You are on page 1of 14

Analisa Tegangan dan Regangan Tegangan Bidang

Bila A0 dinyatakan luas permukaan sebelah kiri (permukaan x negative), maka gaya-gaya yang bekerja pada permukaan ini: x A0 dan xy A0
1

Luas permukaan alasnya adalah A0 tan dan gaya-gaya yang bekerja pada penampang ini adalah: y A0 tan dan yx A0 tan Luas permukaan miring adalah A0 dan gaya-gaya yang bekerja pada cos x1 y1 A0 A penampang ini adalah: x1 0 dan cos cos Kesetimbangan gaya dalam arah sb x1 adalah: x1 A0 x A0 cos xy A0 sin y A0 tan sin yx A0 tan cos = 0 cos x1 x cos 2 xy sin cos y sin 2 yx sin cos = 0 Untuk: xy = yx maka:

x1 = x cos 2 + y sin 2 + 2 xy sin cos Kesetimbangan gaya dalam arah sb y1 adalah: x1 y1 A0 + x A0 sin xy A0 cos y A0 tan cos + yx A0 tan sin = 0 cos x1 y1 + x sin cos xy cos 2 y sin cos + yx sin 2 = 0 x1 y1 = x sin cos + y sin cos + xy ( cos 2 sin 2 ) x1 y1 = ( x y ) sin cos + xy ( cos 2 sin 2 )

Dari trigoniomteri: 1 1 1 cos 2 = (1 + cos 2 ) sin 2 = (1 cos 2 ) sin cos = sin 2 2 2 2 Maka: y (1 cos 2 ) + xy sin 2 x1 = x (1 + cos 2 ) + 2 2 x + y x y x1 = + cos 2 + xy sin 2 2 2 x y x1 y1 = sin 2 + xy cos 2 2
2

Tegangan normal y1 yang bekerja pada elemen yang terotasikan diperoleh mensubstitusikan + 90 0 untuk , diperoleh: x + y x y y1 = + cos 2 + 180 o + xy sin 2 + 180 o 2 2 x + y x y y1 = cos 2 xy sin 2 2 2 Bila tegangan normal dalam aran sb x1 dijumlahkan dengan tegangan normal dalam arah sb y1, diperoleh: x1 + y1 = x + y

Tegangan Utama: Tegangan utama merupakan tegangan maksimum dan tegangan minimum yang terjadi dalam suatu elemen yang mengalami tegangan bidang. Bidang terjadinya tegangan utama ini diperoleh dari turunan pertama x1 terhadap sama dengan nol. x + y x y x1 = + cos 2 + xy sin 2 2 2 y d ( x1 ) = 0 0 2. x sin 2 + 2 xy cos 2 = 0 d 2 sin 2 p xy = tan 2 p = x y cos 2 p 2 Persamaan ini dapat dinyatakan dalam sebuah segitiga siku-siku

x y 2 cos 2 p = R

sin 2 p =

xy R
3

Tegangan utama menjadi:

1, 2

x y x +y x y 2 = + . + xy . 2 2 2 x y 2 2 + xy
2

xy
x y 2 2 + xy
2

+y y 2 1, 2 = x x 2 + xy 2 Besarnya tegangan utama: +y y 2 1 = x + x 2 + xy 2 +y y 2 2 = x x 2 + xy 2


Contoh: Sebuah elemen dikenakan tegangan bidang seperti pada gambar. Tentukanlah besarnya tegangan utama dan tegangan yang terjadi pada suatu elemen yang terotasikan sebesar 30
2 2

Jawab: Tegangan Utama:

1, 2 =

80 + 50 80 50 2 + ( 25) 2 2
2

80 50 2 1, 2 = 15 + ( 25) = 65 69,6 2 1 = 15 + 69,6 = 54,6 MPa 2 = 15 69,6 = 84,6 MPa Tegangan pada bidang yang terotasikan pada sudut 30o:
4

80 + 50 80 50 + cos 60 25 sin 60 2 2 x1 = 15 32,5 21,65 = 64,15 Mpa 80 50 x1 y1 = sin 60 25 cos 60 = 56,3 12,5 = 68,8 MPa 2

x1 =

Untuk sudut: = 30+ 90=120 80 + 50 80 50 x1 = + cos 240 25 sin 240 2 2 x1 = 15 + 32,5 + 21,65 = 39,15 MPa 80 50 x1 y1 = sin 240 25 cos 240 = 56,3 + 12,5 = 68,8 MPa 2 Tegangan Geser Maksimum: Bidang terjadinya tegangan geser maksimum diperoleh dengan menurunkan x y persamaan tegangan geser x1 y1 = sin 2 + xy cos 2 sebagai berikut: 2 d x1 y1 = ( x y ) cos 2 2 xy sin 2 = 0 d ( x y ) / 2 tan 2 S= xy Bidang yang menghasilkan tegangan geser maksimum S 1 dan S 2 diperoleh dengan menggambarkan segitiga seperti gambar berikut.

