You are on page 1of 54

Fisikastudycenter.com- Soal pembahasan osn guru fisika sma bagian 2 dari nomor 21 - 25.

Soal No. 21
Sebuah balok kubus dari kayu yang rusuknya 10 cm dan kerapatannya 0,5 gr/cc terapung di dalam
sebuah bejana berisi air.
Sejumlah minyak dengan kerapatan 0,8 gr/cc dituangkan ke dalam bejana yang sama, sehingga
permukaan atas lapisan minyak berada 4 cm di bawah permukaan atas balok.
Jika tekanan atmosfer 1,013 x 105 N/m2, maka besarnya tekanan yang dirasakan permukaan bawah
balok adalah....kilopascal.
Pembahasan
Fluida statis, data dari soal adalah sebagai berikut:
b = 0,5 gr/cm3
m = 0,8 gr/cm3
Sketsa kubus dalam air setelah dituang dengan minyak seperti gambar berikut:

Jadi akan di cari terlebih dahulu, berapa ketebalan lapisan air dan lapisan minyak yang tentunya
berubah dibandingkan sebelumnya.
Gaya-gaya yang bekerja pada balok adalah berat balok (wb), gaya angkat oleh air (Fa) dan gaya
angakt oleh minyak (Fm), dalam kondisi seimbang.

Dengan A adalah luas penampang bawah balok, dan ketebalan minyak dimisalkan x, maka

Tebal minyak = 5 cm, dan tebal air = 1 cm, sehingga

Dengan semua satuan ke MKS maka

Soal No. 22
Seorang pemadam kebakaran menggunakan selang berdiameter 6 cm untuk dapat mengalirkan 1000
liter air per menitnya. Sebuah mulut pipa (nozzle) disambungkan di ujung selang agar air bisa
menyemprot jendela yang berada 30 m di atas nozzle. Tekanan air di dalam selang yang dibutuhkan
adalah....
Pembahasan
Fluida dinamis, misalkan tekanan di selang adalah P1, kecepatannya adalah v1 dan ketinggiannya
adalah h1, sementara tekanan, kecepatan dan ketinggian di noozlenya diberi indeks 2.
Debit air

dan kecepatan air di selang

Dari persamaan Bernoulli:

Anggap perbedaan tinggi antara selang dan nozzle tipis saja sehingga diabaikan diperoleh

Kecepatan air keluar di nozzle, semprotannya harus mampu mencapai ketinggian 30 meter, sehingga
kecepatan keluarnya air adalah

Dengan demikian tekanan gaugenya adalah ( air adalah 1000 kg/m 3)

Soal No. 23
Sebuah yoyo dengan jari-jari luar R = 5 cm dan jari-jari dalam r = 1,5 cm ditarik dengan gaya konstan
F. Yoyo berada pada lantai yang kasar dengan koefisien gesek = 0,4. Massa yoyo adalah m = 80 gr
dengan momen inersia 1/2 mR2.

Besar gaya F maksimum agar yoyo masih bisa menggelinding tanpa slip adalah... .
Pembahasan
Gaya-gaya pada yoyo sebagai berikut:

Soal No. 24
Sebuah benda massa m meluncur dari ketinggian h pada suatu bidang lengkung licin seperti tampak
pada gambar.

Di ujung bidang lengkung benda menumbuk ujung batang yang panjangnya d dan massanya M.
Ujung lain batang terpaku di P dan batang bisa berosilasi. Setelah tumbukan benda melekat di
batang. Jika batang mula-mula dalam keadaan diam, maka kecepatan benda v sesaat setelah
menumbuk batang adalah... .
Pembahasan
Kecepatan benda m saat menumbuk batang misalnya v1 adalah

Batang M mula-mula dalam keadaan diam, v2 = 0, kemudian keduanya bertumbukan dengan tidak
lenting (menempel m dan M).

Soal No. 25
Untuk mengetahui kecepatan anak panah yang melesat dari busurnya bisa menggunakan cara
berikut. Sebuah kotak kardus besar kita isi penuh dengan kertas sehingga massa totalnya 2 kg. Kotak
ini kemudian diletakkan di atas lantai dengan koefisien gesek 0,3. Anak panah (massa 30 g)
kemudian dibidikkan secara horizontal ke arah kotak. Kardus dan anak panah yang menancap
kemudian bergerak meluncur sejauh 24 cm. Kecepatan anak panah saat dilepaskan dari busurnya
adalah.... , (abaikan gaya gesekan dengan udara)
Pembahasan
Soal tentang tumbukan dikaitkan dengan usaha dan gaya gesek.
Data soal:
ma = 30 g = 0,030 kg
mk = 2 kg
vk = 0
s = 24 cm = 0,24 m
= 0,3
va =.
Dari hukum kekekalan momentum, kotak mula-mula diam, kotak dan anak panah jadi satu setelah
bertumbukan kemudian bergerak sama-sama:

Menentukan v dari usaha oleh gaya gesek:

Kembali ke hukum kekekalan momentum di atas

Fisikastudycenter.com_ Sampel soal dan pembahasan osn guru fisika SMA tingkat propinsi.
Soal dicuplik dari osn guru tahun 2011 sebagai gambaran tingkat kemudahan atau kesukaran yang
akan dihadapi dalam olimpiade guru fisika SMA di tingkat propinsi.
Untuk catatan, beberapa soal dalam OSN guru fisika SMA telah diketahui merupakan modifikasi dari
soal-soal olimpiade fisika untuk siswa dari periode-periode sebelumnya.
Soal pedagogik (no. 1 - no.15) tidak akan ditampilkan, hanya bagian fisikanya saja.
Soal No. 16
Seorang siswa mengendarai sepedanya di sepanjang jalanan lurus arah x yang memenuhi keadaan
yang digambarkan dalam kurva v vs t di samping (v dalam meter/detik dan t dalam detik).
Kecepatan rata-rata sepeda selama ia bergerak 9 detik adalah....

Pembahasan
Dari konsep kecepatan rata-rata dalam fisika dimana kecepatan rata-rata adalah perpindahan dibagi

dengan selang waktunya. Waktunya adalah 9 detik, sementara perpindahannya:


I. Sampai detik ke 7
x1 = 1/2(7 + 2)8 = 36 m
II. Detik ke 7 hingga 9
x2 = 1/2(9 7)(8) = 8 m
x = 36 8 = 4,5 meter
Kecepatan rata-rata = 4,5 / 9 = 0,5 m/s
x = 36 8 = 28 meter
Kecepatan rata-rata = 28 / 9 = 3,11 m/s
Soal No. 17
Sebuah helikopter berusaha menolong seorang korban banjir. Dari suatu ketinggian 14 m, helikopter
ini menurunkan tangga tali bagi sang korban banjir. Karena ketakutan, sang korban memanjat tangga
tali dengan percepatan 7 m/s2 relatif terhadap tangga tali. Begitu sang korban memanjat tali,
helikopter bergerak secara horizontal dengan kecepatan 0,2 m/s sambil menarik tangga tali naik
dengan percepatan 4 m/s2 relatif terhadap tanah. Anggap tali dalam keadaan diam ketika korban
mulai memanjat. Panjang tali yang dipanjat adalah.....
Pembahasan
Helikopter bergerak secara horizontal dengan kecepatan 0,2 m/s, anggap kecepatannya tetap
sehingga percepatannya adalah nol, dan percepatan nol hukumnya seperti helikopter yang diam
sehingga kemungkinan posisi tangga tali tetap vertikal.

