You are on page 1of 105

1

PENERAPAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA TERHADAP PENGGUNA


(Tinjauan Yuridis Terhadap Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor:
68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt)

SKRIPSI

OLEH :
RIO SUNGSANG WIENAHYU
E1A005438

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS HUKUM
PURWOKERTO
2012

SKRIPSI
PENERAPAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA TERHADAP PENGGUNA
(Tinjauan Yuridis Terhadap Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor:
68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt)
Oleh :
RIO SUNGSANG WIENAHYU
E1A 005438

Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Memperoleh


Gelar Sarjana Hukum pada Fakultas Hukum
Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto
Diterima Dan Disahkan
Pada Tanggal ____________________
Pembimbing I

Dr.Budiyono, S.H,M.Hum
NIP. 19631107 198901 1 001

Pembimbing II

Haryanto Dwiatmodjo,S.H,M.Hum
NIP. 19570225 198702 1 001

Mengetahui,
D e k a n,

Hj. Rochani Urip Salami, S.H., M.S.


NIP. 19520603 198003 2 001

Penguji

Dr.Setya Wahyudi, S.H,M.H


NIP.19610527 198702 1 001

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan
sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yeng pernah ditulis
atu diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang tertulis diacu dalam naskah ini, dan
disebutkan dalam daftar pustaka.
Seluruh isi dalam skripsi ini sudah penulis teliti dengan seksama dan tidak
terdapat suatu kesalahan. Jika dalam perjalanan waktu skripsi saya tidak sesuai
dengan pernyataan ini, saya bersedia untuk menanggung segala resiko, termasuk
pencabutan gelar kesarjanaan yang saya sandang.
Isi skripsi ini merupakan tanggung jawab pribadi penulis, bukan tanggung
jawab pembimbing, atau lembaga-lembaga terkait.

Purwokerto, 30 Juli 2012

Rio Sungsang Wienahyu

PRAKATA
Puji Syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rahmat dan karunia-Nya, dapat diselesaikam skripsi ini dengan baik. Skripsi ini
disusun untuk melengkapai persyaratan penyelesaian studi pada Fakultas Hukum
Universitas Jenderal Soedirman.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari
bantuan para pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada :
1. Ibu Hj. Rochani Urip Salami, S.H., M.S., selaku Dekan Fakultas Hukum
Universitas Jenderal Soedirman.
2. Bapak Dr.Budiyono, S.H.M.Hum dan Bapak Haryanto Dwiatmodjo, S.H.M.Hum .
selaku pembimbing skripsi yang telah memberikan petunjuk, bimbingan, dan arah
dalam penyusunan skripsi ini.
3. Bapak Dr.Setya Wahyudi, S.H., M.H., selaku Penguji Skripsi yang telah
memberikan masukan-masukan yang berguna bagi kesempurnaan skripsi ini.
4. Seluruh civitas akademik Fakultas Hukum UNSOED yang telah membantu
penulis dalam menyelesaikan penelitian dan pendidikan di Fakultas Hukum.
5. Dimas Yusuf A.M, S.H dan Ruby Cahyo Pranowo, S.H dan sahabat-sahabat yang
mengiringi perjalanan hidup penulis yang telah memberikan motivasi dan bantuan.
Semoga Tuhan YME membalas semua kebaikan kalian.
Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih pada semua pihak yang telah
membantu. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penelitian ini masih terdapat
kekurangan, namun penulis berharap semoga penulisan ini dapat bermanfaat bagi
semua pihak yang memerlukan.
Purwokerto, 30 Juli 2012

Penulis

PERSEMBAHAN

SPECIAL THANKS TO :
JESUS CHRIST
My savior, My Manager of life, the onlyreason I do and I live what I live, the
true and pure existence of love,,
Jesus I love u
My Parents
For your immense support and prayers,
For teaching me to be strong,
For knowing my inside out and outside in.
You are the best parents in this world.
My Brother :
For standing up for me,
For your great help to finish this paper.
Love u Bro!

Karya kecil ini Rio persembahakan untuk :

Kedua orangtua saya....terimakasih ya Bapak Ibu untuk bimbingan dan


doa yang selalu menyertai..Tuhan memberkati

Adikku Danar dan Puntho yang selalu support doa

Keluarga

besar

MOERSAN

ATMOWINOTO

&

DHATOEN

SISWODIHARDJO....thx for always supporting and praying me..love


you all

My love Dian Mayang Sari...makasih banyak ya sudah support aku


selama ini...sudah banyak memberi warna di hidupku,,i love u..

Keluarga besar SAPMA PEMUDA PANCASILA...KALIAN SEMUA


LUAR BIASA!!KALIAN SEMUA SAHABAT SAHABAT YANG
UNIK....TERIMAKASIH

SUPPORTNYA

MY

BROTHER

AND

SISTER...MUACH..MUACH

SOBAT-SOBAT KKN KARANGPARI...tengkyu ya teman2 kita udh


saling support untuk desa tercinta...sukses buat kalian semua.

HUKUM 05...makasih banyak teman-teman semua...6 tahun yang hebat


di kampus merah bersama kalian..semoga kita bisa terus jadi keluarga
fakultas hukum..

Buat pihak yang lupa belum disebut...terimakasih banyak..

ABSTRAKSI
Perkara putusan Nomor 68/Pid.sus/2011/PN.Pwt dengan kasus
PENERAPAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA TERHADAP PENGGUNA,
dalam proses pemeriksaannya yaitu terdakwa tanpa hak menggunakan narkotika
golongan 1 bagi diri sendiri, majelis hakim juga mempertimbangkan barang bukti
yang telah diperiksa dan dihadirkan di persidangan serta alat bukti sah lainnya berupa
alat-alat bukti yaitu saksi yang berjumlah 3 (tiga) orang dan keterangan terdakwa.
Tujuan penelitian ini adalah Untuk mengetahui penerapan unsur-unsur
tindak pidana narkotika terhadap pengguna dalam putusan perkara Nomor
68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt, dan juga untuk mengetahui dasar pertimbangan hukum
hakim dalam menjatuhkan putusan dengan Nomor 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt.
Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode
pendekatan yuridis normatif, dengan spesifikasi penelitian preskriptif, lokasi yang
digunakan dalam penelitian ini yaitu di Pengadilan Negeri Purwokerto. Dalam
penelitian ini sumber data yang digunakan adalah data sekunder, data tersebut
disusun secara sistematis dan analisis data dilakukan dengan metode normatif
kualitatif.
Dari hasil penelitian yang telah dilakukan, maka dapat ditarik kesimpulan
bahwa Unsur-unsur setiap penyalah guna telah terpenuhi dan terbukti bahwa pelaku
dari tindak pidana narkotika adalah terdakwa Hestining Astuti Als. Nining binti
Zaenudin. Dan yang disebut penyalah guna menurut Pasal 1 angka (15) Undangundang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika adalah orang yang menggunakan
Narkotika tanpa hak atau melawan hukum berdasarkan alat-alat bukti telah terpenuhi
yang diatur dalam Pasal 183 KUHAP, yaitu sekurang-kurangnya dua alat bukti yang
sah telah terpenuhi dan dalam putusan ini terdapat alat-alat bukti yaitu keterangan
saksi 3 (tiga orang) dan keterangan terdakwa.
Kemudian yang dipergunakan sebagai dasar pertimbangan hukum hakim
dalam menjatuhkan pidana terhadap perkara tersebut telah sesuai karena dalam kasus
tersebut telah terpenuhi unsur-unsur Pasal 127 ayat 1 (satu) huruf (a) UU No.35 tahun
2009 Tentang Narkotika dalam kasus tersebut hakim juga telah mempertimbangkan
hal yang meringankan dan hal yang memberatkan.

ABSTRACT
Case by case decision No. 68/Pid.sus/2011/PN.Pwt "APPLICATION FOR
USERS narcotic crime", in the examination process that the defendant without any
right to use a class of drugs for themselves, the judges also consider the evidence that
has been inspected and presented in court and other legal evidence in the form of
evidences that the witness which amounts to 3 (three) and a description of the
defendant.
The purpose of this study is to know the implementation of elements of the
crime of drug users in case Number 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt decision, and also to
know the basic legal reasoning of judges in decisions by No. 68/Pid.Sus /
2011/PN.Pwt.
From the approach used in this study is the method of normative juridical
approach, the prescriptive research specification, the locations used in this study are
in Navan District Court. In this study the data sources used are secondary data, such
data are systematically arranged and performed data analysis with normative
qualitative methods.
From the research that has been done, it can be concluded that the elements of
each abusers have been met and proven that the perpetrator of the crime is the
defendant narcotics Hestining Astuti Als. Nining Zaenudin bint. And the so-called
abusers according to Article 1 point (15) of Law Number 35 Year 2009 on Narcotics
is the people who use narcotics without rights or against the law based on the
evidence which has been met under Article 183 Criminal Procedure Code, which is at
least two valid evidence has been met and in this ruling are evidences that the
statements of witnesses 3 (three) and a description of the defendant.
Then used as the basis for legal reasoning of judges in imposing capital of the
case is appropriate because the case has met the elements of Article 127 paragraph 1
(a) letter (a) of Act No.35 of 2009 on Narcotics in such cases the judge also has
consider mitigating and aggravating things.

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL..............................................................................

HALAMAN PENGESAHAN...............................................................

II

PERNYATAAN.....................................................................................

III

PRAKATA..............................................................................................

IV

PERSEMBAHAN..................................................................................

ABSTRAKSI..........................................................................................

VII

ABSTRACT............................................................................................

VIII

DAFTAR ISI..........................................................................................

IX

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah.................................................................

12

B. Perumusan Masalah........................................................................

15

C. Tujuan Penelitian............................................................................

15

D. Kegunaan Penelitian.......................................................................

15

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Pengertian dan Istilah Tindak Pidana.............................................

17

B. Tinjauan Umum Tentang Narkotika..............................................

30

1. Pengertian Narkotika................................................................

30

2. Tindak Pidana Narkotika..........................................................

38

3. Unsur-unsur Tindak Pidana Narkotika.....................................

40

10

BAB III METODOLOGI PENELITIAN


A. Metode Pendekatan.........................................................................

45

B. Spesifikasi Penelitian.......................................................................

45

C. Sumber Data....................................................................................

45

D. Metode Pengumpulan Data.............................................................

46

E. Metode Penyajian Data...................................................................

46

F. Metode Analisis Data......................................................................

46

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


A. Hasil Penelitian...............................................................................

47

1. Duduk Perkara.............................................................................

47

2. Alat Bukti.....................................................................................

48

3. Tuntutan Jaksa Penuntut Umum...................................................

76

4. Pembelaan Penasihat Hukum/Terdakwa.......................................

77

5. Putusan Pengadilan......................................................................

78

B. Pembahasan......................................................................................

87

1. Penerapan unsur-unsur tindak pidana narkotika terhadap pengguna


dalam putusan Nomor : 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt..

87

11

2.

Dasar pertimbangan hukum hakim dalam menjatuhkan Putusan Nomor:


68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt...

94

BAB V PENUTUP
A. Simpulan...........................................................................................

102

B. Saran..................................................................................................

103

DAFTAR PUSTAKA

12

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Hukum adalah kekuasaan yang mengatur dan memaksa. Hukum terdapat
diseluruh dunia, dimana terdapat pergaulan hidup manusia. Hukum menurut
isinya di bagi menjadi dua bagian, yaitu :
1. Hukum privat (hukum sipil), yaitu hukum yang mengatur hubungan
orang yang satu dengan orang yang lain dengan menitikberatkan pada
kepentingan orang-perorangan.
2. Hukum publik (Negara), yaitu hukum yang mengatur hubungan
Negara dengan alat-alat perlengkapannya atau hubungan antara
Negara dengan perseorangan (warga Negara). Hukum publik itu
sendiri terdiri dari Hukum Tata Negara, Hukum Administrasi Negara,
Hukum Pidana dan Hukum Internasional.1
Dalam penulisan hukum ini akan dibicarakan tentang hukum pidana
sebagai suatu subsistem hukum yang berlaku di Indonesia dengan kasus tindak
pidana narkotika yang diputus oleh Pengadilan Negeri Purwokerto.
Hukum pidana adalah bagian dari keseluruhan hukum yang berlaku
didalam suatu Negara. Hukum pidana itu terdiri dari norma-norma yang berisi
keharusan-keharusan dan larangan-larangan yang (oleh pembentuk Undang1

Kansil, CST. Pengantar Ilmu Hukum Dan Tata Hukum Indonesia. Jakarta: Balai
Pustaka. 1989.

13

undang) telah dikaitkan dengan suatu sanksi yang berupa hukuman, yaitu suatu
penderitaan yang bersifat khusus. Dengan demikian dapat juga dikatakan bahwa
hukum pidana itu merupakan suatu system norma-norma yang menentukan
terhadap tindakan-tindakan yang mana (hal melakukan sesuatu atau tidak
melakukan sesuatu dimana terdapat suatu keharusan untuk melakukan sesuatu)
dalam keadaan-keadaan bagaimana hukuman itu dapat dijatuhkan serta hukuman
yang bagaimana dijatuhkan bagi tindakan-tindakan tersebut.2
Saat ini peredaran gelap dan penyalahgunaan narkotika dengan sasaran
potensial generasi muda sudah menjangkau berbagai penjuru daerah dan
penyalahgunanya merata di seluruh strata sosial masyarakat. Pada dasarnya
narkotika sangat diperlukan dan mempunyai manfaat di bidang kesehatan dan
ilmu pengetahuan, akan tetapi penggunaan narkotika menjadi berbahaya jika
terjadi penyalahgunaan. Oleh karena itu untuk menjamin ketersediaan narkotika
guna kepentingan kesehatan dan ilmu pengetahuan di satu sisi, dan di sisi lain
untuk mencegah peredaran gelap narkotika yang selalu menjurus pada terjadinya
penyalahgunaan, maka diperlukan pengaturan di bidang narkotika.
Peraturan perundang-undangan yang mendukung upaya pemberantasan
tindak pidana narkotika sangat diperlukan, apalagi tindak pidana narkotika
merupakan salah satu bentuk kejahatan inkonvensional yang dilakukan secara
sistematis, menggunakan modus operandi yang tinggi dan teknologi canggih serta
2

Jan Remmelink, Hukum Pidana (Komentar atas Pasal-Pasal Terpenting dari Kitab
Undang-Undang Hukum Pidana Belanda dan Padanannya dalam Kitab Undang-Undang Pidana
Indonesia), Jakarta, Gramedia Pustaka. 2003.

14

dilakukan secara terorganisir (organizeci crime) dan sudah bersifat transnasional


(transnational crime)
Dengan diberlakukannya undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang
narkotika menggantikan undang-undang Nomor 22 tahun 1997 dan undangundang Nomor 9 tahun 1976 menandakan keseriusan dari pemerintah untuk
menanggulangi bahaya penyalahgunaan narkotika.
Dalam perkara putusan Nomor 68/Pid.sus/2011/PN.Pwt dengan kasus
tindak pidana narkotika yaitu bahwa pada hari sabtu tanggal 17 september 2011
sekitar jam 23.30 wib, bertempat dikos-kosan terdakwa dimangunjaya, kelurahan
purwokerto lor kecamatan purwokerto timur kabupaten banyumas, bahwa
terdakwa tanpa hak menggunakan narkotika golongan 1 bagi diri sendiri. Berawal
ketika terdakwa menerima ganja dalam bungkus rokok class mild berisi 4
lintingan dari saudara

ADAM BUDI SARZKY (terdakwa dalam perkara

terpisah). Bahwa setelah menerima ganja tersebut terdakwa menggunakannya


untuk dirinya sendiri namun tiba-tiba terdakwa didatangi oleh 2 orang yang
mengaku sebagai petugas kepolisian satnarkoba polres banyumas yang
sebelumnya mendapat informasi dari saksi yang di rahasiakan identitasnya bahwa
ditempat tersebut sering dipakai untuk menggunakan narkoba. Bahwa pada saat
terdakwa ditangkap oleh petugas kepolisian juga mengakui pernah menggunakan
narkoba jenis ganja bersama-sama saudara ADAM BUDI SARZKY sekitar bulan
februari 2011. Berdasarkan uraian tersebut diatas maka Penulis tertarik untuk
meneliti perkara tersebut dan mengambil judul PENERAPAN TINDAK

15

PIDANA NARKOTIKA TERHADAP PENGGUNA (Tinjauan Yuridis


Terhadap

Putusan

Pengadilan

Negeri

Purwokerto

Nomor:

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt).
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan uraian di atas maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai
berikut :
1. Bagaimana penerapan unsur-unsur tindak pidana narkotika terhadap
pengguna dalam putusan perkara Nomor : 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt ?
2. Bagaimana pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana terhadap
pengguna

narkotika

dalam

putusan

perkara

Nomor

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt?
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui penerapan unsur-unsur tindak pidana narkotika
terhadap

pengguna

dalam

putusan

perkara

Nomor

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt.
2. Untuk mengetahui pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana
terhadap

pengguna

narkotika

dalam

putusan

perkara

Nomor

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt.
D. Kegunaan Penelitian
1. Kegunaan Secara Teoritis
Diharapkan dari hasil penelitian ini dapat memberikan manfaat secara teoritis

16

bagi pengembangan ilmu hukum, khususnya pengetahuan yang berhubungan


dengan tindak pidana narkotika.
2. Kegunaan Secara Praktis
Diharapkan dari hasil penelitian ini dapat memberikan manfaat secara praktis
bagi penegak hukum dalam praktik pengambil kebijakan khususnya dalam
menangani masalah tindak pidana narkotika.

