Вы находитесь на странице: 1из 20

D

I
S
U
S
U
N
OLEH

Anggota :
1.
2.

KHAIRUNNISAH
AHDAN FARHA RISKA

UNIT I
DOSEN PEMBIMBING
IIN SUPARDI, S.S.M.E.i

PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM


SEKOLAH TINGGI ILMU TARBIYAH MUHAMMADIYAH
ACEH BARAT DAYA
2016

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, yang telah memberi
hidayah dan inayahNya, sehingga kita dapat menyelesaikan makalah ini dengan
baik dan lancar, dengan judul Memahami Corak Tafsir
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada
makalah ini. Oleh karena itu kami mengundang pembaca untuk memberikan saran
serta kritik yang dapat membangun kami. Kritik konstruktif dari pembaca sangat
kami harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya.
Akhir kata penyusun berharap agar makalah ini bermanfaat bagi semua
pembaca.

Susoh, 29 Februari 2016

Kelompok

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR.................................................................................. r

DAFTAR ISI................................................................................................. r

ii

BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang................................................................................... r
B. Rumusan Masalah.............................................................................. r

1
2

BAB II : PEMBAHASAN
A. Pengertian Corak Tafsir .....................................................................
B. Macam-Macam Corak Tafsir .............................................................
1. Tafsir bercorak Sufi................................................................
2. Tafsir bercorak Fiqh ..............................................................
3. Tafsir bercorak Falsaf ...........................................................
4. Tafsir bercorak Ilm ..............................................................
5. Tafsir bercorak Adab Ijtim (sosial masyarakat) ..............
6. Tafsir bercorak Lughaw ........................................................
7. Tafsir bercorak Teologi (Kalm) ...........................................

3
4
4
7
9
10
12
14
14

BAB III : PENUTUP


A. Kesimpulanr .......................................................................................
B. Kritik dan Saran .................................................................................

15
15

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................

17

ii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Al-Quran merupakan bukti kebenaran Nabi Muhammad SAW, sekaligus
petunjuk untuk umat manusia kapan dan di mana pun, memiliki berbagai macam
keistimewaan. Keistimewaan tersebut antara lain terletak pada susunan bahasa
dalam Al-Quran yang unik dan menarik, dan pada saat yang bersamaan
mengandung makna yang dapat dipahami oleh siapa pun yang memahami
bahasanya. Walaupun dipahami pula tentunya tingkat pemahaman mereka berbedabeda akibat berbagai faktor.
Tafsiran sebagai hasil usaha memahami al-Quran yang menerangkan
maksud dan kandungan ayat Al-Quran. Sebagai hasil karya manusia, terjadinya
keanekaragaman dalam corak penafsiran adalah hal yang tak bisa terhindarkan.
Berbagai faktor dapat menimbulkan keragaman itu. Antara lain perbedaan
kecenderungan, interest dan motivasi mufassir, perbedaan misi yang diemban,
perbedaan keragaman dan kedalaman ilmu yang dikuasai, perbedaan masa dan
lingkungan, perbedaan situasi dan kondisi yang dihadapinya menjadi penyebab
keanekaragaman dalam corak penafsiran.
Al-Quran sendiri memang sangat terbuka untuk ditafsirkan, dan masingmasing mufasir ketika menafsirkan Al-Quran biasanya juga dipengaruhi oleh
kondisi sosio-kultural dimana ia tinggal, bahkan situasi politik yang melingkupinya
juga sangat berpengaruh baginya. Disamping itu, ada kecenderungan dalam diri
seorang mufasir untuk memahami Al-Quran sesuai dengan disiplin ilmu yang ia
tekuni, sehingga meskipun objek kajiannya tunggal (yaitu teks Al-Quran), namun
hasil penafsiran Al- Quran tidaklah tunggal, melainkan plural. Oleh karena itu
munculnya corak-corak penafsiran tidak dapat dihindarkan dalam sejarah
pemikiran umat Islam.

B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah diatas didapat beberapa hal yang menjadi
rumusan masalah pada makalah ini, antara lain:
1. Apakah pengertian corak tafsir?
2. Bagaimanakah macam-macam corak tafsir?

