Вы находитесь на странице: 1из 92

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Pelayanan kesehatan kegawat darurat (dalam keadaan emergensi) sehari hari adalah hak asasi
manusia atau hak setiap orang merupakan kewajiban yang harus dimiliki oleh semua orang.
Pemerintah dan segenap masyarakat bertanggung jawab dalam memelihara dan meningkatkan
kualitas pelayanan segenap masyarakat bertanggung jawab dalam memelihara dan meningkatkan
kualitas pelayanan kesehatan. Sampai saat ini pelayanan kesehatan kegawatdaruratan (dalam
keadaan emergensi) belum menjadi bagian utama dari agenda pembangunan kesehatan. Di lain
pihak sebenarnya pelayanan kesehatan emergensi sudah dilaksanakan secara sporadik dan tidak
terstruktur dalam sistem pelayanan kesehatan.
Maraknya bencana yang terjadi di Indonesia beberapa tahun terakhir, baik bencana alam
maupun bencana karena ulah manusia disamping terjadi keadaan kegawatdaruratan sehari-hari yang
semakin meningkat baik kuantitas, kualitas dan instensitas kejadian. Hal ini menyadarkan kita
semua perlunya menata pelayanan kesehatan emergensi secara efektif, efisien, dan terstruktur.
Kegiatan ini harus bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat diterima dan terjangkau oleh seluruh
masyarakat dan masyarakat perlu aktif berpartisipasi. Usaha kesehatan di atas mencakup usaha
peningkatan

(promotif),

pencegahan (preventif), penyembuhan (kuratif), dan pemulihan

(rehabilitatif). Dalam upaya penyembuhan tercakup upaya penanggulangan penderita gawat darurat.
Agar upaya penanggulangan penderita gawat darurat dapat berfungsi dengan baik maka diperlukan
buku pedoman pelayanan gawat darurat sebagai acuan pelakasanaan pelayanan penderita gawat
darurat sehari hari.
B. TUJUAN PEDOMAN
Pedoman ini dimaksudkan sebagai acuan di Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra
Sehat dalam melakukan pelayanan.gawat darurat
C. RUANG LINGKUP PELAYANAN
Ruang lingkup kegiatan pelayanan instalasi gawat darurat rumah sakit adalah memberikan
pelayanan gawat darurat kepada masyarakat yang menderita penyakit akut dan mengalamai
kecelakaan selama 24 jam terus menerus, terpisah dari unit pelayanan lain di dalam rumah sakit unit
1

gawat darurat juga menerima pasien tidak darurat di luar jam kerja, dimana pelayanan tidak gawat
tidak darurat, tidak boleh mengganggu Gawat Darurat Terpadu 2004.
D. BATASAN OPERASIONAL
Untuk membantu lebih mengarahkan pemahaman tentang isi bahasan buku ini, perlu kami
buatkan batasan istilah penting yang terkait dengan kerangka pelayanan instalasi gawat darurat
rumah sakit. Batasan operasional di bawah ini merupakan batasan istilah, yang bersumber dari
buku Pedoman Pelayanan Gawat Darurat 1992, 1995, dan Sistem Penanggulangan Gawat
Darurat Terpadu 2004.
1. SPGDT (Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu) adalah suatu sistem pelayanan pasien
gawat darurat yang terdiri dari unsur pelayanan pra rumah sakit, pelayanan di rumah sakit
dan pelayanan antar rumah sakit.
2. IGD (Instalasi Gawat Darurat) adalah Suatu bagian pelayanan di rumah sakit yang
memberikan pelayanan pertama pada pasien dengan ancaman kematian dan kecacatan
dengan melibatkan berbagai multidisiplin.
3. PPGD (Penanggulangan Penderita Gawat Darurat) adalah penanganan penderita gawat
darurat, untuk mencegah kematian dan cacat, sehingga dapat hidup dan berfungsi kembali
dalam masyarakat sebagaimana mestinya. Merujuk penderita gawat darurat melalui sistem
rujukan untuk memperoleh penanganan yang lebih memadai dan menanggulangi korban
bencana.
4. Pasien trae emergency adalah pasien gawat darurat atau severe critical yaitu pasien dalam
keadaan gawat darurat atau akan menjadi gawat dan terancam nyawanya atau anggota
badannya (akan menjadi cacat) bila tidak segera mendapat pertolongan secepatnya.
5. Pasien false emergency adalah pasien darurat dan pasien tidak gawat tidak darurat
6. Pasien darurat atau intermediaate care / Non Ambulatoire adalah pasien dalam keadaan
darurat atau akibat musibah massal yang datang tiba tiba tetapi tidak mengancam nyawa
atau anggota badannya dan tidak memerlukan tindakan kegawatdaruratan segera.
7. Pasien tidak gawat tidak darurat / Ambulatoire adalah pasien dalam keadaan tidak gawat
tidak darurat dan tidak memerlukan tindakan kegawatdaruratan.
8. Kecelakaan atau Accident adalah suatu kejadian dimana terjadi interaksi berbagai faktor
yang datangnya mendadak, tidak dikehendaki sehingga cidera fisik, mental, sosial.
Kecelakaan dan cidera dapat diklasifikasikan menurut :
2

a. Tempat Kejadian : * Kecelakaan lalu lintas

Kecelakaan di tempat kerja

Kecelakaan lain : rumah tangga, disekolah, ditempat umum misalnya tempat rekreasi,
olah raga dan lain-lain

b. Mekanisme Kejadian
Tertumbuk, jatuh, terpotong, tercekik oleh benda asing, tersengat, terbakar, baik
karena efek kimia, fisik maupun listrik atau radiasi.
c. Waktu Kejadian :

Waktu Perjalanan (traveling atau transport time)

Waktu bekerja, waktu sekolah, waktu bermain dan lain-lain.

9. Cidera adalah masalah kesehatan yang didapat atau dialami sebagai akibat kecelakaan.
10. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam dan atau
manusia yang mengakibatkan korban dan penderitaan manusia, kerugian harta benda,
kerusakan lingkungan, kerusakan sarana dan prasarana umum serta menimbulkan gangguan
terhadap tata kehidupan dan penghidupan masyarakat dan pembangunan nasional dan
menyebabkan terjadinya banyak korban (pasien gawat darurat) yang tidak dapat dilayani
oleh unit pelayanan kesehatan seperti biasa.
E. LANDASAN HUKUM
Sebagai acuan dapat pertimbangan dalam penyelenggaraan pelayanan unit gawat darurat di
rumah sakit diperlukan peraturan perundang-undangan pendukung (aspek legal)
Beberapa ketentuan perundang-undangan yang digunakan adalah sebagai berikut :
1. Undang-undang Nomor 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
2. Undang-undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran
3. Undang-undang Nomor 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana
4. Undang-undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
5. Undang-undang Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
6. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan
7. Peraturan Pemerintah Nomor 21 tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan
Bencana

8. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 949/Mankes/Per/VIII/2004 tentang


Pedoman Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (KLB)
9. Kepedulian Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28/Menkes/SK/1/1995 tentang
Petunjuk Pelaksanaan Umum Penanggulangan Medik Korban Bencana
10. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 145/Menkes/SK/2007 tentang
Pedoman Penanggulangan Bencana Bidang Kesehatan
11. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1105/MENKES/SK/IX/2007
Tentang Pedoman penanganan Medis Korban Massal akibat Bencana
12. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Nomor 110/Menkes/SKA/IX/2001 tentang Standar
Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Rumah Sakit
13. Pedoman Pelaksanaan Korban Bencana Massal, Departemen Republik Indonesia tahun 2002
14. Pedoman Pelayanan Keperawatan Gawat Darurat di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan
Republik Indonesia Tahun 2003

BAB II
STANDAR KETENAGAAN
A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia
1. Kepala Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat adalah dokter umum yang
memiliki

sertifikat

pelatihan

GELS

(General

Emergency

Life

Support) /PPGD

(Penanggulangan Penderita Gawat Darurat), ACLS (Advanced Cardiac Life Support), ATLS
(Advanced Trauma Life Support)yang bekerja purna waktu.
2. Staf Medis Instalasi Gawat Darurat adalah dokter umum yang memiliki sertifikat pelatihan
GELS / PPGD, ACLS, ATLS yang bekerja purna waktu.
3. Dokter spesialis yang meliputi empat bidang spesialisasi bertugas di Instalasi Gawat Darurat
sebagai dokter konsulen on-coll
4. Kepala Ruang Perawatan Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat adalah
lulus D III Keperawatan atau Sarjana Keperawatan, masa kerja minimal 5 tahun, memiliki
sertifikat pelatihan BLS (Basic Life Support), BTLS (Basic Trauma Life Support), PPGD,
ATLS atau ATCN dan manajemen Kepala Ruangan
5. Perawat Pelaksanaan Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat adalah lulusan
D III Keperawatan yang memiliki sertifikat pelatihan BLS, BTLS, PPGD, masa kerja
minimal 2 tahun
6. Petugas Pendaftaran pasien adalah petugas bagian Instalasi Rekam Medis yang ditugaskan di
Instalasi Gawat Darurat selama 24 jam secara bergilir dibagi dalam tiga shift.
7. Petugas bagian kebersihan adalah petugas outsourcing
8. Empat Koordinator yang meliputi : Pencatatan & Pelaporan, Administrasi, Obat, dan Alat
masing-masing adalah lulusan D III Keperawatan yang memiliki sertifikat pelatihan BLS,
BTLS, PPGD, masa kerja minimal 4 tahun
B. Distribusi Ketenagaan
Jumlah dan kualifikasi tenaga dokter dan perawat instalasi gawat darurat harus memenuhi
syarat sesuai dengan kebutuhan pasien. Instalasi gawat darurat harus memiliki dokter terampil
dan perawat terampil dengan dibuktikan adanya pelatihan yang masih berlaku.
5

Atas dasar tersebut di atas maka kepala instalasi gawat darurat membuat pola kebutuhan tenaga
instalasi gawat darurat dan disampaikan kepada pimpinan rumah sakit sebagai dasar untuk
merencanakan kebutuhan tenaga dan dasar untuk mengukur kecukupan jumlah dan kualifikasi
tenaga dokter atau perawat instalasi gawat darurat, dengan melakukan rekrutmen dan seleksi
terhadap tenaga yang dipersiapkan.
C. Analisa Kebutuhan Tenaga
Dasar perhitungan di Instalsi unit gawat darurat adalah :
1. Rata - rata julah pasien per hari
2. Jumlah jam perawatan per hari
3. Jam efektif perawatan per hari
4. Jam Kerja efektif per hari adalah 7 jam (420 menit)
Formula : Jumlah beban kerja / hari = Jumlah tenaga yang dibutuhkan
Jumlah jam kerja efektif / hari
D. Pengaturan Jaga
Pengaturan dokter jaga instalasi gawat darurat dibuat oleh kepala instalasi gawat darurat,
terdiri dari tiga shift dalam 24 jam. Setiap shift ada satu orang dokter jaga standby di Instalasi
Gawat Darurat. Kepala Instalasi Gawat Darurat dinas pagi saja, bersama dengan 1 orang dokter
jaga.
Pengaturan perawat jaga instalasi gawat darurat dibuat oleh kepala ruang perawatan Instalasi
Gawat Darurat , terdiri dari tiga shift dalam 24 jam. Shift pagi ada 4 - 5 perawat jaga beserta 1
orang Karu (Kepala Ruang Perawatan Perawatan), shift sore ada 4 5 perawat juga, shift malam
ada 3 perawat jaga.
Untuk menghadapi situasi tertentu misalnya menghadapi mudik lebaran atau malam tahun baru
dimana sering terjadi musibah massal maka dibuatkan jadwal perawat jaga on-call.
E. Pelatihan
Pelatihan-pelatihan yang perlu diikuti oleh dokter maupun perawat di Instalasi Gawat Darurat
antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.

Basic Life Support (BLS)


Basic Trauma Life Support (BTLS) / Basic Trauma Cardiac Life Support (BTCLS)
Penaggulangan Penderita Gawat Darurat (PPGD)
Advanced Trauma Life Support (ATLS)
Advanced Trauma Care for Nurse (ATCN)
6

f. Advanced Cardiac Life Support (ACLS)


g. Pelatihan pelatihan lain tentang kegawat daruratan
h. Pelatihan menghadapi bencana massal, kebakaran dan evakuasi pasien
BAB III
STANDAR FASILITAS
A. Standar Fasilitas
Sarana dan prasarana fisik ruangan-ruangan di Instalasi Gawat Darurat, sesuai dengan buku
Pedoman Pelayanan Gawat Darurat Terpadu tahun 2004, dan Pedoman Penderita Gawat Darurat
tahun 1995 halaman 22 tentang obat dan alat life saving adalah sebagai berikut :

Ketentuan Umum Fisik bangunan :


1. Mudah dicapai dengan tanda-tanda yang jelas dari jalan maupun dari dalam.
2. Pintu menghadap ke depan, antara pintu masuk kendaraan dengan pintu masuk pasien
tidak bersamaan.
3. Ambulan atau kendaraan yang membawa pasien dapat sampai di depan pintu instalasi
gawat darurat, dapat menerima 2-3 ambulans (sesuai dengan RS tipe C).
4. Pintu Instalasi gawat darurat dapat dilalui brankar atau kursi roda.
5. Ruang triage dapat memuat minimal 2 (dua) brankar.
6. Bila memungkinkan dibuat lapangan pendaratan helikopter dekat rumah sakit (untuk RS
tipe C).

Pembagian Ruangan IGD Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat


1. Ruang Triage 440 cm x 320 cm dilengkapi dengan :

2 brankar + oksigen

1 buah kursi Dokter + 1 buah meja Dokter + buku resep, ATK (Alat Tulis Kantor)

2 Tongue spatel, 1 termometer, 1 senter

1 buah tensimeter mobile, 1 buah stetoskop

3 buah strechter

1 long spain board

2. Ruang Resusitasi 480 cm x 480 cm dilengkapi dengan :

Bisa dipakai untuk 2 brankar

Oksigen sentral dengan 2 buah humudifire + 2 buah nasal canul dewasa atau anak, 2
buah masker rebreathing dan non rebreathing.

1 buah tensimeter, 1 buah stetoskop, 1 buah lampu senter

1 troli emergensi

1 buah monitor pasien untuk mengetahui HR (Heart Rate) + Suhu + RR

2 buah syringe pump

3 buah oksigen mobile

2 buah Suction Sentral

1 buah ECG

2 buah Standar infus

1 buah DC shock

Set infus masing + Set transfusi

Kateter intravena berbagai nomor.

Obat-obat life saving: Aderenalin, amp Aminophilin, Dopamin, Dilantin, Valium,


CPZ, Morphin, Pethidin, Dextrose 40%, Bic Natric, MgSO4 20%, MgSO4 40%,
Sulfas atropin , Dextrose 5 %, Dextrose 10 %, 2 fles Sodium choride 0,9 %, Ringer
lactate, HES 6 %

Disposable spuit ukuran : 1 cc, 3 cc, 5 cc, 10 cc, 20 cc, 50 cc

2 set Resusitasi dewasa manual dewasa dan 1 set Resusitasi anak manual

1 set Jackson Rees

1 set Respirator portable

2 Head Imobilisation

2 Neck Colar

Kateter urine ukuran/nomor : 8, 10, 12, 14, 16, 18, 20, 22, 24

Endotracheal tube masing-masing 1 buah ukuran 2 , 3, 3 , 5 , 5

Pipa S atau Goedel masing-masing 1 buah nomor 000, 00, 1, 2, 3, 4, 5

Naso Gastric Tube masing-masing 1 buah nomor 5/80cm, 5/100cm, 12, 14, 16

1 buah Laringoskop lurus dan 1 buah laringoskop bengkok (anak dan dewasa)

1 tempat sampah infeksius, 1 tempat sampah non infeksius, 1 tempat sampah


infeksius tajam

1 set Lampu baca Foto

3. Ruang Bedah 750 cm x 500 cm dilengkapi dengan :

2 buah tempat tidur transport yang bisa diatur posisi kepala

Ruangan bisa ditambah 2 buah branker

Oksigen sentral dengan 2 buah humidifire + 2 buah nasal canul dewasa atau anak

2 buah tensimeter dan 2 buah stetoskop

2 buah termometer

2 buah troli masing-masing berisi : alat untuk rawat luka set, infus dewasa dan anak,
cairan infus : ringer laktat, sodium klorida ,9% asering, dextrose 5%

Disposable spuit ukuran 1 cc, 3 cc, 5 cc, 10 cc, 20 cc, 50 cc

Set infus + Set Transafusi

Kateter intravena nomor: 24, 22, 20, 18, 16

Almari 1 ( cairan infuse RL, D5%, RD5, Assering, D10%, Manitol, D51/4 saline, D5
Saline

Lemari 2 (rawat luka set 15, heating set 20, 1 spaner, benang atraumatik ukuran 2.0,
3.0, 4.0, 5.0. Benang side 3.0, cadgut, bak instrument ukuran sedang, kasa luka bakar,
jarum mani berbagai ukuran, 10 cucing,)

1 tempat sampah infeksius, 1 tempat sampah non infeksius, 1 tempat sampah


infeksius tajam

4. Ruang Non Bedah 500 cm x 360 cm dilengkapi dengan :

2 buah tempat tidur yang bisa diatur posisi kepala

Ruangan bisa ditambah 1 buah branker

Oksigen tabung dengan 2 buah humidifire

2 tensimeter dan 1 buah stetoskop

Troli tindakan non bedah berisi masing-masing 5 buah :

Set infus dewasa dan anak, kateter intravena no 24, 26, 22, 20, 18, 16

Cairan infus : Sodium klorida 0,9%, Ringer laktat, Dextrose 5%, Dextrose 10%,
Dextrose 40%, Natrium Bikarbonat, Asering, KaEN 1B, KaEN 3B, KaEN 3A, HSD,
CN, RD 5%

Tersedia Obat Injeksi masing-masing : Furosemide, Dextrose, Kalnex 500 mg,


Aminophillin, Buscopan, Antalgin, Ranitidin, Pantroprazol, Omeprazol,
Metoelopramid, Ondansetron 4, Ondansetron 8 mg, Ketorolac 30 mg, Citicholin
100mg, Citicholin 250mg, Piracetam 1 gram, Piracetam 3 gram, Delladryl,
Xilomidon atau sejenis

Disopable spuit ukuran : 1 cc, 3 cc, 5 cc, 10 cc, 20 cc, 50 cc

Nasa Gastric Tube nomor : 5/80cm, 5/100cm, 12, 14, 16

Foley Catheter nomor 8, 10, 12, 14, 16, 18, 20, 22, 24

1 tempat sampah infeksius, 1 tempat sampah non infeksius, 1 tempat samaph


infeksius tajam

5. Ruang Observasi 480 cm x 880 cm dilengkapi dengan :

6 buah tempat tidur yang bisa diatur posisi kepala

Oksigen sentral dengan 4 buah humidifire

4 buah tensimeter mobile + 1 buah stetoskop

1 tempat sampah infeksius, 1 tempat sampah non infeksius, 1 tempat samaph


infeksius tajam

6. Ruang Spoel Hoek 265 cm x 250 cm dilengkapi dengan :

2 buah ember plastik besar untuk tempat linen kotor

Tempat dan saluran pembuangan limbah cair infeksius

Boks untuk desinfeksi alat-alat habis pakai sebelum disetor ke instalasi Sterilisasi
Sentral

Baskom untuk merawat pasien

Beberapa urinal untuk pria dan wanita

1 tempat sampah infeksius, 1 tempat sampah infeksius tajam

7. Ruang obat dan linen 265 cm x 300 cm dilengkapi dengan :

1 buah lemari untuk menyimpan linen bersih

1 buah lemari untuk menyimpan obat-obat non injeksi yang tidak memerlukan lemari
es

1 buah lemari untuk menyimpan instrumen (rawat luka, jahit luka, THT set, partus
set) dan bahan habis pakai (Savlon, alkohol, H2O2, gliserin, kasa

8. Ruang Dekontaminasi 240cm x 140 cm dilengkapi dengan :

10

2 Kran air hangat dan dingin

1 buah tempat sampah medis dan 1 buah tempat sampah non medis

1 Doble Bowel troli

9. Ruang Transit 240 cm x 140 cm :

Bisa diisi 2 brankar

3 kursi roda

10. Ruang pertemuan 480 cm x 380 cm dilengkapi :

Satu meja pertemuan dan sepuluh kursi

1 buah Pesawat telepon bisa untuk internal dan eksternal

Papan data kunjungan Instalasi Gawat Darurat

11. Ruang istirahat 400 cm x 120 cm :

Berisi datu tempat tidur

Satu meja tulis dan satu kursi + Pesawat telepon bisa dipakai internal dan eksternal

