Вы находитесь на странице: 1из 10

Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)

Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286



Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar 111
MahasiswaUniversitas Gunadarma





PERANAN KESEPIAN
DAN KECENDERUNGAN INTERNET ADDICTION DISORDER
TERHADAP PRESTASI BELAJAR
MAHASISWA UNIVERSITAS GUNADARMA

Didin Mukodim, Ritandiyono, Harumi Ratna Sita

Jurusan Psikologi, Fakultas Psikologi Universitas Gunadarma
Jl. Margonda Raya 100 Depok
Email: ritan@staff.gunadarma.ac.id


Abstrak
Penelitian ini bermula dari pemikiran penulis bahwa secara teoritis dan hasil penenlitian
beberapa pakar psikologi ditemukan prestasi belajar mahasiswa dipengaruhi variabel-variabel non-
intelektual, diantaranya adalah variabel kesepian dan kecenderungan internet addiction disorder.
Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji: peranan kesepian dan kecenderungan internet
addiction disorder terhadap prestasi belajar mahasiswa, hubungan antara kesepian dengan prestasi
belajar mahasiswa, hubungan antara kecenderungan internet addiction disorder dengan prestasi
belajar mahasiswa, hubungan antara kesepian dengan kecenderungan internet addiction disorder
pada mahasiswa.
Hasil penelitian menunjukkan: 1). Tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian
dengan prestasi belajar mahasiswa (r = -0,204 dengan nilai signifikansi 0,078 (p > 0,05)). 2). Tidak
ada hubungan yang signifikan antara kecenderungan internet addiction disorder dengan prestasi
belajar mahasiswa (r = -0,013 dengan nilai signifikansi 0,909 (p > 0,05)). 3). Tidak ada hubungan
yang signifikan antara kesepian dengan kecenderungan internet addiction disorder pada mahasiswa
(r = 0,200 dengan nilai signifikansi 0,083 (p > 0,05)). 4). Tidak ada peranan kesepian dan
kecenderungan internet addiction disorder yang signifikan terhadap prestasi belajar mahasiswa, (F =
1,611 dengan nilai signifikansi 0,207 (p > 0,05)). Penelitian ini menemukan bahwa variabel kesepian
dan kecenderungan internet addiction disorder secara bersama-sama hanya memiliki peranan sebesar
4,20% terhadap prestasi belajar mahasiswa.

Kata Kunci: kesepian, kecenderungan internet addiction disorder, dan prestasi belajar

A. Pendahuluan

Setiap individu adalah berbeda, dan tidak semuanya dapat menjalin hubungan sosial dengan
baik, tanpa rintangan yang berarti. Kegagalan atau hambatan dalam interaksi sosial yang memuaskan
dapat mengakibatkan seseorang merasa terisolasi dan kesepian serta dapat menimbulkan akibat-akibat
yang tidak baik (Weiss dalam Peplau dan Perlman, 1982).
Kesepian merupakan kondisi yang tidak menyenangkan, dan berdasarkan pengalaman
berhubungan dengan tidak mencukupinya kebutuhan akan bentuk hubungan yang akrab atau intimasi
(Sullivan dalam perlman & Peplau, 1982). Sermat (dalam Middlebrook, 1980) berpendapat bahwa
kesepian yang dialami oleh seseorang karena aktivitas-aktivitas rutinnya dalam belajar di sekolah
maupun di rumah akan mempengaruhi prestasi belajarnya. Ia merasa jenuh dan tidak termotivasi
untuk belajar, sehingga prestasi belajarnya menjadi merosot.
Adanya perkembangan yang sangat pesat dalam ilmu pengetahuan dan teknologi, yaitu adanya
internet, seseorang yang kesepian akan menghabiskan waktunya untuk menjelajahi internet (surfing,
browsing, dan lainnya). Mereka menghabiskan perasaan kesepiannya tersebut dengan cara memasuki
dunia on-line atau menjelajahi cyberspace selama beberapa jam. Apabila kegiatan untuk bermain
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

112 Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar
MahasiswaUniversitas Gunadarma

112
internet dilakukan secara berlebihan maka dapat dikatakan tidak wajar. Suler dan Young, 1996 (dalam
http://www.apa.org/releases/internet.html) menyatakan bahwa beberapa orang mengalami kesulitan
untuk mengetahui kapan harus berhenti menggunakan internet, karena adanya aspek sosial, hubungan
secara interpersonal dengan orang lain, yang sedemikian menstimulasi, dan menguntungkan
(rewarding and reinforcement). Misalnya saja seorang mahasiswa dari perguruang tinggi terkenal
yang memasuki chatroom dan menghabiskan waktu 60 jam seminggunya. Dalam setahun prestasi
belajar untuk matakuliah-matakuliah yang dia ambil merosot dengan tajam. Dia mulai menarik diri
dari teman-temannya di dunia nyata, dan mulai mengeluhkan simptom-simptom beberapa penyakit
yang tidak dapat diidentifikasi oleh para dokter (Young, 1998, dalam
http://www.apa.org/releases/internet.html). Individu-individu tersebut yang apabila memenuhi kriteria
diagnostik mengenai internet addiction disorder, akan disebut sebagai individu yang mengalami
kecanduan terhadap internet (Goldberg, 1996 dalam
http://www.rider.edu/~suler/psycyber/suportgp.html).
Beranjak dari penjabaran mulai awal sampai tersebut di atas, dan sehubungan dengan semakin
banyaknya pengguna dan penyedia jasa internet, maka timbul minat dari peneliti untuk meneliti:
apakah ada peranan kesepian dan kecenderungan internet addiction disorder terhadap prestasi belajar
pada mahasiswa, apakah ada hubungan antara kesepian dengan prestasi belajar pada mahasiswa,
apakah ada hubungan antara kecenderungan internet addiction disorder dengan prestasi belajar pada
mahasiswa, dan apakah ada hubungan antara kesepian dengan kecenderungan internet addiction
disorder pada mahasiswa?

