You are on page 1of 25

MODUL

MATEMATIKA

MATRIKS

( MAT 12.1.3 )
Disusun Oleh :
Drs. Pundjul Prijono
Nip. 19580117.198101.1.003

PEMERINTAH KOTA MALANG


DINAS PENDIDIKAN

SMA NEGERI 6
Jalan Mayjen Sungkono No. 58 Telp. (0341) 752036 Malang

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

STANDAR KOMPETENSI:
3. Menggunakan konsep matriks, vektor, dan transformasi dalam pemecahan
masalah.
Kompetensi Dasar :
3.1 Menggunakan sifat-sifat dan operasi matriks untuk menunjukkan bahwa suatu
matriks persegi merupakan invers dari matriks persegi lain
3.2 Menentukan determinan dan invers matriks

2x2

3.3 Menggunakan determinan dan invers dalam penyelesaian sistem persamaan


linear dua variabel

KOMPETENSI : MENERAPKAN KONSEP MATRIKS

SUB

KRITERIA

KOMPETENSI (J)

KINERJA

1. Mendeskripsikan

macam-macam

Matriks dibedakan

LINGKUP

menurut jenisnya

operasi matriks

Operasi matriks

SIKAP

BELAJAR

matriks

2. Menyelesaikan

MATERI POKOK PEMBELAJARAN

MATERI

diselesaikan

Macam-

Teliti dan

PENGETAHUAN

Pengertian matriks,

macam

cermat dalam

notasi matriks, baris,

matriks

menerapkan

kolom, elemen dan

konsep matriks

ordo matriks

Operasi

Jenis-jenis matriks

Penyelesaian operasi

matriks

KETERAMPILAN

Mengoperasikan
matriks

matriks:

dengan
menggunakan

Penjumlahan dan
pengurangan

aturan yang

Transpos matriks

berlaku

Perkalian skalar
dengan matriks

Perkalian matriks
dengan matriks

3. Menentukan

Determinan dan

Determinan

Determinan matriks

Minor, kofaktor dan

determinan dan

invers matriks

dan invers

invers matriks

ditentukan dengan

matriks

adjoin matriks

aturan yang

Invers matriks

berlaku

Penyelesaian sistem
persamaan linear
dengan
menggunakan
matriks

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

A. Deskripsi
Dalam modul ini anda akan mempelajari Pengertian matriks, notasi matriks, baris
kolom, elemen dan ordo matriks, jenis-jenis matriks, kesamaan matriks, tranpose matriks.
Anda juga mempelajari penyelesaian operasi matriks: penjumlahan, dan pengurangan,
perkalian skalar dengan matriks, perkalian matriks dengan matriks, determinan matriks,
minor, kofaktor dan adjoin matriks dan invers matriks. Anda juga mempelajari penyelesaian
sistem persamaan linier dengan menggunakan matriks.

B. Prasyarat
Prasyarat untuk mempelajari modul ini adalah anda harus sudah mempelajari
relasi dan fungsi, persamaan serta operasi pada bilangan real. Semua materi prasyarat
tersebut terdapat dalam modul Relasi dan Fungsi, persamaan dan pertidaksamaan dan
bilangan real.

C. Petunjuk Penggunaan Modul


a. Pelajari daftar isi serta skema kedudukan modul dengan cermat dan teliti karena dalam
skema modul akan nampak kedudukan modul yang sedang Anda pelajari ini antara
modul-modul yang lain.
b. Perhatikan langkah-langkah dalam melakukan pekerjaan dengan benar untuk
mempermudah dalam memahami suatu proses pekerjaan, sehingga diperoleh hasil yang
optimal.
c. Pahami setiap teori dasar yang akan menunjang penguasaan materi dengan membaca
secara teliti. Bilamana terdapat evaluasi maka kerjakan evaluasi tersebut sebagai sarana
latihan.
d. Jawablah tes formatif dengan jawaban yang singkat dan jelas serta kerjakan sesuai
dengan kemampuan Anda setelah mempelajari modul ini.
e. Bila terdapat penugasan, kerjakan tugas tersebut dengan baik dan bilaperlu konsultasikan
hasil penugasan tersebut kepada guru/instruktur.
f. catatlah semua kesulitan Anda dalam mempelajari modul ini untuk ditanyakan pada
guru/instruktur pada saat tatap muka. Bacalah referensi lain yang ada hubungan dengan
materi modul ini agar Anda mendapatkan pengetahuan tambahan.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat:
1. Memahami pengertian matriks, notasi matriks, baris kolom, elemen dan ordo matriks,
jenis-jenis matriks, kesamaan matriks, tranpose matriks.
2. menyelesaikan operasi matriks: penjumlahan, dan pengurangan, perkalian skalar dengan
matriks, perkalian matriks dengan matriks, determinan matriks, minor, kofaktor dan
adjoin matriks dan invers matriks.
3. Menyelesaikan sistem persamaan linier dengan menggunakan matriks.