17

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Pengertian dan Istilah Tindak Pidana
Hukum merupakan sarana yang mengatur pergaulan hidup secara damai.
Hukum menghendaki perdamaian. Perdamaian diantara manusia dipertahankan
oleh hukum yang melindungi kepentingan-kepentingan manusia tertentu,
kehormatan, kemerdekaan, jiwa harta benda dan sebagainya terhadap yang
merugikan.
Hukum pidana yang berlaku di Indonesia sekarang ini adalah hukum yang
telah dikodifikasikan dalam suatu kitab undang-undang hukum pidana. Dalam hal
ini Wirjono Prodjodikoro mengungkapkan mengenai definisi hukum pidana
yaitu hukum pidana adalah peraturan hukum mengenai pidana.
Hukum pidana adalah bagian dari keseluruhan hukum yang berlaku
disuatu negara, yang mengadakan dasar-dasar atau aturan-aturan untuk :
1. Menentukan perbuatan-perbuatan mana yang tidak boleh dilakukan, yang
dilarang, dengan disertai ancaman atau sangsi berupa pidana tertentu bagi
barang siapa melanggar larangan tersebut
2. Menentukan kapan dan dalam hal-hal apa kepada mereka yang telah
melanggar larangan-larangan itu dapat dikenakan atau dijatuhi pidana
sebagaimana yang telah diancamkan

18

3. Menentukan dengan cara bagaimana pengenaan pidana itu dapat


dilaksanakan apabila ada orang yang disangka telah melanggar larangan
tersebut.3
Jadi pidana itu berkaitan erat dengan hukum pidana. Dan hukum pidana
merupakan suatu bagian dari tata hukum, karena sifatnya yang mengandung
sanksi. Oleh karena itu, seorang yang dijatuhi pidana ialah orang yang bersalah
melanggar suatu peraturan hukum pidana atau melakukan tindak kejahatan.
Dalam ilmu hukum ada perbedaan antara istilah pidana dengan istilah
hukuman. Sudarto mengatakan bahwa istilah hukuman kadang-kadang
digunakan untuk pergantian perkataan straft, tetapi menurut beliau istilah
pidana lebih baik daripada hukuman. Menurut Muladi dan Bardanawawi
Arief Istilah hukuman yang merupakan istilah umum dan konvensional, dapat
mempunyai arti yang luas dan berubah-ubah karena istilah itu dapat berkonotasi
dengan bidang yang cukup luas. Istilah tersebut tidak hanya sering digunakan
dalam bidang hukum, tetapi juga dalam istilah sehari-hari dibidang pendidikan,
moral, agama, dan sebagainya. Oleh karena pidana merupakan istilah yang lebih
khusus, maka perlu ada pembatasan pengertian atau makna sentral yang dapat
menunjukan cirri-ciri atau sifat-sifatnya yang khas. Pengertian tindak pidana
yang di muat di dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) oleh
pembentuk undang-undang sering disebut dengan strafbaarfeit. Para pembentuk
undang-undang
3

tersebut

tidak

memberikan

penjelasan

http://wonkdermayu.wordpress.com/kuliah-hukum/hukum-pidana/

lebih

lanjut

19

mengenai strafbaarfeit

itu, maka dari itu terhadap maksud dan tujuan

mengenai strafbaarfeit tersebut sering dipergunakan oleh pakar hukum pidana


dengan istilah tindak pidana, perbuatan pidana, peristiwa pidana, serta delik. Di
antara istilah-istilah itu, yang paling tepat dan baik digunakan adalah istilah
tindak pidana dengan pertimbangan selain mengandung pengertian yang tepat dan
jelas dengan istilah hukum juga sangat praktis untuk diucapkan. Di samping itu di
dalam peraturan perundang-undangan Negara Indonesia pada umumnya
menggunakan istilah tindak pidana.4
Unsur-unsur Tindak Pidana ialah unsur formal meliputi :
1.

Perbuatan manusia, yaitu perbuatan dalam arti luas, artinya tidak


berbuat yang termasuk perbuatan dan dilakukan oleh manusia.

2.

Melanggar peraturan pidana. dalam artian bahwa sesuatu akan dihukum


apabila sudah ada peraturan pidana sebelumnya yang telah mengatur
perbuatan tersebut, jadi hakim tidak dapat menuduh suatu kejahatan
yang telah dilakukan dengan suatu peraturan pidana, maka tidak ada
tindak pidana.

3.

Diancam dengan hukuman, hal ini bermaksud bahwa KUHP mengatur


tentang hukuman yang berbeda berdasarkan tindak pidana yang telah
dilakukan.

Bassar, S, 1986. Tindak tindak pidana tertentu didalam KUHP,bandung :CV remadja karya.

20

4.

Dilakukan oleh orang yang bersalah, dimana unsur-unsur kesalahan


yaitu harus ada kehendak, keinginan atau kemauan dari orang yang
melakukan tindak pidana serta Orang tersebut berbuat sesuatu dengan
sengaja,

mengetahui

dan

sadar

sebelumnya

terhadap

akibat

perbuatannya. Kesalahan dalam arti sempit dapat diartikan kesalahan


yang disebabkan karena si pembuat kurang memperhatikan akibat yang
tidak dikehendaki oleh undang-undang.
5.

Pertanggungjawaban yang menentukan bahwa orang yang tidak sehat


ingatannya tidak dapat diminta pertanggungjawabannya. Dasar dari
pertanggungjawaban seseorang terletak dalam keadaan jiwanya.
Sedangkan Unsur material dari tindak pidana bersifat bertentangan dengan

hukum, yaitu harus benar-benar dirasakan oleh masyarakat sehingga perbuatan


yang tidak patut dilakukan. Jadi meskipun perbuatan itu memenuhi rumusan
undang-undang, tetapi apabila tidak bersifat melawan hukum, maka perbuatan itu
bukan merupakan suatu tindak pidana. Unsur-unsur tindak pidana dalam ilmu
hukum pidana dibedakan dalam dua macam, yaitu unsur objektif dan unsur
subjektif. Unsur objektif adalah unsur yang terdapat di luar diri pelaku tindak
pidana. Unsur ini meliputi :
1.

Perbuatan atau kelakuan manusia, dimana perbuatan atau kelakuan


manusia itu ada yang aktif (berbuat sesuatu), misal membunuh (Pasal
338 KUHP), menganiaya (Pasal 351 KUHP).

21

2.

Akibat yang menjadi syarat mutlak dari delik. Hal ini terdapat dalam
delik material atau delik yang dirumuskan secara material, misalnya
pembunuhan (Pasal 338 KUHP), penganiayaan (Pasal 351 KUHP), dan
lain-lain.

3.

Ada unsur melawan hukum. Setiap perbuatan yang dilarang dan


diancam dengan pidana oleh peraturan perundang-undangan hukum
pidana itu harus bersifat melawan hukum, meskipun unsur ini tidak
dinyatakan dengan tegas dalam perumusan.
Ada beberapa tindak pidana yang untuk mendapat sifat tindak pidanya itu

memerlukan hal-hal objektif yang menyertainya, seperti penghasutan (Pasal 160


KUHP), melanggar kesusilaan (Pasal 281 KUHP), pengemisan (Pasal 504
KUHP), mabuk (Pasal 561 KUHP). Tindak pidana tersebut harus dilakukan di
muka umum.
1.

Unsur yang memberatkan tindak pidana. Hal ini terdapat dalam delikdelik yang dikualifikasikan oleh akibatnya, yaitu karena timbulnya
akibat tertentu, maka ancaman pidana diperberat, contohnya merampas
kemerdekaan seseorang (Pasal 333 KUHP) diancam dengan pidana
penjara

paling

lama

(delapan)

tahun,

jika

perbuatan

itu

mengakibatkan luka-luka berat ancaman pidana diperberat lagi menjadi


pidana penjara paling lama 12 (dua belas) tahun.
2.

Unsur tambahan yang menentukan tindak pidana. Misalnya dengan


sukarela masuk tentara asing, padahal negara itu akan berperang dengan

22

Indonesia, pelakunya hanya dapat dipidana jika terjadi pecah perang


(Pasal 123 KUHP).
Tindak pidana juga mengenal adanya unsur subjektif, unsur ini meliputi :
1.

Kesengajaan (dolus), dimana hal ini terdapat di dalam pelanggaran


kesusilaan (Pasal 281 KUHP), perampasan kemerdekaan (Pasal 333
KUHP), pembunuhan (Pasal 338).

2.

Kealpaan (culpa), dimana hal ini terdapat di dalam perampasan


kemerdekaan (Pasal 334 KUHP), dan menyebabkan kematian (Pasal
359 KUHP), dan lain-lain.

3.

Niat (voornemen), dimana hal ini terdapat di dalam percobaan atau


poging (Pasal 53 KUHP)

4.

Maksud (oogmerk), dimana hal ini terdapat dalam pencurian (Pasal 362
KUHP), pemerasan (Pasal 368 KUHP), penipuan (Pasal 378 KUHP),
dan lain-lain

5.

Dengan rencana lebih dahulu (met voorbedachte rade), dimana hal ini
terdapat dalam membuang anak sendiri (Pasal 308 KUHP), membunuh
anak sendiri (Pasal 341 KUHP), membunuh anak sendiri dengan
rencana (Pasal 342 KUHP).5
Tujuan Hukum Pidana menurut R. Abdoel Djamali

berikut :

http://wonkdermayu.wordpress.com/kuliah-hukum/hukum-pidana/

adalah sebagai

23

1. Untuk menakut-nakuti setiap orang agar jangan sampai melakukan


perbuatan yang tidak baik
2. Untuk mendidik orang yang telah pernah melakukan perbuatan tidak baik
menjadi

baik

dan

dapat

diterima

kembali

dalam

kehidupan

lingkungannya6.
Dari kedua tujuan tersebut, dapat diartikan bahwa ketentuan-ketentuan
yang ada di dalam hukum pidana dimaksudkan untuk mencegah terjadinya gejalagejala sosial yang kurang sehat serta memberikan terapi bagi yang telah terlanjur
berbuat tidak baik. Oleh karena itu, hukum pidana harus memuat tentang aturanaturan yang membatasi tingkah laku manusia agar tidak terjadi pelanggaran
kepentingan umum.7
Fungsi hukum pidana adalah dapat dibedakan menjadi 2 fungsi yaitu :
a. Yang umum : Hukum Pidana merupakan sebagian dari
keseluruhan lapangan hukum, maka fungsi hukum pidana juga
sama dengan fungsi hukum pada umumnya ialah mengatur hidup
kemasyarakatan atau menyelenggarakan tata dalam masyarakat.
b. Yang khusus : ialah melindungi kepentingan hukum terhadap
perbuatan yang hendak memperkosanya dengan sanksi yang

http://www.prasko.com/2011/05/tujuan-hukum-pidana.html
Ibid.

24

berupa pidana yang sifatnya lebih tajam jika dibandingkan dengan


sanksi yang terdapat pada cabang-cabang hukum lainnya.
Hukum pidana sengaja mengenakan penderitaan dalam mempertahankan
norma-norma yang diakui dalam hukum, ini sebabnya mengapa hukum pidana
harus dianggap sebagai ultimum remedium atau obat terakhir, apabila sanksi atau
upaya-upaya pada cabang hukum lainnya tidak mempan hukum pidana baru akan
diberlakukan. Dalam sanksi pidana itu terdapat sesuatu tragis (nestapa yang
menyedihkan) sehingga hukum pidana dikatakan sebagai mengiris dagingnya
sendiri atau sebagai pedang bermata dua. Dalam hukum pidana itu merupakan
hukum sanksi belaka oleh karena itu hukum pidana disebut sebagai accesoir
(bergantung) terhadap cabang hukum lainnya.
Berdasarkan pernyataan diatas, maka syarat-syarat pemidanaan harus
diperhatikan untuk menjatuhkan pidana terhadap seseorang yang telah melakukan
suatu tindak pidana. Menurut Sudarto syarat-syarat pemidanaan itu terdiri dari:
1. Perbuatan yang meliputi:
a. Memenuhi rumusan Undang-unadng
b. Bersifat melawan hukum (tidak ada alasan pembenar)
c. Kesalahan
2. Orang yang meliputi:
a. Mampu bertanggungjawab
b. Dolus atau culpa ( tidak ada alasan pemaaf) 8

Soedarto , Hukum Pidana jilid IA dan IB Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto. 1975.
Hlm.32

25

Perbuatan yang dimaksud disini adalah perbuatan yang oleh hukum


pidana diancam dalam hukum pidana bagi barang siapa yang melanggarnya.
Mengenai hal ini Moeljatno menyatakan sebagai berikut:
Perbuatan pidana adalah perbuatan yang dilanggar dan diancam
pidana barang siapa melanggar larangan tersebut.9
Lebih lanjut dijelaskan bahwa pada hakekatnya tiap-tiap persoalan pidana
harus terdiri atas unsur-unsur lahir, oleh karena itu perbuatan mengandung
kelakuan dan akibat yang ditimbulkan karenanya adalah merupakan suatu
kejadian dalam alam lahir, sehingga untuk adanya perbuatan pidana biasanya
diperlukan:
1. Kelakuan dan akibat
2. Hal ikhwal atau keadaan tertentu yang menyertai perbuatan.
Perbuatan pidana disebut juga dengan tindak pidana atau delict, perbuatan
ini dilakukan oleh orang maupun oleh badan hukum sebagai subyek-subyek
hukum dalam hukum pidana. Mengenai pengertian tindak pidana, Wirjono
Prodjodikoro menyatakan Tindak pidana berarti suatu perbuatan yang
pelakunya dapat dikenakan hukuman pidana dan pelaku ini dapat dikatakan
merupakan subyek tindak pidana. Syarat untuk menjatuhkan pidana terhadap
tindakan seseorang, harus memenuhi unsur-unsur yang terdapat dalam rumusan
tindak pidana di dalam Undang-undang.10

Moeljatno. Azas-azas hukum pidana, Jakarta: Bineka cipta. 2000. Hlm. 61.

10

Soedarto, .Hukum Pidana Jilid IA dan IB.universitas Jenderal Soedirman Purwokerto . 1990.
Hlm. 62

26

Selanjutnya yaitu pengertian mengenai tindak pidana, tindak pidana ialah


perbuatan yang melanggar larangan yang diatur oleh aturan hukum yang diancam
dengan sanksi pidana. Dalam rumusan tersebut bahwa yang tidak boleh dilakukan
adalah perbuatan yang menimbulkan akibat yang dilarang dan yang diancam
sanksi pidana bagi orang yang melakukan perbuatan tersebut.
Rumusan tindak pidana tersebut dalam bahasa Inggris dikenal dengan
istilah criminal act. Dalam hal ini meskipun orang telah melakukan suatu
perbuatan yang dilarang di situ belum berarti bahwa ia mesti dipidana, ia harus
mempertanggungjawabkan atas perbuatannya yang telah ia lakukan untuk
menentukan

kesalahannya,

yang

dikenal

dengan

istilah

criminal

responsibility.11
Istilah Tindak pidana (strafbaar feit) diterjemahkan oleh pakar hukum
pidana Indonesia dengan istilah yang berbeda-beda. Diantaranya ada yang
memakai istilah delik, peristiwa pidana, perbuatan pidana, tindak pidana,
pelanggaran pidana. perbuatan yang melawan hukum atau bertentangan dengan
tata hukum dan diancam pidana apabila perbuatan yang dilarang itu dilakukan
oleh

orang

yang

dapat

dipertanggungjawabkan.

Istilah-istilah

tersebut

dikemukakan oleh para ahli, yakni sebagai berikut:


a. Simons
Merumuskan bahwa, Strafbaar feit adalah suatu handeling
(tindakan/perbuatan) yang diancam dengan pidana oleh
11

Suharto RM, Hukum Pidana Materiil Unsur-unsur Obyektif Sebagai Dasar Dakwaan Edisi
Kedua, Jakarta, Sinar Grafika, 1996. hlm. 28-29

27

undang-undang, bertentangan dengan hukum (onrechtmatig)


dilakukan dengan kesalahan (schuld) oleh seseorang yang
mampu bertanggungjawab. Kemudian beliau membaginya
dalam 2 (dua) golongan unsur yaitu:
1) Unsur subyektif yang berupa kesalahan (schuld) dan
kemampuan bertanggungjawab (toerekeningsvatbaar) dari
petindak.
2) Unsur
obyektif
yang
berupa
tindakan
yang
dilarang/diharuskan, akibat keadaan/masalah tertentu.
b. Wirjono Prodjodikoro
Mengemukakan bahwa Tindak pidana adalah pelanggaran
norma-norma dalam tiga bidang yaitu hukum perdata, hukum
ketatanegaraan, dan hukum tata usaha pemerintah yang oleh
pembentuk undang-undang ditanggapi dengan suatu
hukuman pidana.
c. Moeljatno
Menyatakan istilah perbuatan pidana adalah perbuatan yang
oleh aturan hukum pidana dilarang dan diancam dengan
pidana, barang siapa yang melanggar larangan tersebut dan
merupakan perbuatan yang anti sosial.
d. Roeslan Saleh
Menyatakan bahwa perbuatan pidana adalah perbuatan yang
oleh masyarakat dirasakan sebagai perbuatan yang tidak
boleh atau tidak dapat dilakukan.
e. Vos
Merumuskan strafbaar feit adalah suatu kelakuan (gedraging)
manusia yang dilarang dan oleh undang-undang diancam pidana.
f. Pompe
Merumuskan bahwa: Strafbaar feit adalah suatu
pelanggaran kaidah (penggangguan ketertiban hukum)
terhadap mana pelaku mempunyai kesalahan untuk mana

28

pemidanaan adalah wajar untuk menyelenggarakan


ketertiban hukum dan menjamin kesejahteraan umum.12
Untuk dapat menghukum seseorang sekaligus memenuhi tuntutan keadilan
dan kemanusiaan, harus ada suatu perbuatan yang bertentangan dengan hukum
dan yang dapat dipersalahkan kepada pelakunya. Tambahan pada syarat-syarat ini
adalah bahwa pelaku yang bersangkutan harus merupakan seseorang yang dapat
dimintai pertanggungjawaban (toerekeningsvatbaar) atau schuldfahig. Untuk itu,
tindak pidana sebaiknya dimengerti sebagai perilaku manusia (gedragingen: yang
mencakup dalam hal ini berbuat maupun tidak berbuat) yang diperbuat dalam
situasi dan kondisi yang dirumuskan di dalamnya, perilaku mana dilarang oleh
undang-undang dan diancam dengan sanksi pidana.13
Bahwa orang dapat dipidana selain telah melakukan tindak pidana masih
diperlukan kesalahan. Akan dirasakan sebagai hal yang bertentangan dengan rasa
keadilan, jika orang yang tidak bersalah dijatuhi pidana.
Hal ini dapat kita tarik kesimpulan bahwa antara kesalahan dan tindak
pidana ada hubungan erat, di mana kesalahan tidak dapat dimengerti tanpa adanya
perbuatan yang bersifat melawan hukum. Dengan kata lain orang dapat
melakukan tindak pidana tanpa mempunyai kesalahan, tetapi sebaliknya orang

12

M.
Sairman,
Sahadia,
Pengertian
Tindak
Pidana,
(on
Line),
2011.
Tersedia:http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/2142486-pengertian-tindak-pidana/. (02 April
2011).
13
Jan Remmelink, Op. Cit. hlm. 85-86.