B. Tinjauan Pustaka

1. Prestasi Belajar
a. Pengertian Prestasi Belajar
Winkel (1987) menyatakan bahwa prestasi belajar adalah hasil penilaian pendidik terhadap
proses belajar dan hasil belajar siswa. Penilaian yang dimaksud adalah penilaian yang dilakukan untuk
menentukan seberapa jauh proses belajar dan hasil belajar siswa telah sesuai dengan tujuan
instruksional yang sudah ditetapkan, baik menurut aspek isi maupun aspek perilaku.
Loekmono (1988) berpendapat bahwa prestasi belajar merupakan perwujudan atau aktualisasi
dari kemampuan dan usaha belajar siswa dalam waktu tertentu. Nana Sudjana (1992) memberikan
pengertian prestasi belajar sebagai kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah siswa
menerima pengalaman belajarnya. Dengan mengetahui prestasi belajar siswa, guru dapat menyatakan
kedudukannya dalam kelas, apakah termasuk siswa yang pandai, sedang, atau kurang. Biasanya
prestasi belajar dinyatakan dengan angka, huruf atau kalimat dan dicapai pada periode-periode
tertentu.
Banyak cara untuk mengukur prestasi belajar siswa. Pengajar dapat melakukannya dengan
cara mengajukan pertanyaan lisan, memberikan pekerjaan rumah atau tugas tertulis atau melihat
penampilan actual dari tugas ketrampilan dan tes tertulis (Crow & Crow 1984). Winkel (1983)
berpendapat bahwa cara mana yang akan digunakan untuk mengukur prestasi belajar siswa biasanya
berkaitan dengan tujuan dan bidang prestasi belajar yang akan dievaluasi. Tetapi yang paling umum
dilakukan adalah melalui tes tertulis. Sehingga pada umumnya yang dimaksud dengan prestasi belajar
adalah nilai-nilai hasil belajar yang diperoleh melalui pengukuran dengan alat tes. Prestasi belajar
siswa dapat dilihat dari nilai rapor siswa. (Crow & Crow 1984).
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa prestasi belajar adalah hasil penilaian
pendidik terhadap proses dan hasil belajar siswa, yang menggambarkan penguasaan siswa atas matari
pelajaran atau perilaku yang relatif menetap sebagai akibat adanya proses belajar yang dialami siswa
dalam jangka waktu tertentu.

b. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar
Prestasi belajar dipengaruhi oleh beberapa faktor yang dapat digolongkan menjadi dua yaitu
(Syah 1995, Sudjana 1992): a). Faktor internal, yaitu faktor dari dalam diri siswa yang meliputi
kondisi fisiologis dan psikologis siswa. b). Faktor eksternal siswa, yaitu faktor dari luar diri siswa,
yang meliputi kondisi lingkungan sosial dan non-sosial.
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar 113
MahasiswaUniversitas Gunadarma




2. Kesepian
a. Pengertian Kesepian
Kesepian merupakan kondisi yang tidak menyenangkan, dan berdasarkan pengalaman
berhubungan dengan tidak mencukupinya kebutuhan akan bentuk hubungan yang akrab atau intimasi
(Sullivan dalam perlman & Peplau, 1982). Sermat (dalam Peplau & Perlman, 1982) berpendapat
bahwa kesepian merupakan hasil dari interpretasi dan evaluasi individu terhadap hubungan sosial yang
dianggap tidak memuaskan. Orang akan merasa kesepian bila intensitas hubungan social yang
diharapkannya tidak sesuai atau kurang dari apa yang merupakan kenyataannya. Sedangkan Peplau
dan Perlman (1982) mendifinisikan kesepian sebagai pengalaman yang tidak menyenangkan, yang
terjadi ketika hubungan social individu tidak berjalan sesuai yang diharapkannya. Young (dalam
Perlman & Peplau, 1982) menyatakan bahwa kesepian merupakan respon individu atas ketidakhadiran
yang dirasa sangat penting dari social reinforcement.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa kesepian adalah keadaan
yang diakibatkan oleh perasaan tidak pernuhi kebutuhan keakraban, adanya hasil persepsi dan evaluasi
hubungan social yang kurang memuaskan, dan kurang adanya reinforcement sosial.

b. Karakteristik Kesepian
Fromm-Reichman, Lopata, dan Young (dalam Yuniarti, 2002) menyebutkan karakteritik
kesepian adalah sebagai berikut: tidak terpenuhinya kebutuhan akan keakraban, hasil persepsi dan
evaluasi hubungan sosial yang kurang memuaskan, kurang adanya reinforcement sosial.