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Corak Tafsir


Dalam kamus bahasa Indonesia kata corak mempunyai beberapa makna. Di
antaranya Corak berarti bunga atau gambar (ada yang berwarna -warna) pada kain
(tenunan, anyaman dsb), Juga bermakna berjenis jenis warna pada warna dasar,
juga berarti sifat (faham, macam, bentuk) tertentu.1 Kata corak dalam literatur
sejarah tafsir, biasanya digunakan sebagai terjemahan dari kata al-laun, bahasa
Arab yang berarti warna. Corak penafsiran yang dimaksud di sini ialah nuansa
khusus atau sifat khusus yang memberikan warna tersendiri pada tafsir.2
Tafsir al-Qur`an sebagai usaha untuk memahami dan menerangkan maksud
dan kandungan ayat-ayat suci mengalami perkembangan yang cukup bervariasi.
Corak penafsiran al-Qur`an adalah hal yang tak dapat dihindari. Berbicara tentang
karakteristik dan corak sebuah tafsir, di antara Para Ulama membuat pemetaan dan
kategorisasi yang berbeda-beda. Ada yang menyusun bentuk pemetaannya dengan
tiga arah, yakni; pertama, metode (misalnya; metode ayat antar ayat, ayat dengan
hadis, ayat dengan kisah Israiliyyat), kedua, teknik penyajian (misalnya; teknik
runtut dan topical), dan ketiga, pendekatan (misalnya; fiqh, falsaf, sufi dan lainlain).3
Adapun tafsir menurut Istilah adalah:

Tim Penyusun Kamus Pusat Bahasa, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Cet. III; Jakarta:
Balai Pustaka, 2005), hal-220
2
Abdul Mustaqim, Aliran-Aliran Tafsir; Dari Periode Klasik hingga Kontemporer,
(Yogyakarta: Kreasi Warna, 2005), hal. 69.
3
Muhammad Al-Ftih Suryadilaga dkk, Metodologi Ilmu Tafsir (Yogyakarta:TERAS,
2010), hal. 12

Tafsir adalah Ilmu untuk memahami kitabullah yang di turunkan kepada


nabi Muhammad SAW untuk menjelaskan makna-maknanya, menyimpulkan
hukum hukumnya dan hikmah-hikmahnya.
Jadi, corak tafsir adalah nuansa atau sifat khusus yang mewarnai sebuah
penafsiran dan merupakan salah satu bentuk ekspresi intelektual seseorang
mufassir, ketika ia menjelaskan maksud-maksud ayat al-Quran. Artinya bahwa
kecenderungan pemikiran atau ide tertentu mendominasi sebuah karya tafsir.

B. Macam-Macam Corak Tafsir


Corak penafsiran dalam literatur sejarah tafsir biasanya diistilahkan dalam
bahasa Arab yaitu laun yang arti dasarnya warna. Corak penafsiran yang dimaksud
di sini ialah nuansa khusus atau sifat khusus yang memberikan warna tersendiri
pada tafsir.4
Selanjutnya, corak penafsiran al-Quran dapat dikelompokkan sebagai
berikut:
a. Tafsir bercorak Sufi
b. Tafsir bercorak Fiqh
c. Tafsir bercorak Falsaf
d. Tafsir bercorak Ilm
e. Tafsir bercorak Adab Ijtim (sosial masyarakat)
f. Tafsir bercorak Lughaw
g. Tafsir bercorak Teologi (Kalm)
1. Tafsir Bercorak Sufi
Tafsir bercorak sufi ialah tafsir dengan kecenderungan menta`wilkan alQur`an selain dari apa yang tersirat, dengan berdasarkan isyarat-isyarat yang
nampak pada ahli ibadah.5

Abdul Mustaqim, Aliran-Aliran Tafsir, ___________hal.69.


bd. Kholid, Kuliah Madzhib al-Tafsir. (IAIN Sunan Ampel Surabaya: Fakultas
Ushuluddin, 2003), hal. 56
5

Sedangkan tasawuf sendiri dapat dibagi menjadi dua bagian utama, yaitu:
a. Tasawuf

teoritis, yakni tasawuf yang didasarkan atas hasil

pembahasan dan studi yang mendalam. Dari kalangan tokoh-tokoh


tasawuf lahir ulama yang mencurahkan waktunya untuk meneliti,
mengkaji, memahami dan mendalami al-Qur`an dengan sudut
pandang sesuai dengan teori-teori tasawuf mereka. Mereka
menta`wilkan ayat-ayat al-Qur`an dengan tidak mengikuti cara-cara
untuk menta`wilkan ayat al-Qur`an dan menjelaskannya dengan
penjelasan yang menyimpang dari pengertian tekstual yang telah
dikenal dan didukung oleh dalil Syari serta terbukti kebenarannya
dalam bahasa Arab, yaitu dalam bab perihal Isyarat. Mereka
berkeyakinan bahwa pengertian tekstual sama sekali bukanlah yang
dikehendaki

