Вы находитесь на странице: 1из 4

SK Direktur Nomor.

038 .13/SK/DIR/RS-PPA/I/2015

PERSETUJUAN UMUM / GENERAL CONSENT


BAB I
PENDAHULUAN
a.

Latar belakang
Pelayanan medis modern memberikan kesempatan melalui persetujuan umum sebagai

prinsip-prinsip dasar yang benar kepada pasien untuk menerima atau menolak bermacam
tindakan medis tertentu. Para profesional dalam pelayanan kesehatan meningkatkan perhatian
tentang pentingnya informasi yang cukup sebagai isi pernyataan general consent dari pasien
yang meliputi prioritas prosedur treatment atau clinical trial. Dengan sederhana General consent
disifikasi lebih rinci atau dikhususkan sebagai aturan pelaksanaan pelayanan kesehatan.
Tujuannya adalah untuk regulasi/memberikan kesempatan peran aktif pasien dalam pengambilan
keputusan medis.
Pendekatan dalam pelaksanaan General consent yang legal dan benar itu sendiri tidak
hanya berisi keputusan medis. Legalitasnya sangat dibutuhkan, hal ini bukan hanya dianggap
sebagai kewajiban melainkan sebagai dasar dalam komunikasi antara tenaga kesehatan dan
pasien. Jika dilaksanakan ketika pasien tidak tahu atau memahami, maka mereka dianggap sudah
paham padahal tidak. Secara empiris penelitian menghasilkan kesimpulan dari berbagai kasus,
pasien cenderung merasa harus melakukan apa saja yang disampaikan oleh dokter, menjadi
kurang agresif untuk mencari alternatif dan menjadi lemah tidak mempunyai kekuatan dari
berbagai macam informasi yang disampaikan. Komunikasi yang efektif bukan berarti informasi
yang terlalu banyak, penelitian menunjukkan bahwa informasi yang berlebihan dari pernyataanpernyataan memungkinkan diterlupakan oleh si sakit, menjadi cemas dan kadang-kadang
bertentangan oleh pasien.

b. Definisi
1. Persetujuan untuk perawatan dan pengobatan adalah persetujuan pemeriksaan dan
tindakan medis yang meliputi pemeriksaan radiologi, laboratorium, pemasangan
infus, pemberian dan penyuntikan obat farmasi, pemasangan selang makan, skin test,
kecuali yang membutuhkan persetujuan khusus.
2. Persetujuan pelepasan informasi adalah pasien mengijinkan untuk memberikan
informasi tentang diagnosanya kepada rumah sakit untuk kepentingan asuransi, dan
pasien juga mengijinkan kepada 3 orang keluarga untuk mengetahui diagnosanya, dan
pasien menulis data atau nama keluarganya.
3. Barang barang milik pasien adalah barang barang yang dibawa ke rumah sakit
menjadi tanggung jawab pasien atau keluarga, rumah sakit tidak bertanggung jawab
atas kehilangan barang barang tersebut.
4. Hak dan tanggung jawab adalah pasien memiliki hak tentang pengambilan keputusan
dalam hal perawatan medis dan rencana pengobatan.
5. Informasi rawat inap adalah informasi tentang perhitungan kamar rawat inap, jam
berkunjung, dan tentang tata tertib rumah sakit
6. Privasi adalah persetujuan pasien untuk siapa saja yang boleh tahu tentang
penyakitnya selama dirawat.
7. Informasi biaya adalah informasi tentang cara pembayaran selama dirawat di rumah
sakit, baik sebagai pasien umum maupun sebagai pasien asuransi atau jaminan
perusahaan.
8. Perhitungan hari rawat menjelaskan tentang perhitungan jam masuk rawat inap
dimulai dari jam 00.00 wib.
9. Jam besuk menjelaskan tentang peraturan jam besuk pasien yang mana untuk pagi
adalah jam 11.00 13.00 dan yang siang adalah jam 17.00 19.00 wib.
10. Pasien menyetujui segala
menandatanganinya.

ketentuan

yang

berlaku

di

rumah

sakit

dan

c. Tujuan
Adapun tujuannya adalah untuk mengetahui gambaran umum tentang General consent dan
kaitannya dengan tindakan yang dilakukan.

Ada beberapa kaidah yang harus diperhatikan dalam menyusun dan memberikan General
consent agar hukum perikatan ini tidak cacat hukum, diantaranya adalah:
1. Tidak bersifat memperdaya (Fraud).
2. Tidak berupaya menekan (Force).
3. Tidak menciptakan ketakutan (Fear).

BAB II
RUANG LINGKUP
Panduan persetujuan umum ini berlaku di pendaftaran, kasir, ruang rawat inap dan VK / OK di
RSIA Yadika

BAB III
TATA LAKSANA
1. Pasien datang ke admission dengan membawa surat pengantar rawat inap dari poli/IGD yang
merujuk rawat inap.
2. Pasien diminta untuk mengisi form PERSETUJUAN UMUM / GENERAL CONSENT dan
petugas menjelaskan masing-masing poin kepada pasien/keluarga isi dari persetujuan umum
tersebut
a. Mengisi identitas pasien yang dirawat
b. Jika diisi oleh keluarga, maka data keluarga juga diisi.
c. Persetujuan untuk perawatan dan pengobatan menjelaskan tentang persetujuan
pemeriksaan penunjang selama rawat inap.
d. Persetujuan pelepasan informasi menjelaskan tentang ijin memberikan informasi
diagnosa pasien kepada asuransi, dan pasien menuliskan 3 orang nama yang diijin untuk
boleh mengetahui diagnosa pasien tersebut.
e. Barang-barang milik pasien menjelaskan tentang rumah sakit tidak bertanggung jawab
atas barang berharga milik pasien selama dirawat di rumah sakit
f. Hak dan tanggung jawab pasien menjelaskan tentang pasien memiliki hak dalam
keputusan mengenai pengobatan selama rawat inap di rumah sakit.

g. Informasi rawat inap menjelaskan tentang peraturan rumah sakit selama dirawat inap,
termasuk perhitungan jam masuk rawat inap, informasi jam berkunjung, keluarga atau
penunggu pasien menggunakan tanda pengenal seperti kalung penunggu pasien dan jika
kalung penunggu pasien hilang maka pasien/keluarga akan dibebankan biaya pengganti
kalung sebesar Rp. 50.000,h. Privasi menjelaskan tentang privasi pasien jika ada pasien yang tidak berkenan untuk
dibesuk oleh keluarga atau siapapun maka pasien mengisi nama dan hubungannya.
i. Informasi biaya menjelaskan tentang pembiayaan selama rawat inap. Jika pasien tersebut
menggunakan pembayaran pibadi atau cash maka pasien diminta untuk deposit selambatlambatnya 1x24 jam. Jika pasien menggunakan asuransi atau jaminan maka petugas
meminta kartu asuransi atau surat jaminan yang asli kepada pasien/keluarga.
Pasien/keluarga akan diminta untuk paraf pada poin ke 3 yang menjelaskan jika asuransi
atau jaminan tidak menjamin rawat inapnya maka pasien/keluarga bersedia menjadi
pasien umum dan membayar semua perawatan selama dirawat di rumah sakit.
3. Apabila sudah dimengerti pasien/keluarga, petugas dan saksi menanda tangani surat
persetujuan tersebut.
4. Apabila pasien tidak menggunakan asuransi atau sama dengan pasien umum, maka petugas
akan membuat form deposit sebagai pengantar pasien/keluarga ke kasir
BAB IV
DOKUMENTASI
Persetujuan umum ini didokumentasikan di dalam rekam medik pasien.