapak Administratur KPH Nganjuk Ir. Ririh Prabowo yang telah membantu pelaksanaan penelitian dan memberikan arahan-arahan didalam penelitian Penulis. Terimakasih pula kepada Bapak Dr. Ir. Didik Suhardjito MS. dan Bapak Ir. Tutut Sunarminto M.Si selaku dosen penguji perwakilan dari Departemen Manajemen Hutan dan Konservasi Sumberdaya Hutan. Terimakasih pula kepada Bapak Wakil Administratur KPH Nganjuk Hadi Santoso S.Hut, Bapak Ir. Budi Prihanto M.Sc, semua staf yang ada di BKPH Tamanan dan BKPH yang lain, semua pekerja yang ada di tebangan, dan semua pegawai Perum Perhutani KPH Nganjuk yang telah membantu selama pengumpulan data. Ungkapan terimakasih juga disampaikan kepada keluargaku tercinta, atas semua kasih sayang, dorongan, dan doa yang sudah diberikan selama ini. Semoga skripsi ini bermanfaat.

Bogor, Januari 2009 Penulis

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR ........................................................................................ i DAFTAR ISI....................................................................................................... ii DAFTAR TABEL............................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... vi BAB I. PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang ........................................................................................ 1 1.2.Tujuan .................................................................................................... 2 1.3.Manfaat ................................................................................................... 2 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1.Penebangan ............................................................................................. 2.2.Prestasi kerja dan produktivitas .............................................................. 2.3.Keuntungan ............................................................................................. 2.3.1. Pendapatan ..................................................................................... 2.3.2. Biaya .............................................................................................. BAB III. METODE PENELITIAN 3.1.Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................. 3.2.Bahan dan Alat........................................................................................ 3.3.Pengumpulan Data .................................................................................. 3.4.Analisis Data ........................................................................................... BAB IV. KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN 4.1.Letak dan Luas KPH ............................................................................... 4.2.Keadaan lapangan ................................................................................... 4.3.Jenis-jenis tanah ...................................................................................... 4.4.Iklim ........................................................................................................ 4.5.Bagian Hutan........................................................................................... BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1.Perbandingan sistem penebangan konvensional dengan rata tanah........ 5.2.Prestasi kerja penebangan ....................................................................... 5.3.Nilai tambah ............................................................................................ 5.4.Keuntungan ............................................................................................. 5.5.Faktor-faktor yang berpengaruh..............................................................

3 5 12 12 12

15 15 15 17

24 24 25 25 26

27 35 39 43 44

iii

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN 6.1.Kesimpulan ............................................................................................. 57 6.2.Saran........................................................................................................ 57 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 58 LAMPIRAN........................................................................................................ 59

iv

DAFTAR TABEL
No. Halaman 32 33 33 34

1. Biodata operator chainsaw dan asisten operator .................................. 2. Penerimaan bersih operator dan helper penebangan konvensional per BKPH ................................................................................................... 3. Penerimaan bersih operator dan helper penebangan rata tanah per BKPH ................................................................................................... 4. Penerimaan pekerja/tenaga tambahan kegiatan penebangan rata tanah per BKPH .............................................................................................

5. Upah pekerja penyaradan pada kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah per BKPH ............................................................................ 34 6. Prestasi kerja penebangan konvensional.............................................. 7. Prestasi kerja penebangan rata tanah.................................................... 8. Nilai tambah dan penambahan volume rata-rata untuk masing-masing kelas keliling dan kelas kelerengan...................................................... 9. Nilai tambah dan penambahan volume rata-rata untuk semua pohon contoh .................................................................................................. 10. Analisis ragam untuk kelas keliling A, B, C dan D ............................. 11. Keuntungan perusahaan tahun 2008 dari produksi tebangan A2 Jati... 12. Analisis regresi linier ganda terhadap prestasi kerja penebangan konvensional ........................................................................................ 13. Hasil uji-t terhadap prestasi kerja penebangan konvensional .............. 14. Analisis regresi linier ganda prestasi kerja penebangan rata tanah...... 15. Hasil uji-t terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah.................... 16. Efisiensi penebangan konvensioanl dan rata tanah.............................. 17. Analisis regresi linier ganda terhadap efisiensi penebangan konvensional ........................................................................................ 18. Hasil uji-t terhadap efisiensi penebangan konvensional ...................... 19. Analisis regresi linier ganda terhadap efisiensi penebangan rata tanah ..................................................................................................... 20. Hasil uji-t terhadap efisiensi penebangan rata tanah............................ 36 36 40 41 42 43 45 45 48 48 50 52 53 54 55

DAFTAR GAMBAR

No.

Halaman 28 28 28 29 29 29 31 40 41

1. Penebangan konvensional .................................................................. 2. Penggalian tanah pada penebangan rata tanah ................................... 3. Penggalian tanah berupa akar pohon jati ........................................... 4. Kedalaman galian penebangan rata tanah 20 cm............................ 5. Kepras banir penebangan rata tanah .................................................. 6. Teknik penebangan rata tanah............................................................ 7. Chainsaw (gergaji rantai) merk STIHL 2306200............................... 8. Nilai tambah rata-rata per pohon untuk masing-masing kelas keliling dan kelas kelerengan pada penebangan rata tanah............................. 9. Penambahan volume rata-rata per pohon untuk masing-masing kelas keliling dan kelas kelerengan pada penebangan rata tanah................ 10. Regresi hubungan antara diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan konvensional ........................................................................................ 11. Regresi hubungan antara diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah .............................................................................................. 12. Regresi hubungan antara diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap efisiensi kerja penebangan konvensional ........................................................................................ 13. Regresi hubungan antara diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap efisiensi kerja penebangan rata tanah ..............................................................................................

46

49

52

55

vi

DAFTAR LAMPIRAN
No. 1. Matriks data perhitungan nilai tambah penebangan rata tanah............ 2. Matriks data perhitungan nilai tambah bersih kelas keliling A............ 3. Matriks data perhitungan nilai tambah bersih kelas keliling B............ 4. Matriks data perhitungan nilai tambah bersih kelas keliling C............ 5. Matriks data perhitungan nilai tambah bersih kelas keliling D............ 6. Prestasi kerja penebangan konvensional.............................................. 7. Prestasi kerja penebangan rata tanah.................................................... 8. Kelas keliling yang berpengaruh.......................................................... 9. Matriks data pekerja penebangan konvensional .................................. 10. Matriks data pekerja penebangan rata tanah ........................................ 11. Daftar harga jual dasar kayu sortimen AI ............................................ 12. Daftar harga jual dasar kayu sortimen AII........................................... 13. Daftar harga jual dasar kayu sortimen AIII.......................................... 14. Realisasi produksi tebangan A2 Jati tahun 2008 .................................. 15. Tarif upah produksi tebangan A2 Jati s/d TPK..................................... 16. Perhitungan biaya produksi penebangan konvensional s/d TPK ......... 17. Perhitungan biaya produksi penebangan rata tanah s/d TPK............... 18. Upah pekerja operator chainsaw dan helper serta blandong kegiatan penebangan konvensional .................................................................... 19. Upah pekerja operator chainsaw dan helper serta blandong kegiatan penebangan rata tanah .......................................................................... 20. Penerimaan bersih operator dan helper penebangan konvensional per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH).................................... 21. Penerimaan bersih operator dan helper penebangan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH).................................... 22. Matriks data efisiensi penebangan konvensional................................. 23. Matriks data efisiensi penebangan rata tanah....................................... 24. Output prestasi kerja penebangan konvensional .................................. Halaman 60 61 62 63 64 65 67 69 70 72 74 75 76 78 79 80 83 90 96 103 111 119 120 121

vii

25. Output prestasi kerja penebangan rata tanah........................................ 26. Output efisiensi penebangan konvensional.......................................... 27. Output efisiensi penebangan rata tanah................................................

123 125 127

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penebangan menurut Nugroho (1995) adalah proses awal kegiatan pemanenan hutan dengan mengubah pohon berdiri menjadi kayu bulat yang dapat diangkut keluar hutan untuk dapat dimanfaatkan. Proses penebangan ini terdiri dari kegiatan merebahkan pohon dan membagi batang rebah menjadi sortimen kayu bulat. Penebangan bertujuan untuk mengoptimalkan nilai hutan dan meningkatkan efisiensi dan efektifitas pekerjaan sebelum dan sesudah penebangan. Di areal Hak Pengusahaan hutan (HPH) di luar Pulau Jawa cara penebangan pada umumnya telah menggunakan peralatan mekanis yang bersifat padat modal dan cara mekanis ini dianggap lebih cepat dan lebih menguntungkan. Lain halnya dengan cara penebangan yang dipakai di Perum Perhutani di Pulau Jawa, pada umumnya masih memakai tenaga manusia/manual yang bersifat padat karya. Hal ini bertujuan untuk memberikan lapangan kerja bagi masyarakat sekitar hutan. Dalam sistem tebang habis jati dikenal adanya panca usaha tebangan dengan maksud untuk meningkatkan efisiensi sumberdaya hutan. Salah satu dari panca usaha tebangan adalah mengusahakan tunggak serendah mungkin. Atas dasar prinsip mengusahakan tunggak serendah mungkin maka dilakukan usaha perbaikan sistem tebangan dari sistem penebangan sekitar teresan 15 cm diatas tanah (penebangan konvensional) menjadi sistem tebangan kepras banir (penebangan rata tanah). Pada sistem tebangan sekitar teresan, takik rebah penebangan jati dibuat di sekitar teresan dan meninggalkan tunggak yang cukup tinggi. Akibatnya sebagian volume kayu jati tidak termanfaatkan dan terbuang menjadi limbah. Mengingat potensi pemanfaatan dan nilai kayu jati yang semakin meningkat maka timbul upaya untuk memanfaatkan tunggak yang tersisa. Pada sistem tebangan kepras banir, takik rebah penebangan jati dibuat rata dengan tanah. Agar pelaksanaan penebangan dengan takik rebah rata tanah dapat dilakukan maka perlu diadakan penggalian tanah sedalam 20-30 cm di sekitar pohon yang akan ditebang.

Volume pada penebangan rata tanah dapat diperbesar, tetapi berimplikasi pada penambahan waktu dan biaya. Penelitian ini dilakukan untuk membandingkan baik secara teknis dan ekonomis lebih menguntungkan penebangan rata tanah atau konvensional. Hasil yang diperoleh akan bermanfaat dalam penentuan pemilihan alternatif yang terbaik khususnya dalam penebangan sistem tebangan rata tanah. Sistem tebangan rata tanah diharapkan dapat meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber dayahutan, menambah pendapatan perusahaan dan menjaga kelestarian sumberdaya alam.

1.2. Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk : 1. Membandingkan teknik penebangan jati (Tectona grandis Linn.f) antara penebangan konvensional dengan penebangan rata tanah. 2. Membandingkan prestasi kerja kegiatan penebangan jati antara penebangan konvensional dengan rata tanah dalam kegiatan pemanenan kayu jati 3. Membandingkan biaya produksi penebangan jati antara penebangan konvensional dengan rata tanah dalam kegiatan pemanenan kayu jati 4. Membandingkan seberapa besar keuntungan yang diperoleh perum perhutani antara penebangan konvensional dengan penebangan rata tanah.

1.3. Manfaat 1. Dapat menjadi masukan bagi pihak manajemen perusahaan untuk kepentingan perencanaan hutan 2. Dapat menjadi tambahan sumber informasi dan bahan pertimbangan untuk penelitian selanjutnya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Penebangan Penebangan adalah kegiatan pengambilan kayu dari pohon-pohon dalam tegakan yang berdiameter sama dengan atau lebih besar dari diameter batas yang ditentukan (Departemen Kehutanan 1999). Kegiatan penebangan pohon meliputi pekerjaan penentuan arah rebah, pelaksanaan penebangan, pembagian batang, penyaradan, pengupasan dan pengangkutan kayu bulat dari tempat pengumpulan kayu (TPn) ke tempat penimbunan kayu (TPK). Rangkaian kegiatan penebangan termasuk di dalamnya adalah persiapanpersiapan yang dilakukan oleh penebang dalam hubungan dengan tugasnya, memotong ujung dan pangkal batang setelah pohon rebah serta membersihkan batang dari cabang-cabang menjadi sortimen-sortimen tertentu sehingga batang siap untuk disarad. Anggota penebang biasanya terdiri dari seorang operator dan seorang pembantu operator yang merupakan pasangan tetap. Alat yang digunakan adalah gergaji mesin untuk satu orang dari ukuran sedang sampai berat dengan berbagai merk. Perbedaan merk tersebut berpengaruh terhadap prestasi kerja. Setiap pohon yang telah ditebang langsung dipotong tajuknya oleh regu penebang di dalam blok tebangan. Pembagian batang diusahakan seoptimal mungkin dan dianjurkan untuk dilaksanakan di tempat pengumpulan (TPn). Teknis penebangan menurut Departemen Kehutanan 1999 adalah sebagai berikut : 1) Membuat arah rebah pohon yang tepat, yaitu : a. Arah rebah diarahkan pada tempat-tempat yang sedikit mungkin merusak pohon inti dan pohon induk b. Diarahkan ke bukit atau ke tempat yang datar dan searah dengan jalan sarad yang telah dipersiapkan sebelumnya. Hal ini untuk memudahkan penyaradan kayu dari tempat tebangan ke TPn. Diupayakan arah rebah pohon tidak menuju ke jurang-jurang.

2) Pembuatan takik rebah dan takik balas Pembuatan takik adalah sangat penting sebelum pohon dirobohkan. Oleh karenanya pembuatan takik ini perlu selalu dikontrol dan diikuti agar benarbenar tepat, sehingga pohon jatuh tanpa banyak kerusakan. Takik rebah dibuat serendah mungkin sehingga tunggak pohon hampir rata tanah, kemudian dibuat takik balas. 3) Penggunaan baji Dalam usaha menghindarkan arah rebah yang tidak terkendali, maka selain pembuatan takik rebah yang baik sering dibantu dengan penggunaan baji. Pada saat penggunaan baji tersebut yang terpenting adalah cara dan saatsaat pemukulan di mana moment tersebut akan mampu memindahkan gaya berat dari pohon ke arah yang diinginkan. Pohon yang akan di tebang agar dicatat dalam buku ukur, dan pencatatannya agar sesuai dengan ketentuan dalam Tata Usaha Kayu/hasil Hutan. Dengan melaksanakan kegiatan penebangan keselamatan pekerja harus diutamakan, dengan memperhatikan : a. Jarak antara masing-masing pekerja harus berjauhan b. Para pekerja diharuskan memakai topi pengaman c. Orang-orang yang tidak adanya hubungannya dengan penebangan dilarang berada di areal penebangan. Sedangkan menurut Suhartana (1995), penebangan merupakan langkah pertama dalam operasi pemungutan hasil hutan berupa kayu, meliputi semua tindakan yang diperlukan untuk memotong pohon dari tunggaknya secara aman dan efisien. Menurut Perum Perhutani (1999), penebangan yang baik dan efisien dapat dilihat dari 3 faktor, yaitu : a. Tunggak dibuat serendah mungkin, dengan takik rebah antara 1/4-1/3 diameter batang, takik balas dibuat 2-3 cm diatas takik rebah dan saat pohon jatuh tidak mengalami pecah batang b. Tidak mengakibatkan menurunnya kualitas tegakan yang ditebang atau kerusakan terhadap tegakan di sekitarnya c. Arah rebah pohon diusahakan ke arah luar penyaradan

Pada pekerjaan penebangan dikenal dua macam teknik penebangan, yaitu : 1. Sistem tebangan sekitar teresan (konvensional) Pada sistem tebangan sekitar teresan, penebangan dilakukan pada ketinggian sekitar 15 cm di atas tanah. 2. Sistem tebangan kepras banir (rata tanah) Pada sistem tebangan kepras banir, penebangan dilakukan dengan sistem dudukan (rata tanah) dan sebelum pohon ditebang dilakukan pengeprasan banir dan penggalian tanah. Pengeprasan banir adalah penghilangan banir untuk mempermudah pembuatan takik rebah dan takik balas serendah mungkin.

2.2. Prestasi kerja dan produktivitas Prestasi kerja menurut Suhartana (1995), adalah hasil kerja yang diperoleh seorang pekerja tergantung pada faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi kerja tersebut, yaitu : 1) Metode atau cara kerja 2) Alat kerja 3) Keterampilan pekerja 4) Tradisi atau kebiasaan pekerja 5) Keadaan pekerja (jenis kelamin, umur, kesehatan, kondisi gizi, keadaan fisik dan lain-lain) 6) Suasana tempat kerja 7) Iklim/musim 8) Organisasi kerja Organisasi kerja banyak berpengaruh pada kelancaran kerja khususnya yang menyangkut hubungan para pekerja dengan petugas maupun proses penyelesaian suatu pekerjaan. Selanjutnya satuan prestasi kerja terbagi dalam tiga kelompok, yaitu : a. Satuan untuk hasil kerja seorang sehari Banyaknya hasil ini bukanlah objektif karena ditetapkan tidak hanya oleh lamanya waktu kerja dan usaha pekerja saja, akan tetapi juga oleh beberapa faktor yang mempengaruhi hasil kerja tersebut dan pengaruh faktor-faktor ini

sering kali lebih besar dari faktor-faktor waktu dan usaha pekerja. Faktor yang mempengaruhi tersebut adalah tempat kerja, cara kerja dan lain-lain. b. Satuan luas bidang yang dikerjakan oleh seseorang Satuan luas ini juga tidak objektif karena tidak bebas dari pengaruh keadaan. Pekerjaan ini dilakukan dalam keadaan yang berbeda-beda. c. Satuan orang per jam Satuan ini menunjukkan lamanya waktu kerja yang masih tergantung pada kecepatan pekerja serta usaha yang dilakukan untuk pekerjaan tertentu. Pekerjaan seseorang per jam yang ringan tidak dapat disamakan dengan pekerjaan seseorang per jam yang berat, kecuali pekerja yang bekerja luar biasa cepatnya menghasilkan dalam waktu kerja satu jam yang lebih banyak daripada pekerja yang bekerja sangat berlahan-lahan dalam waktu yang sama. Prestasi kerja dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :

P=

H T

Dimana : P = Prestasi kerja per jam yang dapat dicapai H = Hasil kerja T = Total waktu kerja Prestasi kerja dinyatakan sebagai produktivitas, yang mana produktivitas mencakup dua konsep dasar yaitu daya guna (efisiensi) dan hasil guna (efektivitas). Daya guna menggambarkan tingkat sumber daya manusia dan alam yang diperlukan untuk mengusahakan hasil tertentu, sedangkan hasil guna menggambarkan akibat dan kualitas yang diusahakan. Produktivitas tidak hanya dipengaruhi oleh faktor input berupa tenaga kerja. Banyak faktor yang mempengaruhi produktivitas seperti teknologi yang digunakan, kapasitas produksi, modal yang ditanamkan per tenaga kerja dan keterampilan pengusaha dalam hal manajemen. Menurut Elias (2002) prinsip untuk menentukan tarif upah terhadap hasil kerja adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut per unit produksi, yang dinyatakan dalam produktivitas kerja. Produktivitas kerja adalah hubungan antara hasil kerja (jumlah satuan produksi,

misalnya m kayu) dengan waktu yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut (jumlah satuan waktu, misalnya jam kerja). Untuk mengetahui produktivitas kerja, salah satu cara yang dapat dipakai adalah melakukan pengamatan dan pengukuran waktu kerja. Menurut (Loeffler 1989 dalam Elias 2002), ada lima faktor yang mempengaruhi produktivitas kerja dalam pemanenan kayu, yaitu : a. Objek kerja b. Sistem pemanenan kayu c. Keadaan lingkungan kerja d. Organisasi kerja e. Pekerjanya (manusia yang bekerja) 2.2.1. Efisiensi penebangan Menurut Worrel dalam Saeful (1990), efisiensi adalah dengan pengorbanan yang minimal akan memperoleh hasil yang maksimal. Sedangkan efisiensi penebangan didefinisikan sebagai perbandingan antara volume kayu batang bebas cabang yang dipungut dengan volume kayu batang bebas cabang yang seharusnya dapat dimanfaatkan. Betapa pentingnya masalah efisiensi ini dapat dilihat dari kenyataan bahwa hanya dengan efisiensi yang tinggilah umumnya dapat dicapai produksi yang maksimal secara ekonomis. Karena dengan mempertinggi biaya produksi dan penambahan tenaga kerja tidak selalu memberikan keuntungan. 2.2.2. Volume Volume merupakan besaran tiga dimensi dari suatu benda. Besaran ini dinyatakan dalam satuan kubik dan diturunkan atau didapatkan dari setiap satuan dasar panjang. Penentuan volume suatu benda dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu cara analitik, cara langsung dan cara grafik (Suhartana, 1995). Uraian lebih lanjut sebagai berikut : a. Cara Analitik Penentuan volume benda dengan cara ini dapat dilakukan dengan menggunakan rumus volume bagi benda-benda yang teratur, seperti segi banyak (polyhedron), misalnya prisma, piramida, prismoid dan benda-benda putar seperti kerucut, silinder, paraboloid dan neiloid.

b. Cara Langsung Penentuan volume benda dapat dilakukan dengan prinsip perpindahan cairan atau air dengan alat menggunakan xylometer. Sehingga untuk penentuan volumenya tanpa pengukuran komponen-komponennya. Dengan cara ini dapat diketahui volume benda yang tidak teratur bentuknya atau yang tidak mungkin menggunakan rumus-rumus standar dalam penentuan volumenya. c. Cara grafik Penentuan benda dengan cara ini dapat digunakan untuk berbagai bentuk benda putar tanpa memandang ciri-ciri permukaannya. Batang pohon disusun oleh deretan frustum-frustum yang berbeda, maka dalam penentuan volumenya perlu memperhatikan bentuk-bentuk tersebut. Volume pohon berdiri dapat diperoleh melalui beberapa cara, yaitu dengan pengukuran seksi, faktor bentuk pohon, persamaan regresi yang menggunakan tinggi pohon, diameter setinggi dada dan diameter pada tinggi tertentu, persamaan regresi yang menggunakan faktor bentuk rata-rata atau fungsi dari diameter setinggi dada dan tinggi pohon dan persamaan regresi yang menggunakan diameter setinggi dada dan pendugaan empiris. Terdapat beberapa rumus yang dapat digunakan untuk menentukan volume sortimen adalah : 1. Rumus Hubber V = Gm L 2. Rumus Hubber Dimodifikasi
Dp + Du V = 0,25 L 2
2

3. Rumus Smalian
Gp + Gu V = 2 L

4. Rumus Newton V = 1/6 (Gp + 4 Gm + Gu) L Dimana : V Gp Gu = Volume Sortimen = Luas Bidang Dasar Pangkal = Luas Bidang Dasar Ujung

