You are on page 1of 34

2014

BUKU AJAR MATEMATIKA


(Program Linear)

Fatwa Inangsari A.R. (114070003)


Kristiyanti Manalu (114070170)
Sumiarsih (114070122)
1A Pendidikan Matematika

PRAKATA
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas segala karunia yang telah
dilimpahkan-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas mata kuliah Program Komputer dasar dengan
baik. Pada tugas ini, kami membuat sebuah buku panduan matematika dengan materi Program Linear.
Seperti yang kita tahu, matematika sebagai ilmu dasar yang terpakai disegala bidang ilmu
pengetahuan, sat ini telah berkembang sangat pesat baik materi maupun kegunaanya khususnya materi
Program Linear. Dalam kehidupan sehari-hari sering dijumpai aplikasi Program Linear, seperti :
pembangunan perumahan, masalah transportasi, pemakaian bahan baku, dll. Pada aplikasi Program Linear
sering dijumpai perkataan terbesar atau terkecil dari sejumlah batasan yang berupa pertidaksamaan
linear. Penyelesaian sistem pertidaksamaan linear secara grafik dapat berupa daerah tertutup yang
merupakan syrat memaksimumkan fungsi objektif dan daerah terbuka yang merupakan syarat
meminimumkan fungsi objektif.
Kami berharap semoga buku ini dapat bermanfaat sebagai acuan proses pembelajaran di Sekolah
Menengah Atas (SMA) kelas XII. Oleh karena itu, kritik, saran, dan masukan akan kami terima.

Cirebon, 10 Oktober 2014

Penulis

DAFTAR ISI
PRAKATA.................................................................................................

DAFTAR ISI.............................................................................................

ii

KATA MOTIVASI.....................................................................................

iii

TUJUAN PEMBELAJARAN...................................................................

iv

PROGRAM LINEAR...............................................................................

A. Pengertian.......................................................................................

B. Daerah Penyelesaian.......................................................................

C. Menentukan SPLDV dari Daerah Penyelesaian.............................

D. Model Matematika.........................................................................

E. Nilai Optimum................................................................................

10

APLIKASI PROGRAM LINEAR............................................................

18

SOAL LATIHAN......................................................................................

23

DAFTAR PUSTAKA................................................................................

26

DESKRIPSI KERJA KELOMPOK.........................................................

27

PROFIL KELOMPOK..............................................................................

28

ii
i

KATA MOTIVASI

Lelah dalam belajar adalah wajar, tetapi jangan sampai


menyerah dalam belajar.

Jika anda mencintai kedua orang tua anda, maka


jadikanlah perjuangan anda dalam menutut ilmu
sebagai alat untuk mebahagiakan keduanya.

Ilmu tanpa budi adalah kerapuhan jiwa.

Banyak yang ingin pintar, tetapi banyak yang tidak


mau belajar.

Belajar bukan hanya sekedar membaca,


tetapi juga memahami.
Bisa itu bukan sekedar rajin datang ke sekolah, tapi
seberapa sering mengulang pelajaran dari sekolah.

iii

TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan dari pembelajaran Program Linear adalah:
1.
2.
3.
4.

Siswa dapat menyelesaikan sistem pertidaksamaan linear dua variabel.


Siswa dapat menentuka SPLDV dari daerah penyelesaian.
Siswa dapat membuat model matematika dari soal daerah yang ada.
Siswa dapat menentukan nilai optimum fungsi objektif.

iv

PROGRAM LINEAR
A. Pengertian Program Linear
Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menggunakan prinsip-prinsip pada program linear yang
tanpa didasari seperti pada proyek bangunan perumahan, pemakaian tanah untuk

lahan parkir,

pemakaian obar dari dokter untuk pasiennya dan lain-lain. Seringkali pada aplikasi program linear itu
dijumpai perkataan terbesar ataupun juga terkecil dari batasan-batasan yang ada pada program
linear. Penyelesaian program linear pada pertidaksamaan linear secara grafik dapat berupa daerah

tertutup yang merupakan syarat maksimum fungsi objektif dan daerah terbuka yang merupakan syarat
minimum fungsi objektif.
Program linear merupakan bagian dari matematika terapan (operational research) yang terdiri atas
persamaan-persamaan atau pertidaksamaan-pertidaksamaan linear.
Permasalahan program linear adalah permasalahan untuk menentukan besarnya masing-masing nilai
variabel yang mengoptimumkan (maksimum atau minimum) nilai fungsi objektif dengan
memperhatikan pembatasan-pembatasannya. Permasalahan program linear secara umum dapat
dirumuskan sebagai berikut.
A.1 Permasalahan Program Linear Maksimisasi
Fungsi objektif maksimum : z=ax +by
Pembatasan (syarat-syarat) :

c i x +d i y e i , i=1, 2, ., 3, n . x 0, y 0.

