You are on page 1of 9

DAMPAK PSIKOLOGI PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA

Oleh Agus nurhuda E-mail : agushuda444@yahoo.com

ABSTRAK

minum

minuman

keras

sebagai

perilaku

menyimpang remaja merupakan gambaran kepribadian remaja yang memiliki berbagai permasalahan. Banyak faktor penyebab penggunaan minuman keras dikalangan remaja. Adanya berbagai tahap-tahap remaja menjadi ketergantungan alkohol. Minuman keras juga akan memberikan damapk buruk pada psikologi remaja. Dapat dilakukan upaya dalam pencegahan terhadap bahaya minuman keras pada remaja. Pencegahan penggunaan minum minuman keras diperlukan peran dari berbagai pihak peran orang tua, lembaga pendidikan,

masyarakat, dan pihak berwajib sangat dibutuhkan kerjasamnya.

Kata kunci : psikologi remaja, penyebab penggunaan minuman keras, ketergantungan alkohol, dampak psikolgi penggunaan minuman keras, upaya pencegahan

Banyak permasalahan yang terjadi pada masa remaja, salah satunya penggunaan minuman keras di kalangan remaja. Kebiasaan minum minuman keras di kalangan remaja merupakan fenomena yang sering terjadi di Indonesia. Remaja merupakan masa transisi atau peralihan dari masa anak-anak ke masa dewasa (Willis Sofyan, 2005: 43). Berbagai karakteristik remaja dan permasalahnya dapat memicu banyak remaja dalam penggunaan minuman keras. Banyak faktor yang menyebab-kan mereka sering menghabiskan waktu luangnya dengan minum minuman keras. Faktor-faktor seperti ketidak stabilan dalam kehidupan sosial, krisis ekonomi, per-

ceraian orang tua, sikap, dan perlakuan orang tua dapat mempengaruhi psikologi pada remaja. Permasalahan dan krisis yang terjadi pada masa remaja ini menjadikan banyak ahli dalam bidang psikologi perkembangan menyebutnya sebagai masa krisis. Banyak teori-teori psikologi yang menggali lebih dalam pemecahan terhadap permasalahan remaja sesuai psikologi remaja. Seluruh masa depan individu sangat tergantung pada penyelesaian krisis pada masa ini. Semakin banyaknya remaja yang minum minuman keras apabila dibiarkan tentunya akan menghambat keperibadian seseorang dan yang lebih jauh lagi menghambat perkembangan bangsa Indonesia. Penyalahgunaan minuman keras saat ini merupakan permasalahan yang cukup berkembang di dunia remaja dan menunjukkan kecenderungan yang meningkat dari tahun ke tahun, yang akibatnya dirasakan dalam bentuk kenakalan-kenakalan, perkelahian, munculnya geng-geng remaja, perbuatan asusila, dan maraknya premanisme pada kalangan remaja. Kalangan remaja merupakan generasi penerus bangsa dan aset bangsa yang akan melanjutkan dan mengisi pembangunan bangsa Indonesia. Minum minuman keras sebagai perilaku menyimpang merupakan gambaran dari kepribadian remaja yang memiliki berbagai permasalahan. Minum minuman keras juga akan memberi dampak buruk pada psikologi remaja. Berbagai dampak buruk dalam penggunaan minuman keras dan pentingnya perkembangan pada masa remaja, sehingga sangat perlu diketahui penyebab dan pemecahan masalah dalam penggunaan minuman keras di kalangan remaja.

