You are on page 1of 157

2010

GEOLOGI DASAR

RESPONSI

IDENTITAS PEMILIK :
Nama

NPM

Alamat

:
..

DEPARTEMEN
PENDIDIKAN

KM HMG ARC-SINKLIN
2010
FAKULTAS TEKNIK
GEOLOGI
UNIVERSITAS
PADJADJARAN

Email

No. Telp

Jika anda ingin anak anda memiliki kehidupan


yang damai, biarkan mereka menderita sedikit
kelaparan dan kedinginan.--- Pepatah Cina.

Tidaklah mudah menggalang kekuatan


Bagi suku yang beraneka warna
Syarat utama adalah kesatuan
Yakinlah teman temanku
Tiada kekuatan tanpa kesatuan
Bukannya kesatuan yang dipaksakan
Melainkan kesatuan yanmg disadari sebagai keharusan
untuk hidup
Kepemimpinan bersangkutan dengan tindakan nyata
tenaga, pikiran, dan waktu tercurah tak tersisa
bila semua tak dapat kau cerna
nurani kami bertanya
haruskah kami bangga...??

dan kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung


gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran.
(Al-Hijr : 19)
dan kamu liahat gunung gunung itu, kamu sangka dia tetap di
tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan.
(Al Qasas : 88)

Ya Allah
bina, bentuk, dan tempalah adik Kami,
adik yang cukup kuat menyadari dirinya manakala dia lemah,
adik yang berani untuk menghadapi dirinya manakala dia takut.
Jadikanlah adik Kami seorang yang menerima kesalahannya
sebagai sesuatu yang berharga,
dan menganggap kemenangan
sebagai sesuatu kebutuhan keksatriaannya.
Bentuklah adik kami menjadi manusia yang mengerti
bahwa menemukan dan mengenal pribadinya
adalah dasar segala ilmu yang benar.
Ya Malikul Mulki
jangan adik kami dibimbing di jalan yang enak dan lunak,
tetapi di bawah desakan, tekanan, dan tantangan hidup.
Bimbinglah adik Kami menjadi manusia yang berhati jernih
dengan cita-cita setinggi langit,
seorang adik yang mampu memimpin dirinya
sebelum berhasrat memimpin orang lain,
seorang adik yang menjangkau hari esok
tanpa melepaskan hari-hari kemarinnya
dan telah menyadari miliknya.
Ya Mutakabbir
semoga adik Kami dilengkapi sedikit perasaan jenaka,
agar dia dapat hidup bersungguh-sungguh
tanpa menganggap dirinya terlampau serius.
Berikanlah kepadanya kerendahan hati dan keagungan hakiki;
Adik Kami yang tetap berdiri di atas kaki yang dahsyat,
adik kami yang berbelas kasihan terhadap mereka yang gagal,
dan berikanlah dia kelembutan sebagai kekuatan yang sebenarnya
Kami sebagai Kakaknya memberanikan diri untuk berucap:
Hidup Kami tidaklah sia-sia
(diadaptasi dari : Soldier Praying for His Son, Douglas McArthur)

KATA PENGANTAR
Puji dan Syukur Kehadirat Illahi Rabbi, yang telah memberikan rahmat dan
petunjuk-Nya, sehingga buku yang bersifat panduan ini dapat diselesaikan sesuai
dengan harapan.

Geologi merupakan ilmu yang mempelajari bumi serta proses-proses yang


berlangsung

pada

komponen-komponen

penyusunnya,

mulai

dari

waktu,

mekanisme pembentukannya sampai terbentuknya kembali komponen-komponen


tersebut. Dalam mempelajari geologi, tidak cukup hanya dengan mempelajari teoriteori yang didapat di bangku kuliah saja, tetapi juga harus dapat melihat keadaan
sebenarnya di lapangan, karena keadaan di lapangan jauh berbeda dengan teoriteori yang diberikan di perkuliahan.

Sebagaimana kami sadari bahwa karya ini tidak akan jauh berbeda dari pesan yang
ingin disampaikan kepada adik adik kami HMG angkatan 2010 dengan para
alumni dan pendahulu kita sebelumnya, yaitu bahwa jadikan buku ini sebagai
pengikat persaudaraan, selain dari materi geologi dasar yang sangat penting untuk
dipahami dan dikaji.

Tentunya kajian ilmu khususnya yang berkaitan dengan ilmu geologi sangat luas
dan ilmu geologi bukanlah hanya sebatas ilmu teori dan hitungan belaka,
pemahaman seluruh konsep dasarnya memerlukan suatu peninjauan khusus
dilapangan, dan mudah mudahan sepenggal dan secercah torehan tinta ini dapat
membantu dalam menyelami samudera ilmu geologi yang sangat luas.

