You are on page 1of 10

Kandungan Gizi dan Manfaat Rumput Laut

Sekilas Tentang Rumput Laut


Rumput laut adalah salah satu sumberdaya hayati (salah satu sumber daya dapat pulih renewable resources yang terdiri atas flora dan fauna) yang terdapat di wilayah pesisir dan laut. Dalam bahasa Inggris, rumput laut diartikan sebagai Seaweed. Sumberdaya ini biasanya dapat ditemui di perairan yang berasosiasi dengan keberadaan ekosistem terumbu karang. Rumput laut alam biasanya dapat hidup di atas substrat pasir dan karang mati. Beberapa daerah pantai di bagian selatan Jawa dan pantai barat Sumatera, rumput laut banyak ditemui hidup di atas karang-karang terjal yang melindungi pantai dari deburan ombak. Rumput laut merupakan tumbuhan laut jenis alga. Tanaman ini adalah gangang multiseluler golongan divisi thallophyta. Berbeda dengan tanaman sempurna pada umumnya, rumput laut tidak memiliki akar, batang dan daun. Jenis rumput laut sangat beragam, mulai dari yang berbentuk bulat, pipih, tabung atau seperti ranting dahan bercabang-cabang. Seperti layaknya tanaman darat pada umumnya, rumput laut juga memiliki klorofil atau pigmen warna yang lain. Secara umum, rumput laut yang dapat dimakan adalah jenis ganggang biru (cyanophyceae), ganggang hijau (chlorophyceae), ganggang merah (rodophyceae) atau ganggang coklat (phaeophyceae). Selain hidup bebas di alam, beberapa jenis rumput laut juga banyak dibudidayakan oleh sebagian masyarakat pesisir Indonesia. Contoh jenis rumput laut yang banyak dibudidayakan diantaranya adalah Euchema cottonii dan Gracelaria sp.

Kandungan Nutrisi Rumput Laut


Rumput laut mempunyai kandungan nutrisi cukup lengkap. Secara kimia rumput laut terdiri dari air (27,8%), protein (5,4%), karbohidrat (33,3%), lemak (8,6%) serat kasar (3%) dan abu (22,25%). Selain karbohidrat, protein, lemak dan serat, rumput laut juga mengandung enzim, asam nukleat, asam amino, vitamin (A,B,C,D, E dan K) dan makro mineral seperti nitrogen, oksigen, kalsium dan selenium serta mikro mineral seperti zat besi, magnesium dan natrium. Kandungan asam amino, vitamin dan mineral rumput laut mencapai 10 -20 kali lipat dibandingkan dengan tanaman darat.

Manfaat Rumput Laut


Mencegah Kanker : Mengkonsumsi rumput laut yang kaya akan kandungan serat, selenium dan seng dapat mereduksi estrogen. Disinyalir level estrogen yang terlalu tinggi dapat mendorong timbulnya kanker. Penelitian yang dilakukan terhadap penderita kanker di Amerika menunjukkan bahwa wanita yang melakukan diet ketat dengan mengkonsumsi serat tinggi dan mengurangi asupan lemak dari daging dan susu mempunyai level estrogen yang rendah. Hal ini didukung oleh hasil penelitian Harvard School of Public Health Amerika telah membuktikan

