You are on page 1of 10

PERLUNYA PANCASILA SEBAGAI DASAR PERGAULAN

Oleh : Galih Hadirifan Eka Saputra



Era modern seperti saat ini banyak terjadi penyimpangan yang ditimbulkan dari
sistem pergaulan. Hal ini disebabkan karena menipisnya moral Pancasila yang tertanam pada
jati diri bangsa seiring dengan berjalannya waktu. Kemajuan zaman yang meningkat harus
diimbangi dengan moral Pancasila yang meningkat pula. Pemantapan Pancasila harus
dijalankan dengan tegas dan teratur sesuai dengan norma yag berlaku serta dengan tujuan
memperbaiki pergaulan dan etika bangsa ini
Dalam suatu pergaulan diperlukannya etika dalam
menjalankannya. Kata Etikasendiri berasal dari bahasa Yunani ethos artinya kebiasaan,
adat. Kata ethos lebih berarti kesusilaan, perasaan batin, atau kecendrungan hati dengan mana
seseorang melakukan perbuatan.

Dalam bahasa Latin istilah ethos dan ethikos itu disebutkan dengan kata mos dan mo-
ralitas. Oleh sebab itu kata etikasering dikaitkan dengan kata moral . Dalam bahasa
Indonesia kata etika berarti kesusilaan, Kesusilaan ini mau menerangkan dan menunjukkan
bahwa arti kata su itu baik, bagus. Jadi kesusilaan itu berkaitan dengan yang baik, bagus.
Etika Pancasila adalah etika yang mengacu dan bersumber pada nilai-nilai Pancasila.
Pancasila sebagai sumber pembentukan norma etik dalam kehidupan berbangsa,
bermasyarakat dan bernegara. Pancasila juga dapat diwujudkan ke dalam norma-norma moral
dimana norma tersebut dijadikan pedoman untuk bersikap dan bertingkah laku. Norma etik
sebagai pedoman dalam bersikap dan bertingkah laku telah berhasil dituangkan dalam filosofi
Pancasila. Namun, apa yang terjadi pada saat ini? Kebanyakan orang tidak menjadikan
Pancasila sebagai bentuk dasar pergaulannya. Akan tetapi merka lebih mengutamakan gengsi
sebagai tolok ukur dalam bergaul. Umumnya mereka merasa malu apabila mereka dikatakan
anak mami. Anak mami disini diartikan sebagai anak yang manja pada kedua orangtuanya
dan tidak mengikuti tren model masa kini.
Siapapun dari kita pasti telah setuju dan sependapat tentang pernyataan bahwa
pacaran sudah menjadi budaya di Indonesia. Bahkan pacaran seperti menjadi hal yang wajib
bagi kalangan anak muda di era abad ke-20 ini, sebab aktivitas tersebut sudah tidak lagi
dipandang buruk oleh mayoritas masyarakat dan mereka tidak merasa malu untuk
melakukannya. Padahal, melalui pacaran ini, para pelakunya sudah terjerumus ke dalam zina
dan kemaksiatan-kemaksiatan derivatif dari zina itu sendiri, seperti aborsi janin, membuang
bayi yang baru lahir, dan bahkan membunuh ibu dari sang janin lantaran takut dimintai
pertanggungjawaban menikah. Dan celakanya, kesemua ini semakin menjadi hal yang biasa
kita saksikan di media-media, baik cetak maupun elektronik, bahkan di sebagian tempat,
peristiwa ini sudah menjadi hal yang lumrah terjadi.
Semua bentuk kerusakan moral tersebut pada hakikatnya disebabkan oleh adanya
paham kebebasan yang beredar di tengah-tengah masyarakat yang disuburkan oleh sistem
demokrasi yang diterapkan dalam suatu negara di mana masyarakat tersebut tinggal. Perilaku
tersebut jelas tidak mengamalkan nilai-nilai dalam Pancasila. Pancasila mengatur agar kita
bisa hidup dalam bergaul berdasar pada agama yang dianut yang tertera pada sila pertama.
Dalam agama-pun melarang kita untuk melakukan hal tersebut, bahkan aktivitas tersebut
merupakan suatu yang mengarah pada perbuata zina yang jelas itu dilarang. Kaum muda era
sekarang ini mulai pudar akan nilai-nilai luhur khususnya Pancasila. Padahal umumnya bagi
anak sekolah dibaca pada setiap hari senin. Tapi apakah ini bisa dikatak sebagai dampak dari
Demokrasi? Pancasila memang mengajarkan kita untuk berdemokrasi termasuk dalam
pergaulan sehari-hari. Kebanyakan kita sendiri yang tidak tahu bahkan tidak mau tahu
tentang demokrasi pergaulan yang dituangkan dalam makna Pancasila.
Pergaulan pada saat ini menjadi sangat riskan dan berbahaya. Banyak anak negeri