Dicari : x dan y
Keterangan :
Ada dua macam barang yang akan di produksi, dengan banyaknya masing-masing adalah x

dan y.
a dan b masing-masing menyatakan harga per satuan barang x dan y.
ci
di
dan
adalah banyaknya bahan mentah ke-i yang digunakan untuk memproduksi

barang x dan y.
ei
adalah jumlah bahan mentah ke-i.

A.2 Permasalahan Program Linear Minimisasi


1
Fungsi Objektif Minimum :

z=ax +by

Pembatasan (syarat-syarat) :

c i x +d i y e i ,i=1, 2, ., n . x 0, y 0.

Keterangan :

Ada dua macam barang yang akan di produksi, dengan banyaknya masing-masing adalah x

dan y.
a dan b menyatakan besarnya ongkos per satuan barang x dan y.
ci
di
dan
adalah banyaknya orang ke-i yang dipekerjakan untuk memproduksi barang x

dan y.
ei
adalah jumlah biaya ke-i yang dikeluarkan.
i

Catatan :

Maksimisasi adalah suatu proses memaksimumkan fungsi objektif.


Minimisasi adalah suatu proses meminimumkan fungsi objektif.
Kedua permasalahan program linear (A.1 dan A.2) sering disebut model
matematika.

B. Menentukan

Daerah

Penyelesaian

Sistem

Pertidaksamaan

Linear Dua Variabel


Untuk menentukan daerah penyelesaian SPLDV maka perlu diingat lambanglambang SPLDV seperti berikut :
Lambang berarti lebih dari sama dengan, daerahnya adalah positif (
+ ).

Lambang berarti kurang dari sama dengan, daerahnya adalah negatif


( ).

Cara membuat pertidaksamaan


1.

Y
(0,b

(a,
X

Garis yang dibentuk melalui titik (a,0) dan (0,b) adalah :


x y
+ =1
a b

Contoh

Persamaan garis yang melalui titik (5,0) dan titik (0,6), maka persamaan garisnya
adalah:

x y
+ =1
5 6

6 x+ 5 y
=1
30

6 x +5 y=30
Y

(0,6

(5,0

Daerah yang diarsir pada gambar diatas memenuhi

x> 0 ; y> 0

dan

6 x+ 5 y <30

2.

X
(a, 0)

(0, -b)

Garis yang dibentuk melalui ( a,0) dan (0,-b)


x y
+ =1
a b

Contoh

3
Y
i

X
(2, 0)

(0, -3)

Persamaan yang melalui titik (2,0) dan (0,-3) maka persamaan garisnya adalah
x y
+ =1
2 3

3 x +2 y
=1
6

3 x+ 2 y =6 atau 2 y3 x=6

3.

(b, 0)

X
(0, -a)

Garis yang dibentuk melalui (-a,0) dan (0,b) adalah


x y
+ =1
a b

Contoh

4
i

Persamaan garis yang melalui titik (-5,0) dan (0,3) maka persamaan garisnya adalah
x y
+ =1
2 3

3 x5 y
=1
15

3 x5 y=15

4.

Y=

mx

Dengan m>0
Garis (b)

Y=

mx

Dengan m<0

5.

y=k

y = -k

6.

y=k

y = -k

7.

Y
(c,d

(0,a

i
6

Persamaan garis yang melalui 2 titik (0,a) dan (c,d), maka bisa dibentuk dari:
Contoh :
yt 1
x x1
=
y 2 y 1 x 2x 1

Y
(6,7

(0,4

Persamaan garis yang melalui 2 titik (0,4) dan (5,7) adalah . . .


y 4 x 0
=
74 50
5 ( y4 )=3 x
5 y20=3 x

5 y3 x=20

C. Menentukan Sistem Pertidaksamaan Linear Dua Variabel dari lukisan Daerah


Penyelesaian
Cara menentukan sistem pertidaksamaan linear dua variabel dari lukisan daerah penyelesaian :
1. Tentukan garis-garis batas dari lukisan daerah penyelesaian.
2. Lihat daerah terarsir ada di daerah ( + ) atau ( ).
3. Bila daerah terarsir ada di daerah ( + ), maka tanda yang digunakan dan bila daerah (
), maka tanda yang digunakan .

