You are on page 1of 1

Cara Pengukuran Tingkat Obesitas A. Pengukuran Secara Antropometrik 1.

Body Mass Index (BMI) Body Mass Index (BMI) adalah sebuah ukuran berat terhadap tinggi badan yang umum digunakan untuk menggolongkan orang dewasa ke dalam kategori Underweight (kekurangan berat badan), Overweight (kelebihan berat badan) dan Obesitas (kegemukan). Rumus atau cara menghitung BMI, yaitu : BMI = BB (kg) / TB (cm) 2 BMI < 18.5 18.5 24.9 25.0 29.9 30.0 34.9 35.0 39.9 > 40 2. RLPP (rasio lingkar pinggang dan pinggul) Untuk menilai timbunan lemak perut dapat digunakan cara lain, yaitu dengan mengukur rasio lingkar pinggang dan pinggul (RLPP) atau mengukur lingkar pinggang (LP). Rumus yang digunakan cukup sederhana yaitu : Sebagai patokan, pinggang berukuran 90 cm merupakan tanda bahaya bagi pria, sedangkan untuk wanita risiko tersebut meningkat bila lingkar pinggang berukuran 80 cm . Jadi Jangan hanya menghitung tinggi badan, berat badan dan IMT saja, lebih baik jika disertai dengan mengukur lingkar pinggang. Klasifikasi Berat badan di bawah normal normal Normal tinggi Obesitas tingkat 1 Obesitas tingkat 2 Obesitas tingkat 3

3. Indeks BROCCA Salah satu cara lain untuk mengukur obesitas adalah dengan menggunakan indeks Brocca, dengan rumus sebagai berikut: Bila hasilnya : 90 - 110% = Berat badan normal 110 - 120% = Kelebihan berat badan (Overweight) > 120% = Kegemukan (Obesitas)