You are on page 1of 14

MAKALAH

CARACTER BUILDING

KONSEP DASAR KARAKTER DAN


DIMENSI-DIMENSI KARAKTER YANG BAIK

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 8
1.
2.
3.
4.

YENI MARLINA
GITA GRAYESA
RATI DIAN KESUMA
DEKI ERLIANTI

1526040088.P
1526040102.P
1526040103.P
1526040104.P

DOSEN PENGAMPUH :
Dra. Hj. Yuniwati, M.Kes

PROGRAM STUDI D IV JURUSAN KEBIDANAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
TRI MANDIRI SAKTI
BENGKULU
2015

Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang
senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya yang berjudul Konsep Dasar
Karakter.
Selesainya makalah ini berkat bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena
itu, pada kesempatan ini kami sebagai penulis mengucapkan terima kasih kepada
pihak-pihak yang telah membantu dalam proses pembuatan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat dipahami dan diterapkan oleh semua pihak
yang membacanya dan dapat berguna dalam kegiatan perkuliahan.
Kami menyadari bahwa makalah yang kami buat ini masih jauh dari
sempurna. Olah karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun
dari pembaca terhadap makalah ini. Kami beharap semoga makalah ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak yang berkompeten. Amin.

Bengkulu, Oktober 2015

Penulis
Kelompok 8

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

KATA PENGANTAR ii

DAFTAR ISI

iii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

B. Rumusan Masalah 2
C. Tujuan

BAB II PEMBAHASAN
A. Konsep Dasar Karakter

B. Dimensi-Dimensi Karakter 5
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan 11
B. Saran

11

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Karakter merupakan hal sangat esensial dalam berbangsa dan bernegara,
hilangnya karakter akan menyebabkan hilangnya generasi penerus bangsa.
Karakter berperan sebagai kemudi dan kekuatan sehingga bangsa ini tidak
terombang ambing. Karakter tidak datang dengan sendirinya, tetapi harus
dibangun dan dibentuk untuk menjadi bangsa yang bermartabat.
Pembinaan karakter bangsa memiliki urgensi yang sangat luas dan bersifat
multidimensional. Sangat luas karena terkait dengan pengembangan multiaspek
potensipotensi keunggulan bangsa dan bersifat multidimensional karena
mencakup dimensidimensi kebangsaan yang hingga saat ini sedang dalam
proses menjadi.
Urgensi Pendidikan Karakter memiliki fungsi dan tujuan pendidikan
nasional, jelas bahwa pendidikan di setiap jenjang, harus diselenggarakan
secara sistematis guna mencapai tujuan tersebut. Hal tersebut berkaitan dengan
pembentukan karakter peserta didik sehingga mampu bersaing, beretika,
bermoral, sopan santun dan berinteraksi dengan masyarakat.
Dalam konteks keindonesiaan, penerapan pendidikan karakter merupakan
kebutuhan yang tidak dapat ditawar-tawar lagi. Karena melihat fakta
dilapangan mengenai akhlak dan moral, banyaknya terjadi penyimpangan
moral merupakan salah satu alasan mengantarkan pendidikan karakter dalam
ranah pendidikan dengan mengacu pada cita-cita bangsa. Diharapkan melalui

pendidikan karakter ini, akan tercapainya tujuan pendidikan bangsa yang


cerdas dan berkahlak mulia serta menjadi manusia yang seutuhnya.
Bidan mempunyai tugas penting dalam konsultasi dan pendidikan
kesehatan baik bagi wanita sebagai pusat keluarga maupun masyarakat pada
umumnya, tugas ini meliputi antenatal, intranatal, postnatal, asuhan bayi baru
lahir, persiapan menjadi orangtua, gangguan kehamilan dan reproduksi serta
keluarga keluarga berencana. Dalam halnya menjalankan tugas-tugas tersebut
dibutuhkannya seorang bidan yang berkarakter baik dan dapat memberikan
pendidikan karakter bagi kliennya.
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah :
1. Apakah yang dimaksud dengan konsep dasar karakter?
2. Apa saja dimensi-dimensi karakter yang baik?
3. Apa saja nilai-nilai yang diterapkan agar terbentuk karakter yang baik?
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk mempelajari konsep dasar karakter.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui pengertian dan konsep dasar karakter.
b. Untuk mengetahui dimensi-dimensi karakter yang baik.
c. Untuk mengetahui nilai-nilai yang diterapkan agar terbentuk karakter
yang baik.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Konsep Dasar Karakter
Sebelum memahami lebih jauh mengenai konsep dasar karakter, berikut
merupakan beberapa pengertian karakter :
1.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, karakter memiliki arti sifat-sifat


kejiwaan atau budi pekerti yang membedakan seseorang dari yang
lainnya. Karakter juga dapat berarti huruf.

