You are on page 1of 5

Reduction of Zygomatic Complex Fracture Using

Combination of Microplate and Miniplate


Osteosynthesis
Aydin OZKAN1,*, Yakup CL2
1Ankara

Mevki Military Hospital, Oral and Maxillofacial Surgery, Ankara, Turkey


of Plastic and Reconstructive Surgery, Etimesgut Military Hospital, Ankara, Turkey
*Corresponding author: yndozkan@yahoo.com
2Department

Abstrak Zygomaticomaxillary kompleks ( ZMC ) fraktur adalah patah tulang yang paling
umum kedua wajah setelah tulang hidung dan telah banyak dijelaskan dalam literatur. Banyak
teknik telah dijelaskan untuk pengurangan fraktur ZMC. Laporan kasus ini menyajikan lakilaki berusia 21 tahun yang terlibat dalam kecelakaan lalu lintas dan yang kemudian disajikan
dengan fraktur ZMC. Pasien diobati melalui reduksi terbuka dan prosedur fiksasi internal
dengan menggunakan titanium lempeng dan kombinasi miniplate.
Kata kunci : Zygomaticomaxillary kompleks fraktur, lempeng, miniplate
Cite Artikel ini : Aydin OZKAN, dan Yakup CIL, "Pengurangan zygomatic Patah Kompleks
Menggunakan Kombinasi lempeng dan Miniplate osteosynthesis." International Journal of
Sciences Gigi dan Penelitian, vol . 4, tidak ada. 3 ( 2016 ) : 35-37. doi : 10,12691 / ijdsr - 4-31.
1. Perkenalan
Karena keunggulan morfologi wilayah zygomatic, itu adalah mid-wajah tulang
yang paling umum kedua retak dan secara keseluruhan merupakan 13% dari semua
fraktur kraniofasial. [1,2] Meskipun faktor etiologi utama adalah kecelakaan lalu
lintas jalan, kejadian dan etiologi bervariasi dari satu negara ke negara. Semakin besar
usia prevalensi untuk tulang zygomatic bervariasi dari 21 sampai 40 tahun. [3]
Modalitas pengobatan di zygomaticomaxillary kompleks (ZMC) patah tulang
masih kontroversial. Pertama menyangkut cara terbaik untuk pengurangan bedah dari
patah tulang. yang kedua berkaitan dengan kebutuhan untuk memperbaikinya atau
tidak setelah pengurangan, dan kekhawatiran ketiga jumlah poin fiksasi diperlukan
sehingga fraktur ZMC yang stabil. Tujuan umum dari semua perawatan adalah
restorasi tiga dimensi yang tepat dari anatomi terganggu. [4]
Laporan kasus ini menyajikan trauma akibat kecelakaan lalu lintas yang
menyebabkan ZMC fraktur dan pengobatan pasien menggunakan kombinasi lempeng
dan sistem miniplate.
2. Laporan Kasus
Seorang pria 21 tahun mengaku departemen kami dengan sejarah kecelakaan lalu
lintas jalan. Pada pemeriksaan klinis mengungkapkan pembengkakan di sisi kiri
wajah dengan pembukaan terbatas mulut, ecchymosis periorbital dan perdarahan
subconjuctival tanpa batas posterior di mata kiri ditemukan. (Gambar 1)

Gambar 1. pra operasi a) anterior dan b) kiri gambar miring pasien

Gambar 2. pra operasi aksial dihitung tomography scan menunjukkan


kompleks zygomatic pengungsi

pemeriksaan radiografi mengungkapkan beberapa patah tulang tulang berikut; Frontal,


maksila dan infra orbital proses zygoma dan meninggalkan lengkungan zygomatic.
(Gambar 2)
Di bawah anestesi umum, pasien menjalani terbuka reduksi dan fiksasi internal
kompleks zygomatic fraktur melalui kombinasi alis lateral, subciliary dan intraoral
sayatan. Pertama, meninggalkan frontozygomatic daerah dibuka oleh lateral yang alis
sayatan bersama dengan ini bekas luka lama di wajah. Layer-bijaksana diseksi dilakukan
untuk mengekspos garis fraktur. Setelah itu fronto-zygomatic fraktur berkurang dan fiksasi
dicapai dengan menggunakan 6-lubang 2 mm titanium miniplate.
sayatan Subciliary digunakan untuk mencapai tepi orbital. Sayatan dibuat 2 mm
di bawah-tutup lebih rendah marjin dan diseksi dilakukan di bawah tarsus, membagi otot
orbicularis dari septum orbital dan mengikuti septum ke lantai dari orbit. Kemudian