yang terjerumus kedalam sisi gelap dalam pergaulan. Terutama mereka yang kurang kasih
sayang dari orang tua sehingga mereka mencari ketenangan dan kasih sayang dari orang lain.
Pencarian teman inilah yang sangat berbahaya, apabila mereka salah memilih teman maka
mereka bisa ikut menjadi salah salah satu dari mereka. Banyak pergaulan sekarang yang
menyimpang dari nilai-nilai luhur Pancasila, padahal dalam isi Pancasila sendiri telah
terdapat pedoman dalam kita bergaul dan berperilaku. Misalnya seperti mengkonsumsi
narkoba, hal tersebut merupakan tindakan yang jelas dilang dalam agama dan Negara.
Permasalahan Penyalahgunaan Narkoba tidak akan terjadi apbila tidak adanya narkoba dalam
masyarakat luas meskipun secara terang-terangan maupun secara sembunyi-sembunyi. Para
penjual Narkoba dapat berkeliaran dimana-mana termasuk sekolah, pemukiman masyarakat
dan warung-warung di sekitar perkotaan.
Keluarga yang kurang Harmonis atau Broken Home dapat menyebabkan psikis
seorang anak menjadi menurun sehingga anak tersebut lebih menyukai dunia pergaulan luar
yang negatif, karena seorang anak merasa tidak mendapatkan kasih sayang yang cukup dari
kedua orangtuanya. Kelurga yang tidak harmonis biasanya dikarenakan karena kesibukan
orangtua terhadap pekerjaanya sehingga tidak memperhatikan anaknya dan perceraian dalam
rumah tangga yang mengakibatkan rasa kesepian dan kesedian terhadap psikologi anak.
Sistem didikan keluarga yang Otoriter terhadap anak juga mempengaruhi psikis si anak, hal
ini mengakibatkan meningkatanya kemauan ataupun potensi dari anak untuk melawan dari
orang tuanya. Dalam Pergaulan bersama teman yang rawan pergaulan bebas, dapat menjadi
faktor mudahnya perkembangan penggunaan penyalah gunaan narkoba dan perilaku yang
menyimpang. Pada akhirnya seseorang tidak dapat menolak dalam pemakain narkoba karena
terpengaruh oleh dunia pergaulan yang bebas tersebutNarkoba memiliki hubungan dan
keterkaitan dengan nilai-nilai Pancasila, karena penggunaan penyalahgunaan narkoba adalah
perilaku yang menyimpang dari nilai-nilai Pancasila.
Sehingga dapat disimpulkan Bahwa Hubungan Penggunaan Penyalahgunaan Narkoba
terhadap nilai-nilai Pancasila adalah :
1. Narkoba dapat dan diperbolehkan digunakan dalam bidang kesehatan dan dengan jumlah
yang sedikit dan tidak menyalahi atuaran kemanusiaan sesuai dengan kandungan nilai
Pancasila sila ke dua.
2. Narkoba jika dipakai dan disalahgunakan maka perbuatan si pemakai menyimpang dari
nilai-nilai Pancasila sila Pertama, Kedua ,dan Ketiga. Sila Pertama yaitu Pemakai tidak
percaya terhadap Tuhan yang Maha Esa,karena ia lebih percaya terhadap Narkoba untuk
menenangkan diri dan menghilangkan masalah yang terjadi pada dirinya.Sila Kedua yaitu
Pemakai merusak dan membunuh dirinya sendiri dengan mengonsumsi narkoba. Sila Ketiga
yaitu pemakai tidak menghiraukan dampak-dampak yang terjadi terhadap orang lain dan
masyarakat.
Hal ini dikarenakan terdapat lima karakteristik generasi muda yang mempengaruhi
pergaulannya. Pertama, generasi muda kerap kali memiliki mental yang tidak berorientasi
pada mutu. Kecenderungan tersebut diperkuat dengan keinginan untuk mencoba sesuatu
tanpa berupaya untuk mendapatkan hasil yang setimpal dengan aktivitas yang dilakukan.
Karakteristik ini menggejala pada hampir semua generasi muda. Mentalitas ini secara umum
membentuk karakteristik generasi muda yang sekedar menampilkan figur keberanian semata
tanpa memperhitungkan akibatnya.
Kedua, generasi muda cenderung memiliki karakteristik suka menerabas, hantam
kromo, dan cenderung berani tanpa memperhitungkan baik dan buruknya. Karakteristik ini
bersesuaian dengan sikap berani yang cenderung mengarah pada kenekatan. Meski begitu,
secara positif, sikap ini memberikan kekuatan mentalitas bagi generasi muda untuk
mengambil posisi memimpin dalam situasi yang secara normal sulit dilakukan oleh
masyarakat umum. Sehingga tak heran apabila mentalitas suka menerabas ini menganjurkan