29

tidak mungkin mempunyai kesalahan jika tidak melakukan perbuatan yang


bersifat melawan hukum.14
Berdasarkan Undang-undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika Bab
XV

ketentuan

pidana,

maka

perbuatan-perbuatan

yang

dilarang

yang

berhubungan dengan narkotika adalah :


1. Menanam, memelihara, mempunyai, dalam persediaan, memiliki,
menyimpan untuk dimiliki, atau untuk persediaan atau menguasai
narkotika golongan I dalam bentuk tanaman atau bukan tanaman.
2. Memiliki, menyimpan, untuk dimiliki atau untuk persediaan, atau
menguasai narkotika golongan II dan Golongan III.
3. Memproduksi, mengolah, mengekstraksi, mengkonversi, merakit atau
menyediakan narkotika golongan I, II, III.
4. Membawa, mengirim, mangangkut, atau mentransito narkotika Golongan
I, II, dan III.
5. Mengimport, mengeksport, menawarkan untuk dijual, menyalurkan,
menjual, membeli, menyerahkan, menerima, menjadi perantara dalam jual
beli, atau menukar narkotika golongan I, II, III.
6. Menggunakan narkotika terhadap orang lain atau memberikan narkotika
golongan I, II, III untuk digunakan oleh orang lain.
7. Menggunakan narkotika golongan I, II, III.
Bahaya narkotika karena penyalahguna menjadi addict (pecandu)
setelah melewati ketergantungan jiwa dan fisik. Belum lagi bahaya sampingan
lainnya, situasi ketertiban dan keamanan bagi masyarakat seperti pencurian,
penodongan,

14

perampokan,

Suharto, RM, Op. Cit.

perampasan,

pembunuhan,

pemerkosaan,

dan

30

kejahatan seks lainnya. Jadi antar kejahatan penyalahgunaan obat penenang ini
ada kaitan dengan kejahatan lainnya. Bila si pemakai memerlukan obat tetapi
tidak mempunyai uang maka ia tidak segan-segan melakukan tindak kekerasan
dan kejahatan.
Karena faktor-faktor antara lain bahaya narkotika seperti yang dijelaskan
diatas, maka perkara narkotika digolongkan perkara yang harus didahulukan dari
perkara-perkara lain untuk diajukan ke pengadilan guna mendapatkan
penyelidikan dan penyelesaian dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.
B. Tinjauan Umum Tentang Narkotika
1. Pengertian Narkotika
Pengertian Narkotika berdasarkan ketentuan Pasal 1 angka 1 Undangundang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, bahwa yang dimaksud dengan
Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman,
baik sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa
nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan. Narkotika yang terkenal di
Indonesia sekarang ini berasal dari kata Narkoties, yang sama artinya dengan
kata narcosis yang berarti membius. Dulu di Indonesia dikenal dengan sebutan
madat.
Dalam penjelasan Umum Undang-undang Nomor : 35 tahun 2009 tentang
Narkotika mempunyai cakupan yang lebih luas baik dari segi norma, ruang
lingkup materi maupun ancaman pidana yang diperberat. Cakupan yang lebih luas

31

tersebut selain didasarkan pada faktor-faktor diatas juga karena perkembangan


kebutuhan dan kenyataan bahwa nilai dan norma dalam ketentuan yang berlaku
tidak memadai lagi sebagai sarana efektif untuk mencegah dan memberantas
penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika. Salah satu materi baru dalam
Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, dibagi menjadi 3 (tiga)
golongan, mengenai bagaimana penggolongan dimaksud dari masing-masing
golongan telah di rumuskan dalam Pasal 6 ayat (1) Undang-undang Narkotika.
Sehubung dengan adanya Penggolongan tentang jenis-jenis narkotika
sebagaimana dimaksud dalam rumusan Pasal 6 ayat (1) ditetapkan dalam
Penjelasan Umum Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika,
seperti terurai di bawah ini.
1.

Narkotika Golongan I
Dalam ketentuan ini yang di maksud Narkotika golongan I adalah
Narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi
sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan.

2.

Narkotika golongan II
Dalam ketentuan ini yang dimaksud dengan Narkotika Golongan II adalah
Narkotika berkhasiat pengobatan digunakan sebagai pilihan terakhir dan
dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan
ketergantungan.

serta

mempunyai

potensi

tinggi

mengakibatkan

32

3.

Narkotika golongan III


Dalam ketentuan ini yang dimaksud dengan Narkotika Golongan III adalah
Narkotika berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi
dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai
potensi ringan mengakibatkan ketergantungan.
Sehubungan dengan adanya penggolongan Narkotika tersebut,
mengenai jenis-jenis Narkotika golongan I telah di tetapkan dalam lampiran
Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, sebagaimana
terurai di bawah ini.
Narkotika golongan I terdiri dari :
1. Tanaman Papaver Somniferum L dan semua bagian-bagiannya termasuk
buah dan jeraminya, kecuali bijinya.
2. Opium mentah, yaitu getah yang membeku sendiri, diperoleh dari buah
tanaman Papaver Somniferum L yang hanya mengalami pengolahan
sekedar untuk pembungkus dan pengangkutan tanpa memperhatikan kadar
morfinnya.
3. Opium masak terdiri dari :
a. candu, hasil yang diperoleh dari opium mentah melalui suatu rentetan
pengolahan khususnya dengan pelarutan, pemanasan dan peragian dengan
atau tanpa penambahan bahan-bahan lain, dengan maksud mengubahnya
menjadi suatu ekstrak yang cocok untuk pemadatan.
b. jicing, sisa-sisa dari candu setelah dihisap, tanpa memperhatikan apakah
candu itu dicampur dengan daun atau bahan lain.
c. jicingko, hasil yang diperoleh dari pengolahan jicing.
4.
Tanaman koka, tanaman dari semua genus Erythroxylon dari keluarga
Erythroxylaceae termasuk buah dan bijinya.
5.
Daun koka, daun yang belum atau sudah dikeringkan atau dalam bentuk
serbuk dari semua tanaman genus Erythroxylon dari keluarga
Erythroxylaceae yang menghasilkan kokain secara langsung atau melalui
perubahan kimia.
6.
Kokain mentah, semua hasil-hasil yang diperoleh dari daun koka yang
dapat diolah secara langsung untuk mendapatkan kokaina.
7.
Kokaina, metil ester-1-bensoil ekgonina.

33

8.

9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.

Tanaman ganja, semua tanaman genus genus cannabis dan semua bagian
dari tanaman termasuk biji, buah, jerami, hasil olahan tanaman ganja atau
bagian tanaman ganja termasuk damar ganja dan hasis.
Tetrahydrocannabinol, dan semua isomer serta semua bentuk stereo
kimianya.
Delta 9 tetrahydrocannabinol, dan semua bentuk stereo kimianya.
Asetorfina
:3-0-acetiltetrahidro-7-(1-hidroksi-1-metilbutil)-6,
14
endoeteno-oripavina.
Acetil alfa metil fentanil N-[1-(-metilfenetil)-4-piperidil] asetanilida.
Alfa-metilfentanil : N-[1 (-metilfenetil)-4-piperidil] propionanilida
Alfa-metiltiofentanil : N-[1-] 1-metil-2-(2-tienil) etil]-4-iperidil]
priopionanilida
Beta-hidroksifentanil
:
N-[1-(beta-hidroksifenetil)-4-piperidil]
propionanilida
Beta-hidroksi-3-metil-fentanil : N-[1-(beta-hidroksifenetil)-3-metil-4
piperidil] propio-nanilida.
Desmorfina : Dihidrodeoksimorfina
Etorfina : tetrahidro-7-(1-hidroksi-1-metilbutil)-6, 14-endoetenooripavina
Heroina : Diacetilmorfina
Ketobemidona : 4-meta-hidroksifenil-1-metil-4propionilpiperidina
3-metilfentanil : N-(3-metil-1-fenetil-4-piperidil) propionanilida
3-metiltiofentanil
:
N-[3-metil-1-[2-(2-tienil)
etil]-4-piperidil]
propionanilida
MPPP : 1-metil-4-fenil-4-piperidinol propianat (ester)
Para-fluorofentanil : 4-fluoro-N-(1-fenetil-4-piperidil) propionanilida
PEPAP : 1-fenetil-4-fenil-4-piperidinolasetat (ester)
Tiofentanil : N-[1-[2-(2-tienil)etil]-4-piperidil] propionanilida
BROLAMFETAMINA, nama lain : ()-4-bromo-2,5-dimetoksi- metilfenetilamina
DOB
DET : 3-[2-( dietilamino )etil] indol
DMA : ( + )-2,5-dimetoksi- -metilfenetilamina
DMHP : 3-(1 ,2-dimetilheptil)-7 ,8,9, 10-tetrahidro-6,6,9-trimetil6Hdibenzo[b, d]piran-1-ol
DMT : 3-[2-( dimetilamino )etil] indol
DOET : ()-4-etil-2,5-dimetoksi- metilfenetilamina
ETISIKLIDINA, nama lain PCE : N-etil-1-fenilsikloheksilamina
ETRIPTAMINA. : 3-(2aminobutil) indole
KATINONA : (-)-(S)- 2-aminopropiofenon
( + )-LISERGIDA, nama lain : 9,10-didehidro-N, N-dietil-6metilergolina-8
LSD, LSD-25 karboksamida

34

37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.
51.
52.
53.
54.
55.
56.
57.
58.
59.
60.
61.
62.
63.
64.
65.

MDMA : ()-N, -dimetil-3,4-(metilendioksi)fenetilamina


Meskalina : 3,4,5-trimetoksifenetilamina
METKATINONA : 2-(metilamino )-1- fenilpropan-1-on
4- metilaminoreks : ()-sis- 2-amino-4-metil- 5- fenil- 2-oksazolina
MMDA : 5-metoksi- -metil-3,4-(metilendioksi)fenetilamina
N-etil MDA : ()-N-etil- -metil-3,4-(metilendioksi)fenetilamin
N-hidroksi MDA : ()-N-[ -metil-3,4(metilendioksi)fenetil]hidroksilamina
Paraheksil : 3-heksil-7,8,9, 10-tetrahidro-6,6, 9-trimetil-6H-dibenzo
[b,d] piran-1-ol
PMA : p-metoksi- -metilfenetilamina
psilosina, psilotsin : 3-[2-( dimetilamino )etil]indol-4-ol
PSILOSIBINA : 3-[2-(dimetilamino)etil]indol-4-il dihidrogen fosfat
ROLISIKLIDINA, nama lain : 1-( 1- fenilsikloheksil)pirolidina
PHP,PCPY
STP, DOM : 2,5-dimetoksi- ,4-dimetilfenetilamina
TENAMFETAMINA,
nama
lain
:

-metil-3,4(metilendioksi)fenetilamina MDA
TENOSIKLIDINA, nama lain : 1- [1-(2-tienil) sikloheksil]piperidina
TCP
TMA : ()-3,4,5-trimetoksi- -metilfenetilamina
AMFETAMINA : ()- metilfenetilamina
DEKSAMFETAMINA : ( + )- metilfenetilamina
FENETILINA : 7-[2-[( -metilfenetil)amino]etil]teofilina
FENMETRAZINA : 3- metil- 2 fenilmorfolin
FENSIKLIDINA, nama lain PCP : 1-( 1- fenilsikloheksil)piperidina
LEVAMFETAMINA, nama lain : (- )-(R)- -metilfenetilamina
levamfetamina
Levometamfetamina : ( -)- N, -dimetilfenetilamina
MEKLOKUALON : 3-( o-klorofenil)- 2-metil-4(3H)- kuinazolinon
METAMFETAMINA : (+ )-(S)-N, dimetilfenetilamina
METAKUALON : 2- metil- 3-o-to lil-4(3H)- kuinazolinon
ZIPEPPROL : - ( metoksibenzil)-4-( -metoksifenetil )-1piperazinetano
Opium Obat
Campuran atau sediaan opium obat dengan bahan lain bukan narkotika

Narkotika Golongan II terdiri dari :


1.
2.
3.
4.

Alfasetilmetadol : Alfa-3-asetoksi-6-dimetil amino-4,4-difenilheptana


Alfameprodina : Alfa-3-etil-1-metil-4-fenil-4-propionoksipiperidina
Alfametadol : alfa-6-dimetilamino-4,4-difenil-3-heptanol
Alfaprodina : alfa-l, 3-dimetil-4-fenil-4-propionoksipiperidina

35

5. Alfentanil : N-[1-[2-(4-etil-4,5-dihidro-5-okso-l H-tetrazol-1-il)etil]4-(metoksimetil)-4-pipe ridinil]-N-fenilpropanamida


6. Allilprodina : 3-allil-1-metil-4-fenil-4-propionoksipiperidina
7. Anileridina : Asam 1-para-aminofenetil-4-fenilpiperidina)-4karboksilat etil ester
8. Asetilmetadol : 3-asetoksi-6-dimetilamino-4, 4-difenilheptana
9. Benzetidin : asam 1-(2-benziloksietil)-4-fenilpiperidina-4- karboksilat etil
ester
10. Benzilmorfina : 3-benzilmorfina
11. Betameprodina : beta-3-etil-1-metil-4-fenil-4-propionoksipipe ridina
12. Betametadol : beta-6-dimetilamino-4,4-difenil-3heptanol
13. Betaprodina : beta-1,3-dimetil-4-fenil-4-propionoksipipe ridina
14. Betasetilmetadol : beta-3-asetoksi-6-dimetilamino-4, 4-difenilheptana
15. Bezitramida : 1-(3-siano-3,3-difenilpropil)-4-(2-okso-3-propionil-1benzimidazolinil)-piperidina
16. Dekstromoramida : (+)-4-[2-metil-4-okso-3,3-difenil-4-(1-pirolidinil)butil]morfolina
17. Diampromida : N-[2-(metilfenetilamino)-propil]propionanilida
18. Dietiltiambutena : 3-dietilamino-1,1-di(2-tienil)-1-butena
19. Difenoksilat : asam 1-(3-siano-3,3-difenilpropil)-4fenilpiperidina-4karboksilat etil ester
20. Difenoksin : asam 1-(3-siano-3,3-difenilpropil)-4-fenilisonipekotik
21. Dihidromorfina
22. Dimefheptanol : 6-dimetilamino-4,4-difenil-3-heptanol
23. Dimenoksadol : 2-dimetilaminoetil-1-etoksi-1,1-difenilasetat
24. Dimetiltiambutena : 3-dimetilamino-1,1-di-(2'-tienil)-1-butena
25. Dioksafetil butirat : etil-4-morfolino-2, 2-difenilbutirat
26. Dipipanona : 4, 4-difenil-6-piperidina-3-heptanona
27. Drotebanol : 3,4-dimetoksi-17-metilmorfinan-6,14-diol
28. Ekgonina, termasuk ester dan derivatnya yang setara dengan ekgonina dan
kokaina.
29. Etilmetiltiambutena : 3-etilmetilamino-1, 1-di-(2'-tienil)-1-butena
30. Etokseridina : asam1-[2-(2-hidroksietoksi)-etil]-4fenilpiperidina-4karboksilat etil ester
31. Etonitazena : 1-dietilaminoetil-2-para-etoksibenzil-5nitrobenzimedazol
32. Furetidina : asam 1-(2-tetrahidrofurfuriloksietil)4 fenilpiperidina-4karboksilat etil ester)
33. Hidrokodona : dihidrokodeinona
34. Hidroksipetidina : asam 4-meta-hidroksifenil-1-metilpiperidina-4-karboksilat
etil ester
35. Hidromorfinol : 14-hidroksidihidromorfina
36. Hidromorfona : dihidrimorfinona
37. Isometadona : 6-dimetilamino- 5 -metil-4, 4-difenil-3-heksanona