7
Contoh
Tentukan sistem pertidaksamaan linear dari daerah yang diarsir pada gambar berikut ini!
Y

n
(2,9

(0,

(6,3

l
X

k (3,0
Jawab :
Garis k terdiri dari titik (3,0) dan (0,4) maka garisnya adalah
x y
+ =1
3 4
4 x +3 y=12
k =3 y+ 4 x=12

Pertidaksamaannya 3 x+ 4 y <12
Garis l terdiri dari titik (6,3) dan (2,9), maka garisnya adalah:
y 3 x6
=
93 26
4( y3)=6 (x6)
4 y +12=6 x36

6 x+ 4 y =48 dan pertidaksamaannya 4 y+ 6 x < 48

Garis l

4 y =6 x=48

Garis m terdiri dari titik (3,0) dan (6,3), maka garisnya adalah:
y 0 x3
=
30 63
8
3 y=3 x9 pertidaksamaannya
m=3 y3 x=9

atau

yx >3 garis

y=x=3 . Garis n terdiri dari titik (0,4) dan (2,9), maka garisnya

adalah :
y 4 x 0
=
94 20
2 y8=5 x

2 y5 x=8
Garis n=2 y 5 x =8
Pertidaksamaannya 2 y5 x<8
Jadi, sistem pertidaksamaannya yang membentuk daerah yang diarsisr adalah
3 x+ 4 y >12

4 y+ 6 x < 48
yx >3

2 y5 x< 8

D. Merancang Model Matematika


i

Model matematika adalah suatu hasil interpretasi manusia dalam menterjemahkan atau merumuskan
persoalan sehari-hari ke dalam bentuk matematika, sehingga persoalan itu dapat diselesaikan secara
matematis.
Contoh:
m

Suatu tempat parkir luasnya 200


seluas 10

. Untuk memarkir sebuah mobil rata-rata diperlukan tempat

dan untuk bus rata-rata 20

. Tempat parkir itu tidak dapat menampung lebih dari

12 mobil dan bus. Bila di tempat parkir itu akan diparkir x mobil dan y bus, buatlah model
matematikanya!
Jawab:
Data dari soal dapat dituliskan ke bentuk tabel berikut ini:

Lahan
Luas
Daya tampung

Mobil

Bus

(x)

( y)

10
1

20
1

Tersedia
200
12

Penulisan model matematika:


10 x+20 y 200 x+ 2 y 20

x+ y 12 x+ y 12

x 0, y 0 x + y 12

E. Penentuan Nilai Optimum (memaksimumkan/meminimumkan) dari Masalah


Program Linear
Dalam menentukan nilai optimum (memaksimumkan/meminimumkan) masalah program linear, kita
harus menentukan titik pojok dari daerah himpunan penyelesaian (daerah feasible) sistem
pertidaksamaan yang ada (kendala/syarat fungsi tujuan).
E.1 Titik Pojok/Titik Ekstrim
Sebuah titik pojok dari daerah himpunan penyelesaian sistem pertidaksamaan adalah sebuah
titik pada atau di dalam daerah penyelesaian yang merupakan perpotongan dua garis pembatas.
Titik pojok sering disebut titik ekstrim. Titik-titik ekstrim inilah yang paling menentukan nilai
optimum fungsi tujuan dalam masalah program linear.

Contoh 1: (Masalah daerah tertutup)


Selesaikanlah sistem pertidaksamaan linear berikut ini secara grafik dan carilah titik-titik ekstrimnya.
2 x + y 22
x+ y 13

2 x +5 y 50
x0

y0

Jawab:

10

Pertidaksamaan

x 0, y 0

menunjukkan bahwa daerah penyelesaian berada di kuadran pertama.

Lukiskan tiga garis lurus (garis pembatas) berikut ini


2 x + y =22
x+ y=13

2 x +5 y=50
Titik potong ketiga garis X dan sumbu Y terlihat pada tabel berikut ini.
2 x + y =22
x

11

22

Titik

(0,22)

(11,0)
i

x+ y=13
x

13

13

(0,13)

(13,0)

Titik

Lukiskan ketiga garis pembatas itu dalam koordinat Cartesius dengan ukuran yang tepat!
Penentuan daerah himpunan penyelesaian:
x 0 sebelah kanan sumbu Y

y 0 sebelah atas sumbu X


2 x + y 22 sebelah bawah garis 2 x + y =22
x+ y 13 sebelah bawah garis x+ y=13
2 x +5 y 50 sebelah bawah garis 2 x +5 y=50

Penentuan titik-titik ekstrim

iii.

A(0,10), perpotongan garis 2 x +5 y=50 dengan sumbu Y


B(5,8), perpotongan garis 2 x +5 y=50 dengan garis x+ y=13
C(9,4), perpotongan garis x+ y=13 dengan garis 2 x + y =22

iv.