Menentukan percepatan orang (korban) terhadap tanah (bumi):


a orang, bumi = a orang, Tali + a Tali, bumi
aob = aoT + aTb
aob = 7 + 4 = 11 m/s2
aob disini adalah percepatan naiknya "orang" yang sudah dibantu dengan tarikan tali dari heli.
Menentukan waktu yang dibutuhkan orang ke heli dengan bantuan tarikan tali tadi:

Menentukan panjang tali yang dipanjat orang:

Soal No. 18
Tinjaulah sebuah benda yang diluncurkan vertikal ke atas dari permukaan bumi. Jika gesekan dengan
udara diabaikan, besar kecepatan awal minimum supaya benda tidak kembali ke bumi adalah v. Jika
massa bumi M, massa benda m dan jejari bumi R, maka v2 berbanding lurus dengan...(Nyatakan
dalam parameter m, M dan R)
Pembahasan
Hukum kekekalan energi mekanik di A dan B.

A merupakan titik pelemparan, dimana kecepatannya adalah v A di soal dinamakan v dan jaraknya ke
pusat massa bumi adalah RA, sama besar dengan jari-jari bumi R.
B merupakan titik dimana benda tidak jatuh kembali lagi ke bumi, dimana kecepatan benda m adalah
vB = nol dan jarak kepusat massa bumi RB adalah tak hingga ().

Dengan data yang disebutkan di atas

Diperoleh

Dari sini terlihat v2 sebanding dengan ( M / R )


Jika dihubungkan dengan percepatan gravitasi bumi g, dimana g

Diperoleh

Sehingga

Soal No. 19
Logam berbentuk kubus dengan massa 1 kg di taruh di atas kubus lain yang lebih besar, dengan
massa 4 kg dan rusuknya 1 meter.

Apabila gaya 12 N dikerjakan pada kubus yang besar, sedangkan gesekan maksimum antar
permukaan kubus 2 N, maka suatu saat kubus kecil akan terjatuh ke lantai. Waktu yang diperlukan
sampai kubus kecil jatuh di lantai sejak gaya diberikan adalah....
Pembahasan
Diagram gaya-gaya pada arah horizontal pada kubus besar (m1) dan kubus kecil (m2) adalah sebagai
berikut:

Kubus besar.
Menurut frame pengamat, kubus besar yang dikenai gaya F akan bergerak ke arah kanan dengan
percepatan a1. Kontak kubus besar dan kubus kecil mengakibatkan terjadinya gaya gesek f yang
arahnya ke kiri, berlawanan dengan arah gerak kubus besar.
Kubus kecil.
Pada kubus kecil bekerja gaya gesek f yang arahnya berlawanan dengan arah f pada kubus besar,
sehingga pada kubus kecil f berarah ke kanan. Gaya gesek inilah yang menyebabkan kubus kecil
bergerak ke arah kanan menurut frame pengamat dengan percepatan a2.

Jadi kedua kubus menurut pengamat sama-sama bergerak ke arah kanan, namun percepatan kubus
besar lebih tinggi dari percepatan kubus kecil sehingga yang terlihat adalah kubus kecil bergerak ke
arah kiri relatif terhadap kubus besar hingga akhirnya jatuh.
Tinjau m1

Tinjau m2

Kubus kecil m2 akan jatuh saat perpindahan yang ditempuh kedua kubus berselisih 1 m

Selisih perpindahan keduanya:

Jadi kubus mulai jatuh setelah gerak 2 detik. Untuk sampai ke lantai kubus kecil harus menempuh 1
meter lagi, gerak arah vertikalnya jatuh bebas.

Jika dihitung semua waktunya adalah

Soal No. 20
Air terjun setinggi 8 m dengan debit 10 m3/s dimanfaatkan untuk memutar generator listrik mikro. Jika
10% energi berubah menjadi energi listrik, maka daya keluaran generator listrik adalah....
Pembahasan
Energi potensial gravitasi menjadi energi listrik
Data:
Dalam t = 1 sekon
V = 10 m3
m = V = 1000 10 = 10000 kg
h=8m

fisikastudycenter.com_ Naskah soal dan pembahasan olimpiade fisika tingkat kabupaten kota OSK
SMA tahun 2013, 8 soal.
Soal Olimpiade Fisika OSK 2013
Soal Nomor 1
Sebuah benda bergerak pada bidang xy dengan komponen kecepatan dalam arah x dapat dinyatakan
dalam bentuk vx(t) = (3t2 - 4t + 5) m/detik, t dalam detik; sedangkan komponen kecepatan dalam arah
y adalah vy (t) seperti ditunjukkan dalam grafik dibawah.
Tentukanlah:
a) kecepatan benda v(t) saat t = 2 detik dan t = 4 detik.
b) percepatan benda a (t) saat t = 4 detik
c) posisi benda r (t) saat t = 9 detik, jika diketahui posisi awal benda adalah r (0) = (74i + 40j) m.

Pembahasan
a) kecepatan benda v(t) saat t = 2 detik dan t = 4 detik. Kecepatan benda v(t) diperoleh dengan
menggabungkan komponen kecepatan benda dalam arah x dan dalam arah y.
Untuk t = 2 detik :
Arah x
vx (t) = (3t2 - 4t + 5)
vx (2) = 3(2)2 - 4(2) +5 = 9 m/s
Arah y
dari grafik diperoleh komponen kecepatan arah y saat t = 2 detik adalah 30 m/s
vx (2) = 30 m/s
Sehingga
v(t) = vx (t)i + vy (t)j = (9i+30j) m/s
Untuk t = 4 detik :
Arah x
vx (t) = (3t2 - 4t + 5)
vx (9) = 3(4)2 - 4(4) + 5 = 37 m/s
Arah y
dari potongan grafik untuk arah y

dari perbandingan segitiga kecil dan segitiga besar diperoleh untuk t = 4

b. percepatan benda a (t) saat t = 4 detik


Arah x
Percepatan diperoleh dengan menurunkan kecepatan.
vx (t) = (3t2 - 4t + 5) m/s
ax (t) = (6t - 4) m/s2
ax (4) = (64 - 4) = 20 m/s2
Arah y
Dari grafik:

Sehingga:

c) posisi benda r (t) saat t = 9 detik, jika diketahui posisi awal benda adalah r (0) = (74i + 40j) m.
Arah x
Posisi benda diperoleh dengan mengintegralkan kecepatan.

