You are on page 1of 7

https://id.wikipedia.

org/wiki/Lontong_balap
Menurut cerita dahulu lontong balap masih dijual dalam kemaron besar yang
terbuat dari tanah liat yang dibakar, yang berat dan dipikul keliling kota. Kemaron
besar yaitu wadah terbuat dari tanah liat (dibakar menjadi warna merah bata).
Karena bobot kemaron yang berat, sekarang tempat ini diganti dengan panci yang
terbuat dari logam. Para penjual lontong balap ini, untuk berebut pembeli di
perjalanan dan pembeli di pasar berjalan cepat-cepat menuju pos terakhir di Pasar
Wonokromo, dari jalan cepat ini menimbulkan kesan berpacu sesama penjual
(dalam bahasa Jawa: balapan), dari balapan ini kemudian dikenal dengan nama
lontong balap.
Penjual lontong balap pada zaman dulu didominasi oleh penjual dari Kampung
Kutisari dan Kendangsari yang sekarang menjadi wilayah Surabaya Selatan. Dari
Kutisari-lah makanan lontong balap berasal. Kampung Kutisari dan Kendangsari,
pada kenyataannya, keduanya sama-sama berjarak lebih kurang 5 km dari Pasar
Wonokromo. Karena lontong balap dikenal luas oleh masyarakat dari Pasar
Wonokromo yang sekarang berubah nama menjadi DTC, nama tempat itu pun
melekat serta menjadi ciri khas nama masakan "Lontong Balap Wonokromo" yang
untuk masa sekarang disebut lontong balap.
Pada masa sekarang lontong balap lebih sering dijual dalam kereta dorong dan
warung, meski demikian nama lontong balap tetap tidak berubah. Lontong balap
juga adalah makanan favorit orang Surabaya.

http://www.bango.co.id/resep/details/571/lontong-balap-surabaya/
Memperkaya pilihan Legenda Kuliner Nusantara, Lontong Balap adalah salah
satu jenis makanan kebanggaan khas Jawa Timur. Dinamakan lontong balap
karena dahulu pedagang lontong berjualan di satu tempat dengan bergantian
memakai peralatan, dengan selalu ingin cepat selesai dengan istilah balapan.
Maka dari keunikan seperti itu lontong tersebut dinamakan Lontong Balap.

Lontong Balap Pak Gendut adalah satu dari sekian banyak Lontong Balap yang
ada di Surabaya. Memulai berjualan pada tahun 1956 dijalan Wonokromo,
kemudian pada tahun 1976 pindah dan menetap berjualan di depan Bioskop
Garuda. Disajikan hanya dengan bahan baku bumbu pilihan seperti bawah merah,
bawang putih, daun bawang, dan udang. Lontong Bapal Pak Gendut ini hanya
dimasak dengan teknik yang merupakan warisan turun temurun. Cita rasa lezat
sudah menjadi jaminan untuk Lontong Pak Gendut, karena hanya bahan-bahan
terbaik yang dipilih dalam membuat hidangan ini. Lontong Balap Pak Gendut
dinilai mempunyai 3 kelezatan unggulan dibandingkan lontong balap lainnya.
Kuah bening dengan rasa yang khas, irisan lontong yang nikmat, dan tentunya
sambal dan lentho yang mantap! Hanya Lontong Balap Pak Gendut yang
membuat lentho murni berbahan kacang tolo dan bumbu. Lentho khas Pak Gendut
ini pun bertahan kriuk-nya meskipun sudah dicampur dengan kuah lontong balap.
Tidak lupa kecap manis sebagai pemanis sajian sang legenda.
http://www.negerikuindonesia.com/2015/08/lontong-balap-makanan-tradisionaldari.html
Lontong Balap adalah makanan tradisional yang dalamnya terdapat aneka bahan
seperti lontong, taoge, tahu goreng, lentho dan lain lain yang kemudian
dicampur menjadi satu dan disiram dengan kuah khusus. Makanan ini merupakan
makanan tradisional yang sangat terkenal di Jawa Timur. Salah satunya di
Surabaya yang menjadikan makanan ini sebagai salah satu makanan khas di sana.
Selain memiliki nama yang unik, Lontong Balap ini juga memiliki cita rasa yang
khas sehingga sangat disukai baik masyarakat ataupun para wisatawan yang
berkunjung ke sana.
Asal Mula Lontong Balap
Menurut cerita yang berkembang di masyarakat, Lontong Balap ini awalnya
dijajakan oleh para penjual dengan membawa kemaron, yaitu wadah yang terbuat
dari tanah liat. Pada jaman dahulu mereka menjajakannya ke pasar dengan
memikul kemaron tersebut. Karena banyaknya penjual Lontong Balap dan

terbatasnya kapasitas pasar, kemudian mereka cepat cepat untuk mengambil


tempat yang ada di pasar untuk berjualan. Dari perjalanan mereka yang terkesan
balapan itulah kemudian lontong yang mereka jajakan disebut Lontong Balap.
Penjual Lontong Balap di Surabaya pada awalnya didominasi oleh penjual dari
Kampung Kutisari dan Kendangsari, yaitu suatu daerah di Surabaya bagian
selatan yang dikenal sebagai daerah asal Lontong Balap ini. Kebanyakan dari
mereka menjajakan Lontong Balap mereka di Pasar Wonokromo, sehingga
banyak

juga

yang

perkembangan

jaman,

menyebutnya
Lontong

Lontong
Balap

Balap

sudah

Wonokromo.