2.

Pengertian karakter menurut Pusat Bahasa Dekdiknas adalah bawaan,


hati, jiwa, kepribadian, budi pekerti, perilaku, personalitas, sifat, tabiat,
temperamen,

watak. Adapun

berkarakter, adalah

berkepribadian,

berperilaku, bersifat, dan berwatak.


3.

Menurut Ditjen Mandikdasmen-Kementrian Pendidikan Nasional, karakter


adalah cara berpikir dan berperilaku yang menjadi ciri khas tiap
individu untuk hidup dan bekerjasama, baik dalam lingkup keluarga,
masyarakat, bangsa dan negara. Individu yang berkarakter baik
adalah

individu

yang

bisa

membuat

keputusan

dan

siap

mempertanggungjawabkan tiap akibat dari keputusan yang ia buat.


4.

W.B. Saunders, (1977: 126) menjelaskan bahwa karakter adalah sifat nyata
dan berbeda yang ditunjukkan oleh individu, sejumlah atribut yang dapat
diamati pada individu.

5.

Gulo W, (1982: 29) menjabarkan bahwa karakter adalah kepribadian


ditinjau dari titik tolak etis atau moral, misalnya kejujuran seseorang,
biasanya mempunyai kaitan dengan sifat-sifat yang relatif tetap.
3

6.

Kamisa, (1997: 281) mengungkapkan bahwa karakter adalah sifat-sifat


kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang dari yang
lain, tabiat, watak. Berkarakter artinya mempunyai watak, mempunyai
kepribadian.

7.

Wyne mengungkapkan bahwa kata karakter berasal dari bahasa Yunani


karasso yang berarti to mark yaitu menandai atau mengukir, yang
memfokuskan bagaimana mengaplikasikan nilai kebaikan dalam bentuk
tindakan atau tingkah laku. Oleh sebab itu seseorang yang berperilaku
tidak jujur, kejam atau rakus dikatakan sebagai orang yang berkarakter
jelek, sementara orang yang berprilaku jujur, suka menolong dikatakan
sebagai orang yang berkarakter mulia. Jadi istilah karakter erat kaitannya

8.

dengan personality(kepribadian) seseorang.


Alwisol menjelaskan pengertian karakter sebagai penggambaran tingkah
laku dengan menonjolkan nilai (benar-salah, baik-buruk) baik secara
eksplisit maupun implisit. Karakter berbeda dengan kepribadian kerena
pengertian kepribadian dibebaskan dari nilai. Meskipun demikian, baik
kepribadian (personality) maupun karakter berwujud tingkah laku yang
ditujukan kelingkungan sosial, keduanya relatif permanen serta menuntun,
mengerahkan dan mengorganisasikan aktifitas individu.
9.

Karakter berasal dari bahasa Yunani yang berarti to mark atau

menandai dan memfokuskan bagaimana mengaplikasikan nilai kebaikan


dalam bentuk tindakan atau tingkah laku, sehingga orang yang tidak jujur,
kejam, rakus dan perilaku jelek lainnya dikatakan orang berkarakter

jelek. Sebaliknya, orang yang perilakunya sesuai dengan kaidah moral


disebut dengan berkarakter mulia.
10.
Menurut Lickona, karakter berkaitan dengan konsep moral (moral
knowing), sikap moral (moral feeling) dan perilaku moral (moral behavior).
Karakter didukung oleh pengetahuan tentang kebaikan, keinginan untuk
berbuat baik dan melakukan perbuatan kebaikan.
11.
Karakter didapatkan dan dapat dilihat dari refleksi sikap seseorang
dalam kehidupannya, jika ia banyak berbuat kebaikan maka ia dinilai
berkarakter baik, dan sebaliknya orang yang berbuat jahat dinilai berkarakter
buruk. Semua penilaian tersebut tak lepas dari cara pandang orang lain
terhadap sikap-sikap yang ditunjukan oleh diri orang yang bersangkutan.
12.