1 tempat sampah non infeksius

12. Konter petugas 360 cm x 200 cm :

Konter petugas IGD bisa untuk 3 petugas

3 pesawat telepon, 2 internal dan 1 eksternal

1 tempat sampah non infeksius

1 set computer

13. Ruang Administrasi 350 cm x 500 cm

1 meja + kursi + 1 komputer untuk menghitung biling pasien IGD

1 meja untuk pencatatan dan pelaporan

14. Ruang tunggu pasien


Di dalam ruang IGD 400 cm x 200 cm

2 tempat duduk dan 1 buah Televisi berwarna 32 inchi

15. Toilet 200 cm x 120 cm :

1 toilet untuk petugas

2 toilet untuk pasien dan keluarga pasien

Pintu Masuk dan Keluar IGD Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

11

Instalasi Gawat Darurat RS Semen Gresik mempunyai 2 akses pintu masuk dan
keluar pasien.
Pintu A

Merupakan pintu utama pasien datang dan pulang

Merupakan pintu keluar untuk pasien yang akan dirujuk

Pintu B

Merupakan pintu masuk pasien yang datang dari ruang rawat inap atau
penunjan yang lain

Pintu C

Merupakan pintu masuk untuk pasien yang

memerlukan tindakan

dekontaminasi

Alat komunikasi
Alat komunikasi yang dipakai di instalasi gawat darurat adalah :
1. 4 buah Pesawat telepon yang dapat dipakai untuk internal dan eksternal
2. 1 buah pesawat radio medik

Alat kesehatan dan Obat Life Saving


Alat alat dan obat Life Saving
1. 1 buah Suction manual
2. Oksigen sentral dengan 9 buah humidifire
3. 3 buah Oksigen mobile
4. 2 Buah Ambu Bag dewasa dan 2 buah ambu bag anak
5. 1 buah Jackson Reese
6. 1 buah Laringoskop anak dan 1 buah laringoskop dewasa
7. Pipa endotracheal masing-masing 1 buah ukuran 2 1/2 , 3 3 1/2 , 5, 5
8. Pipa S / gluedel masing-masing 1 buah ukuran 000, 00, 1, 2, 3, 4, 5
9. Syiringe disposable masing-masing 20 buah ukuran 1 cc, 3 cc, 5 cc, 10 cc, 20 cc,
50 cc
10. Infusion set dewasa masing-masing 10 buah + iv carheter nomor 26, 24, 22, 20,
18, 16

12

11. Nasograstic Tube ukuran 5/80, 5/100, 12, 14, 16


12. 1 buah Monitor pasien untuk mengetahui HR (Heart Rate), RR (Respiratory
Rate), SpO2, Suhu, Tensi darah
13. 2 buah syringe pump
14. 1 buah Oxymetri monitor
15. 1 buah Oxymetri manual
16. 1 buah glucotest
17. 1 buah alat EKG
18. Morphin injeksi
19. Pethidin injeksi
20. Dilantin injeksi
21. Diazepam injeksi dan suppositoria
22. Adrenalin / epinelrin injeksi
23. Furosemid injeksi /sejenis
24. Cordaron injeksi
25. Dopamin injeksi
26. Dobutamin injeksi
27. Herbeser injeksi
28. Insosorbid Dinitrat table
29. Aminophilin injeksi
30. Bricasma injeksi
31. Ventolin nebulizer
32. Ketorolac injeksi
33. Ketoprofen suppositoria
34. Antalgin injeksi
35. Delladryl injeksi
36. Dexamethason injeksi
37. Natrium Bicarbonat injeksi
38. Sulfat atropin injeksi
39. MgSO4 20% & 40 % injeksi
40. Dextrose 40% injeksi
41. Dextrose 5 % infus
13

42. Dextrose 10 % infus


43. NaCI 0,9 % infus
44. 10 buah Brankar lengkap dengan oksigen dan gantungan infus
45. 3 buah kursi roda tanpa oksigen
46. 4 tempat tidur
47. 1 tempat tidur gynec
48. 3 Scoop Stracer
49. 1 Long spain Board
50. 1 bua C Cleam
51. 2 Head Imobilisation

Alat dan obat untuk stabilitasi penderita :


1. Bidai ukuran panjang 20 cm, 30 cm, 50 cm, 100 cm
2. Cervical collar masing-masing 1 buah ukuran S, M
3. Perban ukuran 10 cm, 5 cm
4. Bendage ukuran 3 inchi, 4 inchi, 6 inchi
5. Mitela
6. Sonde lambung nomor 5, 12, 11, 6
7. Felley keleter masing-masing ukuran 10,12,14,16,18,20
8. 1 buah Vanaseksi set
9. 15 Set alat untuk menjahit luka
10. 12 set rawat luka
11. Benang silk, cat gut, beberapa ukuran
12. 2 Set partrus

Alat dan obat tambahan untuk diagnosa dan terapi


1. Otoskop 1 set
2. Slit lamp 1 set
3. THT set
4. Gipszona masing-masing ukuran : 3 inchi, 4 inchi, 6 inchi

Alat keamanan dan pelatihan :


1. 2 buah pemadam kebakaran
2. Komunikasi : 4 pesawat telepon untuk internal dan eksternal, 1 buah radiomedik

14

3. Petunjuk pemakaian alat-alat


4. Buku pedoman siaga musibah massal
5. Modal untuk pelatihan BLS, PPGD, Triage, dan skring

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN
A. Pendaftaran
Pendaftaran pasien Instalasi Gawat Darurat diadakan di ruang pendaftaran pasien yang
disediakan di dalam Instalasi Gawat Darurat. Petugas pendaftaran adalah petugas dari Instalasi
Rekam Medis yang ditugaskan selama 24 jam, dibagi dalam tiga shift, yaitu shift pagi, sore dan
malam.
Sistem penomoran rekam medis pasien Instalasi Gawat Darurat adalah penomoran sentral dari
Instalasi Rekam Medis rumah sakit. Pasien Instalasi Gawat Darurat memakai kartu khusus
Instalasi Gawat Darurat sesuai dengan data yang diperlukan dalam pencatatan dan pelaporan
Instalasi Gawat Darurat
B. Sistem Komunikasi
Sistem Komunikasi yang digunakan Instalasi Gawat Darurat pada pelayanan sehari-hari adalah
dengan menggunakan pesawat telepon yang dapat dipakai untuk internet rumah sakit dan keluar
rumah sakit secara langsung dan komukasi radio medic untuk koordinasi dengan pelayanan
dengan rumah sakit yang lain
C. Pelayanan Triage

15

Dalam memberikan pelayanan kepada pasien yang datang ke instalasi gawat darurat
menggunakan sistem triage dengan metode pewarnaan, dengan lima warna, Biru, merah,
kuning, hijau, hitam
Seleksi pasien pada keadaan sehari-hari di Instalasi Gawat Darurat berdasarkan tingkat
kegawatan pasien, bukan berdasarkan status sosial atau jam pasien datang di Instalasi Gawat
Darurat.
Apabila diperlukan, pelayanan triage juga dapat diberikan kepada pasien rawat inap kiriman
dokter luar (dokter tamu) untuk menentukan apakah pasien dalam kondisi lemah dan
memerlukan tindakan segera dan darurat di IGD.

D. Informed Consent
Pasien Instalasi Gawat Darurat yang memerlukan tindakan medis atau penolakan tindakan
medis diberikan infarmed consent oleh dokter jaga Instalasi Gawat Darurat atau dokter spesialis
konsulen, Informed consent didatangi oleh pasien atau keluarga pasien, dokter jaga atau dokter
konsulen dan sebagai saksi adalah seorang perawat Instalasi Gawat Darurat dan seorang
keluarga pasien lainnya.
Informed consent tersebut antara lain :
Model A adalah surat persetujuan tindakan medis/ tindakan pembiusan
Model B adalah surat penolakan tindakan medis
Model C adalah surat pernyataan pengambilan keputusan tindak medik pada pasien tidak
sadar tanpa pengantar keluarga terdekat
Model D adalah surat persetujuan masuk rumah sakit
Model E adalah surat penolakan masuk rumah sakit
Model G adalah surat persetujuan konsul
Model I adalah surat permintaan pindah kelas
Model J adalah surat persetujuan IPI
Model K adalah surat pernyataan permintaan kelas atas biaya sendiri
Model K 2 adalah surat persetujuan biaya tindakan medis
E. Transportasi Pasien
16

Pasien IGD dengan kondisi baik (Kuning dan Hijau) namun tidak bisa berjalan sendiri dan
memerlukan tindakan pemeriksaan yang tidak dapat dilakukan di IGD (misalnya : Poli
Kandungan, Rontgen Thorax, Rehabilitasi Medis) diantar oleh perawat IGD dengan
menggunakan kursi roda atau brankar, setelah selesai tindakan, jika pasien dikembalikan lagi
ke IGD, maka perawat IGD menjemput kembali pasien tersebut dan membawanya ke IGD.
Kualifikasi perawat yang mengantar adalah perawat IGD, masa kerja minimal 3 bulan.

Pasien IGD dengan Biru dan merah, setelah dilakukan tindakan life saving, kemudian
dirawat di unit khusus (ICU) atau dirujuk ke IBS untuk operasi cito, transportasi dengan
memakai brankar. Kualifikasi perawat perujuk adalah 2 orang perawat IGD, salah satunya
mempunyai masa kerja minimal 2 tahun di IGD atau sudah pelatihan PPGD.

Pasien IGD, dengan Merah setelah dilakukan tindakan Life saving di IGD, kemudian masuk
ke ruang rawat inap biasa atau dirujuk ke IBS untuk operasi cito, transportasi dengan
memakai brankar atau kursi roda. Kualifikasi perawat perujuk atau pengantar adalah 1 orang
perawat IGD dengan masa kerja minimal 6 bulan di IGD.

Pasien gawat darurat (biru dan merah) rujukan dari rumah sakit lain pro ICU dan sudah
mendapat tindakan life saving di rumah sakit asal, diantar langsung ke ICU oleh perawat
IGD bersama dengan perawat dari rumah sakit yang merujuk, Perawat ICU, Perawat IGD
dan perawat yang merujuk bersama-sama melakukan serah terima pasien di ICU. Kualifikasi
perawat IGD yang merujuk adalah perawat dengan masa kerja minimal 2 tahun di IGD atau
sudah pelatihan PPGD.

Pasien rujukan dengan kasus kegawatan Obstetri Ginekologi (biru dan merah), diberikan
tindakan life saving di IGD. Tim IGD terutama bidan yang merujuk pasien, memeriksa
kembali keadaaan pasien dan janinnya, kemudian dilakukan serah terima pasien dari pihak
perujuk dengan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

Pasien rujukan dengan kasus Obstetri Ginekologi (Kuning), tetapi tidak dalam kondisi gawat
darurat, di kaji ulang oleh bidan IGD. Bidan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, perawat IGD
dan perawat atau bidan perujuk bersama-sama melakukan serah terima pasien.

Pasien IGD dengan warna biru dan merah, yang dirujuk ke rumah sakit lain, transportasi
pasien dengan ambulan rumah sakit diantar oleh perawat IGD, dimana perawat tersebut
mempunyai masa kerja minimal 2 tahun di IGD atau sudah pelatihan PPGD.

17

Pasien IGD dengan warna Kuning, yang dirujuk ke rumah sakit lain (untuk alih rawat atau
untuk tindakan medis yang tidak dapat dilakukan di Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat),
transportasi pasien dengan ambulan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, diantar oleh 1 orang
perawat IGD dengan masa kerja minimal 1 tahun di IGD.

Pasien meninggal di IGD, transportasi pulang dengan menggunakan ambulan jenazah.

Pasien dengan kondisi tidak dapat datang sendiri ke rumah sakit dan perjuang untuk
penenangan di Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, dapat diberikan pelayanan jemputan
ambulan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat disertai oleh 1 atau 2 orang perawat IGD untuk
dibawa ke Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, Kualifikasi perawat masa kerja minimal 1 tahun
di IGD Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Pasien IGD yang memerlukan tindakan medis atau penunjang medis yang tidak dapat
dilakukan di Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat tetapi tetap menghendaki dirawat di Rumah
Sakit Bedah Mitra Sehat ( ke rumah sakit lain atau ke laboratorium lain) dengan
menggunakan ambulan dan disertai oleh 1 atau 2 orang perawat IGD. Perawat IGD
menunggu sampai tindakan tersebut selesai dan mengantarnya kembali ke IGD Rumah Sakit
Bedah Mitra Sehat. Kualifikasi perawat tergantung tingkat warna pasien.

F. Pelayanan Pasien Falfe Emergency

Kebijakan Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, menetapkan bahwa
Instalasi Gawat Darurat juga melayani penderita yang tidak gawat tidak darurat . Pelayanan
pasien tidak gawat tidak darurat tidak boleh menganggu pelayanan terhadap pasien gawat
darurat.
Pasien tidak gawat tidak darurat tergolong dalam warna kuning dan hijau, jika situasi IGD
sibuk, maka mereka dipersilahkan untuk mendaftar terlebih dahulu, dan menunggu sampai ada
tempat atau petugas yang kosong.
G. Pelayanan Visum Et Repertum
Instalasi Gawat Darurat juga melayani pasien dengan kasus polisi. Polisi atau penyidik
menyerahkan formulir permintaan Visum Et Repertum rangkap 2 kepada petugas Instalasi
Gawat Darurat, Formulir 1 untuk Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, Formulir 2 dikembalikan
kepada pihak penyelidik atau polisi. Pemeriksa pasien dengan kasus polisi dilakukan oleh
dokter jaga yang bertanggung jawab pada shift tersebut atau Dokter konsulen yang merawat

18

pasien tersebut. Dokter pemeriksa mengisi semua hasil pemeriksaan di Formulir Visum E1
Repertum Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, kemudian formulir tesebut dikirim ke Instalasi
Rekam Medis untuk diarsipkan. Selanjutnya polisi mengambil hasil visum et repertum di
Instalasi Rekam Medis sumah sakit.
G. Pelayanan Death On Arrival (DOA)

Pasien death on arrival adalah pasien yang tiba di Instalasi Gawat Darurat sudah dalam keadaan
meninggal dunia.
Sesuai dengan metode warna, pasien tidak sadar, cardiac arrest dan respiratory arrest langsung
dibawa ke ruang resusitasi. Setelah dokter jaga memeriksa pasien dan memastikan bahwa
pasien sudah meninggal dunia, pasien di observasi dua jam di ruang Transit atau Ruang
Jenazah. Dokter jaga IGD membuat surat keterangan kematian rangkap dua, lembar asli untuk
keluarga pasien, lembar dua untuk arsip Instalasi Gawat Darurat. Pasien death on arrival tidak
dikenakan biaya apapun, kecuali bila keluarga menghendaki pasien tersebut dilakukan tindakan
misalnya
H. Sistem Informasi Pelayanan Pra Rumah Sakit
Pada pelayanan penderita sehari-hari, Instalasi Gawat Darurat memberikan informasi tentang
pelayanan informasi tentang pelayanan Instalasi Gawat Darurat dengan melalui brosur rumah
sakit. Sedangkan pada pelayanan musibah masal sistem informasi pelayanan pra rumah sakit
dilakukan dengan bekerja sama dengan semua lintas sektoral , baik pemerintah maupun swasta
di kabupaten Gresik, pengkoordinasian pelayanan ambulan instalasi gawat darurat melalui pusat
pelayanan yang disepakati bersama untuk mobilisasi ambulan terutama bila terjadi korban
masal. Alat komunikasi yang dipakai untuk menunjang kelancaran pelayanan di IGD adalah 4
buah pesawat telepon yang bisa digunakan melalui operator, baik untuk internal maupun
eksternal, selain itu satu buah radiomedik yang dapat dipakai komunikasi dua arah.
I. Sistem Rujukan Keluar
Sistem rujukan di Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat menetapkan bahwa
Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat juga melaksanakan system rujukan
bagi pasien yang perlu dirujuk karena :
1. Fasilitas rumah sakit kurang
19

2. Atas permintaan keluarga


3. Pemeriksaan specimen yang tidak dapat dilaksanakan di RS Semen Gresik
Pelaksanaan rujukan diatur dalan Standar Prosedur Operasional (SPO)
J. Sistem Petugas Pendukung
1. Radiologi:

Dokter jaga IGD membuat lembar permintaan radiologi.

Perawat menelepon ke Instalasi Radiologi bahwa ada permintaan radiologi.

Perawat mengantar pasien ke radiologi untuk pelaksanaan tindakan radiologi.

Petugas radiologi mengantar hasil pemeriksaan radiologi kepada dokter jaga IGD.

2. Laboratorium:

Dokter jaga IGD membuat lembar permintaan laboratorium.

Perawat menelepon ke Instalasi Laboratorium bahwa ada permintaan laboratorium.

Perawat IGD mengambil sampel dan mengantar sampel tersebut ke laboratorium.

Bila sudah ada hasil petugas laboratorium menelepon dokter jaga IGD untuk
memberitahukan hasilnya.

3. Teknik:

Menghubungi petugas teknik bila ada masalah teknik di IGD melalui telepon

Petugas teknik datang ke IGD untuk melakukan tindakan berdasarkan laporan kerusakan

Perawat IGD membuat laporan secara tertulis di lembar laporan kerusakan kemudian
oleh petugas teknik dilaporkan kepada sub bagian pemeliharaan.

4. Ambulan:

Hubungi driver atau supir ambulan melalui telepon bila memerlukan ambulan.

Apabila ruangan lain memerlukan ambulan, ruangan tersebut menghubungi IGD


menyampaikan keperluan dan tujuan serta waktu keberangkatan dengan menyertakan
surat permintaan kendaraan.

Petugas IGD menghubungi driver atau sopir ambulan melalui telepon menyampaikan
bahwa ada ruangan yang membutuhkan ambulan,keperluan, tujuan, serta jam
keberangkatan.

Apabila petugas IGD yang memakai ambulan maka petugas IGD membuat laporan
melalui billing ke petugas administrasi.

20

Apabila ruangan lain yang memakai ambulan maka petugas ruangan membuat surat
permintaan kendaraan ke IGD dan perawat IGD menyampaikan ke petugas administrasi
untuk di billing.

K. Sistem Penanggulangan Musibah Masal di Dalam Rumah Sakit

Musibah massal yang mungkin dapat terjadi di dalam rumah sakit dapat berupa gempa bumi
yang mengakibatkan gedung bangunan runtuh, kebakaran, atau berupa keracunan massal
oleh bahan makanan yang tercemar dan lain-lain.

Adanya musibah massal di dalam rumah sakit.

Lakukan penyebaran informasi secara berantai sesuai ketentuan.

Lakukan persiapan tenaga dan tempat pelayanan secara bersamaan dengan diterimanya tanda
bahaya.

Setiap instalasi bertindak sesui peranan masing-masing.

Evakuasi korban dan transportasi ke instalasi gawat darurat atau ke tempat aman di dalam
rumah sakit.

Lakukan pemilihan berdasarkan system triage warna.

Tindak lanjut sesuai dengan kasusnya.

Bila kapasitas Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat tidak memungkinkan baik tenaga maupun
fasilitasnya lakukan rujukan ke rumah sakit terdekat atau yang memenuhi syarat.

Kepala Instalasi Gawat Darurat bersama kepala instalasi terkait membuat laporan kepada
Direktur Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

.
L. Penanggulangan Musibah Kebakaran di Dalam Rumah Sakit
Kebakaran adalah suatu kejadian yang dapat terjadi oleh berbagai sebab baik disengaja ataupun
tidak disengaja seperti adanya arus pendek aliran listrik, percikan api, sinar matahari yang
terlalu terik dan lain-lain.
Diketahui adanya api yang tidak semestinya.

Lakukan penanggulangan secara dini dan jauhkan benda-benda disekitar api yang mudah
terbakar atau meledak.

Bila api tidak mungkin ditanggulangi sendiri segera minta bantuan orang sekitar untuk
memberitakan adanya kebakaran dengan jalan telepon unit sekitar kejadian, telepon

21

pemadam kebakaran pemda Gresik atau ke Pemadam Kebakaran PT Semen Indonesia


(Persero) pesawat 4444.

Bila terjadi pada daerah yang dekat dengan ruang rawat inap segera amankan penderita ke
tempat penampungan yang jauh dari lokasi kebakaran.

Evakuasi korban dilakukan lewat tangga menuju ke tempat penampungan yang aman
Dilarang menggunakan lift dalam proses evakuasi pasien.

Korban dan pasien di gedung bertingkat dievakuasi ke tempat yang aman sesuai dengan
ketentuan penampungan pasien.

M. Penanggulangan Musibah Masal di Luar Rumah Sakit


Musibah massal yang mungkin dapat terjadi di luar rumah sakit seperti kebakaran, bencana
alam (gempa bumi, banjir, gunung meletus), kecelakaan lalu lintas massal, keracunan massal.

Cek kebenaran berita tentang terjadinya musibah massal meliputi: asal atau sumber berita,
penyebab musibah, perkiraan jumlah korban dan kasus yang menyertai, lokasi terjadinya
musibah.