1. Kegiatan Belajar 1 ( Pengertian Matriks )


a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran
Setelah mempelajari uraian kegiatan
belajar ini, anda diharapkan :
1) Memiliki pemahaman mengenai pengertian matriks
2) Dapat membedakan antara baris dan kolom matriks
3) Mengetahui elemen-elemen suatu matriks
4) Dapat menuliskan notasi-notasi matriks
5) Dapat menyebutkan ordo suatu matriks

b. Uraian Materi
NOTASI MATRIKS
Bentuk umum matriks: Matriks adalah susunan segi empat siku-siku dari bilangan yang diatur
berdasarkan baris dan kolom/lajur. Bilangan-bilangan dalam susunan tersebut dinamakan
entri dalam matriks atau disebut juga elemen atau unsur.
1) Pengertian Matriks
Dalam kehidupan sehari-hari dan dalam matematika, berbagai keterangan seringkali
disajikan dalam bentuk matriks.
Contoh 1.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

Keadaan Siswa Kelas 1 pada tanggal 1 Maret 2004


k
o
l
o
m

S = Sakit

I = Ijin

T = Tanpa Keterangan

Kelas I A

Kelas I B

Kelas I C

baris

Contoh 2.
Daftar Campuran Bahan untuk Membuat Kue
Gula

Mentega

Tepung

Roti I

Roti II

Roti III

Roti IV

Apabila dari daftar tabel Contoh 1 dan 2 tersebut, kepala kolom dan baris
dihilangkan, kemudian susunan lambang bilangan itu diberi tanda kurung atau
kurung siku, maka susunan itu disebut matriks.

2 1 1

Matriks contoh 1 ialah 1 3 2


3 2 1

k
o
l
o
m

1
1
Matriks contoh 2 ialah
2

k
o
l
o
m

baris
baris
baris

k
o
l
o
m

2 3
2 5
3 7

4 6

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

Jadi, matriks adalah susunan berbentuk persegi panjang dari bilanganbilangan yang diatur pada baris dan kolom (lajur) dan diletakkan di
dalam dua kurung biasa atau kurung siku.
2) Elemen Suatu Matriks

1 2 3 4

Pada matriks 5 6 7 8 , setiap bilangan dalam matriks diatas


9 10 11 12

dinamakan

elemen

matriks.

Setiap

elemen

ditentukan

dengan

menyatakan baris dan kolom yang memuat bilangan itu. Pada matriks di
atas bilangan 7 adalah elemen baris kedua kolom ketiga. Elemen-elemen
pada kolom kedua adalah bilangan-bilangan 2, 6 dan 10.
Bentuk umum sebuah matriks adalah :
a11

a 21

a
m1

a12
a 22

am2

a1n

a 2n

a mn

amn adalah elemen atau unsur pada matriks yang terletak pada baris ke
m dan kolom ke n
3) Notasi Matriks
Suatu matriks dinyatakan dengan sebuah huruf kapital.

8 5 3
, B =
Misalnya A =
2 3 6

4
5

2 1

4) Ordo Matriks
Ordo suatu matriks ditentukan oleh banyaknya baris diikuti banyaknya
kolom.
Contoh :

8 5 3
, B =
A =
2 3 6

4
5

2 1

Matriks A mempunyai 2 baris dan 2 kolom, maka dikatakan ordonya 23


(dibaca 2 kali 3) dan ditulis A23 atau A(23).
Jika banyaknya baris suatu matriks sama dengan banyaknya kolom,
maka matriks itu disebut matriks bujur sangkar. Karena istilah bujur

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

sangkar disesuaikan menjadi persegi, maka dapat pula disebut dengan


matriks persegi. Matriks B adalah matriks persegi dengan ordo 2.

b. Rangkuman Uraian Kegiatan Belajar 1

Matriks adalah susunan berbentuk persegi panjang dari bilanganbilangan-bilangan yang diatur pada baris dan kolom (lajur), serta
diletakkan di dalam dua kurung biasa atau kurung siku

Bentuk umum sebuah matriks adalah :


a11

a 21

a
m1

a12
a 22

am2

a1n

a 2n

a mn

amn adalah elemen atau unsur pada matriks yang terletak pada baris ke
m dan kolom ke n
Ordo suatu matriks ditentukan oleh banyaknya baris diikuti dengan
banyaknya kolom.
Matriks A mempunyai 2 baris dan 3 kolom, maka dikatakan ordonya 23
(dibaca 23) dan ditulis A23 atau A(23)
Jika banyaknya baris suatu matriks sama dengan banyaknya kolom,
maka matriks itu disebut matriks persegi.
Contoh :

a b
adalah matriks persegi dengan ordo 2
B =
c d

B. Kegiatan Modul 12.1.3.1

Kerjakan soal-soal berikut supaya anda lebih memahami uraian materi kegiatan
belajar 1. Jangan membaca/melihat petunjuk mengerjakan latihan ( kunci
jawaban ) sebelum anda coba mengerjakannya. Petunjuk untuk mengerjakan
latihan hanya sebagai panduan bila anda mengalami kesulitan menjawab soal
berikut ini.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

