You are on page 1of 15

ANALISA GEOSTATISTIK TERHADAP CADANGAN EMAS DI PT.

NEWMONT PASIFIC NUSANTARA NUSA TENGGARA BARAT

PROPOSAL TUGAS AKHIR

OLEH : MOHAMMAD ISHAK 97.087/TA

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN: YOGYAKARTA 2001

ANALISA GEOSTATISTIK TERHADAP CADANGAN EMAS DI PT. NEWMONT PASIFIC NUSANTARA NUSA TENGGARA BARAT

PROPOSAL TUGAS AKHIR

OLEH : MOHAMMAD ISHAK 97.087/TA

Mengetahui, Dosen Wali

Menyetujui, Pembimbing I

(Ir. Hasywir Thaib Siri, M.Sc)

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN: YOGYAKARTA 2001

A. JUDUL ANALISIS GEOSTATISTIK TERHADAP CADANGAN EMAS DI PT. NEWMONT PASIFIC NUSANTARA, NUSA TENGGARA BARAT

B. LATAR BELAKANG PEMILIHAN JUDUL Geostatistik merupakan suatu metode penafsiran kadar bijih yang akurat, sehingga metode tersebut menjadi popular di industri pertambangan. Metode geostatistik untuk estimasi cadangan mempunyai beberapakeunggulan dibandingkan dengan metode konvensional. Analisis geostatistik yang berbasis pada peubah terregional ini, menyatakan adanya hubungan spasial setiap variable yang dikaji. Secara analisis geostatistik pula dapat diketahui kecenderungan penyebaran suatu endapan melalui fungsi structural yang dicerminkan melalui semivariogramnya. Oleh karena itu melalui semivariogram dapat dipandu arah kegiatan eksplorasi selanjutny. Dengan geostatistik memungkinkan untuk mencari nilai kesalahan (varian estimasi).

C. TUJUAN PENELITIAN Tujuan dari ini adalah : 1. Mengetahui penyebaran komponen-komponen di dalam urat emas. 2. Mengevaluasi serta memberikan panduan dimensi dan arah yang sesuai untuk kegiatan eksplorasi. 3. Menaksir cadangan urat emas secara geostatistik. Dengan analisis geostatistik yang diterapkan pada urat emas ini, diharapkan memperoleh pemahaman yang lebih baik terhadap urat emas. Penaksiran kadar dalam metode geostatistik yang menggambarkan teknik krigging diharapkan dapat

memberikan gambaran penyebaran kekayaan blok yang lebih jelas sehingga dalam perencanaan kemajuan batas endapan bias ditentukan dengan baik serta disesuaikan dengan mutu cadangan (batas kadar) dan produk yang diharapkan.

D. PERUMUSAN MASALAH Kegiatan eksplorasi PT. NEWMONT PASIFIC NUSANTARA bertujuan untuk mengetahui letak, penyebaran, jumlah dan kadar bijih emas serta faktor-faktor lain yang diperkirakan akan berpengaruh pada pekerjaan penambangan. Namun hal ini dilakukan tanpa homogenitas atau keseragaman distribusi suatu peubah teregional serta arah kecenderungan penyebaran masing-masing komponen yang terkandung di dalam emas. Penaksiran cadangan yang dilakukan pada saat ini adalah metode poligon yang untuk setiap bloknya ketebalan dan kadarnya terwakili oleh titik-titik lubar bor yang terdekat. Luas daerah pengaruh tiap lubang bor dihitung dengan membagi jarak antara lubang bor sampling yang berdekatan menjadi dua sama besar, selanjunya dari titik bagi tersebut ditarik garis tegak lurus. Beberapa garis ini akan saling berpotongan,dan akan merupakan batas-batas daerah pengaruh di sekeliling suatu titik contoh sehingga di setiap blok, ketebalan dan kadarnya terwakili dari ketebalan dan kadar titik contoh yang berada di dalamnya. Hal ini merupakan kelemahan dari metode poligon karena satu titik saja tidak dapat langsung dikatakan terwakili untuk ukuran blok tertentu. Masalah pada estimasi cadangan local adalah untuk menentukan penaksir terbaik dari nilai rata-rata suatu variable terregional diseluruh blok (domain) yang terbatas. Blok yang akan diestimasi memiliki dimensi blok yang lebih kecil dibandingkan dengan zone (dimensi) stationaritas semu dari endapan.

Keberhasilan penaksir cadangan dengan geostatistik dapat dilihat dari nilai varian estimasinya, semakin kecil nilai varian estimasi maka akan semakin mendekati dengan jumlah sebenarnya.

