You are on page 1of 3

Laboratorium Mikropaleontologi 2014

Nama : Muhammad Reza


NIM : 111.120.013
PLUG : 9 1

Globrigerinoides subquadratus
Mikropaleontologi
Mikropaleontologi merupakan cabang dari ilmu paleontologi yang
mempelajari sisa sisa organisme yang telah terawetkan di alam berupa fosil yang
berukuran mikro. Mikropaleontologi juga didefinisikan sebagai studi sistematik yang
membahas mikrofosil, klasifikasi, morfologi, ekologi dan mengenai kepentingannya
terhadapstratigrafi. Umumnya fosil mikro berukuran lebih kecil dari 5 mm, namun
ada diantaranya yang berukuran sampai 19 mm seperti halnya genus Fusilina.
Yang termasuk kedalam mikrofosil adalah :
1. golongan binatang : radiolaria, foraminifera (besar dan kecil), ostracoda,
conodonta, bryozoa, dan lain-lain
2. golongan tumbuhan : diatom, flagellata, polen, dinoflagellata, dan lain-lain
Foraminifera
foraminifera adalah organisme bersel tunggal yang hidup secara akuatik
(hidup di air laut), mempunyai satu atau lebih kamar yang terpisah satu sama lain
oleh sekat (septa) yang ditembusi oleh banyak lubang halus (foramen).
Foraminifera dibagi dua yaitu foraminifera kecil, yang untuk melihatnya harus
memakai mikroskop setelah terlebih dahulu sampel dipreparasi, dan foraminifera
besar yang dilihat memakai sayatan tipis. Karena jumlahnya yang melimpah dalam
batuan sedimen (sedimen marin) maka foraminifera digunakan untuk penentuan umur
dan juga penentuan lingkungan pengendapan. Foraminifera termasuk kedalam
kerajaan protista, yaitu organisme bersel tunggal yang tidak diketahui termasuk
tumbuhan atau binatang. Foraminifera berkembang biak secara seksual dan aseksual.


Laboratorium Mikropaleontologi 2014

Nama : Muhammad Reza
NIM : 111.120.013
PLUG : 9 2

Kegunaan Fosil Foraminifera
Fosil foraminifera sering dipakai untuk memecahkan masalah geologi
terutama bagi perusahan perusahan minyak walaupun akhir akhir ini peranannya
sedikit tergeser oleh teknologi yang lebih maju yaitu dengan ditemukannya fosil
nannoplankton yang ukurannya fantastik kecil ( 3 40 mikron ). Karena itu dalam
pengamatan diperlukan mikroskop dengan perbesaran minimum 5000 kali bahkan
sampai 20000 kali.
Globigerinoides
Globigerinoides adalah genus yang masih ada dari perairan dangkal plankton
foraminifera keluarga Globigerinidae. Pertama muncul di Oligosen foraminifera ini
ditemukan di semua samudra modern. Spesies dari genus ini menempati zona eufotik,
umumnya pada kedalaman antara 10-50m, di perairan yang mencakup berbagai
salinitas dan suhu. [3] Mereka adalah spesies hidup yang lebih pendek, terutama bila
dibandingkan dengan Globorotalia genus. [3] Sebagai genus Globigerinoides banyak
digunakan dalam berbagai bidang penelitian termasuk biostratigrafi, isotop geokimia,
biogeokimia, klimatologi, dan oseanografi.
Banyak spesies Globigerinoides menanggung fotosintesis alga simbiotik.
Hubungan antara alga simbiotik dan foraminifera inangnya menyediakan host dengan
setidaknya tiga keunggulan utama, termasuk energi dari fotosintesis, merupakan
pengembangan dari kalsifikasi, dan serapan metabolit tuan rumah. Semua dalam
semua itu adalah contoh utama dari ectosymbiosis. Bagi spesies yang menanggung
alga simbiotik, percobaan telah menunjukkan bahwa simbion mereka memainkan
peran yang sangat penting dalam keberhasilan foraminifera individu. Percobaan
menggunakan Globigerinoides sacculifer menemukan bahwa siklus hidup individu
yang sangat korsleting ketika simbion siklus fotosintesis terganggu atau dihentikan
(melalui kegelapan atau penghapusan simbion).

Laboratorium Mikropaleontologi 2014

Nama : Muhammad Reza
NIM : 111.120.013
PLUG : 9 3

Globigerinoides Subqudratus
Di antara bukti mikrofosil lain, umum terjadi terakhir G. subquadratus
didefinisikan sebagai awal tahap Tortonian dari skala waktu geologi. Batas
didefinisikan pada bagian Monte dei Corvi pantai di Italia.
Gs. subquadratus berbeda dari Gs. ruber untuk menjadi subquadrate dan
memiliki empat ruang di whorl kedua dari belakang bukan 3-3 dan setengah. Spesies
ini berkembang dari Globigerina (Zeaglobigerina) brazieri di Miosen Awal subtropis
hangat di Pasifik Selatan dengan mengembangkan lubang tambahan sutural.
Spesies ini berbeda dari Globigerinoides ruber (d'Orbigny) dalam memiliki
empat ruang di whorl kedua dari belakang bukan 3-3 dan setengah. Ini adalah
homeomorph dari Globigerinoides ruber, jelas terpisah dari itu di Lubang 806B.
Memiliki tepi yang berbeda di sekitar aperture primer, sebuah fitur yang kurang kuat
dalam G. ruber. Quilty (1976) Dalam interval N8-awal N9, beberapa spesimen kecil
spesies ini mungkin disertakan dengan G. diminutus dan sebaliknya juga dapat
memegang. Salah satu spesimen berpola adalah menyimpang dalam memiliki bibir
berkembang dengan baik dengan beberapa lubang, sehingga mimicing Globigerapsis.

Gambar 1.Fosil Mikron Globigerinoides subqudratus