Вы находитесь на странице: 1из 27

LAPORAN MINGGUAN

BIOLOGI DAN MIKROBIOLOGI LINGKUNGAN


STERILISASI DAN PEMBUATAN MEDIA

Disusun Oleh:
Nama

: Andi Tri Saputra

NIM

: 1209065039

Kelompok

:6

Asisten

: Wanda Merry Dedintha

LABORATORIUM REKAYASA LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2013

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Banyak sekali populasi mikroba di sekitar kehidupan. Ratusan spesies mikroba
menghuni bermacam-macam bagian tubuh manusia, termasuk mulut, saluran
pencernaan, dan kulit. Jumlah mikroba ini sangat luar biasa banyaknya. Sebagai contoh,
sekali bersin dapat menyebarkan beribu-ribu mikroorganisme. Satu gram tinja dapat
mengandung jutaan bakteri. Penelitian yang layak mengenai mikroorganisme dalam
berbagai habitat ini memerlukan teknik untuk memisahkan populasi campuran yang
rumit ini, atau biakan campuran, menjadi spesies-spesies yang berbeda-beda sebagai
biakan murni. Biakan murni terdiri dari suatu populasi sel yang semuanya berasal dari
satu sel induk (Michael, 2008).

Dalam praktikum kali ini kita akan mengetahu bagaimana cara suatu medium itu dibuat
agar dapan mengembangbiakan mikroorganisme dengan baik. Juga bagaimana untuk
menjadi medium pengembangbiakan itu steril atau bebas dari segala mikroba baik
pathogen maupun tidak (Indan, 2003).

Dasar makanan yang paling baik bagi pemiaraan bakteri ialah medium yang
mengandung zat-zat organik seperti rebusan daging, sayur-sayuran, sisa-sisa makanan,
atau ramuan-ramuan yang dibuat oleh manusia. Maka dari itu, pada praktikum kali juga
akan mencoba untuk membuat makanan yang baik untuk pengembangbiakan bakteri.
(Dwidjoseputro, 1985)

1.2 Tujuan Percobaan


a. Mengetahui pengertian sterilisasi dan bagaimana prosesnya
b. Mengetahui pengertian medium dan bagaimana cara pembuatannya
c. Mengetahui apa itu autoclave dan bagaimana cara kerjanya

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Menurut Agus (1994), sterilisasi adalah setiap proses (kimia atau fisik) yang membunuh
semua bentuk hidup terutama mikroorganisme. Sedangkan menurut Indan (2003), steril
(Suci Hama) artinya bebas dari segala mikroba baik pathogen maupun tidak. Tindakan
untuk membuat suatu benda menjadi steril disebut sterilisasi.

Cara-cara Sterilisasi:

1. Pembersihan
Pembersihan benda-benda atau permukaan tubuh akan mengurangi jumlah mikroba
sehingga memperkecil kemungkinan terjadinya infeksi. Misalnya, cuci tangan dengan
sabun dan dibilas dengan air mengalir sebelum melakukan operasi.

2. Sinar Matahari, Sinar Ultraviolet, Sinar-X, dan Sinar-Gamma


Sinar ultraviolet dalam sinar matahari bersifat germicida, dapat membunuh bakteri
bentuk vegetatif maupun bentuk spora, walaupun untuk membunuh bentuk spora
waktunya harus lebih lama. Karena itu, menjemur pakaian, tempat tidur, alat-alat makan
ataupun benda-benda lainnya, penting untuk membunuh mikroba, terutama mikroba
pathogen. Sinar ultraviolet juga digunakan untuk desinfeksi air. Sinar ultraviolet
digunakan untuk sterilisasi ruang bedah, ruang industri farmasi di mana obat-obat steril
dimasukkan ke dalam vial atau ampul, juga ruangan industri makanan di mana bahanbahan makanan dimasukkan ke dalam kaleng. Walaupun sinar ultraviolet sangat ganas
terhadap mikroba, tetapi daya tembusnya kurang, sehingga hanya dapat matikan
mikroba-mikroba yang terdapat pada permukaan saja.

Sinar-X dan sinar gamma dapat membunuh mikroba karena merusak DNA dan
menyebabkan ionisasi komponen sel lainnya. Radiasi dengan sinar-X atau sinar gamma
sering digunakan untuk sterilisasi benda-benda yang tidak tahan suhu tinggi, misalnya
pompa suntik dari plastik, obat-obatan, alat-alat operasi. Selain untuk sterilisasi dalam

bidang kesehatan, radiasi tidak digunakan secara rutin karena mahal dan berbahaya.
Dalam bidang industri, radiasi dengan sinar gamma sering digunakan untuk sterilisasi
daging. Karena sinar ini memiliki daya tembus tinggi, maka radiasi dapat dilakukan
setelah dagingnya dikemas. Sebagai sumber sinar gamma yang sering digunakan dalam
industri adalah Cobalt-60.

3. Pendinginan
Suhu rendah menyebabkan pertumbuhan dan perkembangbiakan mikroba terhenti. Cara
ini dipakai untuk mengawetkan bahan makanan yang mudah membusuk, misalnya
daging karena pada suhu rendah ini, bahan makanan itu tidak akan dirombaknya. Pada
suhu -20C (suhu lemari pendingin pada umumnya) mikroba tidak bisa merombak
makanan sehingga tidak terjadi pembusukan. Beberapa bakteri pathogen mati pada suhu
0C. Misalnya: Neisseria gonorrhoea, Treponema pallida.

