You are on page 1of 2

"Aku sudah tahu semuanya"

Ita baru masuk SMU, masa-masa pubernya bikin dia centil dan
suka
ngerjain orang.
Kali ini dia dapet kata-kata baru buat ngerjain orang.
Hari pertama, dia nelepon temannya :
"Rin, gue udah tau semuanya !"
"Hah.." Suara disana terdengar lemas.
"Ta, elu jangan bilang Indri kalo gue jalan sama cowoknya ya
Ta. Gue ada voucher makan di HokBen, elu jangan bilang-
bilang yah. Sori gue Cuma bisa ngasih itu doang."
"Okelah, gue sih terima aja, lu kan temen gue."
Begitu telepon ditutup, Ita langsung teriak girang.
"Wah oke juga nih, gue dapet voucher HokBen !! Coba gue
praktekin lagi."
Kali ini Ita masuk kamar kakaknya Dewa dan langsung bicara
pelan
didekat kuping kakaknya yang lagi tiduran.
"Wa, gue udah tau semuanya. Ternyata gitu ya Wa."Dewa
langsung bangun, mengambil sebuah kunci dan berbisik pada
Ita.
"Ta, lu boleh pake mobil sebulan penuh plus gue kasih
bensinnya. Tapi jangan bilang Papi kalo gue nge-gele yah !!!"
"BEres. "
Ita benar-benar girang, kali ini dia mencegat Papinya yang baru
pulang kerja.
"Pah,." Ita mengejar Papinya yang cuek bebek
"Pah, Ita mau ngomong."
"Ada apa sih Ta ?!! Papa capek nih."
"Ita udah tau semuanya Pah..."
Mendadak Papanya celingukan, mengeluarkan HP dan
menelepon seseorang
"Ta, Credit Card kamu udah Papa aktifkan lagi. Tapi !!! Jangan
pernah
bilang Mama soal si Ijah."
Ita girang campur sebel. Ternyata Papanya menduakan Mama
cuma demi pembantunya si Ijah
Ita langsung berlari tanpa sepatah katapun
Diluar, Ita bertemu Pak Udi, sopirnya yang sudah belasan tahun
bekerja dirumahnya.
Ita mulai usil lagi.
Dia kesal juga, pasti dia tau soal si Ijah, tapi bungkam selama
ini, gue kerjain juga nih, pikirnya.
"Pak !!!" Ita benar-benar membuat kaget sopirnya "Saya sudah
tau
semuanya."
Pak Udi terbengong, dan perlahan meneteskan airmata. Ita
malah bingung.
"Ita !!! Peluklah Bapakmu ini Sayang. Akhirnya kau tahu juga
Nak !"