Gm Dp Du L

= Luas Bidang Dasar Tengah = Diameter pangkal = Diameter Ujung = Panjang Pendugaan volume komersial untuk beberapa jenis pohon dalam suatu

tegakan biasanya dengan menggunakan tabel-tabel volume. Tabel volume adalah suatu tabel yang digunakan untuk mendapatkan volume pohon atau volume batang melalui pengukuran satu atau beberapa peubah penaksiran volume pohon atau volume batang. Secara umum persamaannya adalah sebagai berikut : V = 0,25 D 2 T Dimana : V = Volume batang atau pohon (m3) D = Diameter setinggi dada (m2) T = Tinggi batang bebas cabang (m) 2.2.3. Waktu Kerja Kegiatan pemanenan hutan yang terdiri dari tahapan kegiatan perencanaan, penebangan, penyaradan, pemuatan, pengangkutan hingga pembongkaran log di TPK. Kesemua proses produksi tersebut membutuhkan waktu, yaitu waktu untuk melaksanakan masing-masing tahapan pekerjaan tersebut. Dengan demikian waktu pelaksanaan pekerjaan atau waktu kerja (working time) dapat didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakan suatu pekerjaan (Nugroho, 2002) Menurut Nugroho (2002), waktu kerja biasa juga disebut sebagai jam kerja mesin yang dijadwalkan (scheduled machine hours). Waktu kerja (working time) terbagi kedalam dua jenis waktu, yaitu : 1) Waktu produktif Waktu produktif adalah bagian dari waktu kerja yang digunakan untuk memproduksi output. Baik waktu untuk pelaksanaan pekerjaan utama (primary
tasks) maupun untuk pelaksanaan pekerjaan pendukung (supporting tasks). Waktu

produktif ini dibagi lagi menjadi tiga, yaitu :

10

a. Waktu Tetap Waktu tetap adalah bagian dari waktu produktif yang sifatnya tetap, tidak terpengaruhi oleh volume pekerjaan utama. Dalam kegiatan penebangan, misalnya waktu yang dibutuhkan untuk membersihkan liana, tumbuhan bawah sekitar pohon yang akan ditebang, pembuatan jalur penyelamatan, mengisi BBM, dan lain sebagainya. Besar-kecilnya konsumsi waktu tersebut tidak dipengaruhi oleh besar-kecilnya diameter pohon yang ditebang. Waktu tetap ini identik dengan waktu untuk pelaksanaan pekerjaan pendukung (supporting tasks). Secara matematis waktu tetap ini dapat dirumuskan sebagai berikut :
WF =

W
i =1

Fi

Dimana : W F = Waktu tetap (menit) W Fi = Elemen waktu tetap ke-i (menit) b. Waktu Variabel Waktu Variabel adalah bagian dari waktu produktif yang dipengaruhi oleh volume pekerjaan utama. Misalnya waktu yang diperlukan untuk membuat takik rebah, takik balas, pemotongan dahan dan pucuk pada kegiatan penebangan. Waktu tersebut sangat dipengaruhi oleh diameter pohon yang ditebang. Waktu variabel ini identik dengan waktu untuk pelaksanaan pekerjaan utama (primary tasks). Secara matematis waktu variabel dapat dirumuskan sebagai berikut :
WV =
n

W
i =1

Vi

Dimana : W V = Waktu variabel (menit) W Vi = Elemen waktu variabel ke-i (menit) c. Waktu Total Waktu Total adalah waktu yang diperlukan untuk melaksanakan seluruh pekerjaan yang dihadapi. Merupakan penggabungan waktu tetap dengan waktu

11

varibel. Waktu Total ini identik dengan waktu produktif. Secara matematis waktu total dapat dirumuskan sebagai berikut :

WT = WF + WV
Dimana : WT = Waktu Total (menit) WF = Waktu Tetap (menit) WV = Waktu Variabel (menit) 2) Waktu tidak produktif Waktu tidak produktif adalah sebagian dari waktu kerja yang digunakan untuk perpindahan TPn (petak tebang), atau waktu-waktu tidak berproduksi (delay) lainnya seperti pemeliharaan rutin, perbaikan kerusakan, penghentian pekerjaan karena cuaca buruk (hujan, angin, kabut, dan lain sebagainya). Waktu tidak produktif ini akan mengurangi waktu produktif. Akibatnya akan mempengaruhi produktivitas perusahaan. Dalam dunia usaha penurunan produktivitas berarti meningkatkan biaya. Terutama biaya tetap, karena biaya tersebut harus dikeluarkan baik perusahaan berproduksi maupun tidak. Untuk itu akan menjadi bijaksana apabila pemeliharaan dan perbaikan rutin (scheduled maintenance and replacement of
parts) dapat dilakukan di luar jadwal kerja normal (Nugroho, 2002).

Pengukuran waktu kerja adalah inti dari penelitian prestasi kerja. Pada umumnya hal ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi kerja, syarat-syarat kerja yang dipakai untuk memperbaiki pekerjaan sehingga tercapai efisiensi pekerjaan tersebut. Metode pengukuran untuk waktu kerja adalah (Santosa, 2003) : 1. Metode Nullstop Waktu kerja yang sesungguhnya dari tiap elemen kerja dibaca seketika menurut stop wacth yang pada permulaan selalu dikembalikan ke nol untuk setiap elemen. Dalam metode ini diperlukan dua buah stop watch. 2. Metode Berturut-turut Dalam metode berturut-turut ini waktu sesungguhnya dihitung dengan cara mengurangi dua pengukuran yang berurutan.

12

2.3. Keuntungan

Keuntungan menurut Alwi (1985), adalah selisih pendapatan (output) dengan biaya (input). Tujuan setiap perusahaan adalah memperoleh keuntungan yang tinggi. Karena keuntungan merupakan tolak ukur efektivitas.
2.3.1. Pendapatan

Penentuan jumlah pendapatan pekerja/upah yang diterima pekerja untuk setiap bulannya dapat dihitung dengan melakukan pendekatan sebagai berikut : G = P We 26 U Dimana : G P We U = Pendapatan yang diterima setiap bulan (Rp/bulan) = Prestasi kerja (m3/jam) = Waktu efektif yang digunakan untuk bekerja (jam) = Tarif upah yang ditetapkan

2.3.2. Biaya penebangan

Biaya menurut Nugroho (2002), adalah pengorbanan sumber daya ekonomi yang diukur dalam satuan uang atau moneter, yang telah terjadi atau kemungkinan akan terjadi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Sedangkan biaya penebangan merupakan penjumlahan biaya tetap dengan biaya variabel dalam kegiatan penebangan. Cara-cara penggolongan biaya ada lima, yaitu penggolongan biaya menurut : a. Obyek pengeluaran b. Fungsi pokok dalam perusahaan c. Sesuatu yang dibiayai d. Jangka waktu manfaat e. Perilaku terhadap perubahan volume kegiatan Untuk biaya tetap dan biaya variabel termasuk kedalam pengolongan biaya menurut perilaku terhadap perubahan volume kegiatan. Sedangkan definisi dari biaya tetap dan biaya variabel sebagai berikut : 1) Biaya tetap Yaitu biaya yang jumlah totalnya tetap dalam satuan unit waktu tertentu, tetapi akan berubah per satuan unitnya jika volume produksi per satuan waktu

13

tersebut berubah. Biaya ini akan terus dikeluarkan, walaupun tidak berproduksi. Biaya ini disebut pula sebagai biaya pemilikan alat, karena sekali aset tersebut dibeli maka biaya ini akan terus dikeluarkan. Komponen biaya tetap meliputi : a. Depresiasi atau penyusutan b. Bunga modal c. Pajak tak langsung d. Gaji karyawan tetap, dan lain sebagainya Biaya tetap penebangan dirumuskan sebagai berikut : FC = WT / 60 BT V

Dimana : FC= Biaya tetap penebangan (Rp/m3) WT= Waktu tetap (menit) BT= Biaya pemilikan alat (Rp/jam) V = Volume (m3) 2) Biaya variabel Yaitu biaya yang per satuan unit produksinya tetap, tetapi akan berubah jumlah totalnya jika volume produksinya berubah. Biaya ini tidak diperlukan apabila tidak berproduksi. Mengingat karakteristik yang demiikan, maka biaya ini disebut pula sebagai biaya pengoperasian (biaya operasi). Komponen biaya variabel meliputi : a. Pemeliharaan dan perbaikan b. Barang aus yang diganti secara periodik seperti ban c. Bahan bakar minyak d. Oli dan gemuk Biaya variabel penebangan dirumuskan sebagai berikut : VC = WV / 60 BU V

Dimana : VC = Biaya variabel penebangan (Rp/m3) WV= Waktu variabel penebangan (menit) BU = Biaya usaha alat (Rp/jam)

14

Apabila biaya tetap dan biaya variabel dijumlahkan akan diperoleh biaya mesin. Dan apabila upah operator (misal sopir dan kenek) ditambahkan pada biaya mesin, maka akan diperoleh biaya usaha. Dimana rumus biaya mesin dan biaya usaha sebagai berikut :

Biaya mesin = Biaya tetap + Biaya Variabel


Biaya usaha = Biaya mesin + Upah operaor

BAB III METODE PENELITIAN

3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Nganjuk Perum Perhutani Unit II Jawa Timur pada bulan juni sampai dengan bulan Agustus 2008.

3.2. Bahan dan Alat

Bahan yang dijadikan objek penelitian adalah tegakan jati (Tectona grandis Linn.f). Sedangkan alat-alat yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah : 1. Stopwatch untuk mengukur waktu yang diperlukan bagi setiap unsur kerja kegiatan penebangan 2. Phi band (Pita ukur diameter) untuk mengukur diameter kayu yang ditebang 3. Meteran 4. Tally sheet 5. DK 316 6. Tabel isi 7. 8. Tabel Harga Jual Dasar kayu (HJD) Kalkulator

9. Alat tulis menulis

3.3. Pengumpulan data

1) Pengumpulan data primer Pengumpulan data primer dilakukan dengan teknik pengamatan langsung (observasi) dan teknik wawancara, yang termasuk data primer adalah sebagai berikut : a. Menetapkan secara purposif petak tebang yang akan dilakukan penebangan yaitu membuat rancangan percobaan dengan membuat rancangan blok. Pohon-pohon yang dijadikan penelitian berada pada blok II sampai dengan blok VI, sebanyak 30 sampel pohon untuk penebangan konvensional dan 30 sampel pohon untuk penebangan rata tanah yang

16

tersebar pada berbagai kelas diameter atau kelas keliling. Pohon yang akan ditebang berdiameter 15 cm dan keatas, dengan ulangan pengamatan 8 pohon untuk setiap kelas diameter atau kelas keliling pada sistem penebangan rata tanah dan konvensional dengan teknik pengamatan langsung. b. Menetapkan rincian pekerjaan penebangan konvensional dengan mencatat waktu kerja masing-masing elemen kegiatan penebangan konvensional dengan teknik pengamatan langsung. Pengukuran waktu kerja untuk setiap kegiatan dilakukan dengan metode berulang kembali (Null stop), yaitu dengan menggunakan dua buah stopwatch secara bergantian. Pada pelaksanaannya jarum stopwatch dikembalikan ke nol pada akhir tiap unsur kerja. Sehingga waktu kerja tiap unsur akan langsung diperoleh. Rincian pekerjaan penebangan konvensional sebagai berikut : 1) Penentuan pohon yang akan ditebang 2) Pembersihan areal pohon yang akan ditebang 3) Penentuan arah rebah pohon 4) Pembuatan takik rebah dan takik balas 5) Pembagian batang c. Menetapkan rincian pekerjaan penebangan rata tanah dengan mencatat waktu kerja masing-masing elemen kegiatan penebangan rata tanah dengan teknik pengamatan langsung. Pengukuran waktu kerja untuk setiap kegiatan dilakukan dengan metode berulang kembali (Null stop), yaitu dengan menggunakan dua buah stopwatch secara bergantian. Pada pelaksanaannya jarum stopwatch dikembalikan ke nol pada akhir tiap unsur kerja, sehingga waktu kerja tiap unsur akan langsung diperoleh. Rincian pekerjaan penebangan rata tanah sebagai berikut : 1) Penentuan pohon yang akan ditebang 2) Pembersihan areal pohon yang akan ditebang 3) Penggalian tanah sedalam kurang lebih 20-30 cm di sekitar pohon yang ditebang 4) Kepras banir sesuai dengan bentuk batang 5) Penentuan arah rebah pohon

17

6) Pemberian batas tanda-tanda takik balas pada pohon yang sudah digali 7) Penebangan diikuti dengan baji untuk menentukan arah rebah pohon 8) Pembagian batang d. Mencatat data kegiatan penebangan untuk ke dua sistem penebangan yaitu penebangan rata tanah dan konvensional, yang meliputi : keliling (cm), diameter pangkal (cm), panjang batang bebas cabang (m), tinggi tunggak (cm), panjang banir (cm), dan penambahan panjang (cm) untuk penebangan rata tanah dengan teknik pengamatan langsung. e. Mencatat data kondisi pekerja (seperti umur, pendidikan), peralatan penebangan (jumlah, jenis, status kepemilikan), sistem upah kegiatan penebangan, organisasi penebangan dan hari kerja efektif dengan teknik wawancara. 2) Pengumpulan data sekunder berupa kondisi umum lokasi penelitian dengan mengumpulkan data dari perusahaan yang sudah tersedia.

3.4. Analisis data

1) Analisis Regresi Ganda a. Prestasi kerja penebangan Untuk mengetahui hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir dengan prestasi kerja penebangan digunakan analisis regresi ganda dengan model berikut : Y = a + b X1 + c X2 + d X3 + e X4 Dimana : Y = Prestasi kerja penebangan (m3/jam) X1 = Diameter pohon (cm) X2 = Kelerengan (%) X3 = Panjang batang bebas cabang (m) X4 = Panjang banir (cm) a, b, c , d dan e = Parameter regresi Dengan bervariasinya diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir maka akan bervariasi pula prestasi kerja penebangan tersebut. Untuk mengetahui hubungan diameter pohon, kelerengan

18

lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan prestasi kerja penebangan digunakan hipotesa sebagai berikut : Ho : i = 0 H1 : sekurang-kurangnya ada i 0 Pengujian hipotesis menggunakan uji F (analisis ragam). Adapun daftar sidik ragamnya/Anova (Analysis of variance) dapat dilihat pada tabel berikut : Sumber Keragaman Regresi Sisa Total Derajat Bebas K n-k-1 n-1 Jumlah Kuadrat JKR JKS JKT Kuadrat Tengah JKR/dbr JKS/dbs Hitung KTr/KTs F Tabel

Keterangan : k = jumlah variabel bebas

Nilai F hitung yang diperoleh dibandingkan dengan F tabel pada tingkat selang kepercayaan 95 % dengan kriteria keputusan sebagai berikut : a. Apabila F hitung < F tabel maka terima H0, artinya tidak ada hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan prestasi kerja penebangan b. Apabila F hitung > F tabel maka tolak H0, artinya ada hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan prestasi kerja penebangan. Apabila terima Ho, maka variabel bebas (X) secara simultan tidak terpengaruh terhadap variabel tidak bebas (Y). Dan sebaliknya apabila tolak Ho, maka berpengaruh terhadap varibel tidak bebas. Untuk melihat kebaikan suatu model digunakan R2 (koefisien determinasi) yang menggambarkan kemampuan variabel bebas (X) secara simultan dalam menjelaskan variabel tak bebas (Y) dalam persamaan regresi dugaannya. Besaran ini dapat dihitung berdasarkan persamaan :
R2 = JKR JKT

Nilai ini akan berkisar antara 0-1. Nilai yang mendekati satu menggambarkan tingkat keakuratan yang semakin tinggi didalam menjelaskan keterkaitan antar peubahnya dalam model. Apabila hasil uji F nyata secara

19

statistik, tahap berikutnya adalah menguji setiap koefisien regresi dalam mempengaruhi peubah tak bebasnya. Selanjutnya kriteria uji : Apabila t hitung < t tabel maka terima H0 t hitung > t tabel maka tolak H0 b. Efisiensi penebangan Untuk mengetahui hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan digunakan analisis regresi ganda dengan model berikut : E = a + b X1 + c X2 + d X3 + e X4 Dimana : E = Efisiensi penebangan (%) X1 = Diameter pohon (cm) X2 = Kelerengan lapangan (%) X3 = Panjang batang bebas cabang (m) X4 = Panjang banir (cm) a, b, c, d dan e = Parameter regresi Dengan bervariasinya diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir, maka akan bervariasi pula efisiensi penebangan tersebut. Untuk mengetahui hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan efisiensi penebangan digunakan hipotesa sebagai berikut : Ho : i = 0 H1 : sekurang-kurangnya ada i 0 Pengujian hipotesis menggunakan uji F (analisis ragam). Adapun daftar sidik ragamnya/Anova (Analysis of variance) dapat dilihat pada Tabel berikut : Sumber Keragaman Regresi Sisa Total Derajat Bebas K n-k-1 n-1 Jumlah Kuadrat JKR JKS JKT Kuadrat Tengah JKR/dbr JKS/dbs Hitung KTr/KTs F Tabel

Keterangan : k = jumlah variabel bebas

20

Nilai F hitung yang diperoleh dibandingkan dengan F tabel pada tingkat selang kepercayaan 95 % dengan kriteria keputusan sebagai berikut : a. Apabila F hitung < F tabel maka terima Ho, artinya tidak ada hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan efiensi penebangan b. Apabila F hitung > F tabel maka tolak Ho, artinya ada hubungan antara diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir dengan efisiensi penebangan. Apabila terima Ho, maka variabel bebas (X) secara simultan tidak terpengaruh terhadap variabel tidak bebas (Y). Dan sebaliknya apabila tolak Ho, maka berpengaruh terhadap varibel tidak bebas. Untuk melihat kebaikan suatu model digunakan R2 (koef.determinasi) yang menggambarkan kemampuan variabel bebas (X) secara simultan dalam menjelaskan variabel tak bebas (Y) dalam persamaan regresi dugaannya. Besaran ini dapat dihitung berdasarkan persamaan : R2 = JKR JKT Nilai ini akan berkisar antara 0-1. Nilai yang mendekati satu menggambarkan tingkat keakuratan yang semakin tinggi didalam menjelaskan keterkaitan antar peubahnya dalam model. Apabila hasil uji F nyata secara statistik, tahap berikutnya adalah menguji setiap koefisien regresi dalam mempengaruhi peubah tak bebasnya. Selanjutnya kriteria uji : Apabila t hitung < t tabel maka terima H0 t hitung > t tabel maka tolak H0 2) Penentuan prestasi kerja Untuk menentukan prestasi kerja, dihitung berdasarkan waktu kerja total dengan menggunakan rumus sebagai berikut : P = H T

21

Dimana : P = Prestasi kerja per jam yang dicapai (m3/jam) H = Hasil kerja yang dicapai (m3) T = Total waktu kerja yang dibutuhkan (jam) 3) Penentuan efisiensi penebangan Efisiensi (%) = Volume kayu yang dipungut (m3 ) 100 % Volume kayu yang seharusnya dimanfaatkan (m3 )

4) Penentuan keuntungan Keuntungan = Pendapatan biaya A. Pendapatan Pendapatan pekerja/upah yang diterima pekerja untuk setiap bulannya dihitung dengan melakukan pendekatan : G = P We 26 U Dimana : G = Pendapatan yang diterima setiap bulan (Rp/bulan) P = Prestasi kerja (m3/jam) We = Waktu efektif yang digunakan untuk bekerja (jam) U = Tarif upah yang ditetapkan (Rp/jam) B. Biaya penebangan Biaya penebangan merupakan penjumlahan biaya tetap dan biaya varibel dalam kegiatan penebangan. Dirumuskan sebagai berikut : a. Biaya tetap Biaya tetap penebangan dirumuskan sebagai berikut : FC = WT / 60 BT V

Dimana : FC= Biaya tetap penebangan (Rp/m3) WT = Waktu tetap (menit) BT = Biaya pemilikan alat (Rp/jam) V = Volume (m3)

22

b. Biaya variabel Biaya variabel penebangan dirumuskan sebagai berikut : VC = WV / 60 BU V

Dimana : VC= Biaya tetap penebangan (Rp/m3) WV = Waktu tetap (menit) BU = Biaya pemilikan alat (Rp/jam) V = Volume (m3) Biaya total penebangan merupakan penjumlahan antara biaya tetap penebangan dengan biaya variabel penebangan. Setelah didapatkan data mengenai panjang, diameter, delta p, delta V, jenis sortimen, kualita, harga jual dasar, biaya penebangan, kemudian dilakukan perhitungan mengenai : a. Selisih antara nilai kayu setelah dan sebelum adanya penambahan volume untuk berbagai kelas diameter atau kelas keliling b. Selisih antara biaya penebangan setelah dan sebelum adanya tebang gali untuk berbagai kelas diameter atau kelas keliling c. Nilai tambah yang merupakan selisih (a) dan (b) d. Mengadakan pengujian terhadap nilai tambah untuk berbagai kelas diameter atau kelas keliling dengan analisis ragam Model yang dipakai : Fhitung = Dimana : S2 A - i = Keragaman nilai tambah untuk kelas diameter A lawan kelas keliling i Db = Derajat bebas S 2 A - i / db JK A - i / db c. Biaya total

S2

A -1

( XA - Xi )2 ( n A ) ( ni ) ( nA + ni )

X A = Nilai tambah rata - rata untuk kelas diameter A

23

X i = Nilai tambah rata - rata untuk kelas diameter i n A = Jumlah sampel untuk kelas keliling A n i = Jumlah sampel untuk kelas keliling i JK
A -1

= Jumlah dari jumlah kuadrat A dan jumlah kuadrat i

JK = Jumlah X 2 - ( jumlah X) 2 / n Hipotesa yang dipakai adalah : H0 H1 = Apabila nilai tambah rata-rata, kelas diameter A = kelas keliling i = Apabila nilai tambah rata-rata, kelas diameter A < kelas keliling i F hitung F tabel , maka terima H1

Kriteria : Apabila F hitung < F tabel , maka terima H0

BAB IV KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN

4.1. Letak

Kesatuan

pemangkuan

hutan

(KPH)

Nganjuk

secara

administrasi

ketataprajaan berada di wilayah kabupaten Daerah Tingkat II Nganjuk dan kabupaten Daerah Tingkat II Madiun dengan batas hutan sebagai berikut : a. Bagian utara : KPH Bojonegoro b. Bagian timur : KPH Nganjuk c. Bagian selatan : KPH Kediri d. Bagian barat : KPH Saradan Sedangkan secara geografis atau berdasarkan garis lintang, wilayah KPH Nganjuk terletak pada : 7o 20 LS s/d 7o 50 LS dan 4o 56 BT sampai 5o 04 BT.
4.2. Keadaan lapangan

KPH Nganjuk terletak pada lembah di antara pegunungan Kendeng dan pegunungan Wilis. Pegunungan Kendeng terletak di sebelah utara dan pegunungan Wilis terletak di sebelah selatan. Ketinggian dari permukaan laut sebagai berikut : terendah 60 mdpl, tertinggi 550 mdpl. Topografi lapangan dibagi menjadi dua bagian hutan, yaitu : a. Bagian Hutan Tritik Keadaan lapangan wilayah bagian hutan Tritik datar sampai dengan curam yang terletak pada lereng sebelah selatan pegunungan Kendeng. Sebelah barat alur CM (lereng Gunung Pandan) yang pada umumnya miring ke barat daya, sedangkan di sebelah timur alur CM miring ke arah selatan. Sebelah barat-selatan dari alur A, dari selatan keadaan lapangan berbukit dan bergelombang. Bukit yang tertinggi bernama gunung Sumber Wungu (komplek petak 245 s/d 251) di ujung barat laut dan di sebelah utara alur A lapangan sangat berjurang-jurang. b. Bagian Hutan Berbek Keadaan lapangan wilayah bagian hutan Berbek adalah landai dan bergelombang sampai dengan miring. Bagian hutan Berbek ini terletak di sebelah utara lereng pegunungan Wilis, di sebelah barat berbatasan dengan kali Widas.

