You are on page 1of 4

Andreas Fadly

1. Bebek Hitam Pak Sayeki (Jl. Dharmahusada)

Bebek goreng yang biasanya hanya berwarna coklat keemasan,


tapi untuk bebek yang satu ini sangat beda sekali. Pasti kalo
ngeliat bebek ini komentar anda adalah, kenapa berwarna hitam
makanan satu ini? Kayaknya ada pepatah bilang “Dont judge the
book by the cover” itu ada benernya deh. Bebek hitam yang di
bandrol tidak terlalu mahal, sekitar 10 rebu aja, selain bisa bikin
kita kenyang tapi juga bisa bikin keringat kita netes terus.
Gimana gak netes? Karena bebek hitam yang sudah di bumbui
agak pedas dan khas ini bisa bikin kita lupa tetangga lho! Belum
lagi tampilan sambal bebek hitam Pak Sayeki ini sangat berbeda
dari sambal biasanya dan tentunya pedesnya muantap banget.
Warung bebek yang uda buka mulai tahun 1980-an ini, sampe
sekarang total sudah di teruskan sama 3 keturunan Pak Sayeki.
Cuman bermodalkan tempat di pinggir jalan Dharmahusada,
sekitar 3 x 4 meter dan di tambah lagi pengunjung yang
mengantri panjang, membuat penjual bebek hitam ini kewalahan.
Dulunya Pak Sayeki membuka warung dari jam 7 malam saja
dengan dibantu Bu Sayeki, eh karena banyak sekali permintaan
buat dibawa ke luar kota dan mesti ngejar jam terbang. Sampe
pada akhirnya, membuka 2 shift penjualan, yaitu jam 1 siang dan
jam 7 malam. Itu pun cuman berselang beberapa jam saja, bebek
yang ada sudah ludes terjual. Kalo pada shift pertama jam 1,
biasanya jam setengah 2 si Bebek Hitam ini sudah abis, kalo mau
kita harus rela menunggu shift berikutnya. Untuk 1 shift
penjualan saja, Pak Sayeki harus ngorbanin 80-100 ekor bebek,
kalo sehari ada 2 shift artinya harus ngorbanin sekitar 200 ekor
bebek. Khusus pada bulan puasa, Pak Sayeki menambah pasukan
bebeknya untuk dikorbankan juga lho. Nah, untuk penjualan shift
malam (7 malam), biasanya Pak Sayeki harus mulai memasak
para bebek dari jam 11 dan bakalan bener-bener kelar jam 5
sore. Gak bisa ngebayangin deh hampir selama 6 jam ditemenin
sama para bebek. Dan sempet bertanya seputar resep andalan
Bebek Hitam ini, Pak Sayeki cukup menjawab dengan singkat
“Rahasia”. Nggak tau kenapa ya, yang paling dicari di warung
bebek ini adalah bagian paha. Dan tentunya kalo anda pengen
bagian ni, lebih baik datang duluan deh lebih awal. Karena
persediaan paha di warung ini sangat sedikit, Yang lebih menarik
lagi kalo kita membeli bebek hitam ini, pasti kita di kasih bonus
potongan-potongan kecil bebek, kalo di liat semacam serundeng
berwarna hitam juga tentunya. Kayaknya kalo kita jadi datang ke
tempat ini untuk mencoba Bebek Hitam, kita perlu yang ngebawa
yang namanya “gunting”, karena bebek ini biasanya di tali rafia
berwarna ungu sama Pak Sayeki, wah jadi inget kayak kepiting
yang biasanya di tali rafia juga ya. Daripada penasaran dan
cuman bisa ngebayangin aja, mending dateng ke tempat ini dan
siap-siap keringetan buat nyobain Bebek Hitam Pak Sayeki.