jarang

dijajakan

Seiring
dengan

menggunakan kemaron, mereka menggantinya dengan menggunakan Gerobak


agar lebih mudah. Namun walaupun begitu, nama Lontong Balap tetap digunakan
hingga sekarang.
Pembuatan Dan Penyajian Lontong Balap
Lontong Balap ini terdiri dari lontong, taoge, tahu goreng, lentho, bawang
goreng, dan kuah yang terbuat dari bahan khusus. Dalam proses pembuatannya,
lontong dipotong potong sesuai dengan ukuran biasanya, kemudian ditumpangi
tahu irisan tahu goreng dan lentho. Lentho sendiri merupakan makanan berbentuk
bulat kecil yang di dalamnya ada kacangnya. kemudian bahan tersebut ditumpangi
lagi dengan taoge yang sudah direbus setengah matang. Untuk taoge ini biasanya
memiliki porsi yang lebih banyak daripada bahan lainnya.
Dalam penyajiannya, bahan yang sudah disusun tadi kemudian disiram
secukupnya dengan kuah yang dibuat dengan bumbu khusus. Kemudian disirami
juga dengan sambal bajak dan ditaburi dengan bawang goreng diatasnya. Lontong
Balap ini sangat pas bila dinikmati bersama dengan kerupuk dan sate kerang yang
menjadi menu pendampingnya. Untuk penambah rasa, kita juga bisa
menambahkan sambal atau kecap sesuai dengan selera kita.

Cita Rasa Lontong Balap


Lontong Balap ini sekilas hampir mirip dengan Tahu Guling atau Kupat Tahu.
Namun yang membedakan adalah Lontong Balap ini menggunakan lentho dan
sambal yang disiramkan diatasnya, tentunya memberikan cita rasa teresendiri
pada makanan satu ini. Selain itu kuah yang digunakan terbuat dari bumbu khusus
sehingga memiliki rasa yang khas. Perpaduan rasa dari bumbu dan rasa kriuk dari
lentho memberikan kenikmatan tersendiri saat kita menyantapnya.
Perkembangan Lontong Balap
Karena rasanya yang khas, Lontong Balap ini menjadi salah satu makanan yang
sangat diminati oleh masyarakat atau para wisatawan yang datang ke Surabaya. Di
Surabaya sendiri banyak warung makan yang menjajakan makanan ini, salah satu
yang terkenal adalah Lontong Balap pak gendut. Bagi anda yang berkunjung ke
Surabaya, Lontong Balap ini bisa dijadikan pilihan bagi anda untuk menikmati
makan tradisional di sana.
http://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20150715175105-262-66626/lontongbalap-nikmatnya-kuliner-surabaya-yang-legendaris/
Surabaya, CNN Indonesia -- Ada satu kuliner yang dirindukan musisi Ahmad
Dhani selama di Jakarta. Setiap pulang kampung, pria asal Surabaya, Jawa Timur
itu pasti langsung mencarinya. Apa lagi jika bukan lontong balap, sajian
tradisional

khas

Surabaya

yang

terkenal

seantero

Nusantara.

Pernah suatu ketika, dalam program acara televisi Dhani mengunjungi lontong
balap langganannya di siang bolong. Setelah memesan dengan akrab, layaknya
pelanggan yang sudah biasa berkunjung ke sana, Dhani menikmati sepiring
lontong balapnya dengan lahap.
Nafsu makan Dhani membuat penonton ikut ngiler. Bukan cuma Dhani, tapi
semua orang yang pernah menjajalnya pasti akan ketagihan. Lontong balap

memang wajar membuat semua orang ingin ikut menyantapnya. Kuah beningnya
yang menjadi kecokelatan setelah dicampur kecap manis segar dinikmati saat
siang

maupun

malam.

Belum

lagi

isian

di

dalamnya.

