You are on page 1of 23

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Hidrokarbon adalah senyawa kimia yang sangat berguna bagi manusia. Senyawa
hidrokarbon merupakan senyawa karbon yang paling sederhana. Dari namanya,
senyawa hidrokarbon adalah senyawa karbon yang hanya tersusun dari atom hidrogen
dan atom karbon. Dalam kehidupan sehari-hari banyak kita temui senyawa
hidrokarbon, misalnya minyak tanah, bensin, gas alam, plastik dan lain-lain. Sampai
saat ini telah dikenal lebih dari 2 juta senyawa hidrokarbon.
Untuk mempermudah mempelajari senyawa hidrokarbon yang begitu banyak,
para ahli mengolongkan hidrokarbon berdasarkan susunan atom-atom karbon dalam
molekulnya. Sampai saat ini telah dikenal lebih dari juta senyawa hidrokarbon. Untuk
mempermudah mempelajari senyawa hidrokarbon yang begitu banyak, para ahli
mengolongkan

hidrokarbon

berdasarkan

susunan atom-atom

karbon dalam

molekulnya.
Pada mata kuliah Geokimia Petroleum, kita mempelajari sifat sifat kimia,
khususnya senyawa hidrokarbon pada unsur-unsur petroleumnya, seperti asal, migrasi
akumulasi dan alterasi dari petroleum. Pada minyak bumi, jenis hidrokarbon banyak
terdiri dari alkana, sikloalkana dan berbagai jenis hidrokarbon aromatik.
1.2 Rumusan Masalah

Apakah yang dimaksud dengan Hidrokarbon?


Apa saja unsur-unsur minyak dan gas bumi?
Apa saja komposisi Hidrocarbon penyusun pada minyak bumi?
Bagaimana klasifikasi Hidrokarbon?
Kegunaan masing masing susunan hidrokarbon pada manusia

1.3 Maksud dan Tujuan

Untuk mengetahui pengertian hidrokarbon dan macam macam jenisnya


Mempelajari unsur-unsur hidrokarbon, dan pengklasifikasiannya
BAB II

Kelompok 6

Page 1

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

METODOLOGI PENELITIAN
2.1 Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan studi
literatur.
2.2 Data dari Peralatan Penelitian
Data yang digunakan pada penelitian ini adalah bersumber dari literatur.
Peralatan yang digunakan antara lain:
1. Laptop
2. E-book
2.3 Diagram Alir Penelitian

Mulai

Tinjauan Pustaka

Pembahasan

Kesimpulan

Selesai

Gambar 2.1 Diagram Alir

BAB III

Kelompok 6

Page 2

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

PEMBAHASAN
3.1 Pengertian Hidrokarbon dan Minyak Bumi
Hidrokarbon merupakan senyawa kimia organik yang hanya berunsurkan
Hidrogen dan Karbon yang membentuk suatu senyawa dengan berbagai bentuk dan
komposisi. Tatanama hidrokarbon didasarkan atas jumlah atom karbon pada
senyawa,jenis ikatan jenuh dan tidak jenuh, serta rumus struktur isomernya. Sifatsifat fisika hidrokarbon berubah teratur berdasakan bertambah panjangnya rantai
karbon. Titik didih homolog hidrokarbon meningkat dengan bertambahnya jumlah
atom C dan menurun dengan bertambahnya cabang pada rantai karbon.
(Suyatno, dkk. 2007. Kimia SMA/MA Kls X (Diknas). Jakarta: Grasindo.)
Karbon adalah kelompok keempat dari tabel periodik unsure yang mana berarti
bahwa karbon memiliki 4 elektron pada kulit elektron terluar. Atom karbon
membentuk rangkaian oktet dari elektron di sekitar elektron dengan membagi 1
elektron dari setiap 4 atom hidrogen atau dengan membagi 2 elektron dari setiap 2
atom oksigen. Keunikan dari karbon yang mana memungkinkannya untuk menjadi
unsur utama

di semua

kehidupan,

terletak

dalam kemampuannya

untuk

menggabungkan dengan dirinya sendiri ke bentuk rangkaian karbon yang panjang,


lingkaran, dan lengkap, sehingga membentuk struktur. Karbon telah menjadi struktur
dasar dari semua kehidupan sejak permulaan kehidupan di bumi. Sebagai
konsekuensinya, susunan kima dari karbon sering mengarah sebagai kimia organik,
sedangkan kimia dari semua unsur dinamakan ikatan kimia anorganik. Fakta-fakta
terdahulu dari kehidupan adalah ditemukannya stromatolite dalam 3.5 Ga
kelompok warrawonna dari baratlaut australia. Ada organisme pertama yang pertama
dinamakan prokaryotes karena bahan genetik dikacaukan dalam sel nucleus dan
mereka

aseksual. Prokaryotes

pertama

adalah

anaerobic

photoautrophs.