Hubungi ambulan.

Dokter jaga menghubungi kepala IGD Direktur Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat, Kepala
Bidang Pelayanan Medis dan Staf Medis Fungsional terkait.

Ambulan dikirim ke tempat kejadian dengan tim evakuasi (perawat) disesuaikan dengan
tingkat atau jumlah korban dan kemampuan tenaga yang dimiliki IGD dan rumah sakit
dengan membawa perlengkapan yang dibutuhkan.

Perawat IGD memanggil tenaga on call dan menghubungi Kepala Instalasi Rawat Jalan,
Kepala Instalasi Laboratorium, Kepala Instalasi Radiologi dan Kepala Instalasi Gizi untuk
mempersiapkan tempat dan tenaga guna membantu penanggulangan musibah masal.

Secara berantai satpan diberitahu dan dilanjutkan ke semua ruangan untuk kelanjutan
informasi, satpam menghubungi polsek setempat untuk meminta bantuan keamanan.

Setelah penderita tiba di IGD segera lakukan triage warna dan penanganan sesuai dengan
tingkat warna-nya.

Bila IGD tidak dapat menampung jumlah korban, baik tempat maupun ketenagaan dapat
menggunakan instalasi rawat jalan sebagai tempat penampungan dan ketenagaan dibantu
oleh perawat ruangan yang berpengalaman.

22

Warna Biru , Mengancam jiwa atau fungsi vital, perlu resusitasi dan tindakan bedah segera,
mempunyai kesempatan hidup yang besar. Penanganan dan pemindahan bersifat segera yaitu
gangguan pada jalan nafas, pernafasan dan sirkulasi. Contohnya sumbatan jalan nafas,
tension pneumothorak, syok hemoragik. luka terpotong pada tangan dan kaki, combutio
(luka bakar) tingkat II dan III > 25%

Warna Merah, Potensial mengancam nyawa atau fungsi vital bila tidak segera ditangani
dalam jangka waktu singkat. Penanganan dan pemindahan bersifat jangan terlambat. Contoh:
patah tulang besar, combutio (luka bakar) tingkat II dan III < 25 %, trauma thorak /
abdomen, laserasi luas, trauma bola mata.

Warna Kuning, Keadaan yang tidak mengancam nyawa tetapi memerlukan tindakan darurat.
Pasien sadar, tidak ada gangguan ABC dan dapat langsung diberikan terapi definitive. Untuk
tindak lanjut dapat ke poliklinik, misalnya laserasi, fraktur minor / tertutup, sistitis, otitis
media dan lainnya

Warna hijau, Perlu penanganan seperti pelayanan biasa, tidak perlu segera. Penanganan dan
pemindahan bersifat terakhir. Contoh luka superficial, luka-luka ringan

Warna hitam, Kemungkinan untuk hidup sangat kecil, luka sangat parah. Hanya perlu terapi
suportif. Contoh henti jantung kritis, trauma kepala kritis

Penderita meninggal dunia dibawa ke kamar jenazah.

Penderita yang telah mendapatkan pelayanan ditindaklanjuti sesuai dengan kasusnya dapat
terjadi: dipulangkan, rawat inap dan dirujuk.

Setelah semua korban dapat diatasi Kepala IGD dibantu Kepala Bidang Pelayanan Medis
memberikan laporan tentang penanggulangan musibah massal kepada Direktur Rumah Sakit
Bedah Mitra Sehat.

N. Penanganan Korban Keracunan


Penderita keracunan adalah penderita dengan gejala abnormal yang ditimbulkan oleh masuknya
obat atau bahan kimia melalui mulut atau suntikan dengan kadar yang berlebihan.
Lakukan trige.

Jika kondisi sekarat segera dilakukan tindakan resusitasi di ruang resusitasi (airway, breating,
sirkulasi)

Lakukan anamnesa, vital sign dan pemeriksaan fisik bersamaan dengan tindakan resusitasi.

23

Anamnesa dilakukan untuk mengetahui riwayat keracunan, jenis racun, banyaknya yang
masuk ke dalam tubuh adanya keracunan.

Lakukan eliminasi sesuai dengan sebab-sebab keracunan: emesis (rangsang muntah bila
sadar), katarsis (bila diduga racun sudah sampai di usus halus), kumbah lambung (bila
kesadaran menurun), dieresis (bila diduga racun dalam darah), dialysis (terutama pada
keracunan yang disebabkan oleh bahan-bahan yang dikeluarkan oleh ginjal).

Terapi supportive,dokter menentukan terapi untuk keseimbangan asam basa, elektrolit dan
kalori.

Anti dotum bila ada dan telah ditemukan penyebab pastinya.

Perawatan lebih lanjut dilakukan sesuai dengan masing-masing jenis racun.

Observasi penderita.

Dokter menentukan perawatan lebih lanjut di rumah sakit atau rawat jalan atau rujuk.

O. Tanggung Jawab Dokter IGD


Tanggung jawab dokter IGD adalah hak dan kewajiban dokter IGD dalam melaksanakan
tugasnya melayani pasien atau penderita untuk menjaga hubungan dokter-pasien yang saling
menguntungkan.

1. Hak Dokter

Dokter berhak mendapatkan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai


dengan profesinya.

Dokter berhak untuk bekerja menurut standar profesi serta berdasarkan hak otonomi.

Dokter berhak untuk menolak keinginan pasien yang bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan, profesi dan etika.

Dokter berhak untuk menghentikan jasa profesinya kepada pasien apabila misalnya
hubungan dengan pasien sudah berkembang begitu buruk sehingga kerja sama yang baik
tidak mungkin diteruskan lagi, kecuali pasien gawat darurat dan wajib menyerahkan
pasien kepada dokter lain.

Dokter berhak menuntut apabila nama baiknya dicemarkan oleh pasien dengan ucapan
atau tindakan yang melecehkan atau memalukan.

24

Dokter berhak mendapatkan informasi atau pemberitahuan pertama dalam menghadapi


pasien yang tidak puas dengan pelayanannya.

Dokter berhak mendapatkan informasi lengkap dari pasien yang dirawatnya atau dari
keluarganya.

Dokter berhak untuk diperlakukan adil dan jujur baik oleh rumah sakit maupun oleh
pasien.

Dokter berhak untuk mendapatkan imbalan jasa atau profesi yang diberikannya
berdasarkan perjanjian dan atau ketentuan atau peraturan yang berlaku di rumah sakit
tersebut

2. Kewajiban Dokter

Dokter wajib mematuhi peraturan rumah sakit sesuai dengan hubungan hokum antara
dokter tersebut dengan rumah sakit.

Dokter wajib memberikan pelayanan medis sesuai dengan standar profesi dan
menghormati hak-hak pasien.

Dokter wajib merujuk pasien ke dokter lain atau rumah sakit lain yang mempunyai
keahlian atau kemampuan yang lebih baik, apabila ia tidak mampu melakukan suatu
pemeriksaan atau pengobatan.

Dokter wajib memberikan kesempatan kepada pasien agar senantiasa dapat berhubungan
dengan keluarga dan dapat menjalankan ibadah sesuai dengan keyakinannya.

Dokter wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang seorang penderita
bahkan juga setelah orang tersebut meninggal.

Dokter wajib melakukan pertolongan darurat sebagai suatu tugas perikemanusiaan,


kecuali bila ia yakin ada orang lain yang bersedia dan mampu melakukannya.

Dokter wajib memberikan informasi yang adekuat tentang perlunya suatu tindakan
medik serta resiko yang dapat terjadi atau resiko yang dapat terjadi atau ditimbulkan
akibat tindakan tersebut.

Dokter wajib membuat rekam medis yang baik dan lengkap secara berkesinambungan
berkaitan dengan keadaan pasien yang dirawatnya.

Dokter wajib terus-menerus menambah ilmu pengetahuan dan mengikuti perkembangan


ilmu kedokteran dan kedokteran gigi.

Dokter wajib memenuhi hal-hal yang disepakati atau perjanjian yang telah dibuatnya.

25

Dokter wajib bekerja sama dengan profesi atau pihak lain yang terkait secara timbale
balik dalam memberikan pelayanan kepada pasien

Dokter wajib mengadakan perjanjian tertulis dengan pihak rumah sakit.

P. Batasan Tindakan Medis IGD


Batasan tindakan medis adalah kewenangan dokter atau tenaga medis dalam melakukan
tindakan dengan tujuan terapi atau diagnostic yang diberikan kepada klien, sesuai kewenangan
dan ketrampilan berdasarkan bidang keahlian yang dimiliki.
1. Batasan kewenangan dokter spesialis

Memberikan terapi dan tindakan medis sesuai dengan bidang dan keahlian yang dimiliki.

Memberikan konsultasi medis kepada dokter umum atau kepada dokter spesialis lain
yang memerlukan sesuai dengan bidang dan keahliannya.

2. Batasan kewenangan dokter umum

Resusitasi dan stabilisasi

Reposisi dislokasi sendi kecil

Pasang Back Slap

Bedah minor (rawat luka, insisi, cross insisi, ekstraksi korpus alineum, sirkumsisi)

Jahit luka tanpa putus tendon dan patah tulang

Amputasi ujung jari

Melakukan prosedur terapi dan diagnostik

Mengambil keputusan dalam menentukan tindakan lanjut dalam pelayanan dan terapi

3. Batasan kewenangan perawat

Memasang kateter, IV line, NGT

Injeksi intramuscular, intravena, subkutan, intrakutan

Rawat luka, jahit luka tanpa rupture tendon dan patah tulang di bawah pengawasan
dokter

Pasang bidai

Pemeriksaan EKG

Tindakan life saving sederhana

Membantu tindakan resusitasi

Memberikan kesaksian dalam proses inform consent

26

Q. Pelayanan Death On Resusitation


Pasien death or resuscitation adalah pasien yang meninggal setelah mendapatkan tindakan
resusitasi di IGD.

Lakukan triage

Penderita dalam keadaan sekarat (warna Biru), segera lakukan tindakan resusitasi di ruang
resusitasi.

Setelah dilakukan resusitasi, pasien meninggal dunia, maka pasien dirawat jenazah,
kemudian dibawa ke ruang mayat.

Dokter jaga membuat surat kematian.

Perawat IGD membantu melakukan perawatan jenazah.

Saat jenazah akan dibawa oleh ambulan jenazah, dilakukan serah terima jenazah antara
petugas IGD Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat dengan pihak keluarga pasien dan dicatat pada
buku serah terima jenazah.

R. Pelayanan Pasien dengan Jaminan Asuransi


Pasien yang dating ke IGD dengan jaminan asuransi yang telah ada kerja sama dengan pihak
Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Psien menunjukkan kartu peserta asuransi terkait atau surat pengantar dari perusahaan atau
jaminan lain bahwa penderita tersebut ditanggung oleh perusahaan yang telah mengadakan
kerja sama dengan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Bila pasien tersebut tidak bisa menunjukkan kartu peserta asuransi atau surat pengantar dari
perusahaan penjamin maka petugas pendaftaran akan menghubungi pihak perusahaan
tersebut atau petugas administrasi Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat bagian tagihan
perusahaan untuk konfirmasi.

Petugas administrasi IGD menghitung biaya pengobatan dan membuatkan billing tagihan.

billing tagihan diserahkan ke kantor administrasi Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Selanjutnya penagihan ke perusahaan dilakukan oleh bagian kantor administrasi Rumah


Sakit Bedah Mitra Sehat.

S. Pelaksanaan Orientasi Dokter Baru di IGD

27

Orientasi dokter baru adalah orientasi yang dilaksanakan untuk dokter baru IGD. Pelaksanaan
orientasi bertempat di Instalasi Gawat Darurat, dan dilaksanakan selama 1 bulan pertama
bertugas di IGD, dengan didahului oleh orientasi intensif selama 6 hari kerja. Selama orientasi,
dokter baru bertugas pagi saja dengan didampingi oleh kepala IGD. Adapun materi orientasi
tersebut adalah :

Pada hari ke-1, dokter baru diberi penjelasan tentang:

Pedoman organisasi Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat dan Pedoman organisasi IGD serta
Standar Pelayanan IGD Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Pengenalan ruang dan obat-obatan life saving di IGD

Orientasi lingkungan dan staf Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

Pada hari ke-2, dokter baru diberi penjelasan tentang :

Kebijakan dan sejarah

Pasien safety dan infeksi Nosokomial

Tanggung jawab dan wewenang dokter IGD

Pada hari ke-3, diberi arahan tentang :

Sistem triage dan penanganan pasien di IGD

Edukasi pasien dan keluarga

Akses pelayanan dan kontinuitas pelayanan pasien di Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

Sistem kendali mutu Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat dan IGD

Pada hari ke-4 diberikan arahan tentang:

Penanganan pasien gawat darurat di IGD

Prosedur konsultasi ke dokter spesialis

Sistem rujukan dan serah terima pasien rujukan dari luar

Pada hari ke-5 arahan tentang:

Prosedur pemeriksaan penunjang

Inform consent

Pada hari ke-6 diberikan arahan tentang:

Penanganan pasien gawat di ruang rawat inap

Visum et repertum

Standarisasi obat RS Semen Gresik.

28

T. Pelaksanaan Orientasi Perawat Baru di IGD


Orientasi perawat baru adalah orientasi orientasi yang dilaksanakan untuk perawat baru IGD.
Pelaksanaan orientasi khusus di Instalasi Gawat Darurat selama 3 bulan, dan untuk pelaksanaan
selama 1 bulan pertama bertugas didahului oleh orientasi intensif selama 12 hari kerja, selama
orientasi perawat baru bertugas pagi saja dengan didampingi oleh Kepala Perawat IGD. Adapun
materi orientasi tersebut adalah :

Pada hari 1, diberi penjelasan tentang :

Pedoman Organisasi Rumah Sakit dan Pedoman Organisasi IGD Rumah Sakit Bedah
Mitra Sehat.

Pengenalan ruang dan obat-obat life safing di IGD.

Orientasi lingkungan dan staf Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Pada hari ke-2 diberi penjelasan tentang :

Kebijakan dan sejarah.

Pasien safety dan infeksi Nosokomial.

Tanggung jawab dan wewenang perawat IGD.

Pada hari ke-3 dan 4, diberi penjelasan tentang :

Sistem triage.

Akses pelayanan dan kontinuitas pelayanan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.

Sistem kendali mutu Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat dan IGD Rumah Sakit Bedah Mitra
Sehat.

Pada hari ke-5 dan 6, diberi arahan tentang :

Penanganan pasien gawat darurat di IGD (BLS, resusitasi cairan, dan lain-lain).

Prosedur konsultasi dokter spesialis.

Sistem rujukan dan serah terima di dalam dan luar rumah sakit.

Pada hari ke-8 dan 9, diberi arahan tentang :

Prosedur pemeriksaan penunjang

Informed consent.

Prosedur administrasi pasien rawat jalan dan rawat inap, serta pasien dengan asuransi.

Pada hari ke-10 dan 11, diberi arahan tentang :

Prosedur pengadaan alat dan obat habis pakai di IGD.

Prosedur inventarisasi obat dan alat-alat di IGD.

29

Pada hari ke 12 dan 13, diberi arahan tentang :

Tata hubungan kerja dengan Instalasi Sterilisasi Sentral, Linen, Gizi, Farmasi,
Administrasi, Keuangan, Logistik.

Tindakan bedah minor.

U. Tata Laksana Kegawatan Secara Umum


1. Evaluasi kesadaran
2. Jika pasien tidak sadar, cek nadi karotis
3. Jika nadi karotis tidak teraba, panggil bantuan dan segera lakukan kompresi jantung luar
sebanyak 30 kali

Pangkal telapak tangan diletakkan pada bagian bawah sternum, 2 jari dari processus
xyphoideus. Tangan satunya diletakkan di atas tangan yang tadi, posisi menggenggam.

Lakukan penekanan (kompresi) ke bawah secara vertikal tegak lurus banding dada.

Kedalaman kompresi 4-5 cm.

Kecepatan kompresi 100 kali per menit.

4. Buka jalan nafas (airway)

Posisikan kepala Head Tilt Chin Lift (tidak boleh pada kasus trauma leher)

Pada kasus trauma jaw trust manuver

pasang cervical collar

Pasang oropharingeal tube / nasal airway / LMA / ETT (jika mampu)

Bersihkan jalan nafas, jika perlu (dengan suction)

5. Berikan ventilasi buatan sebanyak 2 kali, menggunakan self inflating bag mask valve O2 15
liter per menit, kecepatan kurang lebih 1 detik per ventilasi, dan lanjutkan dengan kompresi
jantung 30 kali.
6. Perhatikan pengembangan dinding dada. Jika dinding dada tidak mengembang, lakukan
reposisi kepala, kemudian berikan lagi ventilasi buatan 2 kali.
7. Jika dada masih tidak mengembang, cari adanya sumbatan jalan nafas oleh benda asing
(muntahan, perdarahan mulut, gigi palsu dan lain-lain) lakukan finger sweep (suction).
8. Lanjutkan kompresi dan ventilasi (resusitasi jantung paru atau RJP) 30:2 sebanyak 5 siklus.
9. Cek nadi karotis setelah 5 siklus.
10. Jika nadi karotis masih tidak teraba, lanjutkan Resusitasi Jantung Paru (30:2).

30

11. Pasang monitor EKG.


12. Siapkan defibrilator dan pertimbangan intubasi.
13. Injeksi Epinefrin 1 ampul IV, diulang setiap 3-5 menit selama irama PEA / asistole, atau
pertimbangan Sulfat Atropin 1mg IV, diulang tiap 3-5 menit untuk PEA / asistole yang
lambat.
14. Jika pada evaluasi didapatkan irama VF/VT, dilakukan defibrilasi jantung, caranya :
a. Nyalakan defibrilator. Pilih level energy 200 J (pada biphasic manual defibrilator) atau
360 J (pada monophasic manual defibrilator). Jika tidak diketahui tipe defibrilatornya
pilih 200 J.
b. Pasang lead monitor.
c. Beri gel dada kedua paddle.
d. Posisikan paddle pada sternum dan apex pasien.
e. Cek tampilan pada monitor.
f. Jika terdapat irama VT/VF, peringatkan seluruh tim:Charge defibrilator.
g. Tekan tombol charge pada paddle apex.
h. Begitu charging lengkap, perintahkan semua tim untuk menghentikan kontak dengan
pasien :
Saya akan memberikan defibrilasi pada hitungan ketiga
Satu, saya bebas(periksa bahwa diri sendiri bebas dari kontak dengan pasien, stretcher,
atau peralatan yang menempel pada pasien).
Dua, anda bebas (Periksa dan pastikan tidak ada orang lain yang bersentuhan dengan
pasien atau peralatan yang menempel pada pasien, termasuk petugas yang meletakkan
ventilasi yang terhubung dengan pasien).
Tiga, semua bebas (Periksa sekali lagi diri sendiri).
i. Tekan tombol shock pada kedua paddle secara bersamaan, setelah memastikan semua tim
bebas dari pasien.
15. Segera lanjutkan Resusitasi Jantung Paru sebanyak 5 siklus, kemudian cek ulang irama
jantung pada monitor defibrilator dengan meletakkan padle pada sternum dan apek.
16. Jika masih VT/VF, lakukan defibrilasi seperti prosedur 14-15, demikian seterusnya sampai
didapatkan irama sinus, PEA/asistole.
17. Jika iramanya asistole/PEA, tidak perlu defibrilasi, tetapi teruskan Resusitasi Jantung Paru.
18. Resusitasi Jantung Paru dilakukan sampai :
31

Terdapat kematian batang otak permanen (pupil midriasis total)

Terdapat sirkulasi yang adekuat (nadi teraba, tensi terukur)

Catatan:
Selama Resusitasi Jantung Paru, cari dan tangani factor-faktor penyebab yang mungkin :

Hypovolemia

Hypoksia

Hydrogen ion

Hypo/hyperkalemia

Hypoglycemia

Toxin

Tamponade jantung

Tension pneumothorak

Thrombosis (coroner/pulmo)

Trauma

A. Cidera Kepala Berat


1. Evaluasi kesadaran.
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis atau nadi besar lainnya (<10
detik) jika tidak ada nadi karotis, lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS.
3. Amankan airway
pasang c-spine protection
pasang oroparingeal tube / nasopharyngeal tube / ETT/LMA jika diperlukan
lakukan suctioning (dengan rigid catheter) sesuai kebutuhan
4. Beri O2 Masker Non Rebreating 10-15 liter per menit
Bila nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag-valve mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih.
Pertimbangan intubasi, bila :
a. Koma (GCS<8)
b. Penurunan GCS cepat (>2)
c. GCS <14 dengan dilatasi pupil unilateral

32

d. Respiratory distress (Respiratory Rate >30 kali per menit, atau Respiratory Rate <10
kali per menit), atau pola nafas abnormal, atau secara umum hipoksemia yang tidak
terkoreksi dengan 100% O2 Non Rebreating Masker.
e. Cidera maksilofasial
f. Kejang berulang
g. Edema pulmonal berat, cidera jantung atau abdomen atas.
5. Pasang IV line 2 jalur jarum besar, berikan cairan kristaloid 2 liter secepatnya.
6. Ambil sampel darah.
7. Pasang kateter urine jika tidak ada kontra indikasi, buang urine inisial.
8. Lakukan secondary survey (complete head-to-toe examination)
9. Lakukan penanganan sesuai temuan fisik
10. Lakukan pemeriksaan penunjang:
a. Radiologi: CT-SCAN kepala, X-Foto,
b. Laboratorium: Darah Lengkap, PPT/APTT, Golongan darah dan Cross Matching,
SGOT/SGPT, Ureum/Creatinine, GDS
11. Monitoring
a. Tanda Fital (Cushings response [hipertensi dan dradikardi] menunjukkan adanya
peningkatan tekanan intrakranial)
12. Jika didapatkan peningkatan Tekanan Intrakranial, dapat diberikan
a. Hiperventilasi dengan target pCO2 30-35 mmHg, cek CGA 15 menit setelah

hiperventilasi (dalam keadaan biasa pCO2 harus berada pada kisaran 34 40


mmHg)
b. Mannitol

Indikasi:
1. Pasien koma yang awalnya pupil relatif normal, kemudian berkembang menjadi
dilatasi pupil dengan atau tanpa hemiparesis.
2. Pupil dilatasi bilateral dan non reaktif tanpa hipotensi.