Bidang terjadinya tegangan geser maksimum merupakan suatu bidang dimana elemen diputar 45o dari bidang terjadinya tegangan utama. Dari gambar ( x y ) / 2 diperoleh: sin 2 s = dan cos 2 s = xy R R y 2 Dimana: R = x 2 + xy Dengan substitusi harga-harga cos 2 s dan sin 2 s kedalam persamaan tegangan geser diperoleh tegangan geser maksimum. ( x y / 2) + y xy max = x . xy 2 2 2 x y x y 2 2 2 + xy 2 + xy
2

max

y 2 = x 2 + xy

Dengan mengurangkan tegangan utama: ( 1 2 ) diperoleh: y 2 1 2 = 2 x 2 + xy = 2 max max = 1 2 2 Lingkaran Mohr: Persamaan tegangan normal dan tegangan gunting dapat dituliskan dalam x +y = Rata bentuk persamaan 1 dan persamaan 2, dimana: 2 + y x y x1 x = cos 2 + xy sin 2 2 2 y x1 Rata = x cos 2 + xy sin 2 1 2 x y 2 x1 y1 = sin 2 + xy cos 2 2
6
2

Persamaan 1 dan persamaan 2 dikuadratkan ruas kiri dan ruas kanan, kemudian dijumlahkan diperoleh: 2 2 x y x y 2 2 ( x1 Rata ) + ( x1 y1 ) = sin 2 + xy cos 2 2 cos 2 + xy sin 2 + 2

( x1 Rata )

+ ( x1 y1 )

3 Persamaan 3 merupakan persamaan lingkaran dengan jari-jari R pada salib sumbu x1 vs x1y1 . Sumbu xi sebagai sumbu datar, dan harganya positip arah kekanan. Sumbu xiyi sebagai sumbu vertical, harganya positip dengan arah kebawah. Titik C sebagai pusat lingkaran dengan koordinat ( Rata , 0). Lingkaran ini disebut sebagai lingkaran Mohrs.

( x1 Rata ) 2 + ( x1 y1 ) 2 = R 2

y 2 = x 2 + ( xy )

x Cara menggambarkan lingkaran mohr: 1. Gambarkan salib sumbu dengan positip arah kebawah. 2. Tentukan letak titik pusat lingkaran C, koordinat rata. 3. Gambarkan lingkaran dengan jar-jari = R 4. Tentukan suatu titik(A) pada lingkaran dengan koordinat x dan ordinat x. 5. Tegangan utama diperoleh pada garis sumbu dan sudutnya diperoleh dengan mengukur sudut dari garis CA ke garis horizontal. 6. Untuk mendapatkan tegangan lainnya pada bidang miring yang lain,diperoleh dengan mengukur sudut 2 dari garis CA berlawanan jarum jam.
7

Contoh 1: Sebuah batang dibebani dengan momen torsi dan gaya tekan seperti pada gambar. Pada suatu elemen A, tegangan yang terjadi: x = 12 MPa; y = 0 , dan xy = 6 MPa. Dengan menggunakan Lingkaran Mohr, hitunglah: Tegangan-tegangan utama b. Bidang terjadinya tegangan utama c. Tegangan geser maksimum
a.

Jawab:

x+ y 12 + 0 = = 6 MPa 2 2 Koordinat titik pusat C (-6,0) Jari-jari lingkaran Mohr: Rata =


y 2 R= x 2 + xy 12 0 2 R= + ( 6 ) = 8,49 MPa 2 Koordinat titik A (-12, -6) Tegangan utama dinyatakan titik B dan D Titik B: 1 = R 6 = 8,49 6 = 2,49 MPa Titik D: 2 = R 6 = 8,49 6 = 14,49 MPa Bidang terjadinya tegangan utama: 2 xy 2( 6 ) 2 p 2 = tan 1 = = 450 x 2 12 0
2 2

p 2 = 22,5o p1 = 90 + 22,5o = 112,5o Bidang terjadinya tegangan-tegangan utama digambargan seperti gambar c.