Phoroatotroph adalah organism yang menggunakan cahaya sebagai sumber energy


dan CO2 sebgai sumber tambahan dari karbon yang berhubungan dengan sel
(CH2O). sebagai berikut:

Kelompok 6

Page 3

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

CO2 + 2H2S ------ Light ------(CH2O) + 2S + H2O

Dalam senyawa hidrokarbon, kedudukan atom karbon dapat dibedakan sebagai


berikut :

Atom C primer : atom C yang mengikat langsung 1 atom C yang lain


Atom C sekunder : atom C yang mengikat langsung 2 atom C yang lain
Atom C tersier : atom C yang mengikat langsung 3 atom C yang lain
Atom C kuarterner : atom C yang mengikat langsung 4 atom C yang lain
Minyak bumi adalah istilah yang meluas dalam kehidupan sehari-hari.

Sebelumnya orang menggunakan istilah minyak tanah atau minyak yang dihasilkan
dari dalam tanah namun istilah yang lazim dipakai sekarang adalah miyak bumi
sementara kata minyak tanah lazim digunakan untuk menyebut bahan bakar kompor
minyak atau bahasa Inggrisnya kerosene. Secara harfiah, minyak bumi berarti
minyak di dalam perut bumi. Istilah minyak bumi lebih tepat karena minyak ini
terdapat didalam perut bumi bukan didalam tanah.
Minyak mentah diolah dengan cara dipisah-pisahkan berdasarkan titik didihnya.
Hasil pengolahan minyak mentah berupa bensin, solar, avtur, minyak tanah, aspal,
plastik, oli, dan LPG.
3.2. Unsur-Unsur Minyak dan Gas Bumi
Secara umum, komponen minyak bumi terdiri atas lima unsur kimia, yaitu 8387% karbon, 10-14% hidrogen, 0,05-6% belerang, 0,05-1,5% oksigen, 0,1-2%
nitrogen, dan < 0,1% unsur-unsur logam.
3.2.1. Sulfur
Minyak mentah mempunyai kandungan belerang yang lebih tinggi. Keberadaan
belerang dalam minyak bumi sering banyak menimbulkan akibat, misalnya dalam
gasoline dapat menyebabkan korosi (khususnya dalam keadaan dingin atau basah),

Kelompok 6

Page 4

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

karena terbentuknya asam yang dihasilkan dari oksida sulfur (sebagai hasil
pembakaran gasoline) dan air.
3.2.2. Oksigen
Oksigen dapat terbentuk karena kontak yang cukup lama antara minyak bumi
dengan atmosfer di udara. Kandungan total oksigen dalam minyak bumi adalah antara
0,05 sampai 1,5 persen dan menaik dengan naiknya titik didih fraksi. Kandungan
oksigen bisa menaik apabila produk itu terlalu lama berhubungan dengan udara.
Senyawa yang terbentuk dapat berupa: alkohol, keton, eter, dll, sehingga dapat
menimbulkan sifat asam pada minyak bumi. Oksigen dapat meningkatkan titik didih
bahan bakar.
3.2.3. Nitrogen
Umumnya kandungan nitrogen dalam minyak bumi sangat rendah, yaitu 0,1-2%.
Kandungan tertinggi terdapat pada tipe asphalitik. Nitrogen mempunyai sifat racun
terhadap katalis dan dapat membentukgum (getah) pada fuel oil. Kandungan nitrogen
terbanyak terdapat pada fraksi titik didih tinggi.
3.2.4. Unsur Logam
Logam-logam seperti besi, tembaga, terutama nikel dan vanadium pada proses
catalytic cracking mempengaruhi aktifitas katalis, sebab dapat menurunkan produk
gasoline, menghasilkan banyak gas, dan pembentukkan coke. Pada power generator
temperatur tinggi, misalnya oil-fired gas turbine, adanya konstituen logam terutama
vanadium dapat membentuk kerak pada rotor turbine. Abu yang dihasilkan dari
pembakaran fuel yang mengandung natrium dan terutama vanadium dapat bereaksi
dengan refactory furnace (bata tahan api), menyebabkan turunnya titik lebur
campuran sehingga merusakkan refractory itu.
3.3. Komposisi Hidrokarbon Penyusun Minyak Bumi

