You are on page 1of 8

ORGANISASI SISTEM SARAF

Otak
Medula
spinali
s

Jalur
Aferen

Rangsang
an
Sensorik

Sistem
Saraf
Tepi

Rangsan
gan
Viseral

Siste
m
Saraf
Pusat

Jalur
Eferen

Sistem
Saraf
Somatik
Neuron
Motorik

Sistem
Saraf
Otonom

Simpati
s

Parasimpa
tis

Otot
Rangka
Otot polos,
otot jantung,
kelenjar

SUSUNAN SOMESTESIA
Segala macam perasaan yang tidak tercakup dalam perasaan pancaindera penghidu,
penglihatan, pengecapan, pendengaran dan keseimbangan.
Somestesia mencakup perasaan yang menyakiti atau perasaan protopatik dan perasaan
yang diperlukan untuk mengatur diri-sendiri atau perasaan propriospetif. Yang pertama
terdiri dari rasa nyeri, suhu dan tekan dan yang kedua mencakup rasa gerak, getar, sikap dan
rasa halus. Integrasi perasaan protopatik dan proprioseptif dalam tingkat yang lebih sempurna
memungkinkan terwujudnya perasaan luhur.
Peristilahan lain untuk perasaan protopatik ialah perasaan eksterospetif. Dan perasaan
interoseptif untuk viserostesia. Menurut peristilahan ini perasaan dibedakan dalam perasaan
eksteroseptif, protoseptif dan interospetif. Untuk perasaan protopatik reseptornya terletak di
kulit, proprioseptif terletak di dalam otot, tendon, dan jaringan pengikat sendi-sendi dan
untuk perasaan interoseptif terletak di organ-organ dalam.

Dasar anatomik dan fisiologik perasaan protopatik


Perasaan protopatik ialah perasaan yang berasal dari alat perasa pada kulit dan mukosa
yang bereaksi terhadap rangsang dari luar atau perubahan-perubahan di sekitarnya. Jenis
pokok dari perasaan protopatik ialah nyeri, suhu dan raba.
1. Penyaluran impuls nyeri dan suhu
Setelah impuls dicetuskan oleh nosiseptor, disalurkan ke ganglion radiks posterior medula
spinalis. Impuls tersebut sebagian tiba di nukleus proprius setingkat dengan radiks posterior
dan sebagian pada tingkat satu atau dua segmen lebih tinggi atau bawah. Nukleus proprius
merupakan sekelompok neuron yang menghubungkan medula spinalis dengan nukleus
ventro-poste-lateralis dan ventro-postero-medialis talami sisi kontralateral. Serabutserabutnya dinamakan traktus spino-talamikus. Dari kornu posterius mereka menyilang garis
tengah melalui daerah di bawah substansia grisea sentralis. Selanjutnya berjalan di funikulus
anterolateralis kontralateral dan secara berangsur-angsur menuju ke rostral, sehingga pada
tingkat 3 atau 4 segmen di atas tingkat mereka menyilang garis tengah, mereka terkumpul di
dekat bagian tepi funikulus antero-lateralis. Pada tingkat servikal serabut-serabut
spinotalamik yang berasal dari tungkai menduduki bagian lateral, dari torakal terkumpul
dalam daerah tengah dan ayang terkumpul di bagian medial merupakan serabut spinotalamik
yang berasal dari bagian brakio-servikal.
Pada tingkat medula oblongata jaras spinotalamik terletak di sebelah dorso-lateral dari
oliva inferior. Di pons, terletak di daerah antara lemniskus medialis dan brakium
konjungtivum dan di mesensefalon di atas ujung dorsal lemniskus medialis, dekat bagian
kolikulus superior.
Secara bertahap mereka mengakhiri perjalanannya di sepanjang nukleus ventro-posterolateralis dan ventro-postero-medialis di diensefalon.

