Вы находитесь на странице: 1из 12

ASKEP APPENDIKS

A. PENGERTIAN
Appendiks adalah ujung seperti jari-jari yang kecil panjangnya kira-kira 10 cm (4
inchi), melekat pada sekum tepat di bawah katup ileosekal (Smeltzer, Suzanne, C.,
2001).
Appendisitis adalah peradangan dari appendiks vermiformis, dan merupakan
penyebab abdomen akut yang paling sering. Penyakit ini dapat mengenai semua umur
baik laki-laki maupun perempuan, tetapi lebih sering menyerang laki-laki berusia
antara 10 sampai 30 tahun (Mansjoer, 2000).
Apendektomi adalah pembedahan untuk mengangkat apendiks dilakukan sesegera
mungkin untuk menurunkan resiko perforasi. (Smeltzer Suzanne, C, 2001).

B. ETIOLOGI
1. Menurut Syamsyuhidayat, 2004 :
Fekalit/massa fekal padat karena konsumsi diet rendah serat.
Tumor apendiks.
Cacing ascaris.
Erosi mukosa apendiks karena parasit E. Histolytica.
Hiperplasia jaringan limfe.
2. Menurut Mansjoer , 2000 :
Hiperflasia folikel limfoid.
Fekalit.
Benda asing.
Striktur karena fibrosis akibat peradangan sebelumnya.
Neoplasma.
3. Menurut Markum, 1996 :
Fekolit.
Parasit.
Hiperplasia limfoid.
Stenosis fibrosis akibat radang sebelumnya.
Tumor karsinoid.

C. PATOFISIOLOGI
Apendiksitis biasa disebabkan oleh adanya penyumbatan lumen apendiks oleh
hyperplasia folikel limfoid, fekalit, benda asing, striktur karena fibrosis akibat
peradangan sebelumnya, atau neoplasma. Feses yang terperangkap dalam lumen
apendiks akan menyebabkan obstruksi dan akan mengalami penyerapan air dan
terbentuklah fekolit yang akhirnya sebagai kausa sumbatan. Obstruksi yang terjadi
tersebut menyebabkan mukus yang diproduksi mukosa mengalami bendungan.
Semakin lama mukus semakin banyak, namun elastisitas dinding apendiks
mempunyai keterbatasan sehingga menyebabkan peningkatan tekanan intralumen.
Tekanan tersebut akan menghambat aliran limfe yang mengakibatkan edema,
diapedesis bakteri, dan ulserasi mukus. Pada saat ini terjadi apendisitis akut fokal
yang ditandai oleh nyeri epigastrium. Sumbatan menyebabkan nyeri sekitar umbilicus
dan epigastrium, nausea, muntah. invasi kuman E Coli dan spesibakteroides dari
lumen ke lapisan mukosa, submukosa, lapisan muskularisa, dan akhirnya ke
peritoneum parietalis terjadilah peritonitis lokal kanan bawah.Suhu tubuh mulai
naik.Bila sekresi mukus terus berlanjut, tekanan akan terus meningkat. Hal tersebut
akan menyebabkan obstruksi vena, edema bertambah, dan bakteri akan menembus
dinding. Peradangan yang timbul meluas dan mengenai peritoneum setempat sehingga
menimbulkan nyeri di area kanan bawah. Keadaan ini yang kemudian disebut dengan
apendisitis supuratif akut. Bila kemudian aliran arteri terganggu akan terjadi infark
diding apendiks yang diikuti dengan gangren. Stadium ini disebut dengan apendisitis
gangrenosa. Bila dinding yang telah rapuh pecah, akan menyebabkan apendisitis
perforasi. Bila proses tersebut berjalan lambat, omentum dan usus yang berdekatan
akan bergerak ke arah apendiks hingga timbul suatu massa lokal yang disebut
infiltrate apendikularis. Peradangan apendiks tersebut akan menyebabkan abses atau
bahkan menghilang. Pada anak-anak karena omentum lebih pendek dan apendiks
lebih panjang, dinding apendiks lebih tipis. Keadaan demikian ditambah dengan daya
tahan tubuh yang masih kurang memudahkan terjadinya perforasi. Sedangkan pada
orang tua perforasi mudah terjadi karena telah ada gangguan pembuluh darah
(Mansjoer, 2000)

