You are on page 1of 3

BAB IV

Analisis Jurnal Dengan Format PICO


Population (P)

Sampel terdiri dari 5.346 anak-anak yang dirawat di PICU yang berpartisipasi dari Maret
2006 hingga Desember 2007. Berbagai macam Lokasi yang mewakili Amerika Serikat, dengan
rumah sakit yang terletak di daerah selatan, barat tengah dan barat laut. Dalam waktu ini,
tanggal awal untuk penelitian kurang jelas dan membingungkan karena menunggu persetujuan
fungsi dari dewan review kelembagaan. Tidak ada pasien yang dikeluarkan dari kriteria
penelitian, karena tujuan penelitian ini adalah untuk memperoleh pemahaman tentang masalah
yang tidak terlalu memperhatikan diagnosis, jenis kelamin, ras, usia, atau lama tinggal.
Intervensi (I)

Data dikumpulkan melalui grafik retrospektif review pada setiap anak yang dirawat
di PICU selama durasi studi di 9 tempat yang berpartisipasi. Data dikumpulkan pada setiap
pasien yang dirawat di PICU selama minimal 6 bulan dan untuk tambahan 30 hari untuk setiap
pasien yang tersisa di PICU di akhir masa studi. Semua data dikumpulkan oleh perawat yang
menjaga pasien di samping tempat tidur, dan data yang dikumpulkan pada pasien masuk ke
PICU dengan Sistem Virtual Database klinis. Sistem ini adalah database klinis didedikasikan
untuk standar berbagi data dan pembandingan antara PICU. Penerimaan data termasuk
karakteristik demografis seperti tanggal lahir, jenis kelamin, ras, diagnosis primer, dan PIM 2
skor. PIM 2 skor digunakan untuk menggambarkan pasien rata-rata dihitung dengan
menggunakan beberapa indikator fisiologis dan diagnosis jelas saat masuk; skor adalah
prediktif dari risiko kematian. Tambahan data klinis termasuk lama perawatan di PICU,
diagnosis sekunder, karakteristik klinis dan terapi, jantung atau pernapasan, non-invasif
ventilasi (Bilateral Positive Airway Pressure [BiPAP] atau continuous positive Airway Pressure
[CPAP]), ventilasi mekanis, frekuensi tinggi berosilasi ventilasi (HFOV), dukungan inotropik,
extracorporeal oksigenasi membran (ECMO), didokumentasikan ulkus dekubitus yang ada, dan
skor Skala Braden Q harian.
Selain itu, data yang dikumpulkan pada spesifik tindakan dilaksanakan sebagai upaya
untuk mengurangi pengembangan ulkus dekubitus. Strategi ini jatuh menjadi 7 kategori:
permukaan redistribusi tekanan, Kontrol kelembaban, nutrisi, frekuensi berubah, bantu posisi,
1

pengurangan gesekan, dan perfusi jaringan dan oksigenasi. Kategori mewakili semua dari
subkategori dari Skala Braden Q. Masing-masing pusat diidentifikasi semua intervensi
keperawatan yang digunakan di lembaga masing-masing, dan alat dikembangkan untuk
mengumpulkan data tentang intervensi ini.
Compare (C) :
1. Curley MAO, Ouigley SM, Lin M. Pressure ulcers in pediatric intensive care: incidence
and associated factors. Pediatr Crit Care Med. 2003;4(3):284-290.
2. McCord S, McElvain V, Sachdeva R, Schwartz P, Jefferson LS. Risk factors associated
with pressure ulcers in the pediatric intensive care unit. J Wound Ostomy Continence
Nurs. 2004;31(4):179-183.
3. Zollo M, Gostisha M, Berens R, Schmidt J, Weigle C. Altered skin integrity in children
admitted to the pediatric intensive care unit. J Nurs Care Qual. 1996;11(2):62-67.

Outcome (O) :
1. Para pasien dilibatkan dalam penelitian ini tidak berbedarkan jenis kelamin antara rumah
sakit yang berpartisipasi tapi berbeda dalam usia (P<0,001).
2. Dalam praktek yang digunakan untuk mencegah ulkus dekubitus berbeda-beda. Secara
khusus, beberapa unit digunakan tempat tidur khusus yang lebih umum dari unit lain (P
<.001), beberapa unit digunakan lapisan busa lebih umum (P <.001), dan unit lainnya
digunakan peti telur (P <.001) atau kulit domba lebih umum (P<0,001).
3. Strategi terkait dengan mengurangi terjadinya ulkus dekubitus termasuk penggunaan
tempat tidur khusus, peti telur, lapisan busa, bantalan gel, popok kering yang ditenun,
kateter urin, bantalan sekali pakai, body lotion, konsultasi gizi, perubahan posisi tubuh
setiap 2 sampai 4 jam, selimut gulungan, wedges busa, memberikan bantal, dan set draw.
4. Insiden agregat ulkus dekubitus 10,2%, dengan kisaran 0,8% sampai 17,5%.
5. Insiden agregat ulkus dekubitus per 1000 hari pasien di PICU adalah 24,35 dengan
berbagai 2,4757,10 oleh situs. Tahap I (63,34%) dan tahap II (32.07%) ulkus dekubitus
menyumbang sebagian besar ulkus dekubitus yang berkembangkan selama studi. Tahap
III menyumbang 3,68% dan stadium IV untuk 0,9%.
6. Lokasi yang paling umum adalah pada bokong (16.86%), leher (10,42%), perineum
(6.36%), tengkuk (6,02%), sakrum (5,96%), bahu (4,48%), dahi (3,9%), dan belakang
(3,82%).
7. Ulkus dekubitus lebih mungkin untuk berkembang pada anak-anak muda dari 2 tahun
pada saat di PICU daripada anak-anak yang lebih tua (P <.001), namun pasien ulkus
2

dekubitus yang berkembang tidak berbeda dari orang-orang di antaranya ulkus tidak
berkembang dengan jenis kelamin (P = 0,27) atau ras / etnis (P = 0,64).
8. Ulkus dekubitus lebih mungkin pada anak-anak yang menetap di PICU setidaknya 4 hari
dari pada anak-anak yang menetap di PICU kurang dari 4 hari.
9. Intervensi terapi yang meningkatkan risiko ulkus dekubitus termasuk penggunaan BiPAP,
CPAP biasanya menggunakan ventilasi mekanis, HFOV, dan ECMO.