25

Lapangan dengan kondisi curam terdapat pada petak 36, 38, 98, 99 dan 100. Di sebelah selatan-tenggara Kali Konang dengan keadaan lapangan berbukit-bukit sampai dengan curam.
4.3. Jenis-jenis tanah

Tanah terjadi dari proses pelapukan batu-batuan yang ada karena hancuran iklim dan gaya-gaya bumi lainnya. Bahan-bahan kimia yang ada adalah: Phospat dengan Kalium sedikit, kadar Kalsium tinggi dan Magnesium cukup. Reaksi dari lapisan atas netral tetapi semakin ke bawah menjadi alkalis. Menurut peta tanah Jawa timur jenis-jenis tanah yang ada di KPH Nganjuk adalah sebagai berikut: a. Kelompok tanah termasuk latosol dan tanah mediteran merah dengan mengandung tanah-tanah dari bahan-bahan vulkanis, batu kapur, tanah liat yang bercampur kapur marl pada tanah-tanah pegunungan. b. Kelompok tanah termasuk sebagian besar Lithosol, dari batu-batuan sedimen yang serupa, pada tanah-tanah yang berbukit hingga pegunungan. c. Regosol dan tanah mediteran berkapur dari tanah liat yang bercampur kapur, di atas bukit-bukit. d. Tanah-tanah serupa dari timbunan-timbunan Colluvial dan Alluvial pada dataran-dataran dengan permukaan bergelombang atau pada tanah-tanah bagian bawah.
4.4. Iklim

Wilayah hutan KPH Nganjuk terletak pada suatu daerah dengan musim hujan dan musim kemarau yang jelas. Pada beberapa tempat di sekitar wilayah hutan terdapat beberapa stasiun hujan sehingga dapat diketahui adanya bulan basah, bulan lembab, dan bulan kering. Menurut Schmidt dan Ferguson (1951), kriteria bulan basah, bulan lembab dan bulan kering adalah sebagai berikut : a. Bulan basah, dengan curah hujan : > 100 mm/bulan b. Bulan lembab, dengan curah hujan: 60-100 mm/bulan c. Bulan kering, dengan curah hujan : < 60 mm/bulan

26

Berdasarkan perbandingan Bulan Basah (BB) dan Bulan Kering (BK), maka Schmidt dan Ferguson menetapkan tipe iklim di Indonesia dengan mempergunakan rumus nilai Q sebagai berikut:
Q= Jumlah rata - rata bulan kering (BK) Jumlah rata - rata bulan basah (BB)

Berdasarkan besarnya nilai Q tersebut, maka tipe iklim dibagi menjadi : a. Tipe iklim A dengan nilai Q = 0-14,3 % b. Tipe iklim B dengan nilai Q = 14,3-33,3 % c. Tipe iklim C dengan nilai Q = 33,3-60 % d. Tipe iklim D dengan nilai Q = 60-100 % e. Tipe iklim E dengan nilai Q = 100-167 % f. Tipe iklim F dengan nilai Q = 167-300 % g. Tipe iklim G dengan nilai Q = 300-700 % h. Tipe iklim H dengan nilai Q = 700 % ke atas
4.5. Bagian Hutan

Bagian hutan adalah suatu areal hutan yang ditetapkan sebagai satu kesatuan produksi dan satu kesatuan ekploitasi. Diharapkan dari model pengelolaan hutan seperti ini dapat dihasilkan kayu setiap tahun secara terus-menerus dalam jumlah yang memenuhi syarat pengelolaan hutan yang baik yang sesuai dengan asas kelestarian hutan. Secara administrasi KPH Nganjuk dibagi menjadi 2 Bagian Hutan (BH), 5 Bagian Kesatuan pemangkuan Hutan (BKPH) dan 23 Resort Pemangkuan Hutan (RPH). KPH Nganjuk dengan Wilayah hutan seluas 21.273,1 Ha, dibagi kedalam 2 bagian hutan, yaitu : 1. Bagian hutan Tritik, seluas 12.626,50 Ha meliputi petak 1 s/d petak 262 2. Bagian hutan Berbek, seluas 8.646,60 Ha meliputi petak 1 s/d 190

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN


5.1. Perbandingan sistem penebangan konvensional dengan rata tanah

1. Teknik Teknik eksploitasi hutan jati di Perum Perhutani sebagian besar masih dilakukan dengan sistem manual/tenaga manusia, yang dicirikan oleh pemakaian alat-alat sederhana (gergaji potong, kapak, baji, dan parang) dan mengutamakan penyediaan lapangan kerja yang lebih luas atas dasar pertimbangan sosial ekonomi. Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan pada teknik penebangan jati di sekitar teresan (penebangan konvensional) masih terlihat adanya tunggak yang cukup tinggi yaitu berkisar antara 8-10 cm, apabila tidak dimanfaatkan maka tunggak ini akan terbuang menjadi limbah. Hal ini berarti ada nilai kayu yang tidak termanfaatkan. Mengingat potensi pemanfaatan dan nilai kayu jati yang semakin meningkat maka dirasakan perlu adanya perbaikan teknik penebangan jati yang dapat memanfaatkan limbah penebangan berupa tunggak yang tersisa. Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan untuk ke dua sistem penebangan yaitu konvensional dan rata tanah, terlihat adanya perbedaan dari segi teknik. Sistem penebangan konvensional dari segi teknik sebagai berikut : a. Penentuan pohon yang akan ditebang b. Pembersihan areal pohon yang akan ditebang c. Penentuan arah rebah pohon d. Pembuatan takik rebah dan takik balas e. Pembagian batang Sedangkan sistem penebangan rata tanah dari segi teknik sebagai berikut : a. Penentuan pohon yang akan ditebang b. Pembersihan areal pohon yang akan ditebang c. Penggalian tanah sedalam kurang lebih 20-30 cm di sekitar pohon yang ditebang d. Kepras banir sesuai dengan bentuk batang e. Penentuan arah rebah pohon

28

f. Pemberian batas tanda-tanda takik balas pada pohon yang sudah digali g. Penebangan diikuti dengan baji untuk menentukan arah rebah pohon h. Pembagian batang

Gambar 1 Penebangan konvensional

Gambar 2 Penggalian tanah pada penebangan rata tanah

Gambar 3 Penggalian tanah berupa akar pohon Jati pada penebangan rata tanah

29

Gambar 4 Kedalaman galian penebangan rata tanah 20 cm

Gambar 5 Kepras banir penebangan rata tanah

Gambar 6 Teknik penebangan rata tanah Mulai tahun 1990 Perum Perhutani menerapkan teknik penebangan jati dengan teknik kepras banir (rata tanah) yang mengusahakan tunggak rata dengan tanah. Teknik penebangan rata tanah ini belum diterapkan oleh semua KPH, hal ini terlihat pada pengamatan di lapangan terhadap sisa tunggak yaitu tinggi tunggak masih berkisar antara 8-10 cm di atas tanah. Digunakannya teknik kepras banir (rata tanah) diharapkan dapat memberikan keuntungan kepada perusahaan

30

dan masyarakat. Menurut Prastowo (1990) keuntungan-keuntungan yang diperoleh dengan adanya teknik penebangan rata tanah adalah :
1) Dari segi Teknik

a. Dengan adanya teknik kepras banir yang mengusahakan tunggak rata dengan tanah maka memudahkan pembuatan takik rebah dan takik balas serendah mungkin. Karena biasanya banir makin ke bawah makin besar, maka apabila tidak dilakukan pengeprasan banir pembuatan takik menjadi sulit. b. Membantu mempermudah jatuhnya pohon ke arah yang dikehendaki. Karena dengan tidak adanya banir maka bentuk batang menjadi hampir silindris sehingga arah rebah lebih mudah diatur. c. Meningkatkan kualita kayu terutama pada sortimen pertama yang biasanya masuk kayu brongkol dan kayu bakar. Karena dengan adanya kepras banir maka bentuk batang menjadi hampir silindris sehingga diharapkan bisa memperpanjang potongan batang dan kualitanya bisa meningkat. d. Mempermudah muat bongkar. Karena dengan adanya bentuk batang yang hampir silindris maka apabila batang akan dimuat atau dibongkar tinggal menggelindingkan ke atas truk atau dari atas truk.
2) Dari segi Ekonomis

a. Dengan adanya teknik kepras banir yang mengusahakan tunggak rata dengan tanah maka ada tambahan volume kayu, yang berarti ada nilai tambah terhadap nilai jualnya. b. Menambah pendapatan blandong. Karena dengan adanya teknik kepras banir yang mengusahakan tunggak rata tanah maka ada tambahan volume penebangan yang berpengaruh terhadap biaya penebangan yang seterusnya akan menambah pendapatan blandong. c. Membuka lapangan kerja baru. Karena pelaksanaan pengeprasan banir tidak dilakukan oleh blandong tetapi sudah disediakan tenaga khusus untuk mengepras banir dan melakukan penggalian tanah supaya tunggak rata dengan tanah.
3) Dari segi Ekologis

a. Dengan adanya teknik ini bisa meminimalisasi limbah penebangan

31

b. Mempermudah penanaman kembali tanpa harus melakukan pembakaran terhadap tunggak Beberapa kelemahan dari teknik penebangan rata tanah ini adalah : a. Kurang cocok diterapkan pada daerah yang tanahnya berbatu karena akan mengalami kesulitan dalam penggalian tanah b. Total waktu penebangan menjadi lebih lama, karena adanya tambahan waktu untuk mengepras banir dan menggali tanah. c. Ketersediaan unsur hara menjadi berkurang, karena tunggak yang tersisa menjadi lebih sedikit. Untuk daerah tropis sebagian besar kandungan unsur hara terdapat dalam biomassa (batang dan daun) sehingga dengan makin banyaknya bagian batang yang terambil maka unsur hara yang akan kembali ke tanah menjadi berkurang. 2. Alat yang digunakan Gergaji rantai (chainsaw) yang digunakan dalam kegiatan penebangan konvensional dan penebangan rata tanah dalam penelitian ini adalah chainsaw dengan merk Stihl 2306200. Bahan bakar yang digunakan adalah bensin dengan oli. Konsumsi bensin per hari adalah 10 liter dan oli 1,5 liter. Masa pakai alat adalah 5 tahun, dengan jam kerja alat selama sehari adalah 6 jam.

Gambar 7 Gergaji rantai merk STIHL 2306200 3. Pekerja Kegiatan penebangan di RPH Brengkok dilakukan oleh dua orang operator chainsaw, masing-masing operator dibantu oleh seorang asisten. Berikut ini

32

disajikan biodata operator chainsaw dan penerimaan bersih yang diperoleh pekerja pada kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah yang diperoleh melalui hasil wawancara. Biodata operator, penerimaan bersih operator, penerimaan pekerja tenaga tambahan dan upah penyaradan masing-masing secara berurutan disajikan pada Tabel 1, 2, 3, 4 dan 5 secara lengkap disajikan pada Lampiran 9, 10, 18, 19, 20 dan 21. Tabel 1 Biodata operator chainsaw dan asisten operator Nama Operator dan Asisten Parjan (operator) Hartono Suminto (operator) Larlan Umur 50 th 26 th 43 th 40 th Pendidikan SD SLTP SD SD Lama Bekerja 26 th 10 th 24 th 20 th Asal Desa Sambikerep Desa Sambikerep Desa Ngadiboyo Desa Ngadiboyo

Tabel 1 menyajikan biodata operator chainsaw dan asisten operator kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah. Setiap operator chainsaw memiliki satu asisten operator. Pendidikan operator hanya mencapai lulusan SD. Lamanya mereka bekerja sebagai operator chainsaw di Perum Perhutani kurang lebih 20 tahun. Dengan pengalaman yang mereka miliki selama kurang lebih 20 tahun, menjadikan mereka terlatih dalam kegiatan penebangan. Sistem kerjasama yang diterapkan Perum Perhutani adalah sistem kontrak yang diatur oleh KPH, artinya keperluan terhadap tenaga operator didasarkan apabila ada kegiatan penebangan. Sistem kontrak yang ditetapkan oleh Perum Perhutani berdasarkan tata waktu kegiatan penebangan. Dalam satu bulan para pekerja dikontrak kurang lebih 24-26 hari, dan dalam satu tahun kurang lebih 1-5 bulan. Karena penerapan sistem kontrak menyesuaikan dengan tata waktu kegiatan penebangan di Perum Perhutani dan tata waktu kegiatan penebangan menyesuaikan dengan banyak sedikitnya jumlah produksi tebangan yang dihasilkan. Tabel 2 menyajikan besarnya penerimaan bersih yang diterima operator chainsaw dan helper kegiatan penebangan konvensional per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH). Besarnya penerimaan bersih yang diterima operator

33

masing-masing BKPH Berbeda-beda, besarnya berkisar antara Rp. 80.432/hari sampai Rp. 87.345/hari. Perbedaan besarnya penerimaan disebabkan karena tingkat produksi tebangan dan tata waktu pelaksanaan kegiatan tebangan yang berbeda. Perhitungan yang berkaitan dengan Tabel 2 selengkapnya disajikan pada Lampiran 18 dan 20. Tabel 2 Penerimaan bersih operator chainsaw dan helper penebangan konvensional per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) BKPH Tamanan Wengkal Bagor petak 2i Bagor petak 31e Penerimaan Kotor (Rp/hari) 188.807,29 187.568,11 189.375,69 198.030,01 Biaya Mesin (Rp/hari) 101.737,48 100.223,53 108.944 117.180 Penerimaan bersih (Rp/hari) 87.069,81 87.344,58 80.431,69 80.850,01 Tata waktu penebangan (hari/tahun) 90 100 55 30 Penerimaan setahun (Rp/tahun) 7.836.282,90 8.734.458 4.423.742,95 2.425.500,30

Tabel 3. menyajikan besarnya penerimaan bersih yang diterima operator chainsaw dan helper kegiatan penebangan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH). Besarnya penerimaan bersih yang diterima operator masing-masing BKPH Berbeda-beda, besarnya berkisar antara Rp. 81.796/hari sampai Rp. 93.125/hari. Perbedaan besarnya penerimaan disebabkan karena tingkat produksi tebangan dan tata waktu pelaksanaan kegiatan tebangan yang berbeda. Perhitungan yang berkaitan dengan Tabel 3 selengkapnya disajikan pada Lampiran 19 dan 21. Tabel 3 Penerimaan bersih operator chainsaw dan helper kegiatan penebangan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) BKPH Tamanan Wengkal Bagor petak 2i Bagor petak 31 e Penerimaan Kotor (Rp/hari) 191.397,30 192.390,84 190.220,92 200.633,43 Biaya Mesin (Rp/hari) 100.807,71 99.266,30 108.425,21 116.772,24 Penerimaan bersih (Rp/hari) 90.589,60 93.124,54 81.795,71 83.861,19 Tata waktu penebangan (hari/tahun) 96 107 57 31 Penerimaan setahun (Rp/tahun) 8.696.601,60 9.964.325,78 4.662.355,47 2.599.696,89

34

Tabel 4 Penerimaan pekerja (tenaga tambahan) kegiatan penebangan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) Jumlah tenaga tambahan 2 2 2 2 Upah (Rp/hari/orang) 17.175 22.676,64 6.231,58 6.709,68 Tata waktu penebangan (hari/tahun) 96 107 57 31 Penerimaan setahun (Rp/tahun/orang) 1.648.800 2.426.400,48 355.200,06 208.000,08

BKPH Tamanan Wengkal Bagor petak 2i Bagor petak 31 e

Tabel 4 menyajikan besarnya upah yang diterima pekerja (tenaga tambahan) pada kegiatan penebangan rata tanah, berkisar antara Rp. 6.232/hari/orang sampai Rp. 22.677/hari/orang. Upah ini merupakan upah penggalian tanah pada kegiatan penebangan rata tanah yang berasal dari upah penebangan pohon. Jumlah tenaga kerja tambahan untuk setiap kegiatan penebangan rata tanah dalam penelitian ini sejumlah dua orang tenaga tidak tetap. Tenaga tambahan ini berperan membantu operator dan helper didalam kegiatan penggalian tanah. Penggalian tanah ini bertujuan untuk mendapatkan penambahan volume kayu, dengan kedalaman galian 20-30 cm. Perbedaan besarnya upah yang diterima disebabkan karena tingkat produksi tebangan masing-masing BKPH berbeda. Semakin banyak jumlah produksi tebangan maka akan semakin banyak pula upah yang diterima. Perhitungan mengenai upah tenaga tambahan yang berasal dari upah penebangan pohon selengkapnya disajikan pada Lampiran 19. Tabel 5 Upah pekerja penyaradan pada kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) BKPH Tamanan Wengkal Bagor petak 2i Bagor petak 31e Penebangan konvensional (Rp/hari/orang) 14.402,09 12.326,42 47.688,03 24.355,23 Penebangan rata tanah (Rp/hari/orang) 14.500,44 12.296,57 45.644,50 23.534,69

35

Tabel 5 menyajikan besarnya upah penyaradan yang diterima pekerja pada penebangan konvensional berkisar antara Rp. 12.326/hari/orang sampai dengan Rp. 47.688/hari/orang. Besarnya upah penyaradan pada penebangan rata tanah berkisar antara Rp. 12.297/hari/orang sampai dengan Rp. 45.645/hari/orang. Bervariasinya upah penyaradan yang diterima pekerja disebabkan karena tingkat produksi tebangan yang berbeda khususnya pada sortimen AIII, karena pada sortimen AI dan AII tidak ada upah penyaradan. Jauh dekatnya TPn ke TPK berkaitan dengan proses pengangkutan kayu dari TPn ke TPK. Karena semakin dekat jarak TPn ke TPK maka frekuensi pengangkutan kayu akan semakin sering dan sebaliknya apabila jarak TPn ke TPK semakin jauh maka frekuensi pengangkutan kayu akan berkurang. Hal ini ditunjukkan dengan besarnya upah yang diterima pekerja penyaradan pada BKPH Bagor petak 2i paling besar. Proses pengangkutan kayu ke dalam truk membutuhkan tenaga kerja penyaradan, sehingga kegiatan penyaradan berkaitan dengan kegiatan pengangkutan. Dengan dekatnya jarak TPn ke TPK maka proses pengangkutan kayu di BKPH Bagor petak 2i dalam sehari mengangkut kayu sebanyak 4 kali. Untuk BKPH yang lain pengangkutan kayu dalam sehari sebanyak 2 kali, dengan jarak TPn ke TPK berkisar antara 10-18 km. Faktor lain yang menyebabkan besar atau kecilnya upah penyaradan yang diterima pekerja adalah tingkat produksi tebangan masing-masing BKPH berbeda. Semakin besar tingkat produksi tebangan maka akan semakin besar pula upah yang diterima. Dan sebaliknya semakin kecil tingkat produksi tebangan maka akan semakin kecil pula upah yang diterima. Tata waktu kegiatan penyaradan berkaitan dengan tingkat produksi yang dihasilkan dan total angkutan dalam sehari. Dalam sekali mengangkut kayu, banyaknya volume yang diangkut berkisar antara 7-8 m3 per truk. Semakin lama waktu penyaradan maka akan semakin kecil upah penyaradan yang diterima dan sebaliknya. Perhitungan mengenai upah penyaradan selengkapnya disajikan pada Lampiran 18 dan 19.

