You are on page 1of 4

Bacharuddin Jusuf Habibie lahir di Pare-Pare, Sulawesi Selatan, pada 25 Juni 1936.

Beliau
merupakan anak keempat dari delapan bersaudara, pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan
RA. Tuti Marini Puspowardojo. Habibie yang menikah dengan Hasri Ainun Habibie pada
tanggal 12 Mei 1962 ini dikaruniai dua orang putra yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal.
Masa kecil Habibie dilalui bersama saudara-saudaranya di Pare-Pare, Sulawesi Selatan. Sifat
tegas berpegang pada prinsip telah ditunjukkan Habibie sejak kanak-kanak. Habibie yang
punya kegemaran menunggang kuda ini, harus kehilangan bapaknya yang meninggal dunia
pada 3 September 1950 karena terkena serangan jantung. Tak lama setelah bapaknya
meninggal, Habibie pindah ke Bandung untuk menuntut ilmu di Gouvernments Middlebare
School. Di SMA, beliau mulai tampak menonjol prestasinya, terutama dalam pelajaranpelajaran eksakta. Habibie menjadi sosok favorit di sekolahnya.
Setelah tamat SMA di bandung tahun 1954, beliau masuk Universitas Indonesia di Bandung
(Sekarang ITB). Beliau mendapat gelar Diploma dari Technische Hochschule, Jerman tahun
1960 yang kemudian mendapatkan gekar Doktor dari tempat yang sama tahun 1965. Habibie
menikah tahun 1962, dan dikaruniai dua orang anak. Tahun 1967, menjadi Profesor
kehormatan (Guru Besar) pada Institut Teknologi Bandung.
Langkah-langkah Habibie banyak dikagumi, penuh kontroversi, banyak pengagum namun tak
sedikit pula yang tak sependapat dengannya. Setiap kali, peraih penghargaan bergengsi
Theodore van Karman Award, itu kembali dari habitat-nya Jerman, beliau selalu menjadi
berita. Habibie hanya setahun kuliah di ITB Bandung, 10 tahun kuliah hingga meraih gelar
doktor konstruksi pesawat terbang di Jerman dengan predikat Summa Cum laude. Lalu
bekerja di industri pesawat terbang terkemuka MBB Gmbh Jerman, sebelum memenuhi
panggilan Presiden Soeharto untuk kembali ke Indonesia.
Di Indonesia, Habibie 20 tahun menjabat Menteri Negara Ristek/Kepala BPPT, memimpin 10
perusahaan BUMN Industri Strategis, dipilih MPR menjadi Wakil Presiden RI, dan disumpah
oleh Ketua Mahkamah Agung menjadi Presiden RI menggantikan Soeharto. Soeharto
menyerahkan jabatan presiden itu kepada Habibie berdasarkan Pasal 8 UUD 1945. Sampai
akhirnya Habibie dipaksa pula lengser akibat refrendum Timor Timur yang memilih merdeka.
Pidato Pertanggungjawabannya ditolak MPR RI. Beliau pun kembali menjadi warga negara
biasa, kembali pula hijrah bermukim ke Jerman.
Sumber :
http://imkaberita.blogspot.com/2013/02/biodata-dan-profil-lengkap-bj-habibie.html

Belajarlah dari Seorang Habibie Sang Negarawan Sejati


Siapapun para pemimpin negeri ini tak terkecuali elit politik, pejabat negara, anggota
MPR/DPR, anggota partai politik hingga yang lagi heboh ramai masalah Kongres PSSI sang
calon lolos Nurdin Khalid. Permasalahan negeri ini tak jauh-jauh dari siapa orang yang
dicalonkan, ditunjuk dan pantas menjadi pemimpin. Tak mudah menjadi pemimpin,
sederet bahkan segunung kemampuan diuji bagaimana penilaian dan pandangan
masyarakat terhadap calon pemimpin ikut menentukan.
Wahai para pemimpin maupun yang masih calon pemimpin harus belajar dari Sang
Mantan Presiden RI BJ Habibie. Ia merupakan sang negarawan sejati bangsa ini. Saat
pundak kekuasaan ia terima dari Presiden Soeharto sebagai Pengganti Presiden Transisi
yang kala itu Presiden Soeharto didemonstrasi besar-besaran untuk turun menjadi presiden.
Habibie sebagai Wakil Presiden menerima tanggungjawab sebagai Presiden Transisi
mengatasi pergolakan politik Reformasi Mei 1998 pasca turunnya Soeharto sebagai Presiden.
Tampuk kekuasaan yang dipegang oleh Habibie saat itu sebagai Presiden menimbulkan pro
dan kontra mulai dari kedekatannya dengan Presiden Soeharto, pidato
pertanggungjawabannya ditolak oleh MPR/DPR sampai lepasnya Timor-Timor. Walau
bagaimanapun Habibie lah yang mengantarkan rakyat Indonesia pada Pemilu 1999.
BJ Habibie yang berjiwa besar tidak memaksakan kehendaknya untuk menjadi calon
presiden ataupun terpilih kembali pada Pemilu 1999. Ia juga tidak haus akan
kekuasaannya menjadi pemimpin. Apa yang diinginkan rakyat, suara rakyat itulah
yang paling menentukan, mengutamakan bangsa dan negara itu adalah BJ Habibie,
sosok pernah tercatat dalam sejarah Indonesia dengan CN235 nya.
BJ Habibie ikut memberikan selamat kepada presiden yang menang pada Pemilu 1999
bahkan meskipun ia lebih banyak tinggal di Jerman tapi ia tidak lupa akan Indonesia.
Pada saat detik-detik Proklamasi ia selalu hadir jika sedang berada di Indonesia,
siapapun Presiden RI yang sedang memimpin negeri ini.
Ya, BJ Habibie jiwa besarnya begitu mempesona dan tetap tersenyum. Kepribadiannya
hangat.
Panutan yang ditunjukkan BJ Habibie yang tidak memaksakan kehendak menjadi
presiden itulah yang seharusnya ditiru oleh para pemimpin negeri ini. Ketika rakyat
tidak suka akan calon pemimpin maka sadar diri untuk mundur dan berikan
kesempatan pada lainnya.

