You are on page 1of 4

 Efisiensi    Energi    dan    Exergi    Secara  Optimal 

   dengan
      Hukum  
Termodinamika 

Sepertinya telah menjadi kodrat manusia di dunia ini apabila sesuatu itu tersedia secara 
melimpah dan murah, maka penggunaannya pun cenderung boros atau tidak 
memperhatikan efisiensi. Hal tersebut juga berlaku dalam penggunaan di bidang energi 
terutama untuk penggunaan jenis energi yang vital bagi manusia dan pembangunan 
yaitu energi listrik dan bahan bakar minyak (BBM).

Di Indonesia, fenomena diatas pun telah lama terjadi. Selama ini rakyat Indonesia telah 
dimanjakan dengan biaya listrik dan harga BBM murah, sehingga menimbulkan suatu 
argumen bahwa energi berada dalam jumlah melimpah. Secara tidak langsung, hal ini 
telah menumbuhkan perilaku pola konsumsi yang konsumtif/boros dan tidak terkendali 
dari sebagian besar rakyat Indonesia terhadap penggunaan energi. Akibat dari 
pemborosan tersebut, Indonesia diprediksi oleh para ahli energi pada kurun waktu 15­
20 tahun mendatang akan mengalami krisis energi.

Ditengah prediksi yang mencemaskan itu, maka masalah energi secara umum menjadi 
krusial untuk disiasati. Berbagai solusi dan alternatif telah ditawarkan oleh banyak para 
ahli, baik berupa pendiversifikasian energi, penggunaan energi alternatif, ataupun 
dengan konservasi energi. Secara umum semua solusi yang ditawarkan adalah tepat. 
Tetapi apabila tidak diikuti dengan adanya efisiensi energi oleh masyarakat, pemerintah 
ataupun industri, maka semua solusi tersebut bukanlah sebuah solusi pemecahan yang 
tuntas dan berkelanjutan.

Prinsip dasar dari efisiensi energi adalah menggunakan jumlah energi yang sedikit 
tetapi tujuan atau hasil yang didapat sangat maksimal. Dalam upaya efisiensi energi ini, 
kajian kimia dan fisika terutama pada hukum Termodinamika yang membahas masalah 
energi telah memberikan konsep ilmiah yang berguna dalam upaya efisiensi energi 
secara tepat guna dan optimal. Namun sayang terkadang para pembuat kebijakan 
energi di negeri ini sering melupakan tentang fenomena tersebut.

Konsep Efisiensi dalam Hukum Termodinamika
Untuk merancang sebuah perencanaan yang optimal dalam memanfaatkan energi, 
berbagai konsep telah dikembangkan, yang salah satunya adalah dengan analisis 
energi dan analisis exergi yang berdasarkan pada hukum Termodinamika. Untuk 
analisis energi, konsepnya terfokus pada hukum ke­1 Termodinamika sedangkan 
analisis exergi terfokus pada hukum ke­2 Termodinamika.

Disebutkan dalam hukum ke­1 Termodinamika bahwa energi tidak dapat diciptakan 
atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Dalam 
pendekatan hukum ke­1 ini, strategi efisiensi energi lebih cenderung pada pemanfaatan 
sumber daya energi secara efisien. Efisien yang dimaksud disini adalah penggunaan 
sumber­sumber energi disesuaikan dengan kualitas yang dibutuhkan. Dengan 
menyesuaikan sumber­sumber energi dengan penugasannya sehingga dapat 
mencegah pemborosan penggunaan energi berkualitas tinggi hanya untuk tugas yang 
berkualitas rendah. Kelemahan pada pendekatan hukum ke­1 Termodinamika ini 
terletak pada hukum ini tidak memperhitungkan terjadinya penurunan kualitas energi.

Untuk itu, pendekatan hukum ke­2 Termodinamika telah memberikan konsep efisiensi 
yang lebih baik. Dalam hukum ke­2 Termodinamika atau dikenal juga sebagai hukum 
degradasi energi dikemukakan bahwa tidak ada proses pengubahan energi yang efisien 
sehingga pastilah akan terjadi penurunan kualitas energi didalamnya. Kualitas energi ini 
disebut sebagai exergi. Exergi ini dapat ditransfer di antara sistem dan dapat 
dihancurkan oleh irreversibiltas di dalam sistem. Dalam pendekatan hukum ke­2 
Termodinamika ini strategi efisiensi energi yang direkomendasikan adalah pemanfaatan 
energi secara optimal termasuk di dalamnya pemanfaatan exergi­exergi. Sehingga 
dalam pendekatan ini diharapkan tidak ada energi dan exergi yang terbuang percuma 
ke lingkungan.