Arah y

Terlebih dahulu dicari luas-luas dari garafik v-t diatas:

sehingga, dengan yo = 40 diperoleh


y(t) = yo + Luas
y(t) = 40 + 260 = 300 m
Posisi benda saat t = 9 detik dengan demikian adalah:
r (9) = 686i + 300j
Soal Nomor 2
Seseorang (massa 60 kg) terikat dan terhubung ke sebuah sistem katrol sebagaimana tampak pada

gambar di samping. Katrol dan tali dianggap tak bermassa dan licin.

Jika percepatan gravitasi dianggap 10 m/det2, tentukan gaya yang harus diberikan oleh orang tersebut
ke tali agar ia bisa mempertahankan dirinya untuk tidak menyentuh lantai.
Pembahasan
Gaya-gaya yang bekerja pada sistem di atas adalah

T2, T3, T4 akan sama besar (satu tali, katrol licin).


T2 = T3 = T4 = T
Tinjau katrol pertama yang bawah, berlaku kesetimbangan berikut:
T1 = T3 + T4
T1 = T + T
T1 = 2T
Tinjau orang
w = T1 + T2
600 = 2T + T

600 = 3T
T = 200 N
Pada tangan orang dan tali terjadi aksi-reaksi. Tangan orang menarik tali dengan gaya F = 200 N, dan
tali menarik tangan orang dengan gaya T = 200 N.
Soal Nomor 3
Sebuah balok (massa m) bergerak dengan kelajuan awal o di atas lantai licin. Sebuah batang
homogen bermassa M ( M > m) dan panjangnya L tergantung dengan bebas pada langit-langit dan
mula-mula diam (lihat gambar di bawah). Batang M ditumbuk oleh balok m tersebut.

Tepat setelah tumbukan, batang berayun dan balok diam.


a) Periksalah apakah kasus di atas termasuk tumbukan elastik atau tak-elastik.
b) Tentukan tinggi maksimum batang homogen berayun.
Pembahasan
Pada kasus ini berlaku hukum kekekalan momentum angular. Dimana momentum angular
(momentum sudut) adalah L = mvr atau L = I . Sebelum tumbukan momentum angularnya praktis
dari balok saja, karena batang diam. Setelah tumbukan, balok diam sementara itu batang berputar
dengan kecepatan sudut . Perhatikan gambar.

Dari teorema sumbu sejajar untuk mencari momen inersia batang akan didapat poros di ujung
momen inersianya adalah 1/3 ML2. Dari kekekalan momentum sudut diperoleh kecepatan sudut
batang setelah tumbukan.

Berikutnya periksa apakah Energi kinetik sebelum tumbukan dan setelah tumbukan tetap atau terjadi
perubahan.

karena nilai (3m/M) lebih kecil dari 1, maka terlihat bahwa Ek lebih kecil dari Ek, artinya terdapat
hilang energi kinetik, sehingga tumbukan bersifat tak-elastik.
Sesaat setelah tumbukan energi kinetik yang dimiliki batang adalah Ek', dan saat berhenti sebelum
kemudian berayun lagi ke bawah, energi ini telah diubah menjadi energi potensial untuk mencapai
ketinggian h.

Soal Nomor 4
Dua buah pegas identik, masing-masing dengan konstanta pegas k, terhubung dengan sebuah
massa m dalam posisi mendatar (lihat gambar dibawah).

Kedua ujung pegas diikatkan ke dinding agar tidak terlepas. Dalam posisi diam/setimbang, jarak
benda m ke masing-masing dinding adalah d.
(a) Tunjukkan apakah pada sistem pegas tersebut dimungkinkan benda m mengalami gerak osilasi
harmonik sederhana pada arah vertikal?
(b) Jika jawaban pada pertanyaan (a) di atas adalah ya, tentukanlah frekuensinya.
Pembahasan
Gaya-gaya yang bekerja pada sistem dengan pengabaian gravitasi adalah sebagai berikut:

Saat massa m disimpangkan ke bawah sejauh y, sudut yang terbentuk antara masing-masing pegas
adalah , dimana relatif kecil. F adalah gaya dari masing-masing pegas. Besar dari gaya pemulih
yang bekerja pada m adalah:

Dengan asumsi relatif kecil maka diperoleh hubungan:

gaya pemulih di atas bisa diekspresikan sebagai

Menentukan gaya masing-masing pegas (F) Panjang pegas mula-mula adalah d 1 = d, kemudian saat
disimpangkan panjangnya menjadi d2 dimana dari gambar di atas diperoleh hubungan

Kembali ke gaya pemulih tadi, dengan memasukkan gaya pegasnya:

Untuk menyederhanakan bentuk dalam kurung dengan bantuan binomial newton :

potong hingga 2 suku terdepan saja:

Terlihat gaya pemulih pada sistem sebanding dengan simpangannya sehingga dimungkinkan
terjadinya SHM.
b) Frekuensi osilasi

Catatan:
Pengambilan set-up awal yang berbeda, dapat menghasilkan format jawaban yang lain seperti
penggunaan gravitasi dan beda pengambilan pertambahan panjang pegas, namun intinya sama yaitu
bagaimana agar mendapatkan gaya pemulih yang sebanding dengan simpangannya sebagai syarat
simple harmonic motion (SHM) atau gerak harmonik sederhana (GHS).
Soal Nomor 5
Bola biliar dengan jari-jari r, massa m dan momen inersia I berada di atas meja biliar. Bola disodok
dengan gaya horizontal, sehingga bergerak menggelinding ke kanan tanpa slip dengan kecepatan u.

Bola kemudian mengenai dinding meja billiar yang memiliki ketinggian tepi h seperti ditunjukkan pada
gambar. Akibatnya lalu bola itu berbalik menggelinding tanpa slip dengan kecepatan v. Tentukanlah
hubungan antara h dan r agar kondisi ini terjadi. Anggap bola mengenai tepi meja dengan arah
normal.
Pembahasan
Bola setelah menumbuk meja. Dengan pendekatan torsi, ada gaya yang bekerja hingga bola
menggelinding balik ke kiri.

Gaya F bekerja pada jarak d dari pusat bola, dimana h = d + r atau d = h r. Gaya F diambil dari gaya

impuls, adanya perubahan kecepatan bola dari v1 = u, menjadi v2 = v.

