You are on page 1of 17

"Aku Melawan Teroris" Sebuah Kedustaan Atas Nama Ulama Ahlussunnah

Penulis: Al Ustadz Abu Hamzah Yusuf Al Atsary


Syariah, Kajian Utama, 02 - Maret - 2005, 05:12:29

Allah Subhanahu wa Ta'ala telah mengutus Nabi-Nya Shallallahu 'alaihi wa sallam dengan
membawa misi perbaikan alam dan menegakkan kemaslahatan hamba, seperti beliau
nyatakan dalam sabdanya:

َُْ ُُ َ
ْ َ َ  َ ُْ‫ل ُأَُ َ
َ َْ ِ َ َ ْ
َ ُُ َُْ َو ُْ ِ َره‬
 ُ َ ْ‫َ"! َ
َِْ َأن‬# ‫ن‬
َ َ‫ آ‬%
 ‫' )َ(ْ
ِ' ِإ‬
* ِ(َ+ ْ,ُ-َ َْ ُ+‫ِإ‬

“Sesungguhnya tak ada seorang nabi pun sebelumku kecuali menjadi hak atasnya untuk
menunjukkan umatnya pada kebaikan yang diketahuinya untuk mereka dan memperingatkan
dari kejelekan yang diketahuinya untuk mereka.” (HR. Muslim dalam Shahih-nya, Kitabul
Imarah no. 1844)
Tak diragukan bahwa para Salaf, yakni para shahabat, tabi’in, dan tabi’ut tabi’in adalah
orang-orang terdepan dalam meraih kemaslahatan dan menghindar dari segala kerusakan. Hal
ini pulalah yang kemudian mereka serukan sebagai suatu manhaj yang dianut. Maka, Manhaj
Salaf adalah dakwah Al-Haq, dakwah Islam, di mana Islam meliputi seluruh aspek
kehidupan. Seruannya datang untuk mengeluarkan manusia dari gelapnya syirik menuju
cahaya tauhid, dari kerancuan dan bid’ah menuju kesatuan sunnah dan aqidah. Sama sekali
tidak berdiri di atas hawa nafsu dan ra‘yu (logika), akan tetapi di atas apa yang telah Allah
tetapkan. (Usus Manhaj As-Salaf fi Da’wati Ilallah, oleh Asy-Syaikh Fawwaz As-Suhaimi
rahimahullah hal. 98)

Manhaj Salafush Shalih Manhaj Kebaikan dan Kebenaran


Mengikuti Manhaj Salafush Shalih dalam memahami agama adalah hal yang sangat terpuji
dan sikap yang paling benar. Bagaimana tidak, sebab manhaj ini bertolak dari Salaful
Ummah (umat terdahulu) dari kalangan shahabat dan tabi’in yang telah mendapatkan
jaminan kebaikan dan kebenaran. Karena itu, siapapun yang berjalan di atas manhaj ini dan
mengikutinya dengan baik, tentu akan mendapatkan jaminan berharga. Allah Subhanahu wa
Ta'ala berfirman:

‫ِْي‬/َ‫ت ﺕ‬ ٍ َ3 َُْ  َ‫ا َُْ َوَأ‬5ُ6‫' ا


ُ َُْْ َو َر‬ َ ِ6‫ن َر‬
ٍ َ7ْ#8ِِ‫هُْ ﺏ‬5ُ َ(‫ اﺕ‬,
َ ِ‫َ ِر وَا‬:ْ+;
َ ‫ وَا‬,
َ ِِ3 َُ ْ‫ ا‬,
َ ِ ‫ن‬
َ 5ُ‫; و‬
َ ‫نا‬
َ 5ُ<ِ‫ ﺏ‬7‫وَا‬
ُ ِ=َ ْ‫ْ ُز ا‬5َ?ْ‫@ ا‬
َ ِ‫َِ َأﺏًَا َذ‬C ,
َ ِِ َ ُ‫َْ ر‬+;
َ ‫ََْ ا‬Dَ‫ﺕ‬

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang
Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha
kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah. Dan Allah menyediakan bagi mereka
surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya
selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.” (At-Taubah: 100)
Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Allah Subhanahu wa Ta'ala mengabarkan
tentang keridhaan-Nya terhadap orang-orang terdahulu dari kalangan Muhajirin dan Anshar
serta orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik. Juga (Allah mengabarkan) keridhaan
mereka terhadap (Allah) atas apa yang Allah janjikan untuk mereka berupa jannah yang
dipenuhi kenikmatan-kenikmatan yang abadi.” (Tafsir Al-Qur’anul Azhim, 2/404)
Para pembaca, ketika berbicara manhaj Salafus Shalih maka sejatinya kita berbicara tentang
gambaran Islam yang murni dan bersih, yang Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam dan para
shahabatnya berada di atasnya. Maka ketika menyerukan manhaj Salaf, berarti kita
menyerukan untuk berpegang teguh dengan manhaj Islam yang lurus yang mereka (para
pendahulu) telah menempuhnya, bukan ajakan untuk taqlid terhadap pribadi tertentu sebab
tidak ada yang patut diikuti (secara mutlak) kecuali Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata, “Tidak ada cela bagi siapa yang
menampakkan manhaj Salaf dan menisbatkan diri kepadanya, bahkan wajib hal itu diterima
secara sepakat karena sesungguhnya manhaj Salaf tidak ada di dalamnya kecuali kebenaran.”
(Majmu’ul Fatawa, 4/149 diambil dari Irsyadul Bariyyah hal. 20 dan 24)
Asy-Syaikh Shalih bin Sa’d As-Suhaimi rahimahullah mengatakan, “Dari sinilah, komitmen
yang paling pantas dan abadi hanyalah kepada manhaj Islam dengan apa yang telah Allah
syariatkan untuk kita… Komitmen bukanlah terhadap pribadi-pribadi tertentu,
lembaga-lembaga, ataupun jamaah-jamaah yang selalu (merupakan) tempatnya salah dan
benar.” (Manhaj As-Salaf fil ‘Aqidah hal. 45)
Oleh karena itu manhaj Salafus shalih bukanlah manhaj yang beragam warna sehingga bisa
berubah-ubah manakala salah satunya dibutuhkan. Misalnya dalam masalah fiqh dan tauhid
mengikuti para ulama yang menempuh manhaj Salaf, dalam hal politik mengikuti
tokoh-tokoh politik dengan alasan mereka lebih paham perpolitikan, dalam bidang jihad
bersama dengan tokoh-tokoh yang diistilahkan dengan “ulama mujahid”, meski tokoh-tokoh
tersebut tidak menempuh manhaj Salafus Shalih.
Asy-Syaikh Nashiruddin Al-Albani rahimahullah menyatakan, “Seorang muslim yang
bertumpu pada Al-Kitab dan As-Sunnah tidak akan dapat berwarna-warni secara mutlak.
Adapun muslim yang bertumpu pada jamaah atau kelompok hizbiyyah –meski (menamakan
dirinya) Islam– akan memaksanya sehingga ia harus banyak warna dengan dalih bahwa itu
adalah ijtihad dan perubahan.” (Fatawa fi Al-Jama’at wal-Ahzab Al-Islamiyyah hal. 25)

Aliran-aliran Sesat Mengklaim sebagai Ahlus Sunnah


Menjadi kebiasaan ahli bid’ah dan ahli batil, ketika mereka menebar racun kesesatannya akan
menampakkan kedok kebaikan, menebeng di balik gambaran keislaman yang benar,
mengaku sebagai pengikut Sunnah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dan para
shahabatnya. Sejarah membuktikan, mereka acap menggunakan istilah Ahlus Sunnah wal
Jamaah, pengikut manhaj Salafus Shalih, padahal sejatinya bukan.
Asy-Syaikh ‘Abbas bin Manshur As-Saksaki rahimahullah berkata, “Seluruh aliran sesat
telah menamakan dirinya dengan Ahlus Sunnah wal Jamaah padahal tidak sesuai kenyataan.
(Namun itu) hanya berupa kedengkian dan kedustaan atasnya, serta penisbatan kepada yang
bukan aqidahnya.” (Al-Burhan fi Ma’rifati Aqa’idi Ahlil Adyan hal. 61)
Bagaimanapun usaha penyesatan yang dilakukan ahlil bid’ah sejak dulu meski bersembunyi
di balik nama yang mulia, hakekat mereka tetap nampak. Sifat yang kentara dalam diri
mereka adalah menolak untuk menempuh jalan kaum Salaf. Sementara Ahlus Sunnah wal
Jamaah adalah para pengikut manhaj Salafus Shalih dalam hal aqidah, ucapan, ataupun
amalan.
Al-Imam Ahmad rahimahullah mengatakan, “Pokok-pokok As-Sunnah bagi kami adalah
berpegang teguh dengan apa yang ada di atas para shahabat Nabi Shallallahu 'alaihi wa
sallam serta mencontoh mereka.” (Ushul As-Sunnah hal. 35)
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah menerangkan tentang jalan yang ditempuh
Ahlus Sunnah. Beliau berkata, “Jalan yang ditempuh Ahlus Sunnah adalah mengikuti
atsar-atsar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam lahir dan batin, mengikuti jalan
orang-orang terdahulu dari kalangan Muhajirin dan Anshar serta mengikuti wasiat Nabi
Shallallahu 'alaihi wa sallam yang telah bersabda: ‘Hendaklah kalian berpegang teguh
dengan Sunnahku dan Sunnah Al-Khulafa Ar-Rasyidin yang mendapat petunjuk setelahku.
Peganglah ia dan gigitlah dengan gigi geraham…’.” (Al-’Aqidah Al-Wasithiyyah dengan
syarahnya hal. 179-180, cetakan Darul Fikr)