Kami tidak menutup kemungkinan akan kesalahan-kesalahan kami dalam


penyusunan buku panduan ini. Untuk itu kami harapkan kritik dan saran
membangun dari semua pihak, mudah-mudahan buku dapat bermanfaat dan
menumbuhkan kreativitas berpikir kita semua.

Kami ucapkan terima kasih kepada :


1.

Institusi beserta civitas akademika Fakultas Teknik Geologi, Universitas


Padjadjaran.

2.

Bapak M. Sapari Dwi Hadian, ST., MT. dan Bapak Faisal Helmi, ST.,
selaku Pembina

3.

Bapak Djadjang J. Setiadi, Ir., MSc, selaku Dosen Mata Kuliah


Stratigrafi yang telah banyak memberikan masukan dan kritik bagi
kami.

4.

Seluruh Anggota Himpunan Mahasiswa Geologi UNPAD, terutama


angkatan Komodo 2007 atas persaudaraan, kekeluargaan, serta canda
tawanya

selama

ini......!!!!

Pastikan

hal

ini

selalu

tetap

terjaga....Amien......!!!
5.

Adik-adik kami angkatan 2010 yang telah memberikan kami cobaan,


kekuatan dan keyakinan......!!!

6.

Seluruh pihak yang telah membantu kami baik dalam segi moral
maupun material dalam penyusunan buku ini.

Jatinangor, Desember 2010


HMG UNPAD 2007

DAFTAR ISI
Halaman
Halaman Persembahan
Halaman Khusus Curhat
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel
Daftar Gambar
Bagian I Pendahuluan
Bagian II Batuan dan Mineral
Batuan Beku
Batuan Sedimen
Batuan Metamorf
Mineral
Bagian III Struktur Geologi
Perlipatan (folding)
Sesar (fault)
Kekar (joint)
Bagian IV Fosil dan Stratigrafi
Fosil
Stratigrafi
Bagian V Peta dan Peralatan Geologi
Peta
Peralatan Geologi Lapangan
Daftar Pustaka
Lampiran

i
i
ii
1
12
13
23
42
55
58
61
68
74
77
77
84
102
102
132
1411
143

DAFTAR TABEL
Tabel
2.1.1
2.1.2
2.2.1
2.3.1
2.3.2
2.4.1
2.4.2
3.1.1

Klasifikasi batuan beku


Contoh fisik batuan beku
Skala Wentworth
Diagram alir untuk identifikasi batuan metamorf
Klasifikasi batuan metamorf
Skala Kekerasan Mohrs
Alat penguji kekerasan
Klasifikasi lipatan berdasarkan rapat sudut dihedralnya

Halaman
17
18
29
52
54
57
57
65

DAFTAR GAMBAR
Gambar
1.1.1
1.1.2
1.1.3
1.1.4
1.1.5
2.1.1
2.1.2
2.1.3
2.1.4
2.1.5
2.1.6
2.1.7
2.1.8
2.1.9
2.1.10
2.1.11
2.1.12
2.1.13
2.1.14
2.1.15
2.2.1
2.2.2
2.2.3
2.2.4
2.2.5
2.2.6
2.2.7
2.2.8
2.2.9
2.2.10
2.2.11
2.3.1
2.3.2
2.3.3
2.3.4
2.3.5

Bagan geologi beserta cabang cabang ilmu lainnya


Interior dalam bumi
Aliran konveksi
Tipe tipe batas cekungan
Lempeng lempeng dunia
Rock Cycle
Bentuk tubuh sill
Bentuk tubuh Laccolith
Bentuk tubuh Lapolith
Bentuk tubuh Phacolith
Bentuk tubuh Dike
Bentuk tubuh intrusi secara umum
Deret reaksi Bowen
Contoh holohyalin
Contoh hipokristalin/hipohyalin
Contoh holokristalin
Bentuk Kristal
Batuan dengan struktur vesikuler
Batuan dengan struktur lava bantal
Batuan dengan struktur columnar joint.
Aliran lamina dan aliran turbulen
Perilaku partikel dalam pergerakan fluida
Bentuk butir
Struktur sedimen
Pemilahan batuan
Klasifikasi Folk
Klasifikasi Dunham
Klasifikasi Embry & Klovan
Struktur sedimen pada batugamping
Grafik Log
Simbol yang digunakan dalam pembuatan grafik log
Batuan asal yang mengalami metamorfisme tingkat rendah
medium dan tingkat tinggi
Kontak disekitar intrusi batuan beku
Penampang lokasi batuan metamorf
Fasies batuan metamorf
Fasies batuan metamorf dan hubungannya dengan
temperature, tekanan dan kedalaman
ii

