You are on page 1of 3

Mesin Simulasi Ledakan Alam Semesta 

Para ilmuwan mengembangkan percobaan "Proton Saling 
Bertumbukan" yang paling besar. Simulasi seperti Big Bang (ledakan 
besar) alam semesta dari Large Hardron Collider (LHC) berada 
dalam sebuah terowongan di bawah tanah pada kedalaman 100 
meter. 
Para ilmuwan ingin membuktikan kebenaran teori Big Bang alam semesta. Pada saat yang sama juga 
mempunyai harapan memperluas pemahaman tentang asal usul alam semesta, namun ada juga yang 
khawatir percobaan ini bisa berdampak buruk dengan terciptanya lubang hitam atau black hole kecil, 
yang akan menyebabkan Bumi ditelan oleh lubang hitam. 
Mesin akselerator partikel yang paling besar di dunia "Large Hardron Collider" dari Badan Riset Nuklir 
Eropa (CERN) secara resmi dioperasikan pada 9 September 2008. Mereka mengadakan percobaan: 
partikel atom dipercepat hingga mendekati kecepatan cahaya dan dibuat saling bertumbukan, simulasi itu 
dibuat ibarat bentuk awal terciptanya alam semesta seperti yang di perkiraan dalam teori Big Bang. 
Proyek LHC ini didukung oleh 5000 ilmuwan, insinyur dan tenaga ahli yang berasal dari 30 negara lebih, 
investasinya mencapai 3.76 miliar Euro atau USD 5,8 miliar (sekitar Rp 53,3 triliun), persiapan 
pembangunan mesin simulasi itu sudah berlangsung hampir mendekati 20 tahun. 
Tumbukan Proton 

Pada waktu setempat tanggal 10 September jam 9 :30 menit siang , mesin LHC yang terletak 100 m di 
bawah tanah, di bawah pusat Badan Riset Nuklir Eropa (CERN) dan lokasinya berada di antara 
perbatasan Swiss dan Perancis telah dioperasikan. Dua berkas sinar proton dibuat saling bertumbukan di 
dalam sebuah terowongan berbentuk lingkaran yang suhunya didinginkan hingga minus 271 derajat di 
bawah nol. 
Para ilmuwan menembakkan berkas sinar proton yang pertama di dalam LHC dengan panjang kelilingnya 
27 km, setelah itu ilmuwan meneliti kekuatan pengendalian magnet superkonduksi yang paling besar di 
dunia. LHC akan mengakselerasi berkas sinar proton dengan kecepatan 11.000 putaran per detik 
mendekati kecepatan cahaya. Bagitu pancaran berkas sinar proton dengan berlawanan arah jarum jam 
berhasil, ilmuwan segera memancarkan proton dengan putaran searah jarum jam. 
Sesudah itu, kedua proton yang gerakannya berlawanan arah dibuat saling bertumbukan, hancur dan 
memancarkan energi. Para ahli memperhitungkan, sesaat setelah tumbukan, suhunya akan naik 
mencapai satu miliar derajat Celsius, yang kurang lebih 100.000 kali lipat panas suhu inti Matahari, dan 
energi tumbukannya mencapai 14 milliar elektron Volt. Dalam terowongan dibangun 4 titik lokasi 
tumbukan dan dilengkapi dengan alat detektor yang dapat menangkap dan mendeteksi bangkai proton 
yang hancur. 
Prof. Xiong Yi dari Fakultas Fisika Universitas Taiwan mengatakan, "Dulu, fisikawan mengakumulasi 
banyak sekali teori perhitungan dan data uji coba, berpikir semaksimal mungkin melukiskan partikel dasar 
alam semesta, berserta peran interaktif di antara partikel yang disebut sebagai model standar fisika 
partikel. Tetapi model standar hanya mampu menjelaskan 4�enomena alam semesta. Masih ada banyak 
sekali misteri menunggu ilmuwan untuk menyelidikinya." 
Lubang Hitam Dikhawatirkan 

