You are on page 1of 12

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Brachiopoda adalah Bivalvia yang berevolusi pada zaman awal periode Cambrian
yang masih hidup hingga sekarang yang merupakan komponen penting organisme benthos
pada zaman Paleozoikum.
Brachiopoda berasal dari bahasa latin brachium yang berarti lengan (arm), poda yang berarti
kaki (foot). Brachiopoda artinya hewan ini merupakan suatu kesatuan tubuh yang difungsikan
sebagai kaki dan lengan atau dengan kata lain binatang yang tangannya berfungsi sebagai
kaki.
Phylum ini merupakan salah satu phylum kecil dari bentik invertebrates. Hingga saat ini
terdapat sekitar 300 spesies dari phylum ini yang mampu bertahan dan sekitar 30.000 fosilnya
telah dinamai. Mereka sering kali disebut dengan lampu cangkang atau lamp shell.
Brachiopoda adalah hewan laut yang hidup dalam setangkup cangkang yang terbuat
dari zat kapur atau zat tanduk. Mereka biasanya hidup menempel pada substrat dengan
semen langsung atau atau dengan tangkai yang memanjang dari ujung cangkang. Mereka
sering dikira kerang karena mempunyai setangkup cangkang . tetapi cangkang hewan ini
menghadap dorso-ventral (atas-bawah), sedangkang cangkang kerang lateral (kiri-kanan).
Brachiopoda memiliki kemiripan yang berbeda dengan mollusca jenis bivalvia
dimana pada bagian tubuhnya terlindungi secara eksternal oleh sepasang convex yang
dikelompokkan kedalam cangkang yang dilapisi dengan permukaan yang tipis dari
priostracum organic, yang berkisar hingga 100 tahun yang lalu (invertebrate palacontologi).
Lingula unguis merupakan salah satu marga (genus) dari filum Brachiopoda yang
keberadaannya sampai sekarang masih hidup di zona intertidal dan mendapat sebutan fosil
yang hidup atau dalam istilah asingnya Living fossil. Hewan ini lazimnya disebut kerang
lentera (lamp shell). Hal ini dikarenakan bentuknya yang menyerupai lampu minyak pada
zaman kerajaan romawi kuno (Aslan,dkk 2007).
Secara umum brachiopoda merupakan salah satu fosil hewan yang sangat melimpah
keberadaannya pada sedimen yang berasal dari zaman paleozoikum. Salah satu kelasnya,
yaitu Inartikulata bahkan menjadi penciri penting (fosil index) zaman Cambrian awal.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


1.
2.

Unutk mengetahui bentuk morfologi dan anatomi phylum Brachiopoda.


Untuk mengetahui klasifikasi phylum Brachiopoda, morfologi dan anatomi dari phylum
Brachiopoda.

BAB II
ISI
2.1 MORFOLOGI DAN ANATOMI FILUM BRACHIOPODA

Lophoporates Coelomate, Enterocoelic.

Tubuh tertutup oleh 2 cangkang, satu kea rah Dorsal dan yang lainnya ke arah Ventral
(Bilvalve).

Biasanya melekat pada substrat dengan Pedicile.

Cangkang dilapisi oleh mantel yang dibentuk oleh pertumbuhan dinding tubuh dan
membentuk rongga mantel.

Lophorpe membentuk kumparan dengan atau tanpa didukung oleh Skeletel Internal.

Usus berbentuk U.

Mempunyai satu atau sepasang Metanefridia.

System peredaran darah terbuka.

Sebagian besar Diocious, larve disebut Lobate.

Ganate berkembang dari jaringan Gonad pada Peritonium.

Hidup soliter sebagai oganisme bentik di laut.

Gambar 2.1 eksternal dan internal


anatomi Filum Brachiopoda

2.2

CARA
HIDUP
FILUM
BRACHIOPODA
Secara umum, cara hidup Brachiopoda
meliputi tempat atau lingkungan dia
2

tinggal, cara dia beradaptasi atau hidup dengan lingkungannya, cara makannya, dan cara
reproduksinya. Berbagai macam poin yang mencirikan cara hidup dari Brachiopoda adalah
sebagai berikut :

Hidup di air laut: Bentos sesil.