generasi muda sebagai agen perubahan (agent of change), karena proses perubahan harus
diawali sikap menolak situasi yang ada, dan generasi muda menjadi figur terdepan dari
perubahan kearah yang lebih baik tersebut.
Ketiga, karena secara psikologis masih labil, generasi muda cenderung memiliki
karakter yang tidak percaya diri, mudah putus asa, minder dan cenderung berupaya
menghindari masalah, karena adanya perasaan bahwa dirinya tidak akan mampu mengemban
tugas dan tanggung jawab tersebut.Di sisi lain sikap tersebut juga mengancam eksistensi
kepemimpinan generasimuda karena karakterstik tersebut.
Keempat, generasi muda juga cenderung kurang memiliki sikap disiplin, sulit di atur
dan cenderung anti kemapanan. Karakteristik ini menjadi basis bagi generasi muda untuk
menampilkan eksistensinya dan melawan atau setidaknya tidak mengikuti aturan yang ada,
sebagai bagian dari bentuk protes atau sekedar menarik perhatian bahwa yang bersangkut
aneksis.
Karakteristik yang kelima ditegaskan dengan kurangnya generasi muda pada
tanggung jawab yang diembannya. Pada konteks tertentu, sikap ini diikuti oleh aktifitas
negatif. Namun di sisi lain tidak sedikit ekses dari sikap kurang bertanggung jawab ini
berbuah positif.
Disini Pancasila sebagai ideologi Negara dan sebagai landasan dalam bergaul perlu
lebih ditingkatkan dengan sikap patriotisme yang tinggi bagi setiap generasi muda di
Indonesia. Kebebasan Hak Asasi Manusia (HAM) bukan menjadi penghalang untuk kita tetap
bernaung pada Pancasila. Sikap toleransi harus dijadikan latar belakang dalam bergaul.
Melalui pendidikan diharapkan mampu menumbuhkan sifat yakin dalam kehidupan
bernegara dengan menjunjung falsafah Pancasila agar visi berbangsa dan bernegara terarah
sesuai dengan cita-cita bangsa dan menjadikan generasi muda sebagai gerbang emas untuk
mencapai cita-cita tersebut. Upaya pembendungan bentuk radikalisme antar agama
hendaknya diminimalisir karena, sikap tersebut dapat menjadikan momok yang
menjerumuskan generasi muda pada sutuasi yang keluar dari konteks kehidupan berbangsa
dan bernegara.
Lembaga Pembinaan Masyarakat (LPM) khususnya dalam bidang yang menjalani
tentang permasalahan pada generasi muda diharpkan mampu sebagai sarana untuk
penanaman nilai-nilai Pancasila dalam kegiatannya. Juga perlunya peningkatan ketaqwaan
dan keimanan melalui pendidikan agama dan keagamaan baik disekolah maupun lingkungan
masyarakat. Pembinaan kehidupan keluarga yang harmonis juga menjadi salah satu peran
penting untuk mencegah permasalahan pada generasi muda serta pengetahuan sedini
mungkin terhadap anak tentang nilai-nilai Pancasila.
Masyarakat Indonesia seakan terlena dengan demokrasi yang saat ini digempar-
gemparkan. Akibatnya, banyak perilaku dan sikap dari pergaulan mereka yang menyimpang
terutama menyalahi landasan negara kita yaitu Pancasila. Sikap gengsi yang berlebihan
merubah pola hidup bahakan pola pikir mereka menjadi seorang yang egois. Egois dalam arti
mulai melupakan nilai-nilai luhur Pancasila terutama dalam hal pergaulannya. Menurut
pendapat saya penanaman nilai dan etika pergaulan yang berlandaskan pada Pancasila
seharusnya ditanamkan sejak kecil. Oleh karena itu, pada saat menjelang remaja anak tidak
lagi terombang-ambing oleh derasnya globalisasi dan kebebasan berdemokrasi. Pemerintah
berperan dalam hal pengawasan. Perlu ditingkakan lagi bentuk pengawasan yang dilakukan
pemerintah, karena pada saat ini permerintah lemah dalam melaksanakan perannya. Pihak
berwajib hendaknya bersikap tegas terhadap remaja yang telah melanggar etika dan nilai-
nilai. Sebagai remaja kita juga harus mendukung LPM yang berada di tengah-tengah
masyarakat khususnya yang menangani tentang sikap dan perilaku remaja agar sikap dan
tindakan para remaja lebih terkendali dan dapt menjadi penerus bangsa Indonesia di masa
akan datang.
Sumber : http://gegecar.blogspot.com/2013/06/perlunya-pancasila-sebagai-dasar.html