Kelompok 6

Page 5

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

Penampakan fisik minyak bumi sangat beragam, tergantung dari


komposisinya. Pada umumnya, minyak bumi yang baru dihasilkan dari sumur
pengeboran berupa lumpur berwarna hitam atau cokelat gelap, meskipun ada juga
minyak bumi yang berwarna kekuningan, kemerahan, atau kehijauan. Sumur minyak
sebagian besar menghasilkan minyak mentah, terkadang ada juga kandungan gas di
dalamnya Karena tekanan di permukaan Bumi lebih rendah daripada di bawah tanah,
beberapa gas akan keluar dalam bentuk campuran.
Jenis hidrokarbon yang terdapat pada minyak Bumi sebagian besar terdiri dari
alkana, sikloalkana, dan berbagai macam jenis hidrokarbon aromatik, ditambah
dengan sebagian kecil elemen-elemen lainnya seperti nitrogen, oksigen dan sulfur,
ditambah beberapa jenis logam seperti besi, nikel, tembaga, dan vanadium. Jumlah
komposisi molekul sangatlah beragam dari minyak yang satu ke minyak yang lain.
Minyak bumi tersusun dari senyawa hidrokarbon yang berbeda-beda.
Perbedaan ini tergantung dari faktor umur, suhu pembentukan, dan cara
pembentukan. Minyak dari Indonesia mengandung banyak senyawa aromatik seperti
benzena, sedangkan minyak bumi dari Rusia mengandung banyak senyawa
sikloalkana seperti sikloheksana. Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan,
diketahui bahwa dalam minyak bumi terdiri atas bermacam-macam senyawa
hidrokarbon. Senyawa-senyawa hidrokarbon tersebut sebagai berikut.
3.3.1. Alkana
Golongan alkanan yang banyak terdapat dalam minyak bumi adalah n-alkana
dan isoalkana. n-alkana adalah alkana jenuh berantai lurus dan tidak bercabang,
contoh n-oktana.

Kelompok 6

Page 6

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

Isoalkana adalah alkana jenuh yang rantai induknya mempunyai atom C tersier dan
bercabang, contoh isooktana.

Alkana disebut juga parafin. Parafin adalah senyawa hidrokarbon tersatuasi yang
mengandung rantai lurus atau bercabang yang molekulnya hanya terdiri atas atom
karbon (C) dan hidrogen (H).

3.3.2. Sikloalkana
Sikloalkana adalah senyawa hidrokarbon berantai tunggal dan berbentuk
cincin. Golongan sikloalkana yang terdapat dalam minyak bumi adalah siklopentana
seperti metil siklopentana dan sikloheksana seperti etil sikloheksana.

Kelompok 6

Page 7

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

Sikloalkana juga dikenal dengan nama naptena. Naptena adalah senyawa


hidrokarbon tersaturasi yang mempunyai satu atau lebih ikatan rangkap pada
karbonnya. Naptena memiliki rumus umum CnH2n dan mempunyai ciri-ciri mirip
alkana tetapi mempunyai titik didih yang lebih tinggi.
3.3.3. Hidrokarbon Aromatik
Hidrokarbon aromatik adalah hidrokarbon yang tidak tersaturasi, memiliki satu
atau lebih cincin planar karbon-6 atau cincin benzena. Pada struktur ini, atom
hidrogen berikatan dengan atom karbon dengan rumus umum CnHn. Jika hidrokarbon
aromatik dibakar, akan menimbulkan asap hitam pekat dan beberapa bersifat
karsinogen (menyebabkan kanker). Senyawa hidrokarbon aromatik yang terdapat
dalam minyak bumi adalah senyawa benzena, contoh etil benzena.