D(11,10), perpotongan garis 2 x + y =22 dengan sumbu X

i.
ii.

v. E(0,0), perpotongan sumbu X dan sumbu Y


Lukisan daerah penyelesaian dan titik-titik ekstrimnya.
Y

11

A(0,1

B(5,
8) C(9,4
D(11,
X

Contoh 2: (Masalah daerah terbuka)


Selesaikan daerah sistem pertidaksamaan linear berikut ini secara grafik dan carilah titik-titik
ekstrimnya!
5 x+ y 20
x+ y 12

x+ 3 y 18
x0

y0
Jawab:
5 x+ y =20

20

Titik

(0,20)

(4,0)

12

12

Titik

(0,12)

(12,0)

x+ y=12

x+3 y =18

12

18

Titik

(0,6)

(18,0)

Penentuan titik ekstrim awal


Perhatikan semua garis pembatas saat memotong sumbu Y yaitu (0,0), (0,20). (0,12), (0,6).
Karena semua syarat ketidaksamaan adalah

, pilih nilai y yang paling besar, yaitu (0,20)

sebagai titik ekstrim awal.


Perhatikan semua garis pembatas saat memotong sumbu X, yaitu (0,0), (4,0), (12,0), (18,0).
Karena semua syarat ketidaksamaan adalah , pilih nilai x yang paling besar, yaitu (18,0)

sebagai titik ekstrim awal.


Penentuan daerah himpunan penyelesaian
x 0 sebelah kanan sumbu Y
i.

iii.

y 0 sebelah atas sumbu X


5 x+ y 20 sebelah atas garis 5 x+ y =20

iv.

x+ y 12 sebelah atas garis x+ y=12

ii.

v.

x+3 y 18 sebelah atas garis

x+3 y =18
i

A(0,2
B(2,1

Penentuan titik ekstrim

C(9,3
)

A(0,20), perpotongan garis

D(18,
5 x+ y0)=20

iii.

dengan sumbu Y
B(2,10), perpotongan garis 5 x+ y =20 dengan x+ y=12
C((9,3), perpotongan garis x+ y=12 dengan x+ 3 y =18

iv.

D(18,0), perpotongan garis

x+3 y =18 dengan sumbu X

i.
ii.

E.2 Nilai Optimum Suatu Fungsi Objektif

13
Dalam pemodelan matematika masalah produksi ban PT. Samba Lababan, kalian akan mencari

nilai x dan y sedemikian sehingga


fungsi tersebut adalah

f (x , y )=40.000 x +30.000 y

maksimum. Bentuk umum dari

f (x , y )=ax +by . Suatu fungsi yang akan dioptimumkan (maksimum atau

minimum). Fungsi ini disebut fungsi objektif. Untuk menentukan nilai optimum fungsi objektif ini,
kalian dapat menggunakan dua metode, yaitu metode uji titik pojok dan metode garis selidik.
E.2.1. Metode Uji Titik Pojok
Untuk menentukan nilai optimum fungsi objektif dengan menggunakan metode uji titik pojok,
lakukanlah langkah-langkah berikut.
a.
b.
c.
d.

Gambarlah daerah penyelesaian dari kendala-kendala dalam masalah program linear tersebut.
Tentukan titik-titik pojok dari daerah penyelesaian itu.
Substitusikan koordinat setiap titik pojok itu ke dalam fungsi objektif.
Bandingkan nilai-nilai fungsi objektif tersebut. Nilai terbesar berarti menunjukkan nilai maksimum
dari fungsi f(x, y), sedangkan nilai terkecil berarti menunjukkan nilai minimum dari fungsi f(x, y).
(Masalah maksimum)
Contoh 1

Carilah x,y, sedemikian rupa sehingga fungsi objektif maksimum:


i

z=8000 x+ 6000 y

Syarat syarat : 2 x +2 y 100 x + y 50


2 x + 4 y 160 x +2 y 80

6 x+ 4 y 280 3 x+2 y 140


x 0, y 0 ; x , y R

Jawab:
Untuk mencari HP dari sistem pertidaksamaan diatas, anggap

x, y R

x+ y=50

X
Y
titik

0
50
(0,50)

50
0
(50,0)

14
x+ 2 y =80

X
Y
titik

0
40
(0,40)

80
0
(80,0)

3 x+2 y=140

Y
titik

70
(0,70)

2
3

46
0
(46

2
3

,0)

Penentuan titik potong masing-masing garis pembatas dengan sumbu koordinat: garis pembatas
memotong sumbu X apabila

y=0

dan memotong sumbu Y apabila

tabel diatas.
Penentuan titik pojok pada daerah HP dari syarat/kendala:
i.
A (0,40), perpotongan garis x+2 y =80 dengan sumbu Y
i

x=0

seperti terlihat pada

ii.