Bantahan terhadap Buku Aku Melawan Teroris


Nebeng-menebeng adalah gaya yang disukai banyak orang. Pasalnya, di samping mudah,
juga praktis dan gratis. Namun hal itu sangat berbahaya manakala ahli bid’ah dan ahli batil
yang memperagakannya. Tentu, mengakibatkan banyak umat akan tertipu. Di kala manhaj
Salafus Shalih mulai kembali dikenal umat dengan karunia Allah lalu dengan keutamaan para
ulama Ahlus Sunnah yang senantiasa menyerukan untuk kembali kepada dakwah Islam yang
haq, maka untuk menjauhkan umat dari As-Sunnah dan para ulamanya dan menyebarkan
kerancuan di tengah-tengah mereka, tak sedikit dari para ahli bid’ah yang sembunyi di balik
manhaj yang benar, manhaj Salafus Shalih.
Sebut saja Imam Samudra, salah seorang pelaku peledakan bom jahat Bali yang
mengguncang Indonesia di antara rentetan peristiwa bom-bom lainnya di tanah air. Dengan
ulahnya itu isu terorisme pun kian santer. Lewat buku yang ditulisnya yang berjudul Aku
Melawan Teroris1, dia mengaku berpola keislaman menurut manhaj Salafus Shalih, dan
bahwa tindakannya pun atas dukungan para ulama yang bermanhaj Salafus Shalih.
Inilah terutama yang menjadi sorotan saya terhadap isi buku tersebut, di samping
tindakan-tindakannya yang dia nisbatkan pada para Salafus Shalih. Tentunya ini semua
sebagai upaya nasehat bagi yang bersangkutan dan Al-Bayan (penjelasan) kepada umat
bahwa cara yang ditempuhnya jauh dari manhaj Salafus Shalih dan tidak pula berjalan di atas
fatwa para ulama yang menempuh manhaj Salaf. Wallahul musta’an.

? Imam Samudra menyebutkan sejumlah tokoh-tokoh yang menurutnya menempuh manhaj


Salaf seperti Salman bin Fahd Al-‘Audah, Dr. Safar Al-Hawali, Dr. Aiman Azh-Zhawahiri,
Sulaiman Abu Ghaits, Dr. Abdullah Azzam, Usamah bin Ladin, serta Maulani Mullah Umar.
Kemudian mereka dia istilahkan dengan ulama mujahid. (Aku Melawan Teroris, hal. 64)

Bantahan
Tokoh-tokoh yang disebutkan Imam Samudra di atas tidaklah berjalan di atas manhaj Salaf.
Bahkan perjalanan hidup mereka dipenuhi catatan hitam yang menunjukkan mereka jauh dari
manhaj Salaf. Asy-Syaikh Ibnu Baz, dan Asy-Syaikh Al-Albani serta Asy-Syaikh
Al-‘Utsaimin, Asy-Syaikh Muqbil rahimahumullah, Asy-Syaikh Rabi’ Al-Madkhali, serta
para ulama yang berjalan di atas manhaj Salafus Shalih Ahlus Sunnah wal Jama’ah –dan dia
(Imam Samudra) sendiri juga menyatakan demikian– banyak menjelaskan tentang kesesatan
tokoh-tokoh tersebut dan jauhnya dari manhaj Salaf. Lalu bagaimana dia gabungkan
tokoh-tokoh itu dengan para ulama bermanhaj Salaf?
Tak ada hubungan antara tokoh-tokoh itu dengan para ulama Ahlus Sunnah. Bahkan semua
orang tahu bahwa antara mereka berbeda dalam hal manhaj (metodologi). Tokoh-tokoh itu
berideologikan Quthbiyyah, Sururiyyah, Ikhwaniyyah, dan Kharijiyyah. Hal itu terbukti
dengan sejumlah aksi-aksi dan tulisan-tulisan tokoh-tokoh tersebut yang dipenuhi dengan
penyimpangan dan pemikiran yang menyesatkan. Cukuplah bantahan Asy-Syaikh Rabi’,
Asy-Syaikh Al-Albani, Asy-Syaikh Muqbil dan yang lainnya menjadi saksi. Bahkan ketika
beliau (Asy-Syaikh Muqbil) ditanya tentang Usamah bin Ladin, jawabnya, “Aku berlepas diri
dari Usamah bin Ladin, dia adalah kejelekan dan bala’ atas umat, tindakan-tindakannya pun
jelek.”
Asy-Syaikh Ibnu Baz memperingatkan dari bahaya mereka, “Tidak boleh seorang pun untuk
bekerja sama dengannya dalam kejelekan dan hendaknya mereka meninggalkan kebatilan
ini.” (Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah fi Al-Qadhaya Al-Ashriyyah hal. 191-201)

? Imam Samudra mengatakan, “Dengan demikian jelaslah bahwa (warga) “sipil”


bangsa-bangsa penjajah yang pada asalnya tidak boleh diperangi, berubah menjadi boleh
diperangi karena adanya tindakan melampaui batas yaitu pembantaian atas warga sipil yang
dilakukan oleh bangsa penjajah. Dengan demikian, tercapailah keseimbangan hukum dalam
perlawanan dan demikian jihad bom Bali tidak dilakukan secara asal-asalan dan
serampangan.” (Aku Melawan Teroris hal. 116). Di halaman 135 sampai 145, dia berbicara
tentang Islam dan keadilannya meski dalam kondisi perang, hingga berakhir pada kesimpulan
bolehnya membunuh warga sipil, rakyat biasa yang non-muslim di mana saja dengan dalil
orang-orang kafir pun telah membantai warga sipil rakyat biasa kaum muslimin.

Bantahan
Entah keadilan dan keseimbangan hukum mana yang dia anut. Kalaulah warga sipil dari
negara penjajah itu berada di medan pertempuran dengan kaum muslimin dan mereka terlibat
dalam penyerangan terhadap kaum muslimin, maka dapat dibenarkan memerangi mereka.
Tetapi apa yang terjadi dengan bom Bali? Tak ada seorang pun yang mengatakan bahwa di
Bali sedang berkecamuk perang antara muslimin dan kafirin. Lagi pula, tak sedikit dari kaum
muslimin yang menjadi korban bom jahat itu. Adapun ayat yang dijadikannya sebagai dalil:

ُْ-َْ
َ ‫ َ اََْى‬F
ِ ْGِ ِ‫َ َُْوا َ
َِْ ﺏ‬C ُْ-َْ
َ ‫ اََْى‬,
ِ َ َC

“Barangsiapa yang menyerang kamu maka seranglah ia, sebanding dengan serangannya
terhadapmu.” (Al-Baqarah: 194)
Dan ayat:

ِِ‫)ِ(ُْْ ﺏ‬5ُ َ F
ِ ْGِ ِ‫ا ﺏ‬5ُ(ِ) َ َC ُْْ(َ) َ ْ‫َوِإن‬
“Dan jika kamu memberikan balasan maka balaslah dengan balasan yang sama dengan
siksaan yang ditimpakan kepadamu.” (An-Nahl: 126)
Ayat-ayat ini sesungguhnya justru menjadi hujjah atasnya. Al-Imam Ibnu Katsir
rahimahullah berkata, “Ayat yang mulia ini, ada kemiripan dengan ayat-ayat lain dalam
Al-Qur’an. Ayat ini meliputi disyariatkannya adil dan anjuran kepada sesuatu yang utama.”
(Tafsir Al-Qur’anul Azhim, 2/617)
Warga sipil yang muslim ataupun non muslim tak seorang pun di antara mereka yang
melakukan penyerangan dan terlibat perang, maka pembunuhan yang dilakukan terhadap
mereka berarti menggugurkan salah satu pokok dari pokok-pokok Islam. Allah Subhanahu
wa Ta'ala berfirman:

