You are on page 1of 12

PROPOSAL TUGAS AKHIR

SIMULASI WIND TUNNEL SKALA LABOLATORIUM

Nama

: Azharyanto Fadhli

No. Pokok : 4314218045

JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS PANCASILA
JAKARTA
2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Wind tunnel atau terowongan angin adalah alat riset dikembangkan untuk

membantu dalam menganalisa efek angin yang bergerak atau di sekitar objek padat.
Pada umumnya, perancangan terowongan angin berdasarkan dari data-data hasil
eksperimen. Eksperimen ini menggunakan motor listrik untuk menghasilkan
hembusan angin didalam terowongan angin. Dengan eksperimen yang dilakukan dapat
dihasilkan kontribusi tekanan di setiap bagian-bagian terowongan angin tersebut
dengan kontruksi terowongan angin yang telah dirancang.
Untuk dizaman seperti sekarang ini, tentunya untuk menganalisa aerodinamis
suatu benda atau kendaraan yang akan dirancang (terutama desain body), akan
membutuhkan suatu alat yang dapat membantu dalam menganalisis hambatan angin
yang dapat diterima. Namun jika suatu rancangan harus selalu membuat moke up
terlebih dahulu dan lalu dilakukan pengujian,maka akan mengahabiskan banyak waktu
dan biaya. Oleh karena itu, sekarang sudah banyak berkembangnya software yang
dapat membantu menganalisa untuk mengoptimlakan dalam merancang wind tunel.
Beberapa software seperti Ansys, SolidWorks, Inventor, Catia dan lain - lain yang
dapat mengaplikasikan Computional Fluid Dynamic (CFD), sehingga dengan adanya
software tersebut, perancang dapat merubah dan memilih sehingga desain bias sangat
optimal tanpa memkan wakt dan biaya yang sangat mahal.

1.2.

Tujuan Penulisan
Adapun tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dalam pelaksanaan tugas akhir

ini diantaranya :
1. Dapat mensimulasikan wind tunnel yang telah dirancang.
2. Mengetahui bentuk/shape seperti apa yang paling optimal.
3. Memaksimalkan aliran yang ada di test section dengan menggunakan axial
fan yang terdapat dipasaran untuk sekala lab.

4. Mengetahui nilai turbulensi, kecepatan dan tekanan yang terjadi pada test
chamber.

1.3.

Rumusan Masalah
Terdapat beberapa rumusan masalah yang dapat diambil, yaitu:
1. shape/ bentuk seperti apa yang paling optimal untuk design wind tunnel
untuk kapasitas lab?
2. Berapa dimensi maksimum yang didapat untuk bagian test chamber?
3. Berapa nilai turbulensi, kecepatan dan tekanan yang terdapat pada test
chamber?

1.4.

Batasan Masalah
Untuk memfokuskan apa yang akan dibahas dan mencegah meluasnya
masalah, maka penulis akan membatasi masalah, yaitu pada simulasi wind
tunnel yang telah dirancang sesuai dengan Axial Fan yang diameter 1000 x
1000 mm, dengan kecepatan putar 1400 RPM dan mencoba dengan berbagai
macam bentuk/shape (Square, Persegi 6, persegi 8 dan Lingkaran), sehingga
mendapatkan wind tunel yang yang erukuran minimum 500 x 500 mm dan
hasilnya optimal (turbulensi yang rendah pada aliran).

1.4.

Metodologi Penelitian
1. Studi literature, yaitu mempelajari buku-buku ataupun referensi yang
lainnya yang berhubungan dengan Wind Tunnel dan CFD.
2. Mealakukan diskusi dan tanya jawab dengan dosen pembimbing dan pihakpihak yang berkompeten di bidangnya.
3. Melakukan diskusi dengan pihak perancang dalam menentukan Wind
Tunnel seperti apa yang paling optimal dengan axial fan yang sudah
ditentukan.
4. Membuat perbandingan dan membuat kesimpulan dari hasil simulasi yang
telah dilakukan.