Dari kedua analisis diatas yaitu analisis energi dan exergi. Diketahui bahwa hasil dari 
analisis exergi lebih mempunyai dampak secara signifikan dalam upaya efisiensi energi 
dan exergi secara optimal dibandingkan analisis energi. Beberapa kelebihan analisis 
exergi dibandingkan analisis energi menurut Agus Sugiyono (2000) adalah (1) lebih 
akurat dalam membuat desain yang optimal bagi proses industri maupun pembangkit 
listrik, (2) lebih teliti dalam menentukan energi yang hilang dalam proses maupun yang 
dibuang ke udara, dan terakhir (3) dapat menentukan kualitas energi. Jelasnya adalah 
memaksimalkan efisiensi hukum ke­2 Termodinamika akan mendorong strategi yang 
lebih baik daripada memaksimalkan efisiensi hukum ke­1 Termodinamika.

Contoh sederhana dalam membedakan kedua strategi antara hukum ke­1 dan 2 
Termodinamika adalah dalam hal evaluasi penggunaan listrik untuk pemanas ruangan. 
Pendekatan hukum ke­1 Termodinamika hanya akan memberikan strategi efisiensi 
energi dengan cara merekomendasikan penggunaan peralatan pemanas ruangan yang 
efisien. Sedangkan hukum ke­2 Termodinamika menilai bahwa penggunaan listrik untuk 
pemanas ruangan termasuk dalam kategori pemborosan energi. Hal ini karena energi 
panas termasuk dalam kategori energi berkualitas rendah. Tugas dan kebutuhan energi 
kualitas rendah seperti pemanas ruangan ini dapat diperoleh lebih efisien dan murah 
dengan cara lain. 

Di beberapa gedung perkantoran di beberapa negara maju, untuk memanaskan 
ruangan, energi panas tersebut dapat diperoleh dengan cara menangkap limbah panas 
yang dipancarkan dari peralatan kantor seperti komputer, mesin photocopy, dan lampu. 
Beberapa contoh lain yang sejenis dari strategi hukum ke­2 Termodinamika mengenai 
energi panas adalah dalam hal evaluasi penggunaan water heater (pemanas air), 
dimana untuk memanaskan air kita tidak lagi perlu menggunakan listrik, tetapi 
memanfaatkan limbah panas dari mesin Air Conditioner (AC) ataupun contoh lain 
adalah pemanfaatan limbah panas dari mesin generator listrik berbahan bakar solar 
untuk memanaskan air di bak mandi. Jadi dalam hal ini energi listrik yang merupakan 
energi dengan kualitas tinggi tetap dipertahankan untuk melakukan suatu kerja dengan 
kualitas yang sepadan. Sedangkan energi­energi listrik yang telah terkonversi menjadi 
energi panas, tidak begitu saja terbuang percuma ke lingkungan, tetapi dimanfaatkan 
untuk hal lain yang sepadan dengan kualitas energinya. Sehingga dengan cara ini 
pemanfaatan energi benar­benar dikelola secara optimal.

Lebih lanjut, dalam contoh skala yang lebih besar, semisal dalam suatu kota di 
pegunungan yang memerlukan kapasitas pemanas ruangan, strategi hukum ke­1 
Termodinamika akan terdiri dari (1) penggunaan pemanas listrik yang sangat efisien, 
dan (2) membangun banyak pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN). Hal yang berbeda 
akan diberikan oleh hukum ke­2 Termodinamika yang akan terdiri dari (1) identifikasi 
sumber­sumber energi kualitas rendah dalam struktur lokal yang bisa dipanaskan dan 
(2) cara­cara menyalurkan sumber­sumber tersebut. Dari kasus­kasus diatas diketahui 
bahwa memaksimalkan efisiensi hukum ke­2 Termodinamika akan menghasilkan 
dampak yang lebih baik terhadap penentuan kebijakan di bidang energi.

Sejauh ini, penggunaan analisis exergi yang berdasarkan pada hukum ke­2 
Termodinamika ini telah banyak diterapkan di berbagai proses industri maupun di 
pembangkit­pembangkit listrik. Untuk membuat model dalam analisis exergi ini 
melibatkan variabel­variabel data yang sangat banyak dan berinteraksi dengan 
persamaan yang kompleks. Penggunaan data­data primer tentang energi yang rinci dan 
konsisten, sangatlah diperlukan dalam mendukung pembuatan model exergi untuk 
kemudian dintreprestasi lebih lanjut untuk menentukan langkah­langkah efisiensi yang 
harus dilakukan. Tetapi jika data­data tersebut sulit diperoleh maka penggunaan data­
data sekunder yang diturunkan dari data­data non energi dapatlah digunakan. 
Beberapa data yang diperlukan adalah pendapatan daerah, pendapatan sektor industri, 
jumlah rumah tangga, jumlah angkutan umum, penjualan listrik dari PLN dan data 
produksi dari sektor pertanian.