Bola menggelinding tanpa slip, sehingga berlaku:

diperoleh hubungan antara h dan r dimana h = 7/5 r


(Jika dihitung dengan menampilkan gaya gesek f di dasar bola, akan mendapatkan hasil yang sama.)
Gaya-gaya, termasuk gesekan

Dari F = ma

Dari

Substitusi

Soal Nomor 6
Sebuah bola dengan radius r menggelinding secara horizontal tanpa slip pada dua buah rel sejajar
yang berjarak r/2. Bola menggelinding tegak lurus terhadap bidang kertas (perhatikan gambar
samping).

a. Gambarkan kondisi tersebut dalam tampak depan dan tampak samping. Tentukan titik manakah
(pada bola) yang memiliki kecepatan sesaat maksimum !
b. Cari besarnya kecepatan maksimum diatas jika pusat massa bola memiliki kelajuan v !
Pembahasan
a) Gambar kondisi tampak depan dan tampak samping.

tampak dari depan

Tampak dari samping


Semakin jauh jarak titik dari poros rotasi sesaat, kecepatannya semakin besar. Kecepatan sesaat
paling besar di titik C, yang paling jauh dari poros rotasi sesaat.
b) Besarnya kecepatan maksimum jika pusat massa bola memiliki kelajuan v
Terlebih dahulu mencari jarak titik C dari titik A, cari d dulu:

diperoleh panjang d

Jadi jaraknya titik C dari A, adalah d + r. Berikutnya dengan pendekatan rumus yang biasa dipakai

pada hubungan roda-roda, dimana titik B dan titik C memiliki yang sama saat A menjadi poros
sesaat. Diingat hubungan dengan v dan r adalah = v / r

atau dengan format akhir yang lain sbb:

Soal Nomor 7
Suatu bola bermassa m dan berjari-jari r menggelinding tanpa slip pada permukaan setengah bola
yang kasar dan berjari-jari R (R > r) seperti tampak pada gambar di bawah ini.

a. Jika bola m mula-mula diam di titik A dan kemudian menggelinding ke bawah pada permukaan
setengah bola, maka tentukan kelajuan bola tersebut pada titik terendah.
b. Bila bola tersebut dalam geraknya di bagian a) di atas, ia berosilasi di sekitar titik terendah,
tentukan periode osilasi tersebut!
Pembahasan
a) kelajuan bola di titik terendah

Dengan kekekalan energi mekanik ambil titik C (h = 0) dan titik A (h = R - r), di sini bolanya dianggap
bola pejal.

Gaya pemulih yang bekerja pada bola adalah:


Frestoring = mg sin f
Dari gerak rotasi bola kecil, tidak slip, = I

Sehingga gaya pemulihnya:

Dari

didapat

Untuk sudut simpang kecil, harga sin mendekati dan x = (R - r).


Sehingga:

Soal Nomor 8
Lokomotif mainan (massa mL) bergerak pada lintasan melingkar horizontal berjari-jari R dan
bermassa total mT. Lintasan berbentuk pelek dari sebuah roda tak bermassa yang dapat bebas
berotasi tanpa gesekan terhadap sumbu/poros vertikal.

Lokomotif mulai bergerak dari keadaan diam dan dipercepat tanpa slip sampai mencapai kecepatan
akhir v relatif terhadap lintasan. Hitunglah kecepatan akhir lokomotif, vf, relatif terhadap lantai.
Pembahasan
Data soal:
mL = massa loko
mT = massa pelek

v = kecepatan relatif loko terhadap lintasan (pelek).


vf = kecepatan akhir loko terhadap lantai (tanah).
Berhubungan dengan kecepatan relatif, disini akan digunakan dulu lambang-lambang:
vlp untuk kecepatan relatif loko terhadap pelek
vlt untuk kecepatan relatif loko terhadap tanah
vpt = kecepatan relatif pelek terhadap tanah
Kembali ke soal diatas, hukum kekekalan momentum sudut (L) diberlakukan untuk kasus ini, loko dan
pelek mula-mula diam (kecepatan nol), kecepatan sudut akhir masing-masing l dan p.
Hukum kekekalan momentum sudut sistem lokomotif dan pelek sebagai lintasan.

Momen inersia loko I = mr2 dan untuk pelek anggap silinder tipis berongga, hingga momen inersianya
I = mr2 juga.

Berikutnya dari data soal v = kecepatan relatif loko terhadap lintasan (pelek).

Gabungkan (i) dan (ii)

Di soal, vlt dinyatakan sebagai vf, massa loko ml sebagai mL, dan massa pelek mp sebagai mT,

sehingga jika ikut lambang-lambang soal diperoleh

Fisikastudycenter.com, Seri Soal Olimpiade Fisika, mekanika, hukum newton, gaya kontak pada
bidang miring licin, percepatan sistem, beginner level.

Soal 19
Tiga buah balok (m1 = 3 kg, m2 = 5 kg dan m3 = 2 kg yang saling kontak satu sama lain berada diatas
sebuah bidang miring licin dengan sudut kemiringan sebesar = 37 (lihat gambar di bawah). Suatu
gaya F sebesar 75 N dikenakan pada m1. Tentukan gaya kontak antara balok 1 dan 2, juga gaya
kontak antara balok 2 dan 3, gunakan sin 37 = 3/5 dan percepatan gravitasi g = 10 m/s2 !
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011
Pembahasan
Terlebih dahulu cari percepatan sistem, lihat kembali soal nomor 17 untuk mencari besarnya
percepatan, didapatkan percepatan ketiga balok adalah sama yaitu 1,5 m/s 2, kemudian tinjau ketiga
balok secara terpisah, uraikan tiap-tiap gaya yang bekerja pada masing-masing balok.
Gaya-gaya pada balok pertama, terdapat berat balok pertama W 1 = m1 g = 30 N dan uraiannya, W1 sin
dan W1 cos , gaya F, gaya Normal, gaya kontak antara balok 1 dan 2, disini dinamakan Fk 12 :

Hukum Newton untuk balok pertama

Gaya-gaya pada balok kedua:

Hukum Newton untuk balok kedua:

Gaya-gaya pada balok ketiga:

Hukum Newton untuk balok ketiga, hasil perhitungan haruslah 15 N, seperti perhitungan sebelumnya

prepared by:
Fisikastudycenter.com
Try This!
Tiga buah balok (m1, m2 dan m3 yang saling kontak satu sama lain berada diatas sebuah bidang
miring licin dengan sudut kemiringan sebesar (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F dikenakan pada m1. Tentukan gaya kontak antara balok 1 dan 2, nyatakan jawaban
dalam m1, m2, m3, F, g dan !
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011

Fisikastudycenter.com, Belajar Olimpiade Fisika, konsep terkait mekanika, hukum newton,


percepatan, gaya kontak, soal nomor 18, beginner level.
Soal 18
Tiga buah balok m1 = 3 kg, m2 = 5 kg dan m3 = 2 kg yang saling kontak satu sama lain berada diatas
sebuah meja licin (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F sebesar 20 N dikenakan pada m1. Tentukan gaya kontak pada masing-masing balok!
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011
Diskusi Soal
Cari terlebih dahulu percepatan ketiga balok (lihat soal no 16), didapatkan percepatan ketiga balok
adalah sama yaitu 2 m/s2. Langkah berikutnya adalah meninjau ketiga balok satu persatu secara
terpisah.