1. Diketahui matriks

1 2 4 8

3 7 2 6
5 1 9 0

a) Sebutkanlah banyaknya baris dan kolom


b) Sebutkanlah elemen-elemen baris kedua
c) Sebutkanlah elemen-elemen kolom ketiga
d) Tulislah elemen matriks yang seletak pada baris kedua dan kolom
keempat
e) Nyatakanlah baris dan lajur yang menentukan letak elemen 4, 7 dan 2

2. Hasil pertandingan sepak bola adalah sebagai berikut :


Memasukkan

Kemasukan

Gol

Gol

15

15

12

11

13

12

13

16

PSM Makassar

16

11

PSS Sleman

12

16

Kesebelasan

Main

Menang

Seri

Kalah

Persija Jakarta

Persib
Bandung
PSMS Medan
Persebaya
Surabaya

Nilai

Dari matriks yang diperoleh :


a) Berapa banyaknya baris dan banyaknya kolom ?
b) Pada baris atau kolom mana :

Semua elemennya sama

Semua elemennya lebih dari 11

Semua elemennya genap


3

-2

11

3. Diketahui matriks P= 11

-4

-1

a. Berapakah ukuran matriks P?


b. Tentukan mana yang merupakan baris 1, baris 2, baris 3 kolom 4, kolom 5
baris 1
c. Tentukan P11, P31, P23, P15, P35

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

Jika anda sudah menyelesaikan kegiatan 1 cocokkan jawaban anda pada kunci
jawaban yang berada dibelakang modul ini. Setelah anda cocokkan berilah nilai
kegiatan anda didalam mengerjakan kegiatan 1
Jika nilai perolehan < 75 , artinya anda belum paham tentang pengertian
matriks, maka anda harus mengulang kembali membaca dan memahami
konsep tentang pengertian matriks.
Jika nilai perolehan 75 maka anda boleh meneruskan pada kegiatan modul
berikut ini.
Kegiatan Belajar 2 ( Macam-macam Matriks)

1. Tujuan Kegiatan Belajar 2


Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar ini diharapkan anda :
1) Dapat menyebutkan macam-macam matriks (matriks baris, matriks kolom,
matriks persegi/bujursangkar, matriks segitiga)
2) Dapat mengidentifikasi dua matriks yang sama
3) Memiliki kemampuan untuk menunjukkan transpos suatu matriks

2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 2


a. Macam-macam matriks
Matriks dibedakan berdasarkan berbagai susunan entri dan bilanganpada
entrinya. Sehingga matriks dibedakan sebagai berikut:
Matriks Baris
Matriks yang hanya memiliki elemen satu baris
Contoh : 0 1 1 , 3 2 5 1

Matriks Kolom (Lajur)


Matriks yang hanya memiliki elemen satu kolom

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

a

Contoh : b ,
c

1

1
1

1

Matriks Persegi (Bujursangkar)


Matriks yang banyaknya baris sama dengan banyaknya kolom

3 4
,
Contoh :
5
6

e
i

b
f

c
g

j
n

k
o

h
l

Matriks Segitiga
Matriks persegi yang dipisahkan oleh diagonal, dengan

elemen-elemen 0

pada separuh bagiannya

3 4
, ( Matriks segitiga atas )
Contoh :
5 0
0 0 0

0 0 g
0 j k

m n o

h
l

(Matriks segitiga bawah )


Matriks Diagonal
Matriks persegi berordo n dengan elemen-elemen matriks dibawah dan
diatas diagonal utama bernilai 0
Contoh :

2 0
0 3
0 0

0
0
4

Matriks Identitas/Matriks Satuan (I)

1 0
=
0 1

1 0 0

I = 0 1 0
0 0 1

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

10

b. Kesamaan Matriks
Dua matriks A dan B disebut sama, jika

Ordonya sama, dan

Elemen-elemen yang bersesuaian (seletak) sama


Contoh :

12
4 2 3


1 3 1

2 , tetapi
6

4 2 2 1


sebab walaupun elemen-elemen
1 3 4 3

kedua matriks itu sama, tetapi letak elemen-elemen itu berbeda, sehingga
elemen-elemen yang bersesuaian tidak sama.

c. Transpos suatu Matriks


Dari matriks A dapat di bentuk matriks baru dengan cara

baris 1 matriks A

ditulis menjadi kolom 1 matriks baru, baris 2 matriks A dijadikan kolom 2 matriks
baru, dan seterusnya.
Matriks baru yang diperoleh disebut transpos dari matriks A

dan dinyatakan

dengan AT (di baca transpos A). Baris-baris matriks A menjadi kolom-kolom


matriks AT, dan kolom-kolom matriks A menjadi baris-baris matriks AT.