4. Pemanasan
Umumnya bakteri bentuk vegetatif, mati dalam waktu 5 10 menit pada suhu 65C,
hal ini sama saja, baik bakteri yang mampu berbentuk spora maupun tidak. Sedangkan
bentuk spora perlu waktu lebih lama, misalnya bentuk spora Clotridium botulinum pada
suhu 100C, mati dalam waktu 5 jam. Pemanasan dapat mematikan bakteri, karena
menggumpalkan (koagulasi) protoplasmanya (protein). Koagulasi protoplasma ini akan
lebih cepat bila terdapat lebih banyak air. Karena itu, sterilisasi dengan uap air panas
akan lebih cepat bila dibandingkan dengan menggunakan udara panas kering. Menurut
Agus (1994) panas juga membunuh bakteri karena mendenaturasi protein, terutama
enzim-enzim dan membran sel. Bentuk spora Clostridium botulinum dengan uap air
panas suhu 120C, mati dalam waktu 10 menit, sedangkan dengan udara panas kering
suhu 120C mati dalam 120 menit.

Macam-macam Cara Sterilisasi dengan pemanasan

a. Pemanasan Dalam Nyala Api


Di laboratorium mikrobiologi, cara ini dipakai untuk membuat steril jarum inokulasi,
pipet dan sebagainya. Dalam kehidupan sehari-hari, misalnya membakar peniti sebelum
dipakai mengeluarkan duri atau nanah. Cara ini dapat pula dipakai untuk mensterilkan
pisau operasi dalam keadaan darurat. Benda yang terkontaminasi karena telah
berhubungan dengan penderita atau hewan yang terinfeksi, sering kali dibakar untuk
menghilangkan sumber penularan penyakit.

b. Pemanasan dengan Udara Panas (Dry Heat Oven)


Cara ini dipakai untuk membuat steril alat-alat dari gelas seperti tabung reaksi, cawan
petri, botol dan alat-alat dari katun. Dengan cara ini pemanasan dilakukan sampai suhu
170C selama 1 jam atau 140C selama 2 jam. Bila ada bahan dari katun, suhu jangan
lebih dari 180C karena akan terbakar. Juga pada pendinginannya, bila suhu oven belum
mencapai 100C; oven jangan dulu dibuka sebab alat-alat dari gelas akan pecah karena
pendinginan yang mendadak.

c. Merendam Dalam Air Mendidih (Menggodok)


Merendam dalam air mendidih (menggodok) adalah cara yang mudah, murah, dan
cukup efektif sebagai tindakan desinfeksi. Cara ini sudah lama dikerjakan orang. Air
mendidih pada tekanan 1 atm, suhunya 100C. Dengan menggodok ini bentuk vegetatif
akan mati dalam waktu 5 15 menit sedangkan bentuk spora akan mati dalam waktu 1
6 jam. Cara ini banyak digunakan untuk membuat steril jarum dan pompa suntik atau
alat-alat operasi asalkan dipastikan bahwa alat tersebut tidak berhubungan dengan
sumber-sumber spora, seperti debu tanah. Lama penggondokan dengan cara ini adalah
15 30 menit dan akan lebih baik bila ditambahkan 1 3% Na2CO3, karena
mempunyai daya untuk menghancurkan dinding spora. Dengan cara ini kita tidak
melakukan sterilisasi karena mungkin masih terdapat spora. Dalam kehidupan seharihari cara menggodok dipakai untuk desinfeksi botol susu dan dotnya untuk minum bayi.

d. Pemanasan dengan Uap Air yang Mengalir


Prinsipnya sama dengan dandang untuk menanak nasi. Cara ini pertama kali dilakukan
oleh Robert Koch. Suhu uap air pada tekanan barometer 76 mmHg adalah 100C.
Dengan cara ini juga hanya membunuh bakteri bentuk vegetatif. Di laboratorium cara
ini dipakai untuk membuat steril tabung reaksi, object-glass atau cawan petri, untuk
mematikan mikroba pathogen, sebelum alat-alat tersebut dicuci agar tidak
membahayakan.

Lamanya pemanasan adalah 1 jam, sedangkan untuk membunuh

bentuk spora perlu waktu 2 16 jam.


e. Dengan Uap Air yang Ditekan
Alatnya disebut autoclave. Cara ini paling baik karena suhu yang dicapainya tinggi dan
air untuk koagulasi protein terdapat banyak. Dengan alat ini, besarnya tekanan uap air
yang diperlukan dapat diatur. Makin besar tekanan uap airnya, makin tinggi pula suhu
yang dicapainya. Lamanya pemanasan bergantung pada tekanan tekanan uap yang
dipergunakan, serta besar dan macamnya benda yang akan disterilkan. Pada tekanan uap
2 atm di mana suhu yang dicapai 120C, lama pemanasannya cukup selama 10 20
menit. Dengan cara ini, baik bentuk vegetatif maupun spora akan mati, sehingga
mencapai steril sempurna.

f. Cara Sterilisasi Benda-benda yang Tidak Tahan Suhu Tinggi


Obat suntik, air susu atau perbenihan bakteri bila dipanaskan terlalu tinggi, akan
menjadi rusak. Untuk benda-benda seperti itu, Pasteur dan Tyndall telah menciptakan
cara sterilisasi khusus yang disebut Pasteurisasi dan Tyndallisasi.

