You are on page 1of 70

FAKULTAS TARBIYAH UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Strategi & Metode


Pembelajaran
Oleh:

Suwadi, S.Ag., M.Ag.


Dosen Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Akademik 2009/2010

Ruang Lingkup Strategi dan Metode Pembelajaran


Pengertian, Prinsip, Perbedaan, dan Kegunaan Strategi dan Metode pembelajaran

Tatap muka

1&2

Suwadi
Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta T.A. 2009/2010

Kompetensi Dasar
Mahasiswa mampu memahami ruang lingkup strategi dan metode pembelajaran PAI di sekolah/madrasah.

Materi : Pengertian, Prinsip-prinsip, Perbedaan pendekatan, strategi dan metode, dan Kegunaan mempelajari strategi dan metode pembelajaran.

filosofi pembelajaran
No.
1.

Orientasi
Pembelajaran

Elemen
Interaksi pendidik dan peserta didik menuju peristiwa belajar guna mencapai tujuan
kembangkan dan memelihara potensi peserta didik. Pedagogik : memberi dan mengarahkan peserta didik. Andragogik : fasilitator, mengelola sumbersumber belajar untuk mencapai tujuan.

Konsep belajar Perubahan tingkah laku

2.
3.

Peran Pendidik Peran Utama : mengarahkan, menumbuh

4.

Lingkungan
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suasana internal dan eksternal peserta didik untuk siap menerima informasi pembelajaran.
Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam) 4

pendekatan pendidikan
Pendekatan Sasaran Filosofi Pendidikan CBE/T Kemampuan generik Production base training
Rekonstruksi sosial, penyiapan sebagai perubahan

Fisik Behavioristik

Pembelajara n Skills training

Keterampilan/ kejuruan Realisme profesional Daya pikir, rasa dan moral Idealisme

Humanistik dan Klarifikasi nilai kognitivistik Kognitivistik dan eksperimental Critical education
Learning by doing, kontekstual, metode proyek Metode proyek pemecahan tema/problem sosial
5

Kemampuan memecahkan Pragmatisme masalah Kemampuan berpikir kritis


UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Rekonstruksio nis

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Metode dan Strategi Pembelajaran


Pendekatan
Sifat Konseptual

Metode
Prosedural (tujuan)
Ceramah, Tanya jawab, diskusi, demonstrasi, drill, karyawisata, problem solving.

Strategi
Prosedural (proses)
Mengkhayal, Kontrak Belajar, stiker raksasa, dll. Badai berhembus, Prediction, tv komersial. Jigsaw Learning, dll

Teknik
Implementasi

Sasaran Individu Pengalaman


Pembiasaan Emosional Rasional Fungsional

Praktek

Sasaran Kelompok

Seminar, simposium, forum, panel, musyawarah kerja

Praktek

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Pendekatan Pembelajaran
Keimanan; memberikan peluang kepada peserta didik untuk mengembangkan pemahaman adanya tuhan sebagai sumber kehidupan makhluk sejagat. Pengalaman; memberikan pengalaman keagamaan kepada siswa dalam rangka penanaman nilai-nilai kegamaan Pembiasaan; memberikan kesempatan kepada siswa untuk senantiasa mengamalkan ajaran agamanya Emosional; usaha untuk menggugah perasaan dan emosi siswa dalam meyakini, memahmi dan menghayati ajaran agamanya Rasional; usaha memberikan peranan kepada rasio (akal) dalam memahami dan menerima kebenaran ajaran agama Fungsional; usaha menyajikan ajaran agama Islam dengan menekankan kepada segi kemanfaatannya bagi siswa dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan tingkat perkembangannya. Keteladanan; menjadikan figur guru agama Islam dan non agama serta petugas sekolah lainnya maupun orang tua peserta didik sebagai cermin menusia berkepribadian agama
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Modus perkembangan
hubungan antar sesama

Modus Protaksis
orang mengembangkan empati.

Modus Parataksis
masing-masing berusaha mengendalikan yang lain.

Modus Komunikatif
setara dan mengembangkan give and take yang dewasa.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Mengapa perlu belajar berkomunikasi?



Menyadari bias budaya sendiri Lebih peka secara budaya Memperoleh kapasitas untuk benar-benar terlibat dan menciptakan hubungan yang langgeng-memuaskan. Merangsang pemahaman budaya sendiri dan memperluas/memperdalam pengalaman seseorang. Mampu menerima gaya dan isi komunikasi. Memahami bahwa budaya menghasilkan wacana dan makna bagi anggotanya. Memahami kontak antar budaya. Memahami model, konsep dan aplikasi bidang komunikasi antar budaya. Sistem nlai yang berbeda dapat dipelajari.
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Syarat Komunikasi antar Budaya yang afektif Menghormati anggota budaya lain sebagai manusia. Menghormati budaya lain apa adanya Menghormati hak anggota budaya yang lain untuk bertindak berbeda dari cara kita bertindak. Berusaha menyenangi hidup bersama orang dari budaya lain.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