Dosis: 1 g/kgBB infus cepat selama 5 menit atau 5 x BB (kg) ml larutan manitol 20%
dalam infus cepat selama 5 menit.

Perhatian:
1. Pastikan sudah terpasang kateter urin

33

2. Pastikan pasien tidak hipotensif


3. Pastikan pasien tidak mempunyai gagal ginjal kronik
Catatan:
Hiperventilasi dan IV manitol akan membutuhkan waktu 2 jam, dan tidak boleh ada waktu
yang terbuang dalam pembuatan terapi definitif.
B. Edema Paru akut
1. Evaluasi kesadaran
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis atau nadi besar lainnya (<10
detik). Jika tidak ada nadi karotis, lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS.
3. Amankan airway
Pasang oroparingeal tube/ nasoparingel tube / ETT / LMA jika diperlukan.
Lakukan suctioning sesuai kebutuhan
4. Jika nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag valve-mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih, pertimbangkan intubasi.
5. Jika nafas adekuat, beri O2 Masker Non Rebreathing 10-15 liter per menit.
6. Pasang monitor EKG dan SpO2
7. Pasang IV line, berikan cairan kristaloid life line
8. Pasang kateter urine
9. Posisikan pasien duduk jika memungkinkan,dengan tungkai bawah menggantung.
10. Terapi farmakologi
a. Drug of choise

IV nitrogliserin 10-200 mcg/menit, dimulai 10 mcg/ menit dengan titrasi 5 mcg


tiap 5 menit

b. Alternatif

IV furosemid bolus 40-80 mg. Pada pasien dengan gagal ginjal dosis mungkin
perlu ditingkatkan.

IV morfin 0,1 mg/ kgBB atau IV morfin 3-5 mg dengan pengawasan karena
mungkin dspst menyebabkan depresi nafas.

c. Obat oral:

34

Sublingual gliserin trinitad 0,5-1,5 mg

Sublingual captopril 6,25-12,5 mg

11. Lakukan pemeriksaan penunjang:


a. Radiologi : rogten dada cito bed
b. Laboratorium: darah lengkap, SGOT / SGPT, urea / creatinine, electrolit, enzim jantung,
BGA.
12. Jika didapatkan hipotensi, dapat diberikan IV dobutamin (5-20 mcg / kgBB / menit) atau IV
dopamine (5-20 mcg / kgBB / menit) atau kombinasi keduanya.
C. Koma Hipoglikemia
1. Evaluasi kesadaran.
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis / nadi besar lainnya ( <10 detik)
jika tidak teraba nadi,lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS
3. Amankan airway
Pasang oroparingeal tube/ nasoparingel tube / ETT / LMA jika diperlukan.
Lakukan suctioning sesuai kebutuhan
4. Jika nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag valve-mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih, pertimbangkan intubasi.
Jika nafas adekuat, beri O2 Nasal kanule 2-4 liter per menit.
5. Lakukan anamnesa dan cek tanda vital bersamaan dengan tindakan resusitasi.
6. Cek kadar glukosa darah kapiler. Lakukan pemeriksaan darah lengkap, fungsi hati, urea /
creatinine / electrolit
7. Jika terdapat hipoglikemia berikan IV D40W 50 ml, flash.
8. Jika dicurigai alkoholisme kronik, berikan IV thiamine 100mg.
9. Jika dicurigai insufisiensi adrenal, berikan IV hidrokortisol 100-200 mg.
10. Jika ada luka akibat cidera,berikan profilaksis tetanus
11. Monitoring:
Cek glukosa kapiler 15 menit setelah koreksi, kemudian tiap 30 menit selama 2 jam
pertama, dan setiap jam setelahnya. Monitoring lebih panjang diperlukan pada kasus
keracunan sulfonylurea dengan glibenclamide atau chlorpropamide.

35

12. Pertimbangkan dosis ulangan jika kurang berespon terhadap terapi, atau berikan infuse
kontinyu D5% atau D10% jika ada kecenderungan penurunan kontinyu kadar glukosa
darah.
13. Jika penurunan kesadaran terus berlanjut setelah hipoglikemia terkoreksi (setelah 20-30
menit), pertimbangkan pemeriksaan CT-Scan kepala.
D. Infark Miokard Akut
1. Evaluasi kesadaran.
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis / nadi besar lainnya ( <10 detik)
jika tidak teraba nadi,lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS
3. Amankan airway
Pasang oroparingeal tube/ nasoparingel tube / ETT / LMA jika diperlukan.
Lakukan suctioning sesuai kebutuhan.
4. Jika nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag valve-mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih, pertimbangkan intubasi.
5. Jika nafas adekuat, beri O2 masker Non Rebreathing 10-15 liter per menit.
6. Lakukan anamnesa dan vital sign bersamaan dengan resusitasi.
7. Jika hemodinamik tidak stabil, segera pasang IV line, berikan cairan cristaloid life line
(asal menetes).
8. Lakukan pemeriksaan EKG 12 lead.
9. Gambaran EKG IMA.
10. Berikan aspirin chewable tablet 160-320 mg dikunyah, Clopidogrel 4 tab peroral.
11. Berikan ISDN 1 tablet sublingual (jika asistole tidak< 100 mgHg)
12. Ulang EKG setelah 5 menit (untuk eksklusi perubahan EKG karena spasme koroner).
13. Jika EKG didapatkan infark miokard inferior, lakukan EKG sisi kanan untuk eksklusi
infark ventrikel kanan (ST elevasi sedikitnya 1 mm pada V4R, V5R,V6R)
14. Jika nyeri hebat dan tekanan darah sistolik >100 mmHg, berikan IV morfin 2-5 mg bolus
lambat. Ulangi dalam interval 100 menit hingga nyeri hilang.
15. Pemberian IV metoclopramide 10 mg sebagai antiemetic dapat dipertimbangkan, jika
pasien muntah-muntah.
16. Jika pasien dalam kondisi syok
a. Beri dopamine 5-20 mcg/ kgBB/menit, jika tekanan darah sistolik <70 mmHg.
36

b. Jika pasien bradicardia, lakukan tata laksana sesuai ACLS (lihat lampiran 2)
c. Jika pasien takikardia, lakukan tata laksana sesuai ACLS (lihat lampiran 3)
d. Jika pasien mengalami infark miokard ventrikel kanan, berikan challage cairan 100200 ml NaCl 0,9% selama 5-10 menit, evaluasi hasil. Jika tidak ada tanda edema
paru, pemberian cairan dapat diulang. Mulai pemberian inotrop (IV dopamine /
dobutamin 5-10 mq/kgBB/menit) jika tekanan darah tetap rendah setelah pemberian
100 ml cairan intravena.
e. Pasang kateter urine untuk evaluasi balance cairan / urine output.
17. Lakukan pemeriksaan laboratorium darah: Darah Lengkap, Fungsi Liver, Fungsi Renal,
Enzim Jantung.
18. Pertimbangkan myocardial salvage therapy ( PCI atau Trombolisis)
E. Kejang
1. Cek nadi karotis atau nadi besar lainnya (<10 detik), jika tidak ada dadi, anggap kejang
karena fibrilasi ventrikel, sampai dibuktikan tidak. Lakukan tata laksana henti jantung
sesuai ACLS.
2. Buka dan pertahankan airway, suction jika ada muntahan/secret. Posisikan pasien pada
recovery position. Jangan memasang oral airway jika pasien masih kejang.
3. Berikan oksigen 10-15 liter per menit melalui masker Non Rebreathing, jika perlu
lakukan intubasi.
4. Pasang IV line cairan kristaloid life line.
5. Berikan anti kejang
a. Diazepam
Dewasa 5 mg bolus lambat (tidak lebih dari 2 mg / menit), dapat diulang tiap 5 menit
(hingga total dosis 20 mg);
Bayi dan anak: 0,02 mg/kgBB bolus (tidak lebih dari 2 mg/menit), dapat diulang tiap
5 menit (hingga total dosis 10 mg), atau berikan suppositoria diazepam 5 mg.
b. Fenitoin
Infuse fenitoin 18 mg/kgBB pada laju aliran tidak lebih dari 50 mg/menit.
Infuse diberikan kurang dari 60 menit untuk pencegahan persipasi.
c. Fenobarbital
37

IV fenobarbital 10 mg/kgBB bolus lambat 100 mg/menit, jika perlu diikuti IV


fenobarbital 10 mg/kgBB bolus lambat 50 mg/menit.
6. Cek kadar gula kapiler sesaat, jika <70 mmHg berikan D40% 50 ml, ulang jam post
koreksi.
7. Lakukan pemeriksaan penunjang :
a. EKG
b. Radiologi : chest x-ray (jika trauma), CT Scan.
c. Laboratorium : darah lengkap, SGOT/SGPT, ureum/creatinin, electrolit (natrium,
kalium, klorida, kalsium ion dan magnesium) BGA (jika perlu).
F. Keracunan
1. Evaluasi kesadaran
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis / nadi besar lainnya ( <10 detik)
jika tidak teraba nadi,lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS
3. Amankan airway
Pasang oroparingeal tube/ nasoparingel tube / ETT / LMA jika diperlukan.
Lakukan suctioning sesuai kebutuhan.
4. Jika nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag valve-mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih, pertimbangkan intubasi.
5. Jika nafas adekuat, beri O2 2-4 liter permenit nasal kanul atau masker Non Rebreathing
10-15 liter per menit sesuai klinis pasien.
6. Lakukan anamnesa dan vital sign bersamaan dengan resusitasi.
7. Cek GDS segera.
8. Pasang IV line, berikan cairan kristaloid.
9. Pasang kateter urin jika diperlukan.
10. Pada pasien dengan penurunan kesadaran, dapat diberikan coma cockrait :
a. IV Dextrose 40% 50 ml setelah dikonfirmasi adanya hipoglikemia.
b. IV Nalokson 2 mg (dapat diulang hingga 10-20 mg) pada dugaan keracunan opioid.
c. IV Fluazenil (Anexate) 0,2 mg, tunggu 30 detik, kemudian ulang 0,3 mg IV. Jika
diperlukan, dapat diberikan 0,5 mg/menit hingga total dosis 3-5 mg. Diberikan pada
dugaan

keracunan

benzodiazepine.

Dikontraindikasikan

pada

penggunaan

38

benzodiazepine jangka panjang untuk mengontrol kejang, rencana penggunaan


benzodiazepine, keracunan trisiklik antidepresan, trauma kepala berat.
d. IV Thiamine 100 mg, terutama diindikasikan pada alkoholik atau orang tua, pasien
malnutrisi.
11. Jika terekspos bahan kimia, lakukan decontaminasi dengan melepas seluruh pakaian,
menyikat debu-debu yang menempel di tubuh, guyur dengan air mengalir selama
minimal 10 menit dengan menghindari agar aliran air buangan tidak mengenai bagian
tubuh yang tidak terpapar.
12. Jika tertelan bahan kimia, berikan air atau susu untuk delusi penggunaan emetic, kumbah
lambung, katarik rutin tidak direkomendasikan.
13. Kumbah lambung efektif bila tertelan bahan kimia yang mengancam nyawa kurang dari
1 jam, tetapi kontraindikasi jika :

Tertelan korosif

Tertelan olahan petroleum (bensin, minyak tanah, dan sejenisnya)

Adanya kejang yang sedang berlangsung.

Tertelan barang yang tidak berbahaya.

Tertelan material tajam.

Kecenderungan perdarahan.

14. Karbon aktif, efektif diberikan kurang dari 1 jam setelah tertelan bahan kimia, lebih baik
diberikan > 2 dosis. Dosis multiple dapat diberikan jika pasien keracunan
karbomazepine, dapson, fenobarbital, kuinin, atau teofilin dalam jumlah besar dan
mengancam jiwa.
15. Dieresis paksa alkaline (untuk keracunan salisilat, fenobarbital, dan herbesida 2,4
dichlorophenoxyacetic acid) 1,5 liter cairan per 3 jam.

500 ml D5W + 8.4% NaHCO3 1-2 ml/kgBB.

500 ml D5W + 30 ml 7.45% KCl.

500 ml NaCl 0.9%.

IV furosemid 20 mg setelah akhir tiap siklus

Monitor pH serum dan electrolit: pH urine dijaga <=8

Hati-hati pada orang tua,pasien dengan penyakit jantung, pasien dengan penyakit
ginjal, keracunan bahan yang kardiotoksik atau nefrotoksik

39

16. Hemodialisis pada keracunan etilen glikon, methanol, litium, salisilat.


G. Krisis Hipertensi
1. Cek kesadaran dan nadi.
2. Amankan airway
Pasang oroparingeal tube/ nasoparingel tube / ETT / LMA jika diperlukan.
Lakukan suctioning sesuai kebutuhan.
3. Berikan O2 masker Non Rebreating 10-15 liter per menit.
4. Lakukan anamnesa dan vital sign bersamaan dengan resusitasi.
5. Cek GDA didapatkan hiperglikemia
6. Pasang 2 IV line NaCl 0.9% dengan jarum ukuran besar.
7. Pasang kateter urine, ambil sampel urine, buang urine inisial.
8. Lakukan pemeriksaan penunjang :
a. Cito darah lengkap, ureum, creatinine, electrolit (Na+, K+,Cl-, Ca2+,P), analisa gas
darah, enzim jantung, keton serum, osmolalitas serum, urine lengkap,
b. EKG
c. Rogten thorak
9. Penggantian cairan
a. Diabetic Ketoasidosis (DKA)
Berikan larutan NaCl 0.9% 15-20 ml/kg/jam selama jam pertama atau 1-15 liter/jam.
Setelah pemberian kristaloid jam pertama,jika masih hipotensif, pertimbangkan
pemberian koloid. Jika pasien tidak hipotensif atau hiponatremik berikan NaCl
0.45% 10-20 ml/kg/jam atau 750-1500 ml/jam selama 2-4 jam berikutnya dengan
monitoring glukosa darah per jam. Jika glukosa darah < 250 mg/dl, berikan
D5W/0.45% NaCl 10-20 ml/kg/jam.
b. Hyperosmolar Hyperglykemic Syndrome (HHS)
Jika ada hipoperfusi jaringan yang signifikan, berikan NaCl 0.9% bolus cepat hingga
perfusi membaik dan TD menjadi stabil. Berikan minimal NaCl 0.45% selama 4 jam
berikutnya.
Jika pasienhipertensif atau hipernatremia signifikan (>155 mmol/liter), berikan NaCl
0.45% dang anti ke D5W ketika glukosa darah mencapai 290 mg/dl
10. Jika output urine dan creatinine normal, lakukan koreksi keseimbangan elektrolit:
40

Serum K+ <3.3 mmol/liter, berikan 20-40 mEq KCl/jam.

Serum K+ 3.3-4.9 mmol /liter, berikan 10-20 mEq KCl/jam (atau 2/3 KCl dan 1/3
KHPO4 jika serum fosfat <0.3 mmol/L)

Serum K+ >5.0 mmol/liter, tunda pemberian kalium, cek kalium serum tiap 1-2 jam.

11. Pemberian insulin:


a. Diabetic Ketoasidosis (DKA)
Berikan insulin regular bolus 0.15 IU/kgBB IV atau 10 IU, diikuti infuse kontinyu
0.1 IU/kgBB/jam atau 5 IU/jam (50 IU regular insulin dalam 50 ml NaCl 0.9%
dengan infusion rate 5 ml/jam) dengan target penurunan glukosa darah 50-70
mg/dl/jam. Monitor glukosa darah per jam.
b. Hyperosmolar Hyperglycemic Sindrome (HHS)
Berikan infuse kontinyu 0.1 IU/kgBB/jam atau 5IU/jam (50IU regular insulin dalam
50 ml NaCL 0.9% dalam infusion rate 5 ml/jam) dengan target glukosa darah 250290 mg/dl, hingga osmolalitas serum315 mOsm/L
12. Diabetic Ketoasidosis
Koreksi keseimbangan asam basa jika ada hiperkalemia berat atau pH arteri <7.0

Jika pH 6.9-7.0berikan IV 50 ml NaHCO 3 8.4% dalam 200 ml NaCl 0.9% dalam 1


jam.

Jika pH<6.9 berikan IV 100 ml NaHCO3 8.4% dalam 400 ml NaCl 0.9% dalam 2 jam

Cek ulang BGA 1 jam post koreksi, jika pH masih <7.0 berikan IV 50 ml NaHCO 3
dalam 200 ml NaCl 0.9% dalam 1-2 jam

13. Tangani factor pecentus, misalnya sepsis, infark miokard akut.


14. Monitoring : EKG, pulse oksimetri, vital sign tiap 15-30 menit, kadar glukosa darah,
keton, kalium, keseimbangan asam basa tiap 1-2 jam.
H. Status Asmatikus
1. Berikan oksigen aliran tinggi (10-15 liter per menit) menggunakan non rebreathing face
mask.
2. Berikan nebulisasi salbutamol 5 mg + ipatropium bromide 500 mcg dengan nebulizer di
tambah O2 via nasal kanule 4 liter per menit. Nebulisasi salbutamol + ipatropium
bromide dapat diulang tiap 15-30 menit.

41

3. Pasang IV line, berikan cairan kristaloid aliran lambat.


4. Berikan kortikosteroid IV metilprednison 1 mg/kgBB atau 80-125 mg tiap 6 jam
5. Jika refrakter, dapat dipertimbangkan pemberian:
a. Bolus intravena aminofilin 5 mg/kg loading dose dalam 20 menit, maintenance 0.50.7 mg/kgBB/jam
b. Terbutaline subkutan 0.25-0.5 mg, atau syringe pump intravena 0.05-0.1
meq/kgBB/menit
c. Infuse intravena MgSO4 1.2-2 gram diberikan dalam 20-30 menit
6. Lakukan pemeriksaan penunjang
a. Laboratorium darah, electrolit darah (K+), BGA
b. Radiologi: Rogten Thorak
7. Monitoring : kesadaran, tanda vital, SpO2, EKG, kalium darah, pCO2
8. Jika respiratory arrest imminent, segera konsultasikan ke dokter spesialis anastesi untuk
tata laksana lebih lanjut.
I. Syok Hipovolemik
1. Evaluasi kesadaran.
2. Jika tidak sadar dan nafas tidak adekuat, cek nadi karotis / nadi besar lainnya ( <10 detik)
jika tidak teraba nadi,lakukan tata laksana henti jantung sesuai ACLS
3. Amankan airway

Pasang c-spine protection, pada kasus cedera kepala

Pasang oroparingeal tube / nasoparingeal tube / ETT / LMA jika diperlukan

Lakukan suctioning sesuai kebutuhan.

4. Jika nafas tidak adekuat, berikan bantuan ventilasi dengan self inflating bag valve-mask
dengan O2 15 liter per menit atau lebih, pertimbangkan intubasi. Jika nafas adekuat, beri
O2 2-4 liter permenit nasal kanul atau masker Non Rebreathing 10-15 liter per menit
5. Lakukan anamnesa dan periksa vital sign.
6. Pasang 2 IV line cairan kristaloid dengan jarum ukuran besar (14G/16G) di kedua fossa
antecubiti, ambil sampel darah.

