You are on page 1of 7

Persebaran Tanaman Serai

Persebaran atau terserak adalah suatu istilah yang digunakan untuk mengetahui
pemerataan suatu hal disuatu daerah. Persebaran hewan atau tumbuhan dapat terjadi karena
adanya keanekaragaman hayati. Keanekaragaman hayati atau biodiversitas adalah semua
kehidupan di atas bumi ini baik tumbuhan, hewan, jamur, dan mikroorganisme serta berbagai
materi genetik yang dikandungnya dan keanekaragaman sistem ekologi di mana mereka hidup.
Termasuk didalamnya kelimpahan dan keanekaragaman genetik relatif dari organisme yang
berasal dari semua habitat baik yang ada di darat, laut, maupun sistem perairan lainnya (Global
Village Translations, 2007: 4). Biodeversitas atau keanekaragaman hayati mencakup semua
bentuk kehidupan di muka bumi, mulai dari makhluk sederhana seperti jamur dan bakteri hingga
makhluk yang mampu berpikir seperti manusia. Salah satu contoh persebaran keanekaragaman
hayati tumbuhan adalah persebaran tanaman serai. Tanaman serai (Andropogon nardus L),
merupakan salah satu tanaman mengandung minyak atsiri yang telah terkenal di Indonesia sejak
masa Perang Dunia II, dewasa ini hampir dijumpai di setiap pulau khususnya di pulau jawa. Hal
ini dapat terlihat dengan banyaknya penelitian mengenai manfaat tanaman serai pada beberapa
daerah seperti yang dilakukan oleh Nugroho, (2013) yang menguji adanya pengaruh pemberian
serai terhadap kematian nyamuk aedes aegepti. Di jawa timur khususnya Malang persebaran
tanaman serai hampir ditemui di semua rumah di perumahan gria amertha.
Tanaman Serai
Tanaman serai (Cymbopogon nardus) merupakan tumbuhan herba menahun sejenis
rumput-rumputan dengan tinggi antara 50-100 cm. Tanaman yang secara taksonomi masuk
dalam kelas monokotil, ordo Poales, family Poaceae, dan genus Cymbopogon ini mempunyai
sebutan yang berbeda di setiap daerah Indonesia adapun penyebutan serai, Sereh (Sunda), Sere
(Jawa tengah, Madura, gayo dan Melayu), Sere mongthi (Aceh), Sangge (Batak), Serai (Betawi,
Minangkabau), Sarae

(Lampung), Sare (Makasar, Bugis), Serai (Ambon) dan Lauwariso

(Seram). Cymbopogon nardus secara morfologi mempunyai ciri batang, tegak atau condong
membentuk rumpun, pendek, masif, bulat (silindris), gundul sering kali di bawah bukunya

berlilin, penampang lintang batang berwarna merah. Ciri daun, tunggal, lengkap, pelepah daun
silindris, gundul, seringkali bagian permukaan dalam berwarna merah, ujung berlidah (ligula).
Ukuran helaiannya lebih dari separuh menggantung, remasannya berbau aromatik (Sherlly dkk.,
2013). Bunga serai tersusun oleh malai atau berbulir majemuk, bertangkai atau duduk, berdaun
pelindung nyata, biasanya berwarna sama, umumnya putih.
Tanaman serai mempunyai kandungan kimia yang terdapat dalam daunnya adapun
kandungan tersebut yaitu minyak atsiri 0,4 %

yang merupakan minyak mudah menguap.

komponen minyak atsiri terdiri dari sitrati, sitronelol (66-85%), a-pinen, kamfen, sabinen,
mirsen, b -felandren, p-simen, limonen, cis-osimen, terpinon, sitronelal, borneol, terpineol, aterpineol, geraniol, farnesol, metal heptenon,bornilasetat, geranilformat, terpinil asetat, sitronelil
asetat, geranil asetat,

b -elemen, b -kariofilen, b-bergamoten, trans-metilisoeugenol,

-kadinen,elemol, kariofilen oksida, dengan banyaknya kandungan ini daun serai mempunyai
banyak manfaat untuk kehidupan manusia (Wirawan dkk, 2009).