3. Kecenderungan Internet Addiction Disorder
a. Pengertian Kecenderungan Internet Addiction Disorder
Internet addiction disorder adalah pola penggunaan internet yang maladaptive, yang
menghasilkan pengrusakan atau distress secara klinis yang terwujudkan dalam tiga atau lebih kriteria
internet addiction disorder, yang terjadi kapanpun selama 12 bulan yang sama (Goldberg, 1996 dalam
http://www.rider.edu/~suler/psycyber/suportgp.html). Orzack, 1999 (dalam
http://www.mhsource.com) mendifinisikan internet addiction disorder sebagai kelainan yang muncul
pada orang yang merasa bahwa dunia maya (virtual reality) pada layar komputernya lebih menarik
dari pada dunia kenyataan hidupnya sehari-hari.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa kecenderungan internet
addiction disorder adalah kecondongan penggunaan internet secara patalogis dan kompulsif, yang
muncul pada orang yang merasa bahwa dunia maya (virtual reality) pada layar komputernya lebih
menarik dari pada dunia kenyataan hidupnya sehari-hari.

b. Kriteria Diagnostik Internet Addiction Disorder
Menurut Goldberg, 1996 (dalam http://www.rider.edu/~suler/psycyber/ suportgp.html) bahwa
kriteria diagnostik untuk individu yang mengalami internet addiction disorder adalah sebagai berikut:
1). Toleransi, didifinisikan oleh salah satu dari hal-hal berikut: a). Demi mencapai kepuasan, jumlah
waktu penggunaan internet meningkat secara mencolok. b). Kepuasan yang diperoleh dalam
menggunakan internet secara terus menerus dalam jumlah waktu yang sama akan menurun secara
mencolok, dan untuk memperoleh pengaruh yang sama kuatnya seperti yang sebelumnya, maka
pemakai secara berangsur-angsur harus meningkatkan jumlah pemakaian agar tidak terjadi toleransi.
2). Penarikan diri (withdrawal) yang khas. 3). Internet sering digunakan lebih sering atau lebih lama
dari yang direncanakan. 4). Terdapat keinginan yang tak mau hilang atau usaha yang gagal dlam
mengendalikan penggunaan internet. 5). Menghabiskan banyak waktu dalam kegiatan-kegiatan yang
berhubungan dengan penggunaan internet. 6). Kegiatan-kegiatan yang penting dari bidang sosial,
pekerjaan, atau rekreasional dihentikan karena penggunaan internet. 7). Penggunaan internet tetap
dilakukan walaupun mengetahui adanya masalah-masalah fisik, sosial, pekerjaan, atau psikolgis yang
kerap timbul dan kemungkinan besar disebabkan atau diperburuk oleh penggunaan internet.



Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

114 Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar
MahasiswaUniversitas Gunadarma

114
C. Hipotesis Penelitian

Hipotesis yang diajukan di dalam penelitian ini adalah: a). Ada peranan kesepian dan internet
addiction disorder terhadap prestasi belajar pada mahasiswa, b). Ada hubungan antara kesepian
dengan prestasi belajar pada mahasiswa, c). Ada hubungan antara internet addiction disorder dengan
prestasi belajar pada mahasiswa, d). Ada hubungan antara kesepian dengan internet addiction disorder
pada mahasiswa.

D. Metode Penelitian

1. Metode Penelitian
Sesuai dengan tujuan penelitian, pada dasarnya penelitian ini bersifat ex post facto, artinya
data dikumpulkan setelah semua kejadian yang dipersoalkan dalam penelitian ini berlangsung
(Depdikbud, 1982).

2. Populasi dan Sampel Penelitian
Populasi penelitian adalah mahasiswa pria dan wanita dari Universitas Gunadarma yang
merupakan universitas yang berbasis komputer, mahasiswa yang mengerti dan telah menggunakan
internet, sehingga pemilihan sampel menggunakan teknik purposive sampling.

3. Identifikasi Varibel dan Definisi Operasional
a. Identifikasi Variabel
1). Varibel bebas: Kesepian, dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder
2). Variabel terikat: Prestasi Belajar

b. Definisi Operasional
1). Prestasi Belajar: Prestasi belajar adalah hasil penilaian pendidik terhadap proses dan hasil belajar
mahasiswa, yang menggambarkan penguasaan mahasiswa atas matari pelajaran atau perilaku yang
relatif menetap sebagai akibat adanya proses belajar yang dialami mahasiswa dalam jangka waktu
tertentu. Variabel prestasi belajar diungkap dengan melihat indeks prestasi kumulatif mahasiswa,
yang merupakan data sekunder.

2). Kesepian: Kesepian adalah keadaan yang diakibatkan oleh perasaan tidak pernuhi kebutuhan
keakraban, adanya hasil persepsi dan evaluasi hubungan social yang kurang memuaskan, dan
kurang adanya reinforcement social. Variabel kesepian diukur dengan menggunakan Skala
Kesepian, yang disusun berdasarkan aspek-aspek kesepian yaitu: a). tidak terpenuhinya kebutuhan
keakraban, b). hasil persepsi dan evaluasi hubungan sosial yang kurang memuaskan, dan c). kurang
adanya reinforcement sosial. Skala Kesepian disusun oleh Yuniarti (2002).
3). Kecenderungan Internet Addiction Disorder: Kecenderungan Internet Addiction Disorder adalah
kecondongan penggunaan internet secara patalogis dan kompulsif, yang muncul pada orang yang
merasa bahwa dunia maya (virtual reality) pada layar komputernya lebih menarik dari pada dunia
kenyataan hidupnya sehari-hari. Kecenderungan internet addiction disorder diukur dengan
menggunakan Skala Kecenderungan internet addiction disorder, yang disusun berdasarkan kriteria
diagnostik internet addiction disorder dari Goldberg, 1996 (dalam
http://www.rider.edu/~suler/psycyber/ suportgp.html).