D. MANIFESTASI KLINIK
Keluhan apendiks biasanya bermula dari nyeri di daerah umbilicus atau
periumbilikus yang berhubungan dengan muntah. Dalam 2-12 jam nyeri akan beralih
ke kuadran kanan bawah, yang akan menetap dan diperberat bila berjalan atau batuk.
Terdapat juga keluhan anoreksia, malaise, dan demam yang tidak terlalu tinggi.
Biasanya juga terdapat konstipasi, tetapi kadang-kadang terjadi diare, mual, dan
muntah. Pada permulaan timbulnya penyakit belum ada keluhan abdomen yang
menetap. Namun dalam beberapa jam nyeri abdomen bawah akan semakin progresif,
dan dengan pemeriksaan seksama akan dapat ditunjukkan satu titik dengan nyeri
maksimal. Perkusi ringan pada kuadran kanan bawah dapat membantu menentukan

lokasi nyeri. Nyeri lepas dan spasme biasanya juga muncul. Bila tanda Rovsing,
psoas, dan obturatorpositif, akan semakin meyakinkan diagnosa klinis. Apendisitis
memiliki gejala kombinasi yang khas, yang terdiri dari : Mual, muntah dan nyeri yang
hebat di perut kanan bagian bawah. Nyeri bisa secara mendadak dimulai di perut
sebelah atas atau di sekitar pusar, lalu timbul mual dan muntah. Setelah beberapa jam,
rasa mual hilang dan nyeri berpindah ke perut kanan bagian bawah. Jika dokter
menekan daerah ini, penderita merasakan nyeri tumpul dan jika penekanan ini
dilepaskan, nyeri bisa bertambah tajam. Demam bisa mencapai 37,8-38,8C. Pada
bayi dan anak-anak, nyerinya bersifat menyeluruh, di semua bagian perut. Pada orang
tua dan wanita hamil, nyerinya tidak terlalu berat dan di daerah ini nyeri tumpulnya
tidak terlalu terasa. Bila usus buntu pecah, nyeri dan demam bisa menjadi berat.
Infeksi yang bertambah buruk bisa menyebabkan syok.

E. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan menurur Mansjoer, 2000 :
1. Sebelum operasi

Pemasangan sonde lambung untuk dekompresi.

Pemasangan kateter untuk control produksi urin.

Rehidrasi

Antibiotic dengan spectrum luas, dosis tinggi dan diberikan secara intravena.

Obat-obatan penurun panas, phenergan sebagai anti menggigil, largaktil untuk


membuka pembuluh pembuluh darah perifer diberikan setelah rehidrasi
tercapai.

Bila demam, harus diturunkan sebelum diberi anestesi.

2. Operasi

Apendiktomi.

Apendiks dibuang, jika apendiks mengalami perforasi bebas,maka


abdomen dicuci dengan garam fisiologis dan antibiotika.

Abses apendiks diobati dengan antibiotika IV,massanya mungkin


mengecil,atau abses mungkin memerlukan drainase dalam jangka waktu
beberapa hari. Apendiktomi dilakukan bila abses dilakukan operasi elektif
sesudah 6 minggu sampai 3 bulan.

3. Pasca operasi

Observasi TTV.

Angkat sonde lambung bila pasien telah sadar sehingga aspirasi cairan
lambung dapat dicegah.

Baringkan pasien dalam posisi semi fowler.

Pasien dikatakan baik bila dalam 12 jam tidak terjadi gangguan, selama
pasien dipuasakan.

Bila tindakan operasilebih besar, misalnya pada perforasi, puasa


dilanjutkan sampai fungsi usus kembali normal.

Berikan minum mulai15ml/jam selama 4-5 jam lalu naikan menjadi 30


ml/jam. Keesokan harinya berikan makanan saring dan hari berikutnya
diberikan makanan lunak.

Satu hari pasca operasi pasien dianjurkan untuk duduk tegak di tempat
tidur selama 230 menit.

Pada hari kedua pasien dapat berdiri dan duduk di luar kamar.

Hari ke-7 jahitan dapat diangkat dan pasien diperbolehkan pulang.

4. Pada keadaan massa apendiks dengan proses radang yang masih aktif yang
ditandai dengan :

Keadaan umum klien masih terlihat sakit, suhu tubuh masih tinggi.

Pemeriksaan lokal pada abdomen kuadran kanan bawah masih jelas


terdapat tanda-tanda peritonitis.

Laboratorium masih terdapat lekositosis dan pada hitung jenis terdapat


pergeseran ke kiri.

5. Sebaiknya dilakukan tindakan pembedahan segera setelah klien dipersiapkan,


karena dikuatirkan akan terjadi abses apendiks dan peritonitis umum. Persiapan
dan pembedahan harus dilakukan sebaik-baiknya mengingat penyulit infeksi luka
lebih tiggi daripada pembedahan pada apendisitis sederhana tanpa perforasi.
Pada keadaan massa apendiks dengan proses radang yang telah mereda ditandai
dengan :

Umumnya klien berusia 5 tahun atau lebih.

