You are on page 1of 5

ANUITAS

A. Pengertian Anuitas
Apabila suatu pinjaman dilunasi dengan pembayaran yang tetap besarnya dalam
satu periode tertentu, maka pembayaran yang tetap besarnya ini disebut anuitas.
Dalam setiap pembayaran yang besarnya tetap (anuitas) ini, terhitung untuk
membayar bunga (atas dasar bunga majemuk) dan untuk mengangsur pinjaman.
Bagian dari anuitas yang dipakai membayar bunga disebut bagian bunga dan bagian
yang dipakai untuk mengangsur pinjaman disebut bagian angsuran.
Apabila anuitas adalah A, bunga pinjaman period eke-n adalah bn dan angsuran ke-n
adalah an, maka : A = bn + an , n = 1, 2, 3,

Contoh
Pinjaman Rp 2.000.000,00 dilunasi dengan cara anuitas Rp 449.254,20 dengan suku
bunga 4%.
Buatlah rencana angsurannya.
Penyelesaian
Masalah di atas dapat kita buatkan tabel sebagai berikut :
Anuitas (A) = Rp 449.254,20
Bunga (bn)
Angsuran (an)
=4%M (Rp)
=A b (Rp)
80.000,00
369.254,20

Sisa Pinjaman
= (M a)
(Rp)
1.630.745.80

Bulan

Pinjaman Awal/M

2.000.000

1.630.745.80

65.229,83

384.024,37

1.246.721,43

1.246.721,43

49.868,86

399.385,34

847.336,09

847.336,09

33.893,44

415.360.76

431.975,33

431.975,33

17.278,87

431.975,33

Jumlah

2.000.000

B. Menghitung Anuitas
Cara untuk menentukan besar anuitas dapat dijelaskan dengan contoh sebagai berikut :

Contoh :

24

Pinjaman sebesar Rp 2.000.000,00 yang akan dilunasi dengan anuitas tahunan selama 5
tahun dengan suku bunga 5% pertahun. Anuitas pertama dibayar sesudah satu tahun
meminjam.
Tentukan besar anuitasnya!
Penyelesaian
Misalkan besar angsuran = A, maka didapat diagram sebagai berikut :
A(1,05)-5
A(1,05)-4
A(1,05)-3
A(1,05)-2
A(1,05)-1
Tahun ke :

A(1,05)-1 + A(1,05)-2 + A(1,05)-3 + A(1,05)-4 + A(1,05)-5 = 2.000.000


A
A
A
A
A
+
+
+
+
= 2.000.000
2
3
4
(1,05)
(1,05)
(1,05)
(1,05)
(1,05) 5
Ruas kiri adalah deret geometri, sehingga dapat dihitung sebagai berikut :
1 5
1 (
)
A
1,05
(
) 2000000
1
(1,05)
1
1,05
(1,05) 5 1
A(
) 2000000
(0,05)(1,05) 5
A=

2.000.000(0,05)(1,05) 5
(1,05) 5 1

A = 461.949,60
Jadi besar anuitasnya adalah Rp 461.949,60

25

Secara umum, sebagaimana contoh di atas jika pinjaman sebesar M, yang akan dilunasi
secara anuitas tahunan sebesar A, selama n tahun, dengan suku bunga i pertahun, anuitas
pertama dibayar sesudah satu tahun meminjam, akan diperoleh :
A
A
A
A
+
+
++
= M,
2
3
(1 i ) (1 i )
(1 i )
(1 i ) n
Ruas kiri adalah deret geometri, yang telah kita ketahui rumus jumlahnya adalah :
1 rn
Sn a
untuk r 1, sehingga jumlah di atas dihasilkan :
1 r
1 n
)
A
1

M
1
(1 i )
1 (
)
1 i
1 (

A (

(1 i ) n 1
M
i (1 i ) n

M .i.(1 i ) n
A
(1 i ) n 1

Atau jika kita tulis dengan notasi sigma :