D (46

2
3 x+2 y=140
3 ,0), perpotongan garis

dengan sumbu X

Titik-titik potong antara garis:


i.

x+ y=50

ii.

x+ 2 y =80

x+ y=50 2
3 x+2 y=1401

y =30
x=40

y=30

x=40

x=20

y =10

B(20,30)

C(40,10)

15

A(0,40)

B(20,30
)C(40,10
)
X
D(46

2
,0)
3
Penentuan nilai maksimum dengan metode uji titik pojok
Fungsi tujuan : z = 8000x + 6000y
Titik pojok
Nilai z
i

A (0,40)
B (20,30)
C (40,10)
2
D (46 3 ,0)

z = 0 + 6000(40) = 240.000
z = 8000(20) + 6000(30)= 340.000
z = 8000(40) + 6000(10)= 380.000
2
z = 8000(46 3 ) + 6000(0)= 373.333
1
3

Jadi, nilai maksimum z = 380.000 pada titik pojok C (40,10). Sedangkan nilai minimum z = 240.000
pada titik pojok A (0,40).
E.2.2. Metode Garis Selidik
Cara lain dalam menentukan nilai maksimum dan minimum fungsi objektif

z=ax +by

yaitu

dengan menggunakan garis selidik ax +by=k .


Pengertian garis selidik ax +by=k
Garis selidik

ax +by=k

merupakan suatu garis yang berfungsi utnuk menyelidiki dan

menentukan sampai sejauh mana fungsi objektif z maksimum atau minimum.


Aturan penggunaan garis selidik ax +by=k
1. Gambar garis

ax +by=ab

yang memotong sumbu X di titik (b,0) dan memotong

sumbu Y di titik (0,a).


2. Tarik garis-gari sejajar dengan

ax +by=ab

hingga nilaai z maksimum atau minimum,

dengan memperlihatkan hal-hal berikut:


ax +by=k 1
a. Jika garis
sejajar dengan garis ax +by=ab dan berada di paling
16
atas atau berada di paling kanan pada daerah himpunan penyelesaian, maka
z=k 1
b. Jika garis

merupakan nilai maksimumnya.


ax +by=k 2

sejajar garis

ax +by=ab dan berada di paling bawah

atau di paling kiri pada daerah himpunan penyelesaian, maka

z=k 2

merupakan nilai minimumnya.


Contoh

Tentukan

nilai

maksimum

dari

x+ y 5, x 0, y 0,dan x , y R .
i

3 x+2 y

yang

memenuhi

Jawab :
Y
5

3 x+2 y=6
3 x+2 y=15
Jadi, nilai maksimum dicapai pada titik (5,0) yaitu: 3 . 5 + 2 . 0 = 15.
Contoh
Tentukan nilai maksimum

z=x +2 y

yang memenuhi:

x+ 3 y 9,2 x + y 8, x 0, y 0 .

Jawab :
Y
8
7
6
5
4
3
Pada gambar di atas, terlihat bahwa nilai maksimum 2 z=x +2 y
1
Jadi nilai maksimum z = 3 + 2 . 2 = 717

dicapai pada titik A(3,2).

Aplikasi program linear

X
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
Beberapa masalah penentuan nilai optimum yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari dapat
10

diformulasikan ke bentuk masalah program linear dan diselesaikan dengan metode uji titik pojok.
Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam mengubah persoalan sehari-hari ke dalam
bentuk masalah program linear adalah sebagai berikut:
1. Tetapkan objek-objek yang dituju dengan pemisah variabel x dan y.
2. Tuliskan ketentuan-ketentuan yang ada kedalam sebuah tabel dan tuliskan model
3.

matematikanya.
Selesaikanlah model matematika itu dengan metode uji titik pojok untuk memperoleh nilai

optimum fungsi objektif.


Contoh:
Seorang penjahit pakaian mempunyai persediaan 16 m kain sutera, 11 m kain wol, 15 m kain katun
yang akan dibuat 2 model pakaian dengan ketentuan berikut ini:
Model A membutuhkan 2 m sutera, i m wol, dan 1 m katun per unit.
Model B membutuhkan 1 m sutera, 2 m wol, dan 3 m katun per unit.

Jika keuntungan pakaian model A Rp 30.000/unit dan keuntungan pakaian model B Rp 50.000/unit.
Tentukan banyaknya masing-masing pakaian yang harus dibuat agar diperoleh keuntungan
maksimum.
Jawab:
Misalkan: x = jumlah pakaian model A
y = jumlah pakaian model B
Bahan
Model A (x)
Model B (y)
Sutera
2
1
Wol
1
2
Katun
1
3
Keuntungan
30.000
50.000
Model matematika yang terbentuk:
Memaksimumkan fungsi tujuan z=30.000 x+50.000 y

Tersedia
16
11
15

Kendala: 2 x + y 16,
x+ 2 y 11
x+ 3 y 15
x 0, y 0

Gambar di bawah ini menunjukkan daerah penyelesaian dari kendala masalah program linear.
18
Penentuan titik pojok daerah penyelesaian
i.
A(0,5), perpotongan garis x+ 3 y =15 dengan sumbu Y.
ii.

