You are on page 1of 7

AKHIR abad ke-18, Kota Malang dipilih meneer

en mevrouw alias tuan dan nyonya Belanda


menjadi tempat peristirahatan. Selain karena
Malang merupakan kota terdekat dari
perkebunan di daerah sekitarnya, kota ini
memang layak menjadi tempat tetirah
(peristirahatan). Letaknya pada ketinggian 440
sampai 667 meter memberi hawa sejuk dengan
suhu rata-rata 24,5 derajat Celcius. Belum lagi
adanya pemandangan yang indah dari Gunung
Semeru, Kawi, Arjuna, dan puncak pegunungan Tengger.
Bahkan pada masa itu Malang mendapat julukan Zwitserland of Indonesia. Memiliki luas 110,06
kilometer persegi, Malang tumbuh menjadi kota terbesar kedua di Jawa Timur setelah
Surabaya. Sebagai kota besar, Malang tidak terlepas dari permasalahan sosial dan lingkungan
yang semakin buruk kualitasnya. Kota yang pernah dianggap mempunyai tata kota terbaik di
antara kota-kota Hindia Belanda ini, kini banyak mendapat keluhan warganya, seperti
kemacetan dan kesemrawutan lalulintas, suhu udara yang mulai panas, sampah yang
berserakan atau lokasi pedagang kaki lima yang memenuhi alun-alun kota.
Namun, terlepas dari berbagai permasalahan tata kotanya, pariwisata Kota Malang mampu
menarik perhatian tersendiri. Dari segi geografis, Malang diuntungkan oleh keindahan alam
daerah sekitarnya seperti Batu dengan agrowisatanya, pemandian Selecta, Songgoriti atau
situs-situs purbakala peninggalan Kerajaan Singosari. Jarak tempuh yang tidak jauh dari kota
membuat para pelancong menjadikan kota ini sebagai tempat singgah dan sekaligus tempat
belanja.
Pilihan itu tidak berlebihan karena kemampuan ekonomi perdagangan di kota ini sangat besar.
Kawasan perdagangan seperti Jalan Merdeka Timur atau Jalan Pasar Besar mampu melayani
kebutuhan warga. Tidak hanya kebutuhan warga Kota Malang yang dilayani, melainkan juga
warga sekitar seperti dari Blitar, Kediri, dan Tulungagung. Perdagangan ini mampu mengubah
konsep pariwisata Kota Malang dari kota peristirahatan menjadi kota wisata belanja.

Kota pendidikan
Kelebihan lain yang dikenal dari Kota Malang adalah tradisi pendidikannya. Sekolah-sekolah
peninggalan Belanda seperti HIS (setingkat SD), Mulo (SLTP), AMS (SMU), dan HBS (Perguruan
Tinggi) secara historis menjadikan pendidikan bukan sebagai sesuatu yang asing bagi warga
kota. Terlebih lagi ketika Perguruan Tinggi Pendidikan Guru -sekarang Universitas Negeri
Malang- didirikan pada bulan Oktober 1954. Pada saat itu Malang menjadi satu-satunya kota
yang memiliki perguruan tinggi, selain ibu kota provinsi.
Apabila rencana tahun 2001 atau 2002 menjadikan Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN)
sebagai universitas terealisasi, maka Kota Malang akan dikenal sebagai kota yang memiliki tiga
universitas negeri sekaligus, mendampingi Universitas Brawijaya dan Universitas Negeri Malang
yang sudah lebih dulu berdiri. Saat ini, kota dengan penduduk 751.000 jiwa ini mempunyai 41
perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta, dengan 121.000 mahasiswa...(Sumber:diolah
dari Yoseptin Titien/Litbang Kompas, Kompas 16 Maret 2001)

Kota Malang,

kota yang dikelilingi oleh beberapa gunung, antara lain Gunung

Arjuno di sebelah Utara, Gunung Semeru di sebelah Timur, Gunung Kawi dan
Panderman di sebelah Barat, Gunung Kelud di sebelah Selatan.
Mengapa memilih Kota Malang untuk Kuliah?
Pertama, Kota Malang memiliki sejumlah perguruan tinggi ternama. Mungkin bisa
dikatakan ini adalah alasan utama mengapa Malang bisa dikategorikan sebagai kota
pelajar. 3 Perguruan Tinggi Negeri antara lain Universitas Brawijaya, Politeknik Negeri
Malang dan Universitas Negeri Malang tetap menjadi terpopuler di kota ini. Selain itu
untuk universitas negeri masih ada Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Untuk
universitas

swasta

beberapa

alternatif

yang

ditawarkan

adalah

Universitas

Muhammadiyah Malang, Universitas Merdeka (Unmer) dan yang terbaru dan


berkualitas adalah Universitas Machung. Ada Institut Teknologi Negeri (ITN) yang
menjadi salah satu universitas unggulan kopertis 7 Indonesia, Sekolah Tinggi
Akuntansi Negara (STAN), Politeknik Kesehatan Malang (POLTEKES), Sekolah Tinggi
Informatika & Komputer Indonesia (STIKI), dgn total 43 Perguruan Tinggi Swasta di
kota ini.