Walaupun kebanyakan ilmuwan percaya uji coba tumbukan bisa membantu menyingkap tabir misteri 
alam semesta, namun juga ada ilmuwan yang merasa cemas. Mereka memperkirakan tumbukan atom 
kali ini akan menciptanya lubang hitam yang mungkin bisa menelan Bumi; atau tercipta sejenis "partikel 
aneh", mungkin Bumi akan berubah menjadi segumpal "zat materi aneh". 
Bahkan ada juga ilmuwan yang menganut "teori kecurigaan", menentang uji coba dan memimpin 
sekelompok masyarakat Eropa, mereka pada tanggal 29 Agustus mengajukan tuntutan hukum ke 
Lembaga Hukum Hawaii Amerika Serikat dan Lembaga Hukum Hak Asasi Manusia Eropa, memohon 
agar aktivitas kegiatan ini bisa dihentikan. 
Lima fisikawan melakukan penyelidikan ulang atas permintaan CERN. Dalam pengakuan laporan 
perhitungan keaman yang paling baru dikemukakan, memang ada kemungkinan mesin LHC akan 
menciptakan black hole (lubang hitam), tetapi dikarenakan kurangnya dukungan energi yang terus 
menerus yang bertambah kuat atau bertahan lama, hingga walaupun black hole benar­benar tercipta, itu 
juga hanya termasuk skala mikro, dan juga akan segera sirna. 
Profesor Bob Hsiung menyarankan untuk menghilangkan segala keraguan. Menurutnya, masa 
temperatur tinggi ini sangat singkat, lebih kecil dari nano detik, yaitu lebih kecil dari 0.000000001 detik (1/ 
1 milyar detik), adalah tidak membahayakan. 
Selalu terjadi tumbukan 

Dalam laporan khusus, wakil editor majalah "New Scientist" melaporkan: "Coba hitung sekejab berapa 
jumlah pancaran sinar dari 100 miliar bintang­bintang yang menutupi galaksi berserta 100 sistem tata 
surya dalam alam semesta yang dapat dilihat, anda bisa menemukan, alam semesta telah menciptakan 
kurang lebih 1.031 buah mesin raksasa Big Bang . Atau juga bisa dikatakan, setiap detik ada 10 triliun 
mesin LHC besar sedang beroperasi. Dan kita masih hidup dengan aman­aman saja." 
Para ilmuwan berharap uji coba LHC dapat mensimulasi terciptanya keadaan pertama partikel ledakan 
Big Bang. Partikel ini merupakan batu dasar ilmu fisika pada zaman itu, dikenal sebagai pemberi massa 
semua partikel. Ilmuwan berpendapat sekejap setelah Big Bang, partikel yang ada semuanya tidak ada 
massa, setelah temperatur agak turun, Higgs Boson menyusup ke dalam partikel, ini membuat partikel 
berubah menjadi partikel bermassa (berat). Sebagian ilmuwan percaya, sebuah ledakan Big Bang pada 
lebih dari 10 milyar tahun lalu , telah menciptakan alam semesta. Tetapi juga sebagian ilmuwan yang 
masih ragu­ragu terhadap teori ledakan Big Bang. 
Sejak awal pada puluhan tahun lalu para ilmuwan sudah mulai mengadakan uji coba tumbukan partikel 
subatom. Mengikuti kekuatan mesin LHC yang makin lama makin besar. Sebelum penemuan, ada 
anggapan bahwa unit paling kecil yang membentuk atom adalah proton dan neutron, namun masih ada 
partikel yang lebih mikro lagi yaitu quark dan gluon. CERN berharap dalam ruang laboratorium bisa 
terwujud kondisi sekejab setelah Big Bang dalam alam semesta, sehingga lebih memahami tingkat 
dimensi tersembunyinya ruang dan waktu dari "materi gelap" dan antimateri. 
Agar orang­orang lebih mudah memahami teori percobaan ini, ilmuwan mempergunakan gambar 
karikatur menjelaskan makna konsep yang saling berhubungan dengan kata­kata yang lebih mudah 
dimengerti. Tokoh karikatur Calos berkata kepada Alice: "Melalui tumbukan dua nukleon kami 
menciptakan miniatur Big Bang alam semesta. Bisa memancarkan energi yang maha dahsyat dan dapat 
melepaskan quart dan gluon yang terbelenggu di dalam nukleon dalam jumlah yang besar. 
Quark dan gluon kemudian akan membentuk kondisi seperti "sup kental", kita sebut quark dan gluon 
bercerai berai. "Semangkok sup" ini segera menjadi dingin, quark dan gluon menggumpal jadi satu, 
membentuk bahan dasar pembentukan proton dan neutron. Percobaan ini akan membantu ilmuwan 
mencari mata rantai yang hilang dalam sebuah teori, atau mempercepat melahirkan teori baru tentang 
terbentuknya materi. 
Sumber : Erabaru
    (8 November 2008)