PEMBAHASAN A. Faktor-Faktor Penyebab Penggunaan Minuman Keras Pada Remaja. 1. Pengertian Remaja Remaja merupakan masa transisi atau peralihan dari masa anak-anak ke masa dewasa. Remaja bukan anak-anak lagi, akan tetapi belum mampu memegang tanggung jawab seperti orang dewasa. Karena itu pada masa remaja ini terdapat kegoncangan pada individu remaja. Tingkah laku remaja labil dan tidak mampu menyesuaikan diri secara baik terhadap lingkungannya (Willis Sofyan,2005:43). 2. Pengertian Minuman Keras Minuman keras memang identik dengan minuman yang mengandug alcohol. Alcohol merupakan senyawa yang berbahaya bagi tubuh manusia jika dikonsumsi. Jadi, dengan kata lain minuman keras adalah alkohol. Minuman keras juga mengandung zat etanol, zak psikoaktif yang akan menyebabkan hilangnya kesadaran seseorang. Minuman beralcohol juga termasuk dalam minuman yang mengandung zat narkotika, tidak peduli berapapun kandungn alcohol di dalamnya (http://blogkesehatan.net/pengertian-minuman-kerasberalkohol/). 3. Faktor faktor yang menyebabkan remaja menggunakan minuman keras Remaja sangat mudah untuk terjerumus dalam penggunaan minuman keras. Faktor-faktor yang menyebabkan remaja menggunakan minuman keras pada umunya, yaitu faktor ingin menyelesaikan masalah dan faktor lingkungannya : a) Faktor Ingin Menyelesaikan Masalah Ramaja sebagai manusia akan mempunyai berbagai kebutuhan yang menuntut untuk dipenuhi. Kebutuhan-kebutuhan remaja amat menentukan terhadap motif yang melatar belakangi tingkah laku remaja (Willis Sofyan, 2005:43-44). Jika kebutuhan-kebutuhan yang harus dipenuhi remaja tersebut tidak dapat tercapai maka akan memunculkan berbagai problem pada remaja dan akan memicu perilaku-perilaku menyimpang, salah satunya perilaku minum minuman keras.

Problem yang dialami remaja ini merupakan salah satu faktor penyebab remaja menggunakan minuman keras. Problem remaja, seperti problem di dalam keluarga, problem di sekolah, problem penyesuaian diri di masyarakat, problem ekonomi, problem pendidikan, problem mengisi waktu luang,dan problem agama sangat berperan dalam penggunaan minuman keras pada remaja.Para remaja disini menganggap bahwa minuman keras bukan suatu hal yang merugikan dan terlihat dari gejala untuk meniru budaya barat. Negara negara Barat yang sudah menjadilkan minuman keras sebagai minuman budaya, artinya setiap orang dewasa boleh meminumnya, misalnya di pesta dan terutama jika mengalami masalah pribadi yang sedang dialaminya maka mereka lari kepada minuman keras (Willis Sofyan, 2005:158). Hal itu adalah hasil tontonan di TV dimana jika orang barat mengalami masalah pribadi maka lari ke minuman keras, dengan banyak minum lalu mereka mabuk, maka kesusahannya akan hilang untuk sementara dan akibatnya menjadi kecanduan alkohol (Willis Sofyan, 2005:159). b) Faktor Lingkungannya Motif ingin tahu, bahwa remaja selalu mempunya sifat selalu ingi tahu segala sesuatu yang belum atau kurang diketahui dampak negatifnya. Misalnya saja ingin tahu bagaimanakah rasanya minuman keras. Remaja yang awalnya mencoba-coba kemudian menjadi kebiasaan. Adanya ajakan atau tawaran dari teman serta banyaknya film dan sarana hiburan yang memberikan contoh model pergaulan moderen. Kesempatan, karena kesibukan orang tua maupun keluarga dengan kegiatannya masing-masing, yaitu kurangnya perhatian dari keluarga atau kuarangnya kasih sayang dari orang tua sehingga membuat mental seorang anak menjadi frustasi dan susah diatur. Kurang kasih sayang dan sebagainya maka dalam kesempatan tersebut kalangan remaja berupanya mencari pelarian dengan cara minum minuman keras.Sarana dan prasarana, sebagai ungkapan rasa kasih sayang terhadap anak-anaknya terkadang orang tua memberikan fasilitas dan uang yang berlebihan. Namun hal tersebut di-

salahgunakan untuk memuaskan segala keinginan dirinya antara lain berawal dari minum minuman keras. Apabila remaja telah menjadi terbiasa minum minuman keras dan karena mudah mendapatkannya, maka remaja akan memakainya sendiri sehingga tanpa disadari lama-kelamaan akan ketagihan. Penggunaan minuman keras di kalangan remaja umumnya karena minuman keras tersebut menjanjikan sesuatu yang menjadi rasa kenikmatan, kenyamanan dan kesenangan dan ketenangan. walaupun hal itu dirasakan secara semu.