Oleh inti-inti talamus tersebut di atas impuls nyeri dipancarkan ke gyrus post-sentralis
untuk penyadaran dan pengenalan sepenuhnya akan rangsangan.
2. Penyaluran impuls raba
Serabut yang menyalurkan implus tersebut sebagian tergabung dalam traktus spinotalamikus, tetapi sebagian mengikuti perjalanan serabut aferen yang menyusun traktus
kuneatus dan gracilis. Impuls raba yang disalurkan melalui traktus spino-talamikus
menimbulkan perasaan diraba yang bersifat umum, yaitu merasa diraba tanpa mengenal
tempat yang diraba. Sebaliknya, impuls raba yang dihantarkan oleh traktus kuneatus dan
gracilis mewujudkan perasaan raba yang mempunyai sifat lokalisasi dan diskriminasi.

Dasar anatomik dan fisiologik perasaan proprioseptif


Rangsang yang bersifat penekanan, penarikan dan peregangan terhadap alat perasa
proprioseptif yang terletak di otot, tendon dan persendian mengakibatkan dicetuskannya
impuls propriseptif.
Impuls proprioseptif disalurkan ke ganglion spinale dan disampaikan kepada nukleus Goll
serta Burdach dan sebagian ke nukleus kuneatus lateralis oleh akson-akson ganglion spinale,
yang dikenal sebagai funikulus gracilis dan funikulus kuneatus.
Inti Goll dan Burdach merupakan kelompok neuron kedua yang menyusun lintasan impuls
proprioseptif. Setelah impuls proprioseptif perifer diterima oleh kedua inti tersebut, maka
selanjutnya impuls proprioseptif disalurkan oleh akson kedua inti itu ke inti ventro-posteriormedial di diensefalon. Akson tersebut tampak sebagai serabut yang meninggalkan inti, lalu
menuju ke ventral dan membelok ke medial untuk menyilang garis tengah dan kemudian
membujur untuk menuju ke rostral. Pada potongan melintang batang otak, serabut-serabut
yang menuju ke talamus itu menyusun suatu berkas yang dikenal sebagai lemniskus medialis.
Impuls yang disalurkan oleh lemniskus medialis diterima oleh nukleus ventro-posteromedialis talami, yang akan mencetuskan impuls untuk diproyeksikan ke daerah
somatosensorik primer.

SUSUNAN NEUROMUSKULAR
Otot-otot skeletal dan neuron-neuron menyusun susunan neuromuskular voluntar, yaitu
sistem yang mengurus dan sekaligus melaksanaka gerakan yang dikendalikan oleh kemauan.
Secara anatomik sistem tersebut terdiri atas upper motorneuron (UMN), lower motorneuron
(LMN), alat penghubung antara unsur saraf dan unsur otot dan otot skeletal.

Upper Motorneuron
Semua neuron yang menyalurkan impuls motorik ke LMN tergolong dalam kelompok
UMN. Kelompok UMN dibagi dalam susunan piramidal dan susunann ekstrapiramidal.
Susunan piramidalis
Neuron-neuron tersebut merupakan penghuni gyrus presentralis. Melalui aksonnya neurin
korteks motorik menghubungkan motorneuron yang membentuk inti motorik saraf kranial
dan motorneuron di kornu anterior medula spinalis.
Akson-akson tersebut menyusun jaras kortikobulbar-kortikospinal. Mereka turun dari
korteks motorik dan di tingkat talamus dan ganglia basalia mereka terdapat di antara kedua
bangunan tersebut (kapsula interna).
Di tingkat mesensefalon serabut itu berkumpul di 3/5 bagian tengah pendunkulus serebri
dan diapit oleh daerah serabut-serabut frontopontin dari sisi medial dan serabut-serabut
parietotemporopontin dari sisi lateral. Di pons serabut-serabut tersebut di atas mendudukin
pes pontis, dimana terdapat inti-inti tempat serabut-serabut frontopontin dan
parietotemporopontin berakhir.
Sepanjang batan otak, serabut-serabut kortikobulbar meninggalkan kawasan mereka,
untuk menyilang garis tengah dan berakhir secara langsung di motorneuron saraf kranial
motorik atau interneuronnya di sisi kontralateral. Sebagian dari serabut kortikobulbar
berakhir di inti-inti saraf kranial motorik sisi ipsilateral juga.
Di perbatasan antara medula oblongata dan medula spinalis, serabut-serabut kortikospinal
sebagian besar menyilang dan membentuk jaras kortikospinal lateral (traktus piramidalis
lateralis), yang berjalan di funikulus posterolateralis kontralateralis. Sebagian dari mereka
tidak menyilang tapi melanjutkan perjalanan ke medula spinalis di funikulus ventralis
ipsilateral dan dikenal sebagai jaras kortikospinal ventral atau traktus piramidalis ventralis.
Susunan ekstrapiramidalis
Susunan ekstrapiramidalis terdiri atas komponen-komponen, yakni: korpus striatum,
globus palidus, inti-inti talamik, nukleus subtalamikus, substansia nigra, formasio retikularis
batang otak, serebelum berikut dengan korteks motorik tambahan, yaitu area 4, 6 dan 8.
Komponen-komponen tersebut dihubungkan satu dengan yang lain oleh akson masingmasing komponen tersebut. Dengan demikian terdapat lintasan yang melingkar, yang dikenal
sebagai sirkuit.

