Вы находитесь на странице: 1из 26

Ir.

Sodikin Sadek, Mkes


Ka.sub.dit Sarana & Prasarana Kesehatan
Direktorat Bina Pelayanan Penunjang Medik & Sarana Kesehatan

SEMINAR & WORKSHOP CSSD

Kebijakan Kementerian Kesehatan
Terhadap Pelayanan Sterilisasi
di Rumah Sakit
LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KESEHATAN
NOMOR : 1144/MENKES/PER/VIII/2010
TANGGAL : 19 Agustus 2010
STRUKTUR ORGANISASI KEMENTERIAN KESEHATAN
DIREKTORAT JENDERAL
BINA UPAYA KESEHATAN
MENTERI KESEHATAN
DIREKTORAT JENDERAL
PENGENDALIAN PENYAKIT DAN
PENYEHATAN LINGKUNGAN
DIREKTORAT JENDERAL
BINA GIZI DAN KESEHATAN
IBU DAN ANAK
INSPEKTORAT JENDERAL
SEKRETARIAT JENDERAL
DIT
BADAN
PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN KESEHATAN
BADAN
PENGEMBANGAN DAN
PEMBERDAYAAN SDM KESEHATAN
PUSAT
PUSAT
INSPEKTORAT
SEKRETARIAT
ITJEN
BIRO
PERENCANAAN DAN
ANGGARAN
BIRO
KEPEGAWAIAN
BIRO
HUKUM DAN
ORGANISASI
BIRO
UMUM
BIRO
KEUANGAN DAN
BARANG MILIK NEGARA
DIREKTORAT
PUSAT
DATA DAN INFORMASI
PUSAT
INTELIGENSIA
KESEHATAN
PUSAT
KERJASAMA
LUAR NEGERI
PUSAT
PENANGGULANGAN
KRISIS KESEHATAN
PUSAT
PEMBIAYAAN DAN
JAMINAN KESEHATAN
PUSAT
KOMUNIKASI
PUBLIK
PUSAT
KESEHATAN HAJI
SEKRETARIAT
DITJEN
DIREKTORAT JENDERAL
BINA KEFARMASIAN DAN
ALAT KESEHATAN
PUSAT
PROMOSI
KESEHATAN
DIT
DIREKTORAT
DIT
DIREKTORAT
STAF AHLII
1. Staf Ahli Bid. Teknologi Kesehatan dan
Globalisasi;
2. Staf Ahli Bid. Pembiayaan & Pemberdayaan
Masyarakat;
3. Staf Ahli Bid. Perlindungan Faktor Resiko
Kesehatan;
4. Staf Ahli Bid Peningkatan Kapasitas
Kelembagaan &Desentralisasi;
5. Staf Ahli Bid. Mediko Legal.
SEKRETARIAT
DITJEN
SEKRETARIAT
DITJEN
SEKRETARIAT
BADAN
SEKRETARIAT
DITJEN
SEKRETARIAT
BADAN
DIT
DIREKTORAT
STRUKTUR ORGANISASI DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN
SEKRETARIAT
DIREKTORAT JENDERAL
DIREKTORAT
BINA UPAYA
KESEHATAN
RUJUKAN
DIREKTORAT
BINA PELAYANAN
KEPERAWATAN DAN
KETEKNISIAN MEDIK
DIREKTORAT
BINA PELAYANAN
PENUNJANG MEDIK
DAN SARANA
KESEHATAN
DIREKTORAT
BINA UPAYA
KESEHATAN DASAR
DIREKTORAT JENDERAL
BINA UPAYA KESEHATAN
DIREKTORAT
BINA KESEHATAN
JIWA
STRUKTUR ORGANISASI DIREKTORAT BINA PELAYANAN PENUNJANG MEDIK DAN SARANA KESEHATAN
SUBBAGIAN
TATA USAHA
DIREKTORAT
BINA PELAYANAN PENUNJANG MEDIK
DAN SARANA KESEHATAN
SEKSI
BIMBINGAN DAN
EVALUASI
SEKSI
BIMBINGAN DAN
EVALUASI