E. PENYELESAIAN MASALAH 1. Dasar Teori Geostatistik menerima suatu konsep bahwa setiap titik di dalam bahwa setiap titik di dalam endapan mewakili suatu contoh dari distribusi tertentu di dalam ruang, tetapi distribusi titik-titik lain mungkin berbeda dengan titik-titik lainya di dalam suatu endapan, baik mean dan variannya. Geostatistik mengasumsikan bahwa distribusi dari perbedaan kadar antara dua titik contoh adalah sama untuk seluruh endapan, perbedaan kadar ini tergantung pada jarak dan orientasi titik-titik contoh. Dengan kata lain perbedaan kadar dalam endapan harus konsisten. Asumsi ini dikatakan sebagai hipotesis intrinsic dan quostationary. Geostatistik merupakan studi statistik mengenai fenomena alam, yang di dalamnya digunakan istilah variabel terregional untuk menjelaskan variabel yang mempunyai suatu distribusi ruang dan sifat fenomena tertentu. a). Konsep Peubah terregional Peubah terregional adalah suatu fungsi ruang numeric yang bervariasi dari suatu tempat ke tempat lainnya dengan kontinuitas semu, tetapi variansi ini tidak dapat terwakili secara umum oleh suatu fungsi yang dapat dikerjakan biasa. b). Variografi Untuk mempelajari perubahan nilai dalam ruang caranya adalah membandingkan nilai-nilai yang diambil secara simultan pada suatu titik.

Fungsi semivariogram didefinisikan sebagai varian dari increment [Z(x) Z(x+h)] dan dituliskan sebagai ;

[ Z ( xi ) Z ( xi + h ) ] (h) =
2 N ( h)

Dimana N(h) adalah jumlah pasangan dan h adalah lag semivariogram. Mendasarkan hadir tidaknya sill dan penomena transisi, maka model semivariogram dikelompokkan menjadi tanpa sil dan model dengan sill. Semivariogram tanpa sill terdiri dari : - Model linier - Model Logaritma sedangkan semivariogram dengan sill terdiri dari : - Model Sferis - Model Exponensial - Model Gaussian semivariogram pada endapan bahan galian pada umunya akan bermodel sferis. c). Daerah Pengaruh Daerah pengaruh adalah suatu batas daerah yang menyatakan menghilangnya korelasi antar contoh. Batas daerah suatu cadangan dikarakteristik dengan tercapainya bentuk dasar yaitu pada saat semivariogram mencapai sill-nya. d). Anisotropi Analisa semivariogram dilakukan dalam beberapa arah dan ini merupakan suatu vektor. Anisotropi suatu daerah dapat dilihat dari variasi daerah pengaruh (range) terhadap arah perhitungan semivariogram, sehingga dapat diketahui arah penyebaran

urat emas. Untuk mengetahui hal tersebut diatas harus dibuat variogranm dengan arah yang berbeda-beda. e). Penaksiran Secara Krigging Geostatistik merupakan suatu penaksiran kadar bijih yang akurat, sehingga metode tersebut menjadi popular di industri pertambangan. Penaksiran kadar pada metode ini menggunakan teknik krigging. Teknik pembobotan krigging berdasarkan pada jarak dan korelasi ruang (spatial correlation) antar titik contoh. Kore;asi ruang ditunjukkan oleh variogram, kovariansi, korelogram. Teknik krigging dibedakan menjadi dua, yaitu : - Krigging linier - Krigging non linier krigging biasa (ordinary krigging) merupakan salah satu contoh krigging linier, sedangkan salah satu contoh krigging linier adalah krigging indikator (indicator krigging). Unsur utama dari penaksiran yang baik adalah tidak sekedar menghasilkan kadar blok, tetapi harus juga memberikan indikasi sejauh mana kadar ini mungkin berbeda dengan kadar sesungguhnya. Setiap metode penaksir selalu menghasilkan kesalahan penafsiran yang muncul dari kenyataan sederhana bahwa kuantitas yang ditaksir umumnya berbeda dari penaksir z*, sehingga menghasilkan kesalahan penaksir (z z*). f). Kesalahan Estimasi (varian estimasi) Di dalam perhitungan untuk nilai rata-rata pengganti terbaik diperkirakan terdapat persen kesalahan, nilai terbaik apabila nilai rata-rata estimasi mempunyai

nilai varian estimasi terkecil. Varian estimasi dapat dicari dengan menggunakan rumus :
e 2 = 2 ( w,W ) (W ,W ) ( w, w)

Dimana :

e 2 = Varian estimasi gamma bar

2. Data Pendukung Data pendukung dalam penulisan tugas akhir ini adalah brosur-brosur, laporan penelitian terdahulu dan buku yang berhubungan dengan topik serta data-data hasil pengamatan di lapangan.

3. Analisa Penyelesaian Masalah Penyelesaian masalah dalam tugas akhir ini adalah dengan membandingkan hasil pengamatan di lapangan dengan teori serta rumus-rumus yang ada, kemudian menganalisa hasil pengolahan data dan memberikan alternatif solusi bagi perusahaan.