Keadaan umum telah membaik dengan tidak terlihat sakit, suhu tubuh
tidak tinggi lagi.

Pemeriksaan lokal abdomen tidak terdapat tanda-tanda peritonitis dan


hanya teraba massa dengan jelas dan nyeri tekan ringan.

Laboratorium hitung lekosit dan hitung jenis normal.

Tindakan yang dilakukan sebaiknya konservatif dengan pemberian


antibiotik dan istirahat di tempat tidur. Tindakan bedah apabila dilakukan
lebih sulit dan perdarahan lebih banyak, lebih-lebih bila massa apendiks
telah terbentuk lebih dari satu minggu sejak serangan sakit
perut.Pembedahan dilakukan segera bila dalam perawatan terjadi abses
dengan atau tanpa peritonitis umum.

F. PENGKAJIAN FOKUS
1. Dasar data pengkajian Pasien
a. Aktivitas atau istirahat
Gejala

: Malaise

b. Sirkulasi
Tanda : Takikardia
c. Eliminasi
Gejala

: Konstipasi pada awitan awal, diare (kadang-kadang)

Tanda : Distensi abdomen, nyeri tekan / nyeri lepas, kekakuan, penurunan


atau tidak ada bising usus
d. Makanan / cairan
Gejala

: Anoreksia, mual / muntah

e. Nyeri kenyamanan
Gejala : Nyeri abdomen sekitar epigastrium dan umbilikus, yang meningkat
berat dan terlokalisasi pada titik Mc. Burney. Mc. Burney (setengah jarak
antara umbilikus dan tulang ileum kanan), meningkat karena berjalan, bersin,
batuk, atau nafas dalam (nyeri berhenti tiba-tiba di duga perforasi atau infark
pada appendiks) keluhan berbagai rasa nyeri atau gejala tidak jelas
(sehubungan dengan lokasi appendiks, contoh retrosekal atau sebelah ureter).

Tanda : Perilaku berhati-hati, berbaring ke samping atau telentang dengan


lutut ditekuk, meningkatnya nyeri pada kuadran kanan bawah karena posisi
ekstensi kaki kanan atau posisi duduk tegak nyeri lepas pada sisi kiri di duga
inflamasi peritoneal.
f. Keamanan
Tanda :

Demam (biasanya rendah)

g. Pernafasan
Tanda : Takipnea, pernafasan dangkal
2. Pemeriksaan penunjang
a. Pemeriksaan Radiologi
Pemeriksaan radiologi pada foto tidak dapat menolong untuk menegakkan
diagnosa apendisitis akut, kecuali bila terjadi peritonitis, tapi kadang kala
dapat ditemukan gambaran sebagai berikut: Adanya sedikit fluid level
disebabkan karena adanya udara dan cairan. Kadang ada fecolit (sumbatan).
pada keadaan perforasi ditemukan adanya udara bebas dalam diafragma.
b. Laboratorium
Pemeriksaan darah : lekosit ringan umumnya pada apendisitis sederhana lebih
dari 13000/mm3 umumnya pada apendisitis perforasi. Tidak adanya lekositosis
tidak menyingkirkan apendisitis. Hitung jenis: terdapat pergeseran ke kiri.
Pemeriksaan urin : sediment dapat normal atau terdapat lekosit dan eritrosit
lebih dari normal bila apendiks yang meradang menempel pada ureter atau
vesika. Pemeriksaan laboratorium Leukosit meningkat sebagai respon
fisiologis untuk melindungi tubuh terhadap mikroorganisme yang menyerang.
Pada apendisitis akut dan perforasi akan terjadi lekositosis yang lebih tinggi
lagi. Hb (hemoglobin) nampak normal. Laju endap darah (LED) meningkat
pada keadaan apendisitis infiltrat. Urine rutin penting untuk melihat apa ada
infeksi pada ginjal.

G. PATHWAYS KEPERAWATAN
Makan tidak teratur

Kerja fisik yang keras

Massa keras fases

Obstrusi lumen

Suplay darah menurun, mukosa terkikis


Peradangan appendic

Nyeri akut

Perforasi abses

Distensi abdomen

Apendiktomi

Menekan gaster

Resti infeksi

HCL meningkat

Mual, muntah

Keb. Nutrisi kurang


dari keb tubuh

H. DIAGNOSA KEPERAWATAN

Pre Operasi
1. Nyeri akut berhubungan dengan proses penyakit.
2. Kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
mual,muntah, anoreksia.
Post Operasi
1. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan.
2. Risiko terhadap infeksi yang berhubungan dengan peningkatan kerentanan
terhadap bakteri skunder terhadap luka.