1 4

Contoh : Jika A = 2 5 , maka AT =


3 6

1 2 3

4
5
6

Dari matriks tranpose ini, muncul istilah matriks simetrik (setangkup). Hal ini
terjadi misalkan A suatu matriks, jika A = maka A disebut matriks
simetrik/setangkup.

3. Rangkuman Uraian Kegiatan Belajar 2


Matriks baris adalah matriks yang hanya mempunyai elemen satu baris

Matriks kolom adalah matriks yang hanya mempunyai elemen satu kolom

Matriks persegi adalah matriks yang banyaknya baris sama dengan


banyaknya kolom

Matriks segitiga adalah matriks persegi yang dipisahkan oleh diagonal


dengan elemen bilangan-bilangan nol pada separuh bagiannya

Dua matriks A dan B disebut sama, jika :

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

11

Ordonya sama, dan

Elemen-elemen yang bersesuaian (seletak) sama

Transpos suatu matriks adalah matriks baru yang baris-barisnya merupakan


kolom-kolom matriks semula

4. Kegiatan Modul 12.1.3.2

1. Matriks-matriks berikut ini manakah yang sama ?


A = 1 2 3

1 2

B = 3 2 1 C = 1 2 3 D =
3
4

1 2
F =
E =
3 4

1 3

2 4

1 3

G =
2 4

2. Tentukanlah x dan y berikut ini

x 2 y 1 8

a)
0 3 0 3
x 3 5

b)
2

1
c) 3x y 12 2

3. Tulislah transpose dari setiap matriks pada soal no. 1 dan sebutkan ordo setiap
matriks transpose itu

x 5

3
y

dan Q =
4. P =

4 3

5 2

Jika PT = Q, tentukanlah x dan y.


5. Diketahui persamaan matriks sebagai berikut :
4

x1

-1

x2+3

x3+1

1/2x4

-1

Carilah x1 , x2 , x3 , x4

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

12

6. Carilah AT jika A
a.

-2

d.

b.

-1

-3

-5

-1

-2

-1

-2

c.

-1

Jika anda sudah menyelesaikan kegiatan 2 cocokkan jawaban anda pada kunci
jawaban yang berada dibelakang modul ini. Setelah anda cocokkan berilah nilai
kegiatan anda didalam mengerjakan kegiatan 2
Jika nilai perolehan < 75 , artinya anda belum paham tentang macam-macam
matriks dan operasinya, maka anda harus mengulang kembali membaca dan
memahami konsep tentang macam-macam matriks dan operasinya.
Jika nilai perolehan 75 maka anda boleh meneruskan pada kegiatan modul
berikut ini.
3. Kegiatan Belajar 3 ( Penjumlahan dan Pengurangan Matriks)
a. Tujuan Kegiatan Belajar 3
Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar ini, anda diharapkan :
1) Memahami pengertian dan syarat penjumlahan matriks
2) Memahami pengertian lawan suatu matriks
3) Mengenal definisi penjumlahan matriks

b. Uraian Materi Kegiatan Belajar 3


Agar pengertian dan syarat penjumlahan dua buah matriks dapat dipahami dengan baik,
simaklah persoalan berikut :

Dewi dan Budi adalah calon siswa teladan dari SMA Negeri 6 Malang. Penentuan siapa yang
berhak mengikuti seleksi pelajar teladan tingkat kota didasarkan pada jumlah nilai mata
pelajaran Matematika dan Bahasa Inggris pada semester I dan semester II. Nilai kedua mata
pelajaran yang dicapai oleh Dewi dan Budi diperlihatkan pada tabel di bawah ini :
Tabel 1.
Semester 1
Matematika

Semester 2

Jumlah

Dewi

Budi

Dewi

Budi

Dewi

Budi

82

86

80

80

162

166

145

152

ModulBhs
Matriks
SMA Negeri
Prijono
Inggris
72 6 Malang
78 By Drs.
73Pundjul74

13

Dari tabel 1 di atas terlihat bahwa jumlah nilai semester I dan II untuk mata pelajaran
Matematika dan Bahasa Inggris yang dicapai Budi lebih tinggi dibandingkan yang dicapai
oleh Dewi. Dengan demikian, Budi lebih berhak mengikuti seleksi pelajar teladan tingkat
kota untuk mewakili SMA Negeri 6 Malang.
Sekarang kita akan melihat bagaimana proses penjumlahan nilai-nilai tersebut dilakukan
dengan menggunakan matriks. Bila data atau informasi pada tabel 1 disajikan dalam bentuk
matriks, maka dapat dituliskan sebagai berikut

+
=

Dari uraian diatas didapat :


a) Penjumlahan Dua Matriks
Definisi. A dan B adalah suatu dua matriks yang ukurannya sama, maka jumlah A + B adalah
matriks yang diperoleh dengan menambahkan bersama-sama entri yang seletak/bersesuaian
dalam kedua matriks tersebut. Matriks-matriks yang ordo/ukurannya berbeda tidak dapat
ditambahkan.
Dari definisi di atas, dapat dikatakan bahwa dua matriks dapat dijumlahkan jika ordonya
sama, penjumlahan dilakukan pada elemen yang seletak. Jadi dapat dituliskan dalam rumus:

+ =
Contoh :
A

a b
c d

B
+

A+B

p q = a p b q
c r d s
r s

Contoh :
Diketahui
Hitung

A=

0 3
10
dan B =
1 4
2

5
1

: A + B = ...
B + A = ...