(pengertian

batin,

bukan

tektual,

itulah

yang

dikehendaki). Oleh karena demikianlah keyakinan aliran Bathiniyah


yang ekstrim, maka mereka sampai menafikan syariat secara
keseluruhan. Beberapa tokoh sufi tidaklah bersifat demikian, Lebih
jauh Al-Alusy berkata: Tidaklah sepantasnya bagi orang yang
kemampuannya terbatas dan keimanannya belum mendalam
mengingkari bahwa Al-Qur`an mempunyai bagian-bagian batin yang
dilimpahkan oleh Allah yang Maha Pencipta dan Maha Pelimpah
batin-batin hamba-Nya yang dikehendaki.
b. Tasawuf praktis, yakni tasawuf yang dihasilkan oleh praktik gaya
hidup zuhud dalam rangka melaksanakan ketaatan kepada Allah.
Mereka benar-benar menerapkan sikap di atas untuk hidup, mereka
bersikap zuhud di alam kehidupan dunia dan selalu bersiap diri
menghadapi kehidupan di akhirat.
Dari pembagian kelompok tasawuf tersebut tampak mulai adanya
ketidakmurnian dalam tasawuf, orang-orang yang bukan ahlinya mencoba
mempelajari tasawuf dengan landasan ilmu yang dianutnya.Sehingga hal tersebut
sangat berpengaruh pada bidang lainnya seperti fiqih, hadis dan tafsir. Pada masa

ini pula bermunculan istilah-istilah seperti khauf, mahabbah, marifah, dan lain
sebagainya. Dan sejak itu pula selanjutnya tasawuf telah menjadi lembaga atau
disiplin ilmu yang mewarnai khazanah keilmuan dalam Islam, seperti halnya
filsafat, hukum dan yang lainnya.
Perkembangan pemikiran Islam, khususnya dalam dimensi penafsiran
terhadap ayat-ayat al-Quran memunculkan corak penafsiran sufi. Maka tidaklah
mengherankan bila corak penafsiran semacam ini memang bukan hal yang baru,
bahkan telah dikenal sejak awal turunnya al-Qur`an kepada Rasulullah SAW,
sehingga dasar yang dipakai dalam penafsiran ini umumnya juga mengacu pada
penafsiran al-Qur`an melalui sumber-sumber Islam yang disandarkan kepada Nabi
SAW, para sahabat, dan pendapat kalangan Tabiin.6
Dalam perjalanannya, tafsir ini terbagi ke dalam dua bagian, yaitu:
a. Tafsir Sf Isyr, yaitu penafsiran al-Qur`an dalam bentuk ta`wil,
yakni penafsiran yang bersifat batini. Penafsiran ini dapat diuji
validitasnya ketika dibuktikan kesesuaiannya antara penafsiran yang
batini dengan kenyataan lahiriah.
b. Tafsir Sf Nadzar, yaitu tafsir yang dibangun atas premis-premis
ilmiah yang diterapkan dalam penafsiran al-Qur`an. Sedangkan Tafsir
Sf Isyr tidak dibangun atas dasar premis-premis ilmiah. Ia
dibangun atas dasar riydhah rhiyyah, yaitu latihan-latihan spiritual
yang dilakukan seorang sufi hingga ia mencapai tingkat menemukan
petunjuk melalui hati nuraninya (inkisyaf).
Ada beberapa kriteria tafsir sufi yang diterima yaitu :
a. Tidak menafikan penafsiran lahiriah
b. Ada kesaksian syari yang menguatkan penafsiranya
c. Tidak bertentangan dengan hukum dan akal

386

Nashruddin Baidan. Wawasan Baru Ilmu Tafsir, (Yogyakarta: pustaka pelajar, 2005). hal

d. Ada kesadaran bahwa Tafsir Isyr itu bukan satu satunya yang di
maksud Al Qur`an.
Salah satu contoh karya yang menampilkan corak tafsir sufi adalah:
a. Tafsr al-Qur`n al-Karm, karya Sahl al-Tustar (w.283 H);
b. Haqiq al-Tafsr, karya Abu Abd al-Rahman al-Sulam (w.412 H);
c. Lathif al-Isyrah, karya al-Qusyairi, dan
d. Aris al-Bayn f Haqiq al-Qur`n, karya al-Syiraz (w.606).7