PANCASILA SEBAGAI FILTER
Oleh : Agit Subandi

Pancasila, sebagai dasar negara Indonesia, sesungguhnya menghendaki pergaulan yang luas,
tetapi juga menginginkan bersatunya rakyat Indonesia dalam segala hal, seperti halnya dalam
lingkup keluarga. Jika keluarga itu kompak, maka kita sebagai teman yang berkunjung ke
rumahnya, akan segan dan hormat kepada keluarga itu. Karena teman kita itu tentu akan
mengutamakan keluarganya terlebih dahulu ketimbang kepentingannya pribadi. Begitulah
seharusnya kita, kita harus bisa memilah-milah kepentingan-kepentingan itu.

Dalam sebuah buku Jaendjri M. Gaffar, Demokrasi Konstitusional (Hal. 16),
berpendapat seperti ini dalam salah satu bab-nya, Pancasila, dibuat oleh Sukarno, sebagai
sesuatu yang fundamen, filsafat, pikiran-pikiran yang sedalam-dalamnya, jiwa hasrat yang
sedalam-dalamnya untuk mendirikan bangunan Indonesia merdeka. Sementara Hatta
memposisikan pancasila sebagai ideologi negara yang membimbing politik negara dan
hukum tata negara Indonesia. Ini disebut juga oleh Yudi Latif (2011) yang menyatakan
sebagai basis moralitas dan haluan kebangsaan-kenegaraan. Ia juga menyatakan bahwa secara
filsafat, Pancasila memiliki landasan Ontologis, epistemologis, dan aksiologis. Dan jika
semua dijalankan akan menuju peradaban Negara yang paripurna dan sulit sekali ideologi
negara-negara yang hendak mengangkangi Indonesia, untuk masuk dan mengatur-atur
negara ini.