2. Sate Kelapa Ondomohen

Anda pernah nyobain sate kelapa ondomohen Surabaya? Rasa


daging sapinya yang kenyal dan di bungkus sama parutan kelapa
ini, biasanya di tusuk pake lidi dan di bakar diatas arang.
Enaknya, di makan waktu sarapan pagi atau siang juga oke kok.
Sate kelapa yang dijual di pinggir jalan Ondomohen ini
merupakan salah satu makanan legendaris Surabaya. Sudah ada
sekitar tahun 1961-an. Penjual sate yang gak pernah berpindah
tempat ini letaknya agak terpencil, di ujung gang sempit
Ondomohen. Untuk menemukan pedagang kaki lima ini gak
terlalu sulit kok. Selama jam 6 sampe jam 3 sore pembeli sudah
mengantri. Gak salah dong, kalo berkat sate kelapa si tukang
sate menjadi sangat makmur. Empat rumah mentereng lengkap
dengan Kijang Innova dan Toyota Altis adalah jerih payah penjual
sate Ondmohen. Sebelumnya, penjual sate kelapa ini Cuma naik
sepeda onthel dan rumah pun masih ngontrak. Untuk modal
awalnya, ia rela menjual sepeda onthel kesayangannya. Harga
sate kelapa Ondomohen ini gak terlalu mahal, hanya sekitar 12-
14 rebu per 10 tusuk dan tambah 2 rebu untuk nambah nasi. Mau
sate daging sate murni, campur lemak, otot, sumsum, atau ginjal,
tergantung selera pembeli kok. Ny Asih Sudarmi tentu gak
pernah ngebayangin kaso usaha warisan almarhum sang mertua
Haji Zaenab bakal ngedatangin omzet 3 juta perhari atau 90 juta
untuk perbulannya. Namun. Rejeki terkadang datang tanpa
disangka. Ada ratusan pelanggan yang loyal untuk sate kelapa
ini. Setiap harinya ratusan bungkus ludes terjual. Modal yang gak
lebih dari 1,5 juta perhari ini, untuk beli 20 kg daging sapi, 4 kg
usus, 15 kg lemak, dan 2 kg untuk sumsum. Itu sih ukuran rata-
rata aja, kadang malah sampe kehabisan stok daging. Ny Asih
gak sesibuk dulu, karena sudah ada sekitar 11 karyawan yang
ngebantuin. Untuk menyiapkan semuanya di rumah juragan, di
rumah mentereng di belakang tempat berjualan. Suami Ny Asih,
Pak Saluki hanya bertugas melayani pembeli dan mengawasi
proses pembuatan sate pada saat mentah. Ny Asih gak punya
warung atau depot khusus untuk berjualan sate, sama kayak
penjual sate pada uunya. Berbekal bangku kecil, bakaran sate,
sebakul nasi, tempeh besar untuk wadah sate, dan daun pisang
buat ngebungkusa sate. Ditambah 5 bangku plastk digunakan
untuk duduk para pembeli. Nah, ketika ditanya masalah resep
makanan, Ny Asih hanya menjawab dengan senyuman. Dan Ny
Asih gak terpikirkan untuk membuka depot, karena nantinya
harus membayar pajak. Dan beliau lebih suka dianggap Sate
Kelapa Ondomohennya ini sebagai usaha kecil. Sampe
sekarangpun, Ny Asih menjul sate kelapa sama seperti dulu Haji
Zaenab menjual dan gak bakal pernah pindah tempat. Jadi, anda
kalo berniat membeli Sate Kelapa Ondomohen ini, harus rela
berdiri untuk menunggu bungkusan Sate anda selesai di bakar.

3. Tahu Tek Haji Ali (Jalan Dinoyo)

Makanan yang satu ini terbuat dari lontong, tahu dan kentang
yang digoreng. Lalu, bahan-bahan ini dipotong kecil sampe
berukuran kecil. Dan yang paling menarik adalah memotong
bahan-bahan di atas dengan menggunakan gunting dengan nada
yang khas. Di atas bahan-bahan tadi yang sudah ditata, di beri
saus campuran petis dan kacang. Dan gak bakal lengkap, kalo
gak di temeni sama taoge kecil dan kerupuk. Menurut
sejarahnya, nama tahu tek berasal dari kebiasaan penjualnya
memukul ujung penggorengan buat tanda sedang jualan tahu
tek. Nah, untuk Tahu Tek Pak Ali tepatnya ada di Dinoyo.
Suasana tempat warungnya yang biasa aja, tempat duduk juga
cuma sedikit, mungkn cukup untuk orang 10 aja. Kebersihan
cukup terjaga, tapi ya itu tadi kalo rame musti rela mepet-mepet.
Tapi itu gak bikin halangan buat para pembeli nikmatin Tahu Tek
Pak Ali. Penampilannya yang hitam pekat untuk makanan ini,
nunjukkin kalo petis yang di pake sangat mantap. Coba pembeli
rasain deh Tahu Tek ini setelah gigitan pertama, rasa petisnya
kerasa banget. Nah, Pak Ali biasanya nyaranin buat pesen yang
pedes, soalnya kalo kurang pedes akhirnya rasa tahu Tek jadi
manis aja. Potongan kentang, tahu, dan lontong yang gede-gede
ini bikin mantep di perut alias kenyang banget. Krupuknya juga
gede-gede, jadi kalo pembeli nyobain Tahu Tek Pak Ali jangan
kaget deh, soalnya 1 piring itu di penuhi sama bumbu petisnya.
Dan bisa-bisa piringnya gak bakal keliatan. Yang bikin beda lagi
adalah, Pak Ali tidak langsung menggunakan petis yang ada di
pasar, karena ia sendiri yang mengolah lagi sesuai resep
“rahasia” yang ia buat sendiri. Pak Ali yang memulai berjualan
Tahu Tek sekitar tahun 1970-an ini juga menempel banyak
artikel-artikel tentang Tahu Tek di warungnya, wah sangat
menarik juga untuk di baca sambil kita makan Tahu Tek
tentunya. Jangan lupa Pak Ali menggelar warungnya mulai jam 4
sore sampe jam 12 malam. Selamat mencoba ya!!