(1) Pasteurisasi
Dengan pasteurisasi ini kita tida membuat steril, tetapi hanya membunuh mikroba
tertentu saja. Pasteurisasi dilakukan terhadap air susu juga pada pembuatan anggur.
Suhu yang diberikan dan lamanya pasteurisasi bergantung pada jenis mikroba yang
akan dibunuhnya.

Misalnya pasteurisasi susu. Maksud pasteurisasi susu adalah untuk mematikan bakteri
Mycobacterium tuberculosa. Brucella sp yang sering terdapat di dalam susu. Bakteri ini
mati pada suhu 60C dalam waktu 15 menit. Pada tindakan pasteurisasi, susu
dipanaskan pada suhu 61,7C atau 143F selama 30 menit atau suhu 71,7C atau 161F
selama 15 menit. Dengan demikian, semua Mycobacterium tuberculosa akan mati
kemudian susu tersebut disimpan dalam kamar pendingin agar pertumbuhan mikroba
yang masih terhambat.

(2) Tyndallisasi
Dengan Tyndallisasi kita membuat steril suatu benda secara fraksi (sebagian-sebagian).
Cara ini dilakukan untuk membuat steril benda-benda yang tidak tahan suhu lebih dari
100C. Caranya: Hari pertama, benda yang akan disterilkan dipanaskan dengan uap air
yang mengalir (100C) selama 30 menit. Kemudian, dimasukkan ke dalam inkubator
selama 24 jam. Hari kedua, pemanasan dan pengeraman diulangi lagi. Hari ketiga
diulangi untuk ketiga kalinya dan sterilisasi dianggap selesai.

Maksud pemanasan secara ini, yaitu mula-mula dimatikan bentuk vegetatifnya. Setelah
itu, benda yang akan disterilkan dieramkan selama 24 jam untuk memberi kesempatan
kepada bentuk sporanya untuk berubah ke bentuk vegetatifnya yang akan dimatikan
pada pemanasan berikutnya.

5. Dengan Pengeringan
Air sangat penting untuk kehidupan mikroba, terutama karena mikroba mengambil
makanan dari luar dalam bentuk larutan. Pengeringan akan menyebabkan larutan di
sekeliling mikroba menjadi hipertonis, sehingga air ke luar dari sel mikroba dan
mikroba mati. Gangguan tekanan osmotik ini akan diperhebat bila ditambahkan garam
dan bumbu-bumbu, seperti halnya pada pembuatan ikan asin atau dendeng. Cara ini
bukanlah tindakan sterilisasi, melainkan pengawetan, karena dengan pengeringan ini
hanya menyebabkan berhentinya pertumbuhan dan perkembangan mikroba.

Beberapa bakteri yang akan segera mati karena pengeringan misalnya Neisseria
gonorrhoea dan Neisseria meningitidis, sedangkan Streptococcus pyogenes dan
Mycobacterium tuberculosis dapat tahan sampai berminggu-minggu.

6. Dengan penyaringan (Filtrasi)


Filtrasi dipergunakan untuk membuat steril cairan atau larutan yang thermolabil (mudah
rusak karena pemanasan), seperti serum, enzim, atau antibiotika. Contoh filter antara
lain:
Filter Seitz dibuat dari asbest

Filter Berkefeld dibuat dari diatomea

Filter Chamberland dibuat dari porcelain


Filter-filter ini mempunyai pori-pori yang sangat halus (0,1 0,2m) sehingga
filtratnya bebas dari bakteri. Dengan filtrasi, tidak dapat membuat cairan steril
sempurna karena filtratnya masih mungkin mengandung virus, sebab virus akan lolos
pada saringan tersebut.

7. Dengan Menggunakan Zat Kimia


Desinfektan dibagi dalam beberapa golongan, yaitu:

a. Golongan phenol dan turunannya


Misalnya: phenol, cresol, hexylresorcinol, dan hexachlorophene. Larutan phenol 2
5% dipakai sebagai desinfektan pada sputum, urine, feses atau alat-alat terkontaminasi.
Virus dan bakteri bentuk spora, lebih tahan lama terhadap phenol dibandingkan dengan
bakteri bentuk vegetatif. Daya germicida phenol akan berkurang pada suhu rendah dan
bila ada sabun. Orang yang pertama kali menggunakan phenol (carbolic acid) sebagai
desinfektan adalah Joseph Lister (1827 1912), seorang ahli bedah Inggris. Phenol
juga dipakai sebagai desinfektan standar untuk mengukur kekuatan desinfektan lainnya.
Prinsip daya kerja phenol adalah mendenaturasikan protein.

b. Alkohol
Ethyl alkohol (CH3CH2OH) merupakan desinfektan yang paling sering dipakai. Untuk
desinfektan kuliat, digunakan kadar ethyl alkohol 70%. Daya kerjanya yaitu
mengkoagulasikan protein dan menarik air sel.