Tinjau balok m1, gaya-gaya yang bekerja adalah gaya F = 20 N dan gaya kontak antara balok 1 dan 2,
namakan Fk12.
Hukum Newton pada benda pertama:

Tinjau balok kedua, gaya-gaya yang bekerja pada balok kedua adalah gaya kontak antara balok 1 dan
2, namakan Fk21 arahnya ke kanan, besarnya 16 N, dan gaya kontak antara balok kedua dan balok
ketiga, namakan Fk23, berarah ke kiri.

Untuk menguatkan, tinjau balok ketiga, gaya yang ada adalah gaya kontak antara balok kedua dan
ketiga, arah ke kanan, namakan Fk32, jika benar maka hasil perhitungan Fk32 akan sama besar dengan
Fk23.

prepared by:
Fisika Study Center
Silakan dicoba soal latihan berikut,
Try This!
Tiga buah balok yaitu m1, m2 dan m3 saling kontak satu sama lain berada diatas sebuah meja licin
(lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F dikenakan pada m1. Tentukan gaya kontak antara balok 1 dan 2 serta antara balok 2
dan 3, nyatakan dalam F, m1, m2 dan m3
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011

Seri soal olympiade fisika sma, soal nomor 17 tentang hukum newton dan percepatan sistem.
Fisikastudycenter.com, Seri Soal Olimpiade Fisika, mekanika, hukum newton, gaya kontak,
percepatan sistem, beginner level.
Soal 17
Tiga buah balok (mA = 3 kg, mB = 5 kg dan mC = 2 kg yang saling kontak satu sama lain berada diatas
sebuah bidang miring licin dengan sudut kemiringan sebesar = 37 (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F sebesar 75 N dikenakan pada mA. Tentukan


percepatan sistem, gunakan sin 37 = 3/5dan percepatan gravitasi g = 10 m/s2 !
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011
Pembahasan
Uraian gaya-gaya yang bekerja pada ketiga benda (jadikan satu)

Penerapan hukum Newton untuk mencari percepatan sistem, ambil gaya-gaya searah dengan
lintasan gerak ketiga benda (sumbu X'):

prepared by: Fisika Study Center


Try This!
Tiga buah balok (m1, m2 dan m3) yang saling kontak satu sama lain berada diatas sebuah bidang
miring licin dengan kemiringan (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F dikenakan pada massa m1. Tentukan besar percepatan sistem (a), nyatakan dalam F,
m1, m2, m3, dan g !
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011

Seri olimpiade fisika SMA soal nomor 16, olimpiade fisika seleksi kabupaten kota 2011 Fisika Study
Center, Seri Soal Olimpiade Fisika, mekanika, hukum newton, gaya kontak, percepatan sistem.
Soal 16
Tiga buah balok (mA = 3 kg, mB = 5 kg dan mC = 2 kg yang saling kontak satu sama lain berada diatas
sebuah meja licin (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F sebesar 20 N dikenakan pada mA. Tentukan percepatan sistem!


Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011
Pembahasan
Gabungkan ketiga benda menjadi satu kesatuan, terapkan hukum Newton untuk mencari percepatan
sistem:

prepared by: Fisika Study Center


Try This!
Empat buah balok (m1, m2, m3 dan m4) yang saling kontak satu sama lain berada diatas sebuah meja
licin (lihat gambar di bawah).

Suatu gaya F dikenakan pada massa m1. Tentukan besar percepatan sistem (a), nyatakan dalam F,
m1, m2, m3 dan m4
Sumber soal : Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal Tes Seleksi Olimpiade Fisika Tingkat
Kabupaten /Kota Tahun 2011

Fisikastudycenter.com, Seri soal olimpiade fisika SMA, soal nomor 15, beginner level. Soal berikut
tentang momen inersia benda, teorema sumbu sejajar, gerak melingkar, kecepatan sudut, energi
potensial gravitasi, energi kinetik rotasi dan konsep perubahan energi atau kekekalan energi.
Soal 15
PQ adalah batang beraturan yang memiliki massa sebesar M dan panjang L. PQ dapat berputar pada
ujung P.

Perhatikan gambar! Jika batang dilepas dan kemudian jatuh memutar, tentukan kecepatan sudut
batang sesampainya di lantai, nyatakan dalam , g, dan L, dengan adalah kecepatan sudut batang
dan g adalah percepatan gravitasi!
Sumber soal: Rotasi benda tegar, Seri Buku Schaum Frederick J. Bueche, Modifikasifisikastudycenter.

Pembahasan
Langkah pertama adalah menentukan momen inersia batang dengan poros putar pada titik P.
Sebagaimana telah diketahui bahwa momen inersia untuk batang tipis beraturan dengan pusat
massanya sebagai poros adalah I = 1/12ML2, jika titik P dijadikan poros berarti terjadi pergeseran
sebesar 1/2L dari pusat massa.

Dengan teorema sumbu sejajar didapatkan momen inersia terhadap poros putar titik P, masukkan
nilai 1/2L pada x pada rumus teorema sumbu sejajar berikut, x adalah jauhnya pergeseran dari pusat
massa (titik R dalam gambar):

Langkah berikutnya gunakan konsep perubahan energi atau kekekalan energi, dimana terjadi
perubahan energi potensial gravitasi menjadi energi kinetik:
Saat posisi masih tegak (vertikal) sebut posisi I, letak pusat massa batang adalah setinggi 1/2L dari
tanah dan benda dalam keadaan diam (Ek = 0), saat batang telah rebah, rata dengan tanah anggap
tingginya adalah nol (EP = 0), sebutlah posisi II.
EP1 + Ek1 = EP2 + Ek2
Mg(1/2L) + 0 = 0 + 1/2 I 2
Masukkan nilai momen inersia I yang telah diperoleh dengan teorema sumbu sejajar diatas sampai
diperoleh kecepatan sudut:

Catatan:
Energi potensial gravitasi Ep = mgh
Energi kinetik rotasi EKrotasi = 1/2 I 2
Prepared by fisikastudycenter.com
Literatures
-Seri buku schaum edisi 8, Frederick J. Bueche
-Marthen Kanginan, Fisika SMA 2A, 2B

Fisikastudycenter.com,-Seri soal belajar olimpiade Fisika SMA, Soal nomor 14, Mekanika, gerak
rotasi.
Soal 14
Suatu silinder pejal A yang homogen bermassa m 1 dapat berputar bebas di sekitar sumbunya. Silinder
ini dihubungkan dengan bantalan B bermassa m2 (lihat Gambar).