3.4. Klasifikasi Hidrokarbon


Penggolongan Hidrokarbon sebagai berikut:

Kelompok 6

Page 8

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

1) Alifatik
a) Jenuh = Alkana
b) Tak jenuh
i) Rangkap dua = Alkena
ii) Rangkap tiga = Alkuna
2) Siklik
a) Alisiklik
b) Aromatik
Hidrokarbon dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
3.4.1. Alkana
Merupakan senyawa hidrokarbon yang dimana rantai karbonnya
berikatan tunggal dengan rantai terbuka, dan juga termasuk kedalam senyawa
hidrokarbon alfatik jenuh.
Alkana mempunyai atom H yang jumlahnya maksimum, alkane terkadang
disebut sebagai hidrokarbon batas, hal tersebut dikarenakan batas kejenuhan
atom atom H telah tercapai, selain itu karena kesukarannya bereaksi dengan
senyawa senyawa lain, alkane juga sering dinamakan atau disebut sebagai
parafin.
Jika suatu senyawa termasuk kedalam anggota alkane maka senyawa
tersebut dinamakan suku. Suku dari alkane ditentukan oleh banyaknya atom C
dalam senyawa tersebut. Dimana dalam alkane suku pertamanya yaitu disebut
metana, yang memiliki rumus kimia CH 4. Dalam molekul metana tersebut satu
atom C terikat pada 4 atom H.
Perhatikan suku suku alkana berikut:
i)
ii)
iii)
iv)
v)

CH4 (Metana)
C2H6 (Etana)
C3H8 (Propana)
C4H10 (Butana)
C5H12 (Pentana)

vi) C6H14 (Heksana)


vii) C7H16 (Heptana)
viii)C8H18 (Oktana)
ix) C9H20 (Nonana)
x) C10H22 (Dekana)

xi) Dari sepuluh suku deret alkane tersebut dapat disimpulkan bahwa alkana
memiliki rumus: CnH2n+2
xii)
Kelompok 6

3.4.1.1. Isomer Alkana


Page 9

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

xiii)

Atom C dapat membuat senyawa hidrokarbon rantai

bercabang maupun rantai lurus. Jumlah atom C yang sama pada alkana
akan mempunyai struktur yang berbeda. Jumlah atom C sebanding dengan
jumlah struktur yang dibentuk dimana semakin banyak jumlah atom C
maka jumlah struktur yang dibentuk juga akan semakin banyak. Dua
senyawa atau lebih yang memiliki rumus kimia sama tapi memiliki
struktur molekul berbeda disebut isomer. Dimana jumlah isomer dari
masing masing suku alkane adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

CH4 memiliki jumlah isomer 1


C2H6 memiliki jumlah isomer 1
C3H8 memiliki jumlah isomer 1
C4H10 memiliki jumlah isomer 2
C5H12 memiliki jumlah isomer 3

Kelompok 6

6. C6H14 memiliki jumlah isomer 5


7. C7H16 memiliki jumlah isomer 9
8. C8H18 memiliki jumlah isomer 18
9. C9H20 memiliki jumlah isomer 35
10. C10H22 memiliki jumlah isomer 75

Page 10

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

11. Sifat Alkana


a. Sifat Fisik
i) Pada suhu kamar, empat suku pertama berwujud gas, suku kelima hingga suku
ke enam belas berwujud cair, dan suku diatasnya berwujud padat.
ii) Semua alkana susah untuk larut dalam air karena merupakan senyawa polar.
Jika alkane bercampur dengan air, lapisan alkana akan berada diatas
dikarenakan massa jenis lapisan alkane tidak lebih besar, bahkan lebih kecil dari
1.
iii) Jumlah atom C sebanding dengan nilai titik didih, semakin banyak jumlah atom
C maka titik didih akan semakin tinggi. Berbanding terbalik dengan alkane
yang berisomer, dimana semakin banyak cabangnya maka titik didih semakin
kecil.
b. Sifat Kimia
i) Kandungan oksigen yang berlebih dapat membakar alkana dan menghasilkan
kalor, karbon dioksida dan uap air.
ii) Alkana yang bereaksi dengan unsur halogen (F2, Cl2, Br2) maka atom atom H
pada alkane akan terganti oleh atom atom halogen.
12. 3.4.2. Alkena
13. Alkena adalah senyawa hidrokarbon yang mempunyai ikatan rangkap dua (C=C) yang
termasuk kedalam senyawa hidrokarbon alfatik tak jenuh. Dimana suku dari alkena
yang terkecil terdiri dari dua atom C, yang disebut dengan etena. Penamaan pada
alkena hampir sama dengan penamaan pada alkane, hanya saja pada akhirannya diganti
menjadi ena.
14. Suku suku alkena sebagai berikut:
i) C2H4 (Etena)
ii) C3H6 (Propena)
iii) C4H6 (Butena)
iv) C5H10 (Pentena)
15.