5.2. Prestasi kerja

Hasil pencatatan prestasi kerja penebangan konvensional dan penebangan rata tanah selengkapnya disajikan pada Lampiran 6 dan 7. Sedangkan hasil

36

analisis prestasi kerja penebangan konvensional dan rata tanah disajikan pada Tabel 6 dan 7. Tabel 6 Prestasi kerja kegiatan penebangan konvensional Kelas diameter atau kelas keliling (cm) A B C D Kelas kelerengan (%) Waktu Volume (m )
3

Waktu kerja aktual (jam) 1,897 2,351 3,109 3,316 10,663

Prestasi kerja efektif (m3/jam) 1,89 4,58 6,79 8,42 5,99 5,42

Prestasi kerja aktual (m3/jam) 1,49 3,72 5,69 7,13 4,96 4,51

kerja efektif (jam) 1,502 1,913 2,602 2,808 8,825

15,9-31,8 Landai (9-15) 2,838 / 50-100 32,1-47,7 Landai (9-15) 8,755 / 101-150 48,1-63,7 Datar (0-8) 17,681 / 151-200 63,7 Up / Datar (0-8) 23,637 200 Up Total 52,911 Rata-rata

Tabel 7 Prestasi kerja kegiatan penebangan rata tanah Kelas diameter atau kelas keliling (cm) A B C D Kelas kelerengan (%) Waktu Volume (m3) kerja efektif (jam) 3,231 3,992 5,386 6,987 Waktu kerja aktual (jam) 3,948 4,845 6,304 7,649 Prestasi kerja efektif (m3/jam) 0,73 2,18 3,41 3,31 2,68 2,41 Prestasi kerja aktual (m3/jam) 0,59 1,79 2,91 3,02 2,31 2,08

15,9-31,8 Datar (0-8) 2,345 / 50-100 32,1-47,7 Landai (9-15) 8,693 / 101-150 48,1-63,7 Datar (0-8) 18,375 / 151-200 63,7 Up / Datar (0-8) 23,107 200 Up 52,520 Total Rata-rata

19,596 22,746

Perhitungan mengenai prestasi kerja kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah yang tersaji pada Tabel 6 dan 7 didasarkan pada volume kayu yang ditebang dan waktu penebangan. Dari hasil pengamatan diperoleh data prestasi kerja efektif kegiatan penebangan konvensional berkisar antara 1,89-8,42 m3/jam,

37

dengan prestasi kerja efektif total adalah 5,99 m3/jam. Sedangkan prestasi kerja aktual pada penebangan konvensional berkisar antara 1,49-7,13 m3/jam, dengan prestasi kerja aktual total adalah 4,96 m3/jam. Prestasi kerja efektif total pada kegiatan penebangan rata tanah adalah sebesar 2,68 m3/jam, dan prestasi kerja aktual total sebesar 2,31 m3/jam. Prestasi kerja aktual baik pada kegiatan penebangan konvensional maupun penebangan rata tanah lebih rendah dibandingkan dengan prestasi kerja efektifnya, hal ini terjadi karena besarnya volume kayu yang diperoleh operator per satuan waktu kerja total masih dipengaruhi oleh waktu tidak efektifnya. Prestasi kerja efektif dan aktual pada penebangan konvensional untuk kelas diameter 63,7 cm Up lebih besar diantara kelas keliling yang lain. Hal ini terjadi karena volume kayu yang semakin tinggi dan waktu kerja yang semakin rendah atau cepat akan menyebabkan tingkat prestasi kerja semakin tinggi. Dan sebaliknya volume kayu yang semakin kecil dan waktu kerja yang lama akan menyebabkan tingkat prestasi kerja semakin menurun. Sedangkan prestasi kerja efektif pada penebangan rata tanah untuk kelas diameter D (63,7 cm Up) lebih kecil dari pada kelas diameter C (48,1-63,7) cm, hal ini disebabkan karena beberapa pohon pada kelas diameter D (63,7 cm Up) terdapat cacat pada kayu seperti gerowong yang panjangnya mencapai kurang lebih 2-4 m, sehingga cacat pada kayu ini akan mengurangi volume produksi tebangan. Faktor lain yang mempengaruhi prestasi kerja adalah topografi lapangan. Topografi yang semakin curam akan menyebabkan prestasi kerja menurun. Karena topografi yang semakin curam akan menyebabkan semakin sulitnya operator dalam menentukan posisi pijakan kaki pada waktu penebangan pohon, sehingga banyak terjadi gerakan tambahan seperti operator sering terjatuh karena hilang keseimbangan, memasang pasak karena gergaji sering terjepit akibatnya waktu yang diperlukan semakin tinggi, sehingga waktu penebangan pohon menjadi semakin lama. Faktor kelerengan pada prestasi kerja penebangan konvensional dan penebangan rata tanah tidak memberikan pengaruh yang nyata karena kelas kelerengan pada petak 108 F RPH Brengkok hampir sama yaitu pada kelas

38

kelerengan datar (0-8) % dan kelas kelerengan landai (9-15) %. Prestasi kerja mempunyai standar prestasi kerja, dalam penentuan standar prestasi kerja dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu : 1. Metode atau cara kerja Perum Perhutani menetapkan sistem penebangan pohon per pohon yaitu menyelesaikan satu pohon terlebih dahulu sebelum menebang pohon berikutnya, sedangkan kebiasaan operator chainsaw di lapangan menggunakan sistem penebangan target yaitu menebang beberapa pohon terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan pembagian batang. 2. Alat-alat kerja Alat penebangan yang dipakai berupa chainsaw dengan umur pakai kurang lebih dua tahun, kondisi alat ini masih bagus walaupun kadang-kadang terjadi kerusakan pada rantai yang bisa menghambat jalannya kegiatan penebangan. Kerusakan pada rantai ini disebabkan karena rantai sering terjepit pada saat menebang pohon dan rantai sering terkena batu pada saat mengepras banir. Sehingga mengakibatkan lamanya waktu kegiatan penebangan. 3. Keterampilan pekerja Dengan pengalaman kerja operator chainsaw selama 26 dan 24 tahun cukup memiliki keterampilan yang memadai dalam menerapkan teknik-teknik penebangan yang benar, sehingga dapat memberikan dampak yang positif bagi prestasi kerja yang dicapai. 4. Tradisi atau kebiasaan pekerja Kebiasaan dari operator yang terlalu santai dalam bekerja karena keterbatasan dalam faktor sarana transportasi berdampak pada prestasi kerja yang dicapai oleh operator tersebut. 5. Kondisi Pekerja Kondisi pekerja disini adalah stamina pekerja yang berkaitan dengan usia. Usia merupakan salah satu faktor yang menentukan dalam prestasi kerja. Semakin lanjut usia maka hasil kerja yang diperoleh semakin menurun. Karena pada usia 55 tahun ke atas tergolong usia tidak produktif, sehingga berpengaruh terhadap hasil kerja yang akan dicapai.

39

6. Suasana Tempat kerja Suasana tempat kerja yang orang-orangnya ramah dan bersahabat dengan rasa solidaritas yang tinggi akan berpengaruh terhadap kondisi mental atau kejiwaan pekerja. Karena kondisi mental pekerja ini akan mempengaruhi hasil kerja. 7. Iklim/musim Iklim yang terlalu panas atau dingin akan berpengaruh terhadap hasil kerja kegiatan penebangan. Karena semakin panas atau semakin dingin iklim/musim maka hasil kerja yang diperoleh akan semakin menurun. Karena para pekerja akan semakin sering beristirahat pada waktu bekerja. Terlebih lagi pada waktu musim penghujan, mengakibatkan pekerjaan berhenti total, sehingga waktu kegiatan penebangan akan menjadi lebih lama. 8. Organisasi kerja Dalam penebangan konvensional operator chainsaw dibantu oleh satu orang asisten operator. Sedangkan pada kegiatan penebangan rata tanah mendapatkan tenaga tambahan/tenaga khusus untuk melakukan penggalian tanah sejumlah satu sampai dua orang pekerja. Karena operator dan asistennya ikut melakukan pekerjaan penggalian tanah, tenaga tambahan ini diperbantukan hanya untuk membantu menggali tanah pada pohon dengan diameter besar, seperti kelas diameter B (32,1 cm Up). Sedangkan untuk kelas diameter di bawah 32,1 cm, penebangan beserta penggalian tanah dilakukan oleh operator dan asistennya. Tugas mandor tebang hanya mengawasi satu orang operator di lapangan.

5.3. Nilai tambah

Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan terhadap 30 pohon yang dijadikan sampel untuk penebangan rata tanah yang terdapat di blok II sampai blok VI petak 108 F RPH Brengkok BKPH Tamanan diperoleh nilai tambah ratarata per pohon dan penambahan volume rata-rata per pohon untuk empat kelas diameter atau kelas keliling, seperti yang tercantum pada Tabel 8 dan perhitungan selengkapnya disajikan pada Lampiran 1, 2, 3, 4, 5 dan 28. Untuk penebangan konvensional tidak dihasilkan nilai tambah karena tidak adanya penambahan

40

volume. Nilai tambah yang diperoleh berdasarkan diameter pohon, pertambahan panjang, dan kualita kayu yang bersangkutan. Tabel 8 menyajikan nilai tambah rata-rata per pohon untuk kelas diameter A, B, C, dan D adalah Rp. 11.382/pohon, Rp. 35.876/pohon, Rp. 58.127/pohon, dan Rp. 119.617/pohon. Sedangkan penambahan volume rata-rata per pohon untuk kelas diameter A, B, C, dan D adalah 0,00599 m3, 0,01888 m3, 0,03059 m3, dan 0,06296 m3. Perbedaan antar kelas diameter yang berdekatan (A dengan B, B dengan C, dan C dengan D), baik untuk penambahan volume rata-rata per pohon maupun untuk nilai tambah menunjukkan peningkatan sekitar dua kali lipat atau lebih. Tabel 8 Nilai tambah rata-rata per pohon dan penambahan volume rata-rata untuk masing-masing kelas diameter dan kelas kelerengan Kelas diameter / keliling (cm) A (15,9-31,8 / 50-100) Topografi (%) Datar (0-8) Nilai tambah (Rp/pohon) 11.382,19 35.875,71 58.127,12 119.616,80 Penambahan volume (m3) 0,00599 0,01888 0,03059 0,06296

B (32,1-47,7 / 101-150) Landai (9-15) C (48,1-63,7 / 151-200) Datar (0-8) D (63,7 Up / 200 Up) Datar (0-8)

Grafik nilai tambah rata-rata per pohon dan penambahan volume rata-rata per pohon untuk masing-masing kelas diameter dan kelas kelerengan disajikan pada Gambar 8 dan 9.
NT (Rp./pohon) 140000 120000 100000 80000 60000 40000 20000 0 A (Datar) B (Landai) C (Datar) D (Datar)

Nilai tambah

Kelas keliling (cm) dan T opografi (%)

Gambar 8 Nilai tambah bersih rata-rata per pohon untuk masing-masing kelas keliling.

41

penambahan volume (m3/pohon) 0.07 0.06 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 A (Datar) B (Landai) C (Datar) D (Datar)

penambahan volume

Kelas keliling (cm) dan topografi (% )

Gambar 9 Penambahan volume rata-rata per pohon untuk masing-masing kelas keliling. Nilai tambah rata-rata semua pohon contoh (30 sampel) dan penambahan rata-rata volume rata-rata untuk semua pohon contoh (30 sampel), tersaji pada Tabel 9. Setelah dilakukan pengujian dengan analisis ragam terhadap nilai tambah rata-rata untuk ke empat kelas diameter, maka didapat hasil seperti yang tercantum pada Tabel 10 dan selengkapnya disajikan pada Lampiran 2, 3, 4 dan 5. Berdasarkan hasil pengujian dengan analisis ragam terhadap nilai tambah rata-rata per pohon untuk ke empat kelas diameter, maka didapat F dari F
Tabel Hitung

yang lebih besar

untuk ( = 0,05). Dengan demikian teknik penebangan rata tanah

memberikan pengaruh terhadap nilai tambah rata-rata per pohon untuk empat kelas diameter, berarti nilai tambah kelas diameter A < B < C < D, pada tingkat sangat nyata untuk ( = 0,05). Tabel 9 Nilai tambah rata-rata dan penambahan volume rata-rata untuk semua pohon contoh pada penebangan rata tanah Penebangan rata tanah Nilai tambah 30 pohon contoh (Rp/pohon) Penambahan volume (m3/pohon) Rp. 52.026/pohon 0,02738 m3/pohon

42

Tabel 10 Analisis ragam untuk kelas diameter A, B, C dan D Sumber keragaman A lawan B Antar A dan antar B Total A lawan C Antar A dan antar C Total A lawan D Antar A dan antar D Total B lawan C Antar B dan antar C Total B lawan D Antar B dan antar D Total C lawan D Antar C dan antar D Total db 1 14 15 1 14 15 1 12 13 1 14 15 1 12 13 1 12 13 1,294 1010 1,110 1010 1,294 1010 9,250 108 13,99 4,75 2,404 1010 9,410 109 2,404 1010 7,842 108 30,66 4,75 1,970 109 8,260 109 1,970 109 5,90 108 33,39 4,60 4,017 1010 6,390 109 4,017 1010 5,325 108 75,44 4,75 8,736 109 5,24 109 8,736 109 3,742 108 23,35 4,60 JK 2,393 109 3,640 109 KT 2,393 109 2,680 108 F hitung 8,93 F tabel 4,60

Dengan demikian teknik penebangan rata tanah memberikan keuntungan yang lebih besar apabila digunakan pada pohon jati dengan diameter besar, tetapi bukan berarti teknik penebangan rata tanah tidak boleh dipakai untuk pohon jati dengan kelas diamter A (15,9-31,8 cm). Nilai tambah rata-rata per pohon untuk RPH Brengkok adalah Rp. 52.026/pohon, dengan penambahan volume rata-rata per pohon adalah 0,02738 m3/pohon, dan penambahan panjang rata-rata per pohon adalah 14 cm. Penambahan panjang rata-rata per pohon adalah 14 cm diharapkan dapat memberikan penambahan pendapatan bagi perusahaan. Namun apabila penambahan panjangnya lebih besar dari 14 cm, maka keuntungan yang diperoleh akan bertambah lebih besar. Karena pada harga kayu tertentu (khususnya Jati), semakin besar volume kayu maka akan semakin besar pendapatan perusahaan.

43

5.4. Keuntungan

Keuntungan merupakan selisih besarnya pendapatan dengan biaya. Hasil analisis yang berkaitan dengan besarnya keuntungan yang diperoleh pihak perusahaan pada kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah disajikan pada Tabel 11. Hasil perhitungan secara lengkap tersaji pada Lampiran 15,16 dan 17. Tabel 11 Keuntungan produksi tebangan A2 Jati pada kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah Pendapatan (Rp/tahun) Konvensional Rata Tanah 7.081.003.037 7.299.096.321 Biaya (Rp/tahun) 291.879.986,20 314.532.791,30 Keuntungan (Rp/tahun) 6.789.123.051 6.984.563.530

Penebangan

Penerimaan pendapatan yang diperoleh Perum Perhutani KPH Nganjuk berasal dari produksi hasil hutan, baik produksi hasil hutan kayu maupun hasil hutan non kayu. Produksi hasil hutan kayu berasal dari produksi tebangan, baik produksi tebangan A2 Jati, A2 rimba, tebangan B maupun tebangan E atau penjarangan. Sedangkan produksi hasil hutan non kayu berupa pemungutan daun kayu putih untuk dijadikan minyak kayu putih Penerimaan pendapatan pada teknik penebangan rata tanah lebih besar dari pada konvensional. Hal ini disebabkan karena pada teknik penebangan rata tanah ada penambahan volume produksi tebangan. Dengan penambahan volume ratarata sebesar 0,02738 m3/pohon dan rata-rata m3 per pohon sebesar 0,888 m3/pohon maka diperoleh peningkatan produksi tebangan sebesar 3,08 % per tahun. Peningkatan produksi tebangan sebesar 3,08 % per tahun per KPH apabila dikalikan dengan produksi tebangan A2 Jati pada tahun 2008 adalah sebesar 3228,281 m3/tahun, maka diperoleh peningkatan sebesar 99,431 m3/tahun/KPH dan penambahan pendapatan sebesar Rp. 218.093.284/tahun/KPH. Peningkatan produksi tebangan A2 Jati sebesar 3,08 % per tahun per KPH diharapkan dapat meningkatkan pendapatan perusahaan. Biaya yang dikeluarkan pada teknik penebangan rata tanah lebih besar dari pada konvensional. Hal ini disebabkan karena adanya penambahan volume produksi tebangan maka akan menambah biaya. Biaya pada kegiatan penebangan

44

konvensional dan rata tanah sampai Tempat Penimbunan Kayu (TPK) merupakan biaya yang berasal dari penebangan pohon (upah tebang), biaya pembagian batang menjadi sortimen-sortimen (upah bikin), biaya untuk uang makan mandor tebang, biaya penyaradan dan biaya pengangkutan. Besarnya masing-masing biaya mengacu pada tarif upah. Penambahan volume produksi tebangan per tahun sebesar 3,08 % per KPH atau setara dengan 99,431 m3/tahun/KPH, maka penambahan biaya adalah sebesar Rp. 22.652.805,10/tahun/KPH. Besarnya keuntungan yang diterima perusahaan pada kegiatan penebangan rata tanah lebih besar dari penebangan konvensional. Hal ini disebabkan karena adanya penambahan volume produksi tebangan, maka akan menambah keuntungan. Besarnya selisih keuntungan yang diterima perusahaan pada penebangan rata tanah adalah Rp.195.440.479/tahun/KPH.

5.5. Faktor-faktor yang berpengaruh

1. Pengaruh diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan Besarnya prestasi kerja penebangan yang dihasilkan oleh operator chainsaw dipengaruhi oleh diameter pohon, kelerengan lapangan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir. Untuk mengetahui besarnya pengaruh diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan digunakan analisis regresi ganda terhadap metode penebangan yang digunakan, hasilnya dinyatakan dalam bentuk persamaan regresi yang akan dijelaskan di bawah ini. a. Metode penebangan konvensional Y1 = -0,793 + 1,108 X1 0,133 X2 + 0,038 X3 0,339 X4 (R2 = 84,4 %) Dimana Y1 adalah prestasi kerja penebangan konvensional, X1 merupakan kelas diameter, X2 adalah kelas kelerengan, X3 adalah panjang batang bebas cabang dan X4 adalah panjang banir. Arti dari persamaan diatas adalah setiap peningkatan satu senti meter diameter pohon akan menyebabkan peningkatan prestasi kerja sebesar 1,108 m3/jam, setiap peningkatan satu persen kelerengan lapangan akan menyebabkan penurunan prestasi kerja sebesar 0,133 m3/jam, setiap peningkatan satu meter panjang batang bebas cabang akan menyebabkan

45

peningkatan prestasi kerja sebesar 0,038 m3/jam, dan setiap peningkatan satu senti meter panjang banir akan menyebabkan penurunan prestasi kerja 0,339 m3/jam. Untuk lebih jelasnya mengenai perhitungan-perhitungan yang berkaitan dengan analisis regresi ganda terhadap prestasi kerja penebangan konvensional seperti yang tercantum pada Tabel 12 terlampir pada Lampiran 24. Hasil keragamannya disajikan pada Tabel 12. Tabel 12 Analisis regresi ganda terhadap prestasi kerja penebangan konvensional Sumber Keragaman Regresi Sisa Total db 4 25 29 JK 171,37 31,68 203,05 lebih besar dari F pada taraf nyata KT 42,84 1,27 F Hit. 33,81 F tab. 0,05 2,76 0,01 4,18

Berdasarkan Tabel 12 bahwa F

Hitung

Tabel

0,05 dan 0,01. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir berpengaruh sangat nyata terhadap prestasi kerja penebangan konvensional. Besarnya koefisien determinasi dari persamaan tersebut yaitu 84,4 %, yang berarti bahwa prestasi kerja (Y1) dipengaruhi sebesar 84,4 % oleh variabel diameter (X1), kelerengan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4). Sedangkan sisanya 15,4 % dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti keterampilan pekerja, kondisi alat, kondisi pekerja, dan lain sebagainya. Untuk mengetahui faktor-faktor yang paling berpengaruh terhadap prestasi kerja penebangan konvensional maka dilakukan uji-t. Hasil uji-t dapat dilihat pada Tabel 13. Tabel 13 Hasil uji-t terhadap prestasi kerja penebangan konvensional Variabel Diameter Kelerengan Panjang Tbc Panjang banir t hitung 7,038 -1,455 0,481 -2,279 t tabel ( = 0,05) 2,048 2,048 2,048 2,048

46

Hasil hipotesis berdasarkan uji-t dirumuskan secara statistik berikut : H1 : Pyx 0 H0 : Pyx = 0 H1 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional H0 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional Grafik hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan konvensional disajikan pada Gambar 10.

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan konvensional


1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Gambar 10 Regresi hubungan antara kelas diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan konvensional Kaidah keputusan : t hitung t tabel, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan t hitung t tabel, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan Hasil kaidah keputusan di atas menunjukkan : a. t hitung > t tabel atau 7,038 > 2,048, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan. Jadi, diameter berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional

47

b. t hitung < t tabel atau -1,455 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, kelerengan tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional c. t hitung < t tabel atau 0,481 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang batang bebas cabang tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional d. t hitung < t tabel atau -2,279 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional Dari ke empat faktor yaitu diameter (X1), kelerengan lapangan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4) yang paling berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan konvensional adalah diameter. Hal ini disebabkan karena semakin besar diameter (volumenya) dan semakin kecil waktu kerja maka prestasi kerja akan semakin tinggi. Karena prestasi kerja berbanding lurus dengan volume dan berbanding terbalik dengan waktu kerja. Sedangkan faktor yang lain tidak berpengaruh signifikan khususnya kelas kelerengan karena kelas kelerengan pada petak 108 F hampir sama, yaitu datar dan landai. b. Metode penebangan rata tanah Y2 = -1,918 + 1,335 X1 0,017 X2 + 0,360 X3 0,573 X4 (R2 = 84,7 %) Dimana Y2 adalah prestasi kerja penebangan rata tanah, X1 merupakan diameter pohon, X2 adalah kelerengan lapangan, X3 adalah panjang batang bebas cabang, dan X4 adalah panjang banir. Arti dari persamaan diatas adalah setiap peningkatan satu senti meter diameter pohon akan menyebabkan peningkatan prestasi kerja sebesar 1,335 m3/jam, setiap peningkatan satu persen kelerengan lapangan akan menyebabkan penurunan prestasi kerja sebesar 0,017 m3/jam, setiap peningkatan satu meter panjang batang bebas cabang akan menyebabkan peningkatan prestasi kerja sebesar 0,360 m3/jam, dan setiap peningkatan satu senti meter panjang banir akan menyebabkan penurunan prestasi kerja 0,573 m3/jam. Untuk lebih jelasnya mengenai perhitungan-perhitungan yang berkaitan dengan analisis regresi ganda terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah

48

seperti yang tercantum pada Tabel 14 terlampir pada Lampiran 25. Hasil keragamannya disajikan pada Tabel 14. Tabel 14 Analisis regresi ganda terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah Sumber Keragaman Regresi Sisa Total db 4 25 29 JK 35,20 6,34 41,54 lebih besar dari F pada taraf nyata KT 8,80 0,25 F Hit. 34,69 F tab. 0,05 2,76 0,01 4,18

Berdasarkan Tabel 14 bahwa F

Hitung

Tabel

0,05 dan 0,01. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir berpengaruh sangat nyata terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah. Besarnya koefisien determinasi dari persamaan tersebut yaitu 84,7 %, yang berarti bahwa prestasi kerja penebangan rata tanah (Y2) dipengaruhi sebesar 84,7 % oleh variabel diameter (X1), kelerengan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4). Sedangkan sisanya sebesar 15,3 % dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti keterampilan pekerja, kondisi alat, kondisi pekerja, dan lain sebagainya. Untuk mengetahui faktor-faktor yang paling berpengaruh terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah maka dilakukan uji-t. Hasil uji-t dapat dilihat pada Tabel 15. Tabel 15 Hasil uji-t terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah Variabel Diameter Kelerengan Panjang Tbc Panjang banir t hitung 7,658 -0,188 2,929 -3,026 t tabel
( = 0,05)

2,048 2,048 2,048 2,048

Hasil hipotesis berdasarkan uji-t dirumuskan secara statistik berikut : H1 : Pyx 0 H0 : Pyx = 0

49

H1 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah H0 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah Grafik hubungan antara kelas diameter, kelas kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah tersaji pada Gambar 11.
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan rata tanah


1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Gambar 11 Regresi hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah. Kaidah keputusan : t hitung t tabel, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan t hitung t tabel, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan Hasil kaidah keputusan di atas menunjukkan : a. t hitung > t tabel atau 7,658 > 2,048, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan. Jadi, diameter berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah. b. t hitung < t tabel atau -0,188 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, kelerengan tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah. c. t hitung > t tabel atau 2,929 > 2,048, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan. Jadi, panjang batang bebas cabang berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah.