َ َ‫ َ ﺱ‬%
 ‫ن ِإ‬
ِ َ7ْ+Q
ِ ِ R
َ َْ ْ‫ َوَأن‬.‫ ُر وَا ِز َرةٌ ِوزْ َر ُأَْى‬Pِ َ‫ ﺕ‬%
 ‫ َأ‬.C‫ َوِإﺏَْاهِ َ اِي َو‬.َ‫ﺱ‬5ُ I
ِ ُDُ‫ِ' ﺹ‬C َ ِ‫ْ ﺏ‬K(َُ َْ ْ‫َأم‬

“Ataukah belum diberitakan kepadanya apa yang ada dalam lembaran-lembaran Musa dan
lembaran-lembaran Ibrahim yang selalu menyempurnakan janji? (Yaitu) bahwa seorang yang
berdosa tidak akan memikul dosa orang lain dan bahwa seorang manusia tiada memperoleh
selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm: 36-39)
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

َSَ/ْ‫ َ
َِْ ا‬T
ُ ‫َ  َم ا‬# ُِِْ‫َْ ِ آ‬U 'ِC ‫ ُ َ هًَا‬F
َ ََ) ْ,َ

“Barangsiapa membunuh mu’ahad (orang kafir yang terikat perjanjian) tidak pada waktu/
tempatnya maka Allah mengharamkan surga untuknya.” (Hadits shahih dikeluarkan oleh Abu
Dawud dalam Sunan-nya no. 2760, An-Nasai dalam Sunan-nya no. 4761 dari shahabat Abu
Bakrah radhiallahu 'anhu)
Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

,
َ َِْ ُ ْ‫ ا‬W
V ِDُ %
َ َ
‫ن ا‬
 ‫ ﺕَ َُْوا ِإ‬%
َ ‫ُْ َو‬-َ+5ُ
ِ‫ ُ<َ ﺕ‬,
َ ِ‫ ا
ِ ا‬F
ِ ِ(َ‫ِ' ﺱ‬C ‫ا‬5ُ
ِ‫وَ)َ ﺕ‬

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu
melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui
batas.” (Al-Baqarah: 190)
Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Yakni perangilah mereka (orang-orang kafir) di
jalan Allah dan jangan melampaui batas dalam hal itu. Termasuk melakukan hal-hal yang
dilarang seperti kata Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah: Mencacah mayat orang kafir,
mengambil harta rampasan perang tanpa sepengetahuan pemimpin jihad, membunuh wanita
dan anak-anak serta orang tua (jompo) yang tidak memberikan bantuan pemikiran kepada
mereka (pasukan kafir) dan tidak pula ikut perang bersamanya, membunuh pendeta dan
biarawan, membakar pepohonan, dan membunuh hewan tanpa ada kemaslahatan. Hal serupa
dikatakan oleh Ibnu ‘Abbas, ‘Umar ibnu Abdil ‘Aziz, Muqatil bin Hayyan, dan selainnya.”
(Kemudian) Ibnu Katsir mengutip beberapa hadits yang berkaitan dengan hal ini. (Lihat
Tafsir Al-Qur’anil Azhim, 1/253)
Jika Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengecualikan beberapa kalangan orang kafir
untuk tidak diperangi dalam kondisi perang –yakni terhadap mereka yang tidak terlibat
penyerangan– lalu bagaimana kiranya dengan orang kafir yang tidak berada dalam
peperangan dan tidak terlibat penyerangan seperti di Bali, Jakarta, dan tempat-tempat
lainnya? Jika dikatakan, “Bukankah kedatangan mereka (orang kafir) ke suatu tempat
membawa kerusakan atau bahkan misi tertentu?” (seperti yang dikatakan Samudra di hal.
149-150, 155-158). Jawabannya: hal itu bukanlah dalil bolehnya membunuh mereka.
Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata, “Tindakan menyakiti tidak boleh
dilakukan pada siapapun baik itu kepada para turis ataupun pekerja (asing) karena mereka
orang-orang yang masuk (ke suatu negara) dalam keadaan aman. Tetapi sampaikanlah
nasehat kepada pihak negara agar mencegah mereka dari hal-hal yang tidak layak untuk
ditampakkan. Adapun secara individu maka tidak boleh membunuh mereka atau melukainya,
namun hendaknya diangkat perkaranya ke hadapan wulatul umur (pemerintah).” (Al-Fatawa
Asy-Syar’iyyah hal. 113)
Beliau juga berkata, “Tidak boleh membunuh orang kafir yang mendapat jaminan keamanan
yang telah diizinkan masuk oleh negara dalam keadaan aman. Tidak boleh pula membunuh
orang-orang yang bermaksiat, tidak pula melukai mereka.” (Fatawa Al-’Ulama Al-Akabir
fima Uhdhira min Dimaa fi Al-Jazaair hal. 75)
Di dalam Shahih Al-Bukhari disebutkan bahwa Ummu Hani binti Abi Thalib mendatangi
Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam pada hari Fathu Makkah. Ia mengadukan bahwa ‘Ali bin
Abi Thalib akan membunuh orang (musyrik) yang meminta perlindungan kepadanya. Maka
Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab, “Kami telah memberikan perlindungan kepada
orang yang meminta perlindungan kepadamu, hai Ummu Hani.” (Hadits dikeluarkan oleh
Al-Bukhari dalam Shahih-nya nomor 357 dari Ummu Hani binti Abi Thalib radhiallahu
'anha)

? Pada halaman 163, dia mengatakan:

ِSَ َِ<ْ‫ْ ِم ا‬5َ َ‫ض ِإ‬


ٍ َ ‫َِ ُد‬/ْ‫َا‬

“Jihad akan terus berlangsung hingga hari kiamat. Ketiadaan khilafah atau daulah Islamiyyah
saat ini tidak menghalangi terselenggaranya jihad, seharusnya ketiadaan khalifah atau amir
(pemimpin) Islam tidak pula menghalangi jihad, juga tidak menyebabkan jihad berhenti atau
tertunda.” Kemudian di halaman 170 katanya, “Jadi bom Bali adalah DEFOFFENSE
JIHAD.”

Bantahan
Di halaman sebelumnya (hal. 159), dia menuturkan bahwa faham jihad yang dianutnya
adalah dari para ulama yang bermanhaj Salafus Shalih. Sungguh ucapannya ini adalah
kebohongan dan pengkhianatan yang besar terhadap para ulama. Jika yang dimaksud dengan
para ulama itu adalah Usamah bin Ladin, Abdullah Azzam, atau Salman Al-‘Audah dan
semua yang setipe dengannya, maka sudah saya katakan bahwa mereka tidak bermanhaj
Salaf, bahkan berjalan di atas jalan yang bid’ah. Tunjukkan bukti kebenaranmu jika kamu
adalah orang yang benar!
Ucapanmu, ِSَ َِ<ْ‫ْ ِم ا‬5َ َ‫ض ِإ‬
ٍ َ ‫َِ ُد‬/ْ‫( َا‬Jihad akan berlangsung sampai hari kiamat), apa
sebetulnya yang kau maksud dari kutipan kata-kata ini? Kalau kamu menganggap bahwa ini
adalah ucapan ulama maka salah besar, dan menunjukkan bahwa kamu sebenarnya tidak
berjalan di atas manhaj Salaf. Lalu di atas manhaj apa? Akan datang jawabannya! Sementara
yang disebutkan para ulama yang bermanhaj Salaf di dalam kitab-kitab aqidah adalah seperti
perkataan Al-Imam Ath-Thahawi rahimahullah:

َ ُُZُ<َْ %
َ ‫ ُ(ْ\ِ
ُُ َ َ'ْءٌ َو‬%
َ ِSَ 7‫ِ ِهِْ ِإَ )َِ ِم ا‬3 َC‫ ﺏِ ]هِْ َو‬,
َ ِْ ِ
ْ7ُ ْ‫َ ا‬,ِ ِ ْ;
َ ْ‫' ا‬
] ِ‫ن َ َ^ َو‬
ِ َِ6 َ ‫َِ ُد‬/ْ‫_ وَا‬
V َDْ‫وَا‬