Intinya adalah menjadi tuan di negeri sendiri, di rumah sendiri. Pancasila menghendaki hal
semacam itu. Misalkan kita ambil salah satu contoh konkrit sebuah tindakan seorang
pemimpin, kita ambil sampel Hugo Chaves, pemimpin Venezuela. Rakyatnya menjuluki
Sang Legenda bagi rakyat miskin.

Perjuangan Chaves dibuktikan selama 14 tahun ia menjabat pemimpin Venezuela, ia berhasil
mengentaskan orang miskin di atas 75 persen dan membebaskan mereka dari buta huruf.
Tidak hanya itu, ia juga telah membuatkan rakyatnya perumahan layak huni, dan ini dianggap
andalan Chaves untuk menyingkirkan saingannya dalam pemilu. Menurut Arif Sumantri
Harahap, mantan pejabat politik KBRI Caracas, yang saya petik dari opininya di koran
Kompas, 7 Maret 2013, Chaves memanfaatkan minyak sebagai senjata dalam
berdiplomasi[15] agar tidak tunduk kepada ideologi, militer, dan kebijakan negara adidaya,
Amerika Serikat (AS).

Senjata itu memang berhasil, dan terbukti dengan sumber minyak itu, negara ini mampu
membuat AS sedikit kewalahan, dan tak mampu menguasai negara itu. Selain itu juga,
Chaves mampu membuat rakyatnya perlahan makmur dari minyak untuk sandang, dan papan
rakyatnya.Sumber daya alam yang ada diolah pemerintah hingga sedemikian rupa untuk
kepentingan bersama, atau bersama-sama berpikir dan bekerja untuk mengolah sumber daya
alam yang ada untuk kehidupan berbangsa dan bernegara.

Tindakan ini juga diikuti oleh para Pemimpin negara di Amerika Latin, dan Chaves
mendukung mereka. Belum lagi untuk sumbangan bencana alam untuk Aceh, dan beberapa
negara yang tertimpa bencana alam lainnya. Leganda Chaves ini, sesungguhnya mengajak
kita untuk merefleksikan sejarah bangsa dan kekayaan alam di dalamnya, di era globalisasi
yang kian merebak ini.

Tindakan tersebut di atas, telah mengamalkan sekian banyak butir di dalam Pancasila.
Misalnya dari Sila ketiga Pancasila yaitu, Persatuan Indonesia. Bagaimana seharusnya kita di
tengah arus globalisasi ini? Maka jawabannya tidak lain adalah kembalilah kepada prinsip
kita sebagai negara dan pancasila. Revitalisasi Pancasila perlu untuk mengembalikan kita
kepada nasib dan takdir kita sebagai bangsa, baik itu sebagai cara berpikir, mengambil
keputusan dan bertindak. Pendidikan mengenai dasar negara kita itu, perlu ditingkatkan lagi,
sehingga pengetahuan kita tentang itu bertambah, bisa dimengerti dan dapat dipahami. Kita
harus mengetahui dan paham dasar negara kita sendiri, agar dapat menyaring ideologi-
ideologi yang masuk ke negeri kita ini, dan Pancasila bisa menjadi pisau kritik bagi kita
kepada pemerintah yang tidak menjalankan negara ini sebagaimana yang terkandung di
dalam Pancasila.

Jan Aart Scholte membagi-bagi definisi globalisasi dalam berbagai hal: pertama dalam
kaitannya dengan Internasionalisasi yang Globalisasi dan diartikan untuk meningkatnya
hubungan internasional. Dalam hal ini masing-masing negara tetap mempertahankan
identitasnya masing-masing, namun menjadi semakin tergantung satu sama lain. Kedua,
dalam hal Liberalisasi, diartikan dengan semakin diturunkankan batas antar negara, misalnya
hambatan tarif ekspor impor, lalu lintas devisa, maupun migrasi. Ketiga, universalisasi,
digambarkan sebagai semakin tersebarnya hal material maupun imaterial ke seluruh dunia.
Pengalaman di satu lokalitas dapat menjadi pengalaman seluruh dunia. Keempat, westernisasi
sebagai satu bentuk dari universalisasi dengan semakin menyebarnya pikiran dan budaya dari
barat sehingga mengglobal. Dan yang terakhir, kelima, hubungan transplanetari dan
suprateritorialitas, yang berarti dunia global memiliki status ontologi sendiri, bukan sekadar
gabungan negara-negara.