A+B=

0 3
10
+
1 4
2

5
1

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

B+A

0
10 5
+
1
2 1

3
4

14

10
3

8
5

10
3

8
5

3 3
5 7

4
1

Contoh :
Diketahui

Hitung

:P=

2 5
4 1

1
0

: P+Q+R

Q=

0 3 5
1 1 2

R=

= ...

P + ( Q + R ) = ...
(P + Q) + R

= ...

( Cobalah sendiri )
Dari contoh diatas diperoleh Sofat-sifat :

1.A+B=B+A

( Sifat Komutatif )

2. (A + B) + C = A +( B + C)

( Sifat Assosiatif )

b) PENGURANGAN MATRIKS
Apabila kita perhatikan, elemen-elemen yang seletak dari matriks B dan matriks A saling
berlawanan. Matriks B yang bersifat seperti itu disebut lawan atau negatif dari matriks A, dan
ditulis sebagai - A.
Sehingga pengurangan matriks A dan B, dilakukan dengan menjumlahkan matriks A
dengan matriks negatip B.
A - B = A + (-B)
Contoh :
Jika =

1 2
5 6
dan =
3 4
7 8

Maka P Q = P + (- Q ) =

1
3

2
5

4
7

4 4
6
=
4 4
8

Rangkuman Uraian Kegiatan Belajar 3

Jika A dan B adalah dua matriks yang berordo sama, maka jumlah matriks A dan B ditulis:
(A + B) adalah sebuah matriks baru yang didapat dengan cara menjumlahkan elemen-elemen
yang seletak dari matriks A dan matriks B.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

15

Setiap matriks mempunyai lawan atau negatif, misalkan matriks A mempunyai lawan matriks
- A.

Pengurangan matriks A oleh matriks B dapat ditentukan dengan cara menjumlahkan matriks
A dengan lawan matriks B. Pengurangan matriks A oleh matriks B dapat juga dinyatakan
sebagai berikut, yaitu jika matriks A dan matriks B adalah dua matriks yang berordo sama,
maka pengurangan matriks A oleh matriks B ( ditulis: A B)
Kegiatan Modul 12.3.3
1. Diketahui matriks :
1 4
1 4
A=
B=
2 3
5 2
Carilah :

C=

3
1

2
1

a) A + B
b) B + C
c) (A + B) + C
d) A + (B + C)
e) Apakah (A + B) + C = A + (B + C)

2 4 6 - 3
3 5 2 7
2. Jika A
dan B = B

1 7 0 4
9 1 6 3
Tentukan : a. A + B
b. A B
Jika anda sudah menyelesaikan kegiatan 3 cocokkan jawaban anda pada kunci
jawaban yang berada dibelakang modul ini. Setelah anda cocokkan berilah nilai
kegiatan anda didalam mengerjakan kegiatan 3
Jika nilai perolehan < 75 , artinya anda belum paham tentang penjumlahan
matriks , lawan suatu matriks dan pengurangan matriks, maka anda harus
mengulang kembali membaca dan memahami konsep tentang penjumlahan
matriks , lawan suatu matriks dan pengurangan matriks.
Jika nilai perolehan 75 maka anda boleh meneruskan pada kegiatan modul
berikut ini.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

16

4. Kegiatan Belajar 4 ( Perkalian Matriks dengan skalar , Matriks dengan Matriks)


a. Tujuan Kegiatan Belajar 3
Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar ini, anda diharapkan :
1) Memahami pengertian perkalian matriks dengan skalar
2) Memahami pengertian perkalain suatu matriks dengan matriks

b. Uraian Materi Kegiatan Belajar 4

Jika k suatu skalar dan A suatu matriks, maka kA adalah matriks yang diperoleh dengan
mengalikan setiap elemen A dengan k.

a b
A

c d

k. A k.a k.b
k .c k .d

Contoh :
Diketahui A =
Hitung

1 4
2 3

2A = .
2A = 2
=

1
2

4
3

2 8
4 6

PERKALIAN MATRIKS DENGAN MATRIKS


a. Perkalian Matriks dengan skalar
Matriks A dikalikan dengan c suatu bilangan/skalar maka cA diperoleh dari hasilkali
setiap elemen A dengan c. Dengan demikian, matriks A dapat dipandang sebagai hasil
kali matriks A dengan skalar (1). Jadi A = (1)A.
Berikut ini adalah contoh perkalian matriks dengan bilangan skalar,
Contoh:
3 8
3 8
12 32
=
maka 4 = 4
=
5 1
5 1
20 4
Jika p dan q bilangan real dan B, C dua matriks dengan ordo sedemikian hingga dapat
dilakukan operasi hitung berikut, maka berlaku sifat-sifat perkalian matriks dengan skalar :
1) p (B+C) = pB + pC
2) p (BC) = pB pC
3) (p + q) C = pC + qC
4) (a b) C = pC qC
5) (pq) C = p (qC)
6) (pB) T= pBT