2. Tafsir bercorak Fiqh


Tafsir bercorak fiqh ialah kecenderungan tafsir dengan metode fiqh sebagai
basisnya, atau dengan kata lain, tafsir yang berada di bawah pengaruh ilmu fiqh,
karena fiqih sudah menjadi minat dasar mufasirnya sebelum dia melakukan usaha
penafsiran.8 Tafsir semacam ini seakan-akan melihat al-Qur`an sebagai kitab suci
yang berisi ketentuan perundang-undangan, atau menganggap al-Qur`an sebagai
kitab hukum.9
Bersamaan dengan lahirnya corak tafsir bil matsr, corak tafsir fiqh juga
muncul pada saat yang bersamaan, melalui penukilan riwayat yang sama tanpa ada
pembedaan di antara keduanya. Ini terjadi lantaran kebanyakan masalah yang
muncul dan menjadi bahan pertanyaan para sahabat sejak masa awal Islam, sampai
pada generasi selanjutnya adalah masalah yang berkaitan dengan aspek hukum. Di
sini, keputusan hukum yang bersumber dari al-Qur`an bisa muncul dengan cara
melakukan penafsiran terhadapnya.
Pada awal Islam, ketika menemukan sebuah masalah, maka yang selalu
dilakukan oleh para sahabat adalah mengembalikan permasalahannya kepada Nabi
SAW. Dengan begitu, Nabi SAW kemudian memberikan jawaban. Jawabanjawaban Nabi SAW ini digambarkan sebagai bentuk penafsiran bi al-matsr, yang
7
Abd. Al-hay Al Farmaw, Metode Tafsir Mawdh, (Jakarta: Raja Grafindo Persada,
1996), hal. 18
8
Abdul Mustaqim, Aliran-Aliran Tafsir, ___________hal.70.
9
Taufik Adnan Amal, dkk. Tafsir Kontekstual al-Quran, (Bandung: Mzan, 1990), hal.24.

dengan muatan penjelasan tentang hukum Islam dapat pula disebut dengan tafsir
fiqh. Oleh karena itu, boleh dikatakan pula bahwa tafsir fiqh muncul dan
berkembang bersamaan dengan berkembangnya ijtihad, yang hasilnya tentu saja
sudah sangat banyak, dan diteruskan dari generasi ke generasi secara tulus sejak
awal turunnya al-Qurn sampai masa penyusunan aliran-aliran hukum Islam
menurut madzhab tertentu.
Pada masa pembentukan madzhab, beragam peristiwa yang menimpa kaum
muslimin mengantarkan pada pembentukan hukum-hukum yang sebelumnya
mungkin tidak pernah ada. Maka masing-masing Imam madzhab melakukan
analisis terhadap kejadian-kejadian ini berdasarkan sandaran al-Qur`an dan alSunnah, serta sumber-sumber ijtihad lainnya. Dengan itu, para imam memberikan
keputusan hukum yang telah melalui pertimbangan pemikiran di dalam hatinya, dan
meyakini bahwa hal yang dihasilkan itu merupakan sesuatu yang benar, yang
didasarkan pada dalil-dalil dan argumentasi.10
Faktor yang cukup mencolok berkaitan dengan kemunculan corak tafsir
fiqh adalah karya-karya yang menampilkan pandangan fiqh yang cukup sektarian,
ketika kita menemukan tafsir fiqh sebagai bagian dari perkembangan kitab-kitab
fiqh yang disusun oleh para pendiri madzhab. Meskipun begitu, ada pula sebagian
yang memberikan analisis dengan membandingkan perbedaan pandangan madzhab
yang mereka anut.11
Di antara kitab-kitab yang tergolong tafsir fiqh adalah, Ahkm al-Qur`an,
karya al-Jasss (w. 370 H); Ahkm al-Qur`an, karya Ibn al-Arab (w. 543 H); dan
Al-Jmi li ahkm al-Qur`an, karya al-Qurtub (w. 671 H).12