10

Hal-hal Mengganggu Komunikasi intercultural Agama Ras/etnis/suku Pendidikan Status Keluarga Umur Gender Ekonomi Kemampuan intelektual.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

11

Sikap tidak mudah menerima perbedaan Prejudice (tidak adil terhadap orang lain) Etnosentrisme (menggangap tinggi atau lebih
salah satu budaya, etnis, kelompok)

Stereotip (Percaya atau menganggap sebagian


kelompok tertentu disamaratakan)

Diskriminasi (menghalangi orang masuk


organisasi karena mereka dalam kelompok)

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

12

Cara mengatasi sikap negatif terhadap orang lain


Kenali setiap perbedaan dan belajarlah dari perbedaan itu. Berusaha mengurangi bias atau prejudice. Berusaha menghayati perbedaan dengan banyak membaca, mendengar dan memperbanyak bergaul. Praktekkan keterampilan komunikasi dengan baik. Hati-hati menggunakan istilah tertentu.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

13

Berbagai Strategi dan Metode Pembelajaran Aktif


Strategi Pembelajaran Aktif, Metode Pembelajaran Aktif, Model pembelajaran aktif.

Tatap muka

3&4

Suwadi
Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta T.A. 2008/2009

Konsep Dasar Strategi Pembelajaran


No.
1.

Konsep Dasar

Penjelasan

Menetapkan spesifikasi dan Lihat taksonomi bloom berikut. kualifikasi perubahan tingkah laku.
Menentukan pendekatan Kaji 5 pendekatan Telaah 101 strategi Cermati kelayakan metode Perhatikan faktor lingkungan dan kesiapan peserta didik Evaluasi yang diterapkan Perhatikan ketercapaian indikator

2. 3.

Memilih strategi, metode dan 1. teknik 2. 3. Menetapkan norma dan kriteria keberhasilan 1. 2.

4.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

15

KATA KERJA OPERASIONAL


Standar Kompetensi Kompetensi Dasar

Mendefinisikan Menerapkan Mengkonstruksikan Mengidentifikasikan Mengenal Menyelesaikan Menyusun Mendiskripsikan

Menunjukkan Membaca Menghitung Menggambarkan Melafalkan Mengucapkan Membedakan Menafsirkan Menceriterakan

Menggunakan Menentukan Menyimpulkan Mendemonstrasikan Menterjemahkan Merumuskan Menganalisis Mensintesis Mengevaluasi

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

16

KATA KERJA OPERASIONAL


Satu kata kerja tertentu (misal mengidentifikasikan) dapat dipakai pada Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar. Perbedaannya adalah pada Standar Kompetensi cakupannya lebih luas dari Kompetensi Dasar. Satu butir Kompetensi dapat dipecah menjadi 3 sampai 6 butir atau lebih Kompetensi Dasar. Satu butir Kompetensi Dasar selanjutnya dapat dipecah menjadi minimal 2 butir indikator (paling tidak 2 butir indikator) Pada Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar belum memuat indikator.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

17

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH KOGNITIF


Pengetahuan
Mengutip Menyebutkan Menggambar Membilang Mengidentifikasi Mendaftar Menunjukkan Memberi label Memberi indek Memasangkan Menamai Menandai Membaca Menyadari Menghafal Meniru

Pemahaman
Memperkirakan Mengkategorikan Mencirikan Merinci Mengasosiasikan Membandingkan Menghitung Mengkontraskan Mengubah Mempertahankan Menguraikan Menjalin Membedakan Mendiskusikan Menggali Mencontohkan

Penerapan
Menugaskan Mengurutkan Menentukan Menerapkan Menyesuaikan Mengkalkulasi Memodifikasi Mengklasifikasi Membangun Mengurutkan Membiasakan Mencegah Menentukan Menggambarkan Menggunakan Menilai

Analisis
Menganalsis Mengaudit Memecah Menegaskan Mendeteksi Mendiagnosis Menyeleksi Memerinci Menominasikan Mendiagramkan Mengorelasikan Merasionalkan Menguji Mencerahkan Menjelajah Membagankan

Sintesis
Mengabstraksi Mengatur Menganimasi Mengumpulkan Mengategorikan Mengode Mengombinasikan Menyusun Mengarang Membangun Menanggulangi Menghubungkan Menciptakan Mengkreasikan Mengoreksi Merancang Merencanakan

Evaluasi
Membandingkan Menyimpulkan Menilai Mengkritik Menimbang Memuuskan Memisahkan Memprediksi Memperjelas Menugaskan Menafsirkan Mempertahankan Memerinci Mengukur Merangkum Membuktikan

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

18

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH KOGNITIF


Pengetahuan
Mencatat Mengulang Mereproduksi Meninjau Memilih Menyatakan Mempelajari Mentabulasi Memberi kode Menelusuri Menulis

Pemahaman
Menerangkan Mengemukakan Mempolakan Memperluas Menyimpulkan Meramalkan Merangkum Menjabarkan

Penerapan
Melatih Menggali Mengadaptasi Menyelidiki Mengoperasikan Mempersoalkan Mengonsepkan Melaksanakan Meramalkan