50

d. t hitung < t tabel atau -3,026 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah. Dari ke empat faktor yaitu diameter (X1), kelerengan lapangan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4) yang paling berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja penebangan rata tanah adalah diameter dan panjang batang bebas cabang. Hal ini disebabkan karena semakin besar diameter (volumenya) dan semakin kecil waktu kerja maka prestasi kerja akan semakin tinggi. Karena prestasi kerja berbanding lurus dengan volume dan berbanding terbalik dengan waktu kerja. Sedangkan faktor yang lain tidak berpengaruh signifikan khususnya kelas kelerengan karena kelas kelerengan pada petak 108 F hampir sama, yaitu datar dan landai. 2. Pengaruh diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan Efisiensi kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah merupakan perbandingan antara volume kayu yang dipungut dengan volume kayu yang seharusnya dapat dimanfaatkan. Efisiensi kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah tersaji pada Tabel 16. Perhitungan yang berkaitan dengan efisiensi penebangan konvensional dan rata tanah secara lengkap tersaji pada Lampiran 22 dan 23. Tabel 16 Efisiensi kegiatan penebangan konvensional dan rata tanah Teknik Penebangan Konvensional Rata Tanah Vol.kayu yang dipungut (m3) 1,7637 1,7507 Vol.kayu yang seharusnya dapat dimanfaatkan (m3) 2,0074 1,9646 Efisiensi (%) 87,86 89,11

Tabel 16 memperlihatkan gambaran efisiensi pemanenan kayu dengan teknik penebangan rata tanah dan konvensional. Pada teknik penebangan rata tanah besarnya efisiensi penebangan berkisar antara 46,15-98,61 % dengan nilai rata-rata efisiensi sebesar 89,11 %. Dan pada teknik penebangan konvensional besarnya efisiensi penebangan berkisar antara 71,10-96,90 % dengan nilai rata-

51

rata efisiensi sebesar 87,86 %. Berarti bahwa efisiensi penebangan rata tanah lebih tinggi dari pada efisiensi penebangan konvensional. Kemudian dari hasil uji-t untuk membandingkan efisiensi kedua teknik penebangan, menghasilkan t
hitung

= 3,218 (t

tabel

95 % = 2,004). Maka dapat

dikatakan bahwa efisiensi pemanenan kayu antara teknik penebangan rata tanah dengan konvensional adalah berbeda sangat nyata pada taraf ( = 0,05). Dengan demikian ditinjau dari efisiensinya, teknik penebangan rata tanah adalah lebih baik dari pada teknik penebangan konvensional. Dari hasil analisis terlihat bahwa teknik penebangan rata tanah di satu sisi dapat meningkatkan efisiensi pemanenan kayu, yang berarti meningkatkan pemanfaatan kayu rata-rata sebesar 0,0227 m3/pohon. Namun di sisi lain produktivitasnya menjadi menurun, rata-rata besarnya penurunan produktivitas adalah sebesar 3,31 m3/jam. Besarnya efisiensi penebangan dipengaruhi oleh diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir. Untuk mengetahui besarnya pengaruh diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan digunakan analisis regresi ganda terhadap metode penebangan yang digunakan, hasilnya dinyatakan dalam bentuk persamaan regresi yang akan dijelaskan di bawah ini. a. Metode penebangan konvensional E1 = 70,901 + 1,228 X1 0,021 X2 0,115 X3 0,602 X4 (R2 = 63,6 %) Dimana E1 adalah efisiensi penebangan konvensional, X1 merupakan diameter, X2 adalah kelerengan, X3 panjang batang bebas cabang, dan X4 adalah panjang banir. Arti dari persamaan diatas adalah jika tidak ada peningkatan diameter maka efisiensi penebangan adalah sebesar 70,901 %. Peningkatan satu senti meter diameter pohon akan menyebabkan peningkatan efisiensi sebesar 1,228 %, peningkatan satu persen kelerengan lapangan akan menyebabkan penurunan efisiensi penebangan sebesar 0,021 %, penurunan satu meter panjang batang bebas cabang akan menyebabkan penurunan efisiensi penebangan sebesar 0,115 %, dan peningkatan satu senti meter panjang banir akan menyebabkan penurunan efisiensi sebesar 0,602 %.

52

Untuk lebih jelasnya mengenai perhitungan-perhitungan yang berkaitan dengan analisis regresi ganda terhadap efisiensi penebangan konvensional secara lengkap tersaji pada Lampiran 26. Hasil keragamannya tersaji pada Tabel 17. Tabel 17 Analisis regresi ganda terhadap efisiensi penebangan konvensional Sumber Keragaman Regresi Sisa Total Db 4 25 29 JK 744,30 426,30 1170,60 KT 186,07 17,05 F Hit. 10,91 F tabel 0,05 2,76 F tabel 0,01 4,18

Grafik hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan konvensional disajikan pada Gambar 12.
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Efisiensi penebangan konvensional


1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Gambar 12 Regresi hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan konvensional. Berdasarkan Tabel 17 bahwa F
Hitung

lebih besar dari F

Tabel

pada taraf nyata

0,05 dan 0,01. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir berpengaruh nyata terhadap efisiensi penebangan rata tanah. Besarnya koefisien determinasi dari persamaan tersebut yaitu 63,6 %, yang berarti bahwa efisiensi penebangan (E1) dipengaruhi sebesar 63,6 % oleh variabel diameter (X1), kelerengan (X2), dan panjang batang bebas cabang (X3), dan panjanng banir (X4). Sedangkan sisanya sebesar 36,4 %

53

dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti keterampilan pekerja, kondisi alat, kondisi pekerja, dan lain sebagainya. Untuk mengetahui faktor-faktor yang paling berpengaruh terhadap efisiensi penebangan konvensional maka dilakukan uji-t. Hasil uji-t dapat dilihat pada Tabel 18. Tabel 18 Hasil uji-t terhadap efisiensi penebangan konvensional Variabel Diameter Kelerengan Panjang Tbc Panjang banir t hitung 5,104 -0,150 -0,941 -2,653 t tabel
( = 0,05)

2,048 2,048 2,048 2,048

Hasil hipotesis berdasarkan uji-t dirumuskan secara statistik berikut : H1 : Pyx 0 H0 : Pyx = 0 H1 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional H0 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional Kaidah keputusan : t hitung t tabel, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan t hitung t tabel, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan Hasil kaidah keputusan di atas menunjukkan : a. t hitung > t tabel atau 5,104 > 2,048, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan. Jadi, diameter berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional b. t hitung < t tabel atau -1,150 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, kelerengan tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional c. t hitung < t tabel atau -0,941 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang batang bebas cabang tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional.

54

d. t hitung < t tabel atau -2,653 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional. Dari ke empat faktor yaitu diameter (X1), kelerengan lapangan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4) yang paling berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan konvensional adalah diameter. Hal ini disebabkan karena semakin besar diameter (volume kayu yang dipungut), maka akan semakin tinggi efisiensinya. b. Metode penebangan rata tanah E2 = 61,564 + 0,883 X1 0,087 X2 + 0,251 X3 0,350 X4 (R2 = 44 %) Dimana E2 adalah efisiensi penebangan rata tanah, X1 merupakan kelas diameter, X2 adalah kelerengan, X3 adalah panjang batang bebas cabang, dan X4 adalah panjang banir. Arti dari persamaan diatas adalah jika tidak ada peningkatan diameter maka efisiensi penebangan rata tanah adalah sebesar 61,564 %. Peningkatan satu senti meter diameter pohon akan menyebabkan peningkatan efisiensi sebesar 0,883 %. Peningkatan satu persen kelerengan akan menyebabkan penurunan efisiensi penebangan sebesar 0,087 %. Peningkatan satu senti meter panjang batang bebas cabang akan menyebabkan peningkatan efisiensi penebangan sebesar 0,251 %. Dan peningkatan satu senti meter panjang banir akan menyebabkan penurunan efisiensi penebangan sebesar 0,350 %. Untuk lebih jelasnya mengenai perhitungan-perhitungan yang berkaitan dengan analisis regresi linier ganda terhadap efisiensi penebangan rata tanah secara lengkap tersaji pada Lampiran 27. Hasil analisis keragamannya tersaji pada Tabel 19. Tabel 19 Analisis regresi ganda terhadap efisiensi penebangan rata tanah F tabel F tabel Sumber db JK KT F Hit. 0,05 0,01 Keragaman Regresi Sisa Total 4 25 29 1171,81 1489,13 2660,94 292,95 59,57 4,918 2,76 4,18

55

Berdasarkan Tabel 19 bahwa F

Hitung

lebih besar dari F

Tabel

pada taraf nyata

0,05 dan 0,01. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir berpengaruh cukup nyata terhadap efisiensi penebangan rata tanah. Besarnya koefisien determinasi dari persamaan tersebut yaitu 44 %, yang berarti bahwa efisiensi penebangan (E2) dipengaruhi sebesar 44 % oleh variabel diameter (X1), kelerengan (X2), panjang batang bebas cabang (X3), dan panjang banir (X4). Sedangkan sisanya 56 % dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti keterampilan pekerja, kondisi alat, kondisi pekerja, dan lain sebagainya. Grafik hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan rata tanah disajikan pada Gambar 13.

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Efisiensi penebangan rata tanah


1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Gambar 13 Regresi hubungan antara diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir terhadap efisiensi penebangan rata tanah. Untuk mengetahui faktor-faktor yang paling berpengaruh terhadap efisiensi penebangan rata tanah maka dilakukan uji-t. Hasil uji-t tersaji pada Tabel 20. Tabel 20 Hasil uji-t terhadap efisiensi penebangan rata tanah Variabel Diameter Kelerengan Panjang Tbc Panjang banir t hitung 2,647 -0,511 1,476 -0,965 t tabel
( = 0,05)

2,048 2,048 2,048 2,048

56

Hasil hipotesis berdasarkan uji-t dirumuskan secara statistik berikut : H1 : Pyx 0 H0 : Pyx = 0 H1 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah H0 : Diameter, kelerengan, panjang batang bebas cabang, dan panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah Kaidah keputusan : t hitung t tabel, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan t hitung t tabel, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan Hasil kaidah keputusan di atas menunjukkan : a. t hitung > t tabel atau 2,647 > 2,048, maka H0 ditolak dan H1 diterima, artinya signifikan. Jadi, diameter berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah. b. t hitung < t tabel atau -0,511 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, kelerengan tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah c. t hitung < t tabel atau 1,476 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang batang bebas cabang tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah. d. t hitung < t tabel atau -0,965 < 2,048, maka H0 diterima dan H1 ditolak, artinya tidak signifikan. Jadi, panjang banir tidak berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah. Dari ke empat faktor yaitu diameter (X1), kelerengan lapangan (X2), panjang batang bebas cabang (X3) dan panjang banir (X4) yang paling berpengaruh signifikan terhadap efisiensi penebangan rata tanah adalah diameter. Hal ini disebabkan karena semakin besar diameter (volume kayu yang dipungut), maka akan semakin tinggi efisiensinya.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN


6.1. Kesimpulan

1. Ditinjau dari segi teknik, antara penebangan rata tanah dengan penebangan konvensional lebih menguntungkan penebangan rata tanah karena memudahkan pembuatan takik rebah dan takik balas serendah mungkin dan dapat meningkatkan kualita kayu pada sortimen pertama, yaitu dari kualita/mutu L (ke lima) menjadi kualita/mutu M (ke empat) 2. Besarnya prestasi kerja efektif total penebangan rata tanah 2,68 m3/jam, dengan rata-rata prestasi kerja penebangan adalah 2,41 m3/jam. Sedangkan prestasi kerja efektif total penebangan konvensional adalah 5,99 m3/jam, dengan rata-rata prestasi kerja penebangan adalah 5,42 m3/jam. 3. Besarnya biaya produksi penebangan rata tanah sampai Tempat Penimbunan Kayu (TPK) sebesar Rp. 314.532.791,30/tahun/KPH. Sedangkan untuk penebangan konvensional sebesar Rp. 291.879.986,20/tahun/KPH. 4. Besarnya keuntungan yang diperoleh Perum Perhutani untuk teknik penebangan rata tanah sebesar Rp. 6.984.563.530/tahun/KPH. Sedangkan untuk teknik penebangan konvensional sebesar Rp. 6.789.123.051/tahun/KPH

6.2. Saran

1. Untuk meningkatkan penambahan volume, maka sebelum pelaksanaan kegiatan penebangan perlu dilakukan penggalian tanah sedalam kurang lebih 20-30 cm. 2. Penebangan rata tanah sebaiknya dilakukan pada pohon dengan diameter besar, yaitu diameter 31,8 cm Up. Karena penambahan volumenya akan lebih besar sehingga penambahan pendapatan akan semakin besar. 3. Harus diberikan pengertian kepada para blandong mengenai manfaat yang bisa diperoleh dari teknik penebangan rata tanah ini.

DAFTAR PUSTAKA
Alwi, Syafaruddin. 1985. Alat-alat Analisa dalam pembelanjaan. Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta. Yogyakarta. Departemen Kehutanan. 1999. Panduan Kehutanan Indonesia. Departemen Kehutanan dan Perkebunan RI. Jakarta. Elias. 2002. Reduce Impact Logging II. Fakultas Kehutanan Institur Pertanian Bogor. Bogor. Mansyur, M. dan Suhartana S. 1995. Produktivitas dan Efisiensi Pemanenan Kayu dengan Teknik Penebangan Pohon Serendah Mungkin di Hutan Produksi Alam : Studi Kasus di Tiga Perusahaan Hutan di Kalimantan Tengah. Jurnal Penelitian Hasil Hutan 1 (1) : 1-10. Bogor. Nugroho, Bramasto. 1995. Perencanaan Pemanenan Kayu. Jurusan Teknologi Hasil Hutan. Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor. Bogor. Nugroho, Bramasto. 2002. Analisis Biaya. Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor. Bogor. Perum Perhutani Unit II Jawa Timur. 1999. Pengaturan Tebangan. Biro Pembinaan Hutan. Surabaya. Prastowo, Hendro. 1990. Pedoman Pelaksanaan Teknik Tebangan untuk Hutan Jati. KPH Cepu. Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah. Riduwan dan Sunarto. 2007. Pengantar Statistika. Alfabeta. Bandung.

Saeful, Pepi. 1990. Studi Efisiensi Penebangan Jati (Tectona grandis L.f.) di KPH Purwakarta Perum Perhutani Unit III Jawa Barat. Skripsi Program Sarjana Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor. Santosa, Gunawan. 2003. Diktat Ilmu Kerja Hutan. Fakultas Kehutanan Institut. Pertanian Bogor. Bogor.

59

60

Lampiran 1 Matrik data perhitungan nilai tambah penebangan rata tanah No pohon 682 748 934 980 745 695 970 698 754 968 777 923 628 962 667 661 706 778 660 916 737 938 653 753 733 757 915 919 655 734 Jumlah RataRata Keliling Dp Kualita (cm) (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 202 210 211 213 250 260 4399 146.6 16 22 22 28 28 30 28 28 32 35 33 38 39 35 60 43 45 43 56 51 58 55 55 63 68 65 69 66 79 76 M M T M M M M M M T M M M T M M T T M M M M T M M T M M T T Penambahan panjang (cm) 10 20 0 10 15 15 10 10 15 15 10 15 15 10 15 20 20 0 10 15 15 15 15 15 15 15 15 15 20 15 405 14 Delta Volume (m/phn) 0.00201 0.00760 0 0.00616 0.00924 0.01060 0.00616 0.00616 0.01206 0.01443 0.00855 0.01701 0.01792 0.00962 0.04241 0.02904 0.03181 0 0.02463 0.03064 0.03963 0.03564 0.03564 0.04676 0.05448 0.04977 0.05609 0.05132 0.09803 0.06805 0.82146 0.02738 Nilai tambah (Rp/phn) 3820.18 14445.04 0 11699.29 17548.94 20145.46 11699.29 11699.29 22921.06 27420.21 16250.67 32322.28 34045.83 18280.14 80581.85 55183.65 60436.39 0 46797.16 58220.39 75299.26 67711.14 67711.14 88841.49 103502.9 94571.76 106569.5 97504.04 186263.5 129289.1 1560781 52026.03

Vol.Realisasi (m) 0.072 0.221 0.186 0.288 0.438 0.403 0.284 0.453 0.825 0.856 0.814 1.006 1.093 1.005 1.59 1.504 1.807 1.343 1.942 2.107 2.343 2.469 3.102 3.262 3.121 3.572 3.517 3.16 5.145 4.592 52.52 1.751

61

Lampiran 2 Matrik data perhitungan nilai tambah bersih untuk kelas keliling A (50-100 cm) No pohon 682 748 934 980 745 695 970 698 Jumlah Ratarata Keliling Dp Kualita (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 659 82.4 16 22 22 28 28 30 28 28 M M T M M M M M Penambahan panjang (cm) 10 20 0 10 15 15 10 10 90 11.25 Delta Volume (m/phn) 0.00201 0.00760 0 0.00616 0.00924 0.01060 0.00616 0.00616 0.04793 0.00599 Vol.Realisasi (m) 0.072 0.221 0.186 0.288 0.438 0.403 0.284 0.453 2.345 0.293 Nilai tambah (Rp/phn) 3820.18 14445.04 0 11699.29 17548.94 20145.46 11699.29 11699.29 91057.49 11382.19

62

Lampiran 3 Matrik data perhitungan nilai tambah bersih untuk kelas keliling B (101-150 cm) No pohon 754 968 777 923 628 962 667 661 Jumlah Ratarata Keliling (cm) 105 111 115 125 130 135 137 144 1002 125.3 Dp (cm) 32 35 33 38 39 35 60 43 315 39.36 Penambahan panjang (cm) 15 15 10 15 15 10 15 20 115 14.375 Delta volume (m3) 0.01206 0.01443 0.00855 0.01701 0.01792 0.00962 0.04241 0.02904 0.15104 0.01888 Vol.Realisasi (m3) 0.825 0.856 0.814 1.006 1.093 1.005 1.59 1.504 8.693 1.087 Nilai tambah (Rp/pohon) 22921.06 27420.21 16250.67 32322.28 34045.83 18280.14 80581.85 55183.65 287005.7 35875.71

Kulaita M T M M M T M M

63

Lampiran 4 Matrik data perhitungan nilai tambah bersih untuk kelas keliling C (151-200 cm) No pohon 706 778 660 916 737 938 653 753 Jumlah Ratarata Keliling (cm) 155 157 168 170 174 175 195 198 1392 174 Dp (cm) 45 43 56 51 58 55 55 63 426 53.25 Kulaita T T M M M M T M Penambahan panjang (cm) 20 0 10 15 15 15 15 15 105 13.125 Delta volume (m3) 0.03181 0 0.02463 0.03064 0.03963 0.03564 0.03564 0.04676 0.24475 0.03059 Vol.Realisasi (m3) 1.807 1.343 1.942 2.107 2.343 2.469 3.102 3.262 18.375 2.296875 Nilai tambah (Rp/pohon) 60436.39 0 46797.16 58220.39 75299.26 67711.14 67711.14 88841.49 465017 58127.12

64

Lampiran 5 Matrik data perhitungan nilai tambah bersih untuk kelas keliling D (200 Up cm) No pohon Keliling (cm) Dp Kulaita (cm) M T M M T T Penambahan panjang (cm) 15 15 15 15 20 15 95 15.83333 Delta volume (m3) 0.05448 0.04977 0.05609 0.05132 0.09803 0.06805 0.37774 0.06296 Vol.Realisasi (m3) 3.121 3.572 3.517 3.16 5.145 4.592 23.107 3.851 Nilai tambah (Rp/pohon) 103502.9 94571.76 106569.5 97504.04 186263.5 129289.1 717700.80 119616.80

733 202 68 757 210 65 915 211 69 919 213 66 655 250 79 734 260 76 Jumlah 1346 423 Rata224.3333 70.5 Rata

65

Lampiran 6 Prestasi kerja penebangan konvensional No pohon 762 747 1087 1020 671 1026 1136 614 666 1101 772 1099 951 769 779 763 1076 744 688 740 957 658 673 696 Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 waktu Waktu aktual Vol.target Vol.Realisasi efektif penebangan penebangan (m3) (m3) (menit) (menit) 0.124 0.155 0.205 0.221 0.227 0.469 0.518 0.53 0.664 0.753 0.816 0.984 1.075 1.171 1.21 1.354 1.599 1.646 1.917 1.969 2.075 2.102 2.683 2.777 0.164 0.207 0.438 0.227 0.363 0.43 0.445 0.564 0.682 0.883 0.917 0.742 0.989 1.35 1.686 1.506 1.753 1.799 2.446 2.654 2.65 1.316 2.177 2.886 2.05 7.32 0.93 1.76 6.1 1.2 2.94 2.15 2.27 2.87 6.7 2.12 3.3 3.51 4.11 16.06 5.84 6.7 8.67 8.35 7.84 8.59 9.42 8.85 3.11 8.47 1.44 2.12 7.15 2.33 3.65 3.05 3.25 3.47 7.5 3.19 4.6 4.76 5.12 18.56 7.07 8.17 10.55 10.32 9.08 10.66 11.25 10.76 waktu efektif bagi batang (menit) 8.57 7.76 7.04 8.71 9.18 8.15 9.42 6.86 9.08 9.45 7.72 9.93 8.71 8.64 9.81 10.49 11.08 10.45 11.62 10.78 10.72 10.83 13.49 12.89 waktu aktual bagi batang (menit) 10.32 9.66 9.19 10.25 11.44 10.89 11.78 8.96 11.43 11.17 9.87 12.09 10.82 10.63 11.93 12.66 14.17 12.89 14.09 12.58 12.45 12.56 15.65 14.33 Prestasi kerja efektif (m3/jam) 0.93 0.82 3.29 1.30 1.43 2.76 2.16 3.76 3.61 4.30 3.82 3.69 4.94 6.67 7.27 3.40 6.22 6.29 7.23 8.32 8.57 4.07 5.70 7.97 Prestasi kerja aktual (m3/jam) 0.73 0.69 2.47 1.10 1.17 1.95 1.73 2.82 2.79 3.62 3.17 2.91 3.85 5.26 5.93 2.89 4.95 5.13 5.96 6.95 7.39 3.40 4.86 6.90

kelerengan (%) 10 % (landai) 8 % (datar) 14 % (landai) 9 % (landai) 12 % (landai) 9 % (landai) 11 % (landai) 5 % (datar) 12 % (landai) 11 % (landai) 8 % (datar) 13 % (landai) 9 % (landai) 5 % (datar) 8 % (datar) 10 % (landai) 11 % (landai) 7 % (datar) 10 % (landai) 6 % (datar) 3 % (datar) 5 % (datar) 12 % (landai) 4 % (datar)

66

735 619 294 676 738 963 Jumlah Ratarata

202 210 211 213 250 260 4399 146.6333

6 % (datar) 8 % (datar) 3 % (datar) 10 % (landai) 7 % (datar) 4 % (datar)

2.905 3.171 3.205 3.274 4.698 5.132 49.629 1.654

2.784 3.4 3.251 3.533 4.922 5.747 52.911 1.764

8.16 12.1 12.82 13.37 20 21.07 217.17 7.24

10.19 14.33 14.67 15.86 23.78 24.39 262.85 8.76

11.9 12.46 12.43 14.09 15.06 15 312.32 10.41

14.41 14.28 14.53 17.03 17.87 17.64 377.57 12.59

8.33 8.31 7.73 7.72 8.42 9.56 158.60 5.29

6.79 7.13 6.68 6.45 7.09 8.20 130.96 4.37

67

Lampiran 7 Prestasi kerja penebangan rata tanah waktu efektif bagi batang (menit) 6.7 6.87 7.04 7.11 6.82 7.5 7.41 7.45 7.69 7.66 7.68 7.99 7.81 7.84 7.82 8.54 8.37 8.85 9.26 9.16 9.24 9.27

No pohon 682 748 934 980 745 695 970 698 754 968 777 923 628 962 667 661 706 778 660 916 737 938

Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175

kelerengan (%) 6 % (Datar) 8 % (Datar) 9 % (Landai) 3 % (Datar) 8 % (datar) 8 % (datar) 7 % (datar) 3 % (datar) 10 % (landai) 4 % (datar) 7 % (datar) 11 % (landai) 5 % (datar) 9 % (landai) 12 % (landai) 10 % (landai) 7 % (datar) 9 % (landai) 6 % (datar) 11 % (landai) 3 % (datar) 10 % (landai)