Dari rumus kimia suku suku diatas maka dapat diambil kesimpulan bahwa

rumus kimia dari alkena adalah sebagai berikut: CnH2n


16.

3.4.2.1. Isomer Alkena

17.

Etena dan Propena tidak memiliki isometric karena hanya memiliki

satu struktur. Sedangkan butena memiliki 3 isometri.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

18.

Sifat Alkena

a) Sifat Fisik
i) Mampu terbakar dengan nyala yang cukup besar dikarenakan kadar dari karbon
pada alkena lebih tinggi dari alkane yang dimana jumlah atom dari karbonnya
sama
ii) Pada suhu kamar, tiga suku yang pertama yaitu berbentuk gas, suku suku
berikutnya dan suku suku tinggi nya berbentuk padat.
19. Jika cairan alkena coba dicampurkan dengan air maka kedua cairan itu akan
membentuk lapisan yang keduanya tidak saling bercampur satu sama lain. Hal
tersebut diakibatkan karena massa jenis cairan alkena tidak lebih bahkan kurang
daripada 1 maka itu kenapa cairan alkena berada diatas lapisan air.
b) Sifat Kimia
20.

Terdapat ikatan rangkap dua antara dua buah atom karbon. Ikatan

rangkap dua tersebut merupakan gugus fungsional dari alkena yang mengakibatkan
terbentuknya reaksi reaksi khusus bagi alkena seperti, adisi, polimerisasi dan
pembakaran.
i) Alkena mampu mengalami adisi
21. Adisi merupakan perubahan atau berubahnya dari ikatan jenuh menjadi
ikatan tidak jenuh dengan cara menangkap atom ataupun gugus gugus lain.
22. Beberapa contoh reaksi adisi pada alkena adalah sebagai berikut:
(1) Reaksi alkena dengan halogen
(2) Reaksi alkena dengan hidrogen halida
ii) Alkena mampu mengalami polimerisasi
23. Polimerisasi adalah penggabungan molekul molekul sejenis menjadi
molekul molekul raksasa sehingga rantai karbon sangat panjang. Molekul
yang bergabung disebut monomer, sedangkan molekul raksasa yang terbentuk
disebut polimer.
iii) Pembakaran alkena
24. Pembakaran alkena dapat menghasilkan karbon dioksida dan H2O.
25.

3.4.3. Alkuna

26.

Alkuna merupakan senyawa hidrokarbon tak jenuh yang mempunyai ikatan

rangkap tiga C=C. Dimana suku alkane paling kecil terdiri dari dua atom C, yaitu disebut
sebagai etuna. Penamaan alkuna hampir sama dengan penamaan pada alkane dan alkena
hanya saja akhirannya digantikan menjadi una.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

27. Suku suku alkena sebagai berikut:


a.
b.
c.
d.
28.

C2H4 (Etuna)
C3H4 (Propuna)
C4H6 (Butuna)
C5H8 (Pentuna)

Dari rumus kimia suku suku diatas maka dapat diambil kesimpulan bahwa rumus
kimia dari alkuna adalah sebagai berikut: CnH2n-2
29.

3.4.3.1. Isomer alkuna

30. Etuna an Propena tidak mempunyai isometric karena hanya ada satu struktur. Isomer
butuna ada 2, sama halnya dengan pentuna yang memiliki 2 isomer.
31. Sifat Alkuna
1) Sifat Fisik
(1) Memiliki titik didih yang sama dengan alkena dan alkana, dimana banyaknya
suku sebanding dengan nilai titik didih. Semakin tinggi suku alkuna maka titik
didih semakin besar
(2) Pada suhu kamar, tiga suku pertama berwujud gas, suku berikutnya berwujud
cair, sedangkan suku tertinggi berwujud padat.
2) Sifat Kimia
32.

Adanya

ikatan

rangkap

tigayang

dimiliki

alkuna

memungkinkanterjadinya reaksi adisi, polinerisasi, subtitusi dan pembakaran.


i) Reaksi adisi pada alkuna
(1) Reaksi alkuna dengan halogen
(2) Reaksi alkuna dengan halogen halida
ii) Polimerisasi alkuna
iii) Subtitusi alkuna
33. Subtitusi pada alkuna dilakukan dengan menggantikan satu atom H yang
terikat pada C=C diujung rantai dengan atom lain
iv) Pembakaran alkuna
34. Pembakaran alkuna akan menghasilkan karbondioksida dan H2O.
35. 3.5. Kegunaan Hidrokarbon untuk Aktivitas Manusia

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

36.