“Haji dan jihad keduanya akan tetap berlangsung bersama waliyyul amri (pemerintah) dari
kaum muslimin, yang baik dan yang jahat, hingga hari kiamat. Tak ada sesuatu yang dapat
membatalkannya, tidak pula menggugurkannya.” (Syarh Al-’Aqidah Ath-Thahawiyyah hal.
387)
Al-Imam Al-Bukhari rahimahullah membuat bab dalam Shahih-nya: “Bab Jihad tetap
berlangsung bersama (pemimpin) yang baik dan yang jahat.” (Shahih Al-Bukhari dengan
Al-Fath, 6/70)
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

`ِ ‫ْ َورَا ِء‬,ِ F
ُ َ‫ٌ ُ<َ ﺕ‬Sُ3 ‫َ ُم‬a
ِ ْ‫ َ ا‬+‫ِإ‬

“Sesungguhnya imam (pemimpin) itu adalah pelindung/ perisai, yang (musuh) akan diperangi
dari belakangnya.” (HR. Al-Bukhari no. 2957 dan Muslim no. 1841 dari shahabat Abu
Hurairah radhiallahu 'anhu)
Dan kalau yang kamu maksudkan dari kutipan itu adalah hadits, maka lebih salah lagi.
Karena tak ada satu pun lafadz hadits yang seperti itu, yang ada adalah:

‫ل‬
َ 3 ‫ِ ا‬S;
ُ ‫ِ ُ هَ ِ ِ` ا‬b F
َ ِ‫ُ ِإَ َأنْ ُ<َ ﺕ‬T‫' ا‬
َ َِGَ َ‫ض ُْ ُ ﺏ‬
ٍ َ ‫َِ ُد‬/ْ‫وَا‬

“Jihad akan tetap berlangsung sejak Allah mengutusku hingga akhir generasi umat ini
memerangi/ membunuh Dajjal.” Hadits ini dikeluarkan oleh Abu Dawud dalam Sunan-nya
no. 2532, di dalam sanadnya ada seorang rawi yang bernama Yazid ibnu Abi Nusybah,
keadaannya majhul (tidak diketahui) seperti kata Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-’Asqalani
rahimahullah dalam Taqribut Tahdzib (hal. 535). Karena itu beliau berkata dalam Fathul Bari
(6/70): “Dalam sanadnya ada kelemahan.”
Saya tidak mengingkari fardhiyyatul jihad (kewajiban jihad, red), namun tentu jihad harus
dilakukan di atas ilmu, memenuhi syarat-syaratnya, senantiasa bersama waliyyul amri atau
amir. Dan ini yang menjadi konsensus ulama Salafus Shalih Ahlus Sunnah wal Jamaah. Jihad
tidak boleh dilakukan dengan serampangan dan semangat konyol yang pada akhirnya mati
dalam keadaan tolol!
Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan ketika beliau ditanya, “Akhir-akhir ini ada orang yang
beranggapan bahwa jihad wajib dilakukan tanpa harus ada imam.” Maka beliau menjawab,
“Ini pemikiran Khawarij, adapun Ahlus Sunnah mengatakan, ‘Harus ada imam (pemimpin).’
Ini adalah manhaj kaum muslimin dari sejak jaman Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam. Yang
beranggapan/ berfatwa tidak perlu dengan imam berarti mengikuti hawa nafsu. Inilah
ideologi Khawarij.” (Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah hal. 151)
Inilah jawaban yang saya maksudkan dari pertanyaan di atas. Jadi, bom jahat Bali sama
sekali bukan jihad, baik offensif atau defensif apalagi defoffensif.

? Imam Samudra menganggap bahwa tolok ukur orang-orang yang mendapat hidayah adalah
jihad dan keterlibatannya di medan jihad. Kemudian mengistilahkan mereka dengan ulama
ahluts tsughur (orang-orang yang berjaga di perbatasan negeri muslim dengan negeri kafir
untuk menjaga dari serangan musuh, red). (Aku Melawan Teroris hal. 70 dan 172)

Bantahan
Mengklaim orang-orang yang berjihad dan terlibat di medan jihad sebagai orang yang pasti
mendapat petunjuk secara umum, ini adalah vonis gegabah dan tanpa ilmu. Sebab,
kenyataannya didapati orang-orang yang berjihad namun tidak di jalan Allah. Tak sedikit
pula orang-orang yang menyerukan jihad dan terlibat dalam peperangan ternyata aqidahnya
rusak dan keyakinannya menyimpang. Mungkinkah mereka di atas hidayah?
Fenomena yang seperti ini jauh mula telah diberitakan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa
sallam, di mana ada yang berperang karena dorongan nasionalisme atau sekedar ingin
dibilang pemberani atau juga demi meraih kedudukan. Ketika hal itu ditanyakan kepada
Rasulullah, “Manakah yang di jalan Allah?” Beliau menjawab, “Siapa yang berperang demi
meninggikan kalimat Allah, dialah yang di jalan Allah.”
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam juga pernah bersabda:

F
َ ُِ) ‫ي َ'ْ ٍء‬
] ‫ل َ
َ َأ‬
ُ ْ5ُْ<َ ْ‫ َْرِي ا‬%
َ ‫َ َو‬Fََ) ‫ي َ'ْ ٍء‬
] ‫ِ' َأ‬C F
ُ ِ‫ َْرِي اْ<َ ﺕ‬%
َ ٌ‫س َزَ ن‬
ِ ‫ َ
َ ا‬,
 َِ‫ْﺕ‬Kََ `ِ ِ َِ‫ِ' ﺏ‬7ْ?َ+ ‫وَاِي‬

“Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya akan pasti datang suatu zaman menghampiri
manusia, di mana orang yang berperang tidak tahu untuk apa ia berperang dan orang yang
terbunuh tidak tahu atas dasar apa ia terbunuh.” (HR. Muslim dalam Shahih-nya no. 2908)
Adapun ayat yang dia jadikan dalil:

,
َ ِِ7ْDُ ْ‫ن ا
َ َ َ َ^ ا‬
 ‫َِ ََِْ َُْ ﺱُ(ُ
ََ َوِإ‬C ‫َ هَُوا‬3 ,
َ ِ‫وَا‬

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) benar-benar akan Kami
tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta
orang-orang yang berbuat baik.” (Al-’Ankabut: 69)
Lagi-lagi ayat ini justru menjadi hujjah atasnya. Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata:
“Yakni (mereka adalah) Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dan para shahabatnya serta
orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat.” (Tafsir Al-Qur’anul Azhim, 3/440)
Jadi, siapa yang berjihad dan berada di front-front jihad tidak otomatis sebagai orang-orang
yang mendapat hidayah. Tetapi siapa saja yang berjihad sesuai dengan petunjuk Rasulullah
Shallallahu 'alaihi wa sallam dan para shahabatnya, berpijak di atas As-Sunnah dan kesatuan
aqidah yang benar, mereka itulah yang akan mendapatkan janji Allah yang ada pada ayat
tersebut.
Berkenaan dengan atsar yang disebutkan dari Sufyan ibnu ‘Uyainah rahimahullah: “Jika
kalian menyaksikan manusia telah berselisih, maka ikutilah (pendapat) mujahidin dan ahluts
tsughur.” (Aku Melawan Teroris hal. 69)
Maka jawabannya, atsar ini lengkapnya adalah bahwa Sufyan ibnu ‘Uyainah berkata kepada
Ibnul Mubarak, “Kalau engkau melihat manusia telah berselisih hendaklah engkau bersama
mujahidin dan ahluts tsughur karena sesungguhnya Allah telah berfirman: َُْ ِ ََْ
“Benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka (jalan-jalan mereka).” (Tafsir Al-Jami’ li
Ahkamil Qur’an, 13/365)
Seandainya dia menjelaskan tafsiran ayat itu (Al-Ankabut: 69) dengan lengkap, tentulah akan
dapat dipahami bahwa yang dimaksud dengan mujahidin dan ahluts tsughur dalam atsar di
atas –jika atsarnya shahih– tidak terkhususkan bagi setiap yang berada di medan jihad dan di
kamp-kamp pertahanan saja. Apalagi jika yang berada di sana adalah orang-orang yang
menyimpang aqidahnya, misal Al-Quburiyyun2, fanatik madzhab, dan berbagai macam
bid’ah seperti yang nampak di Afghanistan. (Lihat Syarh Al-Farqu baina An-Nashihati wat
Ta’yiiri oleh Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al-Madkhali, www.sahab.net). Atau juga
melakukan tindakan-tindakan bid’ah dalam memerangi musuh, seperti bom bunuh diri yang
marak di Palestina dan lain-lain. Sementara, Al-Imam Ibnu Hazm mengatakan: “Islam tidak
akan menang dengan perantara (tangan-tangan) ahli bid’ah.” (Diambil dari Muqaddimah
Asy-Syaikh Muqbil dalam kitab Al-Mawahib fi Raddi ‘ala man Za’ama bi Islami Abi
Thalib).
Ibnu ‘Abbas dan Ibrahim bin Adham berkata tentang ayat itu: “Yakni terhadap orang-orang
yang beramal dengan apa yang telah mereka ketahui ilmunya.” Beliau (Ibnu ‘Abbas) berkata
lagi: “(Maknanya) yaitu orang-orang yang berjihad dalam ketaatan terhadap Kami, tentu
Kami akan menunjukkan jalan pahala Kami. Dan keumuman taat ini meliputi seluruh
perkataan.”
Abu Sulaiman Ad-Darani rahimahullah berkata: “Jihad yang terdapat dalam ayat tersebut
bukan semata-mata membunuh orang kafir saja, akan tetapi (jihad) dalam arti membela
agama, membantah orang-orang yang membawa kebatilan, melenyapkan orang-orang yang
zalim. Dan yang besarnya adalah amar ma’ruf nahi munkar, serta yang termasuk bagian jihad
adalah mujahadah nufus dalam menaati Allah Subhanahu wa Ta'ala.” (Tafsir Al-Jami’ li
Ahkamil Qur’an, 13/364-365)
Dengan demikian yang disebut mujahid dan ulama mujahid bukan hanya orang-orang yang
terlibat peperangan3, apalagi yang berperang atau jihad dengan cara yang tidak syar’i. Tetapi
mujahid atau ulama mujahid adalah orang-orang yang berperang di jalan Allah Subhanahu
wa Ta'ala sesuai dengan apa yang telah disyariatkan Allah dan Rasul-Nya, memerangi
orang-orang kafir dengan tujuan meninggikan kalimat Allah Subhanahu wa Ta'ala demi
meraih keridhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala. Al-Imam Al-Qurthubi rahimahullah berkata
tentang ayat (Al-Ankabut: 69): “Yakni orang-orang yang memerangi kuffar demi meraih
keridhaan Kami (Allah).” (Tafsir Al-Jami’ li Ahkamil Qur’an, 13/364)
Mujahid atau ulama mujahid adalah mereka yang membela agama Allah Subhanahu wa
Ta'ala dengan hujjah dan burhan (keterangan), membantah orang-orang yang
menyimpangkan dari agama Allah Subhanahu wa Ta'ala. Dalam hal ini Syaikhul Islam Ibnu
Taimiyyah rahimahullah berkata: “Orang yang membantah ahli bid’ah adalah mujahid.”
(Majmu’ul Fatawa, 4/13, diambil dari Usus Manhaj Salaf fi Da’wati ilallah hal. 151)
Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan bahwa jihad (yang dilakukan) dengan
pedang dan tombak, dan jihad dengan hujjah dan burhan (penjelasan) ibaratnya dua saudara
kandung. (Diambil dari Usus Manhaj Salaf fi Da’wati ilallah hal. 151)
Dunia dewasa ini sudah sangat akrab dengan kata-kata jihad, tetapi yang disesalkan telah
terjadi pergeseran dari makna yang sebenarnya kepada makna yang salah. Hampir semua aksi
mengatasnamakan jihad mulai dari demonstrasi, perusakan sejumlah tempat, hingga
peristiwa bom jahat Bali pun atas nama jihad dan pembelaan Islam. Tak dipungkiri bahwa
dalam peristiwa itu berjatuhan korban dari orang-orang kafir, namun membunuh jiwa yang
terpelihara dalam syariat Islam adalah haram. Jiwa-jiwa yang saya maksudkan adalah jiwa
seorang muslim, orang kafir yang terikat perjanjian, orang kafir yang mendapat jaminan
perlindungan, dan orang kafir yang mendapat jaminan keamanan. Siapa yang melanggarnya
maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengancam, “Tidak akan mencium baunya
surga.” (Potongan dari hadits Abdullah bin ‘Amr bin Al-’Ash radhiallahu 'anhuma dalam
Shahih Al-Bukhari no. 3166)

? Imam Samudra menganggap aksi bom Bali sebagai amalan istisyhadiyyah (memburu/
mencari syahid) serupa dengan peristiwa ledakan gedung WTC. Dia berdalil dengan kisah
seorang ghulam (anak) yang mati di tangan raja kafir dan kisah beberapa shahabat yang
menerobos pasukan kafir. Bahkan dia menganggap aksinya itu sebagai tindakan jihad
offensive atau defoffensive. (Aku Melawan Teroris hal. 171-189)