Analisis
Menyimpulkan Menemukan Menelaah Memaksimalkan Memerintahkan Mengedit Mengaitkan Memilih Mengukur Melatih Menstranfer

Sintesis
Mendikte Meningkatkan Memperjelas Memfasilitasi Membentuk Merumuskan Menggeneralisasi Menggabungkan Memadukan Membatas Mereparasi Menampilkan Menyiapkan Memproduksi Merangkum Merekonstruksi

Evaluasi
Mendukung Memvalidasi Mengetes Mendukung Memilih Memproyeksi

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

19

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH AFEKTIF


Menerima
Memilih Menanyakan Mengikuti Memberi Menganut Mematuhi Meminati Menyatakan Menjawab Mengikut Mengidentifikasi

Menanggapi
Menjawab Membantu Mengajukan Mengompromikan Menyenanghi Menyambut Mendukung Menyetujui Menampilkan Melaporkan Memilih

Menilai
Mengasumsikan Meyakini Melengkapi Meyakinkan Memperjelas Memprakarsai Mengimani Mengundang Menggabungkan Memperjelas Mengusulkan

Mengelola
Menganut Mengubah Menata Mengklasifikasikan Mengombinasikan Mempertahankan Membangun Membentuk Memadukan Mengelola Menegosiasi

Menghayati
Mengubah Mempengaruhi Mendengarkan Mengkualifikasi Melayani Menunjukkan Membuktikan Memecahkan Memperlihatkan Mempraktekkan Menyatakan

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

20

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH AFEKTIF

Menerima
Mengidentifikasi Menempatkan Menamai Menunjukkan Mendirikan Menggunakan

Menanggapi
Mengatakan Menolak Melaksanakan, Memenuhi Menawarkan Memberi Hormat Memberi Label Menyatakan Menuliskan Mendatangi Menyumbangkan
Menyesuaikan diri

Menilai
Menekankan Menyumbang Membedakan Menunjukkan Melaksanakan Menyatakan Berpendapat Mengikuti Memprakarsai Memilih Ikut serta Membela Menuntun Membenarkan Menolak Mengajak

Mengelola
Merembuk Merumuskan Mengintegrasikan Menghubungkan Mengaitkan, Menyusun Mengubah Melengkapi Menyempurnakan Menyesuaikan Mengatur Mempertahankan Memodifikasi

Menghayati
Melayani Bertahan Mengusulkan Memperbaiki

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

21

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH PSIKOMOTOR


No.
1. 2. 3.

Aspek
Persepsi Kesiapan Gerakan Terbimbing Gerakan mekanis

Kata Kerja
Memilih, membedakan, mempersiapkan, menyisihkan, menunjukkan, mengidentifikasi, menghubungkan Memulai, bereaksi, mempersiapkan, memprakarsai, menanggapi, mempertunjukkan Memainkan, mengikuti, mengerjakan, membuat, mencoba, memperlihatkan, memasang, membongkar Mengoperasikan, membangun, memasang, membongkar, memperbaiki, melaksanakan, mengerjakan,menyusun, menggunakan, mengatur, mendemonstrasikan

4.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

22

KATA KERJA OPERASIONAL RANAH PSIKOMOTOR


No. Aspek
Gerakan trampil

Kata Kerja
Mengoperasikan, membangun, memasang, membongkar, memperbaiki, melaksanakan, mengerjakan,menyusun, menggunakan, mengatur, mendemonstrasikan, memainkan, menangani Mengubah, menyesuaikan, mengatur kembali, membuat variasi

5.

6. 7.

Adaptif

Ketrampilan kreatif

Merancang, menyusun, menciptakan, mendesain, mengkombinasikan, mengatur, merencanakan.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

23

Sistem Pembelajaran
No. Pendekatan
1. 2. 3. 4. 5. 6. 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Prosedur
Simulation Problem Statement Data Collection Data Processing Verification Generalization Preparation Apersepsi Presentasi Resitasi Bahan diperinci dan diorganisasikan kedalam satuan-satuan (unit) yang meaningful Guru mengusahakan agar peserta didik mencapai penguasaan bahan secara penuh. Perlu pengayaan dan perbaikan. Perwujudan diri (self realization) Enquiry-discovery approaches Self Actualization
24

1.

Enquiry-discovery

2.

Expository

3.

Mastery Learning

4.

Humanistic Education
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Prinsip Strategi Pembelajaran


No. Prinsip Penjelasan
1. Hangat 2. Akrab 3. Antusias Meningkatkan gairah peserta didik untuk belajar 1. Media 2. Alat bantu 3. Gaya guru 4. Pola interaksi 5. Menghindari kejenuhan 1. Menciptakan iklim belajar efektif 1. Penguatan positif 2. Dorongan yang positif 1. Disiplin siswa 2. Disiplin guru
25

1.
2. 3. 4. 5 6

Hangat dan Antusias


Tantangan Bervariasi Keluwesan Penekanan pada hal-hal positif Penananaman Disiplin Diri
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

Kelayakan Metode
No.
1 2

Metode
Ceramah Tanya Jawab

Wajar Jika
Menyampaikan fakta atau pendapat Membuka dialog, meninjau ulang dan menyelingi pembicaraan Mencari aternatif, dengan mempertimbangkan dan membandingkan Meningkatkan keterampilan dan kecakapan motorik dan mental.