Vol.target Vol.Realisasi (m) (m) 0.124 0.155 0.205 0.221 0.227 0.469 0.518 0.53 0.664 0.753 0.816 0.984 1.075 1.171 1.21 1.354 1.599 1.646 1.917 1.969 2.075 2.102 0.072 0.221 0.186 0.288 0.438 0.403 0.284 0.453 0.825 0.856 0.814 1.006 1.093 1.005 1.59 1.504 1.807 1.343 1.942 2.107 2.343 2.469

Waktu efektif penebangan (menit) 17.29 10.98 12.07 14.72 16.41 18.13 20.65 26.69 17.51 18.23 20.86 21.93 21.92 22.92 21.73 31.38 23.15 24.28 32.84 28.73 35.67 28.92

waktu aktual penebangan (menit) 20.04 14.11 14.7 17.12 18.21 21.23 23.76 29.1 20.31 21.23 22.65 24.53 24.79 25.11 23.87 35.42 27.44 28.34 36.56 31.89 40.12 32.32

waktu aktual bagi batang (menit) 10.15 9.16 9.26 9.38 8.23 10.08 11.09 11.23 11.56 12.06 11.79 11.35 11.37 11.44 11.54 11.68 11.56 12.22 12.41 12.32 12.43 12.55

Prestasi kerja efektif (m3/jam) 0.18 0.74 0.58 0.79 1.13 0.94 0.61 0.79 1.96 1.98 1.71 2.01 2.21 1.96 3.23 2.26 3.44 2.43 2.77 3.34 3.13 3.88

Pretasi kerja aktual (m3/jam) 0.14 0.57 0.47 0.65 0.99 0.77 0.49 0.67 1.55 1.54 1.42 1.68 1.81 1.65 2.69 1.92 2.78 1.99 2.38 2.86 2.68 3.30

68

653 753 733 757 915 919 655 734 Jumlah RataRata

195 198 202 210 211 213 250 260 4399 146.63

6 % (datar) 4 % (datar) 6 % (datar) 3 % (datar) 9 % (landai) 10 % (landai) 2 % (datar) 6 % (datar)

2.683 2.777 2.905 3.171 3.205 3.274 4.698 5.132 49.629 1.654

3.102 3.262 3.121 3.572 3.517 3.16 5.145 4.592 52.52 1.751

33.81 42.49 50.12 39.91 52.38 53.71 84.88 65.57 909.88 30.33

36.66 46.58 55.16 43.45 56.15 57.62 88.14 70.48 1007.09 33.57

9.64 9.49 11.7 11.52 11.94 11.75 12.91 12.84 265.87 8.86

12.48 12.33 14.03 14.47 14.86 14.77 14.93 14.88 357.61 11.92

4.28 3.77 3.03 4.17 3.28 2.89 3.16 3.51 70.19 2.34

3.79 3.32 2.71 3.70 2.97 2.62 2.99 3.23 60.34 2.01

69

Lampiran 8

Kelas keliling yang berpengaruh untuk tebang rata tanah dan besarnya penambahan volume tiap kelas keliling Kelas keliling (cm) Volume 151-200 101-150 (m) 105 0.01206 155 111 0.01443 157 115 0.00855 168 125 0.01701 170 130 0.01792 174 135 0.00962 175 137 0.04241 195 144 0.02904 198 0.01888

Ulangan 1 2 3 4 5 6 7 8 Ratarata

51-100 63 70 80 83 84 90 94 95

Volume (m) 0.00201 0.00760 0 0.00616 0.00924 0.01060 0.00616 0.00616 0.00599

Volume (m) 0.03181 0 0.02463 0.03064 0.03963 0.03564 0.03564 0.04676 0.03059

200 Up 202 210 211 213 250 260

Volume (m) 0.05447 0.04977 0.05609 0.05132 0.09803 0.06805

0.06296

70

Lampiran 9 Matrik data pekerja penebangan pohon jati dengan teknik penebangan konvensional No pohon 762 747 1087 1020 671 1026 1136 614 666 1101 772 1099 951 769 779 763 1076 744 688 740 957 658 673 696 Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 kelerengan (%) 10 % (landai) 8 % (datar) 14 % (landai) 9 % (landai) 12 % (landai) 9 % (landai) 11 % (landai) 5 % (datar) 12 % (landai) 11 % (landai) 8 % (datar) 13 % (landai) 9 % (landai) 5 % (datar) 8 % (datar) 10 % (landai) 11 % (landai) 7 % (datar) 10 % (landai) 6 % (datar) 3 % (datar) 5 % (datar) 12 % (landai) 4 % (datar) Vol.target (m3) 0.124 0.155 0.205 0.221 0.227 0.469 0.518 0.53 0.664 0.753 0.816 0.984 1.075 1.171 1.21 1.354 1.599 1.646 1.917 1.969 2.075 2.102 2.683 2.777 Vol.Real (m3) 0.164 0.207 0.438 0.227 0.363 0.43 0.445 0.564 0.682 0.883 0.917 0.742 0.989 1.35 1.686 1.506 1.753 1.799 2.446 2.654 2.65 1.316 2.177 2.886 Jumlah pekerja 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 Nama & Umur Hartono (26), Parjan (50) Hartono (26), Parjan (50) Hartono (26), Parjan (50) Hartono (26), Parjan (50) Hartono (26), Parjan (50) Suminto (43), larlan (40) Hartono (26), Parjan (50) Suminto (43), larlan (40) Hartono (26), Parjan (50) Hartono (26), Parjan (50) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31), Lama bekerja 10 & 26 thn 10 & 26 thn 10 & 26 thn 10 & 26 thn 10 & 26 thn 24 & 20 thn 10 & 26 thn 24 & 20 thn 10 & 26 thn 10 & 26 thn 24, 20 & 8 thn 24, 20 & 8 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 10, 26 & 12 thn 24, 20 & 8 thn 24, 20 & 8 thn 24, 20 & 8 thn 24, 20, 8 & 12 thn

71

735 619 294 676 738 963 Jumlah Ratarata

202 210 211 213 250 260 4399 147

6 % (datar) 8 % (datar) 3 % (datar) 10 % (landai) 7 % (datar) 4 % (datar)

2.905 3.171 3.205 3.274 4.698 5.132 49.629 1.6543

2.784 3.4 3.251 3.533 4.922 5.747 52.911 1.764

4 4 4 4 4 4

Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36)

Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31),

24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn

72

Lampiran 10 Matrik data pekerja penebangan pohon jati dengan teknik penebangan rata tanah No pohon 682 748 934 980 745 695 970 698 754 968 777 923 628 962 667 661 706 778 660 916 737 938 653 753 Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 kelerengan (%) 6 % (Datar) 8 % (Datar) 9 % (Landai) 3 % (Datar) 8 % (datar) 8 % (datar) 7 % (datar) 3 % (datar) 10 % (landai) 4 % (datar) 7 % (datar) 11 % (landai) 5 % (datar) 9 % (landai) 12 % (landai) 10 % (landai) 7 % (datar) 9 % (landai) 6 % (datar) 11 % (landai) 3 % (datar) 10 % (landai) 6 % (datar) 4 % (datar) Vol.target (m) 0.124 0.155 0.205 0.221 0.227 0.469 0.518 0.53 0.664 0.753 0.816 0.984 1.075 1.171 1.21 1.354 1.599 1.646 1.917 1.969 2.075 2.102 2.683 2.777 Vol.Real (m) 0.072 0.221 0.186 0.288 0.438 0.403 0.284 0.453 0.825 0.856 0.814 1.006 1.093 1.005 1.59 1.504 1.807 1.343 1.942 2.107 2.343 2.469 3.102 3.262 Jumlah pekerja 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 Lama bekerja (tahun) Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Suminto (43), larlan (40) 24 & 20 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Suminto (43), larlan (40) 24 & 20 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Hartono (26), Parjan (50) 10 & 26 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) 24, 20 & 8 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) 24, 20 & 8 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Hartono (26), Parjan (50), Sudarsono (36) 10, 26 & 12 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) 24, 20 & 8 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) 24, 20 & 8 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31) 24, 20 & 8 thn Suminto (43), Larlan (40), Sriyono (31), 24, 20, 8 & 12 thn Nama & Umur

73

733 757 915 919 655 734 Jumlah RataRata

202 210 211 213 250 260 4399 147

6 % (datar) 3 % (datar) 9 % (landai) 10 % (landai) 2 % (datar) 6 % (datar)

2.905 3.171 3.205 3.274 4.698 5.132 49.629 1.6543

3.121 3.572 3.517 3.16 5.145 4.592 52.52 1.751

4 4 4 4 4 4

Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36) Suminto (43), Sudarsono (36)

Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31), Larlan (40), Sriyono (31),

24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn 24, 20, 8 & 12 thn

74

Lampiran 11 Daftar harga jual dasar kayu bundar jati sortimen AI (Kayu Bundar Kecil) asal kayu KPH type A Harga per m3 dalam Ribuan Rupiah Mutu/panjang (m) 47 PERTAMA (P) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEDUA (D) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KETIGA (T) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEEMPAT (M) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 378 445 489 533 578 346 307 448 489 530 315 370 407 445 482 290 333 367 400 433 Diameter (cm) 10 13 667 756 889 978 1.067 1.156 611 693 815 896 978 1.059 556 630 741 815 889 963 511 579 682 750 818 886 16 19 1.154 1.308 1.539 1.693 1.847 2.001 1.058 1.199 1.411 1.552 1.693 1.834 962 1.090 1.282 1.411 1.539 1.667 885 1.003 1.180 1.298 1.416 1.534

75

Lampiran 12 Daftar harga jual dasar kayu bundar jati sortimen AII (Kayu Bundar Sedang) asal kayu KPH type A Harga per m3 dalam Ribuan Rupiah Mutu/panjang (m) 21 23 UTAMA (U) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 PERTAMA (P) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEDUA (D) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KETIGA (T) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEEMPAT (M) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 1.838 2.196 2.387 2.578 2.768 2.959 1.676 2.002 2.176 2.350 2.524 2.698 1.513 1.808 1.965 2.123 2.280 2.437 1.351 1.614 1.755 1.895 2.036 2.176 1.216 1.453 1.579 1.706 1.882 1.958 Diameter (cm) 24 26 2.295 2.743 2.981 3.220 3.458 3.697 2.093 2.501 2.718 2.935 3.153 3.370 1.890 2.259 2.455 2.651 2.848 3.044 1.688 2.017 2.192 2.367 2.543 2.718 1.519 1.815 1.973 2.131 2.288 2.446 27 29 2.592 3.093 3.366 3.635 3.904 4.174 2.363 2.823 3.069 3.314 3.560 3.805 2.134 2.550 2.772 2.994 3.215 3.437 1.906 2.277 2.475 2.673 2.871 3.069 1.715 2.049 2.227 2.406 2.584 2.762

76

Lampiran 13 Daftar harga jual dasar kayu bundar jati sortimen AIII (Kayu Bundar Besar) asal kayu KPH type A Harga per m3 dalam Ribuan Rupiah Mutu/Panjang (m) 30 34 UTAMA (U) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 PERTAMA (P) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEDUA (D) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4.101 4.381 4.660 4.940 5.220 5.499 5.779 3.677 3.928 4.178 4.429 4.680 4.930 5.181 3.253 3.474 3.696 3.918 4.140 35 39 4.593 4.906 5.220 5.533 5.846 6.159 6.472 4.118 4.399 4.680 4.960 5.241 5.522 5.803 3.643 3.891 4.140 4.388 4.636 40 44 5.085 5.432 5.779 6.126 6.472 6.819 7.166 4.559 4.870 5.181 5.492 5.803 6.114 6.424 4.033 4.308 4.583 4.858 5.133 45 49 5.578 5.958 6.338 6.718 7.099 7.479 7.859 5.001 5.341 5.682 6.023 6.364 6.705 7.046 4.424 4.725 5.027 5.328 5.630 Diameter (cm) 50 54 5.824 6.221 6.618 7.015 7.478 7.809 8.206 5.221 5.577 5.933 6.289 6.704 7.001 7.357 4.619 4.934 5.249 5.563 5.931 55 59 6.275 6.703 7.130 7.558 8.129 8.414 8.842 5.626 6.009 6.393 6.776 7.288 7.543 7.927 4.976 5.316 5.655 5.994 6.447 60 69 6.890 7.673 7.829 8.299 9.004 9.239 9.708 6.177 6.879 7.019 7.441 8.072 8.283 8.704 5.464 6.085 6.210 6.582 7.141 70 79 7.761 8.017 8.528 9.040 9.552 10.064 10.575 6.958 7.187 7.646 8.105 8.564 9.023 9.481 6.155 6.358 6.764 7.170 7.576 80 Up 8.079 8.630 9.181 9.732 10.283 10.833 11.384 7.243 7.737 8.231 8.725 9.219 9.713 10.207 6.408 6.845 7.281 7.718 8.155

77

4,00 4,90 5,00 5,90 KETIGA (T) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KEEMPAT (M) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90 KELIMA (L) Kurang dari 1,00 1,00 1,90 2,00 2,40 2,50 2,90 3,00 3,90 4,00 4,90 5,00 5,90

4.361 4.583 2.828 3.021 3.214 3.407 3.600 3.793 3.985 2.546 2.719 2.893 3.095 3.298 3.413 3.587 2.263 2.417 2.571 2.726 2.880 3.034 3.188

4.885 5.13 3.168 3.384 3.600 3.816 4.032 4.248 4.464 2.851 3.045 3.240 3.434 3.629 3.823 4.017 2.534 2.707 2.880 3.053 3.225 3.398 3.571

5.408 5.638 3.507 3.746 3.985 4.225 4.464 4.703 4.942 3.156 3.372 3.587 3.802 4.017 4.232 4.448 2.808 2.997 3.188 3.380 3.571 3.762 3.954

5.932 6.233 3.347 4.109 4.371 4.633 4.896 5.158 5.420 3.462 3.698 3.934 4.170 4.406 4.642 4.878 3.077 3.287 3.497 3.707 3.916 4.126 4.336

6.193 6.508 4.016 4.290 4.564 4.838 5.157 5.385 5.659 3.615 3.861 4.108 4.354 4.642 4.847 5.093 3.213 3.432 3.651 3.870 4.126 4.308 4.527

6.673 7.012 4.327 4.622 4.917 5.213 5.606 5.803 6.098 3.895 4.160 4.426 4.691 5.045 5.222 5.488 3.462 3.698 3.934 4.170 4.485 4.642 4.878

7.327 7.700 4.752 5.292 5.400 5.724 6.210 6.372 6.695 4.276 4.762 4.860 5.151 5.589 5.734 6.026 3.801 4.233 4.320 4.579 4.968 5.097 5.356

7.981 8.387 5.352 5.529 5.882 6.235 6.587 6.940 7.293 4.817 4.976 5.294 5.611 5.929 6.246 6.564 4.282 4.423 4.705 4.988 5.270 5.552 5.835

8.592 9.029 5.572 5.952 6.332 6.712 7.091 7.471 7.851 5.015 5.357 5.698 6.040 6.382 6.724 7.066 4.457 4.751 5.065 5.369 5.673 5.977 6.281

78

Lampiran 14 Realisasi Produksi tebangan A2 Jati tahun 2008 KPH Nganjuk BKPH Tamanan Wengkal Bagor (petak 2i) Bagor (petak 31 e) Total Jarak TPn ke TPK (km) 18 16 1 10 AI (m3) 250,605 428,986 41,594 22,936 744,121 AII (m3) 370,126 342,630 38,066 16,753 767,575 AIII (m3) 608,550 37,070 318,090 185,810 1651,680 KBP (m ) 19,905 539,23 3,959 3,971 64,905
3

Total (m3) 1249,186 1347,916 401,709 229,470 3228,281

79

Lampiran 15 Tarif upah produksi tebangan A2 Jati s/d di Tempat Penimbunan Kayu (TPK) Biaya kegiatan pemanenan Upah tebangan Upah bikin : Konvensional Rp. 1.155/pohon AI = Rp. 27.062/m
3

Tarif upah Rata tanah Rp. 4.800/pohon AI = Rp. 27.062/m3 AII = Rp. 27.062/m3 AIII = Rp. 24.902/m3 AI = Rp. 1.500/m3 AII = Rp. 1.500/m3 AIII = Rp. 1.000/m3 AI dan AII tidak ada AIII = Rp. 5.775/m3/Hm

AII = Rp. 27.062/m3 AIII = Rp. 24.902/m3 AI = Rp. 1.500/m3 AII = Rp. 1.500/m3 AIII = Rp. 1.000/m3 AI dan AII tidak ada AIII = Rp. 5.775/m3/Hm

Uang makan mandor tebang Biaya penyaradan/penghelaan (jarak penghelaan dibuat sama oleh Perhutani = 2 Hm)

AI : Jarak 0-5 km = Rp. 47.145/m


3

AI : Jarak 0-5 km = Rp. 47.145/m3 Jarak 6-10 km = Rp. 50.400/m3 Jarak 11-15 km = Rp. 54.075/m3 Jarak 16-20 km = Rp. 57.645/m3 Jarak 21-25 km = Rp. 60.375/m3 Jarak 26-30 km = Rp. 60.900/m3 Jarak 31 Up km = Rp. 65.000/m3 AII sama dengan AI AIII sama dengan AI

Jarak 6-10 km = Rp. 50.400/m3 Jarak 11-15 km = Rp. 54.075/m3 Jarak 16-20 km = Rp. 57.645/m3 Jarak 21-25 km = Rp. 60.375/m3 Biaya angkutan Jarak 26-30 km = Rp. 60.900/m3 Jarak 31 Up km = Rp.65.000/m3 AII sama dengan AI AIII sama dengan AI

80

Lampiran 16

Perhitungan biaya produksi tebangan konvensional A2 Jati s/d Tempat Penimbunan Kayu (TPK)

Upah tebangan = Realisasi jumlah pohon jati tahun 2008 upah tebangan = 3636 pohon/tahun Rp. 1.155/pohon = Rp. 4.199.580/tahun Upah bikin = {(produksi tebangan AI Upah bikin AI) + (Produksi tebangan AII Upah bikin AII) + (produksi tebangan AIII Upah bikin AIII) + (Produksi KBP Upah bikin AIII)} = {(744,121 m3/tahun Rp. 27.062/m3) + (767,575 m3/tahun Rp. 27.062/m3) + (1.651,68 m3/tahun Rp. 24.902/m3) + (64,905 m3/tahun Rp. 24.902/m3)} = {(Rp. 20.137.402,50/tahun) + (Rp. 20.772.114,65/tahun) + (Rp. 41.130.135,36/tahun) + (1.616.264,31/tahun)} = Rp. 83.655.916,82/tahun Uang makan mandor tebang = {(produksi tebangan AI Rp. Uang makan-AI) + (Produksi tebangan AII Uang makan-AII) + (produksi tebangan AIII Uang makan-AIII) + (Produksi KBP Uang makan-AIII)} = {(744,121 m3/tahun Rp. 1.500/m3) + (767,575 m3/tahun Rp. 1.500/m3) + (1.651,68 m3/tahun Rp. 1.000/m3) + (64,905 m3/tahun Rp. 1.000/m3)} = {(Rp. 1.116.181,50/thn) + (Rp. 1.151.362,50/thn) + (Rp. 1.651.680/thn) + (Rp. 64,905/thn)} = Rp. 3.984.129/tahun Biaya penyaradan = {(Upah sarad jarak sarad rata-rata produksi tebangan AIII)} = {(Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 1.651,68 m3/tahun) + (Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 64,905 m3/tahun)} = {(Rp. 19.076.904/tahun) + (Rp. 749.652,75/tahun)} = Rp. 19.826.556,75/tahun

81

Biaya angkutan per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH)

BKPH Tamanan = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(250,605 m3/thn Rp. 57.645/m3) + (370,126 m3/thn Rp .57.645/m3) + (608,55 m3/thn Rp. 57.645/m3) + (19,905 m3/thn Rp. 57.645/m3)} = Rp. 14.446.125,23/tahun + Rp. 21.335.913,27/tahun + Rp. 35.079.864,75/tahun + Rp. 1.147.423,73/tahun = Rp. 72.009.326,98/tahun BKPH Wengkal = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(428,986 m3/tahun Rp. 57.645/m3) + (342,630 m3/tahun Rp .57.645/m3) + (539,23 m3/tahun Rp. 57.645/m3) + (37,070 m3/tahun Rp. 57.645/m3)} = Rp. 24.728.897,97/tahun + Rp. 19.750.906,35/tahun + Rp. 31.083.913,35/tahun + Rp. 2.136.900,15/tahun = Rp. 77.700.617,82/tahun BKPH Bagor (petak 2 i) = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(41,594 m3/tahun Rp. 47.145/m3) + (38,066 m3/tahun Rp .47.145/m3) + (318,09 m3/tahun Rp. 47.145/m3) + (3,959 m3/tahun Rp. 47.145/m3)} = Rp. 1.960.949,13/tahun + Rp. 1.794.621,57/tahun + Rp. 14.996.353,05/tahun + Rp. 186.647,06/tahun = Rp. 18.938.570,81/tahun

82

BKPH Bagor (petak 31 e) = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(22,936 m3/tahun Rp. 50.400/m3) + (16,753 m3/tahun Rp .50.400/m3) + (185,81 m3/tahun Rp. 50.400/m3) + (3,971 m3/tahun Rp. 50.400/m3)} = Rp. 1.155.974,40/tahun + Rp. 844.351,20/tahun + Rp. 9.364.824/tahun + Rp. 200.138,40/tahun = Rp. 11.565.288/tahun Total biaya angkutan = Rp. 72.009.326,98/thn + Rp. 77.700.617,82/thn + Rp. 18.938.556,75/thn + Rp. 11.565.288/thn = Rp. 180.213.803,60/tahun Total biaya = Upah tebangan + upah bikin + uang makan mandor tebang + biaya penyaradan + biaya pengangkutan = Rp. 4.199.580/thn + Rp. 83.655.916,82/thn + Rp. 3.984.129/thn + Rp. 19.826.556,75/thn + Rp. 180.213.803,60/thn = Rp. 291.879.986,20/tahun Pendapatan produksi tebangan A2 jati = AI + AII + AIII + KBP = {(744,121 m3/thn Rp. 900.000/m3) + (767,575 m3/thn Rp. 1.800.000/m3) + (1.651,680 m3/thn Rp. 3.000.000/m3) + (64,905 m3/thn Rp. 1.149.667/m3)} = Rp. 7.081.003.037/thn Keuntungan produksi tebangan = Pendapatan - Biaya produksi tebangan s/d TPK = Rp.7.081.003.037/thn - Rp. 291.879.986,20/thn = Rp. 6.789.123.051/tahun

83

Lampiran 17

Perhitungan biaya produksi tebangan rata tanah s/d Tempat Penimbunan Kayu (TPK)

Produksi tebangan A2 jati tahun 2008 = 3228,281 m3 Jumlah pohon jati (tebangan A2) tahun 2008 = Tamanan + Wengkal + Bagor 2i + Bagor 31e = (1331 + 1975 + 208 + 122) pohon = 3636 pohon 3228,281 m 3 Rata-rata m per pohon = 3636 pohon
3