Suatu gaya konstan mendatar F diberikan pada ujung tali yang melilit pada silinder. Abaikan gesekan
antara bantalan dengan bidang datar. Tentukan:
(a) percepatan ujung tali K;
(b) energi kinetik sistem setelah t detik!
Sumber Soal: Mekanika 1-Prof Yohanes Surya
Pembahasan
(a) Anggap x dan xpm adalah perpindahan titik K dan pusat massa silinder A. Jika adalah sudut rotasi
silinder maka,
Dengan demikian
Disini, acm adalah percepatan pusat massa silinder A, adalah percepatan titik K dan adalah
percepatan sudut A.
Gerak translasi:
Gerak rotasi selinder:

Dari persamaan-persamaan di atas kita akan peroleh:

(b) Usaha oleh gaya F sama dengan perbedaan energi kinetik.

Sumber pembahasan:
Mekanika 1 - Prof. Yohanes Surya

Fisikastudycenter.com,- Seri Soal Belajar Olimpiade Fisika SMA, Soal nomor 13, konsep yang
diperlukan untuk menyelesaikan soal ini adalah gaya-gaya (gaya gesek, gaya normal, gaya berat,
gaya tali) dan hukum Newton.

Soal 13
Diberikan tiga buah benda :

mA = 40 kg, mB, dan mC = 50 kg. Koefisien gesekan statis antara benda A dan B adalah 0,3 dan antara
benda A dengan meja adalah 0,2.
Tentukan massa minimum benda B agar sistem tidak bergerak!
Sumber soal: Fisika Study Center-Modifikasi Soal UMPTN 1994
Pembahasan
Tinjauan gaya-gaya:

Tinjau benda C, sistem dalam keadaan diam baik arah sumbu x maupun sumbu Y, F = 0

Benda B dalam keadaan tidak bergerak, sehingga F x = 0

Berikutnya tinjau benda A, terlihat benda A ditumpuk dengan benda B, yang berpengaruh pada gaya
normal A, benda A juga dalam keadaan diam

Try This!
Diberikan tiga buah benda : mA = 20 kg, mB, dan mC = 25 kg. Koefisien gesekan statis antara benda A
dan B adalah 0,3 dan antara benda A dengan meja adalah 0,2.

Tentukan massa minimum benda B agar sistem tidak bergerak!


Sumber soal: Fisika Study Center-Modifikasi Soal UMPTN 1994
Kunci: 105 kg
prepared bY : Fisika Study Center
Literature:
-Soal UMPTN 1994
-tofi.or.id

Fisikastudycenter.com,- Seri Soal Belajar Olimpiade Fisika SMA, untuk tingkat pemula, Soal nomor 9,
pemahaman dasar yang diperlukan untuk menyelesaikan soal ini adalah penguraian gaya-gaya,
hukum newton, torsi, momen inersia, hubungan percepatan sudut-tangensial, dan kemampuan
matematis.

Soal 9
Perhatikan gambar di bawah. Massa beban M adalah 10 kg, dan massa silinder adalah m adalah 5
kg. Abaikan massa katrol dan gesekan antara katrol dan sumbu katrol. Jari-jari dalam silinder adalah r
= 0,25 cm dan jari-jari luar R adalah 0,5 m.

Tali digulung ke bagian dalam silinder (seperti pada yoyo). Sudut bidang miring dengan horizontal
adalah = 37. Anggap massa M bergerak turun. Momen inersia silinder adalah mR 2. Asumsikan
lantai sangat kasar, sehingga silinder tidak slip sama sekali. Berapakah percepatan benda m dan
benda M? Gunakan percepatan gravitasi g = 10 m/s2 dan tan 37 = 0,75.
Sumber soal:
(Fisika Study Center-Modifikasi Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi )
Pembahasan
Tinjauan gaya-gaya yang bekerja pada M sebagai berikut:

Hanya ada dua gaya, yaitu berat M (W) yang berarah ke bawah dan gaya tali (T) dengan arah ke atas,
a1 adalah percepatan benda M.
Dengan hukum kedua Newton didapat:

Persamaan (1)
Tinjauan terhadap benda m, sketsa gaya-gaya yang bekerja, diantaranya berat benda (W), dimana W
= mg, gaya tali (T), gaya gesek (f) dan gaya normal(N).

mg sin dan mg cos adalah uraian gaya W pada sumbu X dan Y, a2 adalah percepatan gerak
benda m.

Persamaan (2)
Hubungan antara percepatan benda M dan benda m adalah sebagai berikut:

Persamaan (3)
Gabungkan persamaan (1) dan (3)

Persamaan (4)
Gabungkan persamaan (4) ke persamaan (2):

Persamaan (5)
Tinjauan gerak rotasi dari benda m:

Persamaan (6)
Gabungkan persamaan (4) dan (5) sekaligus ke persamaan (6) untuk mendapatkan hasil :

dan a1 = 1 m s1
(Hasil)
Try This!
Perhatikan gambar di bawah. Massa beban adalah M, dan massa silinder adalah m (M = m).
Abaikan massa katrol dan gesekan antara katrol dan sumbu katrol. Jari-jari dalam silinder adalah r
dan jari-jari luar adalah R (r = R). Tali digulung ke bagian dalam silinder (seperti pada yoyo). Sudut
bidang miring dengan horizontal adalah . Anggap massa M bergerak turun. Momen inersia silinder
adalah mR2.

a) Tinjau kasus lantai sangat kasar, sehingga silinder tidak slip sama sekali. Berapakah percepatan M
(nyatakan dalam , , g dan )?
Sumber soal: (Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi No.2 bagian a )
Kunci Jawaban:

Literature:
-Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi
-Marthen Kanginan, Fisika SMA Jilid 2, OSN Fisika SMA
-tofi.or.id

Written by : Fisika Study Center

Fisikastudycenter.com,- Seri Soal Belajar Olimpiade Fisika SMA, Soal nomor 12, konsep yang
diperlukan untuk menyelesaikan soal ini adalah gaya-gaya dan hukum Newton.
Soal 12
Tiga buah benda masing-masing m1, m2 dan m3 berada pada diatas kereta m4 seperti terlihat pada
gambar berikut.