c. Yodium
Yodium merupakan germicida tertua. Kurang baik kelarutannya dalam air. Lebih baik
kelarutannya dalam alkohol atau dalam larutan KJ atau NaJ. Preparatnya disebut
yodium tincture yang dapat berupa NaJ 2% ditambah Yodium 2%, dilarutkan dalam
ethanol 70%; atau yodium 7% ditambah KJ 5% dilarutkan dalam larutan ethanol 83%
atau yodium 5% dilarutkan dalam larutan KJ 10% dalam air. Preparat yang lain adalah
betadine yang banyak digunakan untuk membersihkan luka dan tindakan antiseptik
pada kulit sebelum pembedahan. Betadine terdiri atas preparat yodium dan detergent.
Berbeda dengan yodium tincture, betadine tidak menimbulkan rasa sakit sehingga lebih
disukai, terutama bagi anak-anak. Yodium merupakan baktericida yang paling kuat,
bahkan bersifat sporisida, fungisida dan virusida. Diduga daya kerjanya karena yodium
berikatan dengan protein sel.

d. Preparat Klor
Banyak dipakai untuk desinfeksi air minum, misalnya calcium hypochlorite (kaporit).
Daya kerjanya berdasarkan proses oksidasi.

e. Logam-logam Berat dan Senyawanya


Penggunaannya karena logam berat memiliki kecenderungan yang besar sekali untuk
berikatan dengan protein sel. Logam-logam tersebut adalah Hg, Ag dan Cu.
Preparat

Hg

: HgCl2; HgCl; HgO, Mercurochrome

Ag

: AgNO3; Ag laktat; Ag pikrat

Cu

: CuSO4

CuSO4 dipakai untuk desinfeksi kolam renang karena selain sebagai baktericida juga
dapat membunuh ganggang (algae) dalam larutan 2/1.000.000.

f. Zat Warna
Misalnya gentian violet, terutama menghambat pertumbuhan bakteri Gram positif dan
fungi (jamur). Zat warna lainnya misalnya: malachite green, brilliant green, acriflavin.
Acriflavin digunakan untuk tindakan antiseptik pada selaput lendir dan pengobatan luka.
Daya kerja zat warna ini karena berikatan dengan protein bakteri.

g. Sabun dan Detergent Sintesis


Sabun adalah ikatan antara Natrium atau Kalium dengan asam lemak tinggi dan bersifat
germicida walaupun tidak begitu kuat, misalnya terhadap Pneumococcus dan
Streptococcus, sedangkan bakteri-bakteri lain lebih tahan. Sabun juga menyebabkan
menurunnya tegangan permukaan, sehingga mikroba mudah lepas dari kulit atau
pakaian. Berbagai zat yang bersifat germicida sering ditambahkan pada sabun.

h. Senyawa Ammonium Quarterner


Misalnya: Zephiran, phemerol.

i. Oksidator
Misalnya: H2O2; KMnO4. Sering dipakai untuk mencuci luka.
j. Aerosol
Aerosol adalah zat kimia sebagai antimikrobial yang disemprotkan ke udara sehingga
membentuk butiran-butiran halus (1 2 mikron) dan tetap tersuspensi dalam udara
untuk waktu yang cukup lama. Dipergunakan untuk desinfektan ruangan. Zat yang
sering dipakai adalah: prophylene glycol; ethylen glycol; triethylene glycol.

k. Dengan Fumigasi
Yang sering dipakai adalah formaldehyde dan ethylene oxida. Formaldehyde hanya
berbentuk gas pada konsentrasi tinggi dan suhu agak tinggi, sedangkan pada suhu kamar
zat tersebut berbentuk padat. Cara fumigasi ini digunakan untuk desinfeksi suatu
ruangan setelah selesai ditempati penderita suatu penyakit menular, misalnya bekas
ruangan penderita pest paru-paru.

Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zatzat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya.
Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-molekul kecil yang
dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan
isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media
pertumbuhannya. Media biakan adalah bahan atau campuran bahan yang dapat
digunakan untuk membiakkan mikroorganisme, karena memiliki daya duang yang
tinggi terhadap tumbuhan dan perkembang biakkannya (Dian, 2012).

Mikroorganisme dapat ditumbuhkan dan dikembangkan pada suatu substrat yang


disebut

medium.

Medium

yang

digunakan

untuk

menumbuhkan

dan

mengembangbiakkan mikroorganisme tersebut harus sesuai susunanya dengan


kebutuhan jenis-jenis mikroorganisme yang bersangkutan. Beberapa mikroorganisme
dapat hidup baik pada medium yang sangat sederhana yang hanya mengandung garam
anargonik di tambah sumber karbon organik seperti gula. Sedangkan mikroorganime
lainnya memerlukan suatu medium yang sangat kompleks yaitu berupa medium
ditambahkan darah atau bahan-bahan kompleks lainnya. Akan tetapi yang terpenting
medium harus mengandung nutrien yang merupakan substansi dengan berat molekul
rendah dan mudah larut dalam air. Nutrien ini adalah degradasi dari nutrien dengan
molekul yang kompleks. Nutrien dalam medium harus memenuhi kebutuhan dasar
makhluk hidup, yang meliputi air, karbon, energi, mineral dan faktor tumbuh.