= 0,888 m3/pohon

Peningkatan produksi tebangan rata tanah A2 per tahun Penambahan volume rata - rata tebang rata tanah 100 % = rata - rata m3 per pohon = 0,02738 m3 /pohon 100 % 0,888 m3 / pohon

= 3,08 % Keuntungan produksi tebangan = Peningkatan produksi tebangan produksi tebangan A2 jati tahun 2008 = 3,08 % 3228,281 m3/tahun = 99,431 m3/tahun Komposisi sortimen AI, AII, AIII dan KBP
744,121 m 3 AI = 3 3 3228,281 m 3 100 % 99,431 m /tahun = 22,919 m /tahun

AII = 767,575 m 3 3 3 3228,281 m 3 100 % 99,431 m /tahun = 23,645 m /tahun


1651,680 m 3 3 3 100 % AIII = 3 3228,281 m 99,731 m /tahun = 50,869 m /tahun 64,905 m3 KBP = 3228,281 m 3 100 % 3 3 99,431 m /tahun = 1,999 m /tahun

Total

= 99,431 m3/tahun

84

Komposisi sortimen AI, AII, AIII, dan KBP (penebangan rata tanah)

produksi tebangan per BKPH 250,605 m 3 = AI (BKPH Tamanan) = rata - rata m3 / pohon 0,888 m3 /pohon = 282 pohon rata-rata penambahan volume penebangan rata tanah = 282 pohon 0,02738 m3/pohon = 7,822 m3 428,986 m 3 3 AI (BKPH Wengkal)= 0,888 m 3 /pohon = 483 pohon 0,02738 m /pohon = 13,224 m3 AI (BKPH Bagor petak 2i) = 41,594 m 3 = 46 pohon 0,02738 m3pohon 3 0,888 m /pohon

= 1,259 m3 22,936 m3 = 22 pohon 0,02738 m3 /pohon AI (BKPH Bagor petak 31 e) = 3 0,888 m / pohon = 0,614 m3 produksi tebangan per BKPH AII (BKPH Tamanan) = rata - rata m3 per pohon = 370,126 m3 = 417 pohon 0,02738 m 3 /pohon 3 0,888 m /pohon

= 11,417 m3 342,630 m 3 3 AII (BKPH Wengkal) = 0,888 m 3 /pohon = 386 pohon 0,02738 m /pohon = 10,569 m3 38,066 m 3 = 42 pohon 0,02738 m3 /pohon 0,888 m 3 /pohon

AII (BKPH Bagor petak 2 i) =

= 1,149 m3

85

16,753 m 3 = 18 pohon 0,02738 m 3 /pohon AII (BKPH Bagor petak 31 e) = 0,888 m 3 /pohon = 0,510 m3 AIII (BKPH Tamanan) = produksi tebangan per BKPH rata - rata m3 /pohon = 608,550 m 3 = 685 pohon 0,02738 m3 /pohon 3 0,888 m /pohon

= 18,755 m3 539,230 m3 = 607 pohon 0,02738 m 3 /pohon AIII (BKPH Wengkal) = 0,888 m3 /pohon = 16,619 m3 318,090 m 3 = 358 pohon 0,02738 m 3 /pohon AIII (BKPH Bagor petak 2i) = 3 0,888 m /pohon = 9,802 m3 185,810 m 3 = 207 pohon 0,02738 m3 /phn AIII (BKPH Bagor petak 31e) = 0,888 m 3 /pohon = 5,693 m3 KBP (BKPH Tamanan) = = produksi tebangan per BKPH rata - rata m3 /pohon 19,905 m3 = 22 pohon 0,02738 m 3 /pohon 3 0,888 m / pohon

= 0,602 m3 37,070 m 3 = 42 pohon 0,02738 m3 /pohon KBP (BKPH Wengkal) = 3 0,888 m /pohon = 1,149 m3 3,959 m 3 KBP (BKPH Bagor 2i) = = 4 pohon 0,02738 m3 / pohon 3 0,888 m /pohon = 0,109 m3

86 3,971 m 3 = 5 pohon 0,02738 m 3 /pohon 3 KBP (BKPH Bagor 31e) = 0,888 m /pohon = 0,139 m3 Upah tebangan = Realisasi jumlah pohon tahun 2008 upah tebangan per pohon = (3636 pohon/thn + 99,431 m3/thn setara dengan 111,97 pohon/thn) Rp. 4.800/pohon = (3636 + 112) pohon/tahun Rp. 4.800/pohon = Rp. 17.990.400/tahun Upah bikin = {(produksi tebangan AI Upah bikin AI) + (Produksi tebangan AII Upah bikin AII) + (produksi tebangan AIII Upah bikin AIII) + (Produksi KBP Upah bikin AIII)} = {(744,121 m3/tahun + 22,919 m3/tahun) Rp. 27.062/m3) + (767,575 m3/tahun + 23,645 m3/tahun) Rp. 27.062/m3) + (1.651,68 m3/tahun + 50,869 m3/tahun) Rp. 24.902/m3) + (64,905 m3/tahun + 1,999 m3/tahun) Rp. 24.902/m3)} = {(767,040 m3/tahun Rp. 27.062/m3) + (791,220 m3/tahun Rp. 27.062/m3) + (1.702,549 m3/tahun Rp. 24.902/m3) + (66,904 m3/tahun Rp. 24.902/m3) = {(Rp. 20.757.636,48/tahun) + (Rp. 21.411.995,64/tahun) + (Rp. 42.396.875,20/tahun) + (1.666.043,41/tahun)} = Rp. 86.232.550,73/tahun Uang makan mandor tebang = {(produksi tebangan AI Rp. Uang makan-AI) + (Produksi tebangan AII Uang makan-AII) + (produksi tebangan AIII Uang makan-AIII) + (Produksi KBP Uang makan-AIII)} = {(767,040 m3/tahun Rp. 1.500/m3) + (791,220 m3/tahun Rp. 1.500/m3) + (1.702,549 m3/tahun Rp. 1.000/m3) + (66,904 m3/tahun Rp. 1.000/m3)} = {(Rp. 1.150.560/thn) + (Rp. 1.186.830/thn) + (Rp. 1.702.549/thn) + (Rp. 66.904/thn)} = Rp. 4.106.843/tahun

87

Biaya penyaradan = {(Upah sarad jarak sarad rata-rata produksi tebangan AIII)} = {(Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 1.702,549 m3/tahun) + (Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 66,904 m3/tahun)} = {(Rp. 19.664.440,95/tahun) + (Rp. 772.741,20/tahun)} = Rp. 20.437.182,15/tahun
Biaya angkutan per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH)

BKPH Tamanan = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(250,605 m3/thn + 7,822 m3/thn) Rp. 57.645/m3) + (370,126 m3/thn + 11,417 m3/thn) Rp .57.645/m3) + (608,550 m3/thn + 18,755 m3/thn) Rp. 57.645/m3) + (19,905 m3/thn + 0,602 m3/thn ) Rp. 57.645/m3)} = Rp. 14.897.024,42/tahun + Rp. 21.994.046,24/tahun + Rp. 36.160.996,73/tahun + Rp. 1.182.126,01/tahun = Rp. 74.234.193,40/tahun BKPH Wengkal = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(428,986 m3/tahun + 13,224 m3/tahun) Rp. 57.645/m3) + (342,630 m3/tahun + 10,569 m3/pohon) Rp .57.645/m3) + (539,230 m3/tahun + 16,619 m3/tahun) Rp. 57.645/m3) + (37,070 m3/tahun + 1,149 m3/tahun) Rp. 57.645/m3)} = Rp. 25.491.195,45/tahun + Rp. 20.360.156,36/tahun + Rp. 32.041.915,61/tahun + Rp. 2.203.134,26/tahun = Rp. 80.096.401,68/tahun BKPH Bagor (petak 2 i) = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)}

88

= {(41,594 m3/tahun + 1,259 m3/tahun) Rp. 47.145/m3) + (38,066 m3/tahun + 1,149 m3/tahun) Rp .47.145/m3) + (318,090 m3/tahun + 9,802 m3/pohon) Rp. 47.145/m3) + (3,959 m3/tahun + 0,109 m3/pohon) Rp. 47.145/m3)} = Rp. 2.020.304,69/tahun + Rp. 1.848.791,18/tahun + Rp. 15.458.468,34/tahun + Rp. 191.785,86/tahun = Rp. 19.519.350,07/tahun BKPH Bagor (petak 31 e) = {(produksi tebangan AI Biaya angkutan AI) + (produksi tebangan AII Biaya angkutan AII) + (produksi tebangan AIII Biaya angkutan AIII)} = {(22,936 m3/tahun + 0,614 m3/tahun) Rp. 50.400/m3) + (16,753 m3/tahun + 0,510 m3/tahun) Rp. 50.400/m3) + (185,810 m3/tahun + 5,693 m3/pohon) Rp. 50.400/m3) + (3,971 m3/tahun + 0,139 m3/tahun) Rp. 50.400/m3)} = Rp. 1.186.920/tahun + Rp. 870.055,20/tahun + Rp. 9.651.751/tahun + Rp. 207.144/tahun = Rp. 11.915.870,20/tahun Total biaya angkutan = Rp. 74.234.193,40/thn + Rp. 80.096.401,68/thn + Rp. 19.519.350,07/thn + Rp. 11.915.870,20/thn = Rp. 185.765.815,40/tahun Total biaya = Upah tebangan + upah bikin + uang makan mandor tebang + biaya penyaradan + biaya pengangkutan = Rp. 17.990.400/thn + Rp. 86.232.550,73/thn + Rp. 4.106.843/thn + Rp. 20.437.182,15/thn + Rp. 185.765.815,40/thn = Rp. 314.532.791,30/tahun

89

Pendapatan produksi tebangan A2 jati = AI + AII + AIII + KBP = {(744,121 m3/thn + 22,919 m3/tahun) Rp. 900.000/m3) + (767,575 m3/thn + 23,645 m3/tahun) Rp. 1.800.000/m3) + (1.651,680 m3/thn + 50,869 m3/tahun) Rp. 3.000.000/m3) + (64,905 m3/thn + 1,999 m3/tahun) Rp. 1.149.667/m3)} = Rp. Rp. 7.299.096.321/thn Keuntungan produksi tebangan = Pendapatan - Biaya produksi tebangan s/d TPK = Rp.7.299.096.321/thn - Rp. 314.532.791,30/thn = Rp. 6.984.563.530/tahun Penambahan biaya = biaya penebangan rata tanah biaya penebangan konvensional = Rp. 314.532.791,30/tahun - Rp. 291.879.986,20/tahun = Rp. 22.652.805,10/tahun Penambahan pendapatan = pendapatan tebang rata tanah konvensional = Rp. 7.299.096.321/thn - Rp. 7.081.003.037/thn = Rp. 218.093.284/tahun Penambahan keuntungan = keuntungan tebang rata tanah konvensional = Rp. 6.984.563.530/thn - Rp. 6.789.123.051/thn = Rp. 195.440.479/tahun

90

Lampiran 18

Perhitungan upah pekerja operator chainsaw dan helper serta blandong kegiatan penebangan konvensional

A. Operator chainsaw dan helper, terdiri atas dua upah yaitu : a) Upah penebangan pohon per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1. BKPH Tamanan Upah penebangan = Realisasi jumlah pohon tahun 2008 upah tebangan = 1331 pohon/tahun Rp. 1.155/pohon = Rp. 1.537.305/tahun (2 orang operator dan helper) = Rp. 768.652,50/thn/orang 1 tahun/90 hari kerja = Rp. 8.540,58/hari/orang operator dan helper 2. BKPH Wengkal Upah penebangan = Realisasi jumlah pohon tahun 2008 upah tebangan = 1975 pohon/tahun Rp. 1.155/pohon = Rp. 2.281.125/tahun (2 orang operator dan helper) = Rp. 1.140.562,50/thn/orang 1 tahun/100 hari kerja = Rp. 11.405,63/hari/orang operator dan helper 3. BKPH Bagor petak 2i Upah penebangan = Realisasi jumlah pohon tahun 2008 upah tebangan = 208 pohon/tahun Rp. 1.155/pohon = Rp. 240.240/tahun (1 orang operator dan helper) = Rp. 240.240/thn/orang 1 tahun/55 hari kerja = Rp. 4.368/hari/orang operator dan helper 4. BKPH Bagor petak 31e Upah penebangan = Realisasi jumlah pohon tahun 2008 upah tebangan = 122 pohon/tahun Rp. 1.155/pohon = Rp. 140.910/tahun (1 orang operator dan helper) = Rp. 140.910/thn/orang 1 tahun/30 hari kerja = Rp. 4.697/hari/orang operator dan helper

91

b) Upah bikin sortimen AI, AII, dan AIII per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1. BKPH Tamanan AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 250,605 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 6.781.872,51/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 370,126 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 10.016.349,81/tahun AIII= Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 608,550 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 15.154.112,10/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 19,905 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 495.674,31/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 6.781.872,51/thn + Rp. 10.016.349,81/thn + Rp. 15.154.112,10/thn + Rp. 495.674,31/thn = Rp. 32.448.008,73/tahun 2 orang operator dan helper = Rp. 16.224.004,37/thn/orang 1 thn/90 hari kerja = Rp. 180.266,71/hari/orang operator dan helper 2. BKPH Wengkal AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 428,986 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 11.609.219,13/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 342,630 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 9.272.253,06/tahun AIII= Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 539,23 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 13.427.905,46/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3

92

= 37,070 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 923.117,14/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 11.609.219,13/thn + Rp. 9.272.253,06/thn + Rp. 13.427.905,46/thn + Rp. 923.117,14/thn = Rp. 35.232.494,79/tahun 2 orang operator dan helper = Rp. 17.616.247,40/thn/orang 1 thn/100 hari kerja = Rp. 176.162,48/hari/orang operator dan helper 3. BKPH Bagor petak 2i AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 41,594 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 1.125.616,83/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 38,066 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 1.030.142,09/tahun AIII= Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 318,090 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 7.921.077,18/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 3,959 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 98.587,02/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 1.125.616,83/thn + Rp. 1.030.142,09/thn + Rp. 7.921.077,18/thn + Rp. 98.587,02/thn = Rp. 10.175.423,12/tahun 1 orang operator dan helper = Rp. 10.175.423,12/thn/orang 1 thn/55 hari kerja = Rp. 185.007,69/hari/orang operator dan helper 4. BKPH Bagor petak 31e AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 22,936 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 620.694,03/tahun

93

AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 16,753 m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 453.369,68/tahun AIII= Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = 185,810 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 4.627.040,62/tahun KBP = 3,971 m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 98.885,84/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 620.694,03/thn + Rp. 453.369,68/thn + Rp. 4.627.040,62/thn + Rp. 98.885,84/thn = Rp. 5.799.990,17/tahun 1 orang operator dan helper = Rp. 5.799.990,17/thn/orang 1 thn/30 hari kerja = Rp. 193.333,01/hari/orang operator dan helper B. Upah blandong kegiatan penyaradan per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1.BKPH Tamanan Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 18 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari Waktu kegiatan penyaradan = = 1249,186 m3 = 84 hari kerja 15 m 3 /hari

AIII = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 608,550 m3/tahun = Rp. 7.028.752,50/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 19,905 m3/tahun = Rp. 229.902,75/tahun

94

Total = AIII + KBP = Rp. 7.028.752,50/tahun + Rp. 229.902,75/tahun = Rp. 7.258.655,25/tahun 6 orang blandong = Rp. 1.209.775,88/tahun/orang 1 tahun/84 hari kerja = Rp. 14.402,09/hari/orang 2.BKPH Wengkal Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 16 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari

1347,916 m3 = 90 hari kerja = 15 m 3 /hari AIII = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 539,230 m3/tahun = Rp. 6.228.106,50/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 37,070 m3/tahun = Rp. 428.158,50/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 6.228.106,50/tahun + Rp. 428.158,50/tahun = Rp. 6.656.265/tahun 6 orang blandong = Rp. 1.109.377,50/tahun/orang 1 tahun/90 hari kerja = Rp. 12.326,42/hari/orang 3.BKPH Bagor petak 2i Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 1 km Angkutan per hari = 4 pengangkutan = 4 7,5 m3 = 30 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari 401,709 m 3 = 13 hari kerja 30 m3 /hari

95

AIII = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 318,090 m3/tahun = Rp. 3.673.939,50/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5.775/m3/Hm 2 Hm 3,959 m3/tahun = Rp. 45.726,45/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 3.673.939,50/tahun + Rp. 45.726,45/tahun = Rp. 3.719.665,95/tahun 6 orang blandong = Rp. 619.944,33/tahun/orang 1 tahun/13 hari kerja = Rp. 47.688,03/hari/orang 4.BKPH Bagor petak 31e Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 10 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari 229,470 m 3 = 15 hari kerja 15 m 3 /hari

AIII = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm 185,810 m3/tahun = Rp. 2.146.105,50/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm 3,971 m3/tahun = Rp. 45.865,05/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 2.146.105,50/tahun + Rp. 45.865,05/tahun = Rp. 2.191.970,55/tahun 6 orang blandong = Rp. 365.328,43/tahun/orang 1 tahun/15 hari kerja = Rp. 24.355,23/hari/orang

96

Lampiran 19

Perhitungan upah pekerja operator chainsaw dan helper serta blandong kegiatan penebangan rata tanah

A. Operator chainsaw dan helper, terdiri atas dua upah yaitu : a) Upah penebangan pohon per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1. BKPH Tamanan Upah tebang = (Realisasi jumlah pohon thn 2008 + penambahan jumlah pohon pada penebangan rata tanah) Upah tebang per pohon = (1331 pohon/thn + 38,596 m3/thn setara dengan 43,46 pohon/thn) Rp. 4.800/pohon = (1331 + 43) pohon/tahun Rp. 4.800/pohon = Rp. 6.595.200/thn (2 orang operator + 2 orang tenaga tambahan) 1 tahun = Rp. 1.648.800/orang/tahun (90 hari kerja + 6 hari kerja) = Rp. 17.175/hari/orang 2. BKPH Wengkal Upah tebang = (Realisasi jumlah pohon thn 2008 + penambahan jumlah pohon pada penebangan rata tanah) Upah tebang per pohon = (1975 pohon/thn + 41,561 m3/thn setara dengan 46,80 pohon/thn) Rp. 4.800/pohon = (1975 + 47) pohon/tahun Rp. 4.800/pohon = Rp. 9.705.600/thn (2 orang operator + 2 orang tenaga tambahan) = Rp. 2.426.400/tahun/orang = Rp. 22.676,64/hari/orang 3. BKPH Bagor petak 2i Upah tebang = (Realisasi jumlah pohon thn 2008 + penambahan jumlah pohon pada penebangan rata tanah) Upah tebang per pohon = (208 pohon/thn + 12,319 m3/thn setara dengan 13,87 pohon/thn) Rp. 4.800/pohon = (208 + 14) pohon/tahun Rp. 4.800/pohon = Rp. 1.065.600/thn (1 orang operator + 2 orang tenaga tambahan) 1 tahun (100 hari kerja + 7 hari kerja)

97

= Rp. 355.200/tahun/orang

1tahun (55 hari kerja + 2 hari kerja)

= Rp. 6.231,58/hari/orang 4. BKPH Bagor petak 31e Upah tebang = (Realisasi jumlah pohon thn 2008 + penambahan jumlah pohon pada penebangan rata tanah) Upah tebang per pohon = (122 pohon/thn + 6,956 m3/thn setara dengan 7,83 pohon/thn) Rp. 4.800/pohon = (122 + 8) pohon/tahun Rp. 4.800/pohon = Rp. 624.000/thn (1 orang operator + 2 orang tenaga tambahan) = Rp. 208.000/tahun/orang = Rp. 6.709,68/hari/orang b) Upah bikin sortimen AI, AII, AIII per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1. BKPH Tamanan AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (250,605 +7,822) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 6.993.551,47/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (370,126 + 11,417) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 10.325.316,67/tahun AIII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (608,550 + 18,755) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 15.621.149,11/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (19,905 + 0,602) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 510.665,31/tahun 1tahun (30 hari kerja + 1 hari kerja)

98

Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 6.993.551,47/thn + Rp. 10.325.316,67/thn + Rp. 15.621.149,11/thn + Rp. 510.665,31/thn = Rp. 33.450.682,56/tahun 2 orang operator dan helper 1 tahun = Rp. 16.725.341,28/thn/orang (90 hari kerja + 6 hari kerja) = Rp. 174.222,31/hari/orang operator dan helper 2. BKPH Wengkal AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (428,986 + 13,224) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 11.967.087,02/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (342,630 + 10,569) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 9.558.271,34/tahun AIII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (539,230 + 16,619) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 13.841.751,80/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (37,070 + 1,149) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 951.729,54/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 11.609.219,13/thn + Rp. 9.272.253,06/thn + Rp. 13.427.905,46/thn + Rp. 923.117,14/thn = Rp. 36.318.839,70/tahun 2 orang operator dan helper = Rp. 18.159.419,85/thn/orang 1 tahun (100 hari kerja + 7 hari kerja)

= Rp. 169.714,20/hari/orang operator dan helper 3. BKPH Bagor petak 2i AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (41,594 + 1,259) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 1.159.687,89/tahun

99

AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (38,066 + 1,149) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 1.061.236,33/tahun AIII = (318,090 + 9,802) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 8.165.166,58/tahun KBP = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (3,959 + 0,109) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 101.301,34/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 1.159.687,89/thn + Rp. 1.061.236,33/thn + Rp. 8.165.166,58/thn + Rp. 101.301,34/thn = Rp. 10.487.392,14/tahun 1 orang operator dan helper = Rp. 10.487.392,14/thn/orang 1 tahun (55 hari kerja + 2 hari kerja)

= Rp. 183.989,34/hari/orang operator dan helper 4. BKPH Bagor petak 31e AI = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (22,936 + 0,614) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 673.310,10/tahun AII = Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (16,753 + 0,510) m3/tahun Rp. 27.062/m3 = Rp. 467.171,31/tahun AIII= Produksi tebangan per BKPH Upah bikin per m3 = (185,810 + 5,693) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 4.768.807,71/tahun KBP = (3,971 + 0,139) m3/tahun Rp. 24.902/m3 = Rp. 102.347,22/tahun Total = AI + AII + AIII + KBP = Rp. 673.310,10/thn + Rp. 467.171,31/thn + Rp. 4.768.807,71/thn + Rp. 102.347,22/thn = Rp. 6.011.636,34/tahun 1 orang operator dan helper

100

1 tahun = Rp. 6.011.636,34/thn/orang (30 hari kerja + 1 hari kerja) = Rp. 193.923,75/hari/orang operator dan helper B. Upah blandong kegiatan penyaradan per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) 1. BKPH Tamanan Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 18 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari (1249,186 + 38,596) m3 = 86 hari kerja 15 m 3 /hari

AIII= Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (608,550 + 18,755) m3/tahun = Rp. 7.245.372,75/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (19,905 + 0,602) m3/tahun = Rp. 236.855,85/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 7.245.372,75/tahun + Rp. 236.855,85/tahun = Rp. 7.482.228,60/tahun 6 orang blandong = Rp. 1.247.038,10/tahun/orang 1 tahun/86 hari kerja = Rp. 14.500,44/hari/orang