36

38. Fenadoksona : 6-morfolino-4, 4-difenil-3-heptanona


39. Fenampromida : N-(1-metil-2-piperidinoetil)-propionanilida
40. Fenazosina : 2'-hidroksi-5,9-dimetil- 2-fenetil-6,7-benzomorfan
41. Fenomorfan : 3-hidroksi-Nfenetilmorfinan
42. Fenoperidina : asam1-(3-hidroksi-3-fenilpropil)-4-fenilpiperidina-4-karboksil
Etil ester
43. Fentanil : 1-fenetil-4-N-propionilanilinopiperidina
44. Klonitazena : 2-para-klorbenzil-1-dietilaminoetil-5-nitrobenzimidazol
45. Kodoksima : dihidrokodeinona-6-karboksimetiloksima
46. Levofenasilmorfan : (1)-3-hidroksi-N-fenasilmorfinan
47. Levomoramida
:
(-)-4-[2-metil-4-okso-3,3-difenil-4-(1pirolidinil)butil]
morfolina
48. Levometorfan : (-)-3-metoksi-N-metilmorfinan
49. Levorfanol : (-)-3-hidroksi-N-metilmorfinan
50. Metadona : 6-dimetilamino-4, 4-difenil-3-heptanona
51. Metadona intermediate : 4-siano-2-dimetilamino-4, 4-difenilbutana
52. Metazosina : 2'-hidroksi-2,5,9-trimetil-6, 7-benzomorfan
53. Metildesorfina : 6-metil-delta-6-deoksimorfina
54. Metildihidromorfina : 6-metildihidromorfina
55. Metopon : 5-metildihidromorfinona
56. Mirofina : Miristilbenzilmorfina
57. Moramida intermediate : asam (2-metil-3-morfolino-1, 1difenilpropana
karboksilat
58. Morferidina : asam 1-(2-morfolinoetil)-4-fenilpiperidina-4-karboksilat etil
ester
59. Morfina-N-oksida
60. Morfin metobromida dan turunan morfina nitrogen pentafalent lainnya
termasuk bagian turunan morfina-N-oksida, salah satunya kodeina-N-oksida
61. Morfina
62. Nikomorfina : 3,6-dinikotinilmorfina
63. Norasimetadol : ()-alfa-3-asetoksi-6metilamino-4,4-difenilheptana
64. Norlevorfanol : (-)-3-hidroksimorfinan
65. Normetadona : 6-dimetilamino-4,4-difenil-3-heksanona
66. Normorfina : dimetilmorfina atau N-demetilatedmorfina
67. Norpipanona : 4,4-difenil-6-piperidino-3-heksanona
68. Oksikodona : 14-hidroksidihidrokodeinona
69. Oksimorfona : 14-hidroksidihidromorfinona
70. Petidina intermediat A : 4-siano-1-metil-4-fenilpiperidina
71. Petidina intermediat B : asam4-fenilpiperidina-4-karboksilat etil ester
72. Petidina intermediat C : Asam1-metil-4-fenilpiperidina-4-karboksilat
73. Petidina : Asam1-metil-4-fenilpiperidina-4-karboksilat etil ester
74. Piminodina : asam 4-fenil-1-( 3-fenilaminopropil)- pipe ridina-4-karboksilat
etil

37

ester
75. Piritramida : asam1-(3-siano-3,3-difenilpropil)-4(1-piperidino)-piperdina-4Karbosilat armida
76. Proheptasina : 1,3-dimetil-4-fenil-4-propionoksiazasikloheptana
77. Properidina : asam1-metil-4-fenilpiperidina-4-karboksilat isopropil ester
78. Rasemetorfan : ()-3-metoksi-N-metilmorfinan
79. Rasemoramida : ()-4-[2-metil-4-okso-3,3-difenil-4-(1-pirolidinil)-butil]morfolina
80. Rasemorfan : ()-3-hidroksi-N-metilmorfinan
81. Sufentanil
:
N-[4-(metoksimetil)-1-[2-(2-tienil)-etil
-4-piperidil]
propionanilida
82. Tebaina
83. Tebakon : asetildihidrokodeinona
84. Tilidina : ()-etil-trans-2-(dimetilamino)-1-fenil-3-sikloheksena-1karboksilat
85. Trimeperidina : 1,2,5-trimetil-4-fenil-4-propionoksipiperidina
86. Garam-garam dari Narkotika dalam golongan tersebut di atas

Golongan III terdiri dari :


1. Asetildihidrokodeina
2. 2.Dekstropropoksifena : -(+)-4-dimetilamino-1,2-difenil-3-metil butanol
propionat
3. Dihidrokodeina
4. Etilmorfina : 3-etil morfina
5. Kodeina : 3-metil morfina
6. Nikodikodina : 6-nikotinildihidrokodeina
7. Nikokodina : 6-nikotinilkodeina
8. Norkodeina : N-demetilkodeina
9. Polkodina : Morfoliniletilmorfina
10. Propiram : N-(1-metil-2-piperidinoetil)-N-2-piridilpropionamida
11. Buprenorfina : 21-siklopropil-7--[(S)-1-hidroksi-1,2,2-trimetilpropil]6,14-endo-entano-6,7,8,14-tetrahidrooripavina
12. Garam-garam dari Narkotika dalam golongan tersebut diatas
13. Campuran atau sediaan difenoksin dengan bahan lain bukan narkotika
14. Campuran atau sediaan difenoksilat dengan bahan lain bukan narkotika

Dalam Pasal 1 ayat 13 Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang


Narkotika,

Pecandu

Narkotika

adalah

Orang

yang

menggunakan

atau

38

menyalahgunakan Narkotika dan dalam keadaan ketergantungan pada narkotika, baik


secara fisik maupun psikis sedangkan penyalah guna narkotika dalam Pasal 1 ayat 15
Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika adalah Orang yang
menggunakan Narkotika tanpa hak atau melawan hukum.
Pengembangan Narkotika bisa digunakan untuk pelayanan kesehatan
sebagaimana diatur dalam Bab IX Pasal 53 sampai dengan Pasal 54 Undang-undang
Nomor 35 tahun 2009 terutama untuk kepentingan Pengobatan termasuk juga untuk
kepentingan Rehabilitasi.
2. Tindak Pidana Narkotika
Tindak Pidana Narkotika diatur dalam Bab XV Pasal 111 sampai dengan
Pasal 148 Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 yang merupakan ketentuan khusus,
walaupun tidak disebutkan dengan tegas dalam Undang-undang Narkotika bahwa
tindak pidana yang diatur di dalamnya adalah tindak kejahatan, akan tetapi tidak perlu
disangksikan lagi bahwa semua tindak pidana di dalam undang-undang tersebut
merupakan kejahatan. Alasannya, kalau narkotika hanya untuk pengobatan dan
kepentingan ilmu pengetahuan, maka apabila ada perbuatan diluar kepentingankepentingan tersebut sudah merupakan kejahatan mengingat besarnya akibat yang
ditimbulkan dari pemakaian narkotika secara tidak sah sangat membahayakan bagi
jiwa manusia.15

15

Supramono, G. 2001. Hukum Narkotika Indonesia.Djambatan, Jakarta.

39

Penggunaan narkotika secara legal hanya bagi kepetingan-kepentingan


pengobatan atau tujuan ilmu pengetahuan. Menteri Kesehatan dapat memberi ijin
lembaga ilmu pengetahuan dan atau lembaga pendidikan untuk membeli atau
menanam, menyimpan untuk memiliki atau untuk persediaan ataupun menguasai
tanaman papaver, koka dan ganja.16
Menurut Dr.Graham Bline, penyalahgunaan narkotika dapat terjadi karena
beberapa alasan, yaitu :
1. Faktor intern (dari dalam dirinya)
a. sebagai proses untuk menentang suatu otoritas terhadap orang tua,
guru, hukum atau instansi berwenang,
b. mempermudah penyaluran dan perbuatan seksual,
c. membuktikan keberanian dalam melakukan tindakan-tindakan yang
berbahaya dan penuh resiko,
d. berusaha mendapatkan atau mencari arti daripada hidup,
e. melepaskan diri dari rasa kesepian dan ingin memperoleh pengalaman
sensasional dan emosional,
f. mengisi kekosongan dan mengisi perasaan bosan, disebabkan kurang
kesibukan,
g. mengikuti kemauan teman dan untuk memupuk rasa solidaritas dan
setia kawan,
h. didorong rasa ingin tahu dan karena iseng.
2. Faktor Ekstern
a. Adanya usaha-usaha subversi untuk menyeret generasi muda ke
lembah siksa narkotika,
b. Adanya situasi yang disharmoniskan (broken home) dalam keluarga,
tidak ada rasa kasih sayang (emosional), renggangnya hubungan antara
ayah dan ibu, orang tua dan anak serta antara anak-anaknya sendiri,
c. Karena politik yang ingin mendiskreditkan lawannya dengan
menjerumuskan generasi muda atau remaja.
d. Penyalahgunaan narkotika merupakan wabah yang harus mendapatkan
penanggulangan yang serius dan menyeluruh. Penanggulangan dan
pencegahan harus dilakukan dengan prioritas yang tinggi serta terpadu.

16

Soedjono Dirjosisworo.1990. hukum narkotika di Indonesia. Bandung .PT. citra Aditya bakti.

40

Tindakan hukum perlu dijatuhkan secara berat dan maksimum,


sehingga menjadi jera dan tidak mengulangi lagi atau contoh bagi
lainnya untuk tidak berbuat.17
Penanggulangan terhadap tindak pidana narkotika dapat dilakukan dengan
cara preventif, moralistik, abolisionistik dan juga kerjasama internasional.
Penanggulangan secara preventif maksudnya usaha sebelum terjadinya tindak pidana
narkotika, misalnya dalam keluarga, orang tua, sekolah, guru dengan memberikan
penjelasan tentang bahaya narkotika. Selain itu juga dapat dengan cara mengobati
korban, mengasingkan korban narkotika dalam masa pengobatan dan mengadakan
pengawasan terhadap eks pecandu narkotika.18
3. Unsur unsur Tindak Pidana Narkotika
Dalam hal kebijakan kriminalisasi, perbuatan-perbuatan yang dinyatakan
sebagai tindak pidana dalam Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang
Narkotika adalah sebagai berikut :
1.

2.
3.

Menanam , memelihara, mempunyai dalam persediaan, memiliki,


menyimpan, atau menguasai narkotika (dalam bentuk tanaman atau bukan
tanaman) diatur dalam (pasal 111 sampai dengan pasal 112);
Memproduksi , mengimpor, mengekspor, atau menyalurkan Narkotika
golongan I (pasal 113);
Menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara
dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan Narkotika golongan I (pasal
114);

17

AW Widjaja 1985 masalah kenakalan remaja dan penyalahgunaan narkotika, bandung,

armico
18

Ruby hardiati Jhony. 2000.diktat kuliah hukum pidana Khusus Tindak Pidana narkotika,
Purwokerto. Fakultas Hukum.Unsoed.

41

4.
5.

6.
7.
8.

9.
10.

11.
12.
13.

14.
15.

16.

17.
18.

Membawa, mengirim, mengangkut, atau mentransito Narkotika golongan I


(pasal 115);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menggunakan Narkotika
golongan I terhadap orang lain atau memberikan narkotika golongan I untuk
digunakan orang lain (pasal 116);
Tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan, menguasai, atau
menyediakan narkotika golongan II (pasal 117);
Tanpa hak atau melawan hukum Memproduksi , mengimpor, mengekspor,
atau menyalurkan Narkotika golongan II (pasal 118);
Menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara
dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan Narkotika golongan II (pasal
119);
Membawa, mengirim, mengangkut, atau mentransito Narkotika golongan II
(pasal 120);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menggunakan Narkotika
golongan II terhadap orang lain atau memberikan narkotika golongan II untuk
digunakan orang lain (pasal 121);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan,
menguasai, atau menyediakan Narkotika golongan III (pasal 122);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum memproduksi, mengimpor,
mengekspor, atau menyalurkan Narkotika golongan III (pasal 123);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual,
menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar,
atau menyerahkan Narkotika dalam golongan III(pasal 124);
Membawa, mengirim, mengangkut, atau mentransito Narkotika golongan III
(pasal 125);
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menggunakan Narkotika
golongan III terhadap orang lain atau memberikan narkotika golongan III
untuk digunakan orang lain (pasal 126);
Setiap penyalah guna : (pasal 127 ayat 1)
a. Narkotika golongan I bagi diri sendiri
b. Narkotika golongan II bagi diri sendiri
c. Narkotika golongan III bagi diri sendiri
Pecandu Narkotika yang belum cukup umur (pasal 55 ayat 1) yang sengaja
tidak melapor (pasal 128);
Setiap orang tanpa hak melawan hukum : (pasal 129)

42

a. Memiliki, menyimpan, menguasai, atau menyediakan Prekursor


Narkotika untuk pembuatan Narkotika;
b. Memproduksi, mengimpor, mengekspor, atau menyalurkan Prekursor
Narkotika untuk pembuatan Narkotika;
c. Menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi
perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan prekursor
Narkotika untuk pembuatan Narkotika;
d. Membawa, mengirim, mengangkut, atau mentransito prekursor
Narkotika untuk pembuatan Narkotika.
Kebijakan sanksi pidana dan pemidaannya antara lain disebutkan sebagai
berikut :
1.

Jenis sanksi dapat berupa pidana pokok (denda, kurungan, penjara


dalam waktu tertetentu/seumur hidup, dan pidana mati), pidana
tambahan (pencabutan izin usaha/pencabutan hak tertentu), dan
tindakan pengusiran (bagi warga Negara asing).

2.

Jumlah/lamanya pidana bervariasi untuk denda berkisar antara Rp


800.000.000,00

(delapan

ratus

juta

rupiah)

sampai

Rp

10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah) untuk tindak pidana


Narkotika, untuk pidana penjara minimal 4 tahun sampai 20 tahun dan
seumur hidup.
3.

Sanksi pidana pada umumnya (kebanyakan) diancamkan secara


kumulatif (terutama penjara dan denda);

4.

Untuk tindak pidana tertentu ada yang diancam dengan pidana


minimal khusus (penjara maupun denda);

43

5.

Ada pemberatan pidana terhadap tindak pidana yang didahului dengan


permufakatan jahat, dilakukan secara terorganisasi, dilakukan oleh
korporasi dilakukan dengan menggunakan anak belum cukup umur,
dan apabila ada pengulangan (recidive).

Menurut Barda Nawawi Arief, kebijakan kriminalisasi dari Undang-undang


Narkoba tampaknya tidak terlepas dari tujuan dibuatnya Undang-undang itu, terutama
tujuan :
1. Untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan narkotika/psikotropika, dan
2. Memberantas peredaran gelap narkotika/psikotropika.
Oleh karena itu, semua perumusan delik dalam Undang-undang Narkoba
terfokus pada penyalahgunaan dari peredaran narkobanya-nya (mulai dari
penanaman, produksi, penyaluran, lalu lintas, pengedaran sampai ke pemakaiannya,
termasuk pemakaian pribadi, bukan pada kekayaan (property/assets) yang diperoleh
dari tindak pidana narkobanya nya itu sendiri.
Dalam ilmu hukum pidana, orang telah berusaha memberikan penjelasan
tentang siapa yang harus dipandang sebagai pelaku suatu tindak pidana. Van Hamel
telah mengartikan pelaku dari suatu tindak pidana dengan membuat suatu definisi
sebagai berikut :
Pelaku tindak pidana itu hanyalah dia, yang tindakannya atau
kealpaannya memenuhi semua unsur dari delik seperti yang terdapat
di dalam rumusan delik yang bersangkutan, baik yang telah
dinyatakan secara tegas maupun yang tidak dinyatakan secara tegas,

44

jadi pelaku itu adalah orang yang dengan seseorang diri telah
melakukan sendiri tindak pidana yang bersangkutan.19
Pengertian Doen pleger atau yang menyuruh lakukan itu merupakan salah
satu bentuk deelneming yang terdapat di dalam Pasal 55 KUHP. Mengenai pengertian
doen pleger atau yang menyuruh melakukan, Sumaryanti memberikan penjelasan
tentang hal tersebut yaitu sebagai berikut :
Orang yang menyuruh melakukan (doen pleger), di sini sedikitnya
ada dua orang yaitu yang menyuruh (doen pleger) dan yang disuruh
(pleger). Jadi bukan orang itu sendiri yang melakukan tindak pidana,
akan tetapi ia menyuruh orang lain, meskipun ia tetap dipandang dan
dihukum sebagai orang yang melakukan sendiri tindak pidana.20

19
20

Lamintang, 1984a,Hukum Penitersier Indonesia. Alumni , Bandung. Hal. 556


Sumaryanti, 1987.peradilan Koneksitas Di Indonesia Suatu Tinjauan Ringkas.Bina Aksara,Jakarta.

45

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A. Metode Pendekatan
Metode pendekatan yang dipakai dalam penelitian ini adalah yuridis normatif
yaitu pendekatan yang menggunakan konsep legitis positivis. Konsep ini memandang
hukum identik dengan norma tertulis yang dibuat dan diundangkan oleh lembaga atau
pejabat yang berwenang. Selain itu, konsep ini juga memandang hukum sebagai
sistem normative yang bersifat otonom tertutup dan terlepas dari kehidupan
masyarakat. 21
B. Spesifikasi Penelitian
Spesifikasi penelitian yang dilakukan adalah penelitian preskriptif, yaitu suatu
penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan saran-saran mengenai apa yang harus
dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah tertentu.22
C. Sumber Data
Data sekunder, yaitu data yang diperoleh secara tidak langsung dari objeknya,
tetapi melalui sumber lain baik lisan maupun tulisan. Yaitu bersumber pada buku-

21

Rony Hanitijo Soemitro, Metode Penelitian Hukum dan Jurimetri Cetakan Ke Satu, Ghalia
Indah, Jakarta, 1983. hlm.11.
22
Soerjono Soekanto, Pengantar Penelitian Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, 1986.
hlm. 15.

46

buku literatur, dokumen, peraturan perundang-undangan dan arsip penelitian


terdahulu yang berkaitan dengan obyek atau materi penelitian.23
D. Metode Pengumpulan Data
Data penelitian yang dikumpulkan dengan cara studi dokumen atau pustaka,
yaitu dilakukan dengan cara mengumpulkan dan memeriksa dokumen-dokumen atau
kepustakaan yang dapat memberikan informasi atau keterangan yang dibutuhkan oleh
peneliti. Kemudian diolah dengan cara mengutip, menyadur tulisan-tulisan baik yang
berupa buku-buku, dokumen, karya ilmiah maupun peraturan perundang-undangan.24
E. Metode Penyajian Data
Data yang berupa bahan-bahan hukum yang telah diperoleh kemudian
disajikan dalam bentuk teks naratif, uraian -uraian yang disusun secara
sistematis, logis, dan rasional. Dalam arti keseluruhan data yang diperoleh akan
dihubungkan satu dengan yang lainnya disesuaikan dengan pokok permasalahan yang
diteliti sehingga merupakan satu kesatuan yang utuh.
F. Metode Analisis Data
Bahan hukum yang diperoleh akan dianalisa secara normatif kualitatif, yaitu
dengan membahas dan menjabarkan bahan hukum yang diperoleh berdasarkan
norma-norma hukum atau kaidah-kaidah hukum yang relevan dengan pokok
permasalahan.
23

M. Syamsudin, Operasionalisasi Penelitian Hukum, Raja Grafindo Persada, Jakarta. 2007.

24

Syamsudin. Op. Cit. hlm. 99.

hlm. 99.