Minyak atsiri banyak

digunakan dalam industri sebagai bahan pewangi atau penyedap. Minyak atsiri juga mempunyai
khasiat sebagai antiseptik, analgesik antidepresi, diuretik, deodoran, antipiretik, insektisida,
tonik, antiradang, fungisida, dan antiparasit. Minyak atsiri sebagai bahan antiseptik karena
mempunyai komposisi kimia tertentu yang pada prinsipnya memberikan aktivitas anti mikroba.
Komposisi dari minyak atsiri sangat bervariasi, yaitu terdiri dari beberapa komponen yang sangat
kompleks. Tetapi sebagian besar minyak atsiri terdapat dalam bentuk terpena. Terpena
hidrokarbon dibedakan menjadi hemiterpena, monoterpena, seskuiterpena, diterpena, tritepena,
politerpena. Dengan adanya komposisi ini tanaman serai mampu menjadi anti bakteri terhadap
bakteri gram positif maupun gram negatif (Ella dkk., 2013).

Pengetahuan Masyarakat

Pengetahuan atau disebut juga knowledge merupakan suatu hal tahu atau pemahaman
terhadap sesuatu yang bersifat spontan tanpa mengetahui seluk beluknya secara mendalam. Ciri
pengetahuan adalah tidak terbuka usaha bantahan atas dasar pengamatan dan pemeriksaan.

Menurut Akbar (2014) pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah
orang melakukan penginderaan suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera
manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar
pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan merupakan domain yang
sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang (overt behavior). Dari pengalaman
penelitian tertulis bahwa perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan lebih langgeng dari pada
perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan. Pengetahuan itu sendiri dipengaruhi oleh faktor
pendidikan formal. Pengetahuan sangat erat hubungannya dengan pendidikan, dimana
diharapkan bahwa dengan pendidikan yang tinggi maka orang tersebut akan semakin luas pula
pengetahuannya. Akan tetapi perlu ditekankan, bukan berarti seseorang yang berpendidikan
rendah mutlak berpengetahuan rendah pula. Pengetahuan seseorang tentang suatu objek
mengandung dua aspek, yaitu aspek positif dan negatif. Kedua aspek ini yang akan menentukan
sikap seseorang semakin banyak aspek positif dan objek yang diketahui, maka akan
menimbulkan sikap makin positif terhadap objek tertentu (Simanullang, 2010).
Pengetahuan masyarakat Indonesia terhadap keanekaragaman tumbuhan dapat dilihat dari
banyaknya masyarakat yang memanfaatkan berbagai tanaman khususnya di jawa timur mengenai
pemanfaatan tanaman serai yang sudah banyak diketahui, hal ini dapat dilihat dari banyaknya
bidang yang memanfaatkannya. Dalam bidang pangan serai digunakan sebagai pembangkit cita
rasa yang digunakan pada saus pedas, sambel goreng, sambel petis dan saus ikan bahan
tambahan dalam minuman, permen, daging, produk daging dan lemak. Dalam bidang industri
parfum yaitu bahan utama

untuk produksi dan ionon, yang digunakan sebagai bahan

pewangi pada sabun, detergen, krim dan lotion , sebagai obat tradisional ekstrak serai sering
diminum untuk

mengobati radang tenggorokan, radang usus, radang lambung, diare, obat

kumur, sakit perut, batuk pilek dan sakit kepala, juga digunakan sebagai 10 obat gosok untuk
mengobati eksema dan rematik. Tanaman serai juga berkhasiat sebagai peluruh air seni, peluruh
keringat, peluruh dahak (obat batuk), bahan untuk kumur, dan penghangat badan. Daunnya
sebagai peluruh angin perut, penambah nafsu makan, pengobatan pasca melahirkan, penurun
panas dan pereda kejang (Khasanah dkk., 2011).

Antibiotik Alami

Antibiotika adalah zat kimia yang dihasilkan oleh fungi dan bakteri, yang memiliki
manfaat mematikan atau menghambat pertumbuhan kuman, sedangkan toksisitasnya bagi
manusia relatife kecil. Turunan zat yang dibuat secara semi-sintesis, juga termasuk kelompok
ini, begitu pula senyawa sintesis dengan khasiat antibakteri. Antibiotik juga didefinisikan sebagai
zat biokimia yang diproduksi oleh mikroorganisme, yang dalam jumlah kecli dapat menghambat
pertumbuhan atau membunuh