bahwa pola konsumsi wanita Jepang yang selalu menambahkan rumput laut dalam menu makannya, menyebabkan wanita premenopause di Jepang mempunyai peluang tiga kali lebih kecil terkena kanker payudara dibandingkan dengan wanita Amerika. Mencegah Penyakit Stroke : Mengkonsumsi rumput laut dapat menyerap kelebihan garam pada tubuh sehingga dapat mengurangi tekanan darah tinggi pada seseorang. Mencegah terjadinya penuaan dini dan menjaga kesehatan dan kehalusan kulit : Kandungan vitamin, mineral, asam amino dan enzym dalam rumput laut sangat potensial sebagai anti oksidan yang berperan dalam penyembuhan dan peremajaan kulit. Vitamin A (beta carotene) dan vitamin C bekerja sama dalam memelihara kolagen, sedangkan kandungan protein dari rumput laut penting untuk membentuk jaringan baru pada kulit. Mencegah Terjadinya Penurunan Kecerdasan : Kandungan iodium pada rumput laut yang sangat tinggi dapat mengatasi defisiensi iodium pada tubuh yang berdampak pada penurunan kecerdasan seseorang. Sebagai Makanan Diet : Serat pada rumput laut bersifat mengenyangkan dan kandungan karbohidratnya sukar dicerna sehingga akan menyebabkan rasa kenyang lebih lama. Disamping itu, serat pada rumput laut juga dapat membantu memperlancar proses metabolisme lemak sehingga akan mengurangi resiko obesitas, menurunkan kolesterol darah dan gula darah. Sebagai Anti Oksidan dan Meningkatkan Kekebalan Tubuh : Kandungan klorofil dan vitamin C pada rumput laut (ganggang hijau) berfungsi sebagai anti oksidan sehingga dapat membantu membersihkan tubuh dari reaksi radikal bebas yang sangat berbahaya sehingga dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Sistem kekebalan tubuh yang kuat akan dapat menguruangi gejala alergi. Mencegah Gejala Osteoporosis : Rumput laut mengandung kalsium sepuluh kali lebih tinggi dibandingkan dengan susu, sehingga rumput laut sangat tepat dikonsumsi untuk mengurangi dan mencegah gejala osteoporosis. Mencegah Penyakit Gangguan Pencernaan : Rumput laut juga membantu pengobatan tukak lambung, radang usus besar, susah buang air besar dan gangguan pencernaan lainnya. Lain lain : Disamping sebagai bahan makanan bergizi, rumput laut telah banyak digunakan sebagai bahan pembuatan obat-obatan dan suplemen makanan serta difortifikasi ke produk pangan untuk meningkatkan nilai jual produk tersebut. Jenis rumput laut yang banyak digunakan untuk pembuatan obat adalah alga coklat khususnya sargasum dan turbinaria. Pengolahan rumput laut jenis tersebut menghasilkan ekstrak berupa senyawa natrium alginat. Senyawa alginat inilah yang dimanfaatkan dalam pembuatan obat antibakteri, anti tumor, penurunan darah tinggi dan mengatasi gangguan kelenjar.

Mengolah Rumput Laut Menjadi Mi Kaya Serat


Rumput laut dapat menjadi campuran mi. Mi menjadi lebih kenyal dan berserat tinggi yang baik bagi kesehatan. Perairan Indonesia yang cukup luas berpotensi menghasilkan rumput laut dalam jumlah besar. Sayangnya, budi daya rumput laut di Tanah Air masih sedikit Hal itu bisa dilihat dari jumlah produksi rumput laut per tahun yang baru mencapai 910.636 ton. Data tersebut diperoleh dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tahun 2005. Mengingat manfaatnya antara lain sebagai bahan campuran untuk makanan dan minuman, rumput laut termasuk salah satu sumber daya perairan yang bernilai ekonomi tinggi. Selama ini, tumbuhan laut yang termasuk keluarga gang-gang itu kerap diolah sebagai mains, in. agar-agar, serta campuran es campur. Selain sebagai bahan makanan dan minuman, rumput laut juga dijadikan sebagai bahan pembuatan obat lantaran kaya akan kandungan mineral dan gizi. Salah satu unsur yang terkandung dalam rumput laut ialah kalsium. Berdasarkan penelitian, diketahui kandungan kalsium pada rumput laut mencapai 10 kali lebih tinggi ketimbang susu. Karenanya, rum-put laut acap kali dimanfaatkan sebagai obat anti-osteoporosis. Tumbuhan yang habitatnya di laut itu juga kaya akan mineral, asam amino, asam nukleat, karbohidrat, gula, dan aneka vitamin. Beberapa jenis mineral yang terkandung di dalam rumput laut, antara lain besi, yodium, aluminium, mangaan, kalsium, nitrogen, fos-por, sulfur, silikon, klor, barium, titanium, dan kalium. Dari sekian banyak unsur yang terkandung di dalam rumput laut, unsur terbanyak ialah karbohidrat. Uniknya, karbohidrat pada rumput laut terdiri dari senyawa gumi, yakni senyawa polimer polisakarida yang berbentuk serat. Oleh karena itu ndak heran apabila rumput laut mengandung lum.ik serat Serat tersebut sifatnya dietary fiber, yakni serat dengan kandungan karbohidrat hanya sedikit yang dapat diserap tubuh. Berdasarkan hal itulah peneliti rumput laut dari Jurusan Sumber Daya Perairan Fakultas Perikanan dan Kelautan Institut Pertanian Bogor (IPB) Bonit Novrianto dan tim-nya mencoba mengolah rumput laut menjadi mi. Bonit mengatakan alasan dia dan timnya memilih mi karena selama ini masyarakat Indonesia, baik di perkotaan maupun di perdesaan, sangat menggemari makanan tersebut. Mi instan, misalnya, begitu digemari banyak kalangan karena terbilang murah dan mudah dimasak. Penambahan rumput laut ke dalam mi, papar Bonit, dapat menambah konsumsi serat pada masyarakat yang masih kurang. "Serat dikenal sebagai bahan makananyang dapat membantu melancarkan metabolisme tubuh, di samping manfaat lainnya," ujarnya. Bersama empat rekan mahasiswa IPB lainnya, Bonit menambahkan sekitar 30 persen rumput laut ke dalam adonan terigu dan sagu sebagai bahan dasar mi. Berdasarkan hasil penelitian mereka, komposisi tersebut merupakan komposisi yang paling ideal dan membuat mi pas untuk dikonsumsi. Apabila kandungan rumput laut yang ditambahkan melebihi 30 persen, maka mi akan menjadi lembek atau tidak kenyal lagi. Hal itu