Secara sederhana, lintasan sirkuit itu dapat dibedakan dalam sirkuit striatal utama
(prinsipal) dan 3 sirkuit striatal penunjang (asesorik).
Susunan ekstrapiramidal yang dibentuk oleh sirkuit striatal utama dan penunjang itu
terintegrasi dalam susunan sensorik dan motorik sehingga memiliki sistem input dan
output.
Data dari dunia luar yang masuk dalam sirkuit striatal terutama impuls asendens nonspesifik yang disalurkan melalui diffuse ascending reticular system atau lintasan
spinotalamik multisipnatik dan impuls proprioseptif yang diterima oleh serebelum. Tujuan
lintasan pertama ialah nuklei intralaminares talami. Data yang diterima oleh serebelum
disampaikan ke talamus melalui brakium konjungtivum. Inti talamus yang menerima ialah
nukleus ventralis lateralis talami dan nukleus ventralis anterior talami. Kedua lintasan yang
memasukkan data eksteroseptif dikenal sebagao sistem input sirkuit striatal.
Sistem output sirkuit striatal adalah lintasan yang menyalurkan impuls pengolahan sirkuit
striatal ke motoneuron. Impuls yang telah diproses di dalam sirkuit striatal dikirim ke area 4
dan 6 melalui globus palidus dan inti-inti talamik dan pesan-pesan striatal itu disampaikan
kepada nukleus ruber, formasio retikularis untuk akhirnya ditujukan kepada motoneuron.
Akson-akson dari neuron di lapisan V korteks area 4 turun ke batang otak di salam kawasan
jaras frontopontin dan menuju ke nukleus ruber dan sel-sel saraf di formasio retikularis.
Serabut-serabut rubrospinal menghubungi baik alfa maupun gama motoneuron yang berada
di itumesensia servikalis saja. Sedangkan serabut-serabut retikulospinal, yang sebagian besar
multisipnatik, menuju ke alfa dan gama motoneurn bagian medula spinalis di bawah tingkat
servikal.

Lower Motoneuron
Neuron-neuron yang menyalurkan impuls motorik pada bagian perjalanan terakhir ke sel
otot skeletal dinamakan lower motoneuron (LMN). LMN menyusun inti-inti saraf otak
motorik dan inti-inti radiks ventralis saraf spinal. LMN yang pertama dinamakan motoneuron, berukuran besar dan menjulurkan aksonnya yang tebal ke serabut otot
ekstrafusal. Yang lain dikenal sebagai -motoneuron, ukurannya kecil, aksonnya halus dan
mempersarafi serabut otot intrafusal.

Referensi:
Neurologi Klinis Dasar, Dian Rakyat
Diagnosis Topik Neurologi DUUS