42

7. Berikan minimal 1 liter atau 20 ml/kgBB cairan kristaloid dalam jam pertama, dan
evaluasi respon. Berikan 3-4 kali defisit cairan atau hingga euvolemia pertimbangkan
pemberian koloid atau whole blood pada pasien dengan perdarahan.
8. Pasang kateter urine, jika tidak ada kontraindikasi (curiga cidera saluran kencing), ambil
sampel urin, buang urin inisial
9. Pasang NGT jika tidak ada kontraindikasi
10. Pemeriksaan penunjang
a. Laboratorium : darah lengkap, ureum /creatinin, electrolit, profil koagulasi, golongan
darah dan crossmatch, BGA (jika diperlukan), urine lengkap, pemeriksaan kehamilan
(jika dicurigai kehamilan ektopik)
b. Radiologi: rogten sesuai kecurigaan, USG abdomen.
11. Jika ada perdarahan eksternal, lakukan bebat tekan untuk mengurangi atau menghentikan
perdarahan. Berikan IV asam truneksamat 1000 mg dalam 100 ml NaCl 0.9% dalam 10
menit.
12. Pertahankan tekanan darah sistolik 90-100 mmHg pada kasus perdarahan, untuk
menghindari rebleeding.
13. Jika poor response / transien response dengan kecurigaan perdarahan rongga ketiga,
segera hubungi tim operasi untuk resusitasi operatif.
14. Pertimbangkan penggunaan inotropik untuk mempertahankan tekanan darah setelah
terapi inisial
a. IV dopamine 5-10 mg/kg/menit
b. IV dopamine 5-10 mg/kg/menit
c. IV dopamine 5-20 mg/kg/menit
J. Luka Bakar
1. Evaluasi
a. Survei Primer
Pendekatan seperti pasien dengan trauma multiple
Amankan jalan nafas-indikasi umum untuk inkubsi

Tanda-tanda obstruksi jalan nafas akan terjadi

Luka bakar yang melingkari leher

43

Luka bakar pada wajah

Odema faring, laring, bukti luka bakar saluran udara bagian atas

Pingsan

Hilangnya reflex saluran nafas

Keracuman karbon monoksida atau keracunan sianida

Tanda-tanda gangguan pernafasan

Biasanya tidak diperlukan untuk<luka bakar 25% pertimbanganintubasi jika luka


bakar 25-40% intubasijika luka bakar >40%
Perhatikan : perlu memastikan apakah terdapat cidera servikal (tergantung pada
mekanisme kejadian, misalnya dari cidera ledakan, tanda dan gejala klinis)

b.

Survey Sekunder
Aspek yang penting

Anamnesa

Mekanisme cidera (luka bakar akibat api, luka bakar akibat listrik, luka bakar
akibat bahan kimia, kemungkinan bunuh diri, keracunan)

Saat cidera

Cairan yang diberikan saat transportasi

Riwayat kesehatan yang lalu

Pemeriksaan fisik

Secara neurologis

Mata, THT

Leher

Kardiotoraks

Perut

urogenital dan ekstremitas

2. Penatalaksanaan

Penilaian daerah dan kedalaman luka bakar

Rule of Nine (untuk orang dewasa

Lund-Browder ( untuk anak0anak)

Kedalaman luka bakar

Pemeriksaan penunjang

44

Pemeriksaan gambaran darah lengkap, pembekuan darah, fungsi lifer, fungsi ginjal,
analisis gas darah

Pemeriksaan Radiologi

Pemeriksaan Toksikologi

Penatalaksanaan

Airway dan Breathing

Intubasi-bila ada indikasi

Ventilasi jika timbul komplikasi

Ekstubasi dapat dianggap 48-72 jam setelah cidera, atau pasien sadar dan mampu
melindungi jalan nafas

Jalan nafas paten edema saluran nafas atas telah terselesaikan

Fluid Management

Formula Parkland

Hortmunns sohatinn 4 ml/kg/% total luas permukaan tubuh yang mengalami luka
bakar dalam 24 jam pertama (berikan setengahdari kebutuhan cairan dalam 8 jam dan
setengah lainnya dalam 16 jam)

Hindari pemberian koloid 24 jam setelah cidera

Penurunan pemberian hortmanns solution : 2 ml/kg/% total luas permukaan tubuh


yang mengalami luka bakar setelah 24 jam
Jika menggunakan koloid : 0.5 ml/kg/% luka bakar

Titik akhir resusitasi

Tekanan darah

Denyut nadi

Urine output
Dewasa 0.5 ml/kg
Anak 1.0 ml/kg

Base excess

Hematokrit

Central line, pembacaan kateter PA

Syok yang persisten

Edema jalan nafas

45

Edema pulmonum

Abdomen compartment syndrome

Edema serebral

Compartment syndrome pada ekstremitas

Evaluasi terhadap kelebihan cairan

Manajemen penanganan luka bakar secara spesifik

Mengacu pada luka bakar yang dialami (debridement, ekskarotemi)

Silver suphadiazine sebagai anti bakteri topikal

Manajemen umum lainnya

Tetanus toksoid

Analgesia

Profilaksis stress ulcer, profilaksis DVT

Nutrisi

Tekanan luka dan kontraktur

V. KRITERIA PASIEN RAWAT INAP


Tujuan
Tujuan Umum :
Memberikan pelayanan kesehatan yang berkelanjutan dan menyeluruh sesuai dengan
kebutuhan pasien
Tujuan khusus :
1. Memberikan pelayanan rawat inap berdasarkan indikasi medis.
2. Terciptanya rasa percaya masyarakat terhadap anjuran-anjuran pelayanan kesehatan oleh
RS Semen Gresik.
A. Kriteria Umum
Laboratorium Darah
1. Serum sodium < 130 mEq/L atau > 150 mEq/L
2. Serum potassium
Dewasa : < 3 mEq/L atau > 6 mEq/L
Pediatri : < 2,5 mEq/L atau > 5,5 mEq/L

46

3. Serum kalsium
Dewasa : < 7,5 mg/dl atau > 12 mg/dl
Pediatri : < 7,0 mg/dl
4. Serum bilirubin
Dewasa : > 2,5 mg/dl
Pediatri : > 15 mg/dl ( indirek / bilirubin total )
5. Non compensated acidosis / alkalosis dengan hasil BGA :
HCO3 < 20 mEq/L atau > 36 mEq/L, PaCO2 < 30 mmHg atau > mmHg.
6. pH darah arteri < 7,30 atau > 7,55 ( diidentifikasi dalam 48 jam terakhir ).
7. Hb 10 g/dl atau kurang dengan perdarahan aktif, atau Hb turun 3 g/dl dari Hb awal.
8. Obat dengan kadar toksik, yang dibuktikan dengan hasil laboratorium.
9. Lekosit < 3000 atau > 16.000
10. Hb <9 g/dl atau > 2 g/dl dengan tanda-tanda kekurangan cairan.
11. Hematokrit < 24% atau > 55%
12. Kultur darah positif
13. Pediatri : asidosis metabolik dengan kadar lactate vena > 2 mEq/L
Gangguan fungsi (ditegakkan dalam akhir 72 jam )
1. Tidak sadar
2. Disorientasi
3. Delirium
4. Kehilangan fungsi motorik dari bagian tubuh manapun.
5. Kehilangan sensasi dari bagian tubuh manapun.
6. Restriksi sendi berat dan disfungsi somatik.
7. Perubahan mental status dari kondisi mental awal dan diteriorasi mendadak dari tingkat
fungsional sebelumnya.
Penemuan fisik
1. Luka penetrasi.
2. Perdarahan terus menerus dari bagian tubuh manapun.
3. Vulnus appertum berat.
4. Dehisensi / eviserasi.
47

5. Kejang tak terkontrol dengan obat.


6. Kelainan kongenital yang akan dilakukan tindakan bedah dan memerlukan rawat inap.
7. Keganasan pro dilakukan terapi yang memerlukan rawat inap.
8. Edema seluruh tubuh.
9. Tanda-tanda klinis dehidrasi yang meliputi 2 atau lebih dari berikut ini :
Perubahan status mental, lethargy, kepala rasa ringan, sinkop, turgor kulit turun, membran
mukosa kering, takikardia, hipotensi ortostatik.
Pediatrik : gejala lain dehidrasi meliputi sunken eyes atau sunken fontanela, Berat Badan
turun >5% dan atau urine output turun ( < 1 m/kg/jam ).
Pediatri
1. Terdapat atau potensial depresi respirasi.
2. Observasi trauma kepala.
3. Muntah dan atau diare dengan dehidrasi.
4. Syok atau potensial syok.
Tanda-tanda vital
1. Suhu :
Dewasa : > 38,30C ( suhu oral ) dengan lekosit > 12.000 atau
Hipotermia dengan suhu < 350C.
Pediatrik
< 8 minggu : > 380C.
8 minggu 1 tahun : > 38,30C.
> 1 tahun 3 tahun : > 38,90C dengan lekosit > 15.000.
> 3 tahun 17 tahun : > 400C dengan lekosit > 16.000.
Nilai suhu diatas untuk pediatrik adalah suhu rektal atau suhu timpani, untuk konversi ke
suhu oral, dikurangi 0,50.
2. Nadi :
Dewasa : < 50 kali per menit ( dengan simtom, jika irama sinus ) atau > 12 kali per menit.
Geriatrik : < 50 kali per menit dan simtomatik atau > 100 kali per menit.
Pediatrik : < 6 minggu : < 80 atau > 200 kali per menit.
6 minggu 1 tahun : < 70 atau > 180 kali per menit.
48

>1 tahun 3 tahun : < 70 atau > 180 kali per menit.
> 3 tahun 12 tahun : < 60 atau > 160 kali per menit.
> 12 tahun 17 tahun : < 50 atau > 140 kali per menit.
3. Respirasi :
Dewasa / geriatik : < 10 atau > 30 kali per menit.
Pediatrik
0 hari 12 hari : bertahan lama > 60 kali per menit atau PaO2 < 50 mmHg
pada udara kamar dengan SaO2 < 90%.
> 12 hari 1 tahun : < 25 atau > 60 kali per menit.
1 tahun 3 tahun : <15 atau > 40 kali per menit.
3 tahun 12 tahun : < 15 atau > 30 kali per menit.
4. Tekanan darah
Sistolik diastolik
Dewasa : < 80 atau > 200 > 120
Geriatrik : < 100 atau > 180 > 120 dengan simptom
Pediatrik
Lahir 1 tahun : < 65 atau > 100 < 30 atau > 65
> 1 tahun 3 tahun : < 75 atau > 110 < 45 atau > 75
> 3 tahun 6 tahun : < 80 atau > 115 < 50 atau > 80
> 6 tahun 12 tahun : < 80 atau > 130 < 50 atau > 90
> 12 tahun 17 tahun : < 80 atau > 170 < 50 atau > 100
Lain-lain :
1. Curiga atau diketahui menelan substansi toksik dengan potensial efek samping yang serius.
2. Rawat inap untuk prosedur operasi yang memerlukan rawat inap.
3. Rawat inap untuk prosedur operasi ODC dan pasien memiliki gagal jantung grade III atau
IV, atau status fisik tidak stabil.
4. Pediatrik : Curiga kekerasan pada anak.
5. Curiga atau diketahui menelan benda asing.
6. Curiga apnea > 20 detik ( umur 0-1 tahun ).
49

B. Darah
Laboratorium (ditegakkan pada akhir 72 jam )
1. Hb < 9 g/dl atau > 20 g/dl, jika pasien simtomatik.
2. Hematokrit < 24% atau > 55% jika simtomatik.
3. Lekosit < 3.000 atau > 16.000.
4. Trombosit < 40.000 atau > 1 juta, jika pasien simtomatik ( petechie / echimosis pada anakanak ).
5. INR > 10 dengan perdarahan aktif.
6. PPT > 18 detik dengan perdarahan pada pasien tanpa antikoagulan.
7. Kultur darah positif.
8. Suhu > 37,80C dengan angka neotrofil absolut < 500.
Temuan Fisik :
1. Oklusi akut pembuluh darah.
2. Perdarahan aktif tidak terkontrol.
3. Nyeri sendi atau nyeri abdomen yang sangat.
4. Perdarahan dalam sendi, viskus, otak, atau retroperitonium.
Lain lain
Pasien dengan antikoagulan oral yang memerlukan prosedur infasif dan harus diganti dari agen
oral ke heparin sebelum operasi, jika hal ini tidak dapat dilakukan dengan seting pasien rawat
jalan.
C. Kardiovaskuler
Laboratorium
1. CPK > batas normal dengan EKG abnormal.
2. LDH > batas normal dengan EKG abnormal.
3. PaO2 < 60.
4. Peningkatan kadar troponim I atau troponim T.
5. Peningkatan CK MB.
6. Peningkatan CPK dan LDH dengan perubahan EKG yang tidak spesifik.
50

Electrokardiografi
1. EKG menegakkan atau kemungkinan Infark Miokard Akut Iskemia Miokard Akut.
2. Temuan EKG tidak spesifik dengan peningkatan enzim cidera otot jantung ( misalnya
troponim I dan atau CK MB ).
3. Fibrilasi < 24 jam atau kontrol frekwensi buruk.
4. Flutter < 24 jam atau kontrol frekwensi buruk.
5. Bradikardia ( < 50 kali per menit / <45 kali per menit pada pasien dengan beta bloker)
6. Takikardia ( > 120 kali per menit )
7. Disritmia dengan > 120 kali per menit.
8. Onset baru irama jungsional, berapapun frekwensinya.
9. Fungsi abnormal pacemaker, tidak dapat dikoreksi dengan program ulang.
10. EKG dengan AV Blok derajat 3.
Radiologi
1. Aneurisma pembuluh darah besar, jika simtomatik dan atau > 5 cm.
2. Gambaran radiologi pembesaran jantung masif.
3. Gambaran radiologi odema pulmo atau redistribusi vaskuler pulmo.
Temuan fisik
1. Nyeri akut yang berkaitan dengan jantung.
2. Dispneu akut atau Respiratory Rate > 30 kali per menit.
3. Tidak terabanya denyut nadi axila, radialis, cubiti, femoralis, poplitea, atau angkle.
4. Curiga emboli pulmonalis, dengan riwayat ( didokumentasi oleh dokter ).
5. Oklusi pembuluh darah akut.
6. Edema pretibial.
7. Malfungsi pacemeker atau cardioverter / defibrilator implan.
8. Stenosis arteri karotis, penyempitan, atau penyakit karotis ( misalnya: gangguan bicara
sementara, disarthria, gangguan berjalan, amaurotis fugax, hemiparesi sementara ).
51

9. Edema seluruh tubuh.


10. Sinkop.
11. Orthopnea.
Lain lain
1. Gagal jantung kongestif atau eksaserbasi gagal jantung kronik, yang digambarkan dengan
salah satu dari; S3 gallop, edema pulmo atau efusi pleura, peregangan vena jugularis,
penggunaan otot otot bantu, simptom persisten dispnea atau lemah, edema yang tidak
respon dengan penanganan rawat jalan.
Pediatrik
1. Dirawat inap untuk pre prosedur stabilisasi atau post prosedur observasi kateterisasi jantung
atau arteriogram.
2. Malformasi jantung kongenital berkaitan dengan ketidak stabilan kardiorespirasi.
3. Komplikasi transplantasi kardiak ( krisis penolakan, hipertensi, dan infeksi ).
D. Sistem Saraf Pusat / Kepala
Laboratorium
1. Peningkatan tekanan cairan spinal.
2. Lekosit cairan spinal ( + ) > 5.
3. Eritrosit ( + ), menunjukkan SAH, atau xantochromia yang tidak dapat dijelaskan ( cairan
spinal berwarna kuning abnormal ).
4. Patogen di cairan spinal.
5. Kadar glukosa cairan spinal < 40 mg/dl.
6. Sel sel ganas di cairan spinal.
Radiologi
1. Patah tulang kepala yang masih baru.
2. Proses desak ruang.
3. Blok / sumbatan sistem ventrikel.
4. Infark dan perdarahan otak yang ditegakkan dengan CT Scan atau MRI, atau stenosis dan
oklusi pembuluh darah yang ditegakkan dengan angiogram atau USG.
52

5. Herniasi discus intervertebralis akut dengan nyeri hebat dan gejala neurologis.
6. Konfirmasi kompresi corda spinalis dengan penemuan klinis.

Temuan fisik
Curiga peningkatan tekanan intrakranial, perdarahan, atau deformitas struktural yang ditunjukkan
oleh :
1. Keluarnya cairan spinal dari hidung atau telinga.
2. Pupil tidak sama dan terfiksasi.
3. Pupil edema.
4. Onset kejang yang baru atau peningkatan aktivitas kejang yang mengakibatkan kondisi tidak
stabil.
5. Muntah.
6. Peningkatan tekanan darah.
7. Perubahan tingkat kesadaran dan perubahan kebiasaan yang akut.
8. Sinkop.
9. Aritmia jantung.
10. Disfungsi bahasa.
11. Gangguan penglihatan ( penglihatan kabur atau diplopia ).
12. Defisit sensoris, motoris, personalitas, dam mentalitas.
13. Ataksia akut ( dengan atau tanpa vertigo, mual atau muntah.
14. Episode kehilangan kesadaran mendadak.
15. Nyeri kepala hebat yang akut dengan perubahan mental.
16. Peningkatan atau penurunan tonus otot atau kelemahan fokal
17. Bulging fontalena ( fontalena cembung ).
18. Kelemahan otot akut atau semi akut, dengan atau tanpa nyeri dan parestesia ( Myastenia
Gravis, Guillain Barre Syndrome, kelainan neurologis kongenital ).
19. Retensi urine akut.
20. Onset akut confusion, serta progresif.
Pediatrik
( seperti dari yang disebut sebelumnya dengan atau )
53

1. Peningkatan ukuran kepala yang cepat.


2. Terdapat temuan neurologis fokal dimanapun.
3. Penutupan sutura tulang kepala prematur.
4. Pelebaran sutura kepala.
E. Telinga Hidung dan Tenggorokan
Temuan Fisik
1. Trauma akut yang memerlukan bedah rekonstruksi.
Telinga :
1. Vertigo berat.
2. Drainase purulen dan atau post pembengkakan telinga dengan bukti gagal penanganan rawat
jalan.
3. Pembengkakan ekstrim dan akut saluran telinga luar dan daun telinga yang tidak membaik
dengan terapi rawat jalan.
4. Kehilangan pendengaran sensorineural akut dan mendadak.
Hidung :
1. Epitaksis dengan perdarahan terus menerus, yang tidak membaik dengan rawat jalan.
Tenggorokan :
1. Trauma akut leher dan tenggorokan ( meliputi luka bakar wajah ), membutuhkan observasi
untuk kemungkinan gangguan saluran nafas.
2. Obstruksi akut larynx dan pharynx ( misalnya peritonsiler abses ).
Lain lain :
1. Pembengkakan jaringan lunak dengan ancaman terhadap airway ( misalnya : selulitis wajah
dan leher, abses leher dalam, parotiditis akut ).
2. Orbital odema atau ophthalmoplegia akut.
Radiologi
1. Gambaran radiologis mastoiditis akut.