pertumbuhan mikroorganisme lain. Penggolongan antibiotik

secara umum dapat diklasifikasikan sebagai berikut yang pertama berdasarkan struktur kimia
antibiotik yaitu golongan Beta-Laktam, golongan aminoglikosida, antibiotik golongan tetrasiklin,
Antibiotik golongan makrolida, Antibiotik golongan linkomisin, Antibiotik golongan kuinolon,
Antibiotik golongan kloramfenikol. Berdasarkan aktivitasnya, antibiotik dikelompokkan sebagai
antibiotik spektrum luas (broad spectrum, antibiotik spektrum sempit (narrow spectrum)
(Febiana, 2012).
Penggunaan antibiotik diresepkan oleh dokter kepada pasien dengan berbagai penyakit
seperti misalnya batuk, diare, demam, dan telinga bernanah. penggunaan antibiotik akan
dihentikan ketika pasien tersebut mulai merasa lebih baik. Penggunaan antibiotik yang
sembarangan dan tidak tepat dosis, dapat menggagalkan terapi pengobatan yang sedang
dilakukan. Selain itu dapat menimbulkan bahaya seperti resistensi yaitu tidak terganggunya sel
mikroba oleh antibiotik yang merupakan suatu mekanisme alami untuk bertahan hidup. Ini dapat
terjadi apabila antibiotik diberikan atau digunakan dengan dosis yang terlalu rendah atau masa
terapi yang tidak tepat. Suprainfeksi, yaitu infeksi sekunder yang timbul ketika pengobatan
terhadap infeksi primer sedang berlangsung dimana jenis dan infeksi yang timbul berbeda
dengan infeksi primer (Fernandez, 2013). Selain antibiotik yang dihasilkan oleh fungi dan
bakteri, antibiotik juga dapat diperoleh dari tanaman herba atau biasa disebut sebagai obat
herbal. Antibiotik dari tanaman herba ini merupakan antibiotik alami yang dapat di ramu.
Ramuan tradisional telah dikenal di Indonesia sejak dahulu

baik sebagai pengobatan bagi

manusia maupun untuk hewan ternak. Tanaman herba yang telah dikenal sebagai antibiotik alami
yaitu kunyit, kemangi, temu kunci, lengkuas, temu hitam, bawang merah, serai, jahe. Semua
tanaman tersebut merupakan tanaman yang mengandung zat bioaktif yang dapat menyembuhkan

penyakit tertentu contohnya yaitu serai yang mengandung minyak atsiri yang terdiri dari
berbagai kandungan yang berkhasiat dalam pengobatan (Agustina, 2010).

Kesehatan Masyarakat
Kesehatan adalah kondisi dinamis meliputi kesehatan jasmani, rohani, sosial, dan tidak hanya
terbebas dari penyakit, cacat, dan kelemahan. Dikatakan sehat secara fisik adalah orang tersebut
tidak memiliki gangguan apapun secara klinis. Fungsi organ tubuhnya berfungsi secara baik, dan
dia memang tidak sakit. Sehat secara mental/psikis adalah sehatnya pikiran, emosional, maupun
spiritual dari seseorang. Kesehatan masyarakat adalah ilmu dan seni untuk mencegah penyakit,
memperpanjang hidup dan meningkatkan kesehatan, melalui usaha-usaha pengorganisasian
masyarakat untuk memperbaikan sanitasi lingkungan, pemberantasan penyakit menular,
pendidikan untuk kebersihan perorangan, pengorganisasian pelayanan medis dan perawatan
untuk diagnosis dini dan pengobatan. Pengembangan rekayasa sosial untuk menjamin setiap
orang terpenuhi kebutuhan hidup yang layak dalam memelihara kesehatannya. Menurut
Notoatmodjo (2011:3) kesehatan masyarakat yaitu dengan melakukan pola hidup seimbang
dengan menghindari makanan atau minuman beracun, memakan makanan yang bergizi baik,
istirahat yang cukup dan melakukan olah raga. Kesehatan seseorang dipengaruhi oleh
perilakunya, misalnya kanker payudara. Penyakit tersebut dapat menyerang seorang wanita yang
tidak menyusui karena saat wanita melahirkan akan mengeluarkan hormon prolaktin yang akan
dikeluarkan dengan proses menyusui. Hormone prolaktin akan menekan paparan hormone
estrogen dalam jumlah banyak yang memicu terjadinya kanker payudara (Anggorowati, 2013).
Kesehatan dipengaruhi oleh perilaku juga jelaskan oleh Muhziadi ( 2012) bahwa perilaku sehat
adalah sikap dan tindakan proaktif untuk memelihara dan mencegah resiko terjadinya penyakit,
melindungi diri dari ancaman penyakit serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat
dengan demikian upaya untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan tindakan dalam
menciptakan suatu kondisi bagi kesehatan perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat
secara berkesinambungan dapat terlaksana.