Massa tali dan katrol serta gesekan-gesekan dapat diabaikan,


tentukan besarnya gaya F untuk menjaga ketiga benda tetap diam terhadap kereta, tentukan juga
besarnya percepatan sistem, gunakan percepatan gravitasi g = 10 m/s 2 dan massa keempat benda
berturut-turut adalah 0,3 kg, 0,4 kg, 0,5 kg dan 2,8 kg!
Sumber Soal:
Fisika Study Center-Modifikasi 3rd International Physics Olympiad 1969, Brno, Czechoslovakia,
Problem 1.
Pembahasan
Tinjau keempat benda yang terlibat sebagai satu kesatuan, yang bergerak ke kanan searah sumbu x
dengan percepatan a1 = a2 = a3 = a3 = a4 = a, terapkan hukum Newton

Berikutnya tinjau gerak dari benda ketiga pada arah vertikal, sumbu y, dimana benda ketiga tidak
bergerak naik juga tidak bergerak turun, sehingga jumlah gaya yang bekerja adalah nol. Gaya yang
bekerja adalah berat benda W = mg dan tegangan tali, T 23.

Tinjau gerak benda pertama dalam arah horizontal, sumbu x, gaya yang terlibat hanyalah tegangan
tali T12, sementara W = mg tidak termasuk, karena arahnya pada sumbu y (vertikal).

Tinjau gerak benda kedua, gaya-gaya yang terlibat adalah T12 yang berarah ke kiri dan T23 yang
berarah ke kanan.

Kombinasikan persamaan (4) dengan persamaan (2) dan (3) dilanjutkan ke persamaan (1) untuk
mendapatkan besarnya gaya F.

Try This!
Figure 1 shows a mechanical system consisting of three carts A, B and C of masses m 1 = 0.3 kg,
m2 =0.2 kg and m3 = 1.5 kg respectively. Carts B and A are connected by a light taut inelastic string
which passes over a light smooth pulley attaches to the cart C as shown. For this problem, all resistive
and frictional forces may be ignored as may the moments of inertia of the pulley and of the wheels of
all three carts. Take the acceleration due to gravity g to be 9.81 m s 2.

Figure 1
1. A horizontal force F is now applied to cart C as shown. The size of F is such that carts A and B
remain at rest relative to cart C.

a) Find the tension in the string connecting carts A and B.


b) Determine the magnitude of F.
2. Later cart C is held stationary, while carts A and B are released from rest.
a) Determine the accelerations of carts A and B.
b) Calculate also the tension in the string.
Kunci:
1) 2.94 N dan 29.4 N
2) 5.89 m s2 dan 1.18 N
Sumber Soal: (3rd International Physics Olympiad 1969, Brno, Czechoslovakia, Problem 1)
prepared by : Fisika Study Center
Literatures
-Soal International Physics Olympiad 1969, Brno, Czechoslovakia
-Mekanika 1, Yohanes Surya
-Marthen Kanginan, OSN Fisika SMA
-tofi.or.id

Fisikastudycenter.com,- Seri Soal Belajar Olimpiade Fisika SMA, Soal nomor 11, konsep yang
diperlukan untuk menyelesaikan soal ini adalah gaya-gaya (gaya berat, gaya tali) dan hukum Newton.
Soal 11
Dua buah beban m1 dan m2 masing-masing bermassa 6 kg dan 4 kg berada pada sistem katrol seperti
gambar berikut.

Jika percepatan gravitasi g = 10 m/s2 tentukan percepatan dari m1 dan m2, abaikan
massa katrol dan asumsikan tidak ada gesekan antara tali dan katrol-katrol!
Pembahasan
Tinjau benda kedua lebih dulu, gaya yang bekerja adalah tegangan tali 2 dan berat beban 2,

Asumsikan beban 2 bergerak turun dengan percepatan a2, dengan hukum Newton

Persamaan 1
Berikutnya tinjau beban pertama, beban bergerak ke atas dengan percepatan a 1, dengan hukum
Newton,

Persamaan 2
Hubungan antara percepatan benda pertama dan benda kedua, tegangan tali T 1 dan T2 adalah

Persamaan 3

Persamaan 4
Gabungkan persamaan 3 dan persamaan 4 ke persamaan 2 sekaligus

Persamaan 5
Selesaikan persamaan 5 dan 1,

Hasil
Try This!
Dua buah beban m1 dan m2 masing-masing bermassa 30 kg dan 20 kg berada pada sistem katrol
seperti gambar berikut.

Jika percepatan gravitasi g = 9,8 m/s2 tentukan percepatan dari m1 dan m2 , abaikan massa katrol dan
asumsikan tidak ada gesekan antara tali dan katrol-katrol!
Kunci Jawaban : 0,89 m/s2 dan 1,78 m/s2.
prepared by : Fisika Study Center
Literatures:
-Mekanika 1 Yohanes Surya
-Schaum Outline Series, F.J. Bueche
-tofi.or.id

Fisikastudycenter.com,- Seri Soal Belajar Olimpiade Fisika SMA, Soal nomor 10, konsep yang
diperlukan untuk menyelesaikan soal ini adalah penguraian gaya-gaya, hukum newton, torsi, momen
inersia, hubungan percepatan sudut-tangensial, dan kemampuan matematis.
Soal 10
Perhatikan gambar di bawah. Massa beban m1 adalah 10 kg, dan massa silinder m2 adalah 5 kg.

Abaikan massa katrol dan gesekan antara katrol dan sumbu katrol. Jari-jari dalam silinder adalah r =
0,25 cm dan jari-jari luar R adalah 0,5 m.
Tali digulung ke bagian dalam silinder (seperti pada yoyo). Sudut bidang miring dengan horizontal
adalah = 37. Anggap massa m1 bergerak turun. Momen inersia silinder adalah mR 2. Asumsikan
lantai licin, sehingga tidak ada gesekan. Berapakah percepatan benda m 1 dan benda m2? Gunakan
percepatan gravitasi g = 10 m/s2 dan sin 37 = 0,6.
Sumber soal:
(Fisika Study Center-Modifikasi Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi )
Pembahasan
Tinjauan gaya-gaya yang bekerja pada m1 sebagai berikut:

Hanya ada dua gaya, yaitu berat m1 (W) dan gaya tali (T), a1 adalah percepatan benda m1.
Dengan hukum kedua Newton didapat:

Persamaan (1)
Tinjauan terhadap benda m2, sketsa gaya-gaya yang bekerja, diantaranya berat benda (W), dimana W
= mg, gaya tali (T),dan gaya normal(N), tidak ada gaya gesekan.

mg sin dan mg cos adalah uraian gaya W pada sumbu X dan Y, a2 adalah percepatan gerak
benda m2.