BAB II
DASAR TEORI
2.1

Pengertian Umum Wind Tunnel


Terowongan angin digunakan untuk mensimulasikan keadaan sebenarnya pada

suatu benda yang berada dalam pengaruh gaya-gaya aerodinamik dalam bidang
aeronautika kinerja mekanika terbang (flight mechanic) dari suatu benda terbang
(aerial vechicle) dapat diuji secara experimental, dengan peralatan system pendukung
yang memiliki kemampuan ukur enam derajat kebebasan (degree of freedom), yaitu
gaya, Fdrag, Fthrust, Fweight, Flift, Fside, momen, Mpitch, Mroll, Myaw. Obyek
analisa ini sangat luas sehingga dibagi dalam beberapa sub klasifikasi. Pada bidang
otomotif desain kendaraan modern menuntut bentuk (shape) yang futuristic tapi juga
hambatan angin dapat direduksi sehingga konsumsi bahan bakar lebih hemat. Dalam
hal ini reduksi Coefisien Drag dapat dilakukan melalui pengujian dengan terowongan
angin. Selain itu juga menuntut kestabilan tinggi terutama saat menikung sehingga
menuntut gaya tekan ke bawah (down force negative lift) yang optimal. Terowongan
tipe ini biasanya menggunakan lantai seksi uji yang dapat bergerak sesuai kecepatan
jet untuk menghilangkan pengaruh lapisan batas (boundary layer) lantai.
2.1.1

Jalur Rangkaian Wind Tunnel


Wind Tunnel mempunyai dua jenis jalur rangkaian dalam aplikasinya,

yang pertama yaitu dengan rangkaian terbuka (Open Circuit Tunnel) dan yang
kedua yaitu dengan rangkaian tertutup (Close Circuit Tunnel). Namun untuk
yang dibahas oleh penulis untuk Wind Tunnel Rangkaian Terbuka.
Wind Tunnel ini disebut tipe terbuka atau Open Circuit Tunnel karena
pada sisi inlet dan outlet bersinggungan langsung dengan atmosfer. Untuk
alliran udaranya sendiri akan digerakan oleh axial fan yang diletakan di
bagaian belakang Wind Tunnel. Terdapat 4 bagian utama dari Wind Tunnel
rangkaian terbuka ini, yaitu Construction (Nozzle), Setling Chamber, Test
Chamber (tempat uji) dan Difuser.

Gambar 2.1 : Jalur Wind Tunnel Rangkaian Terbuka.

2.1.2

Bagian bagian Wind Tunnel Rangkaian Terbuka


Terdapat 4 bagian utama pada Wind Tunnel, yaitu Construction

(Nozzle), Settling Chamber, Test Chamber, dan Diffusers. Berikut fungsi dari
masing masing bagian Wind Tunnel.

a. Construction (Nozzle)
Construction marupakan bagian terpenting dalam mendesain
Wind Tunnel, aliran yang dihasilkannya sangat berpengaruh pada
kualitas aliran di test chamber. Dengan bentuknya seperti gambar 2.2 ,
bertujuan untuk meningkatkan kecepatan aliran dan mengurangi aliran
turbulen sebelum masuk ke test chamber.

Gambar 2.2 : Wind Tunnel Construction

b. Settling chamber
Settling chamber merupakan bagian dari Wind Tunnel
rangkaian

terbuka

yang

diletakan

diawal

rangkaian.

Ketika

membutuhkan aliran udara yang berkualitas tinggi, sesuatu alat harus


dipasang untuk meningkatkan aliran yang seragam dan mengurangi
tingkat turbulen dalam aliran sebelum memasuki bagian construction.
Komponen yang dipasang dibagian settling chamber yaitu biasa disebut
Honneycombs. Walaupun honeycombs ini di pasang tidak akan
mengurangi pressure dan keceparan yang masuk, karena hanya
berbentuk screen yang berfungsi sebagai penyearah aliran.

Gambar 2.3 : Settling Chamber

c. Test Chamber
Test Chamber merupakan tempat ditest-nya suatu permodelan
yang telah dibuat. Aliran udara yang masuk ke test chamber ini sangat
sekali dibutuhkan tingkat turbulen yang sangat rendah, semakin rendah
maka akan semakin bagus dan akurat untuk hasil simulasi dari test yang

dilakukan. Ukuran untuk test chamber ini tergantung kepada


permodelan yang akan disimulasikan di wind tunnel.

Gambar 2.4 : Test Chamber

d. Diffusers
Fungsi utama dari Diffuser yaitu untu memulihkan tekanan
stastis dalam rangka meningkatkan efisiensi dan menutup dari aliran
sirkuit. Letak dari diffuser ini berada di setelah test chamber. Dan di
bagian akhir dari diffuser akan diletakan axial fan.