Agustina, L. 2010. Penggunaan Ramuan Herbal sebagai Feed Additive untuk Meningkatkan
Performans

Broiler.

(Online),

(peternakan.litbang.pertanian.go.id

/fullteks/lokakarya/lkugs06-10.pdf)
Akbar. 2014. Definisi Pengetahuan. (Online), (prints.undip.ac.id) diakses tanggal 07 Maret 2016.
Anggorowati, L. 2013. Faktor Risiko Kanker Payudara Wanita. Jurnal Kesehatan Masyarakat.
8(2): 121-126.
Ella, M., Sumiartha, K., Suniti, N., Sudiarta, I., & Antara, S. 2013. Uji Efektivitas Konsentrasi
MinyakAtsiriSereh Dapur(Cymbopogon Citratus(DC.) Stapf) terhadap Pertumbuhan
Jamur Aspergillus Sp.secara In Vitro. Jurnal Agroekoteknologi Tropika. 2 (1).
Febiana, T. 2012. Kajian Rasionalitas Penggunaan Antibiotik Di Bangsal Anak Rsup Dr. Kariadi
Semarang Periode Agustus-Desember 2011, (Online), (https://core.ac.uk/download
/pdf/11736097.pdf). Diakses tanggal 28 Februari 2016.
Fernandez, B. 2013. Studi Penggunaan Antibiotik Tanpa Resep Di Kabupaten Manggarai dan
Manggarai Barat NTT. Jurnal Ilmah Mahasiswa Universitas Surabaya. 2(2)

Global

Village

Translations.

Persemakmuran Australia.

2007.

Pengelolaan

Keanekaragaman

Hayati.

Jakarta:

Khasanah, R., Budiyanto, E., Widiani, N. 2011. Pemanfaatan Ekstrak Sereh (Chymbopogon
Nardus L.) Sebagai Alternatif Anti Bakteri Staphylococcus Epidermidis Pada Deodoran
Parfume Spray*). Jurnal Penelitian Mahasiswa UNY. VI( 1).
Muhziadi. 2012. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kasus Diare di Puskesmas Sulee
Kareng Kota Banda Aceh Tahun 2012. Jurnal Kesehatan Masyarakat. (Online),
(www.ejournal.uui.ac.id/jurnal/MUHZIADI-ddk-jurnal_skripsi_muhzi_e),

diakses

tanggal 10 Maret 2016.


Notoatmodjo, S. 2011. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Jakarta: Penerbit Rineka Cipta
Nugroho, A. 2013. Perbedaan Jumlah Kematian Larva Aedes aegypti setelah pemberian Abate
Dibandingkan dengan Pemberian Serbuk Serai (Andropogon nardus). (Online),
(lib.unnes.ac.id/17725/1/6450408034.pdf).
Nurbayani, S. Tanpa tahun. Pengertian Ilmu Pengetahuan, Kebudayaan, Teknologi dan
Moralitas. (Online), (http://file.upi.edu/ Lanjt.pdf).

Sherlly, M., Ledoh., Reiner I., Lerrick., & Ratu, D. 2013. Aktivitas Antibakteri Eschericia Coli
Pada Minyak Atsiri Batang Genoak (Acoruscalamus)Asal Pulau Timor. Jurnal Molekul. 8
(1): 1-8.
Simanullang. 2010. Konsep Pengetahuan. (Online), (repository.usu.ac.id/bitstream/123456789
/20219/4/Chapter%20II.pdf) diakses tanggal 07 Maret 2016.
Wirawan, O., Jadi, M., & Hadisusanto,B. 2009. Efek Ekstrak Daun Mimba Lengkuas Dan Sereh
Terhadap Infestasi Caplak Pada Anjing. Journal Politeknik Pertanian Negeri. 1: 37-42.