Susunan senyawa rantai hidrokarbon dapat dipergunakan manusia sesuai


kegunaannya. Berikut tabel yang menjelaskan tentang kegunaan senyawa hidrokarbon
untuk manusia:

37.
38.
39.

3.5.1. Methane

40.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 1 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia CH4. Methane masih dalam berwujud Gas. Biasa digunakan sebagai
Bahan bakar, Karbon Hitam, Bensin

41.

3.5.2. Ethane

42.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 2 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C2H6. Ethane masih dalam berwujud Gas. Biasa digunakan sebagai Bahan
kimia.

43.

3.5.3. Propane

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

44.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 3 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C3H8. Propane masih dalam berwujud Gas. Biasa digunakan sebagai gas
korek atau gas bebakaran.

45.

3.5.4. Butane

46.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 4 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C4H10. Butane masih dalam berwujud Gas. Biasa digunakan sebagai gas
korek atau gas bebakaran.

47.

3.5.5. Pentane

48.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 5 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C5H12. Penthane sudah berwujud cair. Biasa digunakan sebagai solvent,
dry cleaning dan refrigant.

49.

3.5.6. Hexane

50.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 6 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C6H14. Hexane sudah dalam berwujud cair. Biasa digunakan sebagai bahan
bakar bermotor.

51.
52.
53.

3.5.7. Heptane

54.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 7 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C7H16. Heptane sudah dalam berwujud cair. Biasa digunakan sebagai
solvent.

55.

3.5.8. Octane

56.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 8 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C8H18. Heptane sudah dalam berwujud cair. Biasa digunakan sebagai
solvent.

57.

3.5.9. Nonane

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

58.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 9 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C9H20 Heptane sudah dalam berwujud cair. Biasa digunakan sebagai
solvent.

59.

3.5.1. Decane

60.

Susunan Hidrokarbon ini memiliki 8 unsur C dalam rantai hidrokarbonnya, dengan


rumus kimia C10H22. Heptane sudah dalam berwujud cair. Biasa digunakan sebagai
solvent.

61. 3.5 SYARAT TERJADINYA MINYAK BUMI


62.

Elemen atau unsur minyak bumi dapat dibagi menjadi 5 bagian, yaitu:

63. 1. Batuan induk (Source): batuan yang mempunyai banyak kandungan material
organik. Batuan ini biasanya memiliki kemampuan mengawetkan kandungan material
organik seperti batu lempung atau batuan yang punya banyak kandungan material
organik seperti batu gamping.
64. 2. Batuan penyimpan (Reservoir): batuan yang mempunyai kemampuan menyimpan
65. fluida seperti batu pasir dimana minyak atau gas dapat berada di antara butiran batu
pasir. Atau bisa juga pada batu gamping yang banyak memiliki rongga. Pada intinya
batu yang yang memiliki rongga-rongga dan rongga-rongga tersebut saling terhubung
satu sama lain.
66. 3. Batuan penutup (Seal) : batuan yang impermeable atau batuan yang tidak mudah
tembus air
67. karena berbutir sangat halus dimana butiran satu sama lain sangat rapat.
68. 4. Migrasi (Migration) : berpindahnya minyak atau
69. gas bumi yang terbentuk dari batuan induk ke batuan penyimpan hingga minyak dan
gas bumi tersebut tidak dapat berpindah lagi.
70. 5. Jebakan (Trap) : bentuk dari suatu geometri yang mampu menahan minyak dan gas
bumi untuk dapat berkumpul.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

71.

72. 3.6. Proses Pembentukan Minyak Bumi


73.

Proses pembentukan minyak bumi juga tidak kalah pentingnya dengan

unsur penyusun minyak bumi. Jika kita memiliki unsur-unsur tersebut di atas, namun
proses tidak mendukung atau sebaliknya maka minyak bumi juga tidak akan terbentuk.
74.
75.

Proses pembentukan minyak bumi & gas tersebut dapat dibagi menjadi 5

tahap, yaitu:
76.

1. Pembentukan (Generation) : Tekanan dari batuan-batuan di atas

batuan induk mengakibatkan temperatur dan tekanan menjadi lebih besar dan dapat
menyebabkan batuan induk berubah dari material organik menjadi minyak atau gas
bumi.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

77.