Bantahan
Teramat banyak nash yang berisikan perintah jihad dan keutamaannya, karena jihad fi
sabilillah berkaitan dengan maslahat diniyyah dan duniawiyyah. Jihad menjadikan kalimat
Allah senantiasa tegak dan din-Nya tersebar di seluruh penjuru bumi, mencegah siapa yang
bermaksud jahat terhadap din-Nya dan pemeluknya. Karena itu, jihad haruslah dilakukan
dengan ilmu, sesuai dengan petunjuk Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Adapun orang
bodoh, maka tidak layak untuk berbicara tentang perkara sebesar ini. Akibat berangkat dari
kebodohan, banyak orang yang melakukan tindakan-tindakan tolol karena dorongan balas
dendam semata terhadap musuh tanpa mengindahkan apakah caranya tersebut halal ataupun
haram.
Pada dasarnya amalan istisyhadiyyah adalah hal yang baik dan merupakan jihad fi sabilillah.
Namun hal itu bila dilakukan pada saat dan tempat yang tepat, yakni di saat dua pasukan
(Islam dan kafir) telah bertemu dan berada di barisan peperangan. Sedang yang terjadi di
Bali, tak ada barisan perang di sana, tidak pula sedang berkecamuk perang. Maka sangat
keliru bila dia mengatakan bahwa aksi itu adalah amalan istisyhadiyyah.
Asy-Syaikh Abdul Aziz Ar-Rajihi rahimahullah ketika ditanya tentang operasi istisyhadiyyah
yang marak akhir-akhir ini, beliau menjawab, “Yang nampak dari dalil-dalil, jelas hal itu
tidak disyariatkan, tidak termasuk bentuk penyerangan antara dua pasukan dalam
pertempuran. Kami katakan demikian karena:
1. Operasi yang disebut istisyhadiyyah dilakukan bukan lagi dalam barisan peperangan, akan
tetapi di luar peperangan. (Yaitu dengan) mendatangi tempat-tempat di mana orang-orang
dalam keadaan lalai (tidak dalam barisan perang) kemudian dirinya meledakkan (bom) di
tengah-tengah mereka. Sementara nash-nash yang ada menerangkan dalam barisan perang,
kaum muslimin di satu barisan dan orang-orang kafir berada di barisan lain, mereka
berperang. Kemudian seorang mukmin melemparkan dirinya/ menerobos ke tengah-tengah
barisan kuffar.
2. Sesungguhnya yang berjibaku (in-ghimas) ke tengah-tengah pasukan kuffar, dia tidak
membunuh dirinya sendiri dan terkadang selamat. Berbeda dengan orang yang sengaja
meledakkan diri (dengan bom).
3. Dalam Shahih Al-Bukhari, saat perang Khaibar ada salah seorang shahabat bernama ‘Amir
bin Al-Akwa, ketika akan menyerang seorang Yahudi, tiba-tiba ujung pedangnya meleset
hingga melukai kakinya kemudian meninggal dunia. Tatkala menyaksikan peristiwa itu, para
shahabat banyak membicarakan bahwa ‘Amir bin Al-Akwa telah menggugurkan jihadnya
bersama Rasulullah (yakni dianggap telah membunuh dirinya). Lalu Nabi Shallallahu 'alaihi
wa sallam menemui saudaranya bernama Salamah bin Al Akwa, beliau mendapatinya dalam
keadaan sedih. Salamah bin Al-Akwa pun berkata, “Ya Rasulullah, mereka mengatakan
bahwa ‘Amir telah menggugurkan jihadnya.” Rasulullah menjawab, “Telah berdusta siapa
yang telah mengatakan begitu. Ia berjihad, ia seorang mujahid, amat sedikit seorang bangsa
Arab yang tumbuh sepertinya.”
Kejadian yang menimpa ‘Amir bin Al-Akwa adalah kejadian yang di luar kehendaknya dan
tanpa kesengajaannya, sehingga Rasulullah menegaskan, “Telah dusta orang yang
menganggap ‘Amir telah menggugurkan jihad.” Namun, kejadian itu membuat riskan para
shahabat, lalu mengira bahwa ‘Amir menggugurkan jihadnya (membunuh dirinya), dalam
kondisi ‘Amir dalam barisan perang dan tidak membunuh dirinya, tidak pula dirinya
meledakkan (bom). Lalu bagaimana kiranya dengan seorang yang tidak berada di barisan
perang kemudian dirinya meledakkan (bom) di tengah-tengah orang yang sedang tenang?”
(Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah hal. 174-176)
Dari sini kiranya para pembaca dapat memahami bahwa bom Bali dan bom-bom lainnya
lebih tepat dikatakan aksi bom bunuh diri (dan bunuh diri itu haram).
Imam Samudra ataupun Usamah bin Ladin tidak punya dalil sedikit pun untuk membenarkan
aksi-aksi jahatnya. Kisah-kisah jibaku, menerobos pasukan kuffar seperti yang dikutipnya di
halaman 175-176 bukanlah dalil yang membenarkan tindakannya. Dia hanya
menganalogikan dua hal yang berbeda. Para shahabat yang dikisahkan berjibaku ke
tengah-tengah pasukan kafir hanya dilakukan dalam kancah barisan peperangan, antara
barisan muslimin dan barisan kafirin. Adapun yang dilakukannya di Bali, jelas tak ada di
depannya barisan pasukan kuffar. Para shahabat yang berjibaku tidak membunuh diri mereka,
tidak memasang sesuatu di tubuhnya, tidak melukai dirinya, sedangkan dia (Imam Samudra)
dan orang-orang yang melakukan tindakan yang sama sepertinya, mereka menghancurkan
dan melukai diri mereka dengan memasang bom di tubuh, dengan bom mobil, atau cara
lainnya.
Dalil analoginya sangat lemah. Amat baik kalau orang macam dia banyak belajar. Dia hanya
menganalogikan dua hal yang berbeda alias qiyas ma’al fariq. Sementara para ulama ushul
mengatakan la qiyas ma’al fariq (tidak ada qiyas jika terdapat perbedaan).
Kaitannya dengan kisah ghulam4 (pemuda) mukmin yang dia jadikan juga sebagai dalil atas
tindakannya dan atas aksi bom WTC seperti dikutip di halaman 179-181 dan 186-187 di
mana sang raja yang musyrik dan kafir bermaksud untuk membunuhnya, dilakukanlah
upaya-upaya untuk dapat mengeksekusinya di antaranya dengan melemparkan sang ghulam
mukmin ini dari puncak gunung, kemudian melemparkannya ke tengah-tengah lautan, namun
semua upaya untuk mengeksekusinya itu gagal. Allah tetap menyelamatkan sang ghulam
hingga pada suatu hari berkatalah ia kepada raja kafir itu, “Engkau tidak akan dapat
membunuhku kecuali dengan mengikuti perintahku. Kumpulkan semua manusia di tengah
lapangan yang luas, kemudian ambillah satu anak panah dari sarung panahku, letakkan pada
busur panah, lalu ucapkanlah bismillahi rabbil ghulam.” Si raja pun mematuhi instruksi
ghulam, kemudian panah itu diluncurkan dan mengenai pelipisnya sang ghulam hingga ia
pun mati. Masyarakat yang menyaksikan kejadian itu serentak mengucapkan, “Kami beriman
kepada Rabb ghulam.” (Saat itu semua masyarakat tidak lagi mengatakan bismil malik (atas/
dengan nama raja)).
Kisah ghulam mukmin ini dimuat dalam Shahih Muslim (no. 3005) dari shahabat Shuhaib
Ar-Rumi, dimuat juga dalam Musnad Ahmad, dan yang lainnya. Lihat Tafsir Al-Qur‘anul
Azhim (4/521).
Berdalil dengan kisah ini juga tak jauh beda dengan sebelumnya alias qiyas ma’al fariq
(menganalogikan dua hal yang berbeda). Bagaimana itu?
Daripada umat dibikin pusing dengan igauannya yang luar biasa ngaco, lebih baik saya
suguhkan penuturan para ulama bermanhaj Salafus Shalih tentang hal ini. Simaklah ucapan
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah, beliau berkata, “Peristiwa ghulam ini
membuahkan manfaat yang besar untuk Islam. Dan sesungguhnya perkara yang diketahui
oleh umum (banyak orang) bahwa yang menyebabkan ghulam terbunuh adalah ghulam itu
sendiri, tidak diragukan! Tetapi dengan kebinasaannya membuahkan manfaat besar di mana
umat beriman seluruhnya. Maka jika membuahkan manfaat yang seperti ini bolehlah bagi
seseorang membela agamanya dengan dirinya. Adapun sekedar membunuh sepuluh orang
atau dua puluh orang tanpa ada faedah dan tanpa ada perubahan sedikitpun, maka perlu untuk
dicermati kembali. Bahkan hal itu adalah haram, bisa jadi orang-orang Yahudi akan
melakukan pembalasan hingga membunuh seratus orang (dari kaum muslimin, pent.).”
(Diambil dari Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah hal. 171)
Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah berkata, “Adapun apa yang dilakukan sebagian
orang, dengan membawa alat peledak (bom) lalu mendatangi orang-orang kafir kemudian
meledakkannya di tengah-tengah mereka, maka aksi ini adalah bagian dari aksi bunuh diri,
wal ‘iyadzubillah.” (Syarh Riyadhush Shalihin, 1/130)
Jadi, jelas beda apa yang dilakukan Imam Samudra di Bali dan komplotannya di Amerika
atau di belahan bumi lainnya dengan apa yang dilakukan sang ghulam mukmin. Kalau dia
katakan bahwa setelah peristiwa hancurnya WTC, banyak orang mengucapkan dua kalimat
syahadat seperti di halaman 186-187, maka saya katakan, “Dusta! Jangan menutup mata
mentang-mentang kamu dipenjara sekarang! Katakan berapa orang yang beriman karena
peristiwa itu di Amerika? Jangankan semua, seperempatnya pun tidak ada. Bahkan semua
telunjuk-telunjuk manusia mengarah kepada Islam bahwa Islamlah biang kerusakan,
terorisme, yang menambah orang-orang kafir semakin yakin dalam kekafirannya.” Tak ada
bedanya bom jahat yang terjadi di Bali dan tempat-tempat lainnya, apa yang dia lakukan
adalah kerusakan di atas kerusakan.

? Imam Samudra mencela para ulama yang menempuh manhaj Salaf, seperti perkataan,
“Mereka tidak ngerti trik-trik politik.” (hal. 92). “Fatwa yang keluar dari mereka akibat
tekanan Amerika.” (hal. 184). “Mereka ulama munafiq.” (hal. 186).

Bantahan
Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

ُِْْ َُ+5ُ\ِ(َْْ7َ ,
َ ِ‫;ْ ِ ُِْْ َ َ
ِ َُ ا‬
َ ‫ل َوِإَ أُوِ' ا‬
ِ 5ُ‫و ُ` ِإَ ا ﺱ‬V‫ْ َرد‬5َ‫ا ﺏِِ َو‬5ُ‫ف َأذَا‬
ِ ْ5َeْ‫ َأ ِو ا‬,
ِ ْ;
َ ‫ا‬,
َ ِ ٌْ‫َ َءهُْ َأ‬3 ‫َوِإذَا‬
f
ً ِ
َ) % ‫ن ِإ‬
َ َ\ْg‫ﺕ(َ ُْ ُ ا‬%
َ َُُ ْ#‫ُْ َو َر‬-َْ
َ ِ
‫ ا‬F
ُ ْZَC % َ ْ5َ‫َو‬

“Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan,
mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri
(ulama) di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan
dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan
rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di
antaramu).” (An-Nisa: 83)
Imam Samudra alias Abdul ‘Aziz alias Qudama –dan entah apa lagi namanya– beserta para
tokoh panutannya seperti Usamah bin Ladin, Abdullah Azzam, dan lain-lain, bukan ahlinya
untuk berbicara masalah yang besar ini (jihad). Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah
berkata, “Pada umumnya, membahas perkara-perkara yang mendetail ini (jihad) adalah tugas
ahlul ilmi.” (Diambil dari Fatawa Al-’Ulama Al-Akabir hal. 25)
Bila yang berbicara dan mengendalikan urusan besar ini dan urusan-urusan lainnya adalah
mereka, maka tunggulah saatnya kehancuran. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam
bersabda:

‫ْا‬5ُ-َ
َ‫ِ ِهِْ ه‬U َ‫ْ َأﺹ‬,ِ ُْ‫ذَا َأﺕَ ه‬8َِC ِْ‫ْ َأآَ ﺏِِه‬,ِ‫َ  ٍ َو‬Dُ 'ِ‫َ ﺏ‬Dْ‫ْ َأﺹ‬,ِ ُ ْ
ِ ْ‫ َ َأﺕَ هُ ُ ا‬,
َ ِْ-ِ‫ َُ َ ﺱ‬,
َ ِْDِ َ‫س ﺹ‬
ُ ‫ل ا‬
ُ ‫َا‬Pَ %
َ

“Manusia akan senantiasa dalam keadaan baik dan penuh komitmen selama ilmu yang
datang/ sampai kepada mereka dari para shahabat Muhammad dan dari orang-orang besarnya
(para ulamanya), namun jika (ilmu) yang sampai pada mereka dari orang-orang kecilnya
(orang-orang jahil) niscaya mereka binasa.” (HR. Ath-Thabrani, 9/8589 dari shahabat
Abdullah bin Mas’ud radhiallahu 'anhu, diambil dari Fatawa Al-’Ulama Al-Akabir, hal.
33-34)
Imam Samudra kehabisan cara bagaimana kiranya dapat mengangkat tokoh-tokoh
panutannya itu. Bidang aqidah mereka bukan ahlinya, fiqh juga demikian, hadits apa lagi.
Akhirnya Samudra menggelari mereka dengan ulama mujahid, ahlits tsughur. Tapi
bagaimana orang yang tidak punya ilmu digelari mujahid atau bahkan ahlits tsughur? Inna
lillahi wa inna ilaihi raji’un.
Imam Samudra mencela para ulama yang menempuh manhaj Salaf di saat mereka tidak
mencocoki hawa nafsunya. Ketika para ulama menyatakan haramnya operasi bom seperti
yang dia lakukan di Bali, dia dengan pongahnya mengatakan, “Fatwa para ulama itu akibat
tekanan dari Amerika.” Ketika para ulama mengutuk peristiwa WTC dengan angkuhnya dia
mengatakan, “Para ulama itu munafiq.” Lalu bagaimana dia katakan dirinya mengikuti
manhaj Salafus Shalih sedangkan dia mencela ulama-ulama yang menempuh manhaj Salaf?!
Bagaimana kiranya pembaca menyikapi dan menghukumi orang yang prototipenya model
begini?
Simaklah perkataan Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan. Beliau berkata, “Tak seorang
pun yang melanggar kehormatan para ulama yang istiqamah di atas jalan yang haq,
melainkan satu di antara tiga keadaan: boleh jadi dia seorang munafik yang telah diketahui
kemunafikannya, atau ia seorang yang fasiq membenci para ulama karena mereka (ulama)
telah mencegahnya dari kefasiqan/ tindakan fasiq, atau juga dia seorang hizbi, sesat,
membenci ulama karena para ulama tidak mencocoki hizbiyyahnya dan
pemikiran-pemikirannya yang menyimpang.” (Al-Ajwibah Al-Mufidah hal. 51)
Daging ulama itu beracun, hai Samudra!
(Dan mencela ulama Ahlus Sunnah itu adalah tanda ahli bid’ah, lalu bagaimana kamu
mengaku sebagai Ahlus Sunnah?? -ed)

? Imam Samudra menganggap ada kelompok “Salafy irja’i / Murji’ah” di Indonesia, yang
mengklaim bahwa tindakan yang dilakukannya bid’ah/ haram. (Aku Melawan Teroris, hal.
171-172)

Bantahan
Siapa yang kau maksud dengan “Salafy irja’i”? Kalau yang kamu maksudkan adalah mereka
yang mengaku-ngaku Salafy yang makmur dengan dukungan finansial dari lembaga-lembaga
hizbiyyah bid’iyyah macam Al-Shofwa Jakarta atau Ihya’ At-Turats Kuwait dan yang lainnya
(seperti yang kamu sebutkan) maka kamu telah salah. Saya beritahu bahwa mereka itu bukan
Salafy. Mereka adalah hizbiyyun Sururiyyun, kepanjangan dari Quthbiyyah Ikhwaniyyah.
Tapi bila yang kau maksudkan adalah mereka yang tengah berusaha menempuh manhaj
Salafus Shalih dengan senantiasa mengikuti para ulama yang bermanhaj Salaf, maka gelarmu
kepada mereka adalah malapetaka bagimu. Dan semakin membuka kedokmu di atas manhaj
apa sebetulnya kamu berjalan. Gelar yang kamu sebutkan “Salafy irja’i/ Murji’ah” sebetulnya
bukan hal yang baru jika ditujukan kepada Salafiyyun yang senantiasa menempuh manhaj
Salafus Shalih Ahlus Sunnah wal Jamaah. Karena ciri ahlil bid’ah sejak dulu adalah
melemparkan gelar-gelar yang jelek terhadap Ahlus Sunnah. Saya yakin, dirimu tidak paham
Salafy, tidak pula paham hakikat Murji’ah sehingga kamu gabungkan antara Salafy dengan
Murji’ah.
Sejenak bila menoleh sejarah, sebenarnya telah ada orang yang menuduh Salafy dengan
tuduhan murji‘ah seperti yang telah saya singgung di atas. Akhirnya diketahui bahwa yang
menuduhnya adalah bermanhaj khariji (Khawarij). Simaklah kisahnya.
Suatu ketika Abdullah ibnul Mubarak mendatangi kota Ar-Ray (sebuah kota yang letaknya di
jantung negeri Khurasan, pent.). Tiba-tiba datanglah seorang laki-laki menghampirinya lalu
berkata, “Hai Abu Abdirrahman (ibnul Mubarak), apa pendapatmu tentang orang yang
berzina, mencuri, dan minum khamr?” Beliau menjawab, “Aku tidak menganggapnya telah
keluar dari keimanan.” Demi mendengar jawaban itu, spontan laki-laki itu berkata, “Hai Abu
Abdirrahman, di masa tuamu engkau telah menjadi Murji’ah?!” Beliau menjawab, “Jangan
engkau gelari aku dengan murji`ah, sesungguhnya orang-orang Murji’ah itu mengatakan:
Kebaikan kita pasti diterima, dan kejelekan kita pasti diampuni (karena menganggap tak ada
bedanya antara kebaikan dan kejelekan dan tidak ada pengaruh bagi si pelakunya, pent.).
Seandainya aku tahu kebaikan yang kulakukan pasti diterima tentulah aku mengklaim
sebagai penghuni surga.” (Belakangan) laki-laki itu diketahui bermadzhab Khawarij. (Atsar
ini dikeluarkan oleh Al-Imam Abu ‘Utsman Ash-Shabuni dalam Aqidatus Salaf wa Ashhabul
Hadits hal. 119-120, cetakan Darul Asinah)
Nah, sekarang saya tidak akan katakan kamu Salafy Khariji sebab ini berarti
mencampuradukkan yang haq dengan yang batil. Tetapi saya katakan kalau kamu adalah
Khariji (bermanhaj Khawarij)!