54

F. Endokrin / Metabolik
Laboratorium Darah
1. Dewasa
c. Serum kalsium < 75 mg/dL atau > 12,0 mg/dL (tanpa peningkatan signifikan albumin).
Pediatrik : lonized calsium ( mmol/L )
0 1 bulan < 0,9 or > 1,45
1 6 bulan < 0,95 or >1,50
> 6 bulan <1,10 or > 1,30
2. Serum aseton (+ ) dan pH < 7,35.
3. Serum kortisol > 3 kali laboratorium normal atau kurang dari normal.
4. Gula Darah Sesaat < 50 mg/dL dengan perubahan status mental atau > 300 mg/dL dengan
osmolaritas serum > 295.
5. Dewasa :
Gula darah > 500 mg/dL dengan paling sedikit satu dari berikut ini :
a. BUN >45 mg/dL dan atau kreatinin > 3,0 mg.
b. Perubahan status mental.
atau
Gula darah > 250 mg/dL berkaitan dengan :
a. pH darah arteri < 7,35 dan HCO3 < 18 mEq/L.
b. Ketonuria.
atau
Gula darah < 50 mg/dL dengan :
a. Perubahan status mental.
b. Tidak respon terhadap glukosa 50% bolus dan dalam pengobatan insulin, atau
c. Dalam pengobatan dengan agen oral, tidak tergantung respon terhadap bolus glukosa.
6. Pediatrik
Gula darah >250 mg/dL dengan paling sedikit satu dari berikut ini :
a. Ketonuria
b. pH arterial < 7,3
c. HCO3 < 15 mEq/L
atau
Gula darah < mg/dL dan tidak respon terhadap glukosa 50% bolus.
55

7. HBA1C> 12% dengan bukti kegagalan terapi rawat jalan.


8. Peningkatan bermakana kadar ACTH, dibuktikan oleh dokter berdasarkan evaluasi
laboratorium.
9. Penurunan bermakna kadar ACTH, dibuktikan oleh dokter berdasarkan evaluasi
laboratorium.
10. T-4 <2 or >16 mcg/dL dengan simtom yang serius dan bermakna.
11. Penurunan ADH dengan poliuria.
12. PaO2 <60 mmHg.
13. Hiper- atau hipo-osmolaritas (serum sodium <130 mEq/L atau >150 mEq/L ).
Laboratorium Urin
1. Vanillylmandelic acid (VMA) >9 mg (urine 24 jam) diagnostik untuk tumor kelenjar adrenal
penyebab hipertensi.
Pediatrik
1. Adanya aseton dalam urin.
Temuan Fisik
1. Pendesakan trakea oleh massa tiroid.
2. Krisis tiroid.
3. Tetani.
4. Baru terdiagnosa massa adrenal, pankreas, atau pituitary, atau pasien dirawat untuk terapi
definitif terhadap massa adrenal, pankreatik, atau pituitary yang sudah diketahui.
5. Exophthalmos maligna.
6. Obesitas dengan sianosis.
7. Hipertensi.
Sistolik (mmHg) Diastolik (mmHg)
Dewasa : >200 >120
Pediatrik
Lahir 1 tahun : <65 atau >100 <30 atau >65
>1 tahun 3 tahun : <75 atau >110 <45 atau >75
> 3 tahun 6 tahun : <80 atau >115 <50 atau >80
56

> 6 tahun 12 tahun : <80 atau >130 <50 atau >90


> 12 tahun 17 tahun : <80 atau >170 <50 atau >100
G. Mata
Temuan Fisik
1. Kehilangan lapangan pandang akut.
2. Pendaftaran bilik mata anterior.
3. Glaukoma sudut sempit akut dengan catatan riwayat kegagalan terapi rawat jalan.
4. Penetrasi atau laserasi bola mata.
5. Ulkus kornea berat dengan catatan riwayat kegagalan terapi rawat jalan.
6. Endophthalmitis.
7. Nyeri okuler berat.
8. Ablasio Retinal atau ancaman ablasio.
9. Adanya benda asing intra okuler atau intraorbita.
10. Gonorrheal konjunctivitis.
11. Fraktur orbita.
12. Pembengkakan akut bola mata.
13. Luka bakar kimia akut.
14. Cellulitis orbita atau periorbita.
Pediatrik
1. Conjungtivitis purulenta berat pada anak umur 0-3 tahun.
Lain-lain :
1. Rawat inap untuk ekstraksi katarak, operasi glaukoma, atau bedah iridektomi, dimana salah
satu dibawah ini terdokumentasi :
a. Kebutaan (<20/200 atau <20 lapang pandang ) pada mata yang tidak dioperasi.
b. Riwayat komplikasi post operasi (endophthalmitis, acute glaukoma, massive intraocular
hemorrhage.
Pediatrik:
1. Evaluasi tumor intraokular atau ekstraokular.
57

2. Tindakan berkaitan retinopati pada prematuritas.

H. Reproduksi Wanita
Diagnosa kehamilan dengan salah satu dari berikut ini :
1. Kontraksi uterus setiap 15 menit atau lebih sering.
2. Perdarahan vaginal.
3. Peningkatan tekanan darah diastolik sampai >15 mmHg dari catatan normal atau >140/90
mmHg.
4. Protein urine positif.
5. Ketegangan dan kekakuan abdomen.
6. Cairan amnion kurang.
7. Protusion / keluarnya bagian janin dari cervix.
8. Fatal distress.
9. Post-maturitas (>1 minggu dari tanggal perkiraan).
10. Rawat inap untuk Sectio Cesarea.
11. Muntah tidak terkontrol dengan catatan riwayat kegagalan terapi rawat jalan.
12. Kematian intrauterine.
13. Kelahiran prematur.
14. Gula Darah Puasa >120 mg/dl.
15. Gula Darah 2 jam >200 mg/dl dalam 3 jam tes toleransi glukosa.
16. Gula Darah >200 mg/dl satu jam setelah mendapat 50 gram Glukosa.
17. Diketahui diabetes atau gestational diabetes dengan insulin yang mana tidak mempu
mempertahankan kadar glukosa darah dalam rentang yang dapat di terima, dengan catatan
riwayat tetapi rawat jalan gagal.
18. Rawat inap untuk transfusi tukar intrauterine karena inkompatibilitas faktor Rh (resus).
19. Rawat inap untuk induksi kelahiran karena indikasi medis.
20. Dehidrasi maternal.
Temuan Fisik
1. Perdarahan vagina profus dengan hemodinamik tidak stabil.
2. Perdarahan postmenopouse.
58

3. Inflamasi pelvis persisten dengan catatan riwayat kegagalan penanganan rawat jalan.
4. Postpartum hemorrage.
5. Febris postpartum atau endometritis membutuhkan antibiotik intravena.
6. Rectovaginal fistula, rawat inap untuk perbaikan.
Nyeri pelvis berkaitan dengan satu dari elemen berikut (27-32):
1. Massa di pelvis.
2. Muntah.
3. Temperatur >101F (38,3C).
4. Teraba massa ekstrauterine.
5. Ketidakmampuan untuk buang air.
6. Obstruksi saluran kencing.
Lain-lain:
1. Persalinan dalam perjalanan ke rumah sakit.
2. Peritonitis.
3. Mastitis post partum yang tidak respon dengan terapi rawat jalan.
I. Gastrointestinal / Abdomen
Laboratorium Darah
1. Serum bilirubin >2,5mg/dL (kecuali abnormal dalam waktu lama atau kronis)
Catatan: Lihat kriteria Newbom dan Premature untuk nilai bilirubin spesifik untuk bayi baru
lahir.
2. Serum amilase diatas normal.
3. Serum kalsium <7,5 mg/dL atau >12 mg/dL.
Radiologi
1. Studi Imaging curiga massa, obstruksi, perforasi, abses, atau proses akut lainnya.
2. Kegagalan pasase bahan kontras.
Temuan Fisik
1. Darah dalam muntahan atau aspirat lambung.
59

2. Darah dalam peritoneal lavagelaspiration.


3. Teraba massa abdomen yang tidak dapat dijelaskan.
4. Kekakuan dinding abdomen.
5. Rebound tenderness.
6. Disfagia akut atau subakut yang progresif.
7. Perdarahan gastrointestinal bagian bawah dengan hematokrit (Htc) <30% atau penurunan
tekanan darah sistolik 10 mmHg dari biasanya.
8. Encephalopathi onset akut (dalam 24 jam) atau perubahan status mental.
9. Hernia inkarserata.
10. Ileus.
11. Curiga ruptur organ
12. Obstruksi Esophagus.
13. Asrixis (liver flap).
14. Ascites.
15. Nyeri abdomen akut yang tak tertahankan (hebat) (NPO, non-ambulatory).
Riwayat 48 jam muntah, diare, anorexia, dan salah satu dari elemen-elemen di bawah ini :
1. Serum sodium di atas 150 mEq/L.
2. Hematokrit (Hct) di atas 55%.
3. Hemoglobin (Hb) di atas 20 g/dl.
4. Urine spesific gravity di atas 1,026.
5. BUN di atas 30 mg/dL, kecuali pasien-pasien dengan gagal ginjal kronis.
6. Kreatinin di atas 1.5 mg/dL, kecuali pasien-pasien dengan gagal ginjal kronis.
Pediatrik:
1. Malformasi kongenital traktus intestinal atau dinding abdomen.
2. Curiga atresia biliar.
3. Dehidrasi dengan salah satu simtom di bawah ini: sunken eyes, sinken fontanels, penurunan
turgor kulit atau keringnya membran mukosa diikuti oleh lethargy dan atau kehilangan berat
badan >5%, urine output <1 ml/kg/jam.
4. Rawat inap untuk biopsi liver.
5. Adanya ostomy, dirawat inap untuk revisi atau penutupan.
60

* Catatan dokter harus menjabarkan perlunya monitoring, terapi, dan atau observasi post
tindakan lebih dari 24 jam.
J. Reproduksi Pria
Temuan Fisik
1. Onset akut nyeri testis berat.
2. Massa testicular yang tak dapat dijelaskan.
3. Painful sustained erection.
4. Trauma tumpul terhadap genitalia eksterna dan kehilangan akut sebagian genitalia eksterna.
Pediatri
1. Torsio testis
K. Muskuloskeletal / Spine
Temuan Radiologi Abnormal
1. Fraktur, subluksasi, atau dislokasi susunan tulang belakang (spine).
2. Fraktur femur atau pelvis.
3. Fraktur sternum.
4. Fraktur tulang kepala.
5. Dislokasi sendi lutut atau sendi panggul.
6. Filling defect bermakna pada myelogram, atau defek bermakana pada CAT atau MRI.
7. Fraktur atau dislokasi yang memerlukan open reduction.
8. Fraktur berkaitan dengan injuri jaringan lunak bermakna.
9. Fraktur yang memerlukan obat-obat nyeri parenteral post-reduction.
10. Close reduction terhadap fraktur apapun atau dislokasi dengan catatan adanya atau curiga
neurologik atau vascular compromise.
11. Fraktur pelvis memerlukan enforeed bed rest dan obat-obat nyeri.
Trauma Fisik
1. Tercatat adanya temuan curiga protrusi diskus (misalnya: Laseques nyeri dengan
pengangkatan tungkai lurus, nyeri pinggang bawah dengan gangguan sensoris dan neurosis

61

atau nyeri pinggang hebat menjalar turun ke tungkai, ke lengan atau ke abdomen dan dada)
atau fraktur vertebra.
2. Proses infeksi atau infasif akut pada tulang atau sendi (misalnya tumor maligna,
osteomilitis).
3. Cidera akut dengan adanya benda asing.
4. Nyeri otot / spasme / odema yang berat.
5. Pembengkakan atau nyeri sendi berat dan akut yang tak tertahankan memerlukan obat-obat
parenteral (misalnya: analgesik, steroid).
6. Rawat inap untuk angkat prostesis internal.
7. *Trauma, injuri jaringan lunak, laserasi, attack injuri, atau prosedur bedah electif apapun
yang membutuhkan observasi terhadap neurologik atau vascular compromise.
8. Perdarahan aktif ke dalam sendi.
Pediatrik
1. Deformitas kongenital orthopedi memerlukan repair bedah pada anak <12 bulan.
* Catatan dokter harus menjabarkan berbagai monitoring, dan observasi setelah tindakan > 24
jam.
L. Newborn (Bayi) / Premature
1. Lahir di rumah sakit.
2. Lahir di luar rumah sakit tanpa perawatan.
Temuan Fisik
1. Berat lahir <2500 gram.
2. Sepsis.
3. Kejang / hiperaktivitas, hipertermia, letargi, koma.
4. Distress pernafasan atau depresi nafas pada neonatal.
5. Sistem sosial persistem
6. Reflek menghisap dan minum yang buruk.
7. Abnormalitas kongenital menyebabkan gangguan fungsi.
8. Perfusi jaringan lunak
9. Ketidak mampuan untuk memberi cairan per oral.
62

10. Sindroma aspirasi mekonium.


11. Adanya dehidrasi dengan gejala-gejala berikut ini: munken eyes, menken funanels, turgor
kulit turun atau membran mukosa kering disertai dengan letargi dan atau penurunan berat
badan >5% dan atau urine output <1 ml/kg/jam.
12. Pneumothorax.
13. Abnormalitas kongenital mayor.
14. Perdarahan spontan.
15. Anuria atau oliguria (<1ml/kg/jam) setelah 24 jam pertama kehidupan.
16. Bruit pada liver atau tengkorak (malformasi anteriovena).
Laboratorium
1. Total bilirubin >15 mg/dL pada bayi (indirek atau total).
2. 20 Hipoglikemia gula darah <40 mg/dL
3. Kalsium <7.0 mg/dL
4. Kalsium ion mmol/L
5. bulan <0.9 atau >1.45
6. 1-6 bulan <0.95 atau >1.50
7. >6 bulan <1.10 atau >1.30
8. Asidosis metabolik dengan kadar laktat darah vena >2 mEq/L.
9. pH <7.30 dengan PaCO2 <40 mmHg (48 jam pertama kehidupan).
10. pH darah <7.35 dengan PaCO2 >45 mmHg (umur >48 jam).
11. PaO2 >45 mmHg pada udara kamar.
12. CO2 >45 mmHg pada udara kamar.
13. Trombositopenia <100,000/mm atau jumlah trombosit >100,000/mm denan perdarahan
aktif.
* Bayi didefinisikan sebagai awal saat lahir dan berlangsung sampai 28 hari setelah kelahiran.
M. Pembuluh Darah Perifer
Temuan Fisik
1. Blok atau filling defeck pada pembuluh darah mayor.
2. Adanya aneurisma aorta dengan tanda-tanda impending rupnire (misalnya: nyeri punggung
atau nyeri abdomen.
63

3. Tidak ditemukannya denyut nadi secara akut pada axila,wrist, elbow, knee, atau ankle.
4. Ulserasi pada varices vena atau area dicubitus.
5. Tercatat curiga trombosis atau oklusi vena dalam, atau hasil telaah venous doppler positif.
6. Curiga trauma pembuluh darah mayor, open atau closed.
Pediatrik
1. Hemangioma caveraosa luas.
2. Malformasi Arteriovenous (AV) akibat cardiovasculer compromise (misalnya: CHF) tidak
respon dengan penanganan rawat jalan atau memerlukan pembedahan untuk repair.
Lain-lain
1. Komplikasi-komplikasi segera, menyertai tindakan decloting pada AV shunt-retrombosis
pada shunt, infeksi pada shunt yang ditemukan selama decloting pada shunt, atau
perdarahan.
2. Interupsi vena cava oleh filter atau surgical clip.
N. Psikiatrik
Resipien berumur 21 tahun dan dalam perawatan di rumah sakit
1. Baru saja (dalam 72 jam) mencoba bunuh diri.
2. Tercatat ada ide bunuh diri yang mana memerlukan peringatan bunuh diri.
3. Perubahan kebiasaan sebagai akibat gangguan psikiatri atau gangguan demensia.
4. Tercatat riwayat mutilasi diri sendiri atau kebiasaan yang berbahaya secara impulsif
(misalnya: ketergantungan obat, kebiasaan seksual, kebut-kebutan saat menyetir secara
impulsif yang berat) sebagai akibat gangguan psikiatri atau gangguan demensia.
5. Delirium akibat withdrawl obat atau zat.
a. Ancaman withdrawl obat atau zat, delirium yang menyertai penghentian obat atau zat yang
mendadak pada pasien dengan riwayat ketergantungan obat atau zat.
b. Munculnya withdrawl obat atau zat, delirium (misalnya halusinasi, efek-efek
ekstrapiramidal, kejang). Catatan: dapat muncul dengan segera atau sampai 7 hari setelah
penghentian obat atau zat.
6. Psikosa akut atau deaserbasi akut halusinasi, delusi, ilusi dengan gangguan kebiasaan yang
sama singkat dan beratnya mengancam kesejahteraan pasien.

64

7. Ketidakmampuan untuk mengikuti regimen terapi psikiatrik (misalnya: mengkonsumsi obat


psikotropik, kontrol untuk mendapatkan resep dan atau suntikan, dan lain-lain) pada pasien
yang mempunyai riwayat kronis dekompensasi tanpa pengobatan, dengan dokumentasi
kemungkinan harapan peningkatan kepatuhan dengan perawatan di rumah sakit dalam
periode waktu singkat (<14 hari)
8. Ancaman potensial terhadap kesehatan pasien yang karena kesakitan psikiatriknya, tidak dapat
mengikuti regimen pengobatan (misalnya: diabetes tergantung insulin, dan lain-lain)
9. Onset akut ketidak mampuan merawat diri sendiri atau melakukan kegiatan hidup sehari-hari,
dan dokumentasi harapan yang dapat diterima kembalinya tanggung jawab terhadap diri
sendiri akan timbul setelah pengobtan yang sesuai.
10. Bukti gejala dan atau verbalisasi merefleksikan resiko yang signifikan atau bahaya potensial
(atau bahaya aktual) terhadap diri sendiri, orang lain, atau properti. *(Harus terdokumentasi
minimal tiap tujuh hari.) Hal ini meliputi:
a. Gangguan pikiran dengan ideas of reference, paranoid atau disorganized thinking yang
mengganggu kemampuan seseorang anak berfungsi dalam kehidupan sehari-harinya.
b. Gejala atau perilaku obsesif komplusif yang tidak kompatibel dengan kemampuan
seseorang untuk berfungsi pada kehidupan sehari-harinya.
Resipien di bawah umur 21 tahun atau Freestanding Psychiatric dan dalam perawatan di
Rumah Sakit.
Untuk indikasi rawat inap, tiga kondisi di bawah ini harus ditemukan, dan sedikitnya satu dari
kriteria angka di bawah ini harus ditemukan:

Klien harus diperiksa (dilihat) dan dievaluasi oleh dokter (sebaiknya oleh pskiater anak atau
remaja)

Klien harus memiliki diagnosis AXIS I, DSM-III-R, DSM-IV yang valid sebagai diagnosis
utama.

Terapi rawat jalan dan/atau rawat inap sementara telah dicoba dan gagal, atau alasan mengapa
tempat layanan yang lebih ketat telah didokumentasikan oleh dokter.
1. Mencoba bunuh diri baru-baru ini atau ancaman bunuh diri aktif dengan rencana mematikan
dan tidak adanya pengawasan yang memadai atau sruktur untuk mencegan bunuh diri.

65

2. Perilaku mutilasi pada diri sendiri atau ancaman aktif yang sama dengan kemungkinan
bertindak atas ancaman, dan tidak adanya pengawasan yang memadai untuk mencegah
melukai diri sendiri (yaitu, sengaja memotong diri atau membakar diri).
3. Halusinasi atau delusi aktif mengarahkan atau cenderung mengarah ke pembahayaan serius
terhadap diri sendiri, atau agitasi psikomotor atau retardasi mengakibatkan ketidakmampuan
signifikan untuk merawat diri.
4. Ketidakmampuan signifikan untuk mematuhi rejimen atau obat yang diresepkan karena
penyakit jiwa, dan kegagalan tersebut berpotensi membahayakan kehidupan klien. Diagnosa
medis ini (AXIS III) harus diobati.
5. Baru-baru ini melakukan tindakan yang mengancam nyawa atau ancaman dengan rencana
mematikan dan dengan kemungkinan bertindak atas ancaman.
6. Perilaku menyerang atau perilaku sadis atau ancaman aktif yang sama dengan kemungkinan
bertindak atas ancaman, dan tidak adanya pengawasan yang memadai untuk mencegah
perilaku menyerang.
7. Halusinasi atau delusi aktif yang cenderung atau mungkin menyebabkan bahaya serius
kepada orang lain.
8. Klien menunjukkan emosi akut psikosis atau disorganisasi pikiran yang parah atau ada
penurunan klinis yang signifikan dalam kondisi seseorang dalam psikosis kronik, klien yang
tidak dapat dikendalikan dan tidak mampu bekerja sama dalam pengobatan dan klien
membutuhkan penilaian dan pengobatan dalam pengaturan terapi yang sesuai.
9. Klien makan banyak sekali atau gangguan ketergantungan obat / zat yang mana memerlukan
observasi, supervisi, dan intervensi medis 24 jam sehari.
10. Diajukan penanganan / terapi membutuhkan observasi, supervisi, dan intervensi medis 24
jam sehari.
11. Klien menunjukkan disorientasi berat terhadap orang, tempat, atau waktu.
12. Klien yang evaluasi dan pengobatan tidak dapat dilakukan secara aman dan atau efektif
karena perilaku yang sangat mengganggu dan perilaku lain yang mungkin juga mencakup
kekerasan fisik, pelecehan seksual, atau psikologis.
13. Klien memerlukan terapi obat atau evaluasi diagnostik yang kompleks di mata klien
menghalangi kerjasama dalam pengobatan.