I. FOKUS INTEVENSI/RASIONAL
1. Nyeri akut berhubungan dengan gangguan pada kulit, jaringan dan integritas otot
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien
mengatakan bahwa rasa sakit telah terkontrol / hilang.
KH :

Nyeri berkurang bahkan hilang

Pasien tampak rileks

Intervensi
a. Pantau tanda-tanda vital, intensitas/skala nyeri
R/

Mengenal

dan

memudahkan

dalam

melakukan

tindakan

keperawatan.
b. Ajarkan teknik relaksasi dan napas dalam
R/ relaksasi mengurangi ketegangan dan membuat perasaan lebih
nyaman.
c. Anjurkan klien istirahat ditempat tidur.
R/ Istirahat untuk mengurangi intesitas nyeri.
d. Kolaborasi untuk pemberian analgetik.

R/ Untuk mengurangi nyeri sehingga pasien menjadi lebih nyaman


2. Kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh, yeng berhubungan dengan
peningkatan kebutuhan protein dan vitamin untuk penyembuhan luka dan
penurunan masukan sekunder terhadap nyeri, mual, muntah, pemembatasan diet.
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam resiko
penurunan nutrisi tidak terjadi. Status nutrisi asekuat.
KH :
Intervensi
a. Jelaskan pentingnya masukan nutrisi harian optimal
R/ Penyembuhan luka memerlukan masukan cukup protein
b. Diskusikan kebutuhan nutrisi dan sumber diet
R/ Karbohidrat, vitamin dan mineral untuk pembentukan fibroblas
c. Lakukan tindakan untuk mengurangi mual
R/ Anjurkan cepat merangsang pusat muntah dengan pembangkit eferen
d. Pertahankan hygiene oral yang baik setiap waktu
R/ Mulut yang bersih dan segar dapat merangsang nafsu makan
e. Kolaborasi pemberian agen antiemetik sebelum makan bila diindikasikan
R/ Antiemetik, mencegah mual dan muntah

3. Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan prosedur invasif


Tujuan: Setelah dilakukan tidakan keperawatan selama 3x24 jam akan mencapai
penyembuhan tepat waktu,bebas drenase purulen atau eritema dan tidak demam.
KH:

Resiko infeksi tak terjadi

Luka bekas insisi sembuh


Intervensi
a.

Tingkatkan cuci tangan yang baik


R/ Menurunkan resiko kontaminasi silang.

b. Kaji kulit atau warna insisi. Suhu dan integrits: perhatikan adanya
eritema /inflamasi kehilangan penyatuan luka.
R/ Memberikan informasi trenteng status proses penyembuhan dan
mewaspadakan staf terhadap dini infeksi.
c. Gunakan antiseptik atau kebersihan yang ketet sesuai indikasi untuk
menguatkan

atau

menganti

balutan

dan

bila

menangani

drain.insruksian pasien tidak untuk menyentuh atau menggaruk insisi


R/ Mencegah kotaminasi dan resiko infeki luka,dimana dapat
memerlukan post prostese
d. Kolaborasi berikan antibiotik sesuai indikasi
R/ Mungkin berguna secara profilaktik untuk mencegah infeksi.

DAFTAR PUSTAKA

Barbara C, Long. (1996), Perawatan Medical Bedah, Yayasan Ikatan Alumni


Keperawatan Pejajaran, Bandung.
Carpenito, L.J. (1996), Rencanan Asuhan dan Dokumentasi Keperawatan, Edisi
2, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta
Cameron, (1997), Ilmu Bedah Muthakhir, EGC, Jakarta, Penerbit Buku
kedokteran.
Doenges Marilym E, (1996), Asuhan Keperawatan Dalam Aplikasi Rencana dan
Dokumentasi Proses keperawatan, Edisi 9. EGC, Jakarta
Darma Adji, (1993), Ilmu Beda, Edisi 7, EGC, Jakarta
Jones DJ dan Irving, MH, (1997), Petunjuk Penting Penyakit Kolorektal, EGC,
Jakarta, Penerbit Buku Kedokteran.
Mansjoer Arif, (1999), Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 3, Media Aesculapius,
Jakarta.
Oswari E, (1993), Bedah dan Perawatannya, Gramedia Jakarta
Suzanne C. Smeltzer, Brenda G Bare (2000), Buku Ajar Keperawatan Medical
Bedah Edisi 8, EGC, Jakarta Penerbit Buku Kedokteran.
Syaifuddin (1997), Anatomi Fisiologi Untuk Siswa Perawat, edisi 2 EGC, Jakarta

LAPORAN PENDAHULUAN
ASUHAN KEPERAWATAN APPENDIKS

NAMA MAHASISWA :
ADITIYA SERKO AJI
G3A015027

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN DAN KEPERAWATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG
2015-2015