Ada campuran tahu, lontong, dan setumpuk taoge dalam seporsi lontong balap.
Satu unsur yang paling unik adalah lentho goreng. Lentho merupakan semacam
tempe keras yang dibuat dari kacang tolo yang direbus dan dihaluskan.
Adonan itu kemudian diberi singkong parut, kecap, dan putih telur, lalu digoreng
sampai kering. Lentho merupakan salah satu pencuri rasa di lontong balap.
Uniknya, lentho tidak menjadi lembek meski telah bercampur dengan kuah.
Kuah lontong balap sendiri merupakan campuran air kaldu, bumbu, dan bawang
goreng. Penyajian lontong balap biasanya dimulai dengan menata lontong, tahu,
lentho, serta tumpukan tauge. Semua diguyur dengan kuah, ditambah kecap
manis.

Terakhir,

bubuhkan

bawang

goreng.

Selain menyegarkan, lontong balap juga merupakan paduan rasa manis, asin, dan
gurih. Aromanya memang tidak terlalu kuat dan menggoda, namun begitu dicicip,
segar kuahnya membuat ingin menghabiskan seporsi sampai licin tandas.
Taugenya

juga

masih

segar.

Sebagai tambahan, lontong balap juga biasa disantap ditemani beberapa tusuk
satai

kerang.

Lontong balap bisa ditemui di banyak tempat di Surabaya. Yang legendaris ada di
Kranggan dan sentra PKL depan SMP 2. Jika mencari lontong balap favorit
Dhani, silakan datang ke Lontong Balap Garuda Pak Gendut. Lokasinya pindah
dari

Kranggan

ke

depan

kantor

PDAM

Surabaya.

Kuliner itu memang sudah merambah pusat perbelanjaan. Namun rasanya lebih
nikmat menyantap lontong balap yang seporsi sekitar Rp 10 ribu itu di pinggiran

jalan. Bagi pencinta pedas, ada sambal petis yang membuat sensasi menyantap
lontong balap lebih nikmat.
Seporsi lontong balap dan satai kerang biasanya disandingkan dengan es kelapa
muda.
Jika Anda penasaran dengan asal-usul nama lontong balap, ada banyak versi yang
bisa menjawabnya. Konon, para penjual lontong balap harus adu cepat untuk
sampai

ke

tempat

tujuan

dan

mendapat

pembeli.

Versi lain, dahulu lontong balap tidak dijual dengan gerobak dorong. Penjualnya
memakai gentong berukuran besar dan berat untuk menampung kuah dan bahanbahan lain. Karena gentong itu berat, maka penjualnya harus berjalan cepat seperti
orang

balapan.

Bukan hanya itu, ada versi sejarah lontong balap yang tak kalah lucu. Menurut
beberapa orang, dahulu penjualan lontong balap terpusat di satu tempat. Hanya
saja, para penjual itu menggunakan alat makan secara bersamaan. Karena itu,
pemakaiannya

harus

beradu

cepat.

Lontong balap sudah ada di Surabaya sejak lama. Kesukaan Dhani, Lontong
Balap Pak Gendut, bahkan sudah berjualan sejak 1956. (rsa/utw)
http://www.ceritasurabaya.com/2015/09/sejarah-dan-resep-unik-lontongbalap.html
Kali ini Cerita Surabaya akan membahas salah satu kuliner asli khas Surabaya
yaitu Lontong Balap. Tidak hanya sejarah darimana nama unik lontong balap
itu berasal tapi sekaligus dengan bonus yaitu resep dan cara membuat lontong
balap.
Kalau jalan-jalan ke Surabaya wajib/kudu/musti makan masakan khas Surabaya
yang satu ini, selain rasanya yang memang jagoan, harganya juga gak bakal buat
kita nangis, murah meriah dan waah... LONTONG BALAP yaitu lontong yang

dipadukan dengan tauge (kecambah), tahu goreng, lentho dan bawang goreng
yang disiram dengan kuah campuran dari rebusan tauge dan kecap manis. Lebih
sempurna lagi kalau makan masakan yang satu ini dibarengi sate kerang. Jozz...
Banyak orang yang penasaran dengan namanya yang unik ini dan bertanya
darimana nama lontong balap berasal. Begini kisahnya... dulu pertama kali
makanan ini berhasil ditemukan para penjualnya menggunakan gentong-gentong
besar yang terbuat dari tanah liat dibakar untuk kuahnya dengan dipikul. Cara
penjualannya dulu adalah dengan memikul gentong besar tersebut keliling
komplek perumahan yang padat penduduk. Saking beratnya maka para penjual
lontong tersebut membawanya dengan berlari kecil seolah-olah seperti orang yang
sedang balapan. Nah dari sanalah nama itu berasal.
Namun seiring dengan berjalannya waktu, sekarang para penjual menggunakan
gerobak untuk mudah mendorongnya dan bahkan untuk Lontong Balap Garuda
Surabaya yang terkenal kini sudah stay di ruko. Hampir di setiap sudut kota
Surabaya ada pedagang lontong balap yang nongkrong dan siap untuk kita satroni.