B(3,4), perpotongan garis

x+3 y =15 dengan garis

x+ 2 y =11 .

Penentuan titik B:
x+ 3 y =15
x+ 2 y =11
y=4

x+8=11 x=3
B(3,4)

iii.

C(7,2), perpotongan garis 2 x + y =16 dan garis


Penentuan titik C:
2 x + y =16
x+ 2 y =11+
3( x + y )=27

x+ y=9

x+ 2 y =11

x+ 2 y =11 .

y =2
y=2

x+ 2=9 x =7
C(7,2)

iv.

D(0,8), perpotongan garis 2 x + y =16 dengan sumbu X.


Y

B(3,4)
C(7,2)

A(0,5)

X
D(8,0)

19
Penentuan nilai maksimum fungsi tujuan z dengan uji titik potong daerah penyelesaian kendala:
Fungsi Tujuan: z = 30.000x + 50.000y
Titik pojok
Nilai z
A(0,5)
Z = 0 + 250.000 = 250.000
B(3,4)
Z = 90.000 + 2000.000 = 290.000
C(7,2)
Z = 210.000 + 100.000 = 310.000
D(8,0)
Z = 240.000 + 0 = 240.000
Jadi, banyaknya pakaian yang harus dibuat adalah 7 unit model pakaian A dan 2 unit model pakaian
B dengan keuntungan 310.000.
Contoh 2:
Panitia demo masakan menyediakan 2 jenis makanan bergizi berbentuk bubuk untuk peserta. Tiap
400 g, kedua jenis makanan itu mengandung nutrisi seperti tertera pada tabel:
Unsur
Protein
Lemak
Karbohidrat

Makanan A
15 g
2g
25 g

Makanan B
10 g
4g
30g

Para peserta setiap hari paling sedikit memerlukan 15 g protein, 4 g lemak, dan 30 g karbohidrat.
Apabila harga makanan A Rp 15.000 setiap 40 g makanan B Rp 20.000 setiap 400 g, tentukan harga
minimum dari makanan yang telah dihabiskan para peserta setiap harinya.
Jawab:
i

Misalkan, x = banyaknya makanan A


y = banyaknya makanan B
Model matematikanya yang terbentuk:
Meminimumkan fungsi tujuan:
z=15 x+ 20 y

(dalam puluhan ribu)

Kendala:
15 x+10 y 15 3 x +2 y 3

2 x + 4 y 4 x +2 y 2
25 x+30 y 30 5 x+6 y 6

20

x 0, y 0 x 0, y 0

Gambar di bawah ini menunjukkan daerah penyelesaian dari kendala masalah program linear.
Y

C(0,
3
2 )

1
B( 2 ,

A(2,0)

Penentuan titik pojok daerah penyelesaian


i. A(2,0), perpotongan garis x+ 2 y =2 dengan sumbu X.
1
3
ii.
B( 2 , 4 ), perpotongan garis x+ 2 y =2 dan 3 x+2 y=3

Penentuan titik B:
3 x+2 y=3
x+ 2 y =2

4 ( x + y)=5

x+ y=

5
4

x+ 2 y =2

y =

3
4

y=

3
4
3 5
x+ =
4 4
5 3 1
x= =
4 4 2
1 3
B( , )
2 4

3
(iii) C(0, 2 ), perpotongan garis

3 x+2 y=3

dengan sumbu Y.

Penentuan nilai minimum fungsi tujuan z dengan uji titik pojok daerah
penyelesaian kendala:

21

Fungsi tujuan: z = 15x + 20y (dalam puluhan ribu)


Titik pojok

Nilai z

A(2,0)

Z = 30+0= 30 x 10.000
=300.000
15 30
45
Z = 2 + 2 = 2 x 10.000

1
3
B( 2 , 4
3
C(0, 2 )

= 225.000
Z = 0 + 30 = 30 x 10.000
=300.000

Jadi, harga minimum dari makanan yang telah dihabiskan peserta adalah Rp
225.000.
i

22

Latihan Soal
1.

(0,2)

(3,0)

X
i

Daerah yang diarsir pada gambar


penyelesaian dari pertidaksamaan. . .

di

atas

menunjukkan

a.

2 x +3 y 0

d.

3 x+2 y 6

b.

2 x +3 y 6

e.

2 x 3 y 6

c.