Satu

hal

yang

menarik ialah ternyata Malang juga menjadi pusat pendidikan yang bernuansa
religius, dimana banyak sekali terdapat pondok pesantren, sekolah teologi, maupun

seminari. Misalnya: Sekolah Tinggi Teologi Satyabhakti (STT Sati), Sekolah Tinggi
Teologi Salem, Seminari Alkitab Asia Tenggara (SAAT), dan lain sebagainya.

Kedua, Letak geografis membuat kawasan kota Malang memiliki udara sejuk dan
hawa yang segar. Iklim seperti ini sangat cocok bagi para pelajar yang ingin
melanjutkan pendidikan di kota ini. Kalau di Jakarta atau Surabaya terasa sangat
panas di siang hari, sebaliknya di Malang justru terasa sejuk. Udara yang sejuk dan
segar ini merupakan kondisi yang sangat baik untuk menunjang proses belajar. Bisa
jadi bahwa udara yang sejuk ini menjadi keunggulan Malang sebagai kota Pelajar
yang tidak dimiliki oleh kota pelajar lainnya di Indonesia.

Ketiga, sarana transportasi yang memadai. Kesulitan pergi ke kampus karena tak
punya motor atau mobil? Tidak perlu kuatir, karena di sini tersedia angokot dengan
harga murah yang akan mengantar anda ke seluruh penjuru Kota Malang. Hanya
dengan Rp 2.500 saja kita pergi ke kampus tanpa harus takut telat. Kampus atau
sekolah yang ada biasanya terletak di lokasi yang cukup strategis sehingga ada rute
angkot yang melewati daerah tersebut.

Keempat, biaya hidup yang relatif terjangkau. Di Malang kita tidak perlu susah payah
mencari tempat tinggal. Puluhan kos-kosan dan rumah kontrakan sudah disediakan
di sekitar kompleks sekolah atau kampus bagi pelajar yang berasal dari luar kota.
Daerah sekitar kampus menjadi area yang subur bagi kos-kosan maupun rumah
kontrakan. Sebagai contoh: biaya kos-kosan ada yang seharga Rp. 150.000/bulan.
Selain murah, rumahnyapun bagus. Padahal kos-kosan yang seperti ini biasanya di
Surabaya saja seharga Rp. 400.000/bulan. Pendek kata, biaya hidup di Malang bisa
dijangkau oleh para mahasiswa yang studi di kota ini. Selain itu biaya makan seharihari pun sudah disesuaikan dengan kantong mahasiswa/pelajar. Anda bisa membeli
makan dengan harga berkisar Rp 3.000 - Rp 5.000.

Kelima, terdapat banyak tempat pariwisata alam. Malang dikenal sebagai daerah
tujuan wisata utama Jawa Timur. Hal ini tidak mengherankan karena memang ada
berbagai tempat wisata menarik di Malang. Ada Gunung Kawi, yang terkenal sebagai
tempat wisata spiritual; gunung Bromo, tempat yang diincar wisatawan untuk
menyaksikan matahari terbit atau melihat upacara adat khas suku Tengger, ada

Taman Ria Sengkaling, Air terjun Coban Rondo, Wendit Water Park, Candi Singosari,
Rawa

Indah,

Tambak

Asri,

Sendangbiru,

Museum

Brawijaya,

Taman

Wisata

Tlogomas, dan lain sebagainya. Bagi yang suka outdoor activity, bisa merasakan
explore Bromo Tengger Semeru yang pasti tidak pernah anda lupakan seumur hidup.
Atau anda bisa mengikuti Extreme Sport seperti Paralayang dan Arung Jeram.

Keenam, Banyak juga tersedia berbagai pusat perbelanjaan

dan makananseperti

Mall Malang Town Square (MATOS), Mall Olympic Garden (MOG), Plaza Dieng, dan
sebagainya. Dengan demikian, tidaklah sulit untuk mencari tempat rekreasi di
Malang. Pada saat akhir pekan atau hari libur, maka berbagai tempat wisata ini akan
menjadi sangat ramai oleh pengunjung baik yang berasal dari Malang maupun dari
luar Malang. Jadi, ketika stes atau sumpek karena tugas kuliah dan lain
sebagainya, mungkin ada baiknya jika para pelajar ini menyempatkan diri untuk
mengunjungi

tempat

wisata

ini

untuk

refreshing

sejenak

sebelum

kembali

mengerjakan banyak hal.

Alasan alasan itu sudah cukup untuk memutuskan mengapa anda mesti memilih
Kota Malang sebagai tempat Kuliah.