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

17

b. Perkalian matriks dengan matriks


Untuk memahami perkalian matriks dengan matriks, kita perhatikan pernyataan berikut. Dua
matriks AB dapat dikalikan bila dan hanya bila jumlah kolom matriks A sama dengan jumlah
baris matriks B. Jadi Amn Bn p bisa didefinisikan, tapi Bn p Amn
tidak dapat didefinisikan.

A mxn

B nxp =

A B mxp

Perhatikan bahwa hasil kali matriks AB berordo m x p


Untuk menguji apakah dua matriks dapat dikalikan atau tidak dan juga untuk menentukan
ordo hasil perkaliannya, dapat juga menggunakan aturan memasang kartu domino sebagai
berikut :

Elemen-elemen dari AB diperoleh dari hasil kali setiap baris pada matriks A dengan setiap
kolom pada matriks B, kemudian dijumlahkan menjadi satu elemen. Untuk lebih jelasnya,
berikut ini diberikan contoh- contoh perkalian matriks dengan matriks.

Contoh :
a
1. A
c

b
x
dan B

d
y

a
AxB
c

b x ax by
x

d y cx dy
2x2

2x1

2x1

Ket :
Perkalian matriks bersifat tidak komutatif (AB X BA) tetapi bersifat asosiatif (AB)C =
A(BC).

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

18

Contoh :
A=

1 0
1
;B=
2 3
3

2
0

Hitung : A x B dan B x A bagaimana hasil Ax B dan B x A ?


1
2
1
BxA =
3
AxB =

0
3
2
0

1
3
1
2

2
1 2
=
0
11 4
0
5 6
=
3
3 0

Dari hasil terlihat bahwa A x B B x A


Sifat-sifat perkalian matriks dengan matriks :
1) A(BC) = (AB)C
2) A(B+C) = AB + AC
3) (B+C)A = BA + CA
4) A(BC) = ABAC
5) (BC)A = BACA
6) a(BC) = (aB)C = B(aC)
7) AI = IA = A

Perlu diingat bahwa bila AB dapat didefinisikan, maka BA belum tentu dapat didefinisikan,
sehingga AB belum tentu sama dengan BA.
Jika AB = - BA maka matriks A dan B disebut Anti Komutasi
Matriks A dengan sifat +1 = dengan k bilangan positip maka disebut periodik , jika k =
1 sehingga = 2 , maka disebut idempoten

5. Kegiatan Modul 12.1.3.4


Kerjakan soal-soal berikut untuk menguji kemampaun dan pemahamanmu
1. Misalkan (mxn) menyatakan ukuran matriks. Cari hasil perkalian (kalau
terdefinisi) dari ukuran-ukuran berikut.
a. (2x1)(1x3)
b. (4x5)(2x3)
c. (1x1)(1x3)
d. (3x3)(3x4)
e. (2x2)(3x2)
2. Carilah AB dan BA jika
a. A= 2
b. A=

-1

B=
B=

-2

-4

-2

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

19

3. Diketahui
-1

A= 2

-2

B=

-1

-3

Tentukan
a. 2A, 3B, 2A-B, 3B-A
b. (2A-B)(3B-A)
4. Selidikilah bahwa ABBA untuk A=

5. Matriks A=

B=

13

10

dan B=

Carilah matriks P sedemikian sehingga AP=B.


6. Carilah 3A2+2A-3I2, jika A=

-1

Jika anda sudah menyelesaikan kegiatan 4 cocokkan jawaban anda pada kunci
jawaban yang berada dibelakang modul ini. Setelah anda cocokkan berilah nilai
kegiatan anda didalam mengerjakan kegiatan 4
Jika nilai perolehan < 75 , artinya anda belum paham tentang perkalian
matriks, maka anda harus mengulang kembali membaca dan memahami
konsep tentang perkalian matriks.
Jika nilai perolehan 75 maka anda boleh meneruskan pada kegiatan modul
berikut ini.