10

Muhammad Husein al-Dzahab, al- Tafsr wa al-Mufassirn, (Nasyr: Tuzi, 2005),

11

Abd. Al-hay Al Farmaw, Metode Tafsir Mawdhuiy,____________________, hal. 18


Rosihon Anwar, Ilmu Tafsir,(Bandung: CV Pustaka Setia, 2005) hal, 169

hal.99
12

3. Tafsir bercorak Falsaf


Tafsir bercorak falsaf ialah kecenderungan tafsir dengan menggunakan
teori-teori filsafat, atau tafsir dengan dominasi filsafat sebagai pisau bedahnya.
Tafsir semacam ini pada akhirnya tidak lebih dari deskripsi tentang teori-teori
filsafat.13 Dalam melakukan tafsir Falsaf, dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:
pertama dengan Metode ta`wil atas teks-teks agama dan hakikat umumnya yang
sesuai dengan pandangan-pandangan filosofis. Dan yang kedua dengan Metode
pensyarahan teks-teks agama dan hakikat hukumnya berdasarkan pandanganpandangan filosofis.
Tafsir Falsaf

berusaha menafsirkan ayat-ayat al-Qur`an berdasarkan

pemikiran atau pandangan para ahli falsaf, seperti tafsir bi al-Ra`y. Dalam hal ini
ayat lebih berfungsi sebagai sebuah pemikiran yang ditulis, bukan pemikiran yang
tertuju pada ayat. Seperti tafsir yang dilakukan al-Farab, ibn Sin, dan Ikhwn alShaf. Menurut Al-Dzahab, tafsir mereka ini di tolak dan di anggap merusak
agama dari dalam.
Al-Qur`an adalah sumber ajaran dan pedoman hidup umat Islam yang
pertama, kitab suci ini menempati posisi sentral dalam segala hal yaitu dalam
pengembangan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan keislaman. Sejarah telah
mencatat perkembangan tafsir yang begitu pesat, seiring dengan kebutuhan, dan
kemampuan manusia dalam menginterpretasikan ayat-ayat Tuhan. Setiap karya
tafsir yang lahir pasti memiliki sisi positif dan negatif, demikian juga tafsir falsaf
yang cenderung hanya berdasarkan logika dan karena peran logika begitu
mendominasi, maka metode ini kurang memperhatikan aspek historisitas kitab suci.
Namun begitu, tetap ada sisi positifnya yaitu kemampuannya membangun abstraksi
makna-makna yang tersembunyi,

yang diangkat dari teks kitab suci untuk

dikomunikasikan lebih luas lagi kepada masyarakat dunia tanpa hambatan budaya
dan bahasa.

13

Muhammad Husein al-Dzahab, al- Tafsr wa al-Mufassirn, ____________, h. 419.

10

Dari pemahaman tersebut tidak terlalu berlebihan kiranya kalau kita


mengharapkan nantinya terwujudnya tafsir falsaf ideal, sebuah konsep tafsir
falsaf yang kontemporer yang tidak hanya berlandaskan interpretasi pada kekuatan
logika tetapi juga

memberikan

perhatian

pada

realitas sejarah yang

mengiringinya. Sebab pada prinsipnya teks al-Qur`an tidak lepas dari struktur
historis dan konteks sosiokultural di mana ia diturunkan. Dengan demikian, akan
lahir tafsir-tafsir filosofis yang logis dan proporsional, tidak spekulatif dan berlebihlebihan.
Ada beberapa kitab tafsir falsafi seperti, Maftih Al-Ghib, karya Fakhr alRazi (w. 606 H), al-Isyrat, karya Imam al-Ghazali (w. 505 H), Rasail Ibn Sin,
karya Ibn Sin (w. 370 H).14

4. Tafsir bercorak Ilm


Tafsir bercorak ilm adalah kecenderungan menafsirkan al-Qur`an dengan
memfokuskan penafsiran pada kajian bidang ilmu pengetahuan, yakni untuk
menjelaskan ayat-ayat yang berkaitan dengan Ilmu dalam al-Qur`an.15
Adapun definisi tafsir bercorak ilm secara istilah menurut beberapa ulama
di antaranya:
a. Menurut Husayn Al-Dzahab, tafsir yang bercorak Ilm dalah tafsir
yang menetapkan istilah-istilah ilmu pengetahuan dalam penuturan
al-Qur`an.16
b. endapat dari Abd Al-Majd Abd As-Salm Al-Mahras juga
memberikan batasan sama terhadap tafsir bi al-Ilm, yaitu: tafsir
yang mufasirnya mencoba menyingkap ibarat-ibarat dalam alQur`an yaitu mengenai beberapa pandangan ilmiah dan istilahnya

14

Rosihon Anwar, Ilmu Tafsir,______________________________, h, 170


Abd. Kholid, Kuliah Madzahib al-Tafsir._____________________,h. 69
16
Muhammad Husein al-Dzahab, Tafsr wa al-Mufassirn, (Maktabah Wahbah: AlQahirah, 2000), Juz II h. 349
15