Untuk menelaah bakteri di dalam laboratorium, pertama-tama kita harus dapat


menumbuhkan bakteri tersebut di dalam suatu biakan murni. Untuk melakukannya
haruslah dimengerti jenis-jenis nutrient yang disyartakan oleh bakteri dan juga macam
lingkungan fisik yang mana dapat menyebabkan kondisi yang optimum bagi
pertumbuhannya tersebut. Agar mendapatkan satu spesies saja dalam satu piaraan, maka
perlulah diadakan suatu piaraan murni. Menurut Dwidjoseputro (1985), piaraan murni
dapat diperoleh dari piaraan campuran. Dan menurut Michael (2008), semua bentuk
kehidupan, dari mikroorganisme sampai kepada manusia mempunyai persamaan dalam
hal persyaratan nutrisi tertentu dalam bentuk zat-zat kimiawi yang diperlukan untuk
pertumbuhan dan fungsinya yang normal.

Media PDA (Potato Dextrose Agar) merupakan medium semisintetik. Media


merupakan tempat dimana terjadi perkembangan organism, organism menyerap
karbohidrat dari kaldu kentang dan gula serta dari agar yang telah dicampur. Hal ini lah
yang menyebabkan mengapa kentang harus dipotong dadu, agar karbohidrat di kentang
dapat di kelar dan menyatu dengan air sehingga menjadi kaldu. Semakin kecil
permukaan maka semakin besar daya osmosirnya (Dian, 2012).

Nutrient agar adalah medium pertumbuhan mikrobiologi umum digunakan untuk


budidaya rutin non-pemilih bakteri. Hal ini berguna karena tetap solid bahkan pada suhu
relatif tinggi. Juga, bakteri tumbuh di nutrient agar tumbuh di permukaan, dan jelas
terlihat sebagai koloni kecil. Dalam kaldu nutrisi, bakteri tumbuh dalam cairan, dan
dipandang sebagai zat pekat, bukan rumpun sejelas dibedakan (Vidi, 2012).

Nutrient Agar (NA) merupakan suatu medium yang berbentuk padat, yang merupakan
perpaduan antara bahan alamiah dan senyawa-senyawa kimia. NA dibuat dari campuran
ekstrak daging dan peptone dengan menggunakan agar sebagai pemadat. Dalam hal ini
agar digunakan sebagai pemadat, karena sifatnya yang mudah membeku dan
mengandung karbohidrat yang berupa galaktam sehingga tidak mudah diuraikan oleh
mikroorganisme. Dalam hal ini ekstrak beef dan pepton digunakan sebagai bahan dasar
karena merupakan sumber protein, nitrogen, vitamin serta karbohidrat yang sangat
dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk tumbuh dan berkembang. Medium Nutrient
Agar (NA) merupakan medium yang berwarna coklat muda yang memiliki konsistensi
yang padat dimana medium ini berasal dari sintetik dan memiliki kegunaan sebagai
medium untuk menumbuhkan bakteri (Harry, 2012).

BAB 3
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum

mikrobiologi

tentang

peralatan,

sterilisasi

dan

pembuatan

media

dilaksanakan di Laboratorium Rekayasa Lingkungan. Pada hari Senin tanggal 8 April


2013 pukul 11.00 15.00 bertempat di Fakultas Teknik Universitas Mulawarman
Samarinda.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat-Alat

1. Labu erlenmeyer
2. Cawan petri
3. Neraca analitik
4. Magnetic Stirrer
5. Hot plate
6. Oven
7. Medical Sterilizer
8. Spatula
9. Sikat tabung

3.2.2 Bahan-Bahan

1. Aquadest
2. PDA (Potato Dextrose Agar)
3. NA (Nutrient Agar)
4. Sabun cuci
5. Aluminium foil
6. Ekstrak daging
7. Ekstrak kentang

3.3 Prosedur Kerja


3.3.1 Sterilisasi Alat

1. Cuci semua alat yang akan disterilkan dengan sabun seperti: labu erlenmeyer dan
cawan petri.
2. Bilas dengan aquadest kemudian keringkan.
3. Setelah itu dikeringkan, lalu dibungkus dengan aluminium foil. Untuk cawan petri
seluruhnya dibungkus dengan aluminium foil, sedangkan untuk labu erlenmeyer
hanya dibagian mulutnya.
4. Dimasukkan dalam oven & disterilisasikan dengan suhu 180C selama 3 jam.

3.3.2 Pembuatan PDA (Potato Dextrose Agar)


1. Disiapkan 500 mL ekstrak kentang
2. Ditimbang 5 gr PDA dan 7,5 gr agar
3. Dituangkan ekstrak kentang ke dalam labu erlenmeyer
4. Dimasukkan PDA dan agar yang sudah ditimbang
5. Dituangkan ke dalam labu erlenmeyer dan dimasukkan stirrer ke dalamnya
6. Ditutup dengan aluminium foil dibagian mulut tabung erlenmeyer kemudian
diletakkan di atas hot plate kemudian magnetic stirrer hingga mendidih

3.3.3 Pembuatan NA (Nutrient Agar)


1. Disiapkan ekstrak daging 500 mL
2. Ditimbang 2,5 gr peptone dan 7,5 gr agar
3. Dituangkan ekstrak daging ke dalam labu erlenmeyer
4. Dimasukkan pepton dan agar yang sudah ditimbang
5. Kemudian labu erlenmeyer dimiringkan, lalu memasukkan stirrer ke dalam labu
erlenmeyer
6. Labu erlenmeyer dipanaskan di atas hot plate hingga mendidih

BAB 4
HASIL PENGAMATAN

4.1 Hasil Pengamatan


Tabel 4.1. jenis dan fungsi alat
No.