bisa dimaklumi, pasalnya semakin tinggi komposisi rumput laut, maka semakin tinggi pula kandungan seratnya. Rumput laut yang digunakan sebagai bahan campuran mi itu berasal dari jenis Eucheuma cottonii. Rumput laut tersebut banyak terdapat di pantai berkarang. Lantaran manfaatnya yang luar biasa Eucheuma cottonii menjadi primadona dalam perdagangan internasional. Bonit menjelaskan pembuatanmi rumput laut dilakukan dengan cara merendam rumput laut dengan konsentrasi tertentu dalam cairan yang diberi NaOH. Peren-daman tersebut dimaksudkan agar rumput laut menjadi lunak dan untuk menjaga agar derajat keasaman (pH) berada pada kisaran 6 sampai 7. Dengan kisaran pH tersebut proses ekstraksi nantinya dapat berjalan baik. Proses selanjutnya rumput laut dibersihkan dari senyawa NaOH dengan air bersih. Setelah bersih rumput laut kemudian dihancurkan dengan menggunakan blender elektronik sampai terlihat lembut Rumput laut yang sudah lembut itu selanjutnya disaring dengan menggunakan penyaring ukuran tertentu. "Setelah itu, ekstrak dipanaskan dengan kompor selama lima menit," jelas Bonit. Proses pemanasan membuat ekstrak rumput laut berbentuk menyerupai tepung. Selanjutnya, tepung rumput laut dicampur dengan tepung terigu dan tepung sagu. Ketiga bahan tersebut diaduk-aduk hingga kalis dan kemudian dibuat lembaran-lembaran dengan menggunakan alat. Lembaran-lembaran itu lalu dipotong-potong kecil memanjang menyerupai mi biasa. Irisan panjang-panjang itu lalu dibentuk menyerupai mi instan, bisa berbentuk kotak atau bulat bergantung selera. Setelah proses membentuk mi tersebut selesai beranjak ke proses selanjutnya yakni perebusan. Apabila mi yang direbus itu terlihat matang, selanjutnya diangkat dan kemudian dijemur atau dikeringkan di dalam oven. Pada mi basah tidak perlu lagi dilakukan pengeringan. Pasalnya, pengeringan bertujuan untuk membuat mi tahan lama. Sementara itu bagi mereka yang langsung ingin memasaknya, mi basah bisa segera dimasak dengan bumbu sesuai selera. Tanpa pengawet Mi kering berbahan dasar rumput laut itu memiliki waktu kedaluwarsa tiga bulan. Sedangkan mi basah hanya bertahan tiga hari. Waktu kedaluwarsa yang singkat dikarenakan mi rumput laut tidak menggunakan bahan pengawet seperti mi instan pada umumnya yang bisa awet hingga satu tahun. Menurut Bonit, selain bebas bahan pengawet, mi rumput laut itu memiliki beberapa kelebihan lainnya dibandingkan dengan mibiasa. Dari sisi rasa, misalnya,adanya penambahan rumput laut menjadikan mi terasa lebih kenyal. Dengan begitu ketika direbus terlalu lama dalam air panas mi tidak mudah hancur. Kelebihan lainnya, mi rumput laut mengandung bahan anti-oksidan yang dapat melawan zat karsinogenik, yakni zat pemicu kanker. Bagi mereka yang kurang