B. Tahap-Tahap Perkembangan Remaja Menjadi Ketergantungan Alkohol Tahap pertama, remaja minum minuman keras atau minum minuman beralkohol sebagai pelarian. Minum alkohol digunakan untuk melarikan diri dari kenyataan atau masalah yang dialaminya. Alkohol digunakan remaja untuk membantu melarikan diri dari tekanan, ketakutan dan kekhawatiran. Remaja yang sudah menghadapi tahap awal kecanduan alkohol telah terbiasa terhadap minum minuman beralkohol, dan mungkin tidak muncul mabuk. Remaja yang sudah mengalami kecanduan alkohol pada tahap yang sangat awal biasanya menunjukan dengan sangat suka meneguk minuman alkohol, menyelinapkan minuman alkohol, dan penolakan untuk mendiskusikan minuman alkohol. Tahap kedua, minum minuman alkohol menjadi suatu kebutuhan. Remaja akan didorong untuk minum oleh keinginan batin yang tak tertahankan. Pada tahap ini remaja pecandu mungkin memiliki perasaan untuk tidak ingin minum alkohol, tetapi dia akan selalu minum kembali. Remaja akan berpikir minum minuman alkohol supaya mengurangi masalahnya. Keinginan yang kuat untuk minum mulai membuat remaja tergantung pada alkohol. Pada tahap ini remaja mungkin akan menampilkan perilaku yang agresif. Tahap ketiga, minum tanpa kendali. Pada dua tahap diawal, walaupun sering minum tetapi masih dapat mempertahankan kontrol, namun pada tahap ketiga ini pecandu tidak lagi mempunyai kuasa atas kebutuhan alkohol. Tahap ini merupakan tahap yang paling mudah untuk dikenali oleh teman ataupun keluarga. Semua kegiatannya mulai terbengkalai dan mulai bermasalah dengan hukum.

Tahap keempat, minum karena ketergantungan. Hari-harinya selalu dimulai dengan minum minum alkohol dan menunjukan sikap agresif. Tanda-tanda fisik mulai terlihat pada tahap ini, seperti kerusakan otak, penilaian yang rendah, kehilangan memori dan gangguan konsentrasi. Remaja yang dalam tahap ini memiliki risiko yang sangat tinggi untuk penyakit hati, jantung, kanker mulut atau kerongkongan yang sangat berpengarung pada perkembangannya dan prestasi akademiknya (http://id.prmob.net/alkoholisme/minum/minuman-beralkohol2792319.html).

C. Dampak Psikologi Penggunaan Minum Minuman Keras Dampak psikologi mengkonsumsi minum minuman keras diantaranya dengan hilangnya kesadaran diri sehingga sulit mengendalikan pikiran, perasaan dan tindakan. Juga timbulnya perilaku agresif, destruktif, apatis, rasa takut, dan tidak bertanggung jawab, serta emosi yang tidak stabil, dan intelektual yang semain hari semakin berkurang. Seseorang yang mengkonsumsi alkohol juga akan kehilangan kemampuan mengambil keputusan. Selain itu, alkohol juga menimbulkan perilaku kurang menghargai orang lain bahkan tidak hormat terhadap orang lain, serta kehilangan kemampuan untuk membedakan hal yang baik dan buruk. Pikirannya juga tidak bisa berjalan dengan baik dan cara bicaranya tidak jelas. Dampak psikologis lainnya, para peminum alkohol juga akan kehilangan kemampuan untuk membedakan alam nyata dan alam bawah sadar. Hal ini disebabkan alkohol bersifat halusinogen. Alkohol juga mempengaruhi kewarasan pikiran manusia. Saat di bawah pengaruh alkohol seseorang akan bertindak tanpa akal sehat. Banyak tindakan tidak baik seperti perkosaan terjadi saat berada di bawah pengaruh alkohol. Selain itu hilangnya kewarasan ini membuat orang akan bertindak bodoh, bahkan sampai menghabisi nyawanya sendiri.Dampak paling merugikan bagi pengguna alkohol adalah kematian. Dampaknya tak hanya untuk diri kita sendiri, tetapi juga orang lain. Banyak kejadian kriminal yang terjadi seperti pembunuhan, pemerkosaan, perkelahian terjadi saat berada di bawah pengaruh alkohol. Banyak kecelakaan mobil terjadi karena pengendara berada di bawah pengaruh alkohol. Selian itu alkohol juga membuat orang lain menjauhi kita. Di Negara-negara timur seperti Indonesia yang

pendidikan moralnya masih tinggi, masyarakat akan menghukum pengguna dengan cara mengasingkannya dari kehidupan bermasyarakat (http://rampobanua.blogspot.com/2012/09/dampak-psikologis-mengkonsumsialkohol.html). Mengkonsumsi dalam jumlah kecil tampaknya tidak mempengaruhi kinerja mental, tetapi minum dalam jumlah besar secara jarang pun dapat merusak pikiran-pikiran asbtrak di kemudian hari. Dengan kata lain, minum minuman keras dalam jumlah besar di malam minggu lebih potensial mengakibatkan kerusakan dibandingkan minum sedikit setiap hari (carole wade & carol tavris:183).

