Вы находитесь на странице: 1из 2

Directional and nondirectional hypotheses

Jika,

dalam

menyatakan

hubungan

antara

dua

variabel

atau

membandingkan dua kelompok, istilah-istilah seperti positif, negatif, lebih dari,


kurang dari, dan sejenisnya yang digunakan, maka ini adalah directional
hypotheses karena arah hubungan antara variabel (positif / negatif) diindikasikan,
seperti pada contoh pertama di bawah, atau sifat perbedaan antara dua kelompok
pada variabel (lebih dari / kurang dari) ini mendalilkan, seperti dalam kedua
contoh:

Semakin besar stres yang dialami dalam pekerjaan, semakin rendah

kepuasan kerja karyawan


Wanita lebih termotivasi daripada laki-laki
Di sisi lain, hipotesis nondirectional adalah mereka yang melakukan

mendalilkan hubungan atau perbedaan, tapi tidak memberikan indikasi arah


hubungan ini atau perbedaan. Seperti dalam kedua contoh:

Ada hubungan antara usia dan kepuasan kerja


Ada perbedaan antara nilai-nilai etos kerja karyawan Amerika dan
Asia

Klasifikasi Hipotesis :

Hipotesis nol, adalah hipotesis yang dicoba untuk ditolak (rejected atau
refuted). Hipotesis nol merupakan dugaaan yang menyatakan dua buah

variabel adalah jelas dan tidak terdapat perbedaan diantaranya.


Hipotesis alternatif, adalah hipotesis yang dicoba untuk diterima
(accepted) atau didukung (supported). Hipotesis alternatif berlawanan
dengan hipotesis nol. Hipotesis alternatif merupakan dugaan yang
menunjukkan terdapat perbedaan diantara dua buah variabel.

Contoh:
H0: m < w
Kriteria Hipotesis yang baik:

Dikembangkan dengan teori yang sudah ada, penjelasan logis atau hasil

hasil penelitian sebelumnya.


Hipotesis menunjukkan maksudnya dengan jelas.
Hipotesis dapat diuji
Hipotesis ini lebih baik dibanding hipotesis kompetisinya.

Hypothesis Testing with Qualitative Research: Negative Case Analysis


Hipotesis juga dapat diuji dengan data kualitatif. Sebagai contoh, mari kita
mengatakan bahwa, setelah wawancara ekstensif, peneliti telah mengembangkan
kerangka teoritis yang praktik yang tidak etis oleh karyawan adalah fungsi dari
ketidakmampuan mereka untuk membedakan antara benar dan salah, atau karena
membutuhkan lebih banyak uang, atau organisasi ketidakpedulian terhadap
praktek-praktek tersebut, untuk menguji hipotesis hal yang utama dalam
mempengaruhi praktik yang tidak etis, peneliti harus mencari data yang
membantah hipotesis, bahkan ketika satu kasus tidak mendukung hipotesis, teori
perlu revisi. Kita dapat mengatakan bahwa para peneliti menemukan satu kasus di
mana seorang individu sengaja terlibat dalam praktik yang tidak etis menerima
suap.
Managerial Implications
Pada saat ini, menjadi mudah untuk mengikuti perkembangan penelitian dari
tahap pertama, ketika manajer mengetahui ruang lingkup permasalah,l
pengumpulan data awal (termasuk review litterature), untuk mengembangkan
kerangka teoritis berdasarkan hasil penelaahan literatur dan dipandu oleh
pengalaman dan intuisi, untuk merumuskan hipotesis untuk pengujian. Hal ini
juga jelas bahwa setelah masalah didefinisikan, pemahaman yang baik dari empat
jenis variabel memperluas pemahaman manajer bagaimana beberapa faktor
menimpa pada pengaturan organisasi.