C. Determinan Matriks
a. Tujuan Kegiatan Belajar 5
Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar ini, anda diharapkan :
1) Memahami pengertian Determinan suatu matriks
2) Memahami pengertian determinan matriks ordo 2x2
3) Memahami pengertian determinan matriks ordo 3x3

b. Uraian Materi Kegiatan Belajar 5


Untuk setiap matriks persegi terdapat suatu bilangan tertentu yang disebut determinan.
Pengertian Determinan matriks adalah jumlah semua hasil perkalian elementer yang
bertanda dari A dan dinyatakan dengan det(A). yang diartikan dengan sebuah hasil perkalian
elementer bertanda dari suatu matriks A adalah sebuah hasil perkalian elementer pada suatu
Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

20

kolom dengan +1 atau 1. Untuk lebih jelasnya, berikut ini diuraikan cara mencari
determinan matriks berordo 2 x 2 dan matriks
berordo 3 x 3.
1. Determinan matriks berordo 2 x 2
Jika matriks A =

maka det (A) = = ad bc


Contoh: P =

8 4
, maka det(P) = = 8.4 3.4 = 20
3 4

2. Determinan matriks berordo 3 X 3


Untuk mencari determinan matriks berordo 3 x 3 dapat digunakan dua metode, sebagai
berikut :
a. Metode Sarrus

Jika matriks B =
maka det (B) =


-

+ +

= ptx+quv+rsw-qsy-puw-rtv
Perlu diperhatikan bahwa cara demikian tidak berlaku bila matriks berordo 4x4 dan yang
lebih tinggi lagi.
2 4 6
2 4 6 2 4
Contoh: Q = 1 3 5 , maka det Q = adalah 1 3 5 1 3
7 8 9
7 8 9 7 8
= (2x3x9) + (4x5x7) + (6x1x8) (6x3x7) (2x5x8) (4x1x9) = 242 242 = 0

b. Metode Kofaktor
Minor suatu matriks A dilambangkan dengan Mij adalah matriks bagian dari A yang
diperoleh dengan cara menghilangkan elemen-elemennya pada baris ke-i dan elemen
elemen pada kolom ke-j.
2 4 6
Contoh: Q = 1 3 5 , maka
7 8 9
2 4 6
3 5
M11 = 1 3 5 =
8 9
7 8 9
2 4 6
1 5
M12 = 1 3 5 =
7 9
7 8 9
2 4 6
1 3
M13 = 1 3 5 =
7 8
7 8 9
M11, M12 dan M13 merupakan submatriks hasil ekspansi baris ke-1 dari matriks Q.
Kofaktor suatu elemen baris ke-i dan kolom ke-j dari matriks A dilambangkan dengan

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

21

Kij = (1) i+j Mij = (1) i+ j det (Mij )


Untuk mencari det(A) dengan metode kofaktor cukup mengambil satu ekspansi saja misal
ekspansi baris ke-1
2 4 6
Contoh: Q = 1 3 5 , untuk mendapatkan det Q dengan metode kofaktor adalah
7 8 9
mencari terlebih dahulu determinan-determinan minornya yang diperoleh dari ekspansi baris
ke-1 diatas, yaitu det(M11)= 13 , det(M12 )= 26 dan det(M13 ) = 13, maka :
Q = q11.k11 q12 .k12 + q13 .k13
= q11.(1)1+1 det(M11) q12 (1)1+2 det(M12 ) + q13 (1)1+3 det(M13 )
= 2.13 4.26 + 6.13 = 0
Suatu matriks yang nilai determinannya = 0 disebut matriks singular.

3. Adjoin Matriks
Adjoin matriks A adalah transpose dari kofaktor-kofaktor matriks tersebut, dilambangkan
dengan adj A = (k ij ) t
2 4 6
Contoh: Q = 1 3 5 telah diketahui dari hitungan sebelumnya bahwa k11 = 13,
7 8 9
k12 = 26 dan k13 = 13 sekarang kita hanya mencari kofaktor dari ekspansi baris ke-2 dan
ekspansi baris ke-3, yaitu :
k 21= (1) 2+1 4 6 = 12 ; k 22 =(1) 2+2 2 6 = - 24 ; k 23 = (1) 2+3 2 4 = 12
8

k 31= (1) 3+1 4 6 = 2


3

11
Adj A = 12
13

21
22
23

;k

32

= (1) 3+2 2 6 = - 4 ; k 33 = (1) 3+3 2 4 = 2


1

31
13 12 2
32 = 26 24 4
33
13 12 2

Hal yang menarik dalam mencari adjoin matriks berordo 2x2 ditunjukkan sebagai berikut :

Jika A =
, maka kofaktor-kofaktornya adalah k11 = d , k12 = - c , k21 = - b , dan k 22 =

21

a . kemudian Adj A = 11
=
12 22

Hal ini sama artinya dengan menukarkan elemen-elemen pada diagonal utamanya dan
mengubah tanda pada elemen-elemen pada diagonal lainnya

D. Invers Matriks
Untuk menjelaskan invers matriks, perhatikan pengertian berikut:
Invers matriks adalah lawan atau kebalikan suatu matriks dalam perkalian yang dilambangkan
dengan 1
Definisi:
Jika matriks A dan B sedemikian sehingga A x B = B x A = I , dimana I matriks identitas

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

22

maka B disebut invers dari A dan A invers dari B. Karena invers matriks A dilambangkan
dengan A1 maka berlaku :
= = dimana I = matriks Identitas
Contoh :
Diberikan matriks A =

7
3

9
4 9
dan B =
apakah B adalah invers matriks A ?
4
3 7

( diskusikan dengan teman-teman mu )