4. Teknik Pengumpulan Data
Untuk menjawab hipotesis penelitian, digunakan dua instrumen penelitian yaitu: skala
kesepian yang disusun oleh Yuniarti (2002), memiliki 49 item valid, dengan koefisien validitas
berkisar 0,6261 sampai 0,9709, dan koefisien reliabilitas 0,9827. Skala Kecenderungan Internet
Addiction Disorder disusun berdasarkan kriteria diagnostik internet addiction disorder dari Goldberg,
1996 (dalam http://www.rider.edu/ ~suler/psycyber/ suportgp.html). Skala Kecenderungan Internet
Addiction Disorder memiliki 42 item yang valid, dengan koefisien validitas berkisar 0,3039 sampai
0,6414, dan koefisien reliabilitas 0,9323. Selain itu, digunakan pula kuisioner yang berisi sembilan (9)
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar 115
MahasiswaUniversitas Gunadarma




item yang diadaptasi dari Basyuni (2000), untuk mengungkap pola penggunaan internet. Prestasi
belajar diungkap dengan melihat indeks prestasi kumulatif mahasiswa, yang merupakan data sekunder.

5. Teknik Analisis Data
Teknik analisis data yang digunakan di dalam penelitian ini adalah teknik statistik regresi dan
teknik statistik korelasi.

E. Hasil Analisis Data

1. Hasil Penelitian tentang Penggunaan Internet
Hasil penelitian tentang penggunaan internet sebagai berikut: 1). Jenis kelamin subjek: pria
adalah 50%, dan wanita adalah 50%. 2). Usia subjek: usia 21 tahun adalah 25%, 22 tahun adalah 58%,
23 tahun adalah 14%, 24 tahun adalah 3%. 3). Lama penggunaan internet: kurang dari 6 bulan adalah
7%, 6-12 bulan adalah 5%, 1-2 tahun adalah 4%, 2-3 tahun adalah 12%, 3-4 tahun adalah 25%, 4-5
tahun adalah 28%, 5-6 tahun adalah 13%, lebih dari 6 tahun adalah 7%. 4). Rata-rata on-line dalam
seminggu: kurang dari 2 jam adalah 29%, 2-4 jam adalah 30%, 4-6 jam adalah 18%, 6-8 jam adalah
5%, 8-10 jam adalah 7%, 10-12 jam adalah 3%, 12-14 jam adalah 5%, 14-16 jam adalah 1%, 16-18
jam adalah 0%, lebih dari 18 jam adalah 1%. 5). Frekuensi pemeriksaan e-mail: tidak pernah adalah
3%, jarang adalah 29%, beberapa kali dalam seminggu adalah 59%, setiap hari adalah 8%, beberapa
kali sehari adalah 1%, setiap on-line adalah 0%. 6). Tujuan log-on: kerja adalah 12%, rekreasi atau
hiburan adalah 14%, kuliah (68%), lain-lain adalah 43%. 7). Fasilitas yang digunakan: e-mail adalah
88%, usenet newagroup adalah 18%, chatting (IRC/ICQ) adalah 79%, FTP/downloading file adalah
68%, world wide web adalah 84%, on-line game adalah 16%, lain-lain adalah 0%. 8). Tempat
mengakses internet: rumah adalah 45%, kampus adalah 25%, tempat kerja adalah 3%, cyber caf
adalah 92%, lain-lain adalah 4%. 9). 9. Waktu untuk chatting: kurang dari 2 jam adalah 37%, 2-4 jam
adalah 34%, 4-6 jam adalah 5%, 6-8 jam adalah 0%, 8-10 jam adalah 0%, lebih dari 10 jam adalah
0%, tidak pernah adalah 24%.

2. Hasil Analisis Data
Berdasarkan analisis data yang dilakukan dengan menggunakan teknik statitik regresi dan
korelasi Product Moment, diketahui bahwa: a). F = 1,611 dengan nilai signifikansi 0,207 (p > 0,05),
sehingga hipotesa ditolak. Berarti tidak ada peranan kesepian dan kecenderungan internet addiction
disorder yang signifikan terhadap prestasi belajar mahasiswa. Penelitian ini menemukan bahwa
variabel kesepian dan kecenderungan internet addiction disorder secara bersama-sama hanya memiliki
peranan sebesar 4,20% terhadap prestasi belajar mahasiswa. b). r = -0,204 dengan nilai signifikansi
0,078 (p > 0,05), sehingga hipotesa ditolak. Berarti tidak ada hubungan yang signifikan antara
kesepian dengan prestasi belajar mahasiswa. c). r = -0,013 dengan nilai signifikansi 0,909 (p > 0,05),
sehingga hipotesa ditolak. Berarti tidak ada hubungan yang signifikan antara kecenderungan internet
addiction disorder dengan prestasi belajar mahasiswa. d). r = 0,200 dengan nilai signifikansi 0,083 (p
> 0,050), sehingga hipotesa ditolak. Berarti tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian
dengan kecenderungan internet addiction disorder pada mahasiswa.

F. Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa hipotesis ditolak, berarti: tidak ada peranan
kesepian dan kecenderungan internet addiction disorder yang signifikan terhadap prestasi belajar pada
mahasiswa, tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian dengan prestasi belajar pada
mahasiswa, tidak ada hubungan yang signifikan antara kecenderungan internet addiction disorder
dengan prestasi belajar pada mahasiswa, dan tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian
dengan kecenderungan internet addiction disorder pada mahasiswa.
Penelitian ini menemukan bahwa variabel kesepian dan kecenderungan internet addiction
disorder secara bersama-sama hanya memiliki peranan sebesar 4,20% terhadap prestasi belajar
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

116 Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar
MahasiswaUniversitas Gunadarma

116
mahasiswa. Berarti sisanya yaitu sebesar 95,80% peranannya dilakukan oleh variabel-variabel lain
yang dapat mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa.
Penelitian ini juga menemukan tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian dengan
prestasi belajar pada mahasiswa, dan tidak ada hubungan yang signifikan antara kecenderungan
internet addiction disorder dengan prestasi belajar pada mahasiswa. Berarti prestasi belajar
mahasiswa lebih memiliki hubungan yang signifikan dengan variabel-variabel lain yang dapat
mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa.
Variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa, yaitu faktor
internal yang meliputi kondisi fisiologis dan psikologis mahasiswa, dan faktor eksternal mahasiswa
yang meliputi kondisi lingkungan di sekitar mahasiswa.
Kondisi fisiologis mahasiswa mencakup kebugaran kondisi umum fisiologis dan tonus
(tegangan otot), serta tingkat kesehatan indera penglihatan dan indera pendengaran. Apabila dalam
belajarnya, mahasiswa tidak mengalami gangguan kesehatan akan lebih mungkin siswa tersebut
mencapai prestasi belajar yang baik. Tentu saja hal ini akan bergantung dengan aspek-aspek lainnya.
Kondisi psikologis yang dapat mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa diantaranya adalah
intelegensi, motivasi berprestasi, minat, kemandirian, dan keadaan emosi mahasiswa. Entwistle (1983)
berpendapat bahwa intelegensi berkorelasi secara signifikan dengan prestasi belajar. Dua contoh hasil
penelitian yang menunjukkan adanya hubungan positif antara motivasi dan prestasi belajar, yaitu hasil
penelitian Pearson (dalam Mussen et.al 1989) bahwa prediktor terbaik dari nilai matematika peserta
didik adalah konsep diri atau persepsi mengenai kemampuan serta harapan akan keberhasilan dalam
belajar matematika. Hasil penelitian Bandura (dalam Mussen et.al 1989) bahwa suatu perasaan mampu
yang memuaskan akan mendorong peserta didik untuk lebih rajin belajar di masa datang dalam
mencapai prestasi belajar. Menurut Syah (1995) minat peserta didik dapat mempengaruhi kualitas
pencapaian hasil belajarnya. Karena peserta didik memiliki minat yang besar dalam belajar, maka ia
akan memusatkan perhatian secara intensif terhadap belajarnya, yang memungkinkannya untuk belajar
lebih rajin, dan akhirnya dapat mencapai prestai yang diharapkannya. Penelitian Crandal, Preston dan
Robinson (dalam Wijaya 1986) menemukan adanya hubungan antara kemandirian dan prestasi belajar
peserta didik. Menurut Wankowski (dalam Beard dan Senior 1980) bahwa emosi siswa dapat
mempengaruhi prestasi belajarnya. Penelitian Burges dan Carter (dalam Sulaeman 1984)
menunjukkan hasil bahwa terdapat korelasi positif antara gaya belajar dengan prestasi belajar peserta
didik.
Lingkungan sosial yang banyak mempengaruhi prestasi belajar adalah orang tua dan keluarga
atau saudara-saudara dari peserta didik. Utami Munandar (1995) menyatakan bahwa cara paling baik
dalam merangsang perkembangan mental anak adalah dengan memberi dorongan, pujian dan kasih
sayang, karena dapat menambah harga diri dan kepercayaan anak kepada dirinya sendiri, yang
akhirnya dapat berpengaruh positif terhadap pencapaian prestasi belajarnya. Selain itu, lingkungan
sosial sekolah seperti guru, teman-teman siswa, dan para staf administrasi, dapat mempengaruhi
prestasi belajar peserta didik. Para guru yang senantiasa memberi teladan positif dalam belajar dan
memotivasi peserta didik untuk berprestasi, serta teman-teman peserta didik yang rajin dan memiliki
motivasi berprestasi yang tinggi dalam belajar, cenderung dapat mempengaruhi peserta untuk rajin dan
memiliki motivasi berprestasi yang tinggi pula (Syah 1995).
Lingkungan non-sosial yang dapat mempengaruhi prestasi belajar peserta didik ialah gedung
sekolah (ruang kelas) dan letaknya, rumah tempat tinggal peserta didik, alat-alat belajar, kondisi
cuaca, dan kondisi-kondisi lingkungan non-sosial lainnya. Misalnya ruang kelas yang terawat dengan
baik, sirkulasi udaranya baik, cukup penerangannya, dan sarana belajar di kelas yang memadai,
cenderung dapat membantu peserta untuk berprestasi dalam belajarnya (Syah 1995).








Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar 117
MahasiswaUniversitas Gunadarma




Tabel 1. Mean Hipotetik dan Empirik Kesepian,
Kecenderungan Internet Addiction Disorder, dan Prestasi Belajar
Mean Hipotetik Mean Empirik SD Variabel


Kecenderungan I
AD
105,0 77,25 13,24
Kesepian 122,5 96,00 13,52

Berdasarkan tabel di atas, mean hipotetik dan empirik kecenderungan internet addiction
disorder (77,25) dan kesepian (96,00) dalam penelitian ini, ditemukan sama-sama rendah atau kurang
dari mean hipotetik kecenderungan internet addiction disorder (105,0) dan kesepian (122,5). Berarti
bahwa secara empirik kondisi kecenderungan internet addiction disorder dan kesepian pada subjek
penelitian adalah lebih rendah atau kurang dari kondisi yang diduga (hipotetik).
Rendahnya kecenderungan internet addiction disorder pada subjek penelitian kemungkinan
disebabkan oleh adanya kesenjangan digital yang sangat besar. Di Indonesia sendiri masih terdapat
kesenjangan digital yang sangat besar. Akses informasi internet baru bisa dinikmati 1% dari total
penduduk karena keterbatasan jaringan telekomunikasi (Edo/GSM dalam http://www.astaga.com).
Pertumbuhan industri internet Indonesia sepanjang 2001-2002 juga relatif stagnan, dikarenakan
kurangnya sosialisasi pengenalan internet di daerah, sehingga tidak semua orang tahu dan bisa
menggunakan internet (dalam http://www.apjii.or.id/news/indeks.php?). Menurut International Data
Corporation (dalam http://www.indomedia.com), tingkat adopsi internet di Indonesia masih rendah,
sekitar 0,11% dari populasi. Masih minimnya jumlah pengguna internet di Indonesia tidak terlepas
dari kemampuan ekonomi masyarakat yang relatif masih di bawah standart nasional.
Selain itu sebanyak 66% para pengguna internet di Indonesia juga mempercayai bahwa
internet lebih memiliki dampak negatif daripada dampak positif (dalam
http://www.astaga.com/teknologi/mailto). Ini bisa di lihat dari survei yang dilakukan Asosiasi
Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) bekerjasama dengan Indonesia Internet Business
Community (i2bc) terhadap 1500 pengguna Internet di 10 kota besar di Indonesia, yakni Jakarta,
Bandung, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Medan, Batam, Balikpapan, Denpasar dan Makasar.
Survei dilakukan pada 22 Maret hingga 5 April 2000, yang mengatakan bahwa enam aspek negatif
dari penggunaan internet, adalah menghambur-hamburkan uang, menghabiskan waktu, degradasi
moral (terkait dengan akses ke situs porno, judi, dan lainnya), menghambat sosialisasi, infiltrasi
budaya barat, dan tidak adanya penyaringan informasi yang dapat membahayakan pengembangan
mental anak-anak (Susanti dalam http://www.astaga.com/teknologi/mailto). Pemakaian internet di
Indonesia juga masih dianggap sebagai suatau kegiatan yang mewah dan mahal, sehingga mayoritas
pengguna memilih melakukan aktivitas ini di kantor atau di warung internet (warnet) agar tidak
mengeluarkan biaya yang terlalu besar. Sekitar 75% menyatakan keberatan untuk berlangganan
internet, hanya 21% yang mengatakan berlangganan internet (Susanti dalam http://www.astaga.com).
Berdasarkan semua kondisi yang disebutkan di atas, memungkinkan kepada individu-individu
di Indonesia yang apabila mengalami kesepian, tidak akan menggunakan internet untuk mengatasi
kesepiannya. Sehingga dapat dimengerti kalau hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada
hubungan yang signifikan antara kesepian dengan kecenderungan internet addiction disorder.
Pada umumnya subjek penelitian menggunakan internet karena adanya faktor pekerjaan,
media informasi, kuliah, surfing, browsing, membaca dan membalas e-mail, chatting, serta
memanfaatkan fasilitas internet lainnya. Subjek penelitian menggunakan internet bukan karena mereka
kesepian. Hal ini bisa dilihat dari analisis tambahan bahwa tujuan subjek penelitian melakukan log-on
di internet berbagai macam, yakni bertujuan untuk bekerja ada 12%, tujuan untuk rekreasi atau
mencari hiburan ada 14%, untuk kuliah 68%, dan untuk kegiatan yang lainnya (seperti cek e-mail,
surfing, browsing, chatting, dan lainnya) adalah 43%.
Rendahnya kecenderungan internet addiction disorder pada subjek penelitian juga dapat
dilihat pada rata-rata on-line dalam seminggu, yaitu banyaknya subjek penelitian (59%) yang rata-rata
on-line dalam seminggu kurang dari 2 jam (29%) dan 2-4 jam (30%).
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

118 Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar
MahasiswaUniversitas Gunadarma

118
Rendahnya tingkat kesepian pada subjek penelitian yang sudah mencapai tingkat akhir
perkuliahannya, kemungkinan disebabkan oleh adanya banyaknya tugas-tugas kuliah, yang salah
satunya adalah tugas menyusun skripsi, sehingga mereka tidak mengalami dan merasa kesepian.
Meskipun diantara subjek penelitian yang mungkin tidak memiliki banyak tugas kuliah, dan mungkin
kurang dalam pergaulan, tetapi mereka tidak merasa kesepian, mungkin justru menikmati kondisi
tersebut. Seperti yang katakana oleh Radikun (1989) bahwa kesepian adalah jika seseorang merasa
menderita, ketika individu mempersepsikan adanya kekurangan dalam pergaulannya (baik kurang
intens atau kurang jumlah teman yang dimilikinya) maka individu tersebut itu kesepian. Tetapi jika
individu tidak mempermasalahkan keadaan bahkan menikmatinya maka berarti individu tersebut
bukan orang yang kesepian.