Sebagai kota pelajar, tidaklah mengherankan jika setiap tahun banyak mahasiswa
yang berasal dari luar Malang datang dan menetap di Malang, terutama dari wilayah
Indonesia Barat atau Timur seperti Sumatra, Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi,
Kalimantan, Maluku, dan Papua. Besar harapan bahwa dari kota pelajar inilah akan
lahir generasi muda yang akan menjadi pemimpin yang berintegritas dan berdedikasi
tinggi bagi bangsa ini. Dengan demikian, sebagai kota pelajar bukan sekedar
kuantitas perguruan tinggi yang diperhatikan, tetapi juga kualitas pendidikan yang
diselenggarakan.

KEUNGGULAN KOMPETITIF POTENSI KOTA MALANG

Banyak kota, di mana saja, mengklaim dirinya sebagai telah


menyandang keunggulan tertentu. Misalnya, sebagai pusat
pariwisata, pusat perdagangan, pusat industri, pusat budaya
dan lain-lain. Hal itu boleh-boleh saja, agar masing-masing
kota itu memiliki ciri khas, keunggulan, dan menjadikan
kebanggaannya.

Kota Malang telah lama bercita-cita memiliki tiga


keunggulan, yang kemudian dikenal dengan sebutan Tri
Bina cita, yaitu sebagai kota pariwisata, pendidikan, dan
industri. Cita-cita sebagai kota pariwisata adalah tepat, oleh
karena Malang memang sebagai kota yang indah, subur,
berudara segar, dan bahkan telah lama memiliki pusat-pusat
wisata yang unik hingga dikenal secara luas.

Selain itu yang cukup berkembang dan semakin populer


adalah sebutan Malang sebagai kota pendidikan. Penyebutan
identitas itu kiranya perlu dipertajam, yaitu menjadi kota
ilmu. Hal itu sangat penting untuk lebih memperjelas
identritas itu. Penyebutan sebagai kota pendidikan terasa
kurang khas, oleh karena pendidikan ada di mana-mana. Lain
halnya, ketika disebut sebagai kota ilmu, menjadi terasa khas
dan berbeda dari kota lainnya.

Penyebutan Malang sebagai kota ilmu adalah cukup


beralasan, oleh karena di Kota Malang terdapat lembaga
pendidikan unggul dari berbagai jenjang, mulai dari tingkat
dasar hingga perguruan tinggi. Kota Malang memiliki
lembaga pendidikan yang bervariatif, yaitu ada sekolah
umum, kejujuruan, dan sekolah yang berbasis agama, yang
semua variasi itu memiliki keunggulan di mata nasional.
Sebagai contoh yang amat menonjol, bahwa Madrasah
Negeri di Malang -----MIN, M.TsN, dan MAN, menjadi
kebanggaan nasional.

Keistimewaan lebih berikutnya, Kota Malang memiliki


sejumlah besar perguruan tinggi dengan berbagai disiplin
ilmu yang telah dikembangkan, baik yang berstatus negeri
maupun swasta. Perguruan tinggi di Malang, sekalipun
berada di kota tingkat dua ini, sudah sangat dikenal, tidak
saja di dalam negeri tetapi juga ke manca negara. Selama
ini, tidak ada kota tingkat dua di Indonesia yang memiliki
hingga empat PTN dan dan puluhan PTS berukuran besar,
kecuali Kota Malang.

Keberadaan institusi pendidikan tersebut, menjadikan Kota


Malang memiliki kekayaan yang khas, yang sulit diraih dan
dimiliki oleh kota-kota lainnya di Indonesia. Berasal dari
berbagai daerah,-------dekat maupun jauh hingga luar
negeri, orang datang ke kota Malang untuk mencari ilmu.
Kehadiran mereka tentu berdampak pada peningkatan
dinamika, kesejahteraan, peradaban, dan keunggulan
masyarakatnya.

Sebagai kota yang memiliki puluhan perguruan tinggi besar,


maka Malang sangat kaya dengan para ilmuwan di berbagai
bidang. Disiplin ilmu apa saja, mulai dari yang bersifat
murni, seperti biologi, kimia, fisika, sosiologi, psikologi,
hingga yang terapan seperti misalnya teknik, kedokteran,
tata kota, transportasi, administrasi pemerintahan, hukum,
ekonomi, pendidikan, dan bahkan ilmu yang berbasis
agama, semuanya ada. Atas dasar kekayaan itu, maka
sangat mungkin, Kota Malang menjadi kekuatan dan sumber
inspirasi
atau intelektual
bagi kepentingan
bangsa

Indonesia secara keseluruhan.

Keunggulan Kota Malang seperti itu harus dijadikan


kebanggaan bagi seluruh warganya. Identitas sebagai pusat
pengembangan ilmu tidak mungkin diraih oleh sembarang
kota. Penyandang ilmu dalam peradaban di mana pun dan
pada zaman apapun selalu dihormati, oleh karena ilmu
adalah pintu kemajuan, kesejahteraan, kedamaian, keluhuran
dan
kemuliaan.
Pemerintah
mesti
dan
seharusnya
bersungguh-sungguh mengembangkan potensi ini, sehingga
cita-cita Malang sebagai kota ilmu benar-benar teraktualisasi
dan berhasil menjadi kebanggaan bangsa. Wallahu alam.