You are on page 1of 3

BATERAI

Muhammad Zainuddin Lubis 1


1

Student Department of Marine Science and Technology Faculty of Fisheries and Marine Sciences Bogor
Agricultural University Jln. Agatis, Kampus IPB Dramaga Bogor 16680 Indonesia

Baterai kini telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, untuk kehidupan modern saat
ini baterai sudah menjadi sebuah kebutuhan yang melekat pada setiap aktivitas terutama yang
berhubungan dengan piranti elektronika. Pengembangan baterai yang kian hari kian maju menuju
arah yang lebih baik, terus dilakukan oleh para ahli. Apalagi saat ini masyarakat dunia tengah
berupaya mencari energi alternatif yang berupa non migas. Pemanfaatan baterai yang digunakan
sebagai media penyimpan energi alternatif yang terlebih dahulu dikonversikan menjadi energi
listrik (H.A.Kiehne 2003). Salah satu upaya untuk penyelamatan dari ketergantungan pada
minyak bumi.Sebuah baterai biasanya terdiri dari tiga komponen penting, yaitu:
1. batang karbon sebagai anode (kutub positif baterai)
2. seng (Zn) sebagai katode (kutub negatif baterai)
3. pasta sebagai elektrolit (penghantar)
Baterai yang biasa dijual (disposable/sekali pakai) mempunyai tegangan listrik 1,5 volt.
Baterai ada yang berbentuk tabung atau kotak. Ada juga yang dinamakan rechargeable battery,
yaitu baterai yang dapat diisi ulang, seperti yang biasa terdapat pada telepon genggam. Baterai
sekali pakai disebut juga dengan baterai primer, sedangkan baterai isi ulang disebut dengan
baterai sekunder. Baik baterai primer maupun baterai sekunder, kedua-duanya bersifat mengubah
energi kimia menjadi energi listrik. Baterai primer hanya bisa dipakai sekali, karena
menggunakan reaksi kimia yang bersifat tidak bisa dibalik (irreversible reaction). Sedangkan
baterai sekunder dapat diisi ulang karena reaksi kimianya bersifat bisa dibalik (reversible
reaction). Salah satu contoh dari baterai sekunder adalah baterai Lead Acid atau baterai timbal.
Baterai timbal adalah baterai yang terbuat dari logam timah hitam / timbal (Lead Plumbum =
Pb) dan menggunakan Asam (Acid) sebagai larutan Elektrolit (Aifiantis, Hackney, Kumar, et al
2010) Berdasarkan tingkat perawatan dan performanya, baterai Lead Acid dibagi beberapa tipe
diantaranya yaitu Conventional, Hybrid dan Maintenance Free. Dengan spesifikasi tegangan dan
kapasitas yang sama, harga baterai Lead Acid Maintenance Free lazimnya lebih mahal
ketimbang baterai Lead Acid Conventional, namun dalam segi kualitas maupun perawatan
baterai Lead Acid Maintenance Free lebih baik dan lebih mudah dibandingkan dengan baterai
Lead Acid Conventional (Greger and Kalle 2010).
JENIS-JENIS BATERAI SEKUNDER
Baterai Asam Timbal (Lead Acid)

