You are on page 1of 5

c  


      
    
|
|    

’  | | 
 |  | |   |
|  
| |
|| |  | 
 || |  |  |  |
| | ||
  |||| |
| |   ||  |  |
 |   |  |  ||  | |  |  | | |   | |  |
| |
| |  | | 
| |  | | |
| |
| | ||  ||
||| | |  | | | |
| | |
 | |  | |||| |    |  | |
| | | |
|  | | 
|  | |  |
||
|
 || ||  | |   |  ||  ||
||| ||  | |  |  ||
 |  |   | |  | |  |   | |  |
| |  |
| ||  | | ||  |  |
|
  | | | 
||
 | | | || |  ||  ||  |   |
 | |  | |    |  |  |  | |

| | ||
 |   | | |   |  | | |  |  |
  | |   | | |  |   |  | |
|
| |    | | | 
 |  | |  |   |  |
 | | |  |! | |   | | | |  |
|  | | | |   | "# |  | ’ | |
  |  | | ||
ë|       
|  | |    |   | 
| | |  |
 |   | | |  
| |
|  | |
  | ||| || |$"%| |  |
|
| | 
|  | &%| | |  | | 
|  | |  
 |
| | | | |  |  ||  |
||
  ||
|  
’  | |
|  ||||  |  |  | |
  | |  |   | |   | | |   |   |  |
| |  | | |  |   | |  | | |    |  |
|  ||||| 
 ||| |  ||  
 |  | 
|    | | 
 | |  | 
 | 
 |
|  | 
 |   |
|   | | | |   | | |
  |  ||  |
|   
à | ^ | |   |  ||
à | ^  | |  |  |  |   |  |  | |
 ||
à |  | || 
| || |
||
|    |'|
|] |
| |   |  | | |  | |  |
  '|
›| ’
 | | | ||
|     
|| Cacing cambuk atau trichurius trichuria mempunyai ukuran, untuk betina
berukuran panjang 5 cm dengan ujung ekor membulat dan cacing cambuk jantan
memiliki panjang 4 cm dengan ujung ekor melingkar dan dengan warna merah
muda atau kelabu .
|  
M |  |
|  ||| || |  ||
| |  |
 |   |   |   | | |  | |   |  |   | |
|  |  ||
|  ||
| |  |
| | || ||  | | |
  |
| | |  |  |  ||  | ||
|   
M |  | |  |  | 
|  | 
 |   | |
 | ||
’|   |  | |  |  |  |  | | |  |
| ||
|
|
|    
^ (|  |   )|  
 | "## |   | %|   |  |
 |&|  |*"## ||
6|      

 
| | |  |  | || | | 
|  |

|  
| | |||  ||
| ||  |kurang lebih 1 cm dengan warna merah darah .bagian

cacing tambang (mulut) dilengkap dengan alat cengkeram, sehingga cacing dapat
melekat pada selaput lendir saluran pencernaan .
|     
Àelur cacing tambang keluar bersamaan dengan feces. Dalam waktu 1-
1,5 hari, telur akan menetas menjadi larva, yang disebut larva rhabditiform. Àiga
hari kemudian larva berubah lagi menjadi larva filarifom dimana larva ini dapat
menembus kulit kaki dan masuk ke dalam tubuh manusia. Di tubuh manusia,
cacing tambang bergerak mengikuti aliran darah, menuju jantung, paru-paru,
tenggorokan, kemudian tertelan dan masuk ke dalam usus.
| ’

’ada pengobatan cacing ini, penderita diberi 10mg combantrin per kg
berat badan. Seseorang yang berat bada nya kurang dari 13kg, dapat diberi tablet
combantrin @120mg atau 2.5 cc combantrin cair. Jumlah ini diberikan kepada si
penderita sebelum tidur .


     
     
Àaenia solium banyak terdapat pada binatang ternak, sedangkan
diphilobotorium latum adalah caing pita yang berasal dari ikan. Àubuh cacing pita
ada panjang ada yang pendek. Bagian depan nya disebut skolek, sedang ruas ini
dipenuhi telur .
Skolek melekat erat pada dinding usus tuan rumah. Jika suatu ketika ruas-
ruas badan cacing yang penuh dengan telur itu terlepas dan dikeluarkan bersama
feaces penderita, kemudian dimakan oleh binatang maka dalam perut binatang
pemakan tinja tersebut telur-telur akan menetas menjadi larva, kemudian
mengikuti peredaran darah dan menetap jaringan, biasanya pada jaringan otot,
dan larva tersebut akan berkembang menjadi kista yang yang bertahan cukup
lama. Selanjutnya cacing akan hidup sebagai parasit didalam tubuh. Cacing pita
menggunakan seluruh permukaan tubuhnya untuk menghisap makanan yang ada
dalam tuan rumah .
gejala nya hanya nyeri ringan-ringan saja penderita sering menyadari diri
nya tengah menderita cacing pita, karena dari celana dalam nya terdapat ruas-
ruas.
’engobatan diberikan obat Niklisamidium dan romosan .
u  
Cacing ini menyerang usus halus manusia. Bagi orang yang suka
mengonsumsi daging babi yang mentah atau kurang matang, kemungkinan untuk
menderita penyakit trikiniasis lebih besar. Oleh karena daging babi sebagai
pembawanya, trikiniasis jarang mengonfeksi masyarakat dengan penduduk
mayoritas muslim. Àrichinella spiralis dewasa berbentuk halus seperti rambut.
Mereka hidup di dalam usus halus dengan panjang 3-4 mm untuk cacing betina dan
1,5 mm untuk cacing jantan. Larva cacing ini dapat menginfeksi otot sehingga
terjadi nyeri otot dan radang otot. Infeksi berat larva Àrichinella spiralis, yaitu
mengandung lebih dari 5.000 larva per kg bb, dapat menimbulkan kematian dalam
jangka waktu 2-3 minggu.
          
|’enyebab : cacing filaria malayi dan dan filaria bancrofti
|Cara penularan : dengan perantaraan nyamuk culex Fatigans
|Gejala penyakit : - ditandai dengan demam yang datang secara
mendadak dan berulang-ulang .
-| ’eradangan dan penyumbatan pada saluran getah bening menyebabkan
terjadinya bendunga limfe disebelah distal terjadi pembengkakan di scrotum
(kantung buah zakar), ditungkai kaki (menyebabkan kaki gajah)
ë       
Filariasis banyak di indonesia seperti pulau jawa, sumatra, jawa, sumatera, timor
dll
usaha pencegahan dan pemberantasan nya :
a.| Meniadakan sumber penularan dengan mencari dan mengobati semua
penderita
b.| ’endidikan kesehatan kepada masyarakat tentang penyakit filariasis,
misalnya tentang:
›| ¦saha pencegahan (tidur memakai kelambu)
›| ’erlunya mengenal gejala penyakit secara dini dan pengobatan segera
›| 0gar setiap anggota masyarakat turut aktif dalam usaha pemberatantasan
penyakit ini
c.| Memberantas vektor penyakit yaitu nyamuk culex fatigans
£  
     
       

  
 
  
 
 £        
 

   
        
 

 
   

     
      
  
          
  !
           " #$ %   

 
       
    

! & ' '
   
  '

  ' 
' '      
'    ''
 ''   '

'
 '  
(    
 
  
    

 
  (        
  )!)

         


   
    
  
          

À 
! 
    
|
|
|