A
A
A
A
+
+
++
= M,
2
3
(1 i ) (1 i )
(1 i )
(1 i ) n
n

1
M , sehingga diperoleh :
k
k 1 (1 i )

M
1

k
k 1 (1 i )
n

Untuk perhitungan nilai

1
n

k
k 1 (1 i )

1
n

(1 i)

dapat dilihat pada daftar bunga :


k

k 1

daftar V

Contoh
Hutang sebesar Rp 2.500.000,00 akan diangsur dengan anuitas selama 10 tahun dengan
bunga 5% pertahun, jika angsuran pertama satu tahun sesudah peminjaman, maka
tentukan besar anuitasnya.
26

Penyelesaian :
M = 2.500.00, i = 0,05 dan n = 10
Besarnya anuitas : A

A=

M .i.(1 i ) n
(1 i ) n 1

2.500.000 0,05 (1 0,05)10


(1 0,05)10 1

A = 323.761,44
Jadi besarnya anuitas adalah Rp 323.761,44

Penyelesaian di atas, dapat juga digunakan tabel, yaitu daftar V, sebagai berikut :
AM

1
10

(1 0,05)

k 1

A = 2.500.000 0,12950457 (dapat dilihat di Daftar V pada Daftar Bunga)


= 323.761,43
Sehingga besarnya anuitas adalah : Rp 323.761,43

Latihan
1. Agnes anggota Koperasi Megar Yogyakarta, ia meminjam sebesar Rp 1.000.000,00
yang akan dilunasi dengan 8 anuitas bulanan. Anuitas dibayar sesudah satu bulan atas
dasar bunga majemuk 2% sebulan. Hitunglah besarnya Anuitas!.
2. Pinjaman sebesar Rp 2.000.000,00 akan dilunasi dengan system anuitas 3 tahun.
Anuitas pertama dibayar satu tahun setelah penerimaan uang. Jika bunga
diperhitungkan 15% setahun, maka tentukan besar anuitasnya!.
3. KPN Subur menggunakan system Anuitas atas dasar bunga 15% pertahun. Badrun
mengajukan pinjaman Rp 2.000.000,00 yang akan dilunasi dalam 12 bulan anuitas.
Hitung: a) besar anuitas
b) angsuran ke-10
c) bunga pada angsuran ke-10
4.

Budi meminjam uang sebesar Rp 2.500.000,00 dilunasi dengan cara anuitas Rp


585,441,10 dengan suku bunga 5% . Buat rencana penunasannya!

5. Hitunglah angsuran ke-5 jika angsuran ke-3 pinjaman adalah Rp 78.030,00 dengan
suku bunga 2% sebulan.

27

6.

Aris meminjam uang sebesar Rp 2.000.000,00 dengan suku bunga 2% sebulan,


dilunasi dengan anuitas bulanan selama 2 tahun. Hitung sisa pinjaman Aris sesudah
pembayaran anuitas yang ke 12.

7. Hitung sebesar Rp 2.500.000,00 akan diangsur dengan anuitas selama 10 tahun dengan
bunga 5% pertahun, jika anuitas dibulatkan ke atas kelipatan 1000 terdekat. Tentukan
besar angsuran keduanya.
8. Pinjaman sebesar Rp 2.500.000,00 dilunasi dengan anuitas selama 15 bulan dengan
suku bunga 3% sebulan. Apabila anuitas dibulatkan ke bawah kelipatan 1000,
tentukan:
a. (A-)
b. d = jumlah kekurangan
c. pembayaran terakhir
9. Suatu pinjaman obligasi 1 12 % sebulan sebesar Rp 100.000,00 yang terdiri dari 10
lembar surat obligasi dilunasi dengan anuitas selama 4 buloan. Buatlah rencana
peluanasannya.
10. PT. ABC akan memperluas usahanya untuk itu ia mengeluarkan surat pinjaman
obligasi 4% sebesar Rp 50.000.000,00 yang terbagi dalam 100 lembar a
Rp 500.000,00. Obligasi akan dilunasi dalam 4 tahun anuitas. Buatlah rencana
pelunasannya.

28