47

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian

Dari hasil penelitian yang dilakukan penulis terhadap Putusan Pengadilan


Negeri Purwokerto pada perkara Nomor : 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt. maka dapat
dikumpulkan keterangan sebagai berikut:
1. Duduk perkara
Terdakwa HESTINING ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN
pada hari Sabtu tanggal 17 September 2011 sekira jam 23.30 wib atau setidaktidaknya pada waktu lain dalam bulan September 2011 atau setidak-tidaknya
pada waktu tertentu dalam tahun 2011, bertempat di kost-kostan teman
terdakwa di Mangunjaya ikut Kelurahan Purwokerto Lor, Kecamatan
Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas ditemukan Narkotika jenis ganja
yang mana pada waktu itu terdakwa mengakui menerima ganja dalam
bungkusan rokok Class Mild berisi 4 (empat) lintingan dari saksi ADAM
BUDI SARZKY ( terdakwa diajukan dalam berkas terpisah ), setelah
menerima ganja tersebut terdakwa langsung menggunakan Narkotika jenis
ganja tersebut untuk dirinya sendiri dengan cara dibakar dan dihisap seperti
orang merokok namun tiba-tiba terdakwa didatangi oleh 2 ( dua ) orang yang
mengaku sebagai Petugas Kepolisian Satnarkoba Polres Banyumas yang

48

sebelumnya mendapat informasi kalau ditempat tersebut sering digunakan


untuk tempat menggunakan narkoba, selanjutnya petugas kepolisian langsung
mencurigai terdakwa karena melihat barang yang dikuasai oleh terdakwa,
sehingga petugas menanyakan kepada terdakwa barang apa yang dibawa
dijawab terdakwa rokok dan ditanyakan lagi oleh petugas rokok apa
dijawab terdakwa gele , selanjutnya menyuruh terdakwa untuk membuka
bungkusan rokok class mild dan ternyata didalamnya berisi 4 ( empat ) linting
ganja lalu diserahkan kepada petugas sebagai barang bukti serta terdakwa juga
dibawa ke kantor polisi. Pada saat ditangkap terdakwa tidak memiliki ijin dari
pihak yang berwenang untuk menggunakan narkoba jenis ganja tersebut
karena dalam pemeriksaan di Kepolisian maupun fakta yang terungkap
dipersidangan diketahui bahwa terdakwa bukanlah seorang dokter melainkan
seorang mahasiswi S1 Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Semester IX
( Sembilan ) Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang seharusnya dapat
menjadi teladan dan sebagai sebagai generasi penerus bangsa.
Alat-Bukti :
Untuk melengkapi dan menyempurnakan pembuktian dakwaannya
Penuntut umum mengajukan alat bukti berupa barang bukti serta saksi-saksi
sebagai berikut :
1.

Saksi-saksi
a. Saksi I Bambang Subroto, S.H, yang pada pokoknya
menerangkan sebagai berikut :

49

Terdakwa

diajukan

dipersidangan

sehubungan

terdakwa kedapatan membawa ganja 4 (empat) linting


ganja;
-

Pada awal mulanya terdakwa ditangkap yaitu pada hari


sabtu tanggal 17 September 2011 sekira pukul 23.00
Wib saksi bersama team telah mendapat informasi
bahwa di daerah kost-kostan alamat di Mangunjaya,
Kelurahan Purwokerto Lor, Kecamatan Purwokerto
Timur, Kabupaten Banyumas sering digunakan untuk
tempat menggunakan narkoba ;

Menurut dari informasi tersebut menyebutkan ciri-ciri


orang yang sebagai pengguna narkoba yaitu ciri-cirinya
seorang perempuan, rambut pendek, menggunakan
sepeda motor Suzuki ;

Tindakan saksi selanjutnya adalah saksi bersama team


mendatangi tempat kost-kostan tersebut dan mengamati
lalu saksi melihat ada sepeda motor Suzuki FU 150
berwarna

abu-abu

No.Pol

G-3383-WR

yang

dikendarahi seorang perempuan dan orang tersebut


sesuai dengan ciri-ciri informasi yang saksi dapat
kemudian saksi dan team mengamati orang tersebut lalu
orang tersebut

masuk

kost-kostan

seperti

orang

50

ketakutan kemudian saksi menunggu karena saksi dan


team merasa curiga lalu saksi dan Briptu Arif Hidayat
mendekati kost-kostan dan kebetulan pintunya tidak
dikunci lalu saksi dan Briptu Arif Hidayat masuk dan
orang yang sesuai dengan ciri-ciri yang kami dapatkan
sedang duduk dilantai didepan pintu kamar tidur
sendirian, dan saksi melihat orang tersebut (terdakwa)
sedang memegang bungkusan rokok Class Mild dengan
tangan kanan sambil menarik tangannya ke sebelah
kanan kaki orang tersebut (terdakwa) lalu saksi Tanya
itu barang apa coba buka lalu dijawab orang tersebut
(terdakwa) rokok lalu saksi Tanya rokok apa
sepertinya orang tersebut (terdakwa) bingung dan grogi
lalu menjawab gele
-

Menurut pengakuan terdakwa yang dimaksud gele sama


dengan ganja;

Didalam bungkus rokok Class Mild yang dibawa


terdakwa tersebut setelah dibuka isinya 4 (empat)
linting rokok kemudian lintingan itu dibuka dan ternyata
adalah lintingan ganja, lalu barang tersebut saksi sita
dan terdakwa dibawa ke kantor Polres Banyumas;

Terdakwa mengakui kalau ganja tersebut miliknya;

51

Menurut pengakuan terdakwa, terdakwa mendapat


ganja tersebut dari saksi Adam budi Sarzky (terdakwa
dalam perkara terpisah) dengan cara membeli seharga
Rp.40.000,- (empat puluh ribu rupiah);

Menurut

pengakuan

terdakwa,

rencananya

oleh

terdakwa ganja tersebut mau di pakai sendiri;


-

Terdakwa pada saat ditangkap, terdakwa baru mau


memakai ganja tersebut;

Terdakwa bukan seorang dokter, tetapi terdakwa


seorang mahasiswi;

Keberadaan saksi Adam sendiri pada waktu itu belum


diketahui;

Pada saat dilakukan penangkapan terhadap terdakwa,


ada orang lain yang berada disekitar terdakwa yaiitu
saksi Alita Dwi Rahayu Als. Ines;

Saksi Alita Dwi Rahayu Als.Ines juga temannya saksi


Adam;

Saksi Adam sendiri pada waktu itu ditangkap di


diskotik King Baturaden;

Selanjutnya saksi bersama team menangkap saksi Adam


di diskotik King Baturaden dengan cara terdakwa
supaya menghubungi saksi Adam lalu terdakwa

52

menemui saksi Adam didepan diskotik selanjutnya saksi


bersama

team

mendekati

saksi

Adam

dan

menanyakannya apa kamu yang namanya Adam lalu


dijawab Ya, lalu saksi Tanya katanya kamu habis
memberi ganja kepada Nining (terdakwa), lalu dijawab
Ya, kemudian saksi Tanya apa masih ada ganja lagi
ngga lalu dijawab Ya, selanjutnya saksi menyuruh
saksi Adam supaya ganja tersebut diambil, lalu saksi
Adam mengambil ganja tersebut di jok sepeda motor
Yamaha Jupiter No.Pol : B-6541-THY sebanyak 1
(satu) linting ganja dan 1 (satu) bendel kertas paper
warna putih yang berada dilipatan jas hujan dibawah jok
sepeda motor, lalu saksi Adam dibawa ke Polres
Banyumas;
-

Terhadap barang bukti berupa 4 (empat) linting ganja


tersebut sudah diperiksa di Laboratorium Forensik,
setelah 2 (dua) hari dilakukan penangkapan terhadap
terdakwa;

Pada waktu ditangkap saksi tidak melihat terdakwa


sedang merokok, terdakwa hanya duduk-duduk dilantai
didepan pintu kamar tidur dan disampingnya ada
bungkus rokok Class Mild;

53

Keadaan terdakwa sendiri pada waktu itu ketakutan dan


posisi bungkus rokok digeser oleh terdakwa;

Didalam bungkus rokok tersebut ada 4 (empat) linting


ganja dan oleh terdakwa mau dipakai sendiri;

Selain bungkus rokok Class Mild berisi 4 (empat)


linting ganja tersebut ada barang lain yang dibawa
terdakwa yaitu korek api;

Terdakwa bukan target dari pihak kepolisian

Saksi pada waktu itu mendapat informasi dari seseorang


yang namanya dirahasiakan, kalau terdakwa ini
memiliki/membawa ganja;

Menurut pengakuan terdakwa sendiri pada waktu


ditangkap, mengaku kalau terdakwa hanya memiliki
ganja;

Terhadap 4 (empat) linting ganja yang di pakai sebagai


barang bukti tersebut milik terdakwa;

Cara

penggunaan

ganja

tersebut

dengan

cara

dihisap/dibakar seperti merokok biasa;


-

Korek api tersebut tidak dijadikan sebagai barang bukti,


karena tidak diperlukan;

b. Alita Dwi Rahayu als.Ines Binti Cecep, yang pada pokoknya


menerangkan sebagai berikut :

54

Terdakwa diajukan dipersidangan sehubungan terdakwa


kedapatan membawa ganja;

Pada hari sabtu tanggal 17 September 2011 sekitar


pukul 23.20 Wib pada saat saksi sedang di rumah kost
ada

Sdri.Hestining

Als.Nining (terdakwa)

datang

sendirian kemudia masuk lalu duduk di depan pintu


kamar kost lalu saksi masuk kamar tiduran sambil
melihat TV dan tidak lama kemudian ada suara laki-laki
sedang berbicara sepertinya dengan Sdri.Hestining
Als.Nining (terdakwa), tetapi berbicara apa saksi tidak
jelas karena saksi sedang melihat TV selanjutnya
setelah sepi tidak ada orang yang berada di depan kamar
kost, lalu saksi keluar dan ternyata saksi melihat
Sdri.Hestining

Als.Nining

(terdakwa)

diboncengi

sepeda motor sama orang laki-laki yang saksi tidak


kenal dan tidak lama kemudian saksi didatangi oleh
seorang

laki-laki

dan

mengaku

petugas

lalu

memerintahkan saksi supaya ikut ke kantor Polres


Banyumas dan Melihat Sdri.Hestining Als.Nining
(terdakwa) sudah berada di Kantor Polres Banyumas
lalu saksi diberitau oleh petugas bahwa Sdri Hestining
Als. Nining ditangkap kedapatan membawa ganja

55

sebanyak 4 (empat) linting yang dimasukkan dalam


bungkus rokok Class Mild sambil Petugas menunjukan
ganjanya;
-

Terdakwa datang sendirian ketempat kost saksi untuk


menumpang tidur, karena kemalaman;

Pada saat terdakwa datang di tempat kost-kostan saksi,


saksi sedang tiduran dikamar kost sambil melihat TV;

Terdakwa sendiri kost ditempat lain dan ditempat kost


terdakwa tutup jam 21.00 Wib;

Saksi kenal dengan saksi Adam, karena dia teman


Sdri.Hestining Als.Nining (terdakwa);

Terdakwa mendapatkan Ganja tersebut dai saksi Adam;

Pertama kali terdakwa mendapatkan ganja dari saksi


Adam pada bulan Februari 2011;

Selanjutnya saksi tahu setelah dibawa ke kantor Polres


Banyumas dan ketika ditanya oleh petugas Sdri.
Hestining Als Nining (terdakwa) mengakui kalau ganja
tersebut didapat dari saksi Adam;

Sewaktu terdakwa ditangkap oleh petugas, saksi berada


didalam kamar kost sedang tiduran sambil melihat TV;

56

Pada waktu itu terdakwa datang ke tempat kost-kostan


saksi niatnya untuk main, akan tetapi malahan
ditangkap petugas dari kepolisian;

Saksi tidak memakai ganja;

Pada saat ditangkap petugas dari kepolisian, terdakwa


berada di depan kamar kost saksi;

Saksi tidak tahu kalau terdakwa itu memakai ganja;

Terdakwa pernah cerita kepada saksi kalau terdakwa


pernah memakai ganja bersama-sama saksi Adam;

c. Adam Budi Sarzky yang pada pokoknya menerangkan sebagai


berikut :
-

Terdakwa diajukan dipersidangan sehubungan terdakwa


kedapatan membawa ganja;

Saksi bisa kenal dengan terdakwa karena sama-sama


dari bumiayu;

Pada waktu itu terdakwa meminta ganja katanya untuk


dipakai sendiri;

Cara terdakwa untuk meminta ganja dari saksi yaitu


terdakwa mengirim SMS ke handphone saksi yang
isinya kamu punya gele dan saksi jawab belum ada
tapi nanti kalau ada dikabari dan dijawab lagi oleh
terdakwa kalau ada cepet-cepet;

57

Saksi mendapatkan ganja dengan cara membeli di


Jakarta sebanyak 5 (lima) linting seharga Rp 50.000,00
(lima puluh ribu rupiah);

Selanjutnya saksi memberikan ganja kepada terdakwa


sebanyak 4 (empat) linting ganja dan yang 1 (satu)
linting ganja rencananya akan saksi pakai besoknya;

Menurut terdakwa sudah 2 (dua) kali mendapatkan


ganja dari saksi;

Terhadap 4 (empat) linting ganja tersebut saksi serahkan


kepada terdakwa rencananya di GOR, namun karena di
GOR banyak orang sehingga terdakwa mengatakan
kepada saksi supaya diserahkan saja di Toko Baju Butik
Wolu saja;

Saksi membeli ganja dari orang yang bernama Riza di


daerah Bumiayu;

Saksi membeli ganja dari Reza pada hari Sabtu tanggal


17 September 2011 sekitar sore hari, setelah terdakwa
sekitar jam 15.00 Wib SMS saksi dan setelah
mendapatkan

ganja

tersebut

saksi

langsung

ke

Purwokerto malam itu juga dan bertemu dengan


terdakwa di Toko Baju Butik Wolu Purwokerto;

58

Terdakwa tidak membeli ganja dari saksi, saksi hanya


memberikan ganja kepada terdakwa untuk di pakai
sendiri;

Saksi pertama kali memberikan ganja kepada Terdakwa


pada bulan Februari 2011 dan yang kedua pada bulan
September 2011;

Saksi tidak tahu apakah terdakwa pernah mendapatkan


ganja dari orang lain;

Benar barang bukti yang diajukan dipersidangan berupa


ganja yang saksi berikan kepada terdakwa pada waktu
itu;

Saksi bekerja sebagai karyawan Toko Pakaian

Saksi sebelumnya kenal dengan terdakwa di Jalan di


daerah Bumiayu, dimana pada waktu itu saksi sedang
menjaga toko pakaian dan terdakwa datang ke toko
pakaian tempat saksi bekerja melihat-lihat untuk
membeli pakaian;

Cara perkenalannya dimana pada waktu itu terdakwa


tanya-tanya cari pakaian dan dari situ lalu saling
komunikasi lewat SMS hanya mengobrol-ngobrol biasa;

59

Saksi

tahu

nomor

handphonenya

terdakwa

dari

temannya terdakwa yang kebetulan saksi juga kenal


dengan dia;
-

Saksi pertama kali SMS terdakwa dan terdakwa ingin


ganja;

Terdakwa sebelumnya tidak pernah memakai ganja


sebelum mengenal saksi;

Saksi memberi ganja kepada terdakwa dengan cumaCuma/tidak membayar karena saksi sudah dikenal
terdakwa;

Saksi memberikan ganja kepada terdakwa pada bulan


Februari 2011 sebanyak 2 (dua) linting dan bulan
September 2011 sebanyak 4 (empat) linting;

Saksi sehari memakai ganja bersama-sama terdakwa


hanya 1 (satu) linting ganja dengan cara 1 (satu) linting
ganja dihisap / dibakar seperti merokok bergantian dan
dipakai tidak begitu lama;

Rasanya setelah menghisap/merokok ganja tersebut


kepala terasa pusing dan lalu fly;

Terhadap sisa 1 (satu) linting ganja yang saksi miliki


tersebut rencananya mau dipakai bersama-sama saksi
dengan terdakwa;

60

Pertama kali saksi memakai ganja bersama dengan


terdakwa pada bulan Februari 2011;

Saksi pertama kali kenal dengan terdakwa pada bulan


Februari 2011 dan saksi pernah memberikan ganja
kepada terdakwa;

Saksi bukan seorang mahasiswa atau seorang dokter;

Pada bulan September 2011 saksi membeli ganja


tersebut dibayar tunai dan rencananya mau dipakai
besoknya bersama-sama dengan terdakwa;

Selanjutnya yang lebih dahulu menghubungi lewat SMS


adalah terdakwa terlebih dahulu;

Terhadap isi SMS dari terdakwa kepada saksi yaitu


terdakwa meminta saksi gele/ganja;

Saksi tidak tahu sebelumnya terdakwa memakai ganja


atau tidak;

Saksi sendiri membeli ganja tersebut sudah lintingan ;

Cara memakai ganja tersebut dengan cara dihisap /


dibakar seperti orang merokok dan tahu sendiri cara
memakai ganja;

61

Saksi yang meringankan :


Bahwa dipersidangan Penasihat Hukum terdakwa mengajukan 1 (satu)
orang saksi yang meringankan (A de Charge) bernama Zaenudin yang
didengar dibawah sumpah pada pokoknya menerangkan sebagai berikut :
-

Saksi sendiri dengan terdakwa hubungannya sebagai


ayah kandung ;

Terdakwa anak nomor 9 (Sembilan) dari 9 (Sembilan)


bersaudara;