Nama Alat

Fungsi

1.

Botol sample

Menyimpan sample

2.

Botol sample gelap

Menyimpan sample tanpa pengaruh cahaya

3.

Kawat ose

Menginokulasi bakteri

4.

Bulp

Mengambil cairan

5.

Corong

Memasukkan bahan

6.

Labu erlenmeyer

Menampung bahan

7.

Cawan petri

Media menaruh bahan

8.

Kertas saring

Memisahkan bahan

9.

Pipet

Mengambil cairan

10.

Neraca analitik

Mengukur massa

11.

Magnetic stirrer

Mengaduk larutan

12.

Hot plate

Memanaskan

13.

Oven

Memanaskan alat

14.

Medical sterilizer

Membunuh mikroorganisme

15.

Spatula

Mengaduk & mengambil bahan

16.

Pinset

Mengambil bahan padat

Tabel 4.2. komposisi media


1. PDA (Potato Dextrose Agar)

500 mL ekstrak kentang

5 gr PDA

7,5 gr agar
2. NA (Nutrient Agar)

500 mL ekstrak daging

5 gr peptone

7,5 gr agar

4.2 Pembahasan
Percobaan kali ini mengenai sterilisasi dan pembuatan nutrien untuk mikroba, tujuannya
adalah untuk menciptakan sebuah medium yang steril dan membuat makanan untuk
mikroba. Percobaan dibagi menjadi 3.

Percobaan pertama adalah sterilisasi. Pada percobaan sterilisasi, labu erlenmeyer dan
cawan petri pada awalnya dicuci dengan sabun cuci untuk membunuh mikroba dengan
cara kimia, kemudian dibilas dengan aquadest. Setelah dikeringkan, labu erlenmeyer
dan cawan petri kemudian dibungkus dengan aluminium foil untuk isolasi termal
(penghalang dan reflektifitas), jadi panasnya tidak akan keluar dari dalam labu
erlenmeyer maupun cawan petri yang ingin disterilkan.

Percobaan kedua adalah pembuatan Potato Dextrose Agar (PDA). Pada pembuatan
PDA ini awalnya adalah mencampurkan ekstrak kentang dengan PDA dan agar.
Tujuannya adalah untuk membuat nutrisi untuk mikroba yang mengandung substansi
jaringan tumbuhan yang dapat larut dalam air.Dan agar digunakan sebagai bahan
pemadatan media.

Percobaan ketiga adalah pembuatan Nutrient Agar (NA). Pada pembuatan NA ini
dengan cara mencampurkan ekstrak daging dengan pepton dan agar. Ekstrak sapi
mengandung substansi jaringan hewan yang dapat larut dalam air, meliputi karbohidrat,
senyawa nitrogen organik, vitamin yang dapat larut dalam air, dan garam-garam.
Penambahan pepton untuk sumber utama nitrogen organik; dapat pula mengandung
vitamin dan kadang-kadang karbohidrat, bergantung kepada jenis bahan berkandung
protein yang dicernakan. Dan agar digunakan sebagai bahan pemadatan media.

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi kesalahan pada saat praktikum adalah :


a. Alat yang digunakan tidak steril
b. Bahan yang digunakan sudah terkontaminasi dengan zat yang lain
c. Kurangnya ketelitian praktikan pada saat melakukan percobaan baik pada saat
penimbangan maupun pada saat titrasi
d. Kurang teliti pada saat membaca volume titrasi

Autoclave adalah alat pemanas tertutup yang digunakan untuk mensterilisasi suatu
benda menggunakan uap bersuhu dan bertekanan tinggi (121C, 15 lbs) selama kurang
lebih 15 menit. Penurunan tekanan pada autoklaf tidak dimaksudkan untuk membunuh
mikroorganisme, melainkan meningkatkan suhu dalam autoklaf. Suhu yang tinggi inilah
yang akan membunuh mikroorganisme. Autoklaf terutama ditujukan untuk membunuh
endospora, yaitu sel resisten yang diproduksi oleh bakteri, sel ini tahan terhadap
pemanasan, kekeringan, dan antibiotik. Pada spesies yang sama, endospora dapat
bertahan pada kondisi lingkungan yang dapat membunuh sel vegetatif bakteri tersebut.
Endospora dapat dibunuh pada suhu 100C, yang merupakan titik didih air pada tekanan
atmosfer normal. Pada suhu 121C, endospora dapat dibunuh dalam waktu 4 5 menit,
di mana sel vegetatif bakteri dapat dibunuh hanya dalam waktu 6 30 detik pada suhu
65C.

Perhitungan waktu sterilisasi autoklaf dimulai ketika suhu di dalam autoklaf mencapai
121C. Jika objek yang disterilisasi cukup tebal atau banyak, transfer panas pada bagian
dalam autoklaf akan melambat, sehingga terjadi perpanjangan waktu pemanasan total
untuk memastikan bahwa semua objek bersuhu 121C untuk waktu 10 15 menit.