3
4 5 6 7 8

Diskusi
Latihan

Demontrasi & Mengalami, mencoba mengerjakan sesuatu dan eksperimen mengamati proses dan hasil percobaan.
Pelaksanaan Tugas

Menguji kemahiran Memperluas cakrawala

Karyawisata
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Kerja Kelompok Memupuk kerjasama


Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam) 26

lesson plan
Materi Tujuan Umum Tujuan Khusus Strategi Waktu Evaluasi Prosedur Pembelajaran: No. 1 Waktu 7,5 menit : : : Praktek Mikro Teaching Mampu memahami hal-hal yang terkait dengan praktek pembelajaran. 1. Peserta didik dapat menerapkan rencana pembelajaran di kelas kecil 2. Peserta didik dapat bersikap positif terhadap kekurangan dirinya dalam praktek pembelajaran. : Badai berhembus, bermain peran, poster raksasa : 45 menit : Evaluasi proses dengan lembar kerja

Aktivitas Pembelajaran Instruktur menjelaskan materi yang akan disampaikan Instruktur menjelaskan langkah-langkah permainan dengan badai berhembus yakni: a. Instruktur membagi peserta didik menjadi dua kelompok. b. Instruktur menayakan kepada peserta, siapa yang setuju pelaksanaan mikro teaching dilakukan pada awal waktu. Bagi yang setuju peserta diminta untuk bergerak ketempat duduk yang kosong. c. Begitu seterusnya diajukan pertanyaan yang terkait dengan materi pembelajaran, sampai peserta didik terlibat secara aktif. d. Refleksi (Peserta didik diminta menemukan apa hikmah dari permainan ini) a. Instruktur meminta kepada salah seorang peserta didik untuk mempresentasikan hasil persiapan pembelajaran dalam kelas kecil yang pesertanya teman sebaga. Peserta didik yang tidak sedang tampil, diposisikan sebagai peserta didik. Setelah selesai, instruktur memberikan refleksi tentang penampilan dan substansi materi. Peserta didik yang lain diminta untuk ikut serta memberikan masukan terhadap manajemen waktu, penampilan, materi, dan penguasaan kelas. Peserta didik diminta menuliskan penampilan seperti apa yang tidak sepantasnya dilakukan guru dalam praktek pembelajaran. Peserta didik diminta menuliskannya di kertas yang telah disiapkan, tidak boleh lebih dari lima kata. Setelah mereka selesai, diminta masing-masing peserta didik menempel didinding dan kemudian pesert didik yang lain membacanya satu persatu. Instruktur melakukan debrifing Instruktur memberikan penguatan serta ulasan yang terkait dengan performance, materi dan pengkondisian lingkungan.

10 menit

10 menit

b. c.

a. 4 10 menit b. c. a. b.

7,5 menit

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

27

Tatap muka

Langkah-langkah Pembelajaran
Tahapan Awal, Tahapan Inti, Tahapan Penutup, Filosofi Stategi.

5&6

Suwadi
Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta T.A. 2008/2009

Tahapan Pembelajaran
Tahap
1. 2.

Nana Sudjana
Prainstruksional Guru menanyakan kehadiran siswa Guru menanyakan sampai dimana pembahan pembelajaran sebelumnya Mengajukan pertanyaan kepada siswa Memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya Mengulang kembali pelajaran yang lalu. 1. 2. 3.

Melvin L. Silberman
Mengaktifkan peserta didik sejak dini Membangun tim Penilaian secara cepat Melibatkan Peserta Didik

Pertama

3. 4.
5.

Instruksional 1. 2. Menjelaskan kepada siswa tujuan pembelajaran Menuliskan pokok materi yang akan dibahas Membahas pokok materi Setiap pokok materi diberikan contoh konkret Penggunaan alat bantu Menyimpulkan hasil pembahasan dari materi Mengajukan pertanyaan kepada kelas atau beberapa siswa Mengulang kembali pembahasan jika kurang dari 70 %. Pemberian tugas Penjelasan pembahasan materi mendatang

Membantu Peserta Didik memperoleh Pengetahuan, Keterampilan dan Sikap secara akatif 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Pengajaran kelas penuh Merangsang diskusi kelas Pertanyaan terlalu singkat Belajar dengan cara bekerjasama Mengajar teman sebaya Belajar mandiri Belajar afektif Pengembangan Kecakapan

Kedua

3. 4. 5. 6.

Penilaian dan Tindak Lanjut 1.