2 x +3 y 6

daerah

himpunan

f.
2. Seorang pembuat kue satu hari paling banyak membuat 100 kue. Biaya kue jenis I
adalah Rp 100 per buah dan biaya kue jenis II adalah Rp 200 per buah.
Keuntungan kue jenis I adalah Rp 50 dan jenis II adalah Rp 40 per buah. Jika model
pembuat kue Rp 15.000, maka sistem persamaan sesuai dengan kalimat diatas
adalah. . .
a. x 0, y 0, x+ y 100, x +2 y 150, x , y C
b.

x 0, y 0, x+ y 100, x +2 y 150, x , y C

c.

x 0, y 0, x+ y 100, x +2 y 150, x , y C

d.

x 0, y 0, x+ y 100, x +2 y 150, x , y C

e.

x 0, y 0, x+ y 100, x +2 y 150, x , y C

g.
3. Nilai maksimum
a.
b.
c.
d.
e.

4 x +5 y

34
33
32
31
30
h.

4. Nilai minimum fungsi

dengan

2x+4 y

x 0, y 0, x+2 y 10

dalam daerah

dan

x+ y 7

adalah...

x 0, x+ y 5, x + y 3, x y 0

adalah. .

.
a.
b.
c.
d.
e.

14
12
10
8
6
i.
j.
5. Seorang pemilik toko sepatu ingin mengisi tokonya dengan sepatu laki-laki paling
23
sedikit 100 pasang, dan sepatu wanita paling sedikit 150 pasang. Toko tersebut
dapat memuat 400 pasang sepatu. Keuntungan setiap pasang sepatu laki-laki Rp
1.000 dan setiap pasang sepatu wanita Rp 500. Jika banyaknya sepatu laki-laki
tidak boleh melebihi 150 pasang maka keuntungan terbesar yang diperoleh
adalah. . .
a. Rp275.000
b. Rp300.000
c. Rp325.000
d. Rp350.000
i

e. Rp375.000
k.
6. Luas daerah parkir adalah 360
m2

m 2 , luas rata-rata untuk parkir sebuah mobil 6

2
dan sebuah bus 24 m . Daya muat daerah parkir maksimum hanya 30

kendaraan. Jika banyaknya mobil adalah x dan banyaknya bus y, maka model
matematika dari permasalahan tersebut adalah...
a. x+ 4 y 60, x + y 30, x 0, y 0, x , y C
b.

x+ 4 y 60, x + y 30, x> 0, y >0, x , y R

c.

4 x + y 60, x + y 30, x 0, y 0, x , y C

d.

4 x + y <60, x+ y< 30, x >0, y >0, x , y R

e.

6 x+ 4 y 60, x + y 30, x> 0, y >0, x , y R

l.
7. Dengan persediaan kain batik 20 m dan kain songket 15 m seorang penjahit akan
membuat pakaian jadi. Model I memerlukan 1 m kain batik dan 2,25 km kain
songket. Model II memerlukan 2 m kain batik dan 0,5 kain songket. Model I
memerlukan biaya Rp 1.000 dan model II memerlukan biaya Rp 2.250. Besarnya
biaya maksimal yang dikeluarkan untuk membuat pakaian jadi adalah. . .
a. Rp 10.000
b. Rp 15.000
c. Rp 20.000
d. Rp 25.000
e. Rp 21.875
m.
n.
8. Diketahui model matematika dari suatu masalah dirumuskan sebagai berikut:
3 x+ y 216, x + y 96, x 0, dan y 0, x , y C .
Nilai
maksimum
fungsi
objektif
f ( x , y ) =5 x +3 y
a.
b.
c.
d.
e.

dicapai titik. . .

(36,60)
(60,36)
(32,36)
(60,32)
(32,60)
o.
p.
q.
r.
s.
t.
u.

9.
v.
w.

24

10
8 I

x.

II

y.
2
2

aa.

IV

z.
III
V

ab.

ac.
Himpunan penyelesaian sistem pertidaksamaan
x 0, y 0, 5 x + y 10, 2 x+ y 8, 0 y 2, x , y R ditunjukkan oleh daerah. . .
a.
b.
c.
d.
e.

I
II
III
IV
V
ad.

10. Nilai maksimum fungsi objektif 5 x+ 4 y


ae.
af.

untuk daerah yang diarsir adalah. . .

Y
8

ag.
ah. 4
ai.
aj.

a. 40
b. 42
c. 38
d. 36
e. 34
ak.
al.
am.
an.
ao.
ap.
aq.
ar.

as.
at.
au.
av.
aw.

DAFTAR
25 PUSTAKA

Bimata, Tim. Modul Matematika (IPA) untuk SMA/MA Kelas XII. CV Sukoharjo : William.
Sukino. Matematika untuk SMA Kelas XII. 2007. Jakarta : Erlangga.
Anwar, Cecep H. F. S. dan Pesta. Matematika Aplikasi untuk SMA dan MA Kelas

XII Program IPA. 2008. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
i

ax.
ay.
az.
ba.
bb.