Keadaan anak saksi (terdakwa) pada awal-awal kuliah


untuk tahun pertama sampai tahun kedua agak lamban;

Selanjutnya saksi pernah menanyakan tentang anak


saksi (terdakwa) kapan akan lulus ketika menginjak
semester 7 (tujuh) / semester ganjil dan saksi bilang
Ning Tahun ini bisa Skripsi apa tidak, kakakmu
semester 7 (tujuh) saja sudah bisa Skripsi;

Anak saksi Ning (terdakwa) pulang ke rumah di


Bumiayu kadang 1 (satu) sampai 2 (dua) minggu pulang
dan terkadang 1 (satu) bulan baru pulang;

Saksi kalau menanyakan masalah kuliahnya, Nining


selalu diam saja tidak menjawab dan paling-paling dia
hanya menangis, dan saksi bilang sama Nining, kamu

62

kok tidak menjawab pertanyaan Bapak, apa kendalanya


dan Nining hanya diam saja;
-

Nining (terdakwa) belum menyelesaikan Skripsinya;

Nining (terdakwa) diajukan di persidangan sehubungan


saksi pada hari minggu tanggal 18 September 2011
sekitar pukul 06.30 Wib saksi di telephone polisi kalau
anak saksi (Nining) ditangkap polisi di kost-kostan
karena masalah Narkoba;

Sewaktu saksi di telephone polisi tersebut, posisi Nining


(terdakwa) berada di kantor polisi;

Sebelum di tangkap polisi masalah narkoba, saksi tahu


kalau Nining (terdakwa) sebelumnya sudah pernah
memakai ganja;

Saksi pernah membawa Nining (terdakwa) berobat ke


Klinik di daerah Umbul Hardjo Yogyakarta pada bulan
Juni 2011 dan dari hasil pemeriksaan Nining (terdakwa)
positif memakai ganja ;

Pada bulan Agustus 2011 ada perkembangan yang baik


dalam pengobatan Nining (terdakwa) tersebut;

Rencananya bulan Agustus 2011 saksi konsentrasikan


untuk pengobatan Nining (terdakwa) tersebut dan saksi

63

suruh mengambil cuti untuk kuliah sementara, namun


Nining (terdakwa) kembali kuliah;
-

Terhadap pengobatannya Nining (terdakwa) hanya


terapi jalan dan tidak sampai menginap;

Saksi membawa Nining (terdakwa) untuk berobat ke


Klinik di daerah Umbul Hardjo Yogyakarta setiap hari
Sabtu dan sudah 5 (lima) kali;

Saksi terakhir membawa Nining (terdakwa) untuk


berobat ke Klinik di daerah Umbul Hardjo Yogyakarta
pada bulan Agustus 2011;

Saksi sudah memantau, tetapi Nining (terdakwa) bukan


anak kecil lagi;

Saksi pada waktu itu sempat curiga terhadap Nining


(terdakwa) yang memutuskan untuk kuliah kembali dan
saksi

tidak

diperbolehkan

untuk

menengok

di

Purwokerto;
-

Terhadap Nining (terdakwa) kurang mendapat perhatian


di lingkungan keluarga karena saksi setiap hari
bekerja/dagang di pasar untuk mencukupi kebutuhan
keluarga;

64

Selanjutnya setelah diterapi 2 (dua) kali ada perubahan


pada diri Nining (terdakwa) dimana Nining (terdakwa)
sudah mulai mau bicara dan menjawab;

Sewaktu saksi menyuruh Nining (terdakwa) untuk


mengambil cuti kuliah, dia (Nining) mau ;

Terhadap Nining (terdakwa) di tangkap oleh petugas


sebelum mengambil cuti kuliah;

Saksi tidak mengawasi Nining (terdakwa) selama


berada di Purwokerto, karena saksi setiap harinya harus
kerja mencari nafkah;

Harapan saksi ke depan Nining (terdakwa) semoga


menjadi lebih baik, saksi juga berharap Nining
(terdakwa) menjadi anak yang solekhah, saksi keinginan
supaya Nining (terdakwa) mau kuliah kembali dan
barang kali ini peringatan dari Allah;

Sampai sekarang terdakwa belum mengajukan cuti


kuliah;

Saksi tidak pernah melihat anak saksi Nining (terdakwa)


merokok;

Saksi mulai curiga terhadap anak saksi Nining


(terdakwa) menggunakan ganja yaitu akhir bulan Mei
2011 dimana anak saksi Nining (terdakwa) pernah cerita

65

kepada saksi kalau ada orang yang melinting ganja, dan


saksi bilang bahwa itu bukan urusan kamu, tugas kamu
hanya kuliah dan saksi jadi curiga kemudian saksi cerita
kepada teman-teman saksi;
-

Saksi tidak pernah main dikost-kostannya anak saksi


Nining (terdakwa) di Purwokerto;

Saksi tidak tahu kalau pada bulan Februari 2011 anak


saksi Nining (terdakwa) sudah memakai ganja;

Saksi memberi uang saku kepada anak saksi Nining


(terdakwa) tidak berlebihan, saksi memberi uang saku
setiap 1 (satu) minggu sebesar Rp 175.000,00 (seratus
tujuh puluh lima ribu rupiah);

Selama anak saksi Nining (terdakwa) menjalani


pengobatan / terapi di klinik daerah Umbul Hardjo
Yogyakarta ada surat keterangannya;

Dipersidangan

orang

tua

terdakwa

(Zaenudin)

menyerahkan kepada Hakim Ketua Sidang surat


keterangan dari MINC CONSULTING (MC) Nomor :
SK / MC / 05 / 11, tertanggal 07 Agustus 2011 dan
dipersidangan juga diperlihatkan kepada Penuntut
Umum (surat terlampir dalam berkas perkara);

66

Setiap datang berobat di Klinik tersebut, anak saksi


Nining (terdakwa) selalu diterapi;

Menurut saksi pengobatan tersebut dilakukan oleh


dokter;

Menurut nama orang yang mengobati anak saksi Nining


(terdakwa) menjalani pengobatan / terapi di Klinik
daerah Umbul Hardjo Yogyakarta yaitu Bapak Yosi;

Menurut anak saksi Nining (terdakwa) pada bulan


Februari 2011 memakai ganja yang pertama kali;

Setelah bulan Februari 2011 terdakwa pernah memakai


ganja lagi yaitu bulan Agustus 2011;

Rencananya terdakwa mau mengambil cuti kuliah bulan


Agustus 2011;

Dalam pengobatan anak saksi Nining (terdakwa)


tersebut tidak meminum obat, akan tetapi dengan cara di
nasehati;

Terhadap

anak

saksi

Nining

(terdakwa)

masih

mempunyai Ibu;
-

Ibu tidak bekerja, hanya sebagai Ibu Rumah Tangga;

Saksi sendiri pekerjaannya sebagai Tani/dagang;

Tidak ada perubahan sikap terhadap terdakwa kalau


pulang rumah;

67

Dalam keluarga saksi, terdakwa bukan merupakan anak


perempuan satu-satunya, karena masih ada lagi anak
saksi yang perempuan 2 (dua) orang;

Terhadap anak saksi Nining (terdakwa) kalau meminta


uang saku lebih biasanya kalau ada alasan tertentu
untuk kepentingan kuliah;

Tidak pernah ada alasan lain untuk meminta uang


kepada saksi, kecuali untuk kebutuhan kuliahnya;

Saksi curiga dan membawa anak saksi Nining


(terdakwa) berobat ke Klinik karena atas dasar saran
dari teman saksi dan saksi juga curiga kalau anak saksi
Nining (terdakwa) terlibat narkoba;

Pengobatannya dari hasil wawancara tersebut anak saksi


Nining (terdakwa) pendiam dan hanya di beri saran /
nasihat, tidak diberi obat;

Selanjutnya setelah di wawancarai dan diberi saran /


nasihat oleh Bapak Yosi hasilnya terhadap terapi anak
saksi Nining (terdakwa) baru diketahui kalau anak saksi
Nining (terdakwa) memakai narkoba;

Tindakan saksi setelah dari pengobatan di ketahui kalau


anak saksi Nining (terdakwa) menggunakan narkoba,

68

saksi melarang untuk tidak masuk kuliah dahulu dan


sementara di rumah dan saat itu mulai menurut;
-

Terhadap anak saksi Nining (terdakwa) ketika pulang ke


rumah di Bumiayu pernah membawa teman seorang
perempuan;

Terhadap anak saksi Nining (terdakwa) kesehariannya


sifatnya emosional;

Saksi pada waktu itu di telephone polisi karena ada


masalah dengan anak saksi Nining (terdakwa) yang
ditangkap petugas karena membawa narkoba.

2.

Barang bukti
-

Barang bukti Nomor BB-02035/2011 berupa 4 (empat)


linting rokok berisi daun dan biji yang diduga Ganja
dengan seberat keseluruhan 1,679 gram dalam bekas
bungkus rokok Class Mild dan setelah di periksa dengan
sisa hasil pemeriksaan seberat 1,650 gram adalah
mengandung POSITIF DERIVAT CANNABINOID dan
terdaftar dalam golongan I (satu) Nomor urut 8
(delapan) lampiran Undang-undang Republik Indonesia
Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika ;

69

Barang bukti Nomor BB-02036/2011 berupa 1 (satu)


buah

tube

berisi

urine

yang

mengandung

TETRAHYDROCANABINOL terdaftar dalam Golongan


I (satu) Nomor Urut 9 (Sembilan) lampiran Undangundang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009
tentang

Narkotika

yang

kesemuanya

disita

dari

tersangka HESTIANING ASTUTI Als. NINING Binti


ZAENUDIN ;

Keterangan Terdakwa :

Dimuka persidangan terdakwa memberikan keterangan sebagai berikut :

Terdakwa ditangkap oleh petugas pada hari Sabtu


tanggal 17 September 2011 sekitar jam 23.00 Wib di
kost-kostan teman terdakwa bernama Alita Dwi Rahayu
alias Ines di Jl. Mangunjaya Purwokerto;

Terdakwa datang ke kost saksi Alita Dwi Rahayu


malam minggu rencananya mau menginap;

Pada waktu itu terdakwa datang ke kost-kostan saksi


Alita Dwi Rahayu alias Ines sendirian dan bertemu
dengan saksi Alita Dwi Rahayu alias Ines;

70

Terdakwa lakukan setelah sampai di kost-kostan saksi


Ines yaitu terdakwa langsung masuk ke kamarnya
karena di dalam kamar Kost udaranya pengab terdakwa
lalu keluar kamar dan duduk-duduk di depan pintu
kamar sendiri lalu saksi Ines masuk kamar kemudian
terdakwa mengeluarkan 1 (satu) bungkus rokok Class
Mild yang berisi 4 ( empat ) linting ganja yang terdakwa
simpan di saku celana sebelah kanan dan niatnya mau
digunakan dan tiba-tiba ada 2 (dua) orang datang,
karena terdakwa kaget lalu 1 (satu) bungkus rokok
Class Mild yang berisi 4 (empat) linting ganja terdakwa
singkirkan di sebelah kanan kaki terdakwa dan kedua
orang tersebut mengaku petugas karena curiga dengan
bungkus rokok Class Mild yang terdakwa bawa
tersebut, kemudian Tanya itu barang apa coba dibuka
lalu terdakwa jawab rokok lalu petugas jawab rokok
apa lalu terdakwa jawab gele selanjutnya petugas
mennyuruh terdakwa

untuk

membuka, kemudian

terdakwa membuka bungkus rokok Class Mild yang


berisi 4 (empat) linting ganja terdakwa ambil lalu
terdakwa buka kemudian terdakwa serahkan kepada

71

petugas

selanjutnya

terdakwa

dibawa

ke

Polres

Banyumas;
-

Terdakwa mendapat ganja dari saksi Adam pada hari


Sabtu, tanggal 17 September 2011 jam 21.30 Wib;

Pada awalnya terdakwa bisa mendapatkan ganja dari


saksi Adam yaitu terdakwa sekitar pukul 15.00 Wib
SMS saksi Adam dengan menggunakan Handphone
terdakwa sendiri ke saksi Adam yang berbunyi Dam
duwe gele ora lalu saksi Adam menjawab belum ada
kalau obat gimana lalu terdakwa jawab jangan
kemudian saksi Adam menjawab ya udah nanti kalau
ada dikabari lalu terdakwa jawab kalau ada cepetcepet sekira pukul 21.30 Wib terdakwa telephone ke
saksi Adam dan bilang wis tekan ngendi Dam lalu
saksi Adam menjawab ya wis ketemu nang ngendilalu
terdakwa jawab nang ngarep Gor bae lalu terdakwa
meluncur ke Gor sendirian menggunakan sepeda motor
Suzuki Satria FU kemudian terdakwa ketemu dengan
saksi Adam lalu terdakwa bilang mendi DAM
barangnya lalu Adam menjawab jangan disini lalu
terdakwa menjawab ya udah di toko Butik Wolu aja

72

kemudian terdakwa meluncur ke Toko Butik Wolu, lalu


terdakwa masuk ke Toko Butik Wolu bersama saksi
Adam kemudian saksi Adam membuka satu paket ganja
kemudian di linting dan pada saat melinting di dalam
tidak ada orang selanjutnya setelah saksi Adam selesai
melinting ganja selanjutnya terdakwa diberi saksi Adam
1 (satu) bungkus rokok Class Mild yang berisi 4 (empat)
linting rokok ganja kemudian terdakwa simpan di saku
celana bagian kanan depan selanjutnya saksi Adam
pergi dan terdakwa juga pergi menuju ke kost-kostan
saksi Ines;
-

Selanjutnya handphone merk Nokia warna hitam yang


dijadikan sebagai barang bukti di persidangan adalah
handphone milik terdakwa dipakai untuk berkomunikasi
dengan saksi Adam;

Sepeda motor Suzuki yang dijadikan sebagai barang


bukti dipersidangan adalah milik terdakwa yang dipakai
pada waktu itu;

Terdakwa tidak tahu saksi Adam mendapatkan ganja


tersebut dari mana;

73

Terdakwa mulai kenal dengan saksi Adam sejak bulan


Februari 2011;

Sebelum terdakwa ditangkap, terdakwa sebelumnya


juga pernah memakai ganja dengan saksi Adam pada
bulan Februari 2011 di kost-kostan terdakwa;

Terdakwa mendapatkan ganja dari saksi Adam tersebut


karena diberi oleh saksi Adam dan bukan membeli;

Setelah bulan februari 2011 terdakwa pernah memakai


ganja lahi dengan teman terdakwa, tetapi sudah lupa;

Terdakwa pada waktu itu ditanya orang tua, kapan


kamu lulus dan terdakwa terbebani jadi pusing lalu
terdakwa memakai ganja;

Terdakwa berada didalam kamar kost saksi Ines,


terdakwa juga sudah memakai ganja sedikit yang
dikasih saksi Adam;

Saksi Ines pada waktu itu tidak tahu kalau terdakwa


habis memakai ganja, karena saksi Ines sedang tidur;

74

Terhadap 1 (satu) buah botol yang berisi urine yang


dijadikan barang bukti adalah milik terdakwa;

Tujuan terdakwa memakai ganja untuk menenangkan


diri;

Terdakwa

pernah

berobat

ke

Yogyakarta

untuk

menghilangkan ketergantungan ganja tersebut;


-

Terdakwa tidak pernah berbicara kepada orang tua


terdakwa mengenai kesulitan di dalam kuliah terdakwa;

Terdakwa memakai ganja bulan Februari 2011 dan


orang tua terdakwa tahu;

Pada bulan Februari terdakwa memakai ganja hanya 1


(satu) kali;

Awalnya orang tua terdakwa bisa mengetahui kalau


terdakwa memakai ganja yaitu berawal ketika terdakwa
cerita sama orang tua terdakwa kalau orang-orang di
tetangga ada yang memakai ganja, lalu terdakwa di
curigai sama orang tua terdakwa dan terdakwa langsung
di ajak ke Yogyakarta untuk dilakukan pengecekan /

75

berobat dan hasilnya terdakwa positif menggunakan


ganja;
-

Pada

waktu

terdakwa

berobat

ke

Yogyakarta,

sebelumnya terdakwa sudah memakai ganja ganya 1


(satu) kali;
-

Terdakwa sudah 4 (empat) kali berobat ke Yogyakarta;

Terdakwa memakai ganja lagi ketika orang tua


terdakwa menanyakan lagi ke terdakwa tentang kapan
terdakwa lulus;

2. Dakwaan Jaksa Penuntut Umum bersifat alternatif


a. Kesatu :
Terdakwa HESTINING ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN
pada Hari, Tanggal, Bulan, Tahun, Waktu dan Tempat yang telah disebutkan
diatas, secara tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual,
menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar
atau menyerahkan Narkotika Golongan I melanggar Pasal 114 ayat ( 1 )
Undang-undang RI No.35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.
b. Kedua :
Terdakwa HESTINING ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN
pada Hari, Tanggal, Bulan, Tahun, Waktu dan Tempat yang telah disebutkan

76

diatas, secara tanpa hak atau melawan hukum menanam, memelihara,


memiliki, menyimpan, menguasai atau menyediakan narkotika golongan I
dalam bentuk tanaman melanggar Pasal 111 ayat ( 1 ) Undang-undang RI
No.35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.
c. Ketiga :
Terdakwa HESTINING ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN
pada Hari, Tanggal, Bulan, Tahun, Waktu dan Tempat yang telah disebutkan
diatas, secara tanpa hak menggunakan narkotika golongan I bagi diri sendiri
melanggar Pasal 127 ayat ( 1 ) UU RI No.35 tahun 2009 Tentang Narkotika.
3. Tuntutan Jaksa Penuntut Umum
Jaksa penuntut umum membacakan tuntutan pidananya terhadap
Terdakwa yang pada pokoknya mohon agar majelis Hakim yang memeriksa
dan mengadili perkara ini memutuskan sebagai berikut :
a. Menyatakan terdakwa HESTINING ASTUTI Als. NINING Binti
ZAENUDIN telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah
melakukan tindak pidana : tanpa hak menggunakan Narkotika
golongan I bagi diri sendiri sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 127 ayat ( 1 ) huruf (a) Undang-undang RI
No.35 tahun 2009 tentang NARKOTIKA dalam surat dakwaan
KETIGA.