SEKSI
BIMBINGAN DAN
EVALUASI


SEKSI
BIMBINGAN DAN
EVALUASI

SUBDIT
BINA PELAYANAN
MIKROBIOLOGI DAN
IMUNOLOGI
SEKSI
STANDARISASI
SEKSI
BIMBINGAN DAN
EVALUASI
SUBDIT
BINA PERALATAN MEDIS
DI FASILITAS PELAYANAN
KESEHATAN
SUBDIT
BINA SARANA DAN
PRASARANA KESEHATAN
SUBDIT
BINA PELAYANAN RADIOLOGI
SUBDIT
BINA PELAYANAN
PATOLOGI DAN TOKSIKOLOGI
SEKSI
STANDARISASI

SEKSI
STANDARDISASI

SEKSI
STANDARDISASI
SEKSI
STANDARDISASI
KJF

1. Penyebaran penyakit menular merupakan ancaman serius bagi
lingkungan RS. Suplai peralatan & bahan-bahan medis steril memiliki
peran penting dalam upaya untuk mengurangi penyebaran penyakit.
2. RS menjadi tempat dengan tingginya insiden penyakit yang disebabkan
mikro-organisme yang dengan mudah menyebar antar pasien melalui
petugas, peralatan dan bahan lain yang digunakan untuk perawatan
pasien.
3. Dalam perawatan pasien di RS digunakan berbagai macam persediaan
medis yang besifat kritikal, yaitu yang menembus membran mukosa
atau mengenai jaringan tubuh steril, harus digunakan dalam keadaan
steril.
Latar Belakang Pelayanan CSSD di RS

4. Beberapa bahan sudah disterilkan di pabrik dan dirancang untuk
penggunaan sekali pakai. Namun, sebagai upaya efisiensi di RS
bagaimana cara siklus persediaan tsb dapat digunakan kembali
secara aman.
5. Ruang CSSD bertanggung jawab untuk membuat sebuah proses yang
aman untuk peralatan sekali pakai digunakan berulang sesuai
kebijakan RS.
6. Secara tradisional sterilisasi di RS masih terdesentralisasi, shg
menjadi tantangan bersama untuk membuat pelayanan sterilisasi RS
menjadi tersentral dan memberikan jaminan mutu yang lebih baik.
Lanjutan Latar Belakang Pelayanan CSSD di RS

7
UU No.44
tentang Rumah Sakit
Pasal 7
Pasal 8 Pasal 9-10 Pasal 11
Rumah Sakit harus
memenuhi persyaratan
lokasi,bangunan,
prasarana, sumber daya
manusia, kefarmasian,
dan peralatan

Lokasi


Bangunan


Prasarana

1. Studi
Kelayakan
2. Masterplan
Pasal 12-14

SDM

Pasal 15

Kefarmasian

Pasal 16

Peralatan


Bangunan & Prasarana Sterilisasi
RS Kelas A & B harus CSSD
Permenkes 340 Tahun 2010
tentang
Klasifikasi Rumah Sakit

9
Pasal 8
Lokasi CSSD dalam RS
1. Lokasi ruang CSSD memiliki kemudahan akesibilitas pencapaian ke
dan dari Ruang Operasi RS, Ruang Perawatan Intensif, Ruang Rawat
Inap, Ruang Gawat Darurat dan terpisah dari sirkulasi pasien.
2. Bangunan RS bertingkat, harus diatur kemudahan akses ke lif, dan
tangga untuk pencapaian ke dan dari ruang-ruang yg membutuhkan
suplai steril.
3. Penggunaan jenis peralatan sterilisasi harus sudah direncanakan
sedari awal, karena terkait perletakan tata ruang dan zonasi,
perkuatan struktur bangunan, instalasi elektrikal dan mekanikal.

10

a. R.Rawat Jalan
b. R.Rawat Inap.
c. R.Gawat Darurat.
d. R.Operasi
e. R.Tenaga Kesehatan
f. R.Radiologi.
g. R.Laboratorium
h. R. STERILISASI
i. R.Farmasi.
j. R.Pendidikan dan Latihan
k. R.Kantor dan Administrasi.
l. R.Ibadah dan R.tunggu.
m. R.Penyuluhan Kesehatan
masyarakat rumah sakit
n. R.Menyusui.
o. R.Mekanik.
p. R.Dapur
q. Laundry.
r. Kamar janazah
s. Taman
t. Pengolahan sampah
u. Pelataran parkir yang mencukupi