Globalisasi juga menjadi perlu, tapi tidak semua harus ditiru. Kita harus bisa memilah, sekali
lagi, mana yang baik buat kita dan negara kita. Misalnya cara belajar orang barat, juga perlu
kita pelajari, sebab di sana para ilmuwan banyak bermunculan. Tetapi jangan lupa, kita
tetaplah orang timur, banyak juga orang timur yang lebih tinggi dari mereka, dan orang-orang
barat banyak juga terinspirasi dengan para ilmuwan timur, yang lebih mengutamakan adab
dalam belajar dan saling menghormati antar sesama teman, dan yang lebih tua dari kita.

Jika diamati, globalisasi adalah semacam alat bagi paham neoliberalisme untuk menegakkan
kaki kaum pemilik modal untuk meraup keuntungan, dan hal ini akan membuat yang kaya
semakin kaya, dan yang miskin terus dihisap. Neoliberalisme, melalui globalisasi, seperti
hendak mengajarkan budaya konsumtif dan menekan daya kritis individu dalam menghadapi
kehidupannya sendiri. Oleh sebab itu, jadikan Pancasila sebagai pisau bagi kita sebagai
rakyat dan pemilik sah negeri ini, untuk mengkritisi ideologi-ideologi yang merasuk lewat
pintu pemerintah. Kita patut curiga, kita patut juga protes terhadap kebijakan yang ada.
Tentunya dengan dasar-dasar yang jelas pula dan tidak ngawur. Oleh sebab itu, Pancasila
perlu kita pelajari dan pahami lagi untuk kehidupan dan identitas nasional kita, baik sebagai
individu, suku bangsa, dan negara.
Sumber : http://agitsubandi.blogspot.com/2013/03/pancasila-sebagai-identitas-dan-filter.html

INDIKASI PANCASILA DIABAIKAN
Oleh : Sayidiman Suryohadiprojo
Ketika bangsa Indonesia memperingati ulang tahun ke 68 Lahirnya Pancasila terasa sekali
ironi betapa Pancasila yang telah ditetapkan sebagai Dasar Negara, diabaikan di negara kita.
Mungkin sekali masih banyak orang Indonesia menghargai dan setia kepada Pancasila
sebagai Dasar Negara, malahan memandangnya sebagai Jati Diri bangsa Indonesia dan
sebagai Ideologi dalam perjuangan bangsa. Mereka berpendapat bahwa Dasar Negara itu
harus dijadikan kenyataan dalam kehidupan bangsa. Yang pasti para Pejuang Kemerdekaan
dan anggota Legiun Veteran RI termasuk kaum yang setia kepada Pancasila.

Akan tetapi banyak pemimpin bangsa, baik yang ada di Pemerintahan sebagai Eksekutif dan
Legislatif maupun dalam dunia Bisnis serta non-Pemerintah lainnya, yang seharusnya
memotivasi dan menggerakkan bangsa untuk menjadikan Dasar Negara itu kenyataan dalam
kehidupan bangsa, justru tidak memedulikan dan mengabaikan Pancasila. Karena kuat dan
pentingnya posisi para pemimpin itu dalam kehidupan bangsa, maka itulah yang
menyebabkan mengapa kehidupan bangsa dan masyarakat Indonesia memancarkan kondisi
betapa Pancasila diabaikan, tidak dipedulikan dan bahkan kadang-kadang dilecehkan.
Mungkin orang-orang itu mengatakan bahwa mereka tidak mengabaikan Pancasila sebagai
Dasar Negara. Akan tetapi kalau itu terjadi, maka itu menunjukkan betapa mereka munafik !