66

14. Klien yang terlibat dalam hukum, terdapat manifestasi gejala kejiwaan, dan diperintahkan
oleh pengadilan untuk menjalani penilaian yang komperhensif di Rumah Sakit untuk
memperjelas kebutuhan diagnostik dan pengobatan.
O. Onkologi
Laboratorium Darah
1. Hitung granulosit absolut <1,000/L atau >50,000/L
2. Kultur darah positif
Temuan Fisik
1. Kehilangan berat badan bermakna dengan serum albumin <2,6 g/dL
2. Tercatat riwayat penanganan rawat jalan tidak berhasil dengan efek samping berat (mual dan
atau muntah hebat, diare, perdarahan saluran cerna, ileus paralitik, megacolon atau
stomatitis) berkaian dengan pemberian obat-obat kemo terapi senelumnya.
Lain-Lain
1. Tercatat riwayat keganasan dengan gejala-gejala yang memerlukan penanganan yang hanya
dapat disediakan dalam kondisi perawatan akut (misalnya: syndroma vena cava superior,
penekanan serabur syaraf spinal, hyperkalsemia, peningkatan tekanan intrakranial)
2. Ekstravasasi abses vaskuler.
3. Sumbatan vaskuler
4. Tercatat riwayat maliknansi dan dirawat inap untuk pengobatan yang memerlukan rawat inap
di Rumah Sakit.
O. Respirasi / Dada
Radiologi
1. Pneumothorax
2. Hemothorax
3. Udara dalam mediastinum
4. Benda asing dalam saluran respirasi
5. Edema paru

67

Temuan Radiologik untuk kriteria elemen 6 11, untuk kriteria elemen 6-11 harus
setidaknya terdapat satu temuan fisik, lihat elemen 15-25
1. Efusi pleura
2. Abses paru
3. Infiltrat
4. Diafragma tnggi unilateral
5. Kavitasi
6. Mediastinum bergeser dan atau melebar.
Scaning
1. Embolis
2. Acute infact
3. Filling defect
Temuan Fisik (dalam minimal 24 jam)
1. Dispnea dengan sridor yang bermakna
2. Penggunaan otot-otot bantu untuk bernafas, pediatrik: grunting faring, retraksi.
3. Nyeri dada, tipe pleuritik.
4. Respiratory Rate (frekwensi nafas)>30 kali per menit atau <10 kali per menit.
5. Hemoptysis
6. Restriksi gerakan eostovertebral dan costochondral menurunkan kapasitas inhalasi dan
ekshalasi.
7. Perubahan tingkat kesadaran pada pasien dengan COPD.
8. Sianosis
9. Wheezing berat.
10. Batuk berat.
11. Ortopnea
Pediatrik
1. Curiga apnea (>20 detik pada bayi 0-1 tahun)
2. Sianosis sentral
3. Hipoventilasi
68

Temuan Laboratorium
1. PaO2 <55 mmHg
2. PaO2 <70 mmHg dengan pemberian oksigen
3. Saturasi oksigen <88%
4. Saturasi oksigen <85% pada pasien COPD dengan pemberian oksigen
5. PaCO2 >50 mmHg (berhubungan dengan pH < 7,3 atau PaCO2<30 mmHg
6. pH dewasa <7,30 atau >7,55
7. Pediatrik <7,30 atau >7,50
Lain-lain
1. Catatan dokter terdapat bertambah buruknya hipoksemia dan hiperkapnia dengan tandatanda (dipsnea, penuruna aktifitas) dan tercatat riwayat kegagalan pengobatan rawat jalan.
2. Penutupan pada drainase saluran pleura.
3. Luka bakar inhalasi dengan saturasi O2 <93%

O. Kulit/ Jaringan Ikat


Temuan Fisik
1. Proses infeksi akut invasif, seperti : Selulitis atau limfadenitis
2. Kehilangan atau kerusakan kulit >10% dari permukaan tubuh (diagnosis baru-dalam 24 jam
yang lalu)
3. Nekrosis kulit/ jaringan sub kutan (teridentifikasi dalam akhir 24 jam)
4. Massa pada payudara yang tidak dapat dejelaskan atau defermitas puting payudara yang
membutuhkan terapi pembedahan.
5. Ulkus dekubitus (a atau b)
a. Kronis-ada catatan terapi rawat jalan yang tidak berhasil
b. Ulkus nekrotik mencakup otot bagian dalam dan tulang (derajat 3 atau 4) atau ulkus
terinfeksi.
6. Lesi-lesi hemorargik (perdarahan)
Onset Komplikasi penyakit autoimun (lihat elemen 7-11);

69

1. Ptechie atau ekimosis purpura dengan penyebab yang tidak diketahui yang bersifat progresif
dengan panas >100o F
2. Sepsis
3. Trombosit <40,000/mm3
4. Hemoglobinuris
5. Hemoglobin <9 g/dL
6. Gigitn ular meliputi envenomisasi
7. Kontraktur, keterbatasan fungsi dan dirawat inap untuk pelepasan (rilis) dengan bedah.
8. Luka bakar derajat I
Pediatrik: luka bakar derajat I mengenai 25% luas tubuh
8. Luka bakar derajat II
Dewasa:

Luka bakar derajat 2 mengenai 25% atau lebih area permukaan perineum, manus, facial,
atau pedis.

Luka bakar derajat 2 pada bagia tubuh mana pun yang mengenai >20% dari total area
tubuh.
Pediatrik

Luka bakar dearajat 2 mengenai 15% dari tubuh, mengenai jalan nafas/ airway (misalnya:
kepala, leher, hidung, atau mulut)

9. Luka bakar derajat 3


Dewasa

Luka bakar derajat 3 dimanapun, mengenai lebi dari 10% luas permukaan tubuh atau luka
bakar derajat 3 pada perineum, manus, hidung, mulut, fesial, atau pedis.
Pediatrik

Luka bakar derajat 3 diamanapun mengenai 5% atau lebih permukaan tubuh atau
mengenai airway.

O. Urinary/ Renal system


Laboratorium darah
1. Peningkatan akut area nitrogen darah (BUN) >40 mg/dl

70

Temuan fisik
1. Output urine
Dewasa : <20 cc/jam <400 cc/24 jam
Pediatrik : amuria atau eliguria < 1 ml/kg/jam atau poliuria >9 ml/kg/jam
2. Hematuria persisten, tidak dapat dijelaskan, atau gross hematuria.
3. Dicurigai atau terbukti ada batu atau obstruksi dengan satu dari gejala berikut ini:
a. Nyeri yang nyata
b. Mual dan atau muntah
c. perdarahan
4. Onset atau obstruksi dengan hidronefrosis
5. Ketidak mampuan akut untuk menahan kencing atau obstruksi saluran kencing akut.
6. Urine bocor ke vagina, rectum atau colon.
7. Extravasasi ke dalam cavitas peritoneal, pelvis atau netro-peritoneum.
8. Luka tembus atau trauma lain terhadap sistem saluran kencing.
9. Infeksi saluran kencing dengan gejala-gejala sistemik (misalnya: muntah,menggigil, panass,
nyeri, atau piuria walaupun sudah terapi antibiotikselama 3 hari)
10. Post transplantasi ginjaldenagn penuruna urine output, weight gain, ataau perubahan
bermakna Blood Urea Nitrogen (BUN) atau kreatinin.
11. Komplikasi-komplikasi dialisis infected access, perikarditis, metabolic home disease,
neuropati, enchephalopathy.
12. Komplikasi transplantasi ginjal berupa krisis penolakan, hipertensi, infeksi.
Pediatrik:
1. Defek dinding abdomen pada saluran genitourinaria.
Radiologi
1. Bendungan ureter atau pelvis renalis
2. Baru terdiagnosa tumor atau dirawat inap untuk terapi defiatif tumor yang terdiagnosa
sebelumnya.
3. Massa ginjal (kecuali kista yang asimtomatik)

71

4. Obstruksi atau ginjal tidak tampak.


Lain-lain
1. Penyakit ginjal terminal, pasien dirawat inap untuk pemasangan kateter peritoneal.
2. Gagal ginjal kronis dengan perdarahan (misalnya : nasal, gastrointestinal)
3. Donor transplantasi ginjal
4. Persiapan pre-operasi transplantasi ginjal (hanya dilakukan jika persiapan dan transplantasi
dikerjakan dalam waktu rawat inap yang sama)
5. Penyakit ginjal terminal, pasien dirawat inap untuk rangkaian awal dialysis

O. Physical Rehabilitation
Temuan Fisik
Harus menemukan satu elemen dari bagian I atau bagian II dan satu elemen dari bagian III
I. Ketidakmampuan untuk berfungsi mandiri sebagaimana di tunjukkan dengan menemukan satu
elemen dari 1,2 atau 3 dengan potensi perbaikan praktikal yang bermakna dibandingkan dengan
kondisi pasien sebelum rehabilitasi.
1. Aktifitas hidup sehari-hari (salah satu dari)
a. Makan
b. Kebersihan perorangan
c. berpakaian
2. Mobilitas (salah satu dari)
a. Transfers
b. Mobilitas dengan kursi roda
c. Ambulation
d. Menaiki tangga
3. Komunikasi / kognitif (harus diikuti oleh elemen a atau b)
a. Aphasia dengan major receptife dan atau expressive componenis
b. Disfungsi kognitif (mis : pemusatan perhatian, bingung, ingatan, kecerdasan)
c. Disfungsi area motorik perceptual (mis : orientasi ruang atau tempat, visual-motor,
persepsi kedalaman dan jarak)
72

II. Disfungsi somatic


I. Disfungsi somatic yang merusak penampilan efisiensi individu secara bermakna
(misalnya : spastisitas, inkoordinasi, paresis, disfungsi usus dan kandung kemih, gangguan
cara berjalan, disarthia, diskinesia)
III. Status rehabilitasi komprehensif (salah satu dari)
1. Tidak pernah diusahakan rehabilitasi komprehensif sebelumnya, atau usaha-usaha
rehabilitasi sebelumnya untuk kondisi yang sama menunjukkan sedikit atau tidak ada
perbaikan, tetapi karena lingkungan intervensi rehabilitasi sekarang ini memungkinkan
atau masuk akal.
2. Sebelumnya tidak mampu mencapai target rehabilitasi, dimana saat ini kemungkinan dapat
tercapai, karena teknik atau teknologi tidak tersedia sebelumnya untuk pasien tersebut hal
ini mencakup juga percobaan terapi rawat jalan sebelumnya dengan respon yang tidak
memuaskan.
3. Telah kehilangan tingkat pencapaian kemandirian fungsional sebelumnya karena komplikasi
atau penyakit kambuhan dan pencapaian ulang kemandirian fungsional saat ini sangat
mungkin.
4. Pasien secara medis stabil, tetapi terdapat komplikasi-komplikasi yang mana memerlukan
perawatan khusus selama pencapaian target-target rehabilitasi.
5. Terdokumentasi bukti obyektif perubahan signifikan pada fungsi pasien, dan membutuhkan
suatu rencana evaluasi terhapap evaluasi ulang target-target rehabilitasi atau pencapaian
target rehabilitasi.

73

BAB V
LOGISTIK
A. Prosedur Penyediaan Alat Kesehatan dan Obat
1. Prosedur penyediaan obat dan bahan habis pakai
Prosedur penyediaan obat habis pakai adalah permintaan obat yang pemakaiaannya tidak
mendapatkan ganti dari instalasi farmasi. Permintaan tersebut dilakukan setiap hari selaa dan
jumat.
Prosedur:

Perawat IGD membuat surat permintan bahan habis pakai atau obat sesuai kebutuhan
dilembar permintaan bahan rangkap 2 dan di tulis di buku permintaan.

Kepala IGD dan Kepala Perawat IGD menandatangani buku permintaan dan lembur
permintaan bahan rangkap tersebut.

Surat Permintaan di serah kan ke bagian pengadaan

Perawat IGD mengecek barang yang diminta,kemudian tanda tangan dibuku permintaan
pada kolom pengambilan dan petugas pengadaan tanda tangan dikolom penyerahan

Perawat IGD mencatat semua alat atau obat kedalam kartu stok IGD

2. Prosedur permintaan pemakaian obat Instalasi Gawat Darurat


Permintaan pemakaian obat Instalasi Gawat Darurat adalah permintaan obat iventaris
Instalasi Gawat Darurat ke instalasi farmasi bagian pengadaan yang dipakai oleh pasien
Instalasi Gawat Darurat baik rawat jalan maupun rawat inap.

74

Prosedur:

Semua obat atau alat kesehatan yang dipakai oleh pasien ditulis di resep. Resep tersebut
disalin di buku copy resep IGD

Resep diserahkan kepada Instalasi Farmasi

Perawat IGD meminta obat atau alat kesehatan sesuai dengan resep yang diserahkan ke
Instalasi Farmasi.

Perawat IGD mengecek obat atau alat kesehatan yang diminta, jika sudah benar petugas
Instalasi Farmasi dan perawat IGD menandatangani buku permintaan.

Obat atau alat kesehatan yang baru diterima dimasukkan ke tempatnya.

3. Prosedur penyediaan bahan habis pakai non medis atau ATK (alat Tulis Kantor). Penyediaan
bahan habis pakai non medis atau ATK (Alat Tulis Kantor) adalah permintaan bahan habis
pakai yang bukan medis ke bagian logistic
Prosedur:

Perawat IGD membuat permintaan di lembar permintaan bahan rangkap 2 dan ditulis di
buku permintaan IGD

Ditandatangani oleh kepala IGD dan Kepala Perawat IGD

Lembar permintaan IGD dibawa ke bagian pengadaan

Perawat IGD mengecek bahan habis pakai non medis atau ATK (alat Tulis Kantor), jika
sudah benar petugas pengadaan dan petugas IGD menandatangani buku permintaan.

Bahan habis pakai non medis atau ATK (alat Tulis Kantor) yang baru diterima
dimasukkan ke tempatnya.

B. Perencanaan peralatan atau Peremajaan


Perencanaan peralatan atau peremajaan adalah suatu kegiatan untuk merencanakan pengadaan
peralatan baru, sesuai kebutuhan saat itu atau sebagai pengganti alat yang rusak atau
diperkirakan harus diganti karena keausannya. Tujuannya dari perencanaan pengadaan dan
peremajaan adalah agar peralatan di instalasi gawat darurat dapat digunakan setiap saat tanpa
adanya gangguan dan dapat mengikuti perkembangan teknologi kesehatan dan kedokteran
sehingga dapat menunjang kelancaran proses pelayanan di instalasi gawat darurat.
Kegiatan perencanaan dan peremajaan peralatan dilakukan tiap tahun pada bulan September
dalam bentuk Program Kerja Instalasi Gawat Darurat.

75

Prosedur kegiatan:

Dari hasil pengecekan rutin, diketahui ada peralatan yang tidak dapat digunakan lagi.
Kemudian direncanakan dalam anggaran rutin atau pengajuan penggantian baru.

Pembelian peralatan baru sepengetahuan Kepala IGD dan kepala bidang Pelayanan Medis
dengan mengajukan permintaan penggantian peralatan ke Pengadaan.

Pengajuan anggaran rutin untuk mengadakan diadakan setiap tahun di adakan sesuai dengan
perencanaan, disertai dengan perkiraan harga.

Setelah anggaran yang diajukan disetujui oleh tim perencanaan, tim perencanaan
berkoordinasi dengan tim pembelian rumah sakit.

Bila sudah terealisasi, Kepala Instalasi Gawat Darurat menerima alat dan menandatangani
buku penerimaan barang dari tim penerima barang serta menuliskan pada buku inventaris
instalasi gawat darurat.

76

BAB VI
KESELAMATAN PASIEN
A. Pengertian
Keselamatan pasien adalah suatu system dimana rumah sakit membuat asuhan pasien lebih
aman. Hal ini termasuk asesmen resiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan
dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak
lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya resiko.
Sedangkan insiden keselamatan pasien adalah setiap kejadian atau situasi yang dapat
mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan harm (penyakit, cidera, cacat, kematian, dan lainlain) yang tidak seharusnya terjadi.
B. Tujuan
Tujuan system ini adalah mencegah terjadinya cidera yang disebabkan oleh kesalahan akibat
melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya diambil. Selain itu
system keselamatan ini mempunyai tujuan agar tercipta budaya keselamatan pasien di rumah
sakit, meningkatkan akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat, menurunnya
kejadian yang tidak di harapkan di rumah sakit, dan terlaksananya program-program pencegahan
sehingga tidak terjadi pengulangan kejadian tidak diharapkan.
C. Tata Laksana Keselamatan Pasien

77

Dalam melaksanakan keselamatan pasien terdapat tujuh tingkat menuju keselamatan pasien
rumah sakit. Adapun tujuh langkah tersebut adalah:
1. Membangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien. Menciptakan kepemimpinan dan
budaya yang terbuka dan adil.
2. Memimpin dan mendukung karyawan. Membangun komitmen dan focus yang kuat dan jelas
tentang keselamatan pasien
3. Mengintegrasikan aktivitas pengolaan risiko. Mengembangkan system dan proses
pengelolaan resiko, serta melakukan identifikasi dan asesmen hal potensial bermasalah.
4. Mengembangkan system pelaporan. Memastikan karyawan agar dengan mudah dapat
melaporkan kejadian atau insiden, serta rumah sakit mengatur pelaporan kepada KKP-RS
(Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit)
5. Melibatkan dan berkomunikasi dengan pasien. Mengembangkan cara-cara komunikasi yang
terbuka dengan pasien.
6. Belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien. Mendorong karyawan untuk
melakukan analisi akar masalah untuk belajar bagaimana dan mengapa kejadian itu timbul
7. Mencegah cidera melalui implementasi system keselamatan pasien. Menggunakan informasi
yang ada tentang kejadian dan masalah untuk melakukan perubahan pada system pelayanan.
D. Dalam melaksanakan keselamatan pasien standar keselamatan pasien harus diterapkan.
Standar tersebut adalah
1. Hak pasien
2. Mendidik pasien dan keluarga
3. Keselamatan pasien dan kesinambungan pelayanan
4. Penggunaan metode-metode peningkatan kinerja untuk melakukan evaluasi dan program
peningkatan keselamatan pasien
5. Peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien
6. Mendidik karyawan tentang keselamatan pasien
7. Komunikasi yang merupakan kunci bagi karyawan untuk mencapai keselamatan pasien
E. Langkah-langkah penerapan keselamatan pasien rumah sakit
1. Menetapkan unit kerja yang bertanggung jawab mengelola program keselamatan pasien
rumah sakit
78

2. Menyusun program keselamatan pasien rumah sakit jangka pendek 1-2 tahun
3. Mensosialisasikan konsep dan program keselamatan pasien rumah sakit
4. Mengadakan pelatihan keselamatan pasien rumah sakit bagi jajaran managemen dan
karyawan.
5. Menetapkan system pelaporan insiden (peristiwa keselamatan pasien)
6. Menerapkan tujuh langka menuju keselamatan pasien rumah sakit seperti tersebut diatas
7. Menerapkan standart keselamatan pasien rumah sakit (seperti tersebut di atas) dan
melakukan self assessment dengan instrument akreditasi pelayanan keselamatan pasien
rumah sakit.
8. Program khusus keselamatan pasien rumah sakit
9. Mengevaluasi secara periodic pelaksanaan program keselamatan pasien rumah sakit dan
kejadian tidak diharapkan.
F. Sasaran Keselamatan Pasien di Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat
a. Identifikasi pasien

Setiap akan melakukan tindakan, petugas meminta pasien atau keluarga pasien untuk
menyebutkan nama, umur, dan alamatnya.

Pasien IGD yang akan rawat inap dipasang gelang identitas di IGD, berisi nama, tanggal
lahir dan alamat pasien, no rekam medis
Gelang merah muda (pink) untuk perempuan, gelang biru muda untuk laki-laki. Gelang
merah tua untuk pasien yang ada riwayat alergi obat atau makanan, sedangkan kuning
untuk pasien dengan resiko jatuh.

b. Komunikasi yang efektif


Merupakan komunikasi diantara para petugas pemberi pelayanan yang dilakukan dengan
tepat waktu, akurat, lengkap, jelas, dan dapat dipahami oleh penerima, sehingga dapat
mengurangi kesalahan dan menghasilkan perbaikan untuk keselamatan pasien
Komunikasi efektuf dapat dilakukan secara verbal, tertulis,electronic
Metode Komunikasi:

SBAR (situasi, background, Assesment, Recommendation)


Dilakukan saat:

Melaporkan kondisi pasien kepada DPJP atau dokter konsulen

79

Serah terima pasien antar petugas kesehatan

TBAK (Tulis, Baca, Konfirmasi kembali)


Dilakukan saat:

Menerima instruksi pertelepon atau lisan

Menerima pelaporan hasil tes kritis atau pemeriksaan cito

Menerima pelaporan nilai kritis

c. Peningkatan Keamanan Obat Yang Perlu di Waspadai


Obat High Alert adalah obat yang memerlukan kewaspadaan tinggi, terdaftar dalam kategori
obat beresiko tinggi, dapat menyebabkan cidera serius pada pasien jika terjadi kesalahan
dalam penggunaannya
Contoh:

Electrolit pekat

KCl 7,46 inj (hanya IPI)

MgSO4, 20%, MgSO4 40% inj

Calcium Glukonas 10% inj

Natrium Bicarbonat 8,4% inj

NaCl 3% infuse (hanya IPI)

Injeksi Heparin (instalasi farmasi)

Obat kanker (instalasi farmasi)

Obat LASA atau NORUM (Look Alike Sound Alike atau nama obat rupa mirip)
Obat high alen disimpan ditempat terpisah, akses terbatas, diberi label High Alert.
Electrolit paket diberi label orange, obat LASA diberi label hijau.
Penulisan Resep jangan menggunakan singkatan, terutama untuk obat-obat LASA
7 Benar : Benar obat, Benar Indikasi, Benar Dosis, Benar Waktu, Benar Pasien,Benar
cara pemberian, Benar dokumentasi.
Pemberian obat High Alert kepada pasien :

Sebelum perawat memberikan obat High Alert kepada pasien, maka perawat lain harus
melakukan pemeriksaan kembali secara independen

Kesesuaian antara obat dan rekam medis atau instruksi dokter dan dengan kardeks.