Belajar agar tidak lupa 1. 2. 3. 4. Meninjau ulang Penilaian diri Perencanaan masa depan Sentimen terakhir

Ketiga

2. 3. 4.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

29

Tahapan Prainstruksional
Tahap Nana Sudjana
Prainstruksional
1. 2. Pertama 3. 4. 5. Guru menanyakan kehadiran siswa Guru menanyakan sampai dimana pembahan pembelajaran sebelumnya Mengajukan pertanyaan kepada siswa Memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya Mengulang kembali pelajaran yang lalu.

Melvin L. Silberman
Mengaktifkan peserta didik sejak dini
1. 2. 3. Membangun tim Penilaian secara cepat Melibatkan Peserta Didik

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

30

Tahapan Instuksional
Tahap Nana Sudjana
Instruksional

Melvin L. Silberman
Membantu Peserta Didik memperoleh Pengetahuan, Keterampilan dan Sikap secara akatif 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Pengajaran kelas penuh Merangsang diskusi kelas Pertanyaan terlalu singkat Belajar dengan cara bekerjasama Mengajar teman sebaya Belajar mandiri Belajar afektif Pengembangan Kecakapan

1. 2. Kedua 3. 4. 5. 6.

Menjelaskan kepada siswa tujuan pembelajaran Menuliskan pokok materi yang akan dibahas Membahas pokok materi Setiap pokok materi diberikan contoh konkret Penggunaan alat bantu Menyimpulkan hasil pembahasan dari materi

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

31

Tahapan Penilaian dan Tindak Lanjut


Tahap 1. Nana Sudjana Penilaian dan Tindak Lanjut Mengajukan pertanyaan kepada kelas atau beberapa siswa Mengulang kembali pembahasan jika kurang dari 70 %. Pemberian tugas Penjelasan pembahasan materi mendatang 1. 2. 3. 4. Melvin L. Silberman Belajar agar tidak lupa Meninjau ulang Penilaian diri Perencanaan masa depan Sentimen terakhir

Ketiga

2.

3. 4.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

32

Bagian I dari Buku AL


Bagian ini berisi tentang berbagi pemecah kebekuan dan aktivitas pembuka yang lain untuk berbagai macam kelas. Teknik-teknik ini dirancang untuk melakukan salah satu atau lebih dari hal-hl berikut:
Team building (Pembentukan tim):Membantu siswa-siswa menjadi lebih terbiasa satu sama lain atau menciptakan suatu semangat kerja sama dan saling ketergantungan. On-The-Spot assessment (Penilaian di tempat): Mempelajari tentang perilaku-perilaku siswa-siswa, pengetahuan, dan pengalaman siswa-siswa. Immediate learning Involvement (Keterlibatan belajar seketika): Menciptakan minat awal dalam pokok bahasan. Sebagai tambahan, teknik-teknik ini menggerakkan peserta didik untuk mengambil peran aktif mulai dari permulaan.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

33

Bagian II dari Buku AL


Bagian ini berisi teknik-teknik pembelajaran yang dapat digunakan pada saat Anda di tengah-tengah pelajaran. Teknik-teknik ini dirancang untuk menghindari atau memperkuat petunjuk di bawah pimpinan pengajar. Suatu jangkauan alternatifalternatif yang luas disediakan, kesemuanya adalah yang mendorong para peserta didik dengan lembut untuk berfikir, merasakan, dan menerapkan. Yang termasuk di dalamnya adalah :
Full-class learning (Belaajar sepenuhnya di dalam kelas): Petunjuk dari pengajar yang merangsang seluruh kelas. Class discussion (Diskusi kelas): Dialog dan debat mengenai pokok-pokok bahasan utama. Question Prompting (Cepatnya pertanyaan): Siswa meminta klasifikasi/penjelasan. Collaborative learning (Belajar dengan bekerja sama): Tugas-tugas dikerjakan dengan kerja sama dalam kelompok-kelompok kecil peserta didik. Peer teaching (Belajar dengan sebaya): Petunjuk diberikan oleh peserta didik. Independent learning (Belajar mandiri); Aktivitas-aktivitas belajar dilakukan secara individual. Affective Learning (Belajar Afektif): Aktivitas-aktivitas yang membantu peserta didik untuk menguji perasaan-perasaan, nilai-nilai dan perilaku mereka. Skill development (Pengembangan Ketrampilan): Mempelajari dan mempraktikkan ketrampilan-ketrampilan ik teknis maupun non teknis.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

34

Bagian III dari Buku AL


Bagian ini berisi cara-cara menyimpulkan suatu kelas sehingga peserta didik merefleksikanpada apa yang telah mereka pelajari dan mempertimbangkan bagaimana menerapkannya di masa yang akan datang. Fokusnya tidak pada apa yang telah Anda beritahukan kepada mereka, tetapi apa yang telah mereka ambil dari Anda. Teknik-teknik tersebut dirancang untuk melakukan salah satu atau lebih daari yang berikut ini:
Review (Pengulangan); Mengingatkan dan merangkum apa yang telah dipelajari. Self-assessment (Penilaian diri sendiri); Mengevaluasi perubahan-perubahan dalam hal pengetahuan, ketrampilan-ketrampilan, atau perilaku-perilaku. Future planning (Perencanaan masa yang akan datang); Menentukan bagaimana siswa akan meneruskan kegiatan belajarnya setelah kelas selesai. Expression of final sentiments (Pengungkapan sentimen-sentimen aakhir); Mengkomunikasikan pikiran-pikiran, perasaan-perasaan dan perhatian-perhatian siswa-siswa yang mereka miliki pada akhir kelas.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

