Вы находитесь на странице: 1из 1

Tugas ANALISIS EKONOMI TEKNIK Bernadus Hardika C 111606740 TI UAJY-ATMI

Minimum Attractive Rate of Return (MARR)


Dalam dunia ekonomi teknik, dikenal suaatu istilah, yaitu Minimum Attractive Rate of Return, atau dikenal juga dengan Minimum Acceptable Rate of Return,yang akan disingkat MARR. MARR adalah suatu tingkat bunga yang digunakan untuk acuan dalam pengambilan keputusan pada suatu proyek. Pengambilan keputusan bisa dilakukan dengan pembandingan atau pengevaluasian profitabilitas proyek terhadap MARR. Tingkat bunga pada MARR bukan merupakan ilmu pasti karena terdapat banyak faktor yang mempengaruhi besar kecilnya tingkat bunga tersebut. Faktor tersebut antara lain besarnya inflasi, pembiayaan modal, besarnya hutang dan ekuitas,resiko proyek dan masih banyak faktor lainnya. Oleh karena itu variansi MARR akan banyak ditemukan di dunia ekonomi teknik. Penentuan besarnya MARR didasarkan pada faktor-faktor yg telah disebutkan diatas, dan besarnya paling tidak sama dengan Weighted Average Cost of Capital (WACC), yaitu rata-rata biaya yang digunakan perusahaan untuk menjalankan aset finansial pada suatu proyek. WACC sendiri adalah suatu tingkat pengembalian yang harus didapatkan pada suatu proyek untuk memenuhi kebutuhan dari pemegang modal atau investor, yaitu profit dari pembiayaan suatu proyek atau yang juga dikenal dengan istilah Internal Rate of Return (IRR). Maka kesimpulannya jika pada suatu proyek besarnya IRR tidak lebih dari MARR, maka proyek tidak akan mendapatkan profit. Oleh karena itu MARR juga dapat dijadikan acuan pengujian kelayakan suatu proyek dengan membandingkan IRR yang didapatkan dari berbagai alternatif pengambilan keputusan dengan MARR yang ditentukan. Untuk kasus sederhana pengertian MARR dapat diasumsikan sebagai tingkat pendapatan yang aman pada suatu proyek yang biasanya dibandingkan dengan bunga bank. Contohnya adalah seseorang mempunyai modal sebesar 50 juta rupiah ditawari untuk menjalankan suatu proyek dengan keuntungan sebesar 5 juta pada akhir tahunnya. Jika bunga bank saat itu sebesar 12% setahun, maka dapat dilakukan pengujian kelayakan proyek tersebut. Dengan menabung modal di bank selama setahun maka uang yang dimiliki seseorang itu akan bertambah sebesar 6 juta rupiah dan apabila modal digunakan untuk menjalankan proyek, keuntungan yang diperoleh hanya sebesar 5 juta rupiah. Dari kasus sederhana tersebut dapat disimpulkan bahwa penghasilan proyek adalah IRR yang besarnya 5 juta rupiah dan penghasilan dari bunga bank adalah MARR yang besarnya 6 juta rupiah, dan besarnya IRR < MARR, oleh karena itu proyek tidak layak dijalankan karena menghasilkan profit yang tidak lebih besar dari bunga bank,yang dimana jika modal ditabung akan aman dan tanpa resiko.