Perpanjangan waktu juga dibutuhkan ketika cairan dalam volume besar akan diautoklaf
karena volume yang besar membutuhkan waktu yang lebih lama untuk mencapai suhu
sterilisasi. Performa autoklaf diuji dengan indikator biologi, contohnya Bacillus
stearothermophilus. Terdapat tiga jenis autoklaf, yaitu gravity displacement, prevacuum
atau high vacuum, dan steam-flush pressure-pulse. Perbedaan ketiga jenis autoklaf ini
terletak pada bagaimana udara dihilangkan dari dalam autoklaf selama proses sterilisasi.

1. Gravity Displacement Autoclave


Udara dalam ruang autoklaf dipindahkan hanya berdasarkan gravitasi. Prinsipnya
adalah memanfaatkan keringanan uap dibandingkan dengan udara, sehingga udara
terletak di bawah uap. Cara kerjanya dimulai dengan memasukan uap melalui bagian
atas autoklaf sehingga udara tertekan ke bawah. Secara perlahan, uap mulai semakin
banyak sehingga menekan udara semakin turun dan keluar melalui saluran di bagian
bawah autoklaf, selanjutnya suhu meningkat dan terjadi sterilisasi. Autoklaf ini dapat
bekerja dengan cakupan suhu antara 121 134C dengan waktu 10 30 menit.
2. Prevacuum atau High Vacuum Autoclave
Autoklaf ini dilengkapi pompa yang mengevakuasi hampir semua udara dari dalam
autoklaf. Cara kerjanya dimulai dengan pengeluaran udara. Proses ini berlangsung
selama 8 10 menit. Ketika keadaan vakum tercipta, uap dimasukkan ke dalam
autoklaf. Akibat kevakuman udara, uap segera berhubungan dengan seluruh permukaan
benda, kemudian terjadi peningkatan suhu sehingga proses sterilisasi berlangsung.
Autoklaf ini bekerja dengan suhu 132 135C dengan waktu 3 4 menit.
3. Steam-Flush Pressure-Pulse Autoclave
Autoklaf ini menggunakan aliran uap dan dorongan tekanan di atas tekanan atmosfer
dengan rangkaian berulang. Waktu siklus pada autoklaf ini tergantung pada benda yang
disterilisasi.

Prinsip Cara Kerja Autoclave

Pada saat sumber panas dinyalakan, air dalam autoclave lama kelamaan akan
mendidih.

Uap air yang terbentuk mendesak udara yang mengisi autoclave.

Setelah udara dalam autoclave diganti dengan uap air, katup udara/uap ditutup
sehingga tekanan udara dalam autoclave naik.

Pada saat tercapai tekanan dan suhu yang sesuai, maka proses sterilisasi dimulai dan
timer mulai menghitung waktu mundur.

Setelah proses sterilisasi selesai, sumber panas dimatikan dan tekanan dibiarkan
turun perlahan hingga mencapai suhu 0C.
Beberapa media atau bahan yang tidak disterilkan dengan autoklaf adalah:
Bahan tidak tahan panas seperti serum, vitamin, antibiotik, dan enzim

Pelarut organik, seperti fenol

Buffer engan kandungan detergen, seperti SDS


Faktor-faktor yang mempengaruhi sterilisasi antara lain:
1. Kelembaban
2. Konsentrasi gas
3. Suhu
4. Distribusi gas dalam chamber pengsterilan

Penghancuran bakteri tergantung pada adanya kelembaban, gas dan suhu dalam bahan
pengemas, penetrasi melalui bahan pengemas, pada pengemas pertama atau kedua,
harus dilakukan, persyaratan desain khusus pada bahan pengemas.

Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zatzat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya.
Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-molekul kecil yang
dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan
isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media
pertumbuhannya.

Mikroorganisme dapat ditumbuhkan dan dikembangkan pada suatu substrat yang


disebut

medium.

Medium

yang

digunakan

untuk

menumbuhkan

dan

mengembangbiakkan mikroorganisme tersebut harus sesuai susunanya dengan


kebutuhan jenis-jenis mikroorganisme yang bersangkutan. Beberapa mikroorganisme
dapat hidup baik pada medium yang sangat sederhana yang hanya mengandung garam
anargonik di tambah sumber karbon organik seperti gula. Sedangkan mikroorganime
lainnya memerlukan suatu medium yang sangat kompleks yaitu berupa medium
ditambahkan darah atau bahan-bahan kompleks lainnya.

Akan tetapi yang terpenting medium harus mengandung nutrien yang merupakan
substansi dengan berat molekul rendah dan mudah larut dalam air. Nutrien ini adalah
degradasi dari nutrien dengan molekul yang kompleks. Nutrien dalam medium harus
memenuhi kebutuhan dasar makhluk hidup, yang meliputi air, karbon, energi, mineral
dan faktor tumbuh.

Potato Dextrose Agar (PDA) merupakan media yang sangat umum yang digunakan
untuk mengembangbiakkan dan menumbuhkan jamur dan khamir. Komposisi Potato
Dextrose Agar ini terdiri dari bubuk kentang, dextrose dan juga agar. Bubuk kentang
dan juga dextrose merupakan sumber makanan untuk jamur dan khamir.

Potato Dextrose Agar juga bisa digunakan untuk menghitung jumlah mikroorganisme
menggunakan metode Total Plate Count. Perindustrian seperti industri makanan,
industri produk susu dan juga kosmetik menggunakan PDA untuk menghitung jumlah
mikroorganisme pada sample mereka.