Sumber internet:
http://www.8indo.com/2014/01/kata-kata-mutiara-motivasi-pelajar.html
http://pelajarpro.com/324-kata-mutiara-untuk-pelajar

bc.
bd.
be.
bf.
bg.
bh.
bi.
bj.
bk.
bl.
bm.
bn.
bo.
bp.
bq.
br.
bs.
bt.
bu.
bv.
bw.
bx.
by.
bz.
ca.
cb.
cc.
cd.
ce.

DESKRIPSI KERJA KELOMPOK

26
cf. Kami dari kelompok 8 yang beranggotakan Fatwa Inangsari A. R.,

Kristiyanti Manalu, dan

Sumiarsih. Pada tahap awal pengerjaan buku ini, kami melakukannya secara bersamaan. Kemudian pada
tahap berikutnya, kami melalukan pembagian tugas guna mempercepat penyelesaian buku ini. Fatwa
mendapat tugas untuk menulis materi menentukan daerah penyelesain SPLDV dan menentukan sistem
pertidaksamaan linear dua variabel dan lukisan daerah penyelesaian. Kristiyanti mendapat tugas menulis
materi merancang model matematika dan penentuan nilai optimum dari masalah program linear. Sumiarsih
mendapat tugas menulis materi menentukan nilai optimum fungsi objektif dan apllikasi program linear.
Untuk

tahap akhir materi yaitu latihan soal, kami mengerjakan bersama-sama serta sebelum kami

mengeprint buku ini kami melakukan evaluasi terlebih dahulu terhadap buku ajar ini.
i

cg.Kami mencari materi mengenai program linear dari buku paket yang kami miliki sewaktu SMA.
Selain itu kami pun mencari referensi dari buku-buku lain seperti buku Matematika Aplikasi Untuk
SMA/MA Kelas XII Program IPA. Dalam proses pengerjaan buku ini kami mengalami beberapa kendala
atau masalah diantaranya sulit mendapatkan tempat untuk megerjakan buku ini, kami juga mengalami
kesulitan dalam membuat grafik penyelesaian materi SPL, desain cover buku yang menarik dan pembuatan
halaman pada buku ini. Meskipun kami mengalami beberapa kendala dalam pengerjaan buku ini, tetapi
kami tetap berusaha untuk menyelesaikan buku ini dengan sebaik mungkin.
ch.Untuk mengatasi beberapa kendala tersebut kami meminta bimbingan kepada Dosen Program
Komputer Dasar kami. Untuk itu, kami mengucapkan terimakasih kepada Bapak Dede Trie Kurniawan, S.Si,
M.Pd atas bimbingan bapak, sehingga kami dapat menyelesaikan buku ini tepat pada waktunya.
ci.
cj.

ck.

cv.
cx.
cy.
cz.
db.

dc.
dd.
de.
df.
dg.

di.
dj.
dk.
dl.

cl.
cm.
cn.
co.
cp.
cq.
cr.
cs.
ct.
cu.
PROFIL KELOMPOK
cw.27

Nama
: Fatwa Inangsari Adam Rajalowa
Tempat, tanggal lahir
: Abepura, 08 Januari 1997
Alamat : Dsn. Pahing RT 11 RW 04 No.118
da. Desa Sampora Kec. Cilimus
Riwayat Pendidikan
: - SD Negeri Inpres 5.81 Perumnas 1 Waena
- SMP Negeri 11 Jayapura
- SMA Negeri 1 Jayapura
- SMA Negeri 1 Jalaksana
Nama : Kristiyanti Manalu
Tempat, tanggal lahir
: Cirebon, 06 Januari 1996
Alamat : Duku Semar/Rusunawa Blok A3 No. 05
Riwayat Pendidikan
: - SD Negeri Merapi Cirebon
- SMP Negeri 8 Cirebon
- SMA Putra Nirmala Cirebon
dh.
Nama : Sumiarsih
Tempat, tanggal lahir
: Brebes, 17 Mei 1996
Alamat : Kubangpari RT/02 Rw/01 Kersana-Brebes Jateng
Riwayat Pendidikan
: - SD Negeri Cikandang 02
- SMP Negeri 1 Kersana
i

SMA Negeri 1 Tanjung

dm.

dn.
do.
dp.
dq.
dr.
ds.

28

dt.
du.
dv.
dw.

Apapun yang kamu bisa lakukan, atau


kamu mimpi bisa lakukan, mulailah itu;
di
dalam
keberanian
terdapat
kejeniusan, kekuatan, dan keajaiban;