You are on page 1of 3

Arti C mAh dan S pada Baterai LiPo (Lithium Polimer)

Baterai Li-Po (Lithium Polymer) adalah salah satu jenis baterai rechargeable yang
sering digunakan pada RC pesawat atau helicopter.

Baterai Li-Po memiliki tiga keuntungan utama jika dibandingkan dengan jenis
baterai lain seperti NiCd dan NiMH, yaitu
Ukuran yang lebih kecil dan ringan
Memiliki kapasitas yang besar
Mampu men-discharge arus yang besar (umumnya digunakan untuk supply
motor)
Istilah-istilah pada baterai Lipo
C = Capacity (contoh : 20C)
mAh = Semakin besar semakin awet baterai dalam penggunaan.
S = Cell (Contoh : 3S)
V = Volt (Contoh : 11.1V)
Misalkan pada baterai Lipo tertulis 20 C dan 2200 mAh. Maksudnya adalah
Baterai Lipo tersebut mampu melepas arus sebesai 20*2200 = 44000 mA = 44
A.
Arus sebesar ini dapat dikeluarkan oleh baterai Li-Po dalam waktu sesaat. Dalam
semenit maka rata-rata baterai Lipo dapat mengeluarkan arus sebesar 44 A / 60
menit = 0.733 A/menit. Dengan membaginya dengan kapasitas baterai 2200
mAh maka diperoleh waktu sampai baterai habis adalah 2200 mAh/733
(mA/menit) = 3 menit. Ini terjadi jika baterai mensupply beban dengan arus
0.733 A.

Istilah2 pada batere LiPo ( Lithium Polymer) Batere LiPo sekarang menjadi batere
yg banyak digunakan di dunia aeromodelling Disini saya tidak membahas secara
detail mengenai apa dan bagaimana batere LiPo tsb, tapi hanya ingin berbagi
informasi mengenai istilah2 yg dipakai di batere LiPo tsb Umumnya dalam
kemasan batere LiPo akan terdapat tulisan sebagai berikut - xxxx mAh/ n S/ yy
C , contoh 1000 mAh/3S/20C atau - xxxx mAh/ mm Volt / yy C , contoh 1000
mAh/11.1 Volt.20C 1. mAh atau milli Ampere Hour, adalah kapasitas batere
( 1/1000 Ah) 2. S, singkatan dari Sel, menyatakan berapa sel batere tersebut
dibentuk ( dalam rangkaian seri) a. Batere Lipo tersedia dalam bentuk 1S, 2S, 3S,
4S dst b. Tegangan 1 sel LiPo adalah 3,7 Volt (kosong) dan 4,2 Volt ( penuh) c.
Contoh LiPo 2S, dalam keadaan kosong tegangannya 7,4 Volt, dalam keadaan
penuh tegangannya 8,4 Volt 3.C, satuan kapasitas batere, dalam mA ( atau
kadang diartikan juga sebagai discharge rate atau rating arus pemakaian) a.
Contoh, LiPo 1000 mAh / 3S / 20C , maka rating arus pemakaiannya adalah
(kapasitas batere x C) = 1000 x 20 = 20.000 mA = 20 Ampere b. Secara teori,
batere tsb bisa mengeluarkan arus hingga 20 Ampere sampai batere tsb kosong
( kosong dalam artian tegangan batere sudah mencapai 3,7 Volt persel) Apakah
nilai C berhubungan ESC atau lama pemakaian ?, jawabannya tidak secara
langsung. Nilai C lebih ke arah kebutuhan arus motor Contohnya, motor yg
digunakan kelas 150 Watt ( kalau menggunakan LiPo 3sel, arusnya adalah =
Watt motor / tegangan batere = 150 / 11.1 = 13.5 Ampere) Maka kita
memerlukan batere yg bisa mengeluarkan arus hingga 13.5 Ampere Apakah
cukup hanya itu?, kembali lagi kita harus memperhatikan factor keamanan
( umur dan daya tahan batere) dimana diusahakan batere tidak bekerja sampai
100% kemampuan, umumnya diusahakan batere hanya bekerja pada angka 70%
saja supaya aman dan awet Kita kembali ke contoh diatas, arus yg diperlukan
13,5 Ampere, bagaimana memilih nilai C nya ? Kita menggunakan rumus
dibawah : C = Im/Kb C = charge rate yg kita perlukan Im = Arus yg ditarik motor,
dalam Ampere Kb = Kapasitas batere , dalam mAh atau Ah Katakana kita
memilih batere dg kapasitas (Kb) 1000 mAh ( 1 Ah), maka C = 13.5 / 1 C = 13,5
Yg tersedia dipasaran adalah 10C, 15C, 20C, 25C , 30C dst Maka dari hitungan
diatas minimal kita memilih batere 1000 mAh dg C =15, makin besar nilai C yg
kita pilih tentu makin aman buat baterenya,. Cuma kadang ada kendala, makin
besar C batere, makin berat bobot batere, akhirnya memang kita mesti
kompromi antara kapasitas, C dan berat batere. Selain itu perlu diperhatikan, utk
mencharge batere LiPo, paling aman adalah diangka 1C ( walau utk jenis
nanotech bisa sampai 5C), tujuannya agar batere LiPo awet Juga saat
pemakaian, kalau bisa selalu dimonitor jangan sampai tegangan batere LiPo
persel berada dibawah 3,7 Volt , usahakan saat mendekati 3,7 Volt/sel pesawat
sudah mendarat ( kalau bisa juga gunakan LiPo sel alarm yg diset di angka 3.7
Volt/sel, karena walaupun ada Low Voltage Cut-off pada ESC, rata2 LVC nya
diangka 3 ? 3.3 Volt, masih kurang aman utk LiPo) Semoga bermanfaat --- TEKI ---