Cara mencari invers matriks berordo 2 x 2 dan invers matriks berordo 3 x 3 dipaparkan
berikut ini.
1. Invers matriks berordo 2x2

Jika A =

maka 1 =

1
det ()

; syarat det (A) 0

Contoh :
Diketahui matriks A =

5 3
tentukan 1
3 2

Det (A) = (5x2) ( 3 x 3 ) = 1


1 =

1 2 3
2 3
=
3 5
1 3 5

2. Invers matriks berordo 3x3


Jika B3x3 maka 1 =

1
Contoh : B = 0
0

1
det ()

. ; syarat det (B) 0

2 3
4 5 , tentukan invers dari matriks segitiga tersebut .
0 6

Untuk mencari determinan matriks B, cara paling praktis adalah dengan metode kofaktor
dengan mengekspansi baris yang memuat nol terbanyak yaitu baris ke-3, maka
1 2
det (Q) = = b31.k31 b32.k32 +b33.k33 = 0 0 + 6 (- 1 )3+3
= 24
0 4
2 3
2 3
4 5
+

+
0 6
4 6
0 6
24 12 2
1 3
1 3
0 5
adj (B) =
= 0
+

6
5
0 6
0 5
0 6
0
0
4
0 4
1 2
1 2
+

+
0 0
0 0
0 4

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

23

maka 1 =

1
24

24
0
0

12 2
6
5 =
0
4

0
0

2
1
4

12
5

24
1
6

Contoh Soal Aplikasi Matriks


Dewi dan teman-temannya memesan 3 mangkok bakso dan 2 gelas es jeruk di kantin
sekolahnya. Tak lama kemudian, datang Doni dan teman-temannya memesan 5 mangkok
bakso dan 3 gelas es jeruk. Dewi meminta Amir, untuk menentukan harga bakso per mangkok
dan harga es jeruk per gelas jika Dewi harus membayar Rp. 7000,00 untuk semua
pesanannya, dan Doni harus membayar Rp.11.500,00 untuk semua pesanannya itu. Maka
berapakah harga bakso per mangkok dan es jeruk per gelasnya?
Petunjuk : Buatlah sistem persamaan linearnya lalu selesaikan dengan matriks.
Jawab :
Misalkan x = harga bakso per mangkok y = harga es jeruk per gelas
Sistem persamaan linearnya : 3x + 2y = 7000
5x + 3y = 11500
Dalam bentuk matriks adalah sebagai berikut :
3 2
7000
=
5 3
11500
Atau A.x = B maka x = 1 .
1
3 2
3 2
=
5 3
3.3 5.2 5 3

3 2
7000
2000
= 5 3 11500 = 500

1 =

Harga bakso Rp. 2000,00 per mangkok dan harga es jeruk Rp. 500,00 per gelas.
Contoh penyelesaian aplikasi matriks pada soal-soal di atas bukanlah satu-satunya cara. Siswa
hendaknya diperbolehkan mencari penyelesaian lain selama penyelesaian dibuat dengan logis
dan mengikuti kaidah aljabar matriks serta memperoleh hasil sama. Untuk tahap selanjutnya
kepada siswa dapat diajarkan tentang persamaan dan pertidaksamaan, baik yang linear atau
kuadrat, juga relasi dan fungsi.
Penyelesaian Sistem Persamaan Liniear Tiga Variabel (Aturan Cramer)
ax by cz p

dx ey fz q ditentukan oleh
gx hy iz r

a b
D d e
g h

c
p b
f , Dx q e
i
r h

c
a
f , Dy d
i
g

Dx
Dy
Dz
, y
,z
D
D
D

p
q
r

untuk D 0, dengan

c
a b p
f , Dz d e q
i
g h r

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

24

Kegiatan Modul 12.1.3.5


1. Tunjukan bahwa matriks A idempoten jika A=

-1

-3

-5

-1

2. Periksalah apakah matriks A dan B berikut ekuivalen


a. A=

b. A=

3. Diketahui

dan B=

dan B=

Matriks B diperoleh dari A dengan sederetan transformasi elementer H12,


H31(1), K13, K2(2). Carilah B

4. Diketahui sistem persamaan linear sbb


3 + 2 + 3 = 0
+ 2 + = 0
2 + 2 + 3 = 0

Tentukan nilai dari +

dengan aturan Cramer

Jika anda sudah menyelesaikan kegiatan 6 cocokkan jawaban anda pada kunci
jawaban yang berada dibelakang modul ini. Setelah anda cocokkan berilah nilai
kegiatan anda didalam mengerjakan kegiatan 6
Jika nilai perolehan < 75 , artinya anda belum paham tentang invers matriks ,
maka anda harus mengulang kembali membaca dan memahami konsep
tentang invers matriks.
Jika nilai perolehan 75 maka anda boleh mempersiapkan untuk Tes Akhir
Modul.

Modul Matriks SMA Negeri 6 Malang By Drs. Pundjul Prijono

25