Baterai asam timbal adalah baterai sekunder yang paling banyak dikembangkan di dunia.
Baterai jenis ini pertama kali ditemukan oleh Gaston Plant pada tahun 1859. Baterai asam
timbal banyak digunakan untuk aplikasi otomotif, sehingga dinamakan juga sebagai baterai SLI
(Starting, Lightning and Ignition). Penggunaan masal baterai jenis SLI dikarenakan material
untuk membuat baterai tersebut cukup murah namun baterai memiliki performa cukup baik.
Akan tetapi, untuk aplikasi yang membutuhkan daya yang lebih tinggi dengan waktu yang relatif
lama, baterai SLI tidak dapat digunakan. Hal ini karena baterai asam timbal hanya memiliki
kedalaman pelepasan muatan listrik (Depth of Discharge DOD) sebesar 50 % saja.
Baterai jenis asam timbal tersusun atas timbal dioksida sebagai katoda, sepon logam
timbale sebagai anoda dan asam sulfat sebagai elektrolitnya. Setiap sel memiliki tegangan
sebesar 2 Volt. Keuntungan penggunaan baterai jenis asam timbal diantaranya adalah kuat,
murah, handal, toleran terhadap kelebihan pengisian, impedansi internal yang rendah, dan
banyaknya perusahaan pembuat baterai jenis ini di berbagai belahan dunia. Sedangkan
kekurangan dari baterai jenis SLI ini diantaranya adalah sangat berat, memiliki efisiensi energi
yang rendah (sekitar 70%), berbahaya jika kelebihan panas pada saat pengisian, memiliki waktu
siklus yang rendah (300-500 siklus), dan materialnya berbahaya bagi lingkungan.
Baterai Nikel Kadmium
Baterai nikel kadmium ditemukan tahun 1899, namun baru diproduksi secara masal pada
tahun 1960an. Baterai jenis ini memiliki tegangan sel sebesar 1,2 Volt dengan kerapatan energi
dua kali lipat dari baterai asam timbal. Sebagai katoda, baterai ini menggunakan nikel hidroksida
Ni(OH)2 dan kadmium (Cd) sebagai anodanya yang dipisahkan oleh alkalin potasium hidroksida
sebagai elektrolitnya. Baterai nikel kadmium memiliki nilai hambatan intenal yang kecil dan
memungkinkan untuk di charge dan discharge dengan rate yang tinggi. Umumnya baterai jenis
ini memiliki waktu siklus hingga lebih dari 500 siklus. Salah satu kekurangan baterai jenis nikel
kadmium adalah adanya efek ingatan (memory effect) yang berarti bahwa baterai dapat
mengingat jumlah energi yang dilepaskan pada saat discharge sebelumnya. Efek ingatan
disebabkan oleh perubahan yang terjadi pada struktur Kristal elektrode ketika baterai nikel
kadmium diisi muatan listrik kembali sebelum seluruh energy listrik yang terdapat pada baterai
nikel kadmiun dikeluarkan/digunakan. Selain itu, baterai nikel kadmium juga sangat sensitif
terhadap kelebihan pengisian, sehingga perlu perhatian khusus pada saat pengisian muatan listrik
pada baterai.
Baterai Nikel Metal Hidrida
Baterai nikel metal hidrida sebenarnya memiliki karakteristik yang sama dengan baterai
nikel kadmium. Perbedaannya terletak pada penggunaan material untuk anodanya. Bila pada
baterai nikel kadmium, kadmium digunakan sebagai anoda, maka pada baterai jenis ini metal
hidrida yang digunakan. Metal hidrida terbuat dari campuran lanthanium yang dapat menyerap
dan menghasilkan hidrogen. Baterai jenis ini memiliki kerapatan energi dua kali lebih besar
dibandingkan dengan baterai jenis asam timbal dan 40 % lebih tinggi dibandingkan dengan
baterai nikel kadmium. Keuntungan penggunaan baterai jenis nikel metal hidrida diantaranya
adalah rendahnya impedansi internal, memiliki siklus hidup sebesar 500 siklus, dan memiliki
kedalaman pelepasan energi listrik yang tinggi. Selain itu baterai ini juga cenderung lebih ramah
lingkungan karena tidak mengandung kadmium, raksa maupun timbal. Adapun kekurangan
baterai nikel metal hidrida yang paling menonjol yaitu tingginya kecepatan pelepasan muatan

sendiri (self-discharge), adanya efek ingatan dan memiliki efisiensi energy yang cukup rendah
(65 %).
Baterai Lithium
Lithium adalah metal yang paling ringan dan memiliki potensial elektrokimia yang paling
tinggi dibandingkan dengan logam lainnya. Baterai berbasis lithium cukup menjanjikan karena
dapat memberikan kapasitas jenis (specific capacity) sebesar 3.600 Ah/kg. Nilai ini jauh lebih
besar dibandingkan dengan kapasitas jenis dari baterai sekunder jenis asam timbal yang sebesar
260 Ah/kg saja. Penggunaan lithium sebagai baterai, pertama kali dilakukan oleh perusahaan
Exxon (USA) pada tahun 1970 dengan menggunakan LiTiS2 sebagai katoda baterai. Ada
beberapa jenis baterai sekunder berbasis lithium yang berkembang saat ini, diantaranya adalah
baterai lithium-ion, baterai lithium polimer dan baterai lihium sulfur.

Gambar1. Berbagai jenis produk baterai sekunder di pasaran (a) Baterai Asam Timbal (b) Baterai
Nikel Kadmium (c) Baterai Nikel Metal Hibrida (d) Baterai Litium (Digabungkan dalam
Berbagai sumber)
Tujuan
Adapun tujuan praktikum kali ini yaitu dapat membuktikan bahwa teori pemindahan zat yang
terdapat di dalam baterai akan memiliki besar voltase yang sama, ketika dilakukan pemindahan
dengan wadah atau media plastik (bahan polimer).
DAFTAR PUSTAKA
H.A. Kiehne 2003, Battery Technology Handbook, Marcel Dekker, Inc., New York
Greger R. Dahlin, Kalle E. Strom 2010 , Lithium Batteries : Research, Technology and
Application. Nova Science Publisher, Inc. New York, USA.
Aifiantis, S.A. Hackney, R.V. Kumar, et al. 2010, High Energy Density Lithium Batteries, WileyVCH 2010.