B. Dimensi-Dimensi Karakter yang Baik


1. Pengertian Karakter yang Baik
2. Karakter yang baik adalah karakter yang mulia berari individu
memiliki pengetahuan tentang potensi dirinya, yang ditandai dengan nilainilai seperti : reflektif, percaya diri, rasional, logis, kritis, analitis, kreatif
dan inovatif, mandiri, hidup sehat, bertanggung jawab, cinta ilmu, sabar,
berhati-hati, rela berkorban, pemberani, dapat dipercaya, jujur, menempati
janji, adil, rendah hati, malu berbuat salah, pemaaf, berhati lembut, setia,
bekerja keras, tekun, ulet/gigih, teliti, berinisiatif, berpikir positif, disiplin,
antisipatif,

inisiatif,

visioner,

bersahaja,

bersemangat,

dinamis,

hemat/efisien, menghargai waktu, pengabdian/dedikatif, pengendalian diri,


produktif, ramah, cinta keindahan (estetis, sportif, tabah, terbuka, tertib.
3. Individu juga memiliki kesadaran untuk berbuat yang terbaik atau
unggul, dan individu juga mampu bertindak sesuai potensi dan

kesadarannya tersebut. Karakter adalah realisasi perkembangan positif


sebagai individu (intelektual, emosional, sosial, etika, dan perilaku).
4. Individu yang berkarakter baik atau unggul adalah seseorang yang
berusaha melakukan hal-hal yang terbaik terhadap Tuhan YME, dirinya,
sesama, lingkungan, bangsa dan negara serta dunia internasional pada
umumnya dengan mengoptimalkan potensi (Pengetahuan) dirinya dan
disertai dengan kesadaran, emosi dan motivasinya (perasaannya).
5.

6.

Nilai Karakter yang Baik


7.

Berdasarkan

peraturan/hukum,

etika

nilai-nilai
akademik,

agama,
dan

norma-norma

prinsip-prinsip

sosial,

HAM,

telah

teridentifikasi butir-butir nilai yang dikelompokkan menjadi lima nilai utama,


yaitu nilai-nilai perilaku manusia dalam hubungannya dengan Tuhan Yang
Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, dan lingkungan serta kebangsaan.
a. Nilai karakter dalam hubungannya dengan Tuhan
8.

Yaitu religius : pikiran, perkataan dan tindakan seseorang yang

diupayakan selalu berdasarkan pada nilai-nilai ketuhanan dan/atau ajaran


agamanya.
b. Nilai karakter dalam hubungannya dengan diri sendiri (personal)
1) Jujur
9.
Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai
orang yang selalu dapat dipercaya.
10. Baik dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan perkerjaan,
baik terhadap diri dan pihak lain.
2) Bertanggung jawab
11. Sikap dan perilaku seseorang untu melaksanakan tugas dan
kewajibannya sebagaimana yang seharusnya dia lakukan, terhadap diri

sendiri, masyarakat, lingkungan (alam, sosial dan budaya), negara dan


Tuhan YME.
3) Bergaya hidup sehat
12. Segala upaya untuk menerapkan kebiasaan yang baik dalam
menciptakan hidup yang sehat dan menghindarkan kebiasaan buruk yang
dapat mengganggu kesehatan.
4) Disiplin
13. Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada
berbagai ketentuan dan peraturan.
5) Kerja keras
14. Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam
mengatasi

berbagai

hambatan

guna

menyelesaikan

tugas

(belajar/pekerjaan) dengan sebaik-baiknya.


6) Percaya diri
15. Sikap yakin akan kemampuan diri sendiri terhdapat pemenuhan
tercapainya setiap keinginan dan harapannya.
16.
17.
7) Berjiwa wirausaha
18. Sikap dan perilaku yang mandiri dan pandai atau berbakat
mengenali produk baru, menentukan cara produksi baru, menyusun
operasi untuk mengadaan produk baru, memasarkannya, serta mengatur
permodalan operasinya.
8) Berpikir logis, kritis, dan inovatif
19. Berrpikir dan melakukan sesuatu secara kenyataan atau logika
untuk menghasilkan cara atau hasil baru dan termutakhir dari apa yang
telah dimiliki.
9) Mandiri
20. Sikap dan perilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain
dalam menyelesaikan tugas-tugas.
10) Ingin tahu

21. Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih
mendalam dan meluas dari apa yang dipelajarinya, dilihat, dan
didengar.
11) Cinta ilmu
22. Cara berpikir, bersikap dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan,
kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap pengetahuan.
c. Nilai karakter dalam hubungannya dengan sesama
1)
Sadar akan hak dan kewajiban diri dan orang lain.
23. Sikap tahu dan mengerti serta melaksanakan apa yang menjadi

2)

3)

miliki/hak diri sendiri dan orang lain.