D. Upaya Pencegahan Bahaya Minuman Keras Pada Remaja Dalam mencegah penggunaan minum minuman keras pada remaja sangat dibutuhkan peran dari berbagai pihak, dari peran orang tua, peran sekolah, peran masyarakat, peran aparat penegak hukum. a) Peran Orang Tua Orang tua harus mencipatakan kehidupan rumah tangga atau keluarga menjadi kehidupan yang beragama sehingga menuntun anak menjadi anak yang bertaqwa dan bermoral. Orang tua juga harus dapat menciptakan keluarga yang harmonis sehingga anak menjadi nyaman dan merasa senang dirumah. Orang tua juga harus dapat memberikan kasih sayang secara wajar kepda anak, tidak kurang atau lebih. Orang juga harus memberikan perhatian yang memadai kepada anak. Memberikan pengawasan secara wajar terhadap pergaulan anak remaja di lingkungan masyarakat. b) Peran Sekolah Peran sekolah tidak kalah pentingnya dengan upaya pencegahan di keluarga. Hal ini disebabkan karena sekolah merupakan tempat pendidikan yang kedua setelah keluarga. Guru sebagai pendidik hendaknya memahami aspek-aspek psikis murid sehingga memudahkan guru dalam memberikan bantuan kepada murid-muridnya. Sekolah harus mengitensifkan pelajaran agama atau acara keagamaan agar siswa dapat memenuhi kebutuhan religinya. Mengintensifkan bimbingan dan konseling di sekolah. Konselor bisa mem-

bantu siswa secara langsung maupun dengan berkolaborasi dengan orang tua dan guru wali kelas. Guru harus memiliki tingkah laku yang baik dan bermoral karena merupakan tokoh panutan dari siswa. c) Peran Masyarakat Masyarakat merupakan pendidikan ketiga setelah rumah dan sekolah. Ketiga lingkungan ini haruslah mempunyai keselarasan agar dapat mengarahkan anak menjadi anak yang memiliki moral, pengetahuan, dan berbudi. Tokoh masyarakat atau organisasi sosial sedapat mungkin merangkul pemuda remaja masuk ke dalam organisasinya untuk di arahkan kegiatan- kegiatan positif. Ajaklah ara remaja atau pemuda untuk turut berperan serta dalam aksiaksi sosial dalam kemasyarakatan. Tingkatkan kegiatan ceramah agama bagi remaja atau pemuda di lingkungan. d) Peran Aparat Penegak Hukum Peran Aparat Penegak Hukum atau Kepolisian secara berkesinambungan berkunjung ke sekolah untuk memberikan penyuluhan, penerangan dan akibat penyalahgunaan minuman keras dan narkoba. Mengadakan razia-razia ke tempat-tempat penjualan miras untuk mengetahui apakah di dalam tas pelajar terdapat. PENUTUP Simpulan Penggunaan minum minuman keras pada remaja yang cenderung mengalami peningkatan. Masa remaja yang merupakan masa peralihan dari masa kanakkanak ke masa dewasa sangatlah penting untuk diperhatikan, masa depan individu sangat ter-gantung pada penyelesaian krisis pada masa ini. Penggunaan minum minuman keras yang cenderung memberikan dampak buruk kepada remaja sangatlah perlu diberikan perhatian yang lebih dari berbagai pihak, agar remaja dampat berkembang lebih optimal. Pencegahan penggunaan minum minuman keras diperlukan peran dari berbagai pihak, peran orang tua, lembaga-lembaga pendidikan, masyarakat, dan pihak yang berwajib sangat diperlukan kerjasamanya agar pencegahan yang dilakukan dapat terlaksana dengan maksimal.

DAFTAR PUSTAKA

_______2012. Alkoholisme Tahapan, (Online), http://id.prmob.net/alkoholisme/minum/minuman-beralkohol2792319.html, diakses tanggal 18 April 2013

_______2012. Dampak Psikologis Mengkonsumsi Alkohol, (Online), http://rampobanua.blogspot.com/2012/09/dampak-psikologismengkonsumsi-alkohol.html, diakses tanggal 18 April 2013

Willis, Sofyan S. 2005. Remaja dan Masalahnya. Bandung: ALFABETA

Wade, Calore. & Tavris, Carol. 2008. Psikologi (9 Ed). Erlangga

________2013. Pengertian minuman keras berakohol, (Online), http://blogkesehatan.net/pengertian-minuman-keras-beralkohol/, diakses 18 april 2013