G. Kesimpulan

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada peranan kesepian dan kecenderungan internet
addiction disorder yang signifikan terhadap prestasi belajar pada mahasiswa, tidak ada hubungan yang
signifikan antara kesepian dengan prestasi belajar pada mahasiswa, tidak ada hubungan yang
signifikan antara kecenderungan internet addiction disorder dengan prestasi belajar pada mahasiswa,
dan tidak ada hubungan yang signifikan antara kesepian dengan kecenderungan internet addiction
disorder pada mahasiswa. Selain itu, hasil penelitian juga menunjukkan bahwa subjek penelitian
memiliki tingkat kesepian dan kecenderungan internet addiction disorder yang rendah.
Ada beberapa kemungkinan yang melatarbelakangi ditolaknya hipotesis, yakni adanya
variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa, yaitu faktor internal dan
eksternal mahasiswa. Selain itu, masih terdapat kesenjangan digital yang sangat besar di Indonesia,
dan kebanyakan mahasiswa menggunakan internet karena adanya faktor pekerjaan, media informasi,
sekolah, dan memanfaatkan fasilitas internet lainnya. Jadi mahasiswa menggunakan internet bukan
karena kesepian.

H. Daftar Pustaka

[1] Astari, Dewayani. 2001. Pemenuhan Kebutuhan Afiliasi Pengguna Internet Relay
Chat (IRC) Yang Didapat Dari Komunitasnya. Skripsi (Tidak diterbitkan).
Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[2] Asosiasi ISP Indonesia. 2000. Jumlah Pengguna Internet di Indonesia. Dalam Bintang.
Edisi 456, thn. X, Minggu Kedua Maret. Jakarta
[3] Basyuni, M.F., 2000. Keberadaan Internet Addiction Disorder pada Dewasa Muda
Berwarga Negara Indonesia. Skripsi (Tidak diterbitkan). Jakarta: Fakultas
Psikologi UI.
[4] Bagaskoro, P.S., R. 1989. Loneliness di Kalangan Para Remaja dan Orang Dewasa
Muda. Skripsi (Tidak Diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[5] Berita Buana, September 1998. Internet Menambah Depresi Dan Kesepian. Jakarta
[6] Brehm, S.S. 1992. Intimate Relationship (2
nd
ed.). New York: McGraw-Hill.
[7] Burns, D. 1988. Mengapa Kesepian (Terjemahan). Jakarta: Erlangga.
[8] Deaux, K., F.C. Dane, L.S. Wrightsman (1993) Social Psychology In The 90
th
.
California: Brooks Cole Publishing Company
[9] Entwistle, N. 1981. Organizational Psychology: An Experiental Approach to
Organizational Behavior. New Jersey: Prentice Hall, Inc Style of Learning and
Teaching. Great Britain: John Wiley & Sons.
[10] Fitri, Fatchiati Farida. 2000. Hubungan Percintaan Melalui Internet (Internet
Romance): Studi Kasus Terhadap Empat Subjek Dewasa Awal. Skripsi (Tidak
Diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[11] Hall, C.S., & Lindzey, G. 1993. Teori-teori Sifat dan Behavioristik. Yogyakarta:
Kanisius.
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar 119
MahasiswaUniversitas Gunadarma




[12] Hania, M. 1992. Hubungan antara Kesepian dengan Rasa Percaya Terhadap Orang
Lain Pada Pria dan Wanita Dimasa Dewasa Awal yang Tidak memiliki
Pasangan. Skripsi (Tidak diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[13] Jong Gierveld, J. 1987. Developing & Testing a Model of Loneliness. Journal of
Personality and Social Psyhology.
[14] Kompas. Maret 2000. Bisnis Portal, Bisnis Masa Depan, p.11.
[15] Lake. T. 1980. Kesepian (Terjemahan). Jakarta: Arcan.
[16] Lindzey, G. & Aronson, E. 1968. The Handbook of Social Psychology 2
nd
Edition.
New Delhi: American Publishing.
[17] Loekmono, L. 1988. Korelasi antara Indeks Prestasi Kumulatif Semester I/1987-1988
dengan Masalah yang Dialami Mahasiswa. Laporan Penelitian. Salatiga: Pusat
Bimbingan Universitas Kristen Satya Wacana
[18] Matondang, J. 1998. Kesepian pada Pria dan Wanita Lajang. Skripsi (Tidak
diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[19] Mayang, R., 2001. Hubungan Kesepian Dengan Perilaku Asertif. Penelitian Ilmiah.
Jakarta: Universitas Gunadarma.
[20] Middlebrook. N. P. 1980. Social Psychology & Modern (2
nd
ed.). New York: Alfred A
Knopf.
[21] Morgan, C.T. et al. 1986. Introduction to Psychology 7
th
ed. Singapore: McGraw-Hill.
[22] Parastuti, Wesmira. 2000. Fungsi Keluarga Terhadap Proses Ketergantungan Obat
Pada Remaja. Skripsi. (Tidak diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[23] Peplau, L. A., & Perlman, D. 1982. Loneliness: A Sourcebook of Current Theory,
Research, and Therapy. New York: Wiley.
[24] Priyatmo. 2000. Bisnis Portal, Bisnis Masa Depan. Dalam Kompas. Edisi 12 Maret
2000. Jakarta
[25] Radikun, T.B., 1989. Hubungan Antara Kesepian Dengan Perilaku Asertif dan
Berfikir Rasional. Skripsi (Tidak diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[26] Sita, H.R., hubungan antara kesepian (Loneliness) dengan kecenderungan kecanduan
terhadap internet (Internet Addiction Disorder).
[27] Turner, J. S. & Helms, D. B., 1983. Lifespan Development (2
nd
ed.). Holt, Rinehart &
Winston, Tokyo.
[28] Turnip, Sherly Saragih., 1997. Cara Menanggulangi Loneliness Pada Dewasa Awal
Pertengahan. Skripsi (Tidak diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[29] Warzukni, Wike., 2001. Penghayatan Kesepian Narapidana Wanita. Skripsi (Tidak
diterbitkan). Jakarta: Fakultas Psikologi UI.
[30] Winkel, W.S. 1983. Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Jakarta: Gramedia.
[31] Wright, J. 1982. Learning to Learn in Higher Education. London: Croom Helm, Ltd.
[32] Wrigtsman, L.S., Deaux, K., Frabcis, C.D. & Carol, K.S. 1993. Social Psychology in
The 90s. 6
th
Edition. California: Brooks/Cole Publishing Company.
[33] Widiyanto, C. (Penghimpun). 2001. Himpunan Karangan dari Kristiana Dewayani.
Pemakaian Internet Secara Sehat Dalam Kajian Teori dan Hasil Penelitian.
Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma.
[34] Yuaniarti, R. 2002. Perbedaan Perasaan Kesepian Antara Pria Lajang dan Wanita
Lajang. Skripsi (Tidak diterbitkan). Jakarta: Universitas Gunadarma

