You are on page 1of 2

Chapter 24 Audit Completion

Melakukan Test Tambahan untuk Penyajian dan Pengungkapan (Presentation & Disclosure)
Seringkali langkah pengujian ini diintegrasikan dengan STOT dan TDB. Contoh: saat menguji A/R,
sekaligus dipisahkan antara A/R vs N/R, A/R afiliasi vs A/R pelanggan, dan A/R current vs noncurrent.
Sekaligus pengungkapan factoring atau discounting A/R kalau ada.
Pada tahap ini, auditor perlu mengevaluasi apa yang telah dihasilkan dari test sebelumnya untuk
menentukan apakah masih perlu melakukan pengujian yang berkaitan dengan presentation &
disclosure. Perhatian utama auditor adalah meyakini apakah manajemen telah memberikan semua
informasi yang diperlukan pada catatan atas laporan keuangan (apakah manajemen telah mendisclose
informasi yang diperlukan). Prosedur test ini (lihat table 24-1).
Diantara pengujian presentation & disclosure ini, terdapat 2 jenis pengujian yang sangat unik, yakni:
1. Contingent Liabilities
2. Subsequent Events
Contingent Liabilities (CL) adalah potensi adanya kewajiban kepada pihak ke tiga di masa datang yang
nilainya belum diketahui. Jika nilai CL material harus diungkapkan di catatan atas laporan keuangan.
Ada 3 syarat perlunya mendisclose CL:
1. Adanya potensi hutang kepada pihak ke tiga (atau impairment asset) yang ditimbulkan dari
keadaan yang ada.
2. Ada ketidak pastian nilainya
3. Akan diselesaikan dengan event yad.
Tingkat ketidak pastian CL bertingkat-tingkat dan perlakuanya berbeda. Lihat Tabel 24-2.
Contoh Pengungkapan CL dalam catatan laporan keuangan (fig 24-2).
Subsequent Events (SE) adalah transaksi atau peristiwa yang terjadi setelah tanggal neraca dan sebelum
tanggal laporan audit atas laporan keuangan. SE ini harus direview oleh auditor untuk menentukan
apakah transaksi atau peristiwa tsb berpengaruh terhadap kewajaran penyajian & pengungkapan
laporan keuangan tahun berjalan. Periode SE lihat Fig 24-3.
Jenis SE:
1. Transaksi atau peristiwa yang memiliki pengaruh langsung terhadap laporan keuangan
sehingga Laporan keuangan perlu disesuaikan / dikoreksi. Contoh: jika ada persediaan rusak
yang tidak dapat ditentukan nilainya per tanggal neraca, namun setelah tanggal neraca berhasil
dijual sebagai scrap dengan harga tertentu, maka auditor dapat menentukan nilai persediaan
yang rusak di neraca dengan menggunakan nilai sebesar hasil penjualan scrap tsb.
2. Transaksi atau peristiwa yang tidak memiliki pengaruh langsung terhadap laporan keuangan
dan laporan keuangan tidak perlu disesuaikan / dikoreksi, namun perlu diungkapkan dalam
catatan laporan keuangan. Contohnya antara lain, investasi perusahaan pada sekuritas
perusahaan lain yang turun harganya secara signifikan pada periode setelah tanggal neraca dan
sebelum tanggal laporan audit.
Mengevaluasi Hasil Audit
Setelah melakukan evaluasi presentation & disclosure, termasuk contingent liabilities & subsequent
events, auditor mengevaluasi apakah bukti yang terkumpul sudah dapat digunakan sebagai dasar
(menjamin) untuk menyatakan bahwa laporan keuangan telah disajikan sesuai dengan standar
akuntansi yang berlaku dan diterapkan secara konsisten dengan tahun sebelumnya.
Jika auditor menerbitkan laporan evaluasi terhadap pengendalian internal, auditor juga harus membuat
kesimpulan mengenai efektivitas internal control.

Menerbitkan Laporan
Laporan hasil audit yang berisi laporan keuangan audited dan disertai opini auditor selanjutnya
diserahkan kepada Dewan Komisaris perusahaan, dengan terlebih dahulu dibahas dengan Komite Audit.
Komunikasi dengan Komite Audit & Manajemen
KAP perlu komunikasi dengan Komite Audit (yang membantu Dewan Komisaris) untuk menyampaikan /
membahas:
1. Fraud (kecurangan) dan illegal acts
2. Defisiensi / kelemahan Internal Control
3. Hal lainya, misalnya corporate governance.
Selain itu KAP juga dapat membuat management letter (ML) untuk disampaikan kepada manajemen.
Pembuatan management letter ini sifatnya optional / bukan keharusn bagi KAP. ML digunakan oleh KAP
untuk menyampaikan saran atau rekomendasi auditor berkenaan dengan perbaikan atau peningkatan
bisnis perusahaan atau auditee. Penyampaian ML ini merupakan jasa tambahan atau pelayanan
terhadap auditee dalam rangka menjaga hubungan baik dengan auditee.