? Imam Samudra mengkafirkan pemerintahan Indonesia, dianggapnya hukum di Indonesia


tidak jauh beda dengan hukum Ilyasiq5 yang berlaku di zaman Jenghis-Khan, maka hukum
Indonesia adalah hukum kafir new Ilyasiq. (Aku Melawan Teroris hal. 200-201)

Bantahan
Perkara yang tidak diperdebatkan antara para ulama baik yang terdahulu, kemudian, maupun
sekarang, bahwa siapa yang berhukum dengan selain hukum yang diturunkan Allah
Subhanahu wa Ta'ala berupa hukum-hukum buatan manusia, hukum-hukum jahiliyyah dan
mengingkari berhukum dengan syariat Allah Subhanahu wa Ta'ala, atau menganggap hukum
Allah Subhanahu wa Ta'ala tidak cocok untuk diterapkan di masa sekarang, atau hukum
Allah Subhanahu wa Ta'ala dengan hukum selainnya sama, maka dia telah keluar dari Islam
alias kafir. Inilah yang menjadi kesepakatan para ulama yang menempuh manhaj Salafus
Shalih Ahlus Sunnah wal Jamaah. Seperti halnya mereka juga telah bersepakat tentang tidak
kafirnya orang yang berhukum dengan selain hukum yang diturunkan Allah Subhanahu wa
Ta'ala dengan tidak disertai pengingkaran (terhadap hukum Allah Subhanahu wa Ta'ala).
Bahkan para ulama Ahlus Sunnah wal Jamaah seperti Al-Imam Abu Bakr Al-Ajurri, Ibnu
Abdil Barr, Al-Qadhi Abu Ya’la, dan ulama yang lainnya seperti Al-Jashshash mengatakan
bahwa pendapat yang mengkafirkan seluruh orang yang berhukum dengan selain hukum
Allah Subhanahu wa Ta'ala tanpa memperinci apakah dengan pengingkarannya (terhadap
hukum Allah) atau tidak, adalah pendapat (pernyataan) Khawarij. (Lihat Fiqhu As-Siyaasah
Asy-Syar’iyyah hal. 86-87)
Sekali lagi manhaj Khawarij inilah yang sebenarnya ditempuh oleh Imam Samudra. Dari
pernyataannya, dia mengkafirkan setiap negara (pemerintahan) yang tidak berhukum dengan
hukum Allah secara mutlak tanpa memperinci. Agaknya lebih sempurna kalau saya nukilkan
ucapan-ucapan para ulama yang bermanhaj Salafus Shalih Ahlus Sunnah wal Jamaah dalam
hal ini. ‘Ali ibnu Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas tentang tafsir firman Allah
Subhanahu wa Ta'ala:

‫ن‬
َ ‫ُِو‬C َ-ْ‫@ هُ ُ ا‬
َ ِhَ‫ُو‬KَC ُ
‫ل ا‬
َ Pَ ْ+‫ َأ‬i ِ‫ُْ ﺏ‬-ْDَ َْ ْ,َ‫َو‬

“Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu
adalah orang-orang yang kafir.” (Al-Maidah: 44)
Kata beliau, “Yakni siapa yang mengingkari (hukum) yang telah Allah Subhanahu wa Ta'ala
turunkan maka ia telah kafir. Dan siapa yang mengakuinya namun tidak berhukum
dengannya maka ia zalim dan fasiq.” (Dikeluarkan oleh Ibnu Jarir dalam Tafsir-nya, 10/357,
Tafsir Al-Qur’anul Azhim, 2/66)
Al-Imam Al-Qurthubi rahimahullah berkata tentang ayat ini, “Yakni dengan penuh
keyakinan dan menganggap halal (berhukum dengan selain hukum Allah Subhanahu wa
Ta'ala). Adapun yang melakukan hal itu (berhukum dengan selain hukum Allah Subhanahu
wa Ta'ala) namun dia meyakini bahwa dirinya telah melakukan sesuatu yang haram, maka
dia tergolong orang-orang fasiq dari kaum muslimin. Urusannya diserahkan kepada Allah
Subhanahu wa Ta'ala, jika (Allah) berkehendak akan mengadzabnya dan jika berkehendak
akan mengampuninya.” (Al-Jami’ li Ahkamil Qur’an, 6/190)
Masih banyak lagi para ulama lainnya yang mengatakan seperti pernyataan di atas, di antara
mereka Al-Imam Al-Baidhawi dalam Tafsir-nya jilid 1/208, Al-Imam Ath-Thahawi lihat
Syarh Al-’Aqidah Ath-Thahawiyyah (hal. 323-324), Ibnul Jauzi dalam Zadul Masir (3/366),
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Minhajus Sunnah An-Nabawiyyah, Al-Imam
Asy-Syinqithi dalam Adhwa-ul Bayan (2/104), Asy-Syaikh Abdurrahman As-Sa’di,
Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Asy-Syaikh Al-Albani, dan lain-lain. (Lihat Fiqhu Siyasah
Asy-Syar’iyyah hal. 87-92)
Terakhir, Al Hafizh Ibnu Katsir rahimahullah berkata tentang ayat:

‫ن‬
َ ‫ُِو‬C َ-ْ‫@ هُ ُ ا‬
َ ِhَ‫ُو‬KَC ُ
‫ل ا‬
َ Pَ ْ+‫ َأ‬i ِ‫ُْ ﺏ‬-ْDَ َْ ْ,َ‫َو‬

“Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu
adalah orang-orang yang kafir.” (Al-Maidah: 44),
“Yakni karena mereka mengingkari hukum Allah Subhanahu wa Ta'ala dengan sengaja dan
membangkang darinya.” (Tafsir Al-Qur’anul Azhim, 2/67)
Dan inilah makna pernyataan beliau yang mengkafirkan hukum Ilyasiq di zaman
Jenghis-Khan sebagaimana yang dikutip oleh Imam Samudra di halaman 200. Yakni karena
mereka mengutamakan dan lebih mengedepankan hukumnya daripada hukum Allah
Subhanahu wa Ta'ala. (Lihat Tafsir Al Qur’anul ‘Azhim, 2/73)
Para pembaca, demikianlah upaya penjelasan ini ditempuh sebagai suatu bentuk tanggung
jawab kepada umat, ketika kedustaan itu mengatasnamakan Islam, saat kesesatan dan
kejahatan itu berlindung di balik nama dakwah Islam yang haq, manhaj Salafus Shalih Ahlus
Sunnah wal Jamaah.
Pengakuan semata tanpa ada dalil, kemudian bertolak belakang dengan kenyataan, tidaklah
berarti apa-apa dan tidak bermanfaat sedikitpun. Sekiranya pengakuan saja dapat bermanfaat
tentulah pengakuan orang-orang Yahudi dan Nashrani akan bermanfaat dan benar tatkala
mereka mengklaim bahwa al-jannah (surga) itu khusus untuk mereka. Seperti firman Allah
Subhanahu wa Ta'ala:

,
َ ِْ)‫ُْ ِإنْ آُُْْ ﺹَ ِد‬-َ+ َ‫ا ﺏُْه‬5ُ‫ْ هَ ﺕ‬Fُ) ُْVِ+ َ‫@ َأ‬
َ ْ
ِ‫َ رَى ﺕ‬:َ+ ْ‫ْدًا َأو‬5ُ‫ن ه‬
َ َ‫ْ آ‬,َ %
 ‫َ ِإ‬Sَ/ْ‫ ا‬F
َ َُْ ْ,َ ‫ا‬5ُ َ)‫َو‬

“Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata: “Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali
orang-orang (yang beragama) Yahudi atau Nasrani”. Demikian itu (hanya) angan-angan
mereka yang kosong belaka. Katakanlah: “Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu
adalah orang yang benar”. (Al-Baqarah: 111)
Wal ‘ilmu ‘indallah.

1 Buku itu lebih pas kalau diberi judul Aku adalah Teroris, tentu saja dengan poster sang
jagoan yang tengah mengacungkan jari telunjuknya. Sebab tindakan-tindakan dan
pemikirannya jauh dari syariat Islam. Asy-Syaikh Ibnu Baz rahimahullah mengatakan,
“Orang-orang yang membunuh dan melukai manusia dengan cara yang tidak syar’i, mereka
adalah irhabiyyun (teroris). Mereka adalah para perusak, mereka adalah orang-orang yang
membuat kacau keamanan manusia dan menciptakan problem dengan negaranya.” (Diambil
dari Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah hal. 112-113)
2 Yaitu orang-orang yang meyakini bahwa kuburan atau penghuni kubur dapat memberi
manfaat atau menolak madharat sehingga tempat kembali dan bergantung mereka adalah
kuburan. Quburiyyun adalah bagian dari firqah Shufiyyah.
3Hal ini didukung oleh hadits Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam yang artinya: “Seorang
mujahid adalah orang yang bersungguh-sungguh melawan dirinya dalam ketaatan kepada
Allah Subhanahu wa Ta'ala.” (HR. Ahmad dari shahabat Fadhalah bin ‘Ubaid dishahihkan
oleh Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah dalam Ash-Shahihah no.549)
4 Lihat kisah ini selengkapnya pada Majalah Asy-Syariah Vol. 1/No.11, Rubrik Permata Hati
hal. 66-68.

Silahkan mengcopy dan memperbanyak artikel ini


dengan mencantumkan sumbernya yaitu : www.asysyariah.com