Nutrient agar adalah medium pertumbuhan mikrobiologi umum digunakan untuk


budidaya rutin non-pemilih bakteri. Hal ini berguna karena tetap solid bahkan pada suhu
relatif tinggi. Juga, bakteri tumbuh di nutrient agar tumbuh di permukaan, dan jelas
terlihat sebagai koloni kecil. Dalam kaldu nutrisi, bakteri tumbuh dalam cairan, dan
dipandang sebagai zat pekat, bukan rumpun sejelas dibedakan. Agar nutrien biasanya
mengandung:
Peptone

Ekstrak daging sapi

Agar

NaCl

Air suling
pH disesuaikan dengan netral (6,8) pada 25 C. Kaldu nutrisi dibuat identik, kecuali
menghilangkan agar-agar.

BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
a. Sterilisasi adalah setiap proses (kimia atau fisik) yang membunuh semua bentuk
hidup terutama mikroorganisme. Cara untuk sterilisasi antara lain:
Pembersihan

Sinar matahari, sinar ultraviolet, sinar-x dan sinar gamma

Pendinginan

Pemanasan

Pengeringan

Dengan penyaringan (filtrasi)

Dengan menggunakan zat kimia

b. Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran
zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya.
Media PDA (Potato Dextrose Agar) merupakan medium semisintetik, merupakan
tempat dimana terjadi perkembangan organisme, organisme menyerap karbohidrat
dari kaldu kentang dan gula serta dari agar yang telah dicampur. Cara pembuatan
PDA (Potato Dextrose Agar) adalah mencampurkan ekstrak kentang dengan PDA
dan agar. Kemudian memanaskannya di atas hot plate dan diaduk dengan magnetic
stirrer. NA (Nutrient Agar) adalah medium pertumbuhan mikrobiologi umum
digunakan untuk budidaya rutin non-pemilih bakteri. Hal ini berguna karena tetap
solid bahkan pada suhu relatif tinggi. Cara pembuatan Nutrient Agar adalah dengan
mencampurkan ekstrak daging dengan pepton dan agar. Kemudian memanaskannya
di atas hot plate dan diaduk dengan magnetic stirrer.

c. Autoclave adalah alat pemanas tertutup yang digunakan untuk mensterilisasi suatu
benda menggunakan uap bersuhu dan bertekanan tinggi (121C, 15 lbs) selama
kurang lebih 15 menit. Penurunan tekanan pada autoklaf tidak dimaksudkan untuk
membunuh mikroorganisme, melainkan meningkatkan suhu dalam autoklaf. Suhu
yang tinggi inilah yang akan membunuh microorganisme. Prinsip Cara Kerja
Autoclave:

Pada saat sumber panas dinyalakan, air dalam autoclave lama kelamaan akan
mendidih.

Uap air yang terbentuk mendesak udara yang mengisi autoclave.

Setelah udara dalam autoclave diganti dengan uap air, katup udara/uap ditutup
sehingga tekanan udara dalam autoclave naik.

Pada saat tercapai tekanan dan suhu yang sesuai, maka proses sterilisasi dimulai dan
timer mulai menghitung waktu mundur.

Setelah proses sterilisasi selesai, sumber panas dimatikan dan tekanan dibiarkan
turun perlahan hingga mencapai suhu 0C.

5.2 Saran
Untuk praktikum berikutnya sebaiknya dilakukan juga pembuatan medium yang lainnya
selain PDA dan NA, karena dengan begitu mahasiswa akan lebih berwawasan dan tidak
hanya terpaku pada PDA dan NA.

Daftar Pustaka

1. Andiga,

Harry,

Komposisi

Nutrient

Agar

dan

Nutrient

Broth

dan

Kegunaannya, http://asalkamutahuaja.blogspot.com/ (Samarinda, April 2013)


2. Agus Syahrurachman, dkk. 1993. Buku Ajar Mikrobiologi Kedokteran, Jakarta:
Binarupa Aksara.
3. Dian, Mahardhika, Autoclave dan Waterbath, http://dicckha.blogspot.com,
(Samarinda, April 2013).

4. Dwidjoseputro, D. 1985. Dasar-Dasar Mikrobiologi, Malang: Penerbit


Djambatan.

5. Entjang, Indan. 2003. Mikrobiologi dan Parasitologi untuk Akademi


Keperawatan dan Sekolah Tenaga Kesehatan yang Sederajat, Bandung:
Penerbit PT. Citra Aditya Bakti.
6. Galung,

Firman,

Medium

dan

Cara

Pembuatan

Medium,

http://firebiology07.wordpress.com/, (Samarinda, April 2013).


7. Maisyah, R, Metode Sterilisasi, http://rgmaisyah.wordpress.com/, (Samarinda,
April 2013).
8. Sembiring,

Dian,

Pembuatan

PDA

(Potato

Dextrose

Agar),

http://diansembiring17.blogspot.com, (Samarinda, April 2013).

9. Michael Pelczar, dkk. 2008. Dasar-Dasar Mikrobiologi, Jakarta: Penerbit


Universitas Indonesia.

Lampiran

Gambar 1: PDA (Potato Dextrose Agar) di atas magnetic stirrer & hot plate.

Gambar 2: NA (Nutrient Agar) di atas magnetic stirrer & hot plate.