Jelas sekali betapa Pancasila tidak diperhatikan ketika Nasionalisme atau Kebangsaan
Indonesia amat lemah wujudnya dalam kehidupn, dibandingkan dengan perhatian yang
melimpah kepada Globalisme. Padahal ketika Bung Karno pertama kali menguraikan
Pancasila, justru Nasionalisme yang beliau kemukakan sebagai sikap hidup yang perlu
dikembangkan. Dalam perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia juga Nasionalisme
merupakan faktor utama dan motor perjuangan. Memang Bung Karno mengatakan bahwa
Nasionalisme tidak lepas dari Internasionalisme. Beliau katakan Nasionalisme harus hidup
subur dalam taman sari Internasionalisme. Jadi kita tidak boleh dan tidak bisa mengbaikan
Globalisme sebagai bentuk Internasionalisme masa kini. Akan tetapi untuk dapat hidup dalam
arus Globalisme secara efektif dan bermanfaat, Nasionalisme atau Kebangsaan Indonesia
harus kuat.

Kurangnya minat dan perhatian terhadap Nasionalisme berakibat menurunnya sekali
Kebanggaan sebagai warga bangsa Indonesia. Maka akibatnya secara langsung adalah
menurunnya Daya Saing Nasional dalam berbagai bidang. Segala hal yang bersifat domestik
dinomerduakan terhadap hal-hal yang berasal dan bersumber luar negeri. Tidak heran
kurangnya usaha untuk menciptakan Pasar Domestik yang kuat, dan tidak peduli Indonesia
dibanjiri barang-barang produksi luar negeri. Bahkan sikap itu terjadi pada olahraga,
khususnya sepakbola, di mana baik media maupun masyarakat lebih berminat pada Liga
Sepakbola Inggeris umpamanya dari pada menjadikan PSSI makin kuat. Juga dominasi
perbankan Indonesia oleh pemilik asing seperti dianggap tidak penting dan tidak dihiraukan.

Untunglah masih ada orang-orang yang terus berjuang untuk kekuatan Indonesia. Akan tetapi
jelas sekali bahwa yang lebih menonjol dan mempengaruhi kehidupan bangsa adalah
kurangnya semangat dan daya juang untuk membuat Indonesia kuat. Yang menyedihkan
adalah bahwa kondisi ini berakibat potensi nasional Indonesia yang kaya dan banyak
variasinya lebih banyak dimanfaatkan bangsa lain dari pada bangsa sendiri. Membuat bangsa
lain lebih kaya sedangkan bangsa Indonesia tetap tinggi angka kemiskinannya.

Selain itu Pancasila diabaikan ketika kurang ada usaha untuk meningkatkan Kesejahteraan
Umum dan mengurangi dalamnya jurang antara golongan Kaya dan Miskin. Jumlah rakyat
yang hidup di bawah garis kemiskinan dan yang hampir miskin menurut para pakar
mendekati jumlah 200 juta orang. Memang selalu dibanggakan bahwa pertumbuhan ekonomi
termasuk tinggi dibandingkan bangsa-bangsa lain yang menghadapi kesukaran berat dalam
ekonominya. Akan tetapi nyatanya pertumbuhan ekonomi tinggi jauh lebih menguntungkan
pihak Kaya, sedangkan kaum Miskin tetap hidup dalam kondisi yang sengsara. Koefisien
Gini sebesar 40 % menunjukkan bahwa secara nyata perbedaan antara Kaya-Miskin besar
sekali. Hal ini jelas sekali amat bertentangan dengan Pancasila yang menghendaki Keadilan
Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Kondisi politik juga bertentangan sekali dengan yang dikehendaki Pancasila. Reformasi telah
membawa sistem politik yang luas sekali kebebasannya dengan alasan bahwa itulah
kehidupan demokrasi yang harus ditegakkan. Para pembela Reformasi membanggakan bahwa
dalam kondisi ini Indonesia menjadi negara demokrasi ketiga terbesar di dunia, di belakang
India dan AS. Mereka tidak mau menerima bahwa kebebasan yang berlebihan atau
kebablasan merugikan Indonesia dan mengatakan bahwa itu hanya merupakan penyakit
kanak-kanak dan sistem akan membetulkan diri sendiri dengan perjalanan waktu. Buat
mereka hanya demokrasi sebagaimana dilakukan di Barat yang benar demokrasi. Tidak mau
berpikir bahwa demokrasi bisa berbeda menurut pandangan setiap masyarakat. Mereka tidak
mau menerima bahwa sistem politik yang menerapkan nilai-nilai neo-liberalisme itu sama
sekali tidak memperjuangkan kesejahteraan rakyat banyak dan hanya menghasilkan
sandiwara politik yang memboroskan kekayaan bangsa. Dan demokrasi yang memerlukan
uang amat banyak bagi para pelakunya jelas sekali merupakan sumber kuat makin luasnya
Korupsi di Indonesia.