11

serta mengerahkan segala kemampuan dalam menggali berbagai


problem ilmu pengetahuan.17
c. pendapat dari Yusuf al-Qardhaw seperti yang dikutip oleh A.
Mufakhir Muhammad, tafsir yang bercorak Ilm adalah penafsiran
yang menggunakan perangkat ilmu-ilmu kontemporer, realitarealita dan teorinya untuk menjelaskan sasaran untuk menjelaskan
sasaran dan makna al-Qur`an.18
Meluasnya minat terhadap corak tafsir bi al-Ilm dikarenakan umat Islam
merasa tertinggal dari pada Barat dalam hal ilmu pengetahuannya. Umat Islam juga
takut penyakit pertentangan antara agama dan ilmu pengetahuan yang pernah
dialami Barat akan timbul di dunia mereka. Karenanya, umat Islam pun bangkit dan
mulai melakukan berbagai eksperimen ilmiah dengan mencari kesesuainnya dalam
al-Qur`an.19
Al-Qur `an memang sangat terbuka untuk ditafsirkan (multi interpretable)
dan masing-masing mufassir ketika menafsirkan al-Qur`an biasanya juga
dipengaruhi oleh kondisi sosio-kultur, bahkan situasi politik yang melingkupinya
juga sangat berpengaruh baginya. Selain itu, ada kecenderungan dalam diri seorang
mufasir untuk memahami al-Qur`an sesuai dengan disiplin ilmu yang ditekuni
sehingga meskipun objek kajiannya sama yaitu

teks al-Qur`an, namun hasil

penafsirannya akan berbeda satu sama lain.


Kajian tafsir al-ilmi ini dapat diterima dan dibolehkan asalkan tidak ada
pemaksaan terhadap ayat-ayat al-Qur`an dan tidak memaksa diri secara berlebihan
untuk menangkap makna-makna ilmiah dari ayat tersebut. Pemilihan arti-arti ayat
harus sesuai dengan ketentuan bahasa dengan tetap mengutamakan pengambilan
arti zhahirnya selama tidak dilarang oleh aql dan naql dan harus tetap berada pada

17
Badri Khaeruman, Sejarah Perkembangan Tafsir Al-Quran, (Bandung: Pustaka Setia,
2004), hal. 108
18
A. Mufakhir Muhammad, Tafsir Ilmi, (Banda Aceh: Yayasan PeNA, 2004), hal. 3
19
M. Quraish Shihab. Membumikan Al-Quran: Fungsi dan Peran Wahyu dalam
Kehidupan Masyarakat, (Bandung: Mizan, 1994), hal. 53

12

lingkaran kemungkinan-kemungkinan arti yang dikandung oleh lafaz dan ayat


tanpa melakukan pengurangan atau penambahan.20
Beberapa contoh karya tafsir al-ilmi ini adalah:
a. Tafsir al-Kabr / Maftih Al-Ghib (Fakhruddin Al-Rzi)
b. Al-Jawhir fi Tafsr al-Qur`an al-Karm (Thanthaw Jauhari)
c. Tafsir al-Ayat al-Kauniyah (Abdullah Syahatah).

5. Tafsir bercorak Adab Ijtim (sosial masyarakat)


Tafsir ini adalah tafsir yang memiliki kecenderungan kepada persoalan
sosial kemasyarakatan. Tafsir jenis ini lebih banyak mengungkapkan hal-hal yang
berkaitan dengan perkembangan kebudayaan masyarakat yang sedang berlangsung.
Corak tafsir ini berusaha memahami teks al-Qur`an dengan cara, pertama dan
utama, mengemukakan ungkapan-ungkapan al-Qur`an secara teliti, selanjutnya
menjelaskan makna-makna yang dimaksud oleh al-Qur`an tersebut dengan gaya
bahasa yang indah dan menarik, kemudian berusaha menghubungkan nash-nash alQur'an yang tengah dikaji dengan kenyataan sosial dan sistem budaya yang ada.
Pembahasan tafsir ini sepi dari penggunaan istilah-istilah ilmu dan teknologi, dan
tidak akan menggunakan istilah-istilah tersebut kecuali jika dirasa perlu dan hanya
sebatas kebutuhan.21
Metode Adab Ijtim dalam segi keindahan (balghah) bahasa dan
kemujizatan al-Qur`an, berusaha menjelaskan makna atau maksud yang dituju oleh
al-Qur`an, berupaya mengungkapkan betapa al-Qur`an itu mengandung hukumhukum alam raya dan aturan-aturan kemasyarakatan, melalui petunjuk dan ajaran
Alquran, suatu petunjuk yang berorientasi kepada kebaikan dunia dan akhirat, serta
berupaya mempertemukan antara ajaran al-Qur`an dan teori-teori ilmiah yang
benar. Juga berusaha menjelaskan kepada umat, bahwa al-Qur`an itu adalah Kitab
Suci yang kekal, yang mampu bertahan sepanjang perkembangan zaman dan
20