periosteum atas rim orbital itu menorehkan dan eksposur yang memadai dari lantai pelek
orbital diperoleh. 5-lubang titanium lempeng (0,5 mm) digunakan untuk memperbaiki
infra pelek orbital. Pendekatan vestibular intraoral digunakan akses ke Sudut zygomaticomaksilaris upto pelek orbital inferior.
sayatan vestibular dibuat di vestibular atas wilayah dari canine pertama ke molar
kedua. Dengan mucoperiosteal penutup elevasi, paparan dari zygomatico yang Sudut
rahang atas diperoleh. L berbentuk miniplate adalah digunakan untuk memperbaiki proses
rahang atas. fraktur lengkungan zygomatic berkurang dengan pendekatan Gillies dengan
penggunaan lift. Sebuah sayatan sementara 2 cm, dibuat 2,5 cm helix superior dan
anterior, dalam garis rambut. setelah sayatan fasia temporalis subkutan dan dangkal yang
membedah ke tingkat otot temporalis untuk mencapai permukaan sementara yang
mendasari tulang zygomatic; sebuah Lift kemudian digunakan untuk mengurangi fraktur.
Berikut plating, situs bedah itu benar-benar dibersihkan dan flap direposisi. lapisan
bijaksana penjahitan dilakukan dengan menggunakan 4-0 Vicryl untuk lapisan otot dan 6-0
Prolen untuk lapisan kulit. Luka intraoral adalah ditutup menggunakan 3/0 jahitan Silk.
Satu bulan setelah operasi pasien dinilai dan tidak ada contoh dari malar asimetri,
diplopia dan infeksi. (Gambar 3) radiografi pascaoperasi Pemeriksaan menunjukkan
penurunan yang sangat baik dari patah tulang. (Gambar 4)

Gambar 3. foto pascaoperasi pasien mengungkapkan hasil fungsional dan kosmetik yang sangat
baik. a) anterior b) kiri miring

Gambar 4. pascaoperasi tiga dimensi computed tomography scan menunjukkan kompleks


zygomatic, yang secara anatomis direkonstruksi menggunakan lempeng dan kombinasi miniplate

3. Diskusi
Banyak teknik untuk fraktur ZMC telah dijelaskan dalam studi bedah
maksilofasial selama bertahun-tahun, mulai dari pengurangan dekat sederhana tanpa
fiksasi ke invasif reduksi terbuka dan fiksasi internal. Tingkat perpindahan dan
kominusi, usia pasien dan lipatan kulit yang sudah ada sebelumnya atau laserasi harus
diperhitungkan untuk perencanaan perawatan bedah. [5]
Salah satu topik yang paling kontroversial dalam literatur adalah tentang jumlah
poin fiksasi yang diperlukan untuk menghindari dislokasi pasca-bedah ZMC retak.
[6] Sebagian besar penulis dibagi tentang perlunya untuk dua atau tiga tempat, dengan
variasi kompleksitas trauma dan tingkat dislokasi segmen retak. [7] Davidson et al.
[8] dianalisis kombinasi yang berbeda dari fiksasi miniplate untuk menstabilkan
zygoma retak di tengkorak manusia. Penelitian eksperimental ini menemukan bahwa
tiga titik fiksasi di fronto-zygomatic jahitan; rim orbital inferior dan zygomaticorahang atas dinding penopang diberikan stabilitas maksimum terhadap pasukan
pencocokan tekanan fisiologis. Hasil yang sama ditemukan oleh O'Hara et al. [9]
dalam penelitian biofisik eksperimental lain. Untuk pengurangan paling akurat dari
fraktur zygomatic, artikulasi zygomaticofrontal, pelek infra orbital, dan menopang
zygomatic-omaxillary harus terkena dan selaras dengan benar. Dalam penelitian ini,
kami melakukan tiga titik fiksasi pada jahitan fronto-zygomatic; infra pelek orbital
dan zygomatco-rahang atas dinding penopang melalui alis lateral, subciliary dan
pendekatan intraoral.
Para miniplates konvensional memiliki kelemahan yang melekat dalam bentuk
distorsi jaringan lunak di atasnya, terutama bila digunakan di daerah-daerah orbital.
Ketika ini adalah masalah bagi pasien, prosedur sekunder mungkin diperlukan untuk
menghilangkan piring dan sekrup. Selain itu, ukuran piring yang ada dan sekrup
(minifixation) tidak mudah beradaptasi untuk penggunaan di tepi infra orbital. [10]
Selain itu, lebih rendah pelek fiksasi orbital melalui sayatan tutup lebih rendah
transconjunctival dapat menyebabkan komplikasi seperti pendarahan, infeksi, jaringan
parut, kontraktur, dan ektropion dari kelopak mata bawah. [11] Dalam laporan kasus
yang disajikan kami menggunakan 5-bersembunyi lempeng untuk memperbaiki rim
infra orbital melalui pendekatan subciliary. Pendekatan ini lebih disukai karena tidak