2. Migrasi atau perpindahan (Migration) : Senyawa hidrokarbon

(minyak dan gas bumi) akan cenderung berpindah dari batuan induk (source) ke
batuan penyimpan (reservoir) karena berat jenisnya yang ringan dibandingkan air.
78.

3. Pengumpulan (Accumulation) : Sejumlah senyawa hidrokarbon

yang lebih cepat berpindah dari batuan induk ke batuan penyimpan dibandingkan
waktu hilangnya jebakan akan membuat minyak dan gas bumi terkumpul.
79.

4. Penyimpanan (Preservation) : Minyak atau gas bumi tetap

tersimpan di batuan penyimpan dan tidak berubah oleh proses lainnya seperti
biodegradation (berubah karena adanya mikroba-mikroba yang dapat merusak
kualitas minyak)
80.

5. Waktu (Timing) : Jebakan harus terbentuk sebelum atau selama

minyak bumi berpindah dari batuan induk ke batuan penyimpan


81.
82. 3.7. Bitumen
83.

Aspal atau bitumen adalah suatu cairan kental yang merupakan senyawa

hidrokarbon dengan sedikit mengandung sulfur, oksigen, dan klor. Bitumen atau aspal
merupakan campuran hidrokarbon yang tinggi berat molekul. Rasio persentase antara
komponen bervariasi, sehubungan dengan asal-usul minyak mentah dan metode distilasi.
Bahkan, aspal sudah dikenal sebelum awal eksploitasi ladang minyak sebagai produk asal
alam, yang disebut dalam hal ini adalah aspal asli. Bitunie adalah produk alami tidak lagi
digunakan dalam industri. Bitumen diperoleh sebagai produk sampingan dari penyulingan
minyak bumi dapat digunakan sebagai atau mengalami proses fisik dan kimia yang
mengubah komposisi dalam rangka untuk memberikan sifat tertentu. Operasi yang paling
umum adalah proses oksidasi dan pencampuran dengan polimer yang berbeda.
84. 3.8. Fraksi Minyak Bumi
85.

Senyawa hidrokarbon, terutama parafinik dan aromatik, mempunyai trayek

didih masing-masing, dimana panjang rantai hidrokarbon berbanding lurus dengan titik
didih dan densitasnya. Semakin panjang rantai hidrokarbon maka trayek didih dan
densitasnya semakin besar. Jumlah atom karbon dalam rantai hidrokarbon bervariasi.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

Untuk dapat dipergunakan sebagai bahan bakar maka dikelompokkan menjadi beberapa
fraksi atau tingkatan dengan urutan sederhana sebagai berikut:
1. Gas
Rentang rantai karbon : C1 sampai C5
Trayek didih : 0 sampai 50C
2. Gasolin (Bensin)
Rentang rantai karbon : C6 sampai C11
Trayek didih : 50 sampai 85C
3. Kerosin (Minyak Tanah)
Rentang rantai karbon : C12 sampai C20
Trayek didih : 85 sampai 105C
4. Solar
Rentang rantai karbon : C21 sampai C30
Trayek didih : 105 sampai 135C
5.

Minyak Berat
Rentang rantai karbon dari C31 sampai C40
Trayek didih dari 130 sampai 300C

6. Residu
Rentang rantai karbon diatas C40
Trayek didih diatas 300C
86. Kegunaan Fraksi-Fraksi Minyak Bumi
1. Gas
Kegunaan: Gas tabung, BBG, umpan proses petrokomia.
2. Gasolin (Bensin)
Kegunaan : Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin
piston, umpan proses petrokomia
3. Kerosin (Minyak Tanah)
Kegunaan: Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin jet,
bahan bakar rumah tangga, bahan bakar industri, umpan proses
petrokimia

