Вы находитесь на странице: 1из 8

pembahasan

A. Pengertian Kaskade
Jika perolehan satu tingkat penguat transistor tidak cukup dan tingkat tingkat
impedansi masukan dan keluaran tidak memnuhi untuk suatu penguat tertentu, dua
tingkat atas lebih di rangkaikan dalam kaskade . Ini berarti bahwa keluaran dari tingkat
pertama di hubungkan kemasukan dari tingkat kedua, dan seterusnya. Jadi, Jika dua
penguat dihubungkan sedimikian rupa sehingga sinyal output dari tingkat pertama
bekerja sebagai sinyal input bagi penguat tingkat kedua, maka penguat seperti ini
dikatakan disusun secara kaskade. Gambar A menunjukkan penguat dua tingkat yang
dirangkaikan dalam kaskade. Terlihat dari gambar tersebut bahwa perolehan tegangan
keseluruhan dari kaskade dua tingkat merupakan hasil kali dari perolehan-perolehan
tegangan masing-masing tingkat. Tujuan utama penguat dengan hubungan kaskade
adalah diperolehnya penguatan total yang besar. Kalau perolehan keseluruhan
dinyatakan dalm AV , maka dari gambar A kita dapatkan penguatan total :

AV

V0 V 0 V 2

AV 2 AV 1
V1 V2 V1

Impedansi masukan dari penguat kedua menjadi beban bagi penguat pertama

===

V1
-

Tingkat
V2
Pertam
a

Tingkat
V0
kedua
-

(AV2)dalam kaskade
Gambar A : Penguat dua tingkat
(AV1)

Utuk mendapatkan keseimbangan impedansi maka antara penguat pertama dan


penguat selanjutnya dipasang penghubung (coupling). Macam-macam kopling adalah:
1. Kopling langsung ( direct coupling)
2. Kopling RC

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 1

3. Kopling RL
4. Kopling transformator
Diantara ke 4 macam kopling tersebut kopling jenis RC yang paling banyak
dipakai dengan alasan praktis karena dimensinya fisiknya kecil, dan ekonomis karena
lebih murah dibanding serta dapat memblokir kerusakan pada tingkat selanjutnya.
Kentungan kopling langsung memang lebih murah tetapi tidak bisa memblokir
kerusakan penguat selanjutnya karena tidak ada komponen perantara sebagai penahan.
Sehingga bila penguat pertama rusak, maka penguat selanjutnya akan mengalami
kerusakkan juga.
Kopling yang digunakan untuk menghubungkan antara tingkat satu dengan tingkat
berikutnya bisa dengan kapasitor (R-C) , trafo atau kopling langsung. Namun demikian
secara umum kopling kapasitorlah

yang paling banyak digunakan. Dengan

menggunakan kopling kapasitor , maka analisis dc (titik kerja) setiap penguat dapat
dikerjakan secara terpisah karena satu dengan lainnya tidak saling mempengaruhi .
Akan tetapi bila menggunakan kopling langsung (atau sering disebut dengan DC), maka
analsisis dc harus dikerjakan sekaligus untuk semua tingkat.
Pemilihan tingkat masukan dan keluaran dari kaskade umumnya dilakukan atas
dasar impedansi (dari sumber atau dari beban) yang dieprlukan agar dapat bekerja.
Dalam banyak hal, tingkat masukan merupakan penguat CC atau penguat CD dan
keluarannya merupakan penguat CC.

B. Jenis-jenis Penguat bertingkat (kaskade)


1.

Differential Amplifier Circuit

Amplifier yang memiliki tegangan keluaran sebanding dengan perbedaan antara


tegangan yang diterapkan 2 terminal input. Pengut ini digunakan untuk mencari selisih
dari 2 tegangan yang telah dikalikan dengan konsisten tertentu yang ditentukan oleh
nilai resistensi yaitu sebesar Rf/R1 untuk R1=R2 dan Rf=Rg
2.

Cascade Connection

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 2

Amplifier dengan 2 atau lebih tahap dimana output dari satu tahap berfungsi
sebagai masukan untuk proses berikutnya. Biasa dihubung secara seri.
3.

Cascode Conection

Hubungan yang banyak digunakan pada aplikasi frekuensi tinggi. Pada hubungan
cascode keluaran penguat pertama yang berupa Common Emitor diumpan secara
langsung ke penguat ke-2 yang berupa Common Basis.

4.

Darlington Conection

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 3

Dua BJT dengan kolektor terhubung bersama dan Emitor salah satu terhubung ke
basis yang lain. Keuntungan impedansi input tinggi, impedansi output rendah, dan
penguatan arus tinggi.
5.