Gambar 2.5 : Diffuse

2.1.3

Kelebihan dan Kekurangan Pada Wind Tunnel

Terowongan angin tipe rangkaian terbuka seperti ini juga mempunyai


kelebihan dan kekurangan.
Kelebihan:
a. Biaya konstruksi relative rendah.
b. Wind Tunnel dapat diletakan didalam ruangan.
Kerugian:
a. Angin dan suhu (cuaca)

yang terdapat dilingkungan dapat

mempengaruhi operasi dari wind tunnel.


b. Secara Umum lebih berisik saat beroprasi.

2.2 Pengertian Umum CFD (Computational Dynamics Fluid)


Dinamika fluida komputasi, biasanya disingkat sebagai CFD (Computational
Dynamics Fluid), adalah cabang dari mekanika fluida yang menggunakan metode
numerik dan algoritma untuk memecahkan dan menganalisis masalah yang melibatkan
dari aliran fluida tersebut. Pada analisis ini komputer digunakan untuk melakukan
perhitungan yang diperlukan untuk mensimulasikan interaksi cairan dan gas dengan
permukaan yang didefinisikan oleh kondisi batas, dengan kecepatan tinggi
superkomputer, agar hasil analisis yang lebih baik dapat dicapai. Diberbagai penelitian
yang sedang berlangsun, banyak menghasilkan perangkat lunak yang meningkatkan
akurasi dan kecepatan skenario simulasi yang kompleks seperti mengalir transonik
atau turbulen. Validasi awal dari perangkat lunak tersebut dilakukan menggunakan
terowongan angin dengan validasi akhir datang dalam tes penerbangan.

BAB III
RENCANA KERJA
3.1

Langkah-Langkah Pengerjaan
Adapun langkah-langkah yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Studi literatur
2. Konsultasi dengan dosen pemimbing
3. Penentuan Spesifikasi dan diskusi dengan pihak perancang
4. Pengolahan data dan melakukan simulasi
5. Penyempurnaan
6. Pembuatan laporan

3.2

Deskripsi Kerja
Tugas Akhir ini merupakan analisa yang dilakukan pada Wind Tunnel dengan

cara melakukan simulasi pada software (CFD), membandingkan dan saling


melengkapi sebagai upaya perancangan Wind Tunnel rangkaian terbuka untuk skala
Lab, dengan Axial Fan yang sudah di tentukan.

Dan diharapkan hasil yang akan

dicapai maksimal untuk aliran yang masuk kedalam sesi uji ( test chamber).

Tabel 3.1 Jadwal Rencana Kerja


Febuari
No

April

Mei

Juni

Kegiatan
1

1.

Maret

Studi Literatur

Konsultasi
2.

dengan dosen
pembimbing

Penentuan
Spesifikasi dan
3.

diskusi dengan
pihak perancang
Pengolahan Data
4.

dan melakukan
simulasi

5.

Penyempurnaan

Pembuatan
6.
Laporan

DAFTAR PUSTAKA
[1]. Adnin Bin Mat Bahari, Muhammad, Design Construction, and Testing of an
Open Loop Low-Speed Wind Tunnel, A Report of Bachelor of Mechanical
Engineering, Faculty of Mechanical Engineering University Malaysia Pahang,
2012.
[2]. Miguel A. Gonzlez Hernndez(1), Ana I. Moreno Lpez(1), Artur A.
Jarzabek(1), Jos M. Perales Perales(1), Yuliang Wu(2) and Sun Xiaoxiao(2),
Design Methodology for Quick and Low-Cost Wind Tunnel, (1) Polytechnic
University of Madrid, Spain and (2) Beijing Institute of Technology, China,
2013.
[3]. J. B. Barlow, W. H. Rae, Jr, A. Pope-Low Speed Wind Tunnel Testing. 1-John
Wiley & Sons (1999)

10

LAMPIRAN

DAFTAR RIWAYAT HIDUP


Biodata Diri
Nama

: Azharyanto Fadhli

Jenis kelamin

: Laki-laki

Tempat tanggal lahir

: Jakarta, 15 Mei 1993

Status

: Single

Kebangsaan

: Indonesia

No. Kontak

: 0812-8891-9501

Pendidikan
2015 sekarang : Program Sarjana Teknik Mesin, Universitas Pancasila.
2011 2014

: D3 Teknik Mesin, Politeknik Negeri Jakarta.

Pengalaman Kerja
1. PT. Pustek E&T
September 2014 sekarang
Jr. Mechanica Engineering & Drafter

11