Juga Pancasila diabaikan ketika Pihak Kuat dan Banyak mau mendominasi kehidupan dan
dibiarkan menggunakan kekerasan terhadap yang lemah dan minoritas. Apalagi hal itu terjadi
dalam kehidupan beragama. Padahal Pancasila amat jelas menginginkan agar bangsa
Indonesia hidup berdasarkan keyakinan kepada Ketuhanan Yang Maha Esa. Itu berarti
pentingnya perhatian terhadap Moralitas, Etika dan Hidup Bersama. Amat merisaukan
Pejuang Pancasila ketika satu kelompok agama menyerang kelompok agama lain, atau
bahkan menyerang kaum sesama agama dengan alasan bahwa kelompok yang diserang
menganut paham sesat. Sama sekali diabaikan bahwa bangsa Indonesia hidup dengan dasar
Gotong Royong yang menerima dan mengakui Perbedaan dalam Kesatuan, Kesatuan dalam
Perbedaan. Sebab hal itu kodrat Alam sebagaimana terdapat dalam kehidupan Keluarga,
setiap anggota Keluarga beda dari yang lain tetapi merasa Satu sebagai Keluarga. Maka
dalam kehidupan masyarakat Perbedaan tak pernah lepas dari Kesatuan, Kesatuan tak pernah
lepas dari Perbedaan. Sebab itu Simbol Negara RI adalah Bhinneka Tunggal Ika. Akan tetapi
itu sekarang hanya semboyan belaka dan amat diabaikan dalam kehidupan nyata. Dan
malahan dibiarkan oleh para Pemimpin Bangsa.

Yang amat memalukan adalah Korupsi yang merajalela di mana-mana, terutama di kalangan
yang menguasai negara. Ini jelas merupakan akibat dari makin kuatnya Individualisme dan
Materialisme, padahal paham-paham itu tidak sesuai dengan Pancasila. Uang makin
menguasai kehidupan masyarakat Indonesia secara berlebihan, dan dengan sikap
mengutamakan Individu setiap peluang digunakan mengeruk uang tanpa peduli apa itu
melanggar hukum atau kepatutan. Dengan uang banyak dibangun kekuasaan yang
memungkinkan pengerukan uang lebih banyak lagi. Contoh paling jelas adalah besarnya
peran uang dalam setiap pemilihan legislatif dan eksekutif. Tidak mengherankan kalau KPK
kewalahan menghadapi perbuatan korupsi di DPR, DPRD, lingkungan pejabat Pemerintah,
yang meliputi trilyunan rupiah. Membuat Indonesia tergolong bangsa paling korup di dunia.
Ini amat memalukan karena Pancasila sebagai Dasar Negara menghendaki terwujudnya
kehidupan bermoral tinggi, dengan pelaksanaan kekuasaan berdasarkan Etika yang bermutu
tinggi.
Terlalu banyak indikasi lain untuk dikatakan dalam kata-kata. Dan orang yang tidak munafik
mengakui bahwa Pancasila diabaikan.
Sumber : http://sayidiman.suryohadiprojo.com/?p=1622