35

Petunjuk Penggunaan strategi


Masing-masing dari 101 teknik-teknik yang akan Anda baca diterangkan dan diilustrasikan dalam cara-cara sebagai berikut:
Overview (Tinjauan secara luas):Suatu pernyataan tentang tujuan teknik ini dan dimana teknik ini tepat ditempatkan. Procedure (Prosedur); Petunjuk langkah demi langkah dan ilustrasi-ilustrasi untuk menunjukkan kepada Anda bagaimaana menggunakan teknik ini dan menerapkannya ke dalam pokok bahasan Anda. Variations (Variasi); Saran-saran tentang cara-cara alternatif dalam penggunaan teknik ini.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

36

Petunjuk Penggunaan strategi


Gunakan teknik-teknik yaang sesuai atau adaptasikan supaya sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan Anda. Tambahkan kreativitas Anda sendiri. Pada saat Anda mempraktikkan teknik-teknik ini, perhatikan saran-saran berikut :
Jangan mencoba-coba terlalu berlebihan. Cobalah suatu metode baru tidak lebih dari sekali dalam seminggu. Pada saat Anda memperkenalkan suatu metode kepada para peserta didik, tawarkan metode itu suatu alternatif dari cara-cara yang biasa Anda lakukan dalam mengerjakan sesuatu, yang Anda pikir mungkin akan bermanfaat untuk dicoba. Dapatkan umpan balik dari mereka. Jangan membebani peserta didik dengan terlalu banyak aktivitas. Lebih sedikit kadang-kadang lebih berarti. Gunakan hanya sedikit untuk menggairahkan suasana kelas. Buat petunjuk-petunjuk Anda dengan jelas. Peragakan atau ilustrasikan apa yang anda harapkan dilakukan peserta didik sehingga tidak akan muncul kebingungan yang kemungkinan dapat mengalihkan perhatian mereka dari tujuan utama penggunaan teknik ini.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

37

Mixed-Method dalam Pembelajaran


Teknik menyusun mixed-method, Kegunaan mixed-method, Langkah-langkah mixed-method, Filosofi metode.

Tatap muka

7&8

Suwadi
Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta T.A. 2008/2009

Pengertian Metode
Metode adalah cara untuk mencapai tujuan Contohnya:
Ceramah Tanya Jawab Diskusi Latihan Demonstari & eksperimen Pelaksanaan tugas Karyawisata Kerja Kelompok
Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam) 39

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Kelayakan Metode
No.
1 2

Metode
Ceramah Tanya Jawab

Wajar Jika
Menyampaikan fakta atau pendapat Membuka dialog, meninjau ulang dan menyelingi pembicaraan Mencari aternatif, dengan mempertimbangkan dan membandingkan Meningkatkan keterampilan dan kecakapan motorik dan mental.

3
4 5 6 7 8

Diskusi
Latihan

Demontrasi & Mengalami, mencoba mengerjakan sesuatu dan eksperimen mengamati proses dan hasil percobaan.
Pelaksanaan Tugas

Menguji kemahiran Memperluas cakrawala

Karyawisata
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Kerja Kelompok Memupuk kerjasama


Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam) 40

Praktik Strategi dan Metode dalam Pembelajaran


Praktek startegi, Praktik mixed-method, Faktor yang mempengaruhi keberhasilan Debrifing.

Tatap muka

9&1 2

Suwadi
Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta T.A. 2008/2009

Tahap I
Berbagai strategi pemecah kebekuan dan aktivitas pembuka

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

42

Strategi Membangun Tim


Trading Place Whos in the Class? Group Resume Predictions TV Commercial The Company You Keep Really Getting Acquinted Team Gateway Reconnecting The Great Wind Blows Setting Class Ground Rules
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

43

Strategi Penilaian Secara Cepat


Assessment Search Questions Students Have Instant Assessment A Representative Sample Class Concerns

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

44

Strategi Melibatkan Peserta Didik


Active Knowledge Sharing Rotating Trio Exchange Go to Your Post Lightening the Learning Climate Exchanging Viewpoints True or False? Buying into the Course
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

45

Tahap II
Strategi pembelajaran yang dapat digunakan pada tengah-tengah pelajaran. Menghindari atau memperkuat kembali petunjuk guru.