24. serta tugas/kewajiban diri sendiri serta orang lain.
Patuh pada aturan-aturan sosial.
25. Sikap menurut dan taat terhadap aturan-aturan berkenaan dengan
masyarakat dan kepertingan umum.
Menghargai karya dan prestasi orang lain.
26. Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan
sesuatu yang berguna bagi masyarakat dan mengakui dan menghormati

4)

5)

keberhasilan orang lain.


Santun
27. Sifat yang halus dan baik dari sudut pandang tata bahasa maupun
tata perilakunya ke semua orang.
Demokratis
Cara berfikir, bersikap dan bertindak yang menilai sama hak dan

kewajiban dirinya dan orang lain.


d. Nilai karakter dalam hubungannya dengan lingkungan
1) Penduli sosial dan lingkungan
28. Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan
pada lingkungan alam di sekitarnya, dan mengembangkan upaya-upaya
untuk memperbaiki kerusahakan alam yang sudah terjadi dan selalau
memberi bantuan bagi orang lain dan masyarakat yang membutuhkan.
2) Nilai kebangsaan

29.

Cara berfikir, bertindak, dan wawasan yang menempatkan

kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan


kelompoknya.
3) Nasionalis
30. Cara berfikir, bersikap dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan,
kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan
fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsanya.
4) Menghargai keberagaman
31.
Sikap memberikan respek/hormat terhadap berbagai macam hal
baik yang berbentuk fisik, sifat, adat, budaya, suku dan agama.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.
51.
52.
53.

54.
55.

BAB III
PENUTUP

56.

A. Kesimpulan
57.

Karakter berasal dari bahasa Yunani yang berarti to mark atau

menandai dan memfokuskan bagaimana mengaplikasikan nilai kebaikan


dalam bentuk tindakan atau tingkah laku, sehingga orang yang tidak jujur,
kejam, rakus dan perilaku jelek lainnya dikatakan orang berkarakter
jelek. Sebaliknya, orang yang perilakunya sesuai dengan kaidah moral
disebut dengan berkarakter mulia. Menurut Lickona, karakter berkaitan
dengan konsep moral (moral knowing), sikap moral (moral feeling) dan
perilaku moral (moral behavior).
58. Individu yang berkarakter baik atau unggul adalah seseorang yang
berusaha melakukan hal-hal yang terbaik terhadap Tuhan YME, dirinya,
sesama, lingkungan, bangsa dan negara serta dunia internasional pada
umumnya dengan mengoptimalkan potensi (Pengetahuan) dirinya dan disertai
dengan kesadaran, emosi dan motivasinya (perasaannya).
59.

B. Saran
60.

Diharapkan dengan adanya pendidikan karakter dapat berpengaruh

pada pola praktik kebidanan dan pola pendidikan kebidanan. Dengan


terlaksananya pendidikan karakter dapat meningkatkan pengetahuan, sikap ,
keterampilan, dan spiritual bidan agar meningkatnya profesionalisme,
pengetahuan dan keahlian para bidan agar dapat melaksanakan tugas,
tanggung jawab, wewenang, dan dapat memberikan pelayanan umum kepada
masyarakat secara professional.

61.

Daftar Pustaka
62.

10

63.

Mudyahardjo, Redja. 2011. Pendidikan Karakter Utuh dan Menyeluruh.

64.

Bandung : Alfabeta.
Muslich, Masnur. 2011. Pendidikan Karakter : Menjawab Tantangan Krisis

65.

Multidimensional. Jakarta : Bumi Aksara.


Koesoema, Doni. 2010. Pendidikan Karakter. Jakarta : Grasindo

66.

Usman, Husaini. 2011. Manajemen : Teori, Praktik dan Riset Pendidikan.


Jakarta : Bumi Aksara.
67.
68.

69.
70.

11