ada kebutuhan untuk mengekspos medial atau dinding orbital lateral. Selanjutnya,
bekas luka tidak jelas.
Kuat dan Sykes [12] mengusulkan kombinasi sistem miniplates dan microplates
di Sudut yang berbeda dari dukungan dari fraktur ZMC. Mereka merekomendasikan
penggunaan microplates dari 1,0 atau 1,2 mm di perbatasan infra orbital. Kami
menggunakan 0,5 mm lempeng ketebalan pengurangan infra fraktur orbital.
Penelitian ini menggunakan lempeng dan kombinasi miniplate telah memberi kita
hasil yang menjanjikan, maka dapat dianggap sebagai alat yang sah dalam fraktur
ZMC.
Daftar Pustaka
[1]

Chowdhury, S.K.R., Meno,n P.S, "Etiology and management of


zygomaticomaxillary complex fractures in the armed forces," Med J Armed
Forces India, 61(3). 238-40. July 2005.
[2] Tadj, A., Kimble, F.W., "Fractured zygoma," ANZ J Surg, 73(1-2). 49-54. JanFeb 2003.
[3] Cheema, S.A., "Zygomatic bone fracture," J Coll Physicians Surg Pak, 14(6).
337-9. June 2004.
[4] Kelley, P., Hopper, R., Gruss, J, "Evaluation and treatment of zygomatic
fractures," Plast Reconstr Surg, 120 (7 Suppl 2). 5s-15s. Dec 2007.
[5] Kovcs, AF., Ghahremani M, "Minimization of zygomatic complex fracture
treatment," Int J oral Maxillofac Surg, 30(5). 380-3. Oct 2001.
[6] Ellis, E., Kittidumkerng, W, "Analysis of treatment for isolated zygomaticomaxillary complex fra- ctures," Journal of Oral and Maxillofacial Surgery,
54(4). 386-400. Apr 1996.
[7] Covington, D.S., Wainwright, D.J., Teichgraeber, J.F., Parks, DH, "Changing
pattern in the epidemiology and treatment of zygoma fractures: 10 year review,"
Journal of Trauma, 37(2). 243-8. Aug 1994.
[8] Davidson, J., Nickerson, D., Nickerson, B, "Zygomatic fractures: comparison of
methods of internal fixation," Plast Reconstr Surg, 86(1). 25-32. Jul 1990.
[9] OHara, D.E., Delvecchio, D.A., Bartlett, S.P, "The role of microfixation in malar
fractures: a quantitative biophysical study," Plast Reconstr Surg, 97(2). 345-50.
Feb 1996.
[10] Fonseca, R.J, "Changing trends in the treatment of zigomaticomaxillary complex
fractures: a 12 year evaluation of methods used," J Oral Maxillofac Surg,
56(10). 1152-6. Oct 1998.
[11] de Chalain, T., Cohen, S.R., Burstein, F.D, "Modification of the transconjunctival
lower lid approach to the orbital floor: lateral paracanthal incision," Plast
Reconstr Surg, 94(6). 877-80. Nov 1994.
[12] Strong, E.B., Sykes, J.M, "Zygoma complex fractures," Facial Plastic Surgery,
14(1). 105-15. Feb 1990.