Brachiopoda hidup tertambat (benthos secyl) di dasar laut, lewat suatu juluran otot
yang disebut pedicle.
Ada yang hidup diair tawar, namun sangat jarang.
Untuk memenuhi kebutuhan makanan dan oksigen, Brachiopoda mempunyai
Lophophore yang berfungsi menggerakkan air di sekitarnya, sehingga sirkulasi
oksigen ke dalam dan ke luar tubuh dapat berlangsung. Begitu pula dengan makanan.
Mampu hidup pada kedalaman hingga 5.600 meter secara benthos sessil.
Genus Lingula hanya hidup pada daerah tropis/hangat dengan kedalaman maksimal
40 meter.
Hingga saat ini diketahui memiliki sekitar 300 spesies dari Brachiopoda.
Brachiopoda modern memiliki ukuran cangkang rata-rata dari 5mm hingga 8 cm.
Kehadiran rekaman kehidupannya sangat terkait dengan proses Bioconose dan
Thanathoconose.
Cara reproduksi Brachiopoda adalah terpisah antara jantan dan betina.
Fertilisasi secara ekternal.
Sebagian ada yang mengandung dan melahirkan larva lobate.

Gambar 2.2 Cara Hidup Secyl (Tertambat)

Gambar 2.3 Lophophore

Gambar 2.4 Cara Makan Brachiopoda

Gambar 2.5 Valve Brachiopoda

Gambar 2.6 Perkembangan Valve

2.3 KLASIFIKASI FILUM BRACHIOPODA

Klasifikasi Fillum Brachiopoda dibagi menjadi 2 kelas yaitu klas Artikulata/Phygocaulina


dan klas Inartikulata/Gastrocaulina.

Gambar 2.7 Bentuk-Bentuk Valve


2.3.1

Klas Artikulata/Phygocaulina

Klas Articulata / Pygocaulina mempunyai ciri cangkang atas dan bawah (valve)
dihubungkan dengan otot dan terdapat selaput dan gigi. Memiliki masa hidup dari zaman
Cambrian hingga ada beberapa spesies yang dapat bertahan hidup sampai sekarang seperti
anggota dari ordo Rhynchonellida dan ordo Terebratulida. Berikut adalah ciri-ciri dari Klas
Articulata :
a. Cangkang dipertautkan oleh gigi dan socket yang diperkuat oleh otot.
b. Cangkang umunya tersusun oleh material karbonatan.
c. Tidak memiliki lubang anus.
d. Memiliki keanekaragaman jenis yang besar.
e. Banyak berfungsi sebagai fosil index.
f. Mulai muncul sejak Zaman Kapur hingga saat ini.

Gambar 2.8 Morfologi Internal Brachiopoda

Gambar 2.9 Morfologi eksternal Brachiopoda

a. Ordo Ortida (Kambrium- Permian)


Engsel panjang lebih kecil dari lebar cangkang umumnya setengah lingkaran.
Pembukaan rahang bunga biasanya segitiga. Catup cangkang dapat tertutup dengan
sempurna. Terbentuk pada zaman cambrian. memiliki sepasang cangkang sangat
biconvex dan straight hinge line. Impunctate shell = tidak terdapat indikasi
perforasi sama sekali.
Terdapat 2 subordor:
Orthacea (impunctate): Orthis dan Platystrophia (Ordovisium).
Dalmanellacea (punctate): Dalmanella (Ordovisium ~ Devonian).
b. Ordo Strophomenidina (Ordovicium-Jura)
Cangkang berukuran besar. Bagian katupnya planoconvex atau concaconvex umunya
cembung ganda. Stuktur cangkang berupa batang tegak lurus, kalsit kecil pada
permukaan cangkang. Dibagi dalam tiga Sub Ordo yaitu:
SubOrdo Strophomenidina
Cangkang berbentuk setengah lingkaran dan katup atau cangkang tipis. Hinge line
lurus, hiasan bersifat radial berupa costellae halus. Cangkangnya pseudopunctate
(cangkangnya tidak perforate/pori tetapi terdapat bentuk-bentuk kanal yang disebut
taleolae),Umumnya salah satu cangkangnya cekung (brachial valve) dan cangkang
lainnya cembung dengan radial ribs. Genus: Sowerbyella dan Rafinesquina.
SubOrdo Chonetidina
Bentuk setengah lingkaran. Memiliki duri di bagian belakang pedickel.
Sub Ordo Productidina
Memiliki bentuk concavo cembung dengan duri dibelakang pedickel. Biasanya
terdapat di dasar perairan berlumpur.
c. Ordo: Pentamerida
Ordo Pentamerida ini juga merupakan turunan langsung dari Ordo Orthida dimana
cangkangnya juga bersifat impunctate. Umumnya berukuran besar dan sangat
biconvex, memiliki hinge-line yang pendek dan delthyrium yang terbuka. Kisaran
umurnya adalah Ordovisium ~ Perm.