suka atau jarang mengonsumsi sayur dan buah, menyantap mi rumput laut dapat mewakili pemenuhan kandungan serat yang banyak terdapat pada sayur dan buah. Dengan kandungan yodium yang mencapai 0,1 hingga 0,15 dari berat kering rumput laut, menjadikan mi rumput laut bermanfaat pula untuk mencegah penyakit gondok. Selain itu, penambahan rumput laut pada mi dapat mengurangi tingkat konsumsi gandum. Seperti diketahui gandum selama ini gandum diperoleh melalui jalur impor. Rumput laut juga bisa mengatasi kerawanan pangan di Tanah Air. lik,i selama ini singkong, jagung, dan ubi kerap dikonsumsi masyarakat yang kesulitan membeli beras sebagai bahan makanan pokok, maka masyarakat, khususnya yang anggal di daerah pesisir, bisa mengonsumsi rumput laut sebagai bahan tambahan pada makanan tersebut. hay/L-2

Nori

Nori adalah nama dalam bahasa Jepang untuk berupa lembaran yang dikeringkan. Nori digunakan sebagai hiasan dan penyedap berbagai macam masakan Jepang, lauk sewaktu makan nasi, dan bahan baku. Bahan baku adalah alga jenis Porphyra seperti Porphyra pseudolinearis Ueda yang dikenal sebagai Iwanori dan Porphyra yezoensis Ueda. Walaupun warna tidak dapat dijadikan pegangan kualitas, lembaran nori berkualitas tinggi umumnya berwarna hitam kehijauan, sedangkan nori berkualitas lebih rendah berwarna hijau hingga hijau muda. Jepang, RRC, dan Korea merupakan produsen nori terbesar di dunia. Di RRC, nori disebut sebagai hiti, dan di disebut gim.
Di korea terkenal dengan nori berbumbu minyak wijen, cabai, dan butiran garam yang agak kasar sehingga berbau khas dan terasa agak pedas.

Jenis-jenis Nori

Gyutoro donburi (nasi dengan daging sapi cincang mentah) dihiasi Kizaminori

Okonomiyaki dengan penyedap Aonori Ukuran standar satu lembar Nori di Jepang adalah 21 cm. x 19 cm. yang kemudian dipotongpotong tergantung pada keperluannya. Dilihat dari ukuran besarnya, Nori terdiri dari beberapa jenis:

Yakinori ukuran standar Nori tawar untuk menggulung (sushi).

Yakinori tipe setengah Satu lembar Nori ukuran standar dibagi dua, digunakan untuk membungkus seluruh bagian.

Yakinori tipe sepertiga Satu lembar Nori dibagi tiga, dilekatkan di bagian dasar Onigiri sehingga mudah dipegang dengan tangan.

Ajitsuke Nori atau Okazunori

Satu lembar Nori standar yang sudah diberi berbumbu garam dapur, kecap asin, gula atau potongan kecil. Pada umumnya dimakan sebagai teman makan nasi sewaktu sarapan pagi atau dimakan begitu saja sebagai makanan ringan.

Mominori Ajitsuke Nori yang sudah diberi berbumbu garam, kecap asin, gula atau dan dicabikcabik sampai menjadi potongan berukuran kecil yang tidak seragam. Digunakan sebagai hiasan pada makanan Jepang seperti Sushi.

Kizaminori Yakinori yang dipotong halus-halus dengan ukuran seragam, berfungsi sebagai hiasan seperti Mominori.

Aonori Nori berwarna hijau berbentuk serbuk kasar berukuran 2-3 mm. yang ditaburkan di atas. Berbeda dengan bahan baku untuk Nori standar, Aonori menggunakan alga berwarna hijau jenis Monostroma and Enteromorpha yang banyak dibudidayakan di Teluk Ise, sebagai bahan baku.

Kemasan Nori
Nori dikemas dalam kemasan kantong plastik, botol plastik atau kaleng kedap udara karena sifat Nori yang mudah kehilangan rasa garing dan mudah menjadi lembab. Ajitsuke Nori (Okazu Nori) lebih mudah menjadi lembab dibandingkan Nori biasa, oleh sebab itu Ajitsuke Nori biasanya dikemas dalam bungkusan-bungkusan kecil yang hanya berisi beberapa lembar Nori ukuran mini. Walaupun kemasan Nori banyak menggunakan gel silika dan bahan-bahan lain sebagai penyerap kelembaban, Nori yang sudah dibuka kemasannya sebaiknya segera dihabiskan secepat mungkin sebelum menjadi lembab dan tidak enak.