Persamaan (2)
Hubungan antara percepatan benda 1 dan benda 2

Persamaan (3)
Tinjauan gerak rotasi pada benda m1, dimana = I

Persamaan (4)
Kombinasikan persamaan 3 dan persamaan 4

Persamaan (5)
Gabungkan persamaan 1 dan persamaan 2

Persamaan (6)
Gabungkan persamaan 1 dan 5

Persamaan (7)
Gabungkan persamaan 6 dan 7, didapatkan a1 dan a2

Hasil
Try This!
Perhatikan gambar di bawah. Massa beban adalah M, dan massa silinder adalah m (M = m).
Abaikan massa katrol dan gesekan antara katrol dan sumbu katrol. Jari-jari dalam silinder adalah r
dan jari-jari luar adalah R (r = R). Tali digulung ke bagian dalam silinder (seperti pada yoyo). Sudut
bidang miring dengan horizontal adalah . Anggap massa M bergerak turun. Momen inersia silinder
adalah mR2.

b) Tinjau kasus licin tanpa gesekan. Berapakah percepatan M (dalam , , g dan )?


Sumber soal:
(Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi No.2 bagian b )
Jawaban:

prepared by : Fisika Study Center


Sumber-sumber:
-Soal Fisika Seleksi OSN 2008 Tingkat Provinsi
-Marthen Kanginan, Fisika SMA Jilid 2, OSN Fisika SMA
-tofi.or.id

Fisika Study Center-Seri contoh-contoh model soal olimpiade fisika dan pembahasannya. Soal-soal
yang ditampilkan disini adalah soal-soal yang tergolong mudah atau sedang.

Soal #3
Dua batang homogen, masing-masing seberat 150 N dihubungkan dengan engsel di salah satu
ujungnya, dan 0,5 m dari ujung yang lain kedua batang berhubungan dengan tali. Alat berdiri di atas
lantai tanpa gesekan. Berapakah tegangan dalam tali kalau beban 500 N digantungkan dari titik
puncak?
(Sumber Soal: Frederick J. Bueche, Keseimbangan Benda Tegar di Bawah Pengaruh Gaya-Gaya
Sebidang, Soal-Soal Tambahan, Seri Buku Schaum)
Solusi
Jawaban dari soal ini adalah 280 N, diagram gaya-gaya, strategi penyelesaian mirip dengan Seri
Olimpiade Fisika Soal#2, hanya beban W digeser lebih naik ke atas. Selamat mencoba!
prepared By: Fisika Study Center
Sumber bahan:
-Frederick J. Bueche, Seri Buku Schaum Fisika Edisi Kedelapan, Penerbit Erlangga
-Soal OSN Fisika 2007

Fisika Study Center-Seri contoh-contoh model soal olimpiade fisika tingkat SMA dan pembahasannya.

Soal #2
Seorang anak bermassa 60 kg memanjat sebuah tangga berbentuk segitiga sama kaki sampai
ketinggian 3 meter dari dasar seperti gambar di atas.
Dengan mengabaikan massa tangga, tentukan besar tegangan tali penghubung antara sisi kanan dan
kiri tangga, gunakan percepatan gravitasi bumi g = 10 m/s2 .

(Sumber Soal: Fisikastudycenter.com-Modifikasi Soal OSN 2007 Seleksi Kabupaten/Kota)


Solusi
Gaya-gaya yang bekerja pada sistem:

Fy = 0
NA + NB = mg
NA + NB = (60)(10)
NA + NB = 600 ....(Persamaan 1)
Langkah berikutnya adalah memisahkan sistem menjadi dua bagian, sebelah kiri (sisi AC) dan
sebelah kanan (sisi BC).

Tinjau sisi bagian kiri:


Dengan titik C sebagai poros hitung momen gaya, diasumsikan tidak mengalami kesulitan dalam
menentukan "jarak" tiap-tiap gaya ke poros titik C:
C = 0
NA(1) mg(0,25) T(15/2) = 0
NA (10)(60)(0,25) T(15/2) = 0
NA 150 (15/2) T = 0
NA = 150 + (15/2) T ....(Persamaan 2)
Tinjau sisi bagian kanan:
C = 0
NB(1) + T(15/2) = 0
NB + (15/2) T = 0
NB = (15/2) T.....(Persamaan 3)
Gabung Persamaan 1, 2 dan 3 dengan substitusi NA dan NB ke persamaan 1
NA + NB = 600
{ 150 + (15/2) T} + {(15/2) T} = 600

15 T = 450
T = 450/15 = 3015 Newton

Fisika Study Center-Seri contoh-contoh model soal olimpiade fisika dan pembahasannya. Soal-soal
yang dipilih adalah soal-soal yang tergolong mudah dan sedang.
Soal #1
Sebuah peluru bermassa 10 gram bergerak ke atas dengan kecepatan 1000 m/s menumbuk lalu
menembus sebuah balok melalui pusat massa balok itu. Balok yang bermassa 5 kg ini mula-mula
diam. Anggap proses tumbukan sangat singkat.

a) Jika kecepatan peluru setelah menembus balok adalah 400 m/s, tentukan kecepatan balok
tersebut!
b) Tentukan tinggi maksimum yang dapat dicapai balok!
c) Berapa energi yang hilang dalam proses tumbukan?
Anggap percepatan gravitasi bumi g = 10 m/s2.
Sumber Soal: OSN 2008 Seleksi Kabupaten/Kota
Solusi
a) Kecepatan balok setelah tumbukan
Benda yang terlibat tumbukan adalah peluru (p) dan balok (b) yang mula-mula diam.
Data yang bisa diambil dari soal adalah:
massa peluru mp = 10 g = 0,01 kg
massa balok mb = 5 kg
kecepatan balok sebelum tumbukan vb = 0 m/s
kecepatan peluru sebelum tumbukan vp = 1000 m/s
kecepatan peluru setelah tumbukan v'p = 400 m/s
Dari hukum kekekalan momentum sebagai berikut:
mpvp + mbvb = mpv'p + mbv'b
(0,01)(1000) + (5)(0) = (0,01)(400) + (5)(v' b)
10 = 4 + 5v'b
v'b = 6/5 = 1,2 m/s.
b) Tinggi maksimum yang dicapai balok
Dengan asumsi gerak diperlambat, kecepatan balok saat titik tertinggi adalah nol (v t = 0 m/s) dan
kecepatan awal balok diperoleh setelah peristiwa tumbukan dengan peluru, v o = 1,2 m/s, dan
percepatan gravitasi bumi g = 10 m/s2:
(vt)2 = (vo)2 2gh
0 = (1,2)2(2)(10)(h)
20h = 1,44

h = 0,072 meter
c) Energi (kinetik) yang hilang
E = Ep + Eb {E'p + E'b}
E = 1/2 mp(vp)2 + 1/2 mb(vb)2 {1/2 mp(v'p)2 + 1/2 mb (v'b)2}
E = 1/2 (0,01)(1000)2 + (0) {1/2(0,01)(400)2 + 1/2 (5)(1,2)2}
E = = 5000 800 3,6 = 4196,4 joule
Sumber Bahan:
-Soal OSN Fisika 2008
-www.tofi.or.id