Вы находитесь на странице: 1из 6

BATUAN BEKU BASA DAN ULTRABASA

Disusun Oleh : Nugraha Putra Zuriska 270110110198 Geologi-D

FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN 2013

Batuan Beku Basa

Batuan beku basa adalah batuan beku yang secara kimia mengandung 45%-52% SiO2 dalam komposisinya. Kandungan mineral penyusunnya di dominasi oleh mineral-mineral gelap (mafic). Batuan beku basa dapat terbentuk secara plutonik maupun vulkanik. Yang terbentuk secara plutonik umumnya adalah batuan dari kerak samudra yang terbentuk dari jalur tektonik divergen, sedangkan yang terbentuk secara vulkanik adalah dari gunung api atau intrusian yang ketebalan kerak buminya tidak terlalu tebal. Kehadiran mineral-mineralnya seperti Olivin, Piroksin, Hornblende, Biotit, Plagiolas dan sedikit Kuarsa. Warna pada batuan beku basa ini umumnya gelap karena kandungan mineralnya yang dominan gelap. Contoh batuan beku basa : 1. Gabro

Karakteristik : Genesa : merupakan batuan beku yang terbentuk dengan sangat lambat sehingga menghasilkan warna gelap. : hitam : hipokristalin : afanitik : inequigranular : masive :subhedral : biotit,piroksin,kuarsa,olivin,glass : bahan dasar bangunan beton, perbaikan jalan.

Warna Kristalinitas Granularitas Relasi Struktur Fabric komposisi mineral kegunaan

2. Basalt

Karakteristik : Batuan Beku vulkanik Ukuran Kristal halus Indeks warna 40-70 Mineral Mafik utama : augit, hipersten, olivine Mineral utama felsik : Ca plagioklas

Batuan Beku Ultrabasa


Batuan beku ultrabasa adalah batuan beku yang secara kimia mengandung kurang dari 45% SiO2 dari komposisinya. Kandungan mineralnya didominasi oleh mineral-mineral berat dengan kandungan unsur-unsur seperti Fe(besi/iron) dan Mg(magnesium) yang disebut juga mineral ultramafik. Batuan beku ultrabasa hanya dapat terbentuk secara plutonik, dikarenakan materi magma asalnya yang merupakan magma induk(parent magma) yang berasal dari asthenosfer. Kehadiran mineralnya seperti olivin, piroksin, hornblende, biotit dan sedikit plagioklas. Pada batuan beku ultrabasa hampir tidak ditemukan mineral kuarsa. Batuan beku ultrabasa ini juga hanya bertekstur afanitik karena sifat tempat terbentuknya yang plutonik. Contoh batuan beku ultrabasa : 1. Peridoit

Peridotit adalah kelompok betuan ultra basa. Pada umumnya berwarna gelap, berat jenisnya 3 3,3. Komposisi dan persentase secara umum dari mineral pembentuk batuannya adalah : mineral mafis (olivin, piroksen, hornblenda) 85-95 %, mineral bijih (magnetit, ilmenit,kromit dll) 10-3 %, plagioklas kalsium 5 %. Warna Struktur Tekstur : Gelap kehijauan (Ultramafic) : Massif : Derajat Kristalisasi (Holokristalin), Ukuran Kristal (Fanerik sedang 1-5

mm), Bentuk Butir (Subhedral), Hubungan antar butir (Hipidiomorphic Granular) Komposisi : Olivin (60%), Plagioklas (15%), Piroksen (25%),

2. Dunite

Dunit adalah batuan, batuan beku plutonik, komposisi ultramafik, dengan tekstur kasar atau phaneritic. Pengelompokan mineral olivin lebih besar dari 90%, dengan sejumlah kecil mineral lain seperti piroksen, kromit dan pyrope. Warna Genesa batuan Komposisi batuan Ukuran butir Jenis batuan : Hijau Kehitaman : Intrusif : Olivin Dan Amhibole : Fanerik : Beku Ultrabasa

DAFTAR PUSTAKA

http://webmineral.com http://geologismuda.wordpress.com/2013/01/06/batuan-beku-basa-dan-ultra-basa/ http://toba-geoscience.blogspot.com/2011/03/batuan-beku-basa-ultra-basa.html