Informasi on-line:
[1] Center for on-line Addiction (1998) What is internet Addiction (IA). World Wide
Web, http://www.netaddiction.com/whatis.htm
[2] Center for On-line Addction (1998) What is internet Addiction? World Wide Web,
http://www.netaddiction.com/whatis.htm php50.com
[3] Edo/GSM. 2000. World Wide Web, http://www.astaga.com,
Proceedings, Komputer dan Sistem Intelijen (KOMMIT2004)
Auditorium Universitas Gunadarma, Jakarta, 24 25 Agustus 2004 ISSN : 1411-6286

120 Peranan Kesepian Dan Kecenderungan Internet Addiction Disorder Terhadap Prestasi Belajar
MahasiswaUniversitas Gunadarma

120
[4] Ferris, Jenifer., R. 1997. Internet Addiction Disorder: Causes, Symtoms and
Consequences. World Wide Web, http://wwwchem.vt.edu/chem-
dept/dessy/honors/papers/ferris.html
[5] Forums.freakschool.com/posting.php?mode=quote&p=25310"; World Wide Web,
http://www.detikinet.com/net/
[6] Garcia, Elena. 1996. Does The Internet Depersonalize Society?. World Wide Web,
http://www.home.calumet.yorku.ca/sgreen/www/grave/deper.html
[7] Goldberg, J. 1996. Internet Addiction Support Group. World Wide Web,
http://www1.rider.edu/~suler/psycyber/supportgp.html
[8] Hati-hati Kecanduan Internet.1998. World Wide Web, http://www.glorianet.org/
info.berita/b00132.html
[9] International Data Corporation. Kecanduan Internet. World Wide Web,
http://sby.centrin.net.id/~rinno/kecanduan_internet.html
[10] King, S.A. 1996. Is The Internet Addictive, or Are Addicts Using the Internet? World
Wide Web, http://rdz.stjohns.edu/~strom/mine.html
[11] Orzack. 1999. World Wide Web, http://www.mhsource.com
[12] Pasopati. Konsep Internet. 1998. World Wide Web, http:// www.rad.net.id/ homes/
edward/intbasic/13.htm
[13] Pengaruh internet. World Wide Web, http://www.php50.com/ cnrc/artikel/
pengaruh_internet.php
[14] Perangkap Seks Di Dunia Maya. 2001. World Wide Web, http://www.satulelaki.com/
ahuhohh/0,205,00.html
[15] Reid, Elizabeht. M. 1991. Electropolis: Communication and community on internet
relay chat. World Wide Web, http://home.earthlink.net/~aluluei/electropolis.htm
[16] Satu dari empat orang pekerja kecanduan internet. 2002. World Wide Web,
http://www.detiknet.com/net/2002/08/23/2002823-132210.shtml
[17] Sopyan. World Wide Web http://www.ikomerz.com/detailberita.php?id=124).
[18] Suler, J. (May.1996). Computer and Cyberspace Addiction. World Wide Web,
http://www1.rider.edu/~suler/psycyber/cybaddict.html
[19] Suler, J. (July, 1996). Cyberspace as Dream World. World Wide Web,
http://www.rider.edu/users/suler/psycyber/cybdream.html
[20] Suler, J.(Jan.1996). The Psychology of Cyberspace. World Wide Web,
http://wwwl.rider.edu/- suler/psycyber/psycyber.html
[21] Suler, J. 1996. Cyberspace romance. World Wide Web, http://www.rider.edu/users/
suler/psycyber/bvinterview.html
[22] Susanti. 2000. Teknologi. World Wide Web, http://www.astaga.com/teknologi/mailto
[23] Temmy. 2000. Mahasiswa Kecanduan Internet. World Wide Web,
http://www.klinikpria.com/databerita/0709mahasiswakecanduaninternet.html
[24] World Wide Web, http://www.apjii.or.id/news/indeks.php?).
[25] Young, K. 1996. Phatological Internet Use: The Emergence Of A New Clinical
Disorder, Presentation, University of Pitsburgh at Bradford. APA Monitor.
World Wide Web http://www.apa.org/realses/internet.html