Abd Al-Hayy Al-Farmaw, Metode Tafsir Mawdh: (Jakarta: PT RajaGraffindo


Persada, 1994) hal. 27
21
Muhammad Husein al-Dzahab, Tafsr wa al-Mufassirn, Juz III,. __________h. 214.

13

kebudayaan manusia sampai akhir masa, berupaya melenyapkan segala


kebohongan dan keraguan yang dilontarkan terhadap al-Qur`an dengan argumenargumen yang kuat yang mampu menangkis segala kebatilan, karena memang
kebatilan itu pasti lenyap.
Nuansa sosial kemasyarakatan yang dimaksud di sini adalah tafsir yang
menitik beratkan penjelasan ayat al-Qur`an dari:
a. Segi ketelitian redaksinya,
b. Kemudian menyusun kandungan ayat-ayat tersebut dalam suatu
redaksi dengan tujuan utama memaparkan tujuan-tujuan al-Qur`an
yang menonjol pada tujuan utama yang diuraikan Alquran, dan
c. Penafsiran ayat dikaitkan dengan Sunnatullah yang berlaku dalam
masyarakat.
Tafsir sosial kemasyarakatan ingin menghindari adanya kesan cara
penafsiran yang seolah-olah menjadikan al-Qur`an terlepas dari akar sejarah
kehidupan manusia, baik secara individu maupun sebagai kelompok. Akibatnya,
tujuan al-Qur`an sebagai petunjuk dalam kehidupan manusia terlantar.
Para Pelopor Kitab Tafsir Corak Adab Ijtim menginginkan penafsiran
al-Qur`an kontemporer adalah upaya melahirkan konsep-konsep Qur`ani sebagai
jawaban terhadap tantangan dan problematika kehidupan modern dan upaya
mempertemukan antara al-Qur`an dan Sains modern yang selalu berkembang
dengan cepat dalam batas yang wajar dan ditoleransi oleh Islam, dengan motivasi
lebih menegaskan Ijz Ilm al-Qur`an. Dalam bidang kemasyarakatan dan politik,
maka tafsir yang sangat dibanyak dipelajari adalah tafsir yang terbit pada abad ke19 dan 20.22
Tokoh utama corak adab ijtim ini adalah Muhammad Abduh sebagai
peletak dasarnya, dilanjutkan oleh muridnya Rasyid Ridh, di era selanjutnya
adalah Fazlurrahman, Muhammad Arkoun.23
22
23

Muhammad Husein al-Dzahab, Tafsr wa al-Mufassirn, Juz III,. __________h. 214.


Rosihon Anwar, Ilmu Tafsir,. __________________________ h. 174

14

6. Tafsir bercorak Lughaw


Tafsir bercorak Lughaw adalah sebuah tafsir yang cendrung kebidang
bahasa. Penafsirannya meliputi segi Irb, Harakat, Bacaan, Pembentukan kata,
Susunan kalimat dan Kesusastraannya. Tafsir semacam ini selain menjelaskan
maksud ayat-ayat al-Qur`an juga menjelaskan segi-segi kemujizatannya.24
Tafsir yang tergolomg baru di dunia Arab ini, yakni sekitar abad ke-14 H,
yang diperkenalkan oleh Sayyid Quthb pada karyanya F Dhill al-Qur`an.
Selain itu, dia pun menulis dua buah buku yang diberi judul: al-Taswr al-Fann
F al-Qur`an dan Masyhid al-Qiymat F al-Qur`an. Kedua buku terakhir ini
lebih kecil daripada kitab karangannya yang pertama (F Dhill al-Qur`an). Akan
tetapi, ketiga kitab tersebut memiliki rh (tujuan atau fungsi) yang sama yakni
berusaha untuk mencapai pemahaman corak atau kecendrungan sastra dalam alQur`an. Tafsir bercorak Lughaw yang mengandung Adab ini terlepas
pemaparannya dari berbagai ungkapan yang berhubungan dengan kajian Nahwu,
aturan-aturan kebahasaan, istilah-istilah Balghah, atau kajian-kajian lainnya yang
menjadi kecendrungan tafsir-tafsir lain.