2. BKPH Wengkal Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 16 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari

101

Total produksi tebangan per BKPH Waktu kegiatan penyaradan = Total angkutan per hari = (1347,916 + 41,561) m 3 = 93 hari kerja 15 m 3 /hari

AIII= Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (539,230 + 16,619) m3/tahun = Rp. 6.420.055,95/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (37,070 + 1,149) m3/tahun = Rp. 441.429,45/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 6.420.055,95/tahun + Rp. 441.429,45/tahun = Rp. 6.861.485,40/tahun 6 orang blandong = Rp. 1.143.580,90/tahun/orang 1 tahun/93 hari kerja = Rp. 12.296,57/hari/orang 3. BKPH Bagor petak 2i Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 1 km Angkutan per hari = 4 pengangkutan = 4 7,5 m3 = 30 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari (401,709 + 12,319) m 3 = 14 hari kerja 30 m3 /hari

AIII= Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (318,090 + 9,802) m3/tahun = Rp. 3.787.152,60/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (3,959 + 0,109) m3/tahun = Rp. 46.985,40/tahun Total = AIII + KBP

102

= Rp. 3.787.152,60/tahun + Rp. 46.985,40/tahun = Rp. 3.834.138/tahun 6 orang blandong = Rp. 639.023/tahun/orang 1 tahun/14 hari kerja = Rp. 45.644,50/hari/orang 4. BKPH Bagor petak 31e Pengangkutan kayu per truk = 7,5 m3 Jarak angkutan dari TPn ke TPK = 10 km Angkutan per hari = 2 pengangkutan = 2 7,5 m3 = 15 m3/hari Waktu kegiatan penyaradan = = Total produksi tebangan per BKPH Total angkutan per hari (229,470 + 6,956) m 3 = 16 hari kerja 15 m3 /hari

AIII= Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (185,810 + 5,693) m3/tahun = Rp. 2.211.859,65/tahun KBP = Upah penyaradan jarak sarad rata-rata produksi tebangan per BKPH = Rp. 5775/m3/Hm 2 Hm (3,971 + 0,139) m3/tahun = Rp. 47.470,50/tahun Total = AIII + KBP = Rp. 2.211.859,65/tahun + Rp. 47.470,50/tahun = Rp. 2.259.330,15/tahun 6 orang blandong = Rp. 376.555,03/tahun/orang 1 tahun/16 hari kerja = Rp. 23.534,69/hari/orang

103

Lampiran 20

Penerimaan bersih operator chainsaw dan helper penebangan konvensional per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH)

1. BKPH Tamanan N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = 90 hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 160 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 160 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 156,25/jam 6 jam/hari 960 jam/tahun = Rp. 937,50/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 160 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 520,83/jam 6 jam/hari 960 jam/tahun = Rp. 3.124,98/hari

Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oli = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = M-R Rp. 9 juta - Rp. 3 juta = N 5 tahun

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/160 hari = Rp. 7.500/hari

104

(M - R) (N + 1) + R i % Bunga Modal = 2N =
(Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % 2 (5) tahun

= Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/160 hari = Rp. 7.425/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 7.500/hari = Rp. 6.750/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 7.500/hari + Rp. 7.425/hari = Rp. 14.925/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 937,50/hari + Rp. 3.124,98/hari + Rp.60.000/hari + Rp. 16.000/hari + Rp. 6.750/hari = Rp. 86.812,48/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 14.925/hari + 86.812,48/hari = Rp. 101.737,48/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp.8.540,58/hari + Rp.180.266,71/hari) Rp. 101.737,48/hari = Rp. 188.807,29/hari Rp. 101.737,48/hari = Rp. 87.069,81/hari

105

2. BKPH Wengkal N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = 100 hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 170 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 170 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 147,06/jam 6 jam/hari 1020 jam/tahun = Rp. 882,35/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 160 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 490,20/jam 6 jam/hari 1020 jam/tahun = Rp. 2.941,18/hari

Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oli = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta M-R = 5 tahun N

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/170 hari = Rp. 7.058,82/hari

106

Bunga Modal =

(M - R) (N + 1) + R i % 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % 2 (5) tahun

= Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/170 hari = Rp. 6.988,24/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 7.058,82/hari = Rp. 6.352,94/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 7.058,82/hari + Rp. 6.988,24/hari = Rp. 14.047,06/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 882,35/hari + Rp. 2.941,18/hari + Rp.60.000/hari + Rp. 16.000/hari + Rp. 6.352,94/hari = Rp. 86.176,47/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 14.047,06/hari + 86.176,47/hari = Rp. 100.223,53/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 11.405,63/hari + Rp.176.162,48/hari) Rp. 100.223,53/hari = Rp. 187.568,11/hari Rp. 100.223,53/hari = Rp. 87.344,58/hari

107

3. BKPH Bagor petak 2i N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = 55 hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 125 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 125 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 200/jam 6 jam/hari 750 jam/tahun = Rp. 1.200/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 125 hari/tahun Rp. 500.000/tahun = Rp. 666,67/jam 6 jam/hari 750 jam/tahun = Rp. 4.000/hari = Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oli = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = M - R = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta 5 tahun N = Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/125 hari = Rp. 9.600/hari

108

Bunga Modal

(M - R) (N + 1) + R i % = 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % = 2 (5) tahun = Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/125 hari = Rp. 9.504/hari

Biaya pemeliharaan

= 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 9.600/hari = Rp. 8.640/hari

Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 9.600/hari + Rp. 9.504/hari = Rp. 19.104/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 1.200/hari + Rp. 4.000/hari + Rp.60.000/hari + 16.000/hari + Rp. 8.640/hari = Rp. 89.840/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 19.104/hari + 89.840/hari = Rp. 108.944/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 4.368/hari + Rp.185.007,69/hari) Rp. 108.944/hari = Rp. 189.375,69/hari Rp. 108.944/hari = Rp. 85.431,69/hari Rp.

109

4. BKPH Bagor petak 31e N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = 30 hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 100 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 100 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 250/jam 6 jam/hari 600 jam/tahun = Rp. 1.500/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 100 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 833,33/jam 6 jam/hari 600 jam/tahun = Rp. 5.000/hari

Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oly = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = M - R = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta 5 tahun N = Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/100 hari = Rp.12.000/hari

110

Bunga Modal = (M - R) (N + 1) + R i % 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % = 2 (5) tahun = Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/100 hari = Rp. 11.880/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 12.000/hari = Rp. 10.800/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 12.000/hari + Rp. 11.880/hari = Rp. 23.880/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 1.500/hari + Rp. 5.000/hari + Rp.60.000/hari + 16.000/hari + Rp. 10.800/hari = Rp. 93.300/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 23.880/hari + 93.300/hari = Rp. 117.180/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 4.697/hari + Rp.193.333,01/hari) Rp. 117.180/hari = Rp. 198.030,01/hari Rp. 117.180/hari = Rp. 80.850,01/hari Rp.

111

Lampiran 21 Penerimaan bersih operator chainsaw dan helper penebangan rata tanah per Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH)

1. BKPH Tamanan N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = (90 + 6) hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 166 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 166 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 150,60/jam 6 jam/hari 996 jam/tahun = Rp. 903,61/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 166 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 502/jam 6 jam/hari 996 jam/tahun = Rp. 3.012/hari Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oly = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta M-R = 5 tahun N

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/166 hari = Rp. 7.229/hari

112

Bunga Modal

(M - R) (N + 1) + R i % = 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) = + Rp. 3 juta 18 % 2 (5) tahun = Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/166 hari = Rp. 7.157/hari

Biaya pemeliharaan

= 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 7.229/hari = Rp. 6.506,10/hari

Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 7.229/hari + Rp. 7.157/hari = Rp. 14.386/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 903,61/hari + Rp. 3.012/hari + Rp.60.000/hari + 16.000/hari + Rp. 6.506,10/hari = Rp. 86.421,71/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 14.386/hari + 86.421,71/hari = Rp. 100.807,71/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 17.175/hari + Rp. 174.222,31/hari) Rp. 100.807,71/hari = Rp. 191.397,31/hari Rp. 100.807,71/hari = Rp. 90.589,60/hari Rp.

113

2. BKPH Wengkal N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = (100 + 7) hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 177 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 177 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 141,24/jam 6 jam/hari 1.062 jam/tahun = Rp. 847,44/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 177 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 470,81/jam 6 jam/hari 1.062 jam/tahun = Rp. 2.824,86/hari Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oly = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta M-R = 5 tahun N

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/177 hari = Rp. 6.780/hari

114

Bunga Modal

= (M - R) (N + 1) + R i % 2N = (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % 2 (5) tahun

= Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/177 hari = Rp. 6.712/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 6.780/hari = Rp. 6.102/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 6.780/hari + Rp. 6.712/hari = Rp. 13.492/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 847,44/hari + Rp. 2.824,86/hari + Rp.60.000/hari + Rp. 16.000/hari + Rp. 6.102/hari = Rp. 85.774,30/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 13.492/hari + 85.774,30/hari = Rp. 99.266,30/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 22.676,64/hari + Rp. 169.714,20/hari) Rp. 99.266,30/hari = Rp. 192.390,84/hari Rp. 99.266,30/hari = Rp. 93.124,54/hari

115

3. BKPH Bagor petak 2i N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = (55 + 2) hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 127 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 127 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 196,85/jam 6 jam/hari 762 jam/tahun = Rp. 1.181,10/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 127 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 656,17/jam 6 jam/hari 762 jam/tahun = Rp. 3.937,02/hari Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oly = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta M-R = 5 tahun N

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/127 hari = Rp. 9.448,82/hari

116

(M - R) (N + 1) + R i % Bunga Modal = 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % = 2 (5) tahun = Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/127 hari = Rp. 9.354,33/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 9.448,82/hari = Rp. 8.503,94/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 9.448,82/hari + Rp. 9.354,33/hari = Rp. 18.803,15/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 1.181,10/hari + Rp. 3.937,02/hari + Rp.60.000/hari + Rp. 16.000/hari + Rp. 8.503,94/hari = Rp. 89.622,06/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 18.803,15/hari + 89.622,06/hari = Rp. 108.425,21/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 6.231,58/hari + Rp. 183.989,34/hari) Rp. 108.425,21/hari = Rp. 190.220,92/hari Rp. 108.425,21/hari = Rp. 81.795,71/hari

117

4. BKPH Bagor petak 31e N (Masa pakai) alat = 5 tahun M (Investasi alat)= Rp. 9 juta R (Harga Rongsokan) = Rp. 3 juta i = 18 % / tahun Waktu efektif kerja = 6 jam/hari Waktu kerja setahun = Waktu kerja tebangan A2 jati + Waktu kerja tebangan A2 rimba + Waktu kerja tebangan E = (30 + 1) hari/tahun + 10 hari/tahun + 60 hari/tahun = 101 hari/tahun Harga rantai chainsaw = Rp. 150.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 150.000/tahun @ 6 jam/hari 101 hari/tahun = Rp. 150.000/tahun = Rp. 247,52/jam 6 jam/hari 606 jam/tahun = Rp. 1.485,12/hari Harga Bar chainsaw = Rp. 500.000/tahun @ waktu efektif kerja per hari jam operasi selama setahun = Rp. 500.000/tahun @ 6 jam/hari 101 hari/tahun = Rp. 500.000/tahun = Rp. 825,08/jam 6 jam/hari 606 jam/tahun = Rp. 4.950,48/hari Consumsi BBM = 10 liter/hari Rp. 6.000/liter = Rp. 60.000/hari Consumsi Oli = 1 liter/hari Rp. 16.000/liter = Rp. 16.000/hari Penyusutan (D) = Rp. 9 juta - Rp. 3 juta M-R = 5 tahun N

= Rp. 1.200.000/tahun 1 tahun/101 hari = Rp. 11.881,19/hari

118

(M - R) (N + 1) + R i % Bunga Modal = 2N (Rp. 9 juta - Rp. 3 juta) (5 + 1) + Rp. 3 juta 18 % = 2 (5) tahun = Rp. 1.188.000/tahun 1 tahun/101 hari = Rp. 11.762,38/hari Biaya pemeliharaan = 90 % penyusutan = 0.90 Rp. 11.881,19/hari = Rp. 10.693,07/hari Biaya tetap chainsaw = Penyusutan + Bunga modal = Rp. 11.881,19/hari + Rp. 11.762,38/hari = Rp. 23.643,57/hari Biaya variabel = Rantai + Bar + konsumsi BBM + konsumsi oli + pemeliharaan = Rp. 1.485,12/hari + Rp. 4.950,48/hari + Rp.60.000/hari + Rp. 16.000/hari + Rp. 10.693,07/hari = Rp. 93.128,67/hari Biaya mesin = Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 23.643,57/hari + 93.128,67/hari = Rp. 116.772,24/hari Penerimaan bersih operator dan helper = Penerimaan kotor Biaya mesin = (Upah tebangan + upah bikin) Biaya mesin = (Rp. 6.709,68/hari + Rp. 193.923,75/hari) Rp. 116.772,24/hari = Rp. 200.633,43/hari Rp. 116.772,24/hari = Rp. 83.861,19/hari

119

Lampiran 22 Matriks data efisiensi penebangan konvensional Vol.kayu yg dipungut (m3) 0.164 0.207 0.438 0.227 0.363 0.43 0.445 0.564 0.682 0.883 0.917 0.742 0.989 1.35 1.686 1.506 1.753 1.799 2.446 2.654 2.65 1.316 2.177 2.886 2.784 3.4 3.251 3.533 4.922 5.747 52.911 1.7637 Vol.kayu yg seharusnya dpt dimanfaatkan (m3) 0.213 0.269 0.568 0.298 0.478 0.584 0.542 0.707 0.855 1.08 1.106 0.872 1.143 1.589 1.825 1.75 2.008 2.034 2.743 2.961 2.888 1.851 2.527 3.256 3.148 3.886 3.355 3.907 5.516 6.264 60.223 2.007433

No pohon 762 747 1087 1020 671 1026 1136 614 666 1101 772 1099 951 769 779 763 1076 744 688 740 957 658 673 696 735 619 294 676 738 963 Jumlah Ratarata

Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 202 210 211 213 250 260 4399 146.63

Efisiensi (%) 76.99 76.95 77.11 76.17 75.94 73.63 82.10 79.77 79.77 81.76 82.91 85.09 86.53 84.96 92.38 86.06 87.30 88.45 89.17 89.63 91.76 71.10 86.15 88.64 88.44 87.49 96.90 90.43 89.23 91.75 2534.56 87.86

120

Lampiran 23 Matriks data efisiensi penebangan rata tanah Vol.kayu yg dipungut (m3) 0.072 0.221 0.186 0.288 0.438 0.403 0.284 0.453 0.825 0.856 0.814 1.006 1.093 1.005 1.59 1.504 1.807 1.343 1.942 2.107 2.343 2.469 3.102 3.262 3.121 3.572 3.517 3.16 5.145 4.592 52.52 1.75067 Vol.kayu yg seharusnya dpt dimanfaatkan (m3) 0.101 0.235 0.403 0.38 0.585 0.513 0.347 0.576 0.974 0.993 0.973 1.236 1.249 1.181 1.808 1.721 2.103 1.538 2.307 2.326 2.644 2.684 3.322 3.308 3.501 3.922 3.787 3.549 5.623 5.049 58.938 1.9646

No pohon 682 748 934 980 745 695 970 698 754 968 777 923 628 962 667 661 706 778 660 916 737 938 653 753 733 757 915 919 655 734 Jumlah Ratarata

Keliling (cm) 63 70 80 83 84 90 94 95 105 111 115 125 130 135 137 144 155 157 168 170 174 175 195 198 202 210 211 213 250 260 4399 146.6

Efisiensi (%) 71.29 94.04 46.15 75.79 74.87 78.56 81.84 78.65 84.70 86.20 83.66 81.39 87.51 85.10 87.94 87.39 85.93 87.32 84.18 90.59 88.62 91.99 93.38 98.61 89.15 91.08 92.87 89.04 91.50 90.95 2550.29 89.11

121

Lampiran 24 Output prestasi kerja penebangan konvensional


Correlations Diameter (cm) 1 Panjang batang bebas Kelerengan cabang (m) (%) -.496** .041 .005 .829 30 30 30 -.496** 1 -.030 .005 .874 30 30 30 .041 -.030 1 .829 .874 30 .844** .000 30 .890** .000 30 30 -.390* .033 30 -.551** .002 30 30 -.030 .873 30 .098 .605 30 Prestasi kerja penebangan Panjang konvensional banir (m) .844** .890** .000 .000 30 30 -.390* -.551** .033 .002 30 30 -.030 .098 .873 .605 30 1 30 .647** .000 30 30 .647** .000 30 1 30

Diameter (cm)

Kelerengan (%)

Panjang batang bebas cabang (m)

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Panjang banir (m)

Prestasi kerja penebangan konvensional

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

Model Summaryb Change Statistics Model 1 R R Square .919a .844 Adjusted R Square .819 Std. Error of the Estimate 1.12574 R Square Change .844 F Change 33.805 df1 4 df2 25 Sig. F Change .000

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (m), Panjang batang bebas cabang (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan konvensional

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 171.366 31.682 203.048 df 4 25 29 Mean Square 42.841 1.267 F 33.805 Sig. .000a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (m), Panjang batang bebas cabang (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan konvensional

122

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error -.793 1.346 .169 .024 -.115 .079 .047 -.041 .098 .018 Standardized Coefficients Beta 1.108 -.133 .038 -.339

Model 1

(Constant) Diameter (cm) Kelerengan (%) Panjang batang bebas cabang (m) Panjang banir (m)

t -.589 7.038 -1.455 .481 -2.279

Sig. .561 .000 .158 .635 .031

a. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan konvensional

123

Lampiran 25 Output prestasi kerja penebangan rata tanah


Correlations Diameter (cm) 1 30 -.154 .417 30 .130 .494 30 .874** .000 30 .870** .000 30 Kelerengan (%) -.154 .417 30 1 30 .145 .445 30 -.293 .116 30 -.017 .931 30 Panjang batang bebas cabang (m) .130 .494 30 .145 .445 30 1 Prestasi kerja Panjang penebangan banir (m) rata tanah .874** .870** .000 .000 30 30 -.293 -.017 .116 .931 30 30 .280 .270 .134 .149 30 1 30 .672** .000 30 30 .672** .000 30 1 30

Diameter (cm)

Kelerengan (%)

Panjang batang bebas cabang (m)

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

30 .280 .134 30 .270 .149 30

Panjang banir (m)

Prestasi kerja penebangan rata tanah

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Model Summaryb Change Statistics Model 1 R .920a R Square .847 Adjusted R Square .823 Std. Error of the Estimate .50371 R Square Change .847 F Change 34.685 df1 4 df2 25 Sig. F Change .000

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (m), Panjang batang bebas cabang (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan rata tanah

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 35.201 6.343 41.544 df 4 25 29 Mean Square 8.800 .254 F 34.685 Sig. .000a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (m), Panjang batang bebas cabang (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan rata tanah

124

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error -1.918 .490 .092 .012 -.007 .038 .149 -2.183 .051 .722 Standardized Coefficients Beta 1.335 -.017 .260 -.573

Model 1

(Constant) Diameter (cm) Kelerengan (%) Panjang batang bebas cabang (m) Panjang banir (m)

t -3.913 7.658 -.188 2.929 -3.026

Sig. .001 .000 .852 .007 .006

a. Dependent Variable: Prestasi kerja penebangan rata tanah

125

Lampiran 26 Output efisiensi penebangan konvensional

Correlations Diameter (cm) 1 Kelerengan (%) -.496** .005 30 30 -.496** 1 .005 30 30 .041 -.030 .829 .874 30 30 .844** -.390* .000 .033 30 30 .725** -.391* .000 .032 30 30 Efisiensi penebangan Panjang konvensional banir (cm) .844** .725** .000 .000 30 30 -.390* -.391* .033 .032 30 30 -.030 -.045 .873 .813 30 30 1 .446* .014 30 30 .446* 1 .014 30 30

Diameter (cm)

Kelerengan (%)

Tbc (m)

Panjang banir (cm)

Efisiensi penebangan konvensional

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Tbc (m) .041 .829 30 -.030 .874 30 1 30 -.030 .873 30 -.045 .813 30

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

Model Summaryb Change Statistics Model 1 R .797a R Square .636 Adjusted R Square .578 Std. Error of the Estimate 4.12942 R Square Change .636 F Change 10.912 df1 4 df2 25 Sig. F Change .000

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (m), Tbc (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Efisiensi penebangan konvensional

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 744.297 426.303 1170.600 df 4 25 29 Mean Square 186.074 17.052 F 10.912 Sig. .000a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (cm), Tbc (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Efisiensi penebangan konvensional

126

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error 70.901 4.936 .451 .088 -.043 .290 -.338 .359 -.174 .065 Standardized Coefficients Beta 1.228 -.021 -.115 -.602

Model 1

(Constant) Diameter (cm) Kelerengan (%) Tbc (m) Panjang banir (cm)

t 14.365 5.104 -.150 -.941 -2.653

Sig. .000 .000 .882 .356 .014

a. Dependent Variable: Efisiensi penebangan konvensional

127

Lampiran 27 Output efisiensi penebangan rata tanah


Correlations Diameter (cm) 1 30 -.154 .417 30 .130 .494 30 .874** .000 30 .623** .000 30 Kelerengan (%) -.154 .417 30 1 30 .145 .445 30 -.293 .116 30 -.084 .660 30 Efisiensi penebangan Panjang rata tanah banir (cm) .874** .623** .000 .000 30 30 -.293 -.084 .116 .660 30 30 .280 .255 .134 .175 30 30 1 .518** .003 30 30 .518** 1 .003 30 30

Diameter (cm)

Kelerengan (%)

Tbc (m)

Panjang banir (cm)

Efisiensi penebangan rata tanah

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Tbc (m) .130 .494 30 .145 .445 30 1 30 .280 .134 30 .255 .175 30

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Model Summaryb Change Statistics Model 1 R .664a R Square .440 Adjusted R Square .351 Std. Error of the Estimate 7.71785 R Square Change .440 F Change 4.918 df1 4 df2 25 Sig. F Change .005

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (cm), Tbc (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Efisiensi penebangan rata tanah

ANOVAb Model 1 Sum of Squares 1171.811 1489.129 2660.940 df 4 25 29 Mean Square 292.953 59.565 F 4.918 Sig. .005a

Regression Residual Total

a. Predictors: (Constant), Panjang banir (cm), Tbc (m), Kelerengan (%), Diameter (cm) b. Dependent Variable: Efisiensi penebangan rata tanah

128

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error 61.564 7.510 .489 .185 -.296 .579 1.150 .780 -.107 .111 Standardized Coefficients Beta .883 -.087 .251 -.350

Model 1

(Constant) Diameter (cm) Kelerengan (%) Tbc (m) Panjang banir (cm)

t 8.197 2.647 -.511 1.476 -.965

Sig. .000 .014 .614 .153 .344

a. Dependent Variable: Efisiensi penebangan rata tanah