77

b. Menjatuhkan

pidana

terhadap

HESTINING

ASTUTI Als.

NINING Binti ZAENUDIN dengan pidana penjara selama 1 (satu)


tahun dan 6 (enam) bulan dikurangi selama terdakwa berada dalam
tahanan dengan perintah terdakwa tetap ditahan.
c. Menyatakan barang bukti berupa :
1) 1 (satu) bungkus rokok Class mild
2) 4 (empat) linting ganja
3) 1 (satu) buah botol plastik berisi urine milik saudari
HESTINING ASTUTI Als.NINING Binti ZAENUDIN
Dirampas untuk dimusnahkan ;

1 (satu) unit sepeda motor Suzuki FU 150 No.Pol. : G-3383-WR


warna hitam abu-abu.
Dikembalikan kepada terdakwa ;.

1 (satu) buah handphone merk nokia warna hitam.


Dirampas untuk negara;

d. Menetapkan agar terdakwa dibebani membayar biaya perkara


sebesar Rp.2500,- (dua ribu lima ratus rupiah).

78

4. Pembelaan Penasihat Hukum/ Terdakwa :


Menimbang, bahwa atas surat tuntutan tersebut Penasihat Hukum Terdakwa
mengajukan Pembelaan ( pledooi ) secara lisan yang pada pokoknya adalah sebagai
berikut :
a. Terdakwa masih sebagai mahasiswi tingkat akhir di Universitas
Muhammadiyah Purwokerto.
b. Terdakwa masa depannya masih panjang.
c. Terdakwa mengaku bersalah dan menyesali atas perbuatannya.
d. Terdakwa belum pernah dihukum.
Sehubungan dengan alasan-alasan tersebut terdakwa melalui Penasihat
Hukumnya mohon keringanan hukuman yang akan dijatuhkan atas diri terdakwa, dan
atas pembelaan ( pledooi ) dari penasihat hukum terdakwa secara lisan tersebut,
Penuntut umum menyatakan tetap pada Surat Tuntutannya dan Penasihat Hukum
terdakwa tetap pada pembelaan ( pledooi ) nya tersebut.
5. Putusan Pengadilan
a. Dasar Pertimbangan Hukum Hakim

Dasar pertimbangan hukum hakim Pengadilan Negeri Purwokerto yang


mengadili perkara ini pada pokoknya adalah sebagai berikut:

79

Berdasarkan

fakta-fakta

hukum

tersebut,

Majelis

hakim

akan

mempertimbangkan apakah perbuatan terdakwa tersebut memenuhi unsur-unsur


tindak pidana yang didakwakan oleh Penuntut Umum tersebut;

Terdakwa diajukan ke persidangan oleh penuntut umum dengan dakwaan


yang bersifat alternative yakni :

KESATU :

Secara tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual ,


menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar
atau menyerahkan Narkotika Golongan I, perbuatan tersebut melanggar
Pasal 114 ayat (1) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika;

KEDUA :

Secara tanpa hak atau melawan hukum menanam, memelihara, memiliki,


menyimpan, menguasai atau menyediakan Narkotika Golongan I dalam
bentuk tanaman, perbuatan tersebut melanggar Pasal 111 ayat (1) UU RI
Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika;

KETIGA :

80

Tanpa hak menggunakan Narkotika Golongan I bagi diri sendiri,


perbuatan tersebut melanggar Pasal 127 ayat (1) huruf (a) UU RI Nomor
35 Tahun 2009 Tentang Narkotika;

Oleh karena dakwaan bersifat alternatif maka memberikan kebebasan bagi


Majelis Hakim untuk memilih dakwaan yang relevan untuk di pertimbangkan
berdasarkan fakta-fakta hukum yang terungkap di persidangan.

Berdasarkan fakta-fakta yang terungkap dipersidangan maka Majelis Hakim


memilih untuk mempertimbangkan dakwaan KETIGA melanggar Pasal 127 ayat (1)
huruf (a) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan unsur-unsur
sebagai berikut;

1.

Barang siapa ;

2.

Tanpa hak menggunakan Narkotika Golongan I untuk diri sendiri;


Ad.1. Unsur Barang siapa

Dimaksudkan dengan unsur Barang Siapa adalah seseorang atau subyek


hukum yang diajukan oleh Penuntut Umum ke depan persidangan karena didakwa
telah melakukan suatu perbuatan pidana dengan indentitas sebagaimana diuraikan
dalam surat dakwaan untuk menghindari terjadinya salah orang (error in person) ;

81

Didepan persidangan telah dihadapkan seseorang bernama : HESTIANING


ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN dengan identitas sebagaimana tersebut
diatas sebagai terdakwa yang dipertanyakan Majelis Hakim terhadap Terdakwa dan
identitas tersebut diakui oleh terdakwa secara tegas dan tidak di bantah
dipersidangan;

Berdasarkan fakta hukum yang terungkap dipersidangan, terdakwa adalah


orang dewasa yang sehat jasmani dan rohaninya dan termasuk orang yang cakap
berbuat hukum, karena selama permeriksaan dipersidangan tidak ditemukan adanya
alasan pembenar dan pemaaf yang dapat menghapus sifat perbuatan terdakwa ;

Berdasarkan pertimbangan hukum tersebut diatas maka unsur pertama ini


telah terpenuhi ;
Ad. 2. Unsur Tanpa Hak menggunakan Narkotika Golongan I untuk
diri sendiri

Disebut dengan Narkotika menurut Pasal 1 angka (1) UU Nomor 35 tahun


2009 tentang Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan
tanaman, baik sintesis maupun semi sintesis, yang dapat menyebabkan penurunan
atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa
nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang di bedakan kedalam golongangolongan sebagaimana terlampir dalam Undang-undang ini ;

82

Dan yang disebut Penyalah Guna menurut Pasal 1 angka ( 15 ) UU Nomor


35 Tahun 2009 Tentang Narkotika adalah orang yang menggunakan Narkotika tanpa
hak atau Melawan Hukum. Unsur ini memberikan pengertian bahwa perbuatan
menggunakan Narkotika baik golongan I dan golongan II berupa tanaman atau bukan
tanaman adalah tanpa dasar hukum yang sah atau tanpa ijin dari pihak yang
berwenang ;

Berdasarkan fakta-fakta yang terungkap dipersidangan, dari keterangan saksi


Bambang Subroto, SH, saksi Alita Dwi Rahayu als. Ines, saksi Adam Budi Sarzky
dan keterangan terdakwa serta dihubungkan dengan barang bukti yang diajukan
dipersidangan diketahui bahwa pada hari Sabtu tanggal 17 September 2011 sekira
jam 23.30 Wib. Bertempat di kost-kostan teman terdakwa di Mangunjaya ikut
Kelurahan Purwokerto Lor, Kecamatan Purwokerto timur, Kabupaten Banyumas
ditemukan Narkotika jenis ganja yang mana pada waktu itu terdakwa mengakui
menerima ganja dalam bungkusan rokok Class Mild berisi 4 ( empat ) lintingan dari
saksi ADAM BUDI SARZKY ( Terdakwa diajukan dalam berkas terpisah ), setelah
menerima ganja tersebut terdakwa langsung menggunakan Narkotika jenis ganja
tersebut untuk dirinya sendiri dengan cara dibakar dan dihisap seperti orang merokok
namun tiba-tiba terdakwa didatangi oleh 2 (dua) orang yang mengaku sebagai petugas
Kepolisian Satnarkoba Polres Banyumas yang sebelumnya mendapat informasi kalau
ditempat tersebut sering digunakan untuk tempat menggunakan Narkoba, dan
terdakwa juga sedang melakukan program Hyonotherapy di Lembaga Mind

83

Consulting- Mind Programming Centre pada bulan Juni sampai dengan Agustus 2011
untuk program treatment kecanduan Narkoba di Yogyakarta serta pada saat ditangkap
terdakwa tidak memiliki ijin dari pihak yang berwenang untuk menggunakan
Narkoba jenis ganja tersebut karena dalam pemeriksaan di Kepolisian maupun fakta
yang terungkap dipersidangan diketahui bahwa terdakwa bukanlah seorang dokter
melainkan seorang Mahasiswi S1 Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Semester
IX (Sembilan) Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang seharusnya dapat
menjadi teladan dan sebagai generasi penerus bangsa ;

Berdasarkan

Berita

Acara

Pemeriksaan

Laboratoris

Kriminalistik

Laboratorium Forensik Cabang Semarang No. Lab : 1065/NNF/IX/2011 tanggal 26


September 2011 yang dibuat dan ditandatangani oleh Yayuk Murti Rahayu, Bsc. dan
Ibnu Sutarto,ST. selaku Pemeriksa pada Laboratorium Forensik Cabang Semarang
serta diketahui oleh Drs. Siswanto selaku Kepala Laboratorium Forensik Cabang
Semarang, yang dalam kesimpulannya menyebutkan bahwa :

Barang bukti Nomor BB-02035/2011 berupa 4 (empat) linting rokok


berisi daun dan biji yang diduga Ganja dengan seberat keseluruhan 1,679
gram dalam bekas bungkus rokok Class Mild dan setelah di periksa
dengan sisa hasil pemeriksaan seberat 1,650 gram adalah mengandung
POSITIF DERIVAT CANNABINOID dan terdaftar dalam golongan I (satu)

84

Nomor urut 8 (delapan) lampiran Undang-undang Republik Indonesia


Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika ;
-

Barang bukti Nomor BB-02036/2011 berupa 1 (satu) buah tube berisi


urine adalah mengandung TETRAHYDROCANABINOL terdaftar dalam
Golongan I (satu) Nomor Urut 9 (Sembilan) lampiran Undang-undang
Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika yang
kesemuanya disita dari tersangka HESTIANING ASTUTI Als. NINING
Binti ZAENUDIN ;

Berdasarkan pertimbangan hukum tersebut di atas maka unsur kedua ini telah
terpenuhi ;

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan hukum tersebut diatas Majelis


berpendapat tidak ditemukannya adanya alasan pemaaf maupun alasan pembenar
pada perbuatan terdakwa, sedangkan terdakwa adalah orang yang cakap berbuat
hukum, mampu bertanggung jawab di depan hukum maka terdakwa harus dinyatakan
bersalah atas perbuatan yang telah dilakukannya dan selayaknya dijatuhi hukuman
pidana yang setimpal dengan perbuatannya ;

Oleh karena selama dalam pemeriksaan terdakwa ditahan, maka masa


penahanan yang telah dijalani terdakwa tersebut akan dikurungkan seluruhnya dari
pidana yang dijatuhkan selanjutnya Majelis Hakim tidak menemukan cukup alasan
untuk mengalihkan atau menangguhkan jenis penahanan, maka diperintahkan

85

terdakwa tetap ditahan kemudian mengenai barang bukti yang diajukan Penuntut
Umum di persidangan akan ditentukan statusnya dalam amar putusan. Oleh karena
terdakwa dipidana maka terdakwa dibebani pula untuk membayar biaya perkara ini.

Sebelum Majelis Hakim menjatuhkan pidana atas diri terdakwa, perlu


dipertimbangkan hal-hal yang memberatkan dan hal-hal yang meringankan ;

Hal-hal yang memberatkan :

Perbuatan terdakwa bertentangan dengan program Pemerintah Republik


Indonesia dalam pemberantasan penyalahgunaan Narkoba ;

Perbuatan terdakwa membawa efek tidak baik kehidupan bermasyarakat,


khususnya generasi muda penerus bangsa ;

Hal-hal yang meringankan :

Terdakwa berterus terang mengakui perbuatannya dan berjanji tidak akan


mengulanginya ;

Terdakwa mengaku bersalah dan menyesali atas perbuatannya;

Terdakwa belum pernah dihukum ;

Terdakwa masih berstatus sebagai Mahasiswi yang masih aktif di


Universitas Muhammadiyah Purwokerto ;

86

b. Amar Putusan

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas, maka penjatuhan


pidana atas diri terdakwa sebagaimana tercantum dalam amar putusan dibawah
menurut Majelis adalah yang memenuhi rasa keadilan di dalam masyarakat maupun
hukum yang berlaku.

Mengingat Pasal 127 ayat (1) huruf (a) Undang-undang Republik Indonesia
Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan ketentuan-ketentuan dalam KUHAP
serta pasal-pasal yang berhubungan dengan perkara ini ;

MENGADILI

1.

Menyatakan

terdakwa

HESTIANING

ASTUTI Als.

NINING

Binti

ZAENUDIN telah terbukti secara sah dan menyakinkan bersalah melakukan


tindak pidana Tanpa hak menggunakan Narkotika golongan I bagi diri
sendiri sebagaimana didakwakan dalam Dakwaan Ketiga ;
2.

Menjatuhkan pidana penjara oleh karena itu kepada terdakwa HESTIANING


ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN selama 1 (satu) tahun ;

3.

Menyatakan lamanya terdakwa ditahan dikurangkan seluruhnya dari pidana


yang dijatuhkan ;

4.

Memerintahkan terdakwa tetap ditahan ;

87

5.

Memerintahkan barang bukti berupa ;

1 (satu) bungkus rokok Class Mild ;

4 (empat) linting ganja ;

1 (satu) buah botol plastik berisi urine milik saudari HESTIANING


ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN ;

Dirampas untuk dimusnahkan ;...

1 (satu) unit sepeda motor Suzuki FU 150 No.Pol. : G-3383-WR warna


hitam abu-abu;

Dikembalikan kepada terdakwa ;.

1 (satu) buah Handphone merk Nokia warna hitam ;

Dirampas untuk Negara ;.

6.

Membebankan terdakwa untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 2.500,00


(dua ribu lima ratus rupiah).

B. Pembahasan

1.

Penerapan unsur-unsur tindak pidana narkotika terhadap pengguna dalam


putusan Nomor : 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt.

88

Unsur-unsur Pasal 127 ayat (1) huruf (a) UU RI Nomor 35 Tahun


2009 Tentang Narkotika dengan unsur-unsur sebagai berikut :

a. Barang siapa
b. Tanpa hak menggunakan Narkotika Golongan I untuk diri sendiri

Ad. a. Unsur barang siapa

Dimaksudkan dengan unsur barang siapa adalah seseorang atau


subyek hukum yang diajukan oleh Penuntut Umum ke depan
persidangan karena di dakwa telah melakukan suatu perbuatan pidana
dengan identitas sebagaimana diuraikan dalam surat dakwaan untuk
menghindari terjadinya salah orang (error in person), subyek tindak
pidana disini diartikan barang siapa baik laki-laki maupun perempuan
tanpa kecuali, sehat jasmani rohani dapat berlaku sebagai pelaku
tindak pidana.

Dikemukakan

oleh Wirjono Prodjodikoro bahwa dalam

Kitab Undang-undang Hukum Pidana, yang dapat menjadi subyek


tindak pidana adalah manusia. Hal ini dapat dilihat pada perumusan
dari tindak pidana dalam KUHP, yang menampakan daya berpikir
sebagai syarat bagi subyek tindak pidana itu, juga terlihat pada wujud

89

hukuman/pidana yang termuat dalam pasal-pasal KUHP, yaitu


hukuman penjara, kurungan dan denda.25

Manusia sebagai tersangka yang dituntut, diperiksa dan diadili


di sidang Pengadilan, terdakwa adalah termasuk manusia juga
sehingga tersangka yang sedang dituntut diperiksa dan di adili di
sidang Pengadilan, dari hasil penelitian terhadap perkara ini dapat
diketahui bahwa unsur barang siapa, yaitu pelaku tindak pidana dalam
perkara tersebut berdasarkan alat bukti dan fakta yang ditemukan di
persidangan.

Didepan persidangan telah dihadapkan seseorang bernama :


HESTIANING ASTUTI Als. NINING Binti ZAENUDIN dengan
identitas sebagaimana tersebut di atas sebagai terdakwa yang
dipertanyakan Majelis Hakim terhadap terdakwa dan identitas tersebut
diakui oleh terdakwa secara tegas dan tidak dibantah di persidangan;

Berdasarkan fakta hukum yang terungkap dipersidangan,


terdakwa adalah orang dewasa yang sehat jasmani dan rochaninya dan
termasuk orang yang cakap berbuat hukum, karena selama
pemeriksaan dipersidangan tidak ditemukan adanya alasan pembenar
dan pemaaf yang dapat menghapus sifat perbuatan terdakwa;
25

55.

Wirjono Prodjodikoro, 1980. Tindak Pidana Tertentu di Indonesia. Fresco. Bandung.hal

90

Berdasarkan pertimbangan hukum tersebut di atas maka unsur


pertama ini telah terpenuhi;

Ad. b. Unsur tanpa hak menggunakan Narkotika Golongan I untuk diri

sendiri

Yang disebut dengan Narkotika menurut Pasal 1 angka (1)


Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika adalah zat
atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintesis
maupun semi sintesis, yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan

kesadaran,

hilangnya

rasa,

mengurangi

sampai

menghilangkan rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan,


yang dibedakan kedalam golongan-golongan sebagaimana terlampir
dalam Undang-undang ini;

Yang disebut penyalah guna menurut Pasal 1 angka (15)


Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika adalah
orang yang menggunakan Narkotika tanpa hak atau melawan hukum;

Tanpa hak disini maksudnya adalah melakukan perbuatan yang


bukan haknya serta tanpa ijin dari yang berwenang, dalam Pasal 4
Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 dijelaskan bahwa Narkotika
diatur dengan tujuan :

91

1) Menjamin ketersediaan narkotika untuk kepentingan pelayanan


kesehatan dan/atau pengembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi;
2) Mencegah, melindungi, dan menyelamatkan bangsa Indonesia
dari penyalahgunaan Narkotika;
3) Memberantas peredaran gelap Narkotika dan Prekursor
Narkotika; dan
4) Menjamin pengaturan upaya rehabilitasi medis dan sosial bagi
penyalah guna dan pecandu narkotika;

Dari ketentuan tersebut ternyata hanya Menteri Kesehatan yang


berhak untuk menguasainya atau mengaturnya seperti yang di atur
dalam Pasal 9 ayat (1) Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 yang
berbunyi sebagai berikut :
Menteri menjamin ketersediaan narkotika untuk
kepentingan
pelayanan
kesehatan
dan/atau
untuk
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
Fakta dari perkara ini yakni Hestining Astuti Als. NINING
Binti ZAENUDIN yang menggunakan Narkotika golongan I jenis
ganja dengan cara dibakar dan dihisap seperti orang merokok namun
tiba-tiba terdakwa didatangi oleh 2 (dua) orang yang mengaku sebagai
petugas kepolisian Satnarkoba Polres Banyumas dan menangkap

92

pelaku, pada saat ditangkap terdakwa tidak memiliki ijin dari pihak
yang berwenang untuk menggunakan Narkoba jenis ganja tersebut
karena dalam pemeriksaan di Kepolisian maupun fakta yang terungkap
dipersidangan diketahui bahwa terdakwa bukanlah seorang dokter
melainkan seorang Mahasiswi. Penguasaan ganja tersebut adalah tanpa
hak sebab tidak mendapat ijin dari Menteri Kesehatan.