Mendorong siswa berfikir, merasakan, dan menerapkan

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

46

Pengajaran Kelas Penuh


Inquiring Minds What to Know Listening Teams Guided Note-Taking Lecture Bingo Synergetic Teaching Guided Teaching Meet the Guests Acting Out Whats My Line? Video Critic
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

47

Merangsang Diskusi Kelas


Active Debate Town Meeting Three-stage Fishbowl Decision Expanding Panel Point-Counterpoint Reading Aloud Trial by Jury
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

48

Pertanyaan Terlalu Singkat


Learning Starts with a Question Planted Questions Role Reversal Questions

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

49

Belajar dengan Cara Bekerjasama


Information Search The Study Group Card Sort Learning Tournament The Power of Two Team Quiz

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

50

Mengajar Teman Sebaya


Group-to-Group Exchange Jigsaw Learning Everyone Is a Teacher Here Peer Lessons Student-Created Case Studies In The News Poster Session
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

51

Belajar Mandiri
Imagine Writing in the Here and Now Mind Maps Action Learning Learning Journals Learning Contracts

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

52

Belajar Afektif
Seeing How It Is Billboard Ranking What? So What? Now What? Active Self-assessment Role Models

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

53

Pengembangan Kecakapan
The Firing Line Active Observation and Feedback Nonthreatening Role Playing Triple Role Playing Rotation Roles Modeling the Way Silent Demonstration Practice-rehearsal Pairs I Am the Curveballs Advisory Group
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

54

Tahap III
Cara-cara menyimpulkan suatu kelas sehingga peserta didik merefleksikan pada apa yang telah mereka pelajari dan mempertimbangkan bagaimana menerapkannya di masa yang akan datang. Fokusnya tidak pada apa yang telah Anda beritahukan kepada mereka, tetapi apa yang telah mereka ambil dari Anda.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

55

Strategi Meninjau Ulang


Index Card Match Topical Review Giving Questions and Getting Answer Crossword Puzzle Jeopardy Review College Bowl Student Recap Bingo Review Hollywood Squares
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

56

Penilaian Diri
Reconsidering Return on Your Investment Gallery of Learning Physical Self-assessment Assessment Collage

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

57

Perencanan Masa Depan


Keep on Learning Bumper Stickers I Hereby Resolve Follow up Questionnaire Sticking to It

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

58

Sentimen Terakhir
Goodbye Scrabble Connections Class Photo The Final Exam.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

59

MODEL PAIKEM
P-embelajaran : Usaha untuk mengorganisir lingkungan
belajar dengan sebaik-baiknya sehingga tercipta situasi kondusif bagi peserta didik untuk melakukan kegiatan belajar.

A-ktif :

Proses membangun pengertian, pemahaman, wawasan, sikap, pengalaman dan perilaku peserta didik dalam proses pembelajaran.

I-novatif : Kiat-kiat tertentu untuk menciptakan dan melakukan


terobosan-terobosan baru sehingga terjadi perubahan dalam pembelajaran.

K-reatif : Proses pembelajaran yang menumbuhkan emajinasi, rasa ingin


tahu, motivasi dan keberanian ingin mencoba / meniru oleh peserta didik.

E-fektif : Tercapainya kompetensi peserta didik berdasarkan indikator hasil


belajar yang diharapkan secara optimal demi keberlanjutan proses.

M-enyenangkan : nuansa belajar yang menarik, menyejukkan,


menggembirakan dan mencerdaskan.

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

60

KONSEP DASAR
Pendekatan pembelajaran yang memungkinkan peserta didik melakukan kegiatan belajar yang beragam untuk mengembangkan keterampilan, sikap dan pemahaman dengan penekanan kepada belajar sambil bekerja, sementara guru menggunakan berbagai sumber dan alat bantu belajar termasuk pemanfaatan lingkungan supaya pembelajaran lebih menarik, menyenangkan dan efektif

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

61

Credo Pembelajaran Aktif


Confucius
Asli What I hear, I forget What I see, I remember What I do, I understand

Melvin L. Silberman
What I hear, I forget What I hear and see, I remember a little What I hear, see, and ask questions about or discuss with someone else, I begin to understand. What I hear, see, discuss, and do, I acquire knowledge and skill. What I teach to another, I master. Apa yang saya dengar, saya lupa. Apa yang saya dengar dan lihat, saya ingat sedikit. Apa yang saya dengar, lihat, dan tanyakan atau diskusikan dengan beberapa teman lain, saya mulai paham. Apa yang saya dengar, lihat, diskusikan, dan lakukan, saya memperoleh pengetahuan dan keterampilan. Apa yang saya ajarkan pada orang lain, saya kuasai.

Terjemah

Apa yang saya dengar, saya lupa Apa yang saya lihat, saya ingat Apa yang saya lakukan, saya paham

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

62

10 cara tata ruang kelas


No.
1 2 3 4 5 6 Huruf U Corak Tim Meja Konference Lingkaran Kelompok untuk Kelompok Workstation 1. 2. Lihat buku Melvin L. Silberman Transparansi berikut.

Format

Simulasi

7
8 9 10

Breakout groupings
Susunan Chevron Kelas tradisional Auditorium

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

63

10 Metode Memperoleh Partisipasi


No.
1 2 3 4 5 6

Format
Diskusi terbuka Kartu-kartu respon Polling Diskusi Kelompok kecil Patner belajar Whips 1.