Sumber :
http://sosok.kompasiana.com/2011/02/22/belajarlah-dari-seorang-habibie-sang-negarawansejati-342737.html

Pak Habibie Teladan Bangsa


Pak Habibie dengan nama lengkap Prof. DR. Ing. H. Bacharuddin Jusuf Habibie adalah
Presiden Republik Indonesia ketiga dilahirkan di Pare-Pare,Sulawesi Selatan tepatnya 25 Juni
1936.Beliau merupakan anak keempat dari pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti
Marini Puspowardojo.Habibie yang menikah dengan Ibu Ainun pada tanggal 12 Mei 1962
dikaruniai dua orang putra yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal.Pak Habibie kecil hidup
tumbuh di kota Pare-Pare kemudian pada waktu SMA ia pindah ke Bandung dan bersekolah
di SMAK Dago.Disekolah inilah beliau berjumpa dengan ibu Ainun.
Setelah lulus sekolah ,ia melanjutkan pendidikannya di Fakultas Teknik UI jurusan teknik
mesin.Dengan segala keterbatasan beliau melanjutkan kuliahnya di luar negeri tepatnya
di Rhein Westfalen Aachen Technische Hochschule (RWTH) mengambil jurusan Teknik
Penerbangan dengan spesialisasi Konstruksi pesawat terbang.Dengan tekad yang kuat beliau
terus bekerja dan belajar keras terus menerus untuk meraih kesuksesan dan untuk berbakti
nusa dan bangsa.Kemudian ia lulus,selama musim liburannya beliau bukan berlibur tetapi
malah terus belajar,semua kegiatan yang tidak penting tidak diikuti,sehingga ia dapat
mengambil gelar Insinyur dan Pak Habibie mendapat gelar Diploma Ing dari Technishche
Hochschule pada tahun 1960 dengan predikat cumlaude atau nilai diatas rata-rata.
Dengan gelarnya itu ia melamar kerja ke Firma Talbot sebuah industri kereta api
Jerman.Beliau juga mendapat gelar Dr.Ingenieur pada tahun 1965 dan mendapat predikat
Summa Cumlaude dengan nilai rata-rata 10.Pak Habibie juga menemukan sebuah rumus
yaitu Faktor H,rumus yang digunakan untuk menghitung keretakan pesawat sampai ke atomatom terkecil,sehingga beliau sering dijuluki Mr.Crack.Sungguh bangga rasanya punya anak
bangsa seperti beliau ini,yang memiliki berbagai deret prestasi.
Banyak hal yang dapat kita contoh dari sifat Pak Habibie.Pertama, Pak Habibie adalah sosok
yang gigih yang tetap teguh memegang pendiriannya buktinya adalah ketika banyak bangsa
asing mengolok dan meremehkan bangsa Indonesia karena akan membuat pesawat
sendiri,tetapi Pak Habibie tetap melanjutkan rencana membangun PT.Dirgantara industri
pesawat terbang Indonesia dan membuat pesawat CN-235 dan N-250.
Kedua,Pak Habibie juga seorang yang tekun dan ulet,beliau selalu belajar dengan sungguhsungguh dan selalu teratur dalam belajar.Beliau di Jerman selalu belajar sampai malam,disaat
pemuda-pemudi lain berlibur saat liburan sedangkan beliau tetap belajar disaat liburan,ini
adalah sikap yang harus di contoh oleh setiap anak Indonesia agar bangsa kita dapat maju
dengan mencontoh sikap beliau.
Ketiga adalah sikap yang terus maju walau badai hidup terus menyerang beliau,Pak Habibie
banyak dirundung masalah,beliau terus maju dan berjalan terus seperti air mengalir,saya
masih ingat pada waktu menonton film Pak Habibie dan Ibu Ainun,Pak Habibie pulang kerja
pada waktu musim salju,demi menghemat uang beliau jalan kaki pulang kerumahnya.Ini
menggambarkan pak Habibie terus berjalan walau banyak masalah.
Keempat,Pak Habibie adalah sosok yang rendah hati,ramah dan bersahaja,biarpun beliau
pintar dan memiliki kekayaan tapi beliau selalu tersenyum dan suka bergaul dan berbaur

dengan siapa saja.Kelima,pak Habibie adalah sosok ayah dan sekaligus suami yang baik
untuk keluarga dan istrinya,kita dapat melihat kehidupan yang harmonis dalam keluarga pak
Habibie dan Ibu Ainun yang selalu bersama biarpun diakhir hidup Ibu Ainun Pak Habibie
selalu setia mendampingi istri kesayangannya.Pak habibie adalah sosok yang tegas bagi
kedua anaknya yaitu Ilham Akbar Habibie dan Thareq Kemal Habibie.
Masih banyak yang dapat kita contoh dari sosok Bacharuddin Jusuf Habibie,semoga di
Indonesia tercinta kita ini lahir lagi BJ.Habibie kecil lainnya yang terus berkarya dan
berprestasi membangun bangsa kearah kemajuan dan memperbaiki pola pikir masyarakat
Indonesia bahwa Indonesia dapat berkarya di kanca Internasional dan memiliki rasa
kebanggaan terhapat tanah airnya sendiri.

Sumber :
http://articleencylopedia.blogspot.com/2014/03/pak-habibie-sang-teladan-bangsa.html