Menurut Sudarto, pengertian sifat melawan hukum, ada 2 (dua)


pendirian yaitu :

1.

Menurut ajaran melawan hukum formil

Suatu perbuatan itu berifat melawan hukum, apabila perbuatan


diancam pidana dan dirumuskan sebagai suatu delik dalam
undang-undang. Sifat melawan hukumnya perbuatan itu dapat
dihapus, hanya berdasarkan suatu ketentuan undang-undang.
Jadi menurut ajaran ini melawan hukum sama dengan melawan
atau bertentangan dengan undang-undang (hukum tertulis).

2.

Sifat melawan hukum yang materiil

Suatu perbuatan itu melawan hukum atau tidak, tidak hanya


yang terdapat dalam undang-undang saja, akan tetapi harus
dilihat berlakunya asas-asas hukum yang tidak tertulis. Sifat

93

melawan hukumnya perbuatan yang nyata-nyata masuk dalam


rumusan delik harus berdasarkan ketentuan undang-undang
dan juga berdasarkan aturan-aturan yang tidak tertulis. Jadi
menurut ajaran ini melawan hukum sama dengan bertentangan
dengan undang-undang (hukum tertulis) dan juga dengan
hukum yang tidak tertulis.26

Unsur

ini

memberikan

pengertian

bahwa

perbuatan

menggunakan Narkotika baik golongan I dan golongan II berupa


tanaman atau bukan tanaman adalah tanpa dasar hukum yang sah atau
tanpa ijin dari pihak yang berwenang.

Dalam

putusan

perkara

pidana

Nomor

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt diperoleh fakta bahwa perbuatan yang


dilakukan terdakwa adalah merupakan perbuatan yang bersifat
melawan hukum yang formil, dari hasil pemeriksaan Laboratoris
Kriminalistik Laboratorium Forensik Cabang Semarang Nomor Lab. :
1065/NNF/IX/2011 terhadap barang bukti Nomor BB-020235/2011
berupa 4 (empat) linting rokok berisi daun dan biji yang diduga Ganja
adalah mengandung Positif Derivat Cannabinoid dan terdaftar dalam
golongan I Nomor urut 8 (delapan) lampiran Undang-undang Republik
Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 dan barang bukti nomor BB26

Sudarto, 1990. Hal. 69-70.

94

02036/2011 berupa 1 (satu) buah tube berisi urine adalah mengandung


Tetrahydrocanabinol terdaftar dalam golongan I Nomor urut 9
(Sembilan) lampiran Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35
Tahun 2009 tentang Narkotika yang kesemuanya disita dari tersangka
Hestining Astuti Als. Nining Binti Zaenudin.

Perbuatan terdakwa telah terbukti melawan hukum karena


terdakwa mempunyai niat untuk memakai ganja sendiri atau
kepentingan sendiri, sedang diketahui daun ganja kering itu hanya
dapat digunakan untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi dilarang untuk kepentingan lainnya.

Berdasarkan pertimbangan hukum tersebut di atas maka unsur


kedua ini telah terbukti dan terpenuhi.

2. Dasar pertimbangan hakim dalam menjatuhkan dalam menjatuhkan pidana


terhadap

pengguna

narkotika

dalam

putusan

perkara

Nomor

68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt.

Dalam menjatuhkan putusan pidana terhadap terdakwa dalam


Penerapan Tindak Pidana Narkotika Terhadap Pengguna, maka
sebelum menjatuhkan putusannya hakim mempertimbangkan tentang
alat-alat

bukti

yang

digunakan

dalam

persidangan

tersebut

95

sebagaimana tercantum dalam ketentuan Pasal 183 KUHAP yang


merumuskan sebagai berikut :
Hakim tidak boleh menjatuhkan kepada seseorang kecuali
apabila dengan sekurang-kurangnya dua alat bukti yang sah ia
memperoleh keyakinan bahwa suatu tindak pidana benar-benar terjadi
dan bahwa terdakwalah yang bersalah melakukannya .
Dalam putusan Hakim Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor :
68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt, berdasarkan keterangan para saksi dan
keterangan terdakwa dipersidangan serta dihubungkan dengan barang
bukti yang diajukan dimuka persidangan yang satu dengan yang lain
saling berhubungan, mengenai tindak pidana yang dilakukan oleh
Hestining Astuti als. Nining Binti Zaenudin, yaitu mengenai terjadinya
Tindak Pidana Narkotika.

Pada kasus tersebut diatas juga diajukan alat bukti saksi dan
keterangan terdakwa yang diajukan dimuka persidangan. Dalam
putusan perkara Nomor 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt telah ditemukan
adanya alat bukti yang dapat menguatkan kasus tersebut yaitu :

a. Keterangan saksi :

1. Bambang Subroto,S.H.;

2. Alita Dwi Rahayu als Ines binti Cecep;

96

3. Adam Budi Sarzky;

Keterangan saksi yang meringankan (A de Charge)


yaitu Ayah kandung sendiri dari terdakwa bernama
Zaenudin.

b. Barang bukti :

1. Barang bukti Nomor BB-02035/2011 berupa 4


(empat) lingting rokok berisi daun dan biji yang
diduga Ganja dengan berat keseluruhan 1,679 gram
dalam bekas bungkus rokok Class Mild dan setelah
diperiksa dengan sisa hasik pemeriksaan seberat
1,650 gram adalah mengandung Positif Derivat
Cannabinoid dan terdaftar dalam Golongan I (satu)
Nomor urut 8 (delapan) lampiran Undang-undang
Republik Indonesia No 35 Tahun 2009 tentang
Narkotika;

2.

Barang bukti Nomor BB-02036/2011 berupa 1


(satu) buah tube berisi urine adalah mengandung
Tetrahydrocannabinol terdaftar dalam Golongan I
(satu) Nomor Urut 9 (Sembilan) lampiran Undang-

97

undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009


tentang Narkotika yang kesemuanya disita dari
tersangka Hestining Astuti Als. Nining Binti
Zaenudin;

c. Keterangan terdakwa :

Terdakwa mengaku telah melakukan tindak pidana


Narkotika terhadap diri sendiri;

Dalam hal pemeriksaan keterangan saksi dan alat bukti yang diajukan di
depan persidangan, pertimbangan hukum hakim telah sesuai dengan ketentuan yang
dirumuskan dalam Pasal 184 ayat 1 (satu) KUHAP, yaitu :

1) Alat bukti yang sah ialah :

a) Keterangan saksi;
b) Keterangan ahli;
c) Surat;
d) Petunjuk;
e) Keterangan Terdakwa;

Berdasarkan hasil penelitian terhadap putusan Pengadilan Negeri Purwokerto


Nomor 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt, alat-alat bukti yang sah yang telah diajukan dalam

98

perkara tersebut diatas, dan ditinjau dari persesuaian antara alat bukti yang satu
dengan alat bukti yang lain, dengan mempertimbangkan nilai pembuktian masingmasing bukti, hakim dalam menjatuhkan pidana juga telah mempertimbangkan halhal yang memberatkan dan hal-hal yang meringankan terdakwa, adapun hal-hal yang
meringankan dan memberatkan terdakwa adalah sebagai berikut:

Hal-hal yang memberatkan :

1) Perbuatan terdakwa bertentangan dengan program Pemerintah R.I dalam


pemberantasan penyalahgunaan Narkoba;
2) Perbuatan terdakwa membawa efek tidak baik kehidupan bermasyarakat
khususnya generasi muda penerus bangsa;

Hal-hal yang meringankan :

1) Terdakwa berterus terang mengakui perbuatannya dan berjanji tidak akan


mengulanginya;
2) Terdakwa mengaku bersalah dan menyesali atas perbuatannya;
3) Terdakwa belum pernah dihukum;
4) Terdakwa masih berstatus sebagai Mahasiswi yang masih akfit di Universitas
Muhammadiyah Purwokerto;

Dalam menjatuhkan pidana hakim mendasarkan masalah-masalah sosial yang


didalamnya terdapat suatu kepentingan terdakwa kepentingan korban, dan

99

mempertimbangkan hal-hal yang memberikan perhatian dan perlindungan terhadap


masyarakat pada umumnya.

Berdasarkan pemeriksaan selama persidangan, untuk syarat pemidanaan yaitu


adanya alasan pemaaf atau tidak adanya alasan penghapus kesalahan. Alasan pemaaf
menyangkut pribadi si pembuat, dalam arti orang ini tidak dapat dicela (membuat
hukum) dengan perkataan lain ia tidak bersalah atau tidak dapat dipertanggungjawabkan, merkipun perbuatannya bersifat melawan hukum. Disini tidak ada alasan
penghapus kesalahan pembuat, sehingga ada pemidanaan.

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan hukum tersebut diatas Majelis


berpendapat tidak ditemukannya adanya alasan pemaaf maupun alasan pembenar
pada perbuatan terdakwa, sedangkan terdakwa adalah orang yang cakap berbuat
hukum, mampu bertanggung-jawab di depan hukum maka terdakwa harus dinyatakan
bersalah atas perbuatan yang telah dilakukannya dan selayaknya dijatuhi hukuman
pidana yang setimpal dengan perbuatannya.

Berdasarkan pertimbangan hukum Hakim tersebut di atas maka dalam


memutuskan perkara Nomor 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt telah terbukti dan terpenuhi.

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas, maka penjatuhan


pidana atas diri terdakwa sebagaimana tercantum dalam amar putusan dibawah

100

menurut Majelis adalah yang memenuhi rasa keadilan di dalam masyarakat maupun
hukum yang berlaku.

Mengingat Pasal 127 ayat 1 (satu) huruf (a) UU R.I Nomor 35 Tahun 2009
Tentang Narkotika daan ketentuan-ketentuan dalah KUHAP serta pasal-pasal yang
berhubungan dengan perkara ini, maka Pengadilan Negeri Purwokerto memutuskan:

1) Menyatakan terdakwa Hestining Astuti Als. Nining binti Zaenudin


telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak
pidana tanpa hak menggunakan Narkotika golongan I bagi diri
sendiri sebagaimana didakwaan dalam Dakwaan Ketiga;
2) Menjatuhkan pidana penjara oleh karena itu kepada terdakwa
Hestining Astuti Als. Nining binti Zaenudin selama 1 (satu) tahun;
3) Menyatakan lamanya terdakwa ditahan dikurangkan seluruhnya dari
pidana yang dijatuhkan;
4) Memerintahkan terdakwa tetap ditahan;
5) Memerintahkan barang bukti berupa;

a) 1 (satu) bungkus rokok Class Mild;


b) 4 (empat) linting ganja;
c) 1 (satu) buah botol plastic berisi urine milik saudari Hestining
Astuti Als. Nining binti Zaenudin;

101

Dirampas untuk dimusnahkan;

1 (satu) unit sepeda motor Suzuki FU 150 No.Pol.: G-3383-WR warna


hitam abu-abu ;

Dikembalikan kepada terdakwa;

1 (satu) buah handphone merk Nokia warna hitam;

Dirampas untuk Negara;

6) Membebankan terdakwa untuk membayar biaya perkara sebesar Rp


2.500,00 (dua ribu lima ratus rupiah),

102

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan analisis data terhadap Putusan Perkara


Nomor 68/Pid.Sus/2011/PN.Pwt mengenai tindak pidana narkotika sebagaimana
yang diatur dalam dalam Pasal 127 ayat 1 (satu) huruf a UU nomor 35 Tahun 2009
Tentang Narkotika dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Unsur-unsur setiap penyalah guna telah terpenuhi dan terbukti bahwa


pelaku dari tindak pidana narkotika adalah terdakwa Hestining Astuti
Als. Nining binti Zaenudin. Dan yang disebut penyalah guna menurut
pasal 1 angka (15) Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang
Narkotika adalah orang yang menggunakan Narkotika tanpa hak atau
melawan hukum;
2. Berdasarkan alat-alat bukti telah terpenuhi yang diatur dalam Pasal
183 KUHAP, yaitu sekurang-kurangnya dua alat bukti yang sah telah
terpenuhi dan dalam putusan ini terdapat alat-alat bukti yaitu
keterangan saksi 3 (tiga orang) dan keterangan terdakwa. Dan
pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana terhadap perkara
tersebut telah sesuai karena dalam kasus tersebut telah terpenuhi

103

unsur-unsur Pasal 127 ayat 1 (satu) huruf (a) UU No.35 tahun 2009
Tentang

Narkotika

dalam

kasus

tersebut

hakim

juga

telah

mempertimbangkan hal yang meringankan dan hal yang memberatkan,


selain itu telah ditemukan bukti-bukti yang menguatkan berupa
keterangan saksi, keterangan terdakwa, dan barang bukti yaitu satu
bungkus rokok Class Mild, empat linting ganja dan satu buah botol
plastik berisi urine milik saudari Hestining Astuti Als. Nining binti
Zaenudin.

B. Saran

Memperhatikan sebagian besar Pengguna Narkotika khususnya jenis ganja


adalah termasuk kategori pemakai atau bahkan sebagai korban yang jika dilihat dari
aspek kesehatan mereka sesungguhnya orang-orang yang menderita sakit, oleh karena
itu memenjarakan yang bersangkutan bukanlah langkah yang tepat karena telah
mengabaikan

kepentingan

perawatan

dan

pengobatan.

Kondisi

Lembaga

Permasyarakatan (LAPAS) pada saat ini tidak mendukung, karena dampak negatif
keterpengaruhan oleh perilaku kriminal lainnya dapat semakin memperburuk kondisi
kejiwaan, kesehatan yang diderita Pengguna Narkotika akan semakin berat. Oleh
karena itu Pengguna Narkotika ini wajib diberi rehabilitasi medis dan rehabilitasi
sosial.

104

DAFTAR PUSTAKA
A. Literatur
Bassar, S, 1986. Tindak pidana pidana tertentu didalam KUHP. Bandung:
CV Remadja Karya.
Dirjosisworo, Soedjono.1990. hukum narkotika di Indonesia. Bandung .PT. citra
Aditya bakti.
Jhony, Ruby Hardiati. 2000.diktat kuliah hukum pidana Khusus Tindak Pidana
narkotika, Purwokerto: Fakultas Hukum.Unsoed.
Kansil, CST. 1989. Pengantar Ilmu Hukum Dan Tata Hukum Indonesia.
Jakarta: Balai Pustaka.
Lamintang, 1984a,Hukum Penitersier Indonesia. Alumni , Bandung.
Makarao, Mohammad Taufik & Suhasril. 2003. Tindak Pidana Narkotika.
Jakarta: Ghalia Indonesia.
Moeljatno 2000. Azas-azas hukum pidana, Jakarta: Bineka cipta.
Prodjodikoro, Wirjono. 1980. Tindak Pidana Tertentu di Indonesia. Fresco.
Bandung.
Remmelink, Jan. 2003. Hukum Pidana (komentar atas Pasal-Pasal Terpenting
dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Belanda dan Padanannya
dalam Kitab Undang-Undang Pidana Indonesia). Jakarta: Gramedia
Pustaka.
Suhartono, RM. 1996. Hukum Pidana Materiil Unsur-Unsur Obyektif Sebagai
Dasar Dakwaan. Jakarta: Sinar Grafika.
Soedarto ,1975. Hukum Pidana jilid IA dan IB Universitas Jenderal Soedirman
Purwokerto. Fakultas Hukum.
________,1990 .Hukum Pidana Jilid IA dan IB.Universitas Jenderal Soedirman
Purwokerto. Fakultas Hukum.
Soemitro, Rony Hanitijo. 1983. Metode Penelitian Hukum dan Jurimetri
Cetakan Ke Satu. Jakarta: Ghalia Indah.

105

Soekanto, Soerjono. 1986. Pengantar Penelitian Hukum Universitas Indonesia.


Jakarta.
Syamsudin, M. 2007. Operasionalisasi Penelitian Hukum. Jakarta: Rajagrafindo
Persada.
Supramono, G. 2001. Hukum Narkotika Indonesia.Djambatan, Jakarta.
Sumaryanti, 1987.Peradilan Koneksitas
Ringkas.Bina Aksara,Jakarta.

Di

Indonesia

Suatu

Tinjauan

Widjaja, AW. 1985 masalah kenakalan remaja dan penyalahgunaan narkotika,


bandung, armico.
B. Peraturan Perundang-undangan
Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika

C. Internet
Sahadia, M. Sairman, Pengertian Tindak Pidana, (on Line), 2011.
Tersedia:http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/2142486-pengertiantindak-pidana/. (02 April 2011).
Tersedia: http://www.prasko.com/2011/05/tujuan-hukum-pidana.html.
Tersedia: http://wonkdermayu.wordpress.com/kuliah-hukum/hukum-pidana/