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

4. Solar
Kegunaan: Bahan bakar motor, bahan bakar industry
5. Minyak Berat
Kegunaan: Minyak pelumas, lilin, umpan proses petrokimia
6. Residu
Kegunaan: Bahan bakar boiler (mesin pembangkit uap panas), aspal,
bahan pelapis anti bocor.
87. Untuk lebih jelasnya, kegunaan beberapa fraksi minyak bumi dijelaskan di bahwa ini:
1. Fraksi Gas
Untuk fraksi gas yang telah didapatkan selanjutnya dialurkan ke tempat
penyimpanan melalui saluran yang telah diberi kondensor. Lalu diolah
lagi di Unit Destilasi Bertekanan untuk menaikkan titik didihnya agar
pemisahan dapat berlangsung dan menghasilkan:
LPG
Solvent
Mogas
2. Fraksi Gasolin
Untuk meningkatkan nilai tambah fraksi nafta yang kadar oktannya
masih rendah, sekitar 40-59 akan diproses lagi di Unit Reforming yang
hasilnya berupa bensin dan residu. Untuk bensin nilai oktannya menjadi
85-90. Bensin ini bisa diblending lagi dengan TEL (tetra ethyl lead)
sehinggga nilai oktannya mencapai 95, contoh bensin beroktan 95 adalah
pertamax.
3. Kerosin dan Solar
Khusus untuk fraksi ini bisa langsung digunakan. Untuk fraksi kerosin
hasilnya berupa minyak tanah dan avtur dan untuk fraksi solar hasilnya
adalah solar.
4. Minyak Berat dan Residu (long residu)
Fraksi ini diolah lagi di unit destilasi vacuum untuk menurunkan titik
didihnya sehingga menghasilkan fraksi light vacuum gasoil (LVG),
medium vacuum gasoil (MVG), heavy vacuum gasoil (HVG) dan fraksi

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

short residu. Fraksi MVG dan HVG akan diolah lagi di unit Polypropilin
sehingga menghasilkan biji plastik. Sedangkan LVG akan dicampur
dengan solar untuk menaikkan angka cetane. Untuk fraksi short residu
sendiri nantinya akan diolah menjadi aspal
88. 3.8 Klasifikasi Minyak Bumi
89.
90.
91.
92.
93.
94.
95.
96.
97.
98.
99.
100.
101.
102.
103.
104.
105.
106.
107.
108.
109.
110.
111.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

112.
113.
114.
115.
116.BAB IV
117.KESIMPULAN
118.
119. Hidrokarbon merupakan senyawa kimia organik yang hanya berunsurkan Hidrogen
dan Karbon yang membentuk suatu senyawa dengan berbagai bentuk dan komposisi.
Tatanama hidrokarbon didasarkan atas jumlah atom karbon pada senyawa,jenis ikatan
jenuh dan tidak jenuh, serta rumus struktur isomernya.
120.

Secara umum, komponen minyak bumi terdiri atas lima unsur kimia, yaitu

83-87% karbon, 10-14% hidrogen, 0,05-6% belerang, 0,05-1,5% oksigen, 0,1-2% nitrogen,
dan < 0,1% unsur-unsur logam (Logam-logam seperti besi, tembaga, terutama nikel dan
vanadium).
121.

Jenis hidrokarbon yang terdapat pada minyak Bumi sebagian besar terdiri

dari alkana, sikloalkana, dan berbagai macam jenis hidrokarbon aromatik, ditambah
dengan sebagian kecil elemen-elemen lainnya seperti nitrogen, oksigen dan sulfur,
ditambah beberapa jenis logam seperti besi, nikel, tembaga, dan vanadium. Jumlah
komposisi molekul sangatlah beragam dari minyak yang satu ke minyak yang lain.
122.

Senyawa hidrokarbon merupakan senyawa yang tersusun atas atom Hidrogen (H)

dan atom Karbon (C). Berdasar susunan stom karbon dalam molekulnya, senyawa
karbon dapat dibagi menjadi 2, yaitu senyawa alfatik dan senyawa siklik. Senyawa
hidrokarbon alifatik merupakan senyawa karbon yang dimana rantai C nya terbuka dan
rantai C itu memungkinkan bercabang. Senyawa hidrokarbon siklik adalah senyawa
karbon yang rantai C nya melingkar dan lingkaran itu mungkin juga mengikat rantai
samping. Senyawa aromatic merupakan senyawa karbon yang tersusun atas 6 atom C
yang membentuk rantai benzene.
123.

Alkana merupakan senyawa hidrokarbon berantai tunggal, merupakan senyawa

alifatik jenuh. Alkena merupakan senyawa hidrokarbon yang berikatan rangkap dua,

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

Mata Kuliah Geokimia Petroleum 2015

dan merupakan senyawa hidrokarbon alifatik tak jenuh .Alkuna merupakan senyawa
hidrokarbon yang berikatan rangkap tiga, dan merupakan senyawa hidrokarbon alifatik
tak jenuh.
124.
125.

Berikut

ditampilkan

bentuk-bentuk

kegunaannya:

126.
127.

Kelompok 6 Geokimia Petroleum 2015

senyawa

hidrokarbon,

beserta