Budidaya rumput laut

Makanan ringan Nori senbei Pada musim gugur di saat suhu air laut sekitar 20, di laut yang berada di dekat mulut sungai dipasang sangkutan rumput laut yang berbentuk jala. Spora rumput laut menempel pada jala dan tumbuhan berkembang biak dengan cepat. Panen sudah dapat dilakukan di musim dingin. Tahun yang sama di saat tanaman berumur sekitar 45 hari. Setelah panen pertama, rumput laut masih bisa dipanen berulang kali dengan masa istirahat 10 hari. Cara tradisional pembuatan Nori:

Rumput laut hasil panen ditumbuk sampai menjadi bubur Bubur rumput laut dilebarkan seperti kertas di atas papan Nori dijemur di bawah sinar matahari hinga kering

POTENSI RUMPUT LAUT SEBAGAI BAHAN CAMPURAN MINUMAN TEH


Kalau kita berbicara masalah minuman Teh, pemikiran kita pasti mengarah ke tanaman Teh tersebut. Dari mana tanaman Teh itu berasal atau bagaimana proses pembuatan minuman teh tersebut ? Namun kalau penulis memaparkan judul seperti di atas, maka akan timbul berbagai pertanyaan : mungkinkah rumput laut dicampur dengan teh lalu diminum ? Bagaimana rasanya teh tersebut ? Akankah seenak rasa teh Sariwangi ? Atau seperti teh Poci dari Tegal ? Pemanfaatan Rumput laut sebagai bahan medis telah banyak dilakukan orang sejak beberapa puluh tahun silam. Namun pemanfaatan rumput laut sebagai bahan campuran teh sangat jarang dilakukan orang. Bahkan kedengarannya aneh. Biasanya orang kalau berbicara masalah rumput laut, gambarannya ke Ice cream, puding, dll. Namun pemanfaatan dengan dicampur teh lalu diminum sebagai minuman yang berkaisat medis, hal ini terasa aneh bagi kita. Akan tetapi bagi orang Vietnam yang berada di bagian selatan hingga tengah seperti Khanh Hoa, Quang Nam, Quang Ngai, Binh Dinh, dll hal ini tidaklah asing. Masyarakat di daerah tersebut sudah lama memanfaatkan rumput laut sebagai minuman teh yang berkasiat medis. Kadang kala mereka meminum teh rumput laut tersebut dicampur dengan jenis lain dalam bentuk kering, misal Porphyra. Adapun jenis rumput laut yang dimanfaatkan sebagai minuman teh berkasiat medis tersebut adalah Sargassum. Sargassum adalah salah satu jenis rumput laut yang tergolong dalam kelompok Algae Coklat. Dan jenis ini banyak tumbuh di perarian Indonesia juga. Namun sayang masyarakat kita di sekitar pantai belum banyak memanfaatkan rumput laut jenis ini. Harga perkilo rumput laut jenis tersebut di Vietnam (pada tahun 1993) berkisar 0,5 US$. Harga tersebut adalah untuk rumput laut yang sudah kering. Pemanfaatan Teh Sargassum oleh masyarakat Vietnam sudah lama dilakukan. Hal ini disebabkan Sargassum merupakan salah satu sumber Iodine. Iodine adalah salah satu zat yang sangat dibutuhkan manusia. Sargassum mengandung iodine sebesar 0,05 - 0,16 % dari berat keringnya. Kandungan ini bervariasi tergantung musim tumbuhnya.

Melihat kandungan iodine yang cukup besar tersebut, maka sayang sekali kalau kita tidak dapat memanfaatkan rumput laut jenis tersebut. Padahal di perarian kita, dimana saja banyak ditumbuhi tanaman tersebut. Dan hingga saat ini sepengetahuan penulis, belum ada orang yang berusaha mengolah atau memanfaatkan tanaman tersebut sebagai bahan makanan atau campuran minuman. Pada saat ini yang banyak dikenal dan digunakan oleh masyarakat kita baru jenis Gracilaria sebagai penghasil agar dan Eucheuma yang menghasilkan karaginan. Sekarang timbul pertanyaan, akankah kita biarkan tanaman tersebut dimakan oleh predator di laut atau maukah kita memanfaatkannya. Jawabannya hanya pada diri kita, seberapa jauh kita mau berusaha mencoba dan mencoba memanfaatkan tanaman tersebut. Selamat mencoba minum teh Sargassum.

MAKALAH BIOLOGI LAUT RUMPUT LAUT SEBAGAI BAHAN MAKANAN D I S U S U N OLEH : 1.PRAMEDIA PUTRA (11666) 2.BENGET R SIMANJUNTAK (11670)