F. METODOLOGI PENELITIAN Di dalam melaksanakan penelitian, penulis menggabungkan antara teori dengan data-data lapangan, sehingga dari keduanya didapat pendekatan pemecahan masalah. Adapun tahap pekerjaan penelitian ini adalah : 1. Studi Literatur Melakukan pencarian bahan pustaka yang berkaitan dengan permasalahan penelitian, literature yang dibutuhkan berasal dari :

- Brosur-brosur tentang PT. NEWMONT PASIFIC NUSANTARA - Laporan-laporan penelitian terdahulu dari perusahaan tentang penaksiran cadangan. - Buku-buku lainya yang terkait dengan topik penelitian. 2. Pengamatan Lapangan Dalam pelaksanaan penelitian di lapangan, akan dilakukan beberapa tahapan, yaitu : a). Observasi lapangan dengan melkukan pengamatan langsung terhadap lubang bor dan mencari informasi lain yang mendukung. b). Penentuan lokasi dan titik-titik pengamatan. c). mencocokan dengan perumusan masalah yang bertujuan agar penelitian ini tidak meluas, sehingga data yang diambil dapat digunakan secara efektif. 3. Pengamatan Data Data yang diambil meliputi : a). Nomor lubang bor b). Ketebalan urat emas dan overburden c). Kadar Au d). Jarak antar lubang bor e). Kedudukan lubang bor 4. Pengolahan Data Pengolahan data dilakukan setelah diperoleh data dari lapangan dengan cara perhitungan dan berbagai penggambaran/deskripsi yang diperlukan dengan menggunakan rumus-rumus dari metode yang telah ditentukan. Peta eksplorasi serta data kadar komponen emas dapat memberikan informasi ke arah penyebaran masing-masing komponen emas, dapat dievaluasi untuk mengetahui

dimensi serta arah kegiatan eksplorasi, serta penaksiran cadangan emas. Untuk maksud tersebut, pengolahan data biasanya dibantu dengan paket program Geoplan, Krig3D, dan Excel. Pengolahan data-data melalui beberapa tahap, antara lain : 1) Analisa data : Memasukkan data ke program Excel Membuat Instruksi program Geoplan Memasukkan data Geoplan Membuat instruksi program Krig3D Memasukkan data Krig3D

2) Pembuatan semivariogram 3) pembuatan variogram eksperimen 4) Analisis krigging Untuk menaksir cadangan emas digunakan rumus : Cadangan blok = A x x TK x CFk Dimana : A Tk = luas blok krigging (m2) = berat jenis emas (ton/m2) = tebal lapisan blok krigging (m)

CFk = faktor konkresi blok krigging (m) Untuk memperoleh cadangan total digunakan rumus : Total cadangan =

( cadanganblok )i
i =1

5. Analisis Hasil Pengolahan Data Bertujuan untuk memperoleh kesimpulan sementara tetang hasil penelitian di lapangan. Selanjutnya kesimpulan itu akan dibahas dalam pembahasan. Sehingga diharapkan dengan analisa itu dapat memberikan alternatif perbaiakn metode yang digunkan. 6. Kesimpulan Ksimpulan akhir diperoleh setelah dilakukan korelasi antara hasil pengolahan dengan permasalahan yang diteliti. Kesimpulan ini merupakan hasil dari semua aspek yang diteliti.

G. RENCANA JADWAL KEGIATAN

No. 1 2 3 4 5

JENIS KEGIATAN I Studi literature Pengamatan Pengambilan data Pengolahan data Pembuatan draft II III

MINGGU IV V VI

VII

VIII

H. DAFTAR PUSTAKA 1. Chapman & Hall, Mineral Deposit Evaluation, Department of University of Wales, Cardiff. First edition 1991. Geology,

2. J.H. Reedman Bsc, M.Phil, MIM, M, Techniques In Mineral Exploration Narunla Exploration Compani Ltd, Einnipe, Canada. 3. Popoff, Constantine C, Computing Reserves of Mineral Deposit Principles and Convemtional Methodes. USA. Dept. of The Interior, Bureau of Mines 1966. 4. William C. Peters, Exploration and Mining Geology, by John Willey and Sons 1987.

RENCANA DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN BAB. I. II. PENDAHULUAN TINJAUAN UMUM A. B. C. A. III. Lokasi dan kesampaian daerah Topogarfi dan Keadaan Geologi Genesa Kegiatan Produksi

PENAKSIRAN CADANGAN B. Ekplorasi C. Metode Poligon Daerah Pengaruh

IV.

METODOLOGI PENELITIAN D. E. F. G. Penentuan Batas Cadangan Variogram Sebagai Pendiskripsi Struktural Peanafsiran Secara Krigging Pengolahan Data

V.

PEMBAHASAN A. B. Urat Emas di penambangan Analisis Semivariogram Eksperimen dan Penyebaran Cadangan Emas. C. Arah Pengambangan Kegiatan Eksplorasi. D. Penafsiran Cadangan E. Perbandingan Hasil Perhitungan Produksi Secara Geostatistik dan Simple Reverse dengan Realisasi Produksi

VI.

KESIMPULAN DAN SARAN

H. Kesimpulan I. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN