Вы находитесь на странице: 1из 18

1

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah Penyakit yang diderita manusia dapat ditimbulkan oleh berbagai macam penyebab, salah satu penyebabnya adalah virus, yaitu merupakan jasad renik (mikroorganisme) yang ukurannya jauh lebih kecil daripada kuman. Berkaitan dengan hal itu, penyakit polio merupakan salah satu jenis penyakit yang disebabkan oleh virus. Virus polio menyerang sistem saraf pusat sehingga menyebabkan melemahnya otot serta seringkali menyebabkan kelumpuhan. Polio telah menyerang manusia bahkan sebelum terjadi Perang Dunia di Amerika Serikat. Polio dapat menyerang semua manusia tanpa mengenal usia, namun 50% kasusnya sering terjadi pada anak-anak usia 3-5 tahun. Manusia sejak zaman dahulu telah memanfaatkan berbagai macam jenis mikroorganisme. Virus poliomyelitis berpotensi besar terhadap pecegahan penyakit polio, dengan cara membuatnya menjadi vaksin polio oral. Maka dari itu, penulis mengangkat judul Pembuatan Vaksin Polio Oral oleh Peranan Virus Poliomyelitis untuk karya tulis ilmiah ini. Hal ini dalam rangka pemanfaatan mikroorganisme di dalam bidang farmasi.

2. Identifikasi Masalah Dari penjabaran latar belakang masalah tersebut, penulis merumuskan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana cara vaksin yang terbuat dari virus poliomyelitis membuat antibodi terhadap penyakit polio 2. Bagaimana tahapan pembuatan vaksin polio oral di dalam bidang farmasi

3. Pembatasan Masalah Penulisan ini dibatasi pada peranan virus poliomyelitis dalam pembuatan vaksin polio oral dapat diteruskan dalam proses skala industri dengan metode biakan sel.

4. Definisi Istilah Mikroorganisme adalah organisme yang berukuran mikroskopis seperti mikroba, virus, fungi, bakteri, alga, protozoa, yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga organisme mikroskopik. Mikroorganisme seringkali bersel tunggal (uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler). Namun, beberapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa spesies multiseluler tidak terlihat dengan mata telanjang. Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler. Organisme yang hidup berukuran sangat kecil kira-kira 200-300 mm pada mikroskop dan tidak bisa dilihat oleh mata telanjang. Virus adalah jasad renik (mikroorganisme) yang berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organism biologis. Dalam hal ini, virus poliomyelitis adalah virus RNA kecil yang terdiri atas tiga strain berbeda dan amat menular. Virus ini akan menyerang sistem saraf dan mengakibatkan kelumpuhan otot. Vaksin adalah sediaan yang mengandung zat antigenik berupa kuman mati, kuman inaktif, atau kuman hidup yang dilumpuhkan virulensinya tanpa merusak potensi antigennya, yang dimaksudkan untuk menimbulkan kekebalan aktif dan khas pada manusia.

5. Definisi Operasional Pembuatan vaksin polio merupakan wujud pengaplikasian

pemanfaatan mikroorganisme, dalam hal ini khususnya virus, dalam bidang kefarmasian. Terdapat 2 jenis vaksin polio, yakni Vaksin Polio inaktif atau Vaccinum Poliomyelitidis inactivatum dan Vaksin polio Oral atau Vaccinum Poliomyelitidis Perorale.

Yang meenjadi konsep dan ruang lingkup dalam karya tulis ilmiah ini ialah Vaksin Polio Oral. Vaksin ini dibuat dari Virus Poliomyelitis hidup baik tipe 1, 2, 3 atau campurannya yang dilemahkan. Vaksin ini ditujukan untuk membuat kekebalan aktif dank has untuk melawan virus polio (PV) yang masuk ke tubuh manusia.

6. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan karya tulis ilmiah yang mengenai Pembuatan Vaksin Polio Oral oleh Peranan Virus Poliomyelitis ini adalah : 1. Untuk mengetahui besarnya potensi virus poliomyelitis sebagai antigen dari penyakit polio. 2. Untuk mengetahui cara pembuatan vaksin polio oral.

7. Manfaat Penulisan 1. Manfaat bagi pengembangan ilmu Karya tulis ilmiah ini sangat bermanfaat dalam pengembangan ilmu dan pengetahuan, sebagai contoh dapat menambah ilmu tentang mikroorganisme, pengertian virus, pengertian vaksin, dan metode pembuatan vaksin dalam pemanfaatan mikroorganisme di bidang farmasi. Serta yang tidak kalah pentingnya, penulis mendapatkan bahan pembelajaran tentang cara pembuatan karya tulis ilmiah sesuai prosedur yang baik dan benar.

2. Manfaat bagi masyarakat Karya tulis ilmiah ini berpengaruh baik pula pada masyarakat sebagai pembaca. Masyarakat menjadi mengerti apa yang dimaksud dengan mikroorganisme, virus, penyakit polio, vaksin, dan cara pembuatan vaksin polio oral dari virus poliomyelitis itu sendiri. Masyarakat pun menjadi berasumsi bahwa tidak semua jenis mikroorganisme itu merugika, namun dapat bermanfaat, khususnya dalam bidang farmasi.

BAB II TELAAH PUSTAKA 1. Mikroorganisme

1.1 Definisi Mikroorganisme Mikroorganisme adalah organisme yang berukuran mikroskopis seperti mikroba, virus, fungi, bakteri, alga, protozoa, yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga organisme mikroskopik.

Mikroorganisme seringkali bersel tunggal (uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler). Namun, beberapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa spesies multiseluler tidak terlihat dengan mata telanjang. Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler. Organisme yang hidup berukuran sangat kecil kira-kira 200-300 mm pada mikroskop dan tidak bisa dilihat oleh mata telanjang.

1.2 Klasifikasi Mikroorganisme Mikroorganisme dapat diklasifikasikan menjadi beberapa bagian, yaitu sebagai berikut :

1. Prokariot, contohnya virus dan bakteri 2. Eukariot, contohnya fungi, protozoa, dan alga 3. Patogen dan Nonpatogen 4. Epifi dan Endofit

2. Virus 2.1 Definisi Virus Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis yang berukuran sangat kecil, berkisar antara 10 nanometer-300 nanometer. Virus bersifat parasit obligat, hal tersebut disebabkan karena virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri. Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam nukleat (DNA atau RNA, tetapi tidak kombinasi keduanya) yang diselubungi semacam bahan pelindung yang terdiri atas protein, lipid, glikoprotein, atau kombinasi ketiganya. Virus memiliki struktur tubuh yang terdiri dari senyawasenyawa sebagai berikut : a. Asam nukleat Tubuh virus terdiri dari asam nukleat, yakni ADN dan ARN yang terletak di tengah dan dibungkus oleh selubung ( kapsid ) yang dibentuk oleh kapsomer-kapsomer ( unit-unit protein). b. Protein Protein adalah komponen utama yang merupakan bagian terbesar dari kapsid. c. Lemak Berbagai senyawa lemak ditemukan pada virus, meliputi fosdolipid, glikolipid, asam lemak, kolesterol, dan lemak-lemak alamiah. Fosfolipid lah yang merupakan bagian terbesar. d. Karbohidrat Karbohidrat dimiliki oleh semua virus, karena asam nukleat mengandung ribosa atau dioksiribosa.

Gambar 2.2.1 Morfologi Virus

Gambar 2.2.2 Struktur Tubuh Virus

2.2 .Definisi Virus Poliomyelitis Virus Poliomyelitis atau polio virus (PV) adalah virus RNA kecil yang terdiri atas tiga strain atau tipe, yaitu tipe 1, 2, 3. Virus ini sangat

menular. Virus akan menyerang sistem saraf dan kelumpuhan dapat terjadi dalam hitungan jam.

Gambar 2.2.3 Virus Poliomyelitis

3. Penyakit Polio 3.1 Definisi Penyakit Polio Polio atau poliomyelitis adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang disebabkan oleh virus. Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang dinamakan poliovirus (PV), virus polio ini termasuk dalam kelompok enteroviorus, famili Picornavirus. Virus masuk ke dalam tubuh melalui mulut ketika seseorang memakan makanan atau minuman yang terkontaminasi tinja penderita penyakit polio yang dibawa oleh lalat atau bisa juga dari air liur penderita penyakit polio. Kemudian virus menginfeksi bagian usus yang kemudian memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem sarafusat sehingga menyebabkan melemahnya otot dan seringkali terjadi kelumpuhan (paralisis).

3.2 Gejala Penyakit Polio Karena penyakit polio dibedakan menjadi 3 jenis, maka masingmasing dari jenis penyakit polio tersebut memiliki gejala atau tanda tanda sendiri seperti di bawah ini:

POLIO NON PARALISIS

Gejala yang timbul ialah seperti Demam, Muntah, Sakit perut, Lesu, Keram otot pada leher serta punggung. Semua gejala diatas

berlangsung selama 2 - 10 hari dan akan sembuh dengan sempurna.

POLIO PARALISIS SPINAL Bagi penderita yang sudah memiliki kekebalan, biasanya akan terjadi kelumpuhan pada kaki. Namun bagi penderita yang belum memiliki kekebalan atau belum divaksinasi biasanya akan menyerang ke seluruh bagian saraf tulang belakang dan batang otak sehingga bisa mengakibatkan kelumpuhan seluruh anggota gerak badan

POLIO BULBAR Polio ini akan menyerang saraf yang berhubungan dengan pergerakan bola mata, muka, pendengaran, proses menelan dan berbagai fungsi di kerongkongan, pergerakan lidah dan rasa, serta saraf tambahan yang mengirim sinyal ke jantung, usus, paru-paru, dan pengatur pergerakan leher. Tanpa alat bantu pernafasan, jenis polio ini bisa menyebabkan kematian.

10

Gambar 2.2.4 Orang yang terkena penyakit polio

3.3 Cara Pencegahan Penyakit Polio Cara pencegahan penyakit polio yaitu dengan pemberian vaksin polio yang terbuat dari virus poliomyelitis yang sudah dilemahkan.

4. Vaksin 4.1 Definisi Vaksin Vaksin adalah sediaan yang mengandung zat antigenik berupa kuman mati, kuman inaktif, atau kuman hidup yang dilumpuhkan virulensinya tanpa merusak potensi antigennya, yang dimaksudkan untuk menimbulkan kekebalan aktif dan khas pada manusia. Vaksin dapat berupa galur virus atau bakteri yang telah dilemahkan sehingga tidak menimbulkan penyakit. Vaksin dapat juga berupa organisme mati atau hasil-hasil pemurniannya (protein, peptida, partikel serupa virus, dsb.). Vaksin akan mempersiapkan sistem kekebalan manusia atau hewan untuk bertahan terhadap serangan patogen tertentu, terutama bakteri, virus, atau toksin.

4.2 Sejaran Penemuan Vaksin Polio Pertama Penemu vaksin polio pertama adalah Jonas Salk (lahir di New York City, 28 Oktober 1914 meninggal di La Jolla, 23

11

Juni 1995 pada

umur

80

tahun)

ialah

seorang peneliti

medis dan virolog Amerika Serikat. Jonas Salk paling dikenal melalui penemuan dan pengembangan vaksin polio pertama yang aman dan efektif. Hingga 1955, ketika vaksin Salk diperkenalkan, polio dipandang sebagai masalah kesehatan masyarakat yang paling menakutkan di Amerika Serikat pascaperang. Wabah tahunan selalu saja memburuk dan korbannya adalah anak-anak. Pada 1952, dilaporkan bahwa polio menjadi penyakit yang cukup membunuh dibandingkan

dengan penyakit menular lainnya, dengan lebih dari 300.000 kasus dan 58.000 kematian, sebagian besar anak-anak.

Gambar 2.2.5 Penemu vaksin polio pertama

4.3 Vaksin Polio Oral

Vaksin Polio Oral adalah vaksin polio hidup berupa suspensi dalam air dari galur pilihan virus Poliomyelitis tipe 1, tipe 2, atau tipe 3 hidup yang dilemahkan dan dibiakkan dalam biakan sel yang memenuhi syarat. Sediaan dapat mengandung satu tipe virus atau campuran dari dua atau tiga tipe virus. Sediaan berupa cairan jernih

12

dan stabil, yang digunakan dengan cara meneteskan vaksin tersebut ke mulut pasien. Mekanisme aksi vaksin polio oral melalui dua cara yaitu membentuk antibodi di dalam darah dan respon imun lokal di dalam usus. Respon imun di dalam usus mencegah multiplikasi virus, ini adalah alasan utama mengapa pemerintah Indonesia masih

menggunakan vaksin polio oral, karena kemampuannya memutus rantai penyebaran dari orang ke orang (mengingat masih tingginya angka penderita polio di Indonesia). Namun vaksin polio oral ini memiliki kekurangan, yaitu dapat menyebabkan kelumpuhan, hal itu terjadi pada orang yang defisiensi imun, tetapi perlu diperhatikan, bahwa kejadian seperti ini sangat jarang sekali terjadi.

4.4 Pembuatan Vaksin Polio Oral Pembuatan dilakukan dengan cara sistem biakan benih yang dipasase tidak lebih dari 3 subkultur, yang pada uji laboratorium dan uji klinis menunjukkan galur yang sesuai sebagai berikut: 1. Masing-masing tipe virus dibiakkan dalam biakan sel yang telah bebas dari cemaran mikroorganisme asing. Media untuk pertumbuhan awal sel dapat ditambahkan serum hewan, tetapi media untuk pemeliharaan biakan sel selama pengembangbiakan virus tidak boleh mengandung protein. 2. Suspensi virus dipanen, kemudian dilakukan uji identifikasi, sterilitas, dan bebas virus asing. 3. Kumpulkan virus yang telah memenuhi syarat dan saring melalui penyaring bakteri. 4. Terhadap virus yang telah disaring, lakukan uji identifikasi, kemampuan tumbuh pada suhu yang berbeda, dan penetapan konsentrasi virus dalam biakan sel. 5. Uji neurovirulen dilakukan dengan penyuntikan secara intraspinal pada Macaca irus(kera Cynomolgus) atau hewan sejenis yang peka. Vaksin uji dan vaksin homotipik pembanding diuji secara bersamaan menggunakan kera yang berasal dari satu kelompok karantina.

13

Cara Pengujian Vaksin Polio Identifikasi : Setelah dinetralkan dengan antiserum polio spesifik, vaksin tidak lagi menginfeksi biakan sel yang peka.

Titer virus : Lakukan titrasi virus dalam biakan sel menggunakan 5 tabung biakan sel untuk masing-masing pengenceran 0,5 log10) atau dengan metode lain dengan kepekaan sama. Titer virus tipe 1 dan tipe 3 tidak kurang dari 5,5 log10 dari dosis infektif kultur sel 50%, dan virus tipe 2 tidak kurang dari 5,0 log10 dari dosis infektif kultur sel 50% per dosis tunggal manusia.

Wadah dan Penyimpanan : Vaksin disimpan pada suhu yang tertera pada label kemasan (misalnya -25C), mengingat sifat stabilisator yang digunakan. Jika telah dicairkan, vaksin harus disimpan pada suhu 2-8C dan digunakan dalam waktu 6 bulan. Jika disimpan pada suhu yang lebih tinggi, vaksin harus segera digunakan dalam beberapa jam.

Gambar 2.2.4 Vaksin Polio Oral

14

BAB III METODE PENULISAN Penulis menyusun karya tulis ilmiah ini sesuai dengan prosedur yang telah dilaksanakan, yaitu mengumpulkan data-data dan informasi dari berbagai sumber yang terpercaya. Lalu penulis menganalisis data dan informasi tersebut yang sejatinya merupakan rangkuman atau penelitian para ahli. Selanjutnya tahapan yang dilakukan penulis yaitu memilah dan memilih serta membandingkan data dan informasi tersebut untuk dijadikan pembahasan sampai dengan daftar pustaka karya tulis ilmiah ini.

15

BAB IV PEMBAHASAN Di dunia ini terdapat banyak mikroorganisme. Mikroorganisme itu sendiri merupakan organisme yang berukuran mikroskopis seperti mikroba, virus, fungi, bakteri, alga, protozoa, yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Virus merupakan salah satu jenis mikroorganisme. Virus berukuran sangat kecil, berkisar antara 10 nanometer 300 nanometer, sehingga hanya dapat dilihat dengan mikroskop elektron. Virus hanya mampu berkembang biak dalam tubuh inang ( dalam sel atau jaringan yang hidup ). Virus polio, atau yang disebut PV, merupakan agen pembawa penyakit polio. Virus ini menyerang sistem saraf pusat yang masuk melalui tubuh melalui mulut ketika seseorang memakan makanan atau minuman yang terkontaminasi tinja penderita penyakit polio yang dibawa oleh lalat atau bisa juga dari air liur penderita penyakit polio. Kemudian virus menginfeksi bagian usus yang kemudian memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem saraf pusat sehingga menyebabkan melemahnya otot dan seringkali terjadi kelumpuhan (paralisis). Penyakit polio pernah dikategorikan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB), maka dari itu penulis membahas bahwa cara pencegahan penyakit polio adalah memberikan vaksin kepada masyarakat. OPV atau yang disebut Oral Poliomyelitis Vaccine, merupakan salah satu jenis vaksin setelah IPV (Inactivated Poliomyelitis Vaccine). OPV merupakan vaksin hidup yang dibuat dari suspensi dalam air dari galur pilihan virus Poliomyelitis tipe 1, tipe 2, atau tipe 3 hidup yang dilemahkan dan dibiakkan dalam biakan sel yang memenuhi syarat.pembuatan vaksin ini berdasarkan sistem lot benih.

16

BAB V KESIMPULAN Setelah penulis memaparkan dengan jelas pembahasan karya tulis ilmiah mengenai Pembuatan Vaksin Polio Oral oleh Peranan Virus Poliomyelitis, maka penulis mengambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Virus poliomyelitis dapat membentuk antigen atau antibodi dengan cara melumpuhkan virulensinya untuk dibuat menjadi sediaan vaksin. 2. Vaksin polio oral yang terbuat dari virus poliomyelitis akan mempersiapkan sistem kekebalan manusia untuk bertahan terhadap serangan virus polio apabila masuk ke tubuh manusia. 3. Pembuatan vaksin polio oral dilakukan dengan metode pertumbuhan dalam biakan sel yang memenuhi syarat.

17

BAB VI DAFTAR PUSTAKA Buman RW., Microbiologi with diseases IAI, Informasi Spesialis Obat (ISO), Volume45, 2010-2011. Latifah E, 1996, Belajar Aktif Biologi Untuk SMU Kelas 1, Bandung, PT. Multi Adiwiyata, Bandung Pratiwi ST.,2008, Mikrobiologi Farmasi, Erlangga, Jakarta Waluyo L, 2004, Mikrobiologi, UMM Press, Malang. www.LIPI.go.id vaksin yang dibuat dari bahan kimia diakses 11 September 2012 14:29:06 www.scribd.com pembuatan vaksin polio oral diakses diakses 9 September 2012 13:48:09 www.wkipedia.com penemu vaksin polio pertama diakses 15 September 2012 12:37:30 www.wkipedia.com pengertian penyakit polio diakses 9 September 2012 13:32:55

18

DAFTAR RIWAYAT HIDUP Berikut ini merupakan Daftar Riwayat Hidup atau Curuculum Vitae daripada Penulis : Nama Lengkap : Sri Sumartini Tempat dan Tanggal Lahir : Tangerang, 24 Maret 1995 Karya Ilmiah yang Pernah Dibuat : Laporan Praktik Kerja Lapangan Pada Apotek dan Rumah Sakit Tahun 2012 Penghargaan yang Pernah Diraih: 1. Juara I Lomba Cerdas Cermat Tingkat Sekolah Menengah Pertama Sekabupaten Tangerang Tahun 2007. 2. Juara I Lomba Cerdas Cermat Pada Pesantren Ramadhan 1429 H tanggal 21 September 2008. 3. Juara II Lomba Baca Al-quran Pada Pesantren Ramadhan 1429 H tanggal 21 September 2008. 4. Juara II Lomba Mading Tingkat SMK kesehatan sekota Tangerang tahun 2010. 5. Saya aktif dalam kegiatan ekstrakulikuler Palang Merah Remaja Tingkat Wira kota Tangerang. 6. Saya aktif dalam kegiatan ekstrakulikuler English Club di Sekolah. 7. Saya aktif dalam kegiatan Karang Taruna.