R. YANMEDIK & PERAWATAN
a. R.Rawat Jalan;
b. R.Rawat Inap;
c. R.Gawat Darurat;
d. R.Operasi;
e. R.Kebidanan dan Kandungan
f. R. ICU
g. R. Rehabilitasi Medik
R. PENUNJANG MEDIK
a. R.Radiologi;
b. R.Laboratorium;
c. R.Sterilisasi;
d. R.Farmasi
e. R.Dapur.
f. Laundry
g. Kamar Jenazah
R. PENUNJANG UMUM & ADM
a. R.Pendidikan dan Latihan..
b. R.Kantor Administrasi
c. R.Ibadah dan R.Tunggu.
d. R.Penyuluhan Kesehatan masyarakat
rumah sakit.
e. R.Menyusui.
f. Pelataran Parkir yang mencukupi.
g. Taman
Bangunan Rumah Sakit
Pasal 9-10

11
a. instalasi air;
b. instalasi mekanikal dan
elektrikal;
c. instalasi gas medik;
d. instalasi uap;
e. instalasi pengelolaan limbah;
f. pencegahan dan
penanggulangan kebakaran;
g. petunjuk, standar dan sarana
evakuasi saat terjadi keadaan
darurat;
h. instalasi tata udara;
i. sistem informasi dan komunikasi;
dan
j. ambulan.
MEKANIKAL
a. Instalasi Sanitasi, Drainase,
Plambing
b. Instalasi Gas Medik
c. Instalasi Uap dan Air panas
d. Instalasi pengolahan limbah cair
e. Instalasi pengolahan limbah
padat.
f. Instalasi Pencegahan dan
penanggulangan kebakaran
g. Sarana Keselamatan Jiwa.
h. Rumah Sakit yang Aman
terhadap bencana dan situasi
darurat
i. Instalasi Tata Udara

ELEKTRIKAL
a. Sistem Kelistrikan.
b. Sistem Proteksi Petir
c. Sistem Komunikasi & Informasi.
Pasal 11
Prasarana Rumah Sakit

1. Dari berbagai ruangan di RS seperti r. operasi, r. rawat inap, r. rawat jalan
& ruang2 lain, semua barang2 kotor dikumpulkan di R. Sterilisasi Sentral
untuk diproses, kemudian didistribusikan kembali ke pengguna akhir.
2. Di R.Sterilisasi Sentral, proses pembersihan, disinfeksi, pengemasan,
sterilisasi, penyimpanan dan pendistribusiannya dilakukan oleh petugas
khusus yang terlatih. Hal ini untuk memastikan kontrol yang lebih baik
dan hasil yang dapat diandalkan dan berkurangnya risiko akibat infeksi.
3. Sterilisasi instrumen, set operasi, nampan dan lain-lain dilakukan dengan
pemanasan menggunakan uap bertekanan atau dengan sterilisasi gas.
4. Sterilisasi dilakukan dimana instrumen dibersihkan & dikemas dg kain
linen khusus.
5. Dalam sistem desentralisasi, fasilitas sterilisasi dilakukan dekat dengan
area steril dari barang-barang yang akan digunakan, misalnya dalam
ruang operasi disebut Theater Steril Supply Unit (TSSU).
Konsep Pelayanan

6. Keuntungan sistem desentralisasi dimungkinkan untuk komunikasi
langsung dg unit pengguna barang steril, & transportasi menjadi lebih
dekat shg mengurangi resiko terkontaminasi, namun tanggung jawab
supervisi & aturan harus tetap mengikuti persyaratan teknis seperti di
R. Sterilisasi Sentral.
7. Dengan banyaknya lalulintas di dalam & sekitar area steril dari ruang
operasi yang kompleks dan apalagi dalam kebanyakan kasus adanya
jendela terbuka yang dilalui instrumen dan paket yang telah disterilkan
ke kamar operasi berakibat sulit terjaga kondisi sterilnya.
8. Ruang Sterilisasi Sentral melayani ruang perawatan, ruang operasi,
ruang perawatan intensif, ruang bayi, ruang rawat jalan, radiologi,
farmasi dan laboratorium klinis.
9. Kegiatan utama dari Ruang Sterilisasi Sentral ini adalah : sterilisasi,
menyimpan dan mendistribusikan bahan-bahan persediaan steril,
instrumen, set dalam nampan, paket linen steril dll.
Latar Belakang Pelayanan CSSD di RS

Fungsi CSSD di RS
1. Menerima dan memilah bahan-bahan kotor yang digunakan di RS;
2. menentukan apakah barang-barang tsb akan digunakan kembali atau
dibuang;
3. melaksanakan proses dekontaminasi atau disinfeksi sebelum
disterilisasi;
4. melaksanakan pembersihan khusus dari peralatan dan bahan-bahan;
5. memeriksa dan menguji instrumen, peralatan dan linen;
6. merakit kembali instrumen set, mengemas linen dan lain-lain.
7. mengemas semua bahan-bahan untuk sterilisasi;
8. sterilisasi;
9. memberikan label dan tanggal pada bahan;
10. menyimpan dan mengontrol persediaan; dan
11. mengeluarkan dan mendistribusikan.