7. Tafsir bercorak Teologi (Kalm)


Tafsir bercorak kalam ialah tafsir dengan kecenderungan pemikiran kalam,
atau tafsir yang memiliki warna pemikiran kalam. Tafsir semacam ini merupakan
salah satu bentuk penafsiran al-Quran yang tidak hanya ditulis oleh simpatisan
kelompok teologis tertentu, tetapi lebih jauh lagi merupakan tafsir yang
dimanfaatkan untuk membela sudut pandang teologi tertentu. Paling tidak tafsir
model ini akan lebih banyak membicarakan tema-tema teologis dibanding
mengedepankan pesan-pesan pokok al-Quran.25

24

Abd. Kholid, Kuliah Madzahib al-Tafsir, (IAIN Sunan Ampel Surabaya: Fakultas
Ushuluddin, 2003), 56.
25
Abd. Kholid, Kuliah Madzahib al-Tafsir, _________________. hal.69.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari pembahasan diatas didapat beberapa hal yang menjadi kesimpulan
pada makalah ini, yaitu:
1. Corak tafsir adalah nuansa atau sifat khusus yang mewarnai sebuah
penafsiran dan merupakan salah satu bentuk ekspresi intelektual
seseorang mufassir, ketika ia menjelaskan maksud-maksud ayat alQuran
2. corak penafsiran al-Quran dapat dikelompokkan sebagai berikut:
a. Tafsir bercorak Sufi
b. Tafsir bercorak Fiqh
c. Tafsir bercorak Falsaf
d. Tafsir bercorak Ilm
e. Tafsir bercorak Adab Ijtim (sosial masyarakat)
f. Tafsir bercorak Lughaw
g. Tafsir bercorak Teologi (Kalm)

B. Saran
Sebagai umat Islam dalam menafsirkan dan mengeluarkan makna dari al
Quran sebagai kitab suci umat Islam hendaklah menafsirkannya sesuai dengan
ajaran yang telah dicontohkan oleh nabi kita Muhammad SAW. Agar dalam
mengaplikasikan maknanya dan kandungan al Quran dalam kehidupan ini
mendapatkan ridha Allah SWT.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini tidak luput dari
segala kekurangan dan kekhilafan baik dalam segi sistematis tulisan maupaun
dalam materi yang di bahas di dalamnya.Oleh karena itu penulis dengan rendah hati

15

16

mengharapkan kritik dan saran kepada semua pihak yang telah membaca makalah
ini.

DAFTAR PUSTAKA

Abd Al-Hayy Al-Farmaw. 1994. Metode Tafsir Mawdh. Jakarta: PT Raja


Graffindo Persada.
A. Mufakhir Muhammad. 2004. Tafsir Ilmi. Banda Aceh: Yayasan PeNA.
Abd. Al-hay Al Farmaw. 1996. Metode Tafsir Mawdh. Jakarta: Raja Grafindo
Persada.
Abd. Kholid. 2003. Kuliah Madzahib al-Tafsir. IAIN Sunan Ampel Surabaya:
Fakultas Ushuluddin.
Abdul Mustaqim. 2005. Aliran-Aliran Tafsir; Dari Periode Klasik hingga
Kontemporer. Yogyakarta: Kreasi Warna.
Badri Khaeruman.2004. Sejarah Perkembangan Tafsir Al-Quran. Bandung:
Pustaka Setia.
M. Quraish Shihab. 1994. Membumikan Al-Quran: Fungsi dan Peran Wahyu
dalam Kehidupan Masyarakat. Bandung: Mizan.
Muhammad Al-Ftih Suryadilaga dkk. 2010. Metodologi Ilmu Tafsir. Yogyakarta:
TERAS
Muhammad Husein al-Dzahab. 2005. al- Tafsr wa al-Mufassirn. Nasyr: Tuzi.
Muhammad Husein al-Dzahab. 2000. Tafsr wa al-Mufassirn, Juz II . Maktabah
Wahbah: Al-Qahirah.
Nashruddin Baidan. 2005. Wawasan Baru Ilmu Tafsir. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Rosihon Anwar. 2005. Ilmu Tafsir. Bandung: CV Pustaka Setia.
Taufik Adnan Amal, dkk. 1990. Tafsir Kontekstual al-Quran. Bandung: Mzan.
Tim Penyusun Kamus Pusat Bahasa. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Cet.
III. Jakarta: Balai Pustaka.

17