Simulasi

Lihat buku Melvin L. Silberman

7
8 9 10
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Panel
Fishbowl Game Memanggil Pembicara berikutnya

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

64

10 Tugas Patner Belajar


No.
1 2 3 4 5 6

Tugas
Mendiskusikan Saling mengiterview Mengkritik Mempertanyakan Merangkum Mengembangkan 1.

Simulasi

Lihat buku Melvin L. Silberman

7
8 9 10
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Menganalisis
Saling menguji Merespon Membandingkan

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

65

10 Pertanyaan Memperoleh Harapan Peserta Didik


No.
1 2 3 Pelajaran apa? Informasi atau keterampilan yang anda inginkan ? Informasi atau keterampilan yang tidak anda inginkan/butuhkan ?

Pertanyaan

Simulasi

4
5 6 7 8 9 10

Apa yang akan anda dapat?


Apa harapan Anda ? Minat Anda? Apakah tujuan pembelajaran sesuai kebutuhan? Pengetahuan atau keterampilan apa yang anda rasakan/butuhkan? Apa harapan Anda? Mengapa Anda memilih pelajaran ini? Apa yang anda dapat dari pelajaran yang lalu terhadap topik ini?
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

1.

Lihat buku Melvin L. Silberman

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

66

10 Strategi membentuk kelompok belajar


No.
1
2 3 4 5 6 7 8 9 10

Strategi
Mengelompokkan kartu
Teka-teki (Puzzles) Menemukan teman-teman/keluarga fiksi terkenal Tanda pengenal nama Hari kelahiran Kartu permainan Menulis nomor Selera permen Pilihlah hal-hal serupa Materi peserta didik 1.

Simulasi

Lihat buku Melvin L. Silberman

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

67

10 Tip yang lain (tugas)


No.
1 2 3 4 5 6 7

Strategi
10 saran memperbaiki ceramah 10 alternatif memilih ketua kelompok 10 petunjuk memfasilitasi diskusi 10 langkah memfasilitasi aktifitas Pengalaman 10 pilihan bermain peran 10 kali lebih hemat ketika belajar aktif menggunakan waktu. 10 intervensi ketika peserta didik lepas kendali

Simulasi

1.

Lihat buku Melvin L. Silberman

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

68

lesson plan
Materi Kompetensi Dasar Indikator Solidaritas Mampu memahami pentingnya solidaritas sesama teman. 1. Peserta didik dapat menunjukkan bentuk-bentuk solidaritas di lingkungan anak-anak. 2. Peserta didik dapat bersikap positif terhadap hambatan temannya. Strategi : Go to your post, Meet The Guest, dan Class Photo Waktu : 15 menit Evaluasi : Evaluasi proses dengan lembar kerja Prosedur Pembelajaran : : : :

No. 1

Waktu 1 menit

5 menit

Aktivitas Pembelajaran Guru menjelaskan tujuan pembelajaran Guru menjelaskan langkah-langkah strategi Go to your post yakni: a. Guru menempelkan empat buah kertas masing-masing bertuliskan; menengok teman sakit, pergi ke YPAC, kerja bakti di sekolah, memasak bersama. b. Guru meminta peserta didik melihat tanda-tanda yang tertulis di kertas, lalu memilih salah satu. c. Guru meminta peserta didik dalam sub kelompok masing-masing untuk mendiskusikan, mengapa mereka menempatkan diri di kelompok yang sesuai dengan tanda yang dipilih. d. Mintalah setiap kelompok untuk menyimpulkan alasan-alasannya. e. Jika mungkin mintalah masing-masing kelompok membuat iklan, yang memberi saran terhadap tanda yang ia pilih.
Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam) 69

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

No

Waktu

5 menit

3 menit

1 menir

Aktivitas Pembelajaran Guru menjelaskan langkah-langkah strategi Meet The Guest yakni: a. Persiapkan peserta didik dalam posisi konferensi pers. b. Peserta diminta mendiskusikan mengapa konsferensi pers tentang soilidaritas diadakan. c. Kemudian mereka diminta merumuskan beberapa pertanyaan untuk diajukan kepada pembicara. d. Pembicara tamu diminta menempatkan diri. e. Pembicara diminta memaparkan pokok-pokok pikirannya tentang pentingnya solidaritas diantara sesama. f. Setelah dirasa cukup, diberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menanyakan hal-hal seputas solidaritas kepada pembicara tamu, sampai dirasa cukup. Guru menjelaskan langkah-langkah strategi Class Photo yakni: a. Persiapkan peserta didik dalam posisi foto bersama dengan pola tiga baris, baris pertama duduk di lantai, baris kedua duduk di kursi dan baris ke tiga berdiri di belakang kursi. b. Silakan masing-masing peserta didik berpose seperti kesan yang diperoleh selama proses pembelajaran (dengan tamu) saat konferensi pers. c. Bagi foto kepada seluruh peserta, d. Jika mungkin, mintalah peserta didik menulis pemikiran terakhir pada lembar kertas yang ditempel di didinding tadi. Penutup

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA

Suwadi (Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam)

70