d. Ordo: Rhynchonellida
Genus ini memiliki cangkang impunctate (tidak memiliki perforasi) dan fibrous,
spherical dan hinge line yang pendek. Umumnya dilengkapi dengan sulcus (lubang
pembuangan) dan lipatan yang berbentuk paruh yang menonjol pada pedicle valve
(rostrate). Diperkirakan merupakan turunan dari Pentamerida sebagai nenek
moyangnya (ancestor). Pertamakali muncul pada Ordovisium Tengah dan mencapai
puncak penyebarannya pada Mesozoikum.
e.

Ordo: Spiriferida
Ordo Spiriferida ini adalah kelompok fosil Brachiopoda yang terbesar dan penting,
dimana sebagian besar cangkangnya bersifat impunctate dan sebagian kecil bersifat
punctuate. Memiliki radial ribbed atau cangkang yang terlipat (folded shell) dan
bersifat strongly biconvex. Biasanya terdapat interarea yang mudah teramati (well
developed interarea) pada pedicle valve, tetapi tidak terdapat pada brachial valve.
Penyebaran vertical ordo ini adalah Ordovisium Tengah ~ Permian Atas, ada beberapa
yang berhasil survive sampai Lias.

f. Ordo: Terebratulida
Secara umum cangkangnya bersifat punctate (terdapat kanal-kanal kecil yang
menerus sampai permukaan cangkang), permukaan cangkang relatif licin (smooth),
hinge line relatif pendek, foramen (lubang) berbentuk bundar pada bagian paruh.
Diasumsikan merupakan turunan dari Kelompok Dalmanellacea (Ordo Orthida).
Pemunculan pertama-nya diketahui sejak Silur Atas dan mencapai puncak
perkembangannya pada Zaman Kapur.

2.3.2

Klas Inartikulata/Gastrocaulina

Dicirikan dengan cangkang atas dan bawah (valve) tidak dihubungkan dengan otot
dan terdapat socket dan gigi yang dihubungkan dengan selaput pengikat.
Berikut ini adalah ciri-ciri dari klas Inarticulata :
a. Tidak memiliki gigi pertautan (hinge teeth) dan garis pertautan (hinge line).
b. Pertautan kedua cangkangnya dilakukan oleh sistem otot, sehingga setelah mati cangkang
akan terpisah.
c. Cangkang umunya berbentuk membeulat atau seperti lidah, tersusun oleh senyawa fosfat atau
khitinan.
d. Mulai muncul sejak Jaman Cambrian awal hingga sekarang.