Tegangan geser maksimum: y 2 max = x 2 + xy =R=8,49 MPa Atau:


2

Contoh 2:

1 2 2,49 ( 14,49 ) = 2 2 max = 8,49dikenakan tegangan bidang Sebuah elemen MPa seperti pada gambar. Gambarkan lingkaran Mohrs, tegangan geser maksimum dan minimum, dan bidang terjadinya tegangan geser maksimum/minimum tersebut. Jawab: + 20 + 90 Rata = x y = = 35 MPa 2 2 Koordinat titik C (35, 0) Koordinat titik A (-20, 60) max =
y 2 R= x 2 + xy 20 90 2 R= + 60 = 81,4 MPa 2 max = R = 81,4 MPa Dengan demikian dapat digambarkan lingkaran Mohrs seperti pada gambar. Bidang terjadinya tegangan geser utama: ( x y ) [ 20 90] 2 s1 = tan 1 = tan 1 2 xy 2 x60 2 s1 = tan 1 0,9166 = 42,51o
2 2

Contoh 3:

s1 = 21,3o s 2 = 90 + 21,3o = 111,3o Bidang terjadinya tegangan geser maksimum dan minimum digambarkan seperti gambar c Sebuah elemen dikenakan tegangan bidang seperti pada gambar. Gambarkan lingkaran Mohrs. Hitung besarnya tegangan normal dan tegangan geser yang terjadi pada bidang miring yang dirotasikan 30o berlawanan jarum jam. Jawab: + 8 + 12 Rata = x y = = 2 MPa 2 2 Koordinat titik C (2, 0) Koordinat titik A (-8, 6)
y 2 R= x 2 + xy 8 12 2 R= + ( 6 ) = 11,66 MPa 2
2 2

10

Dengan demikian dapat digambarkan lingkaran Mohrs seperti pada gambar dan bidang untuk sudut = 0, yakni garis CA. Digambar garis CP dengan beda sudut sebesar 2 dari garis CA. Dalam hal ini 2 = 60o Bidang terjadinya tegangan utama: 2 xy 2( 6 ) 2 p = tan 1 = = 30.96o x 2 8 12

= 2 2 p = 60 30,96 = 29,04o
x1 = 2 11,66 cos 29,04 = 8,20 MPa x1 y1 = 11,66 sin 29,04 = 5,66 MPa
Pada bidang dengan sudut: 90 + 30 = 120o y1 = 2 + 11,66 cos 29,04 = 12,2 MPa

x1 y1 = 11,66 sin 29,04 = 5,66 MPa


Contoh 4:

Sebuah balok panjang 2 m ditumpu seperti pada gambar. Penampang balok berbentuk profil I dengan ukuran seperti gambar.Batang tersebut dibebani dengan beban terbagi rata w = 120 kN/m. Hitunglah besarnya tegangan utama yang terjadi pada titik P, dimana titik P ini terletak 0,3 m dari tumpuan kiri, dan terletak pada bagian bawah flange penampang batang. Jawab: Momen Inertia penampang:
11

10 x 200 3 175 x153 2 I = 12 + 2 12 + 175 x15 x107,5 I = 6.666.666 + 2 x 30.384.375 = 67.435.416 mm4 Gaya reaksi pada tumpuan B = 120 kN Kesetimbangan batang pada jarak 0,3 m adalah seperti pada gambar. Sehingga gaya lintang dan momen lentur adalah: V= 120.000 36.000 = 84.000 N M = 120,000x0,3 36.000x0,15 = 30.600 Nm = 30,6 x106 N.mm Tegangan yang terjadi pada titik P: a. Tegangan Lentur: My 30,6 x106 x100 = = = 45,4 MPa I 67.435.416 b. Tegangan geser: Momen pertama yang terjadi pada titik P merupakan luas penampang disebelah atasnya x jarak titik beratnya: Q = 175 x 15 x 107,5 = 282.187,5 mm3 VQ 84.000 x 282.187,5 = = = 35,2 MPa b. I 10 x 67.435.416

12

13

14