Alur Kegiatan CSSD di RS
Instrumen & Bekas
Pakai (Reuse)
Barang/Linen/Bahan
Persediaan Baru
Penerimaan
Dan
Pencatatan
Sortir (pencatatan volume
dan jenis barang)
Pengemasan &
Pelabelan
STERILISASI

Gudang
Steril

Distribusi
Barang Keluar
Penerimaan &
Pencatatan
Barang Baru
Perendaman
Pencucian
Pengeringan
Kontrol Indikator
Ya
Tidak
Sortir (Layak
disterilkan/ tidak)
Ya
Kembalikan ke unit pengiriman
instrument/linen
Tidak

Bangunan CSSD Rumah Sakit
1. Dalam perancangan, zonasi ruang sterilisasi sentral terbagi tiga yang
terorganisir, yaitu area kotor, area bersih dan area steril.
2. Pola aliran kerja harus direncanakan dimana lalu lintas petugas dan
pergerakan dari persediaan dan peralatan dicapai dengan cara yang
effisien.
3. Ruang CSSD memiliki setidaknya 3 akses yang tidak boleh cross
untuk mencegah terjadinya kontaminasi :
a) akses instrumen kotor (menuju r. dekontaminasi),
b) akses barang bersih (kassa, linen bersih, dll)
c) akses distribusi barang steril
4. Komponen bangunan ruang-ruang CSSD (lantai, dinding, plafon,
pintu) harus memenuhi persyaratan teknis.

Contoh Model Tata Ruang CSSD Rumah Sakit
(dengan sterilisator 1 pintu)

Contoh Model Tata Ruang CSSD Rumah Sakit
(dengan sterilisator 2 pintu)

Prasarana CSSD Rumah Sakit
1. Sistem kelistrikan sistem kelistrikan esensial 1
2. Sistem pencahayaan.
3. Sistem proteksi Kebakaran
4. Sistem Tata Udara persyaratan temperatur, kelembaban, tekanan udara
(+ & -) dan pertukaran udara per jam (ACH)
5. Sistem Pasokan Air Bersih
6. Sistem Pasokan Uap
7. Sistem Pasokan Udara Tekan diperoleh dari sentral udara tekan berupa
kompressor dengan kelengkapannya, dalam hal ini tidak boleh
diperoleh dari sentral udara medik

20
Pasal 12-14
Sumber Daya Manusia
Status
Kesehatan
Uraian Tugas
Kualifikasi
Kompetensi
SDM
di CSSD
Kapasitas
Tanggung Jwb
Kepala Inst.
Kasub Inst.
PJ Admin
Staf
Pelatihan
Teknis
Pemeriksaan
Berkala
Data
Kesehatan

Pasal 16
KRITERIA PEMILIHAN PERALATAN

1. Ketercukupan/terpenuhi setting persyaratan, meliputi kesesuaian
dengan fasilitas yang ada, pemenuhan keterampilan pengoperasian
peralatan, pemenuhan aklimatisasi dan kondisi peralatan.
2. Keyakinan akan mutu dan keamanan
3. Kemampuan dan efektivitas biaya


Peralatan

Healthcare Technology Life Cycle
PROVISION
ACQUISITION UTILIZATION
De-commissioning
Maintenance
Training
Operation
Installation
Procurement
Planning
Tech.
Assessment
Evaluation
Commissioning
Testing
Manufacturing
Marketing
Transfer
Distribution
Development
Research
Ass. Of Need

Perkiraan Kebutuhan Peralatan Steril
Rumah Sakit Kelas A

Perkiraan Kebutuhan Peralatan Steril
Rumah Sakit Kelas B

Kebutuhan Peralatan Steril
Rumah Sakit Kelas C

Terima Kasih
Discussion
SEKIAN
TERIMA KASIH