Gambar 2.10 Morfologi Inartikulata (Lingula)

Gambar 2.11 Fosil Inartikulata

Gambar 2.12 Morfologi Internal Lingula


Pembagian Ordo dalam Kelas Inarticulata :
a. Ordo Lingulida
katu kecil memanjang. Genus Lingula terdapat hampir di seluruh dunia dan mulai ada
sejak Ordovisium.
b. Ordo Acrotretida (Inarticulata)
Pedicle valve umumnya conicle, circular relief tinggi sampai datar, brachial valve
datar (flat). Contoh : Orbiculoida : Ordovisium Kapur

2.4 REKAMAN FILUM BRACHIOPODA DALAM SKALA WAKTU GEOLOGI


Filum Brachiopoda (Cambrian-Recent) :
Kelas Inarticulata (Cambrian-Recent), skala waktu geologi pada klas Inarticulata,
antara lain :
Ordo Lingulida (Ordovisium)
Ordo Acrotretida (Ordovisium-Kapur)

Kelas Articulata (Cambrian-Recent), skala


Articulata,antara lain :
Order Orthida (Cambrian-Permian)
Order Strophomenida (Ordocivian-Jurassic)
Order Pentamerida (Cambrian-Devonian)
Order Rhynchonellida (Ordovician-Recent)
Order Spiriferida (Ordovician-Jurassic)
Order Terebratulida (Devonian-Recent)

waktu

geologi

pada

klas

Pada akhir Zaman Permian, terjadi kepunahan masal yang melibatkan hampir semua
golongan Brachiopoda. Hanya sedikit takson yang selama, seperti golongan Trebratulid dan
Lingula, dan masih terdapat hingga masa kini (Holosen). Brachiopoda masa kini selalu
ditemukan dalam keadaan tertambat dengan menggunakan pedikelnya, baik pada batuan
keras maupun cangkang binatang yang telah mati.
2.5 FOSIL BRACHIOPODA DAN KEGUNAAN DALAM GEOLOGI
Kegunaan fosil Brachiopoda ini yaitu sangat baik untuk fosil index (index fossil) untuk
strata pada suatu wilayah yang luas. Brachiopoda dari kelas Inarticulata; genus Lingula
merupakan penciri dari jenis brachiopoda yang paling tua, yaitu Kambrium Bawah. Jenis ini
ditemukan pada batuan Kambrium Bawah dengan kisaran umur 550 juta tahun yang lalu.
Secara garis besar, jenis filum Brachiopoda ini merupakan hewan-hewan yang hidup pada
Masa Paleozoikum, sehingga kehadirannya sangat penting untuk penentuan umur batuan
sebagai index fossil.

10

BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
Brachiopoda merupakan hewan yang memiliki kesatuan tubuh dengan fungsi sebagai
kaki dan lengan atau dengan kata lain lengan berfungsi sebagai kaki. Filum ini merupakan
filum terkecil dari invertebrata yang keterdapatannya sekitar 300 spesies dengan sekitar
30.000 fosil telah dinamai. Brachiopoda juga sering disebut dengan lamp shellI atau
cangkang lampu.
Ciri utama dari Brachiopoda yaitu mempunyai 2 cangkang yang satu ke arah dorsal
yang satunya lagi ke arah ventral. Memiliki anus berbentuk U dan kedua cangkang
dihubungkan dengan gigi pertautan (pada Artikulata) atau sistem otot (pada Inartikulata).
Cara hidup tertambat, fertilasi secara eksternal, cara reproduksi terpisah, hidup pada
lingkungan laut. Hidup pada masa Paleozoikum sekarang, Brachiopoda dibagi menjadi
2:
a. Klas Inartikulata
Ordo Lingulida (Ordovisium)
Ordo Acrotretida (Ordovisium-Kapur)
b. Kelas Articulata
Order Orthida (Cambrian-Permian)
Order Strophomenida (Ordocivian-Jurassic)
Order Pentamerida (Cambrian-Devonian)
Order Rhynchonellida (Ordovician-Recent)
Order Spiriferida (Ordovician-Jurassic)
Order Terebratulida (Devonian-Recent)
Dalam klas-klas ini yang digunakan sebagai fosil indeks yaitu dari klas
inartikulata.

11

DAFTAR PUSTAKA
Anonim,2012,Filum Brachiopoda,http://ceritageologist.blogspot.com/2012/03/filumbrachiopoda.html, Online 29 Desember, Jam 9.13
Siagiaan,F.B.H.,2011,Filum
Brachiopoda,http://franzbonbon.blogspot.com/2011/10/brachiopoda.html, Online 29
Desember, Jam 8.58

12