Ketepatan perhitungan dosis obat.

80

Identitas pasien.

Obat High Alert infuse harus dipastikan :


Ketepatan kecepatan infuse

Jika obat lebih dari satu, tempelhan label nama obat pada syringe pump dan disetiap
ujung jalur selang.

Setiap kali pasien pindah ruang rawat, perawat pengantar menjelaskan kepada
perawat penerima pasien, bahwa pasien mendapatkan obat High Alert.

d. Kepastian Tepat Lokasi, tepat prosedur, tepat pasien operasi

Penandaan (Mark site) daerah operasi atau tindakan invasive

Dilakukan oleh dokter operator atau dokter yang didelegasikan

Operasi elektif dilakukan diruang rawat inap

Operasi cito IGD atau rawat inap

Pasien ODC di Poliklinik

Menggunakan spidol permanen warna hitam untuk kulit putih dan warna putih untuk
kulit hitam.

Lokasi operasi ditandai dengan lingkaran atau ditulis nama lengkap atau inisial dokter
yang akan melakukan tindakan.

Proses proverifikasi
Dilakukan oleh tim bedah sebelum tindakan operasi atau invasive dilakukan, tujuannya :

Memverifikasi lokasi, prosedur, dan pasien yang tepat

Memastikan bahwa semua dokumen, foto rogten, hasil pemeriksaan yang relevan
tersedia, diberi label dan dipampang.
Kapan dan dimana?

Pada saat penjadwalan operasi (One Day Care)

Di ruangan atau IGD sebelum diantar ke IBS

Di IKO saat serah terima ke perawat IBS

Proses Time Out

Dilakukan di IBS oleh tim anastesi dan tim bedah, terdiri dari:

Sign In sebelum pasien dibius

Time Out sebelum pasien diinsisi

81

Sign Out sebelum pasien keluar dari IBS

e. Pengurangan risiko infeksi terkait pelayanan kesehatan


Merupakan infeksi yang terjadi selama proses perawatan di rumah sakit atau di fasilitas
kesehatan lain, dimana pasien tidak ada atau tidak dalam masa inkubasi, termasuk infeksi
didapat di rumah sakit tapi muncul setelah pulang, juga infeksi pada pelayanan kesehatan.
Dilakukan dengan Hand Hygiene dan penggunaan alat pelindung diri (APD).
Yang wajib melakukan hand hygiene adalah

Setiap orang yang kontak langsung dengan pasien misalnya: dokter, perawat,
fisioterapi, dan petugas kesehatan lain.

Setiap orang yang tidak kontak langsung dengan pasien misalnya: ahli gizi, farmasi,
dan petugas laboratorium.

Setiap orang yang bekerja di rumah sakit

Lakukan 6 langkah cuci tangan yang benar, setiap kali:

Sebelum melakukan tindakan

Sesudah melakukan tindakan

Sebelum menyentuh cairan tubuh pasien

Sesudah menyentuh cairan tubuh pasien

Sevbelum dan sesudah menyentuh lingkungan sekitar pasien

Sediakan Alkohol Hand Rub atau Gel di area kerja

f. Pengurangan resiko jatuh

Jatuh adalah suatu kejadian yang dilaporkan pasien atau saksi mata, yang melihat
kejadian mengakibatkan seseorang mendadak terbaring atau terduduk di lantai atau
tempat yang lebih rendah dengan atau tanpa kehilangan kesadaran atau luka.

Asesmen Faktor Risiko Jatuh


Factor risiko jatuh ada 2:
Factor intrinsik

Diagnose dan perubahan fisik: penyakit akut, kelainan mental, TIA (Transien
Ischemic Attack), kejang, stroke, hipotensi ortostatik, postur tubuh abnormal,
keterbatasan mobilitas.

82

Obat dan interaksinya: polifarmasi, sedative, antihipertensi, obat


psikotropika, anti depresan, antiaritmia, antikoagulan, diuretic dan laksatif

Kondisi mental atau penggunaan alcohol: gangguan memori atau kognitif,


gangguan mental, impulsife, ansietas, delirium, keracunan

Karakteristik pasien: usia, jenis kelamin(resiko osteoporosis), cacat,


gangguan keseimbangan, defisit motorik, penggunaan alat bantu, riwayat
jatuh, gangguan komunikasi.

Factor ekstrinsik

Karakteristik lingkungan: pencahayaan, permukaan lantai yang dapat


mengakibatkan terpeleset, perabotan tidak tertata dengan baik, posisi tempat
tidur tinggi, tempat tidur terkunci/tidak terkunci, tidak ada alas kaki anti slip,
sarana pendukung (bel, pembatas tempat tidur) tidak tersedia, kondisi kursi
roda/alat bantu kurang baik.

Kapan dilakukan pengkajian ?

Marse Fall Scale untuk pasien dewasa

Humpty Dumpty untuk pasien anak

Sydney Scoring untuk pasien geriatri

Intervensi risiko jatuh standar pada dewasa (jika skor 25-50)

Tingkatkan observasi bantuan yang sesuai saat ambulasi

Keselamatan lingkungan: ruangan tertata baik, pencahayaan cukup, pintu


tidak terkunci, gunakan penghalang tempat tidur dan roda dalam keadaan
terkunci.

Monitor kebutuhan pasien secara berkala (minimal tiap 2 jam dalam 24 jam
pertama)

Berikan edukasi untuk mencegah jatuh pada pasien dan keluarga.

Berikan brosur pencegahan jatuh

Alat bantu jalan dalam kondisi baik

Anjurkan pasien untuk mengenakan alas kaki yang tidak licin

83

Intervensi risiko jatuh tinggi pada orang dewasa (bila skor 51)

Pastikan gelang resiko jatuh berwarna kuning

Pasang tanda resiko jatuh segitiga warna kuning pada tempat tidur pasien,
bila pasien mobilisasi pasang tanda resiko jatuh segitiga warna kuning pada
alat bantu yang digunakan (kursi roda/tiang infuse)

Lakukan intervensi resiko jatuh standar

Analisa cara berjalan

Pasien ditempatkan dekat dengan nurse station

Handrall mudah dijangkau pasien dan kokoh

Lantai kamar mandi dengan karpet anti slip/tidak licin, serta anjurkan pasien
menggunakan tempat duduk dikamar mandi saat pasien mandi

Damping pasien bila ke kamar mandi, jangan ditinggalkan sendiri di toilet,


pintu kamar mandi jangan dikunci

Memberikan brosur edukasi risiko jatuh pada pasien dan keluarganya.

Intervensi risiko jatuh rendah pada anak (skor 7-11)

Orientasikan ruangan pada pasien dan keluarga

Tempatkan pasien pada tempat tidur rendah, dilengkapi dengan penghalang


dan roda terkunci

Ciptakan lingkungan/kamar cukup penerangan dan pencahayaan

Anjurkan pasien untuk menggunakan alas kaki yang tidak licin.

Nilai kemampuan untuk ke kamar mandi dan memberikan bantuan jika


dibutuhkan.

Menempatkan pasien dekat nurse station dengan penerangan yang cukup.

Ciptakan lingkungan yang bebas dari peralatan yang mengandung risiko.

Berikan penjelasan pada pasien dan keluarga.

Berikan brosur edukasi jatuh bagi pasien dan keluarganya.

Interervensi jatuh tinggi pada anak (skor 12)

Pakaikangelang risiko jatuh warna kuning.

84

Pasang tanda risiko jatuh segitiga warna kuning pada tempat tidur pasien,
bila pasien mobilisasi pasang tanda risiko jatuh segitiga warna kuning pada
alat bantu yang digunakan (kursi roda / tiang infuse)

Lakukan intervensi risiko jatuh rendah.

Lakukan observasi pasien minimal tiap 2 jam dalam 2 jam pertama.

Temani pasien pada saat mobilisasi.

Tempatkan pasien pada tempat tidur yang disesuaikan dengan perkembangan


pasien.

Tempatkan pasien yang memerlukan dengan nurse station.

Pastikan pintu kamar tidak terkunci setiap saat.

Tempatkan pasien pada tempat tidur rendah.

Dokumentasikan semua prosedur yang dilakukan pada pasien.

Berikan penjelasan pada pasien dan keluarga.

Berikan brosur edukasi jatuh pada pasien dan keluarganya.

Insiden kejadian kesalahan transportasi menjemput pasien

Kesalahan pada saat menjemput yang dimaksud adalah kesalahan alamat,


salah rumah.

Faktor penyebab:

Informasi kurang jelas.

Penerima telepon tidak paham lokasi jemputan

Solusi :

Tanyakan dengan detail, alamat dan lokasinya.

Jika masih tidak paham, konfirmasi ke teman perawat lainnya yang lebih
paham lokasi.

Tanyakan nomor telepon yang bisa dihubungi, kalau ada nomor telepon
rumah.

Konfirmasi / telepon saat akan berangkat menjemput.

Bawa handphone, agar sewaktu-waktu dapat menghubungi pihak keluarga


pasien untuk konfirmasi ulang lokasi / pemandu jalan.

85

Insiden kejadian kesalahan transportasi mengantar pasien rujuk keluar Rumah


Sakit
Kesalahan yang dimaksud adalah kesalahan rumah sakit tujuan.
Factor penyebab :

Kesalahan pengertian antara dokter dan perawat, mengenai rumah sakit mana
yang akan dituju / dikehendaki oleh dokter

Kesalahan pengertian antara keluarga pasien dan perawat, mengenai rumah


sakit mana yang akan dituju / dikehendaki oleh keluarga pasien

Solusi :

Tanyakan dengan jelas rumah sakit mana yang dikehendaki.

Konfirmasi ulang dengan menanyakan lokasi / alamat rumah sakutnya.

Hubungi rumah sakit yang dimaksud, sampaikan kondisi pasien dengan


motode SBAR,

BAB VII
KESELAMATAN KERJA
Undang-undang nomor 36 tahun 2009 pasal 164 ayat 1 menyatakan bahwa upaya kesehatan
kerja ditujukan untuk melindungi pekerja agar hidup sehat dan terbebas dari gangguan kesehatan
serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerjaan. Rumah sakit adalah tempat kerja yang
termasuk dalam kategori tersebut di atas, berarti wajib menerapkan upaya kesehatan dan
keselamatan kerja. Program kesehatan dan keselamatan kerja di tim pendidikan pasien dan keluarga
bertujuan melindungi karyawan dari kemungkinan terjadinya kecelakaan di dalam dan di luar rumah
sakit.
Dalam undang-undang dasar 1945 pasal 27 ayat 2 (dua) disebutkan bahwa setiap warga negara
berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. Dalam hal ini yang
dimaksud pekerjaan adalah pekerjaan yang bersifat manusiawi, yang memungkinkan pekerja berada
86

dalam kondisi sehat dan selamat, bebas dari kecelakaan dan penyakit akibat kerja, sehingga dapat
hidup layak sesuai dengan martabat manusia.
Kesehatan dan keselamatan kerja atau K3 merupakan bagian integral dari perlindungan terhadap
pekerja dalam hal ini unit gizi dan perlindungan terhadap rumah sakit. Pegawai adalah bagian
integral dari rumah sakit.
Jaminan keselamatan dan kesehatan kerja akan meningkatkan produktivitas pegawai dan
meningkatkan produktivitas rumah sakit adalah :.
1. Undang-undang no 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja dimaksudkan untuk menjamin :
a. Agar pegawai dan setiap orang yang berada di tempat kerja selalu berada dalam keadaan
sehat dan selamat.
b. Agar faktor-faktor produksi dapat dipakai dan digunakan secara tepat dan efisien.
c. Agar proses produksi dapat berjalan lancar tanpa hambatan.
2. Faktor-faktor yang menimbulkan kecelakaan dan penyakit akibat kerja dapat digolongkan pada
tiga kelompok, yaitu :
a. Kondisi dan lingkungan kerja
b. Kesadaran dan kualitas pekerja
c. Peranan dan kualitas manajemen
3.

Dalam kaitannya dengan kondisi dan lingkungan kerja, kecelakaan dan penyakit akibat kerja
dapat terjadi bila :
a. Peralatan tidak memenuhi standar kualitas atau bila sudah aus
b. Alat-alat produksi tidak disusun secara teratur menurut tahapan proses produksi
c. Ruang kerja terlalu sempit, ventilasi udara kurang memadai, ruangan terlalu panas atau
terlalu dingin.
d. Tidak tersedia alat-alat pengaman.
e. Kurang memperhatikan persyaratan penanggulangan bahaya kebakaran dan lain-lain.

4. Perlindungan kesehatan dan keselamatan kerja dan petugas kesehatan


a. Petugas kesehatan yang merawat pasien menular harus mendapatkan pelatihan mengenai
cara penularan dan penyebaran penyakit, tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi
yang sesuai dengan protokol jika terpajan.
b. Petugas yang tidak terlibat langsung dengan pasien harus diberikan penjelasan umum
mengenai penyakit tersebut.

87

c. Petugas kesehatan yang kontak dengan pasien penyakit menular melalui udara harus
menjaga fungsi saluran pernafasan (tidak merokok, tidak minum dingin) dengan baik dan
menjaga kebersihan tangan.
5. Petunjuk pencegahan infeksi untuk petugas kesehatan.
a. Untuk mencegah transmisi penyakit menular dalam tatanan pelayanan kesehatan, petugas
harus menggunakan APD yang sesuai untuk kewaspadaan standar dan kewaspadaan isolasi
(berdasarkan penularan secara kontak, droplet atau udara) sesuai dengan penyebaran
penyakit.
b. Semua petugas kesehatan harus mendapatkan pelatihan tentang gejala penyakit menular
yang sedang dihadapi.
c. Semua petugas kesehatan dengan penyakit seperti flu harus dievaluasi untuk memastikan
agen penyebab. Dan ditentukan apakah perlu dipindah tugaskan dari kontak langsung dengan
pasien, terutama mereka yang bertugas di instalasi perawatan intensif, ruang rawat anak,
ruang bayi.
d. Semua petugas harus menggunakan apron, penutup kepala dan pelindung kaki (sandal/sepatu
boot), sebelum masuk ruangan yang berpenyakit menular. Termasuk harus harus
mengenakan APD tersebut hal ini bertujuan untuk mengurangi kontaminasi atau penularan
6. Prinsip keselamatan kerja karyawan dalam proses penyelenggaraan pelayanan pasien
a. Pengendalian teknis mencakup

Letak, bentuk dan konstruksi alat sesuai dengan kegiatan dan memenuhi syarat yang
telah ditentukan.

Perlengkapan alat kesehatan yang cukup disertai tempat penyimpanan yang praktis.

Penerapan dan ventilasi yang cukup memenuhi syarat.

Tersedianya ruang istirahat untuk karyawan.

b. Adanya pengawasan kerja yang dilakukan oleh penanggung jawab dan terciptanya kebiasaan
kerja yang baik oleh karyawan.
c. Pekerjaan yang ditugaskan hendaknya sesuai dengan kemampuan kerja dari karyawan.
d. Volume kerja yang dibebankan disesuaikan dengan jam kerja yang telah ditetapkan.
e. Maintenance (perawatan) alat dilakukan secara rutin oleh petugas instalasi pemeliharaan
sarana sesuai jadwal.
f. Adanya pendidikan mengenai keselamatan kerja bagi karyawan.

88

g. Adanya fasilitas atau peralatan pelindung dan peralatan pertolongan pertama yang cukup.
7. Prosedur keselamatan kerja
a. Keamanan kerja di ruang ini meliputi :

Menggunakan alat pembuka peti/bungkus menurut cara yang tepat.

Barang yang berat selalu ditempatkan di bagian bawah dan angkatlah dengan alat
pengangkut yang tersedia untuk barang tersebut.

Tidak diperkenankan merokok di ruang perawatan

Lampu harus dimatikan bila tidak dipergunakan/diperlukan.

Tidak mengangkat barang berat, bila tidak sesuai dengan kemampuan.

Tidak mengangkat barang dalam jumlah yang besar, yang dapat membahayakan badan
dan kualitas barang.

Membersihkan bahan yang tumpah atau keadaan licin di ruang perawatan

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU
A. Bentuk-bentuk Pengawasan dan Pengendalian
Pencatatan dan pelaporan
a. Pencatatan dan Pelaporan Pengadaan Barang /alat habis pakai atau alat kesehatan
1. Bon pemesanan barang/alat habis pakai atau alat kesehatan harian
2. Pencatatan pemesaranan barang/alat habis pakai atau alat kesehatan diterima oleh bagian
gudang pada hari itu.
3. Pencatatan barang/alat habis pakai atau alat kesehatan yang belum terealisasi
b. Pencatatan dan Pelaporan Tentang pelayanan pasien

89

1. Buku operan harian.


2. Buku laporan kegiatan harian.
c. Pencatatan dan Pelaporan Tentang Perlengkapan Peralatan di Unit pelayanan
1. Membuat inventaris peralatan di unit pelayanan
2. Dilaporkan kepada atasan lansung ( Kepala Ruangan)
d. Langkah-langkah Dalam Proses Pengendalian
Empat langkah dasar yang harus dilakukan :
1. Membuat standar untuk pelaksanaan yaitu:
a. Standar kualitas adalah suatu mutu dari bahan jadi dan pelayanan serta jasa yang
harus ditentukan atau dibuat patokan (tolok ukur).
b. Standar kuantitas adalah ukuran berat, jumlah dan volume yang diwujudkan dalam
ukuran bentuk.
c. Standar biaya adalah harga taksiran dari suatu barang atau jasa yang digunakan untuk
mengukur biaya lain.
d. Standar prosedur adalah sebagai cara yang benar untuk kegiatan sehari-hari dalam
proses penyelenggaraan makanan.
2. Melatih tenaga medis, keperawatan untuk memahami dan melaksanakan standar-standar
yang telah ditetapkan.
3. Memonitor, melihat, mengukur, mengecek pelaksanaan yang dilakukan kemudian
membandingkan antara pelaksanaan kegiatan yang benar-benar dilakukan dengan standar
yang telah dibuat sebelumnya.
4. Menetapkan tindakan perbaikan/koreksi untuk mengatasi penyimpangan dengan
melaksanakan cara-cara yang telah disepakati berdasarkan data kegiatan terdahulu.
B. Ciri Sistem Pengendalian Efektif
Sistem pengendalian efektif meliputi:
1. Terkoordinasi dengan arus kerja, dan dapat memberikan informasi langsung kepada atasan
langsung.
2. Terfokus pada titik strategis, sistem harus jelas dan mudah dimengerti oleh orang-orang yang
dikendalikan.
3. Objektif dan menyeluruh, sistem harus jelas dan mudah dimengerti oleh orang-orang yang
dikendalikan.
90

4. Fleksibel. Sistem harus dibuat mudah, sehingga mudah diterapkan.


5. Secara ekonomi realistis, untung rugi pengendalian harus diperhitungkan secara realistis.
a. Secara organisasi harus realistis, jika sistem tidak realistis (standar yang ditetapkan terlalu
tinggi), maka bawahan cenderung membuat laporan bias.
b. Akurat/tepat yaitu informasi yang dihasilkan oleh sistem harus benar.
c. Tepat waktu, informasi harus didapatkan dalam suatu waktu tertentu, sehingga dapat
dilakukan koreksi bila diperlukan.
d. Sistem harus dapat diterima oleh semua pegawai.
C. Indikator Keberhasilan Pelayanan Gawat Darurat
1) Waktu Tanggap Pelayanan Dokter di Gawat Darurat (IGD)
2) Ketersediaan obat & Alkes emergensi di ruang resusitasi IGD (IAM)

BAB IX
PENUTUP
Dengan tersusunnya Pedoman Pelayanan Gawat Darurat di Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat ini
diharapkan :
1.

Dapat memberikan pemahaman kepada semua pihak yang terkait dengan

2.

Diharapkan dengan dukungan, kerjasama dan partisipasi dari semua pihak yang terkait, agar
pedoman ini dapat terlaksana sesuai dengan apa yang diharapkan demi terwujudnya
peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat sesuai dengan visi dan misi-nya
serta untuk mewujudkan Program Menjaga Mutu Terpadu Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat.
.
91

Ditetapkan di : Gresik
Pada tanggal : 5 Juni 2013
Instalasi Gawat Darurat

dr Tholib Bahasuwan

92