Feed Back Pair

Dua BJT yang berlawanan jenis yakni transistor PNP & NPN. Memiliki kelebihan
Penguat arus (Ai) = Perkalian beta kedua transistor.
C. Karakteristik Penguat Kaskade
Berikut ini adalah karakteristik-karakteristik penguat :
1. Perolehan atau penguatan ( Gain or Amplification)
Perolehan dari penguat didefinisikan sebagai perbandingan sinyal keluaran
kesinyal masukan. Termasuk diantaranya perolehan tegangan, perolehan arus,
atau perolehan daya tegantung pada apa yang diperlukan.
2. Daerah dinamis atau kemampuan penangananan sinyal
Daerah dinamis ini menentukan amplitudo maksimum dari sinyal masukan yang
dapat diperkuat oleh suatu penguat dengan distorsi yang di perkenankan.
3. Derau penguat
Setiap sinyal mengganggu yang tidak diinginkan didefinisikan sebagai
derau(noise). Dalam hampir semua penguat praktis suatu sinyal keluar kecil
akan ditunjukkan bahkan walau tidak diberikan sinyal pada masukan penguat.
Sinyal keluaran ini yang tidak diiinginkan disebut derau penguat. Jadi, derau
penguat memberi batas bawah sinyal masuk yang dapat diperkuat oleh penguat.
4. Tanggapan frekuensi
Perolehan dari suatu penguat berubah menurut frekuensi dari sinyal masuk.
Akibatnya, walau sinyal masuk terdiri dari berbagai komponen frekuensi,

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 4

komponen-komponen ini diperkuat dengan kekuatan yang berbeda-beda yang


menyebabkan distorsi dari sinyal keluaran yang dikenal dengan nama Distorsi
Frekuensi.
5. Tanggapan fase
Jika beban dari suatu penguat kurang resistif, tegangan keluaran dari penguat CE
yang biasanya digunakan 1800 berbeda fase dengan tegangan sinyal masukan.
Pergesran fase ini sekali lagi tidak tergantung pada frekuensi sinyal masukan,
namun kalau beban tidak restif murni, beda fase ini sama dengan 180 0
tergantung pada alam dari beban dan frekuensi sinyal masukan. Akibatnya kalau
ada lebih dari satu frekuensi pada masukan, hubungan fase antara berbagai
komponen frekuensi pada keluaran berbda dari harga-harga pada masukan dan
penguat dikatakan dikatakan mengalami distorsi fase.
6. Impedansi masukan dan keluaran
Impedansi masukan dan keluaran sangat penting karena mempengaruhi efisiensi
perpindahan daya dari sumber daya kepenguat dan dari penguat kebeban. Jadi,
kalau penguat bersesuaian (matched) baik dengan sumber maupun dengan
beban, daya maksimum akan dipindahkan dari sumber ke penguat dan dari
penguat ke beban.

D. Prinsip Kerja Penguat Kaskade


Gambar 2.a memperlihatkan penguat dua tahap yang menggunakan rangkaianrangkaian CE yang dikaskade. Sebuah sumber ac dengan resistansi sumber R s
menggerakkan masukan penguat itu. Tahap emiter-ditanahkan memperkuat sinyal, yang
kemudian digandeng dengan tahap CE berikutnya. Lalu sinyal diperkuat sekali lagi
untuk mendapatkan keluaran yang terakhir yang jauh lebih besar daripada sinyal
sumber.
Gambar 1.b memperlihatkan model ac untuk penguat dua tahap. Setiap tahap
mempunyai impedansi, yang diberikan oleh gabungan paralel dari R 1, R2, dan
Setiap tahap mempunyai bati tegangan tanpa beban Rc/

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 5

dan impedansi keluar Rc.

Gambar B (1) Penguat dua tahap dengan tahap emiter-ditanahkan. (2) Rangkaian
ekivalen ac

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 6

Gambar 2. (a) Tahanan sumber dan tahanan beban yang di hubungkan ke penguat
dua tahap. (b) Rangkaian ekivalen ac
Contoh Soal
Setiap transistor pada gambar 2.a mempunyai

= 150. Berapa tegangan keluar ac nya.

Penyelesaian
Setiap tahap adalah serupa dengan : re = 22,7 ,

=1,18 k, A= -159, dan Zout =

3,6 k. Gambar 2.b memperlihatkan model ac untuk penguat dua tahap. Tegangan
masuk ac pada tahap oertam adalah

Tegangan Thevenin ac yang keluar dari tahap pertama adalah

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 7

Tegangan masuk ac pada tahap kedua adalah

Tegangan Thevenin yang keluar dari tahap kedua adalah

Dan tegangan keluar ac yang terakhir adalah

ELEKTRONIKA DASAR 2

Page 8