Halaman
3
7
8
11
11
12
13
13
14
14
14
15
16
19
20
20
20
21
21
22
24
25
28
31
33
37
37
38
39
40
41
42
43
44
44
45

2.3.6
2.3.7
2.3.8
2.4.1
3.1.1
3.1.2
3.1.3
3.1.4
3.1.5
3.1.6
3.1.7
3.1.8
3.1.9
3.1.10
3.1.11
3.1.12
3.1.13
3.1.14
3.1.15
3.1.16
3.1.17
4.1.1
4.1.2
4.1.3
4.2.1
4.2.2
4.2.3
4.2.4
4.2.5
4.2.6
4.2.7
4.2.8
4.2.9
5.1.1
5.1.2
5.1.3
5.1.4
5.1.5
5.1.6
5.1.7
5.1.8
5.1.9
5.1.10

Struktur batuan metamorf dan korelasinya terhadap batuan


yang terbentuk
Tekstur batuan metamorf
Struktur pada migmatit
Macam macam mineral
Jenis-jenis deformasi
Jenis deformasi batuan
Gaya yang berlawanan arah, tapi bekerja dalam satu garis
Gaya yang berlawanan arah, tapi bekerja dalam satu bidang
Gaya yang berlawanan arah, tapi bekerja pada kedua ujung
Kedudukan bidang,garis dan sudut dalam ruang
Mekanisme terjadinya perlipatan
Unsur struktur lipatan
Jenis-jenis lipatan
Geometri chevron fold
Rekonstruksi lipatan
Unsur geometri patahan
Arah tegasana yang bekerja pada patahan
Jenis-jenis patahan
Hubungan kekar dengan arah gaya yang bekerja
Jenis - jenis kekar
Jenis kekar berdasarkan kedudukannya
Macam macam pengawetan fosil
Sistem pengawetan fosil
Jejak fosil
Kolom stratigrafi
Initial horizontality
Lateral continuity
Prinsiple of cross cutting relationship
Perlapisan
Unconformity
Pembentukan Disconformity
Pembentukan Nonconformity
Skala waktu Geologi
Bagian bagian kontur
Proyeksi peta topografi
Macam - macam pola pengaliran
Simbol litologi dalam peta geologi
Simbol symbol dalam peta geologi
Hukum V
Penyelesaian secara grafis terhadap metode tiga titik
Blok diagram penyelesaian metode 3 titik tipe kedua
Penelusuran kontak suatu bidang melalui topografi
Bagian bagian kompas geologi
iii

47
49
51
56
58
59
59
59
60
61
62
63
66
66
67
69
71
72
75
75
76
78
79
79
86
87
87
88
90
94
95
96
99
108
111
114
120
121
122
127
128
131
133

I HEAR AND I FORGET


I SEE AND I REMEMBER
I DO AND I UNDERSTAND
THERE IS NO RIGHT OR WRONG IN
INTERPRETATION.
INSTEAD, THERE IS A MAKE-SENSE
INTERPRETATION OR A NOT MAKESENSE INTERPRETATION

iv

BAB

Pendahuluan
Kebanyakan orang mengatakan bahwa kecerdasanlah yang melahirkan seorang ilmuwan besar.
Mereka salah, karakterlah yang melahirkannya. (Albert Einstein)

Geologi berasal dari bahasa Yunani yaitu geo (bumi) dan logos (ilmu). Jadi Geologi
dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang Bumi, meliputi proses-proses
yang berlangsung atau dinamika, dan pengaruhnya terhadap Bumi itu sendiri.
Secara lebih terperinci, geologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari material
penyusun kerak bumi, proses-proses yang berlangsung selama dan atau setelah
pembentukannya, serta makhluk hidup yang pernah ada atau hidup di bumi.
Cabang-cabang geologi:
Petrologi
Studi tentang batuan (batuan beku, batuan sedimen, dan batuan metamorf), asal
mula pembentukannya, klasifikasinya, tempat pembentukan dan pengendapannya,
serta penyebarannya baik di dalam maupun di permukaan bumi.
Mineralogi
Studi tentang mineral, cara mendeskripsi suatu mineral pembentuk batuan secara
megaskopis (melalui sifat fisiknya, seperti belahan, goresan, kilap, dan lain-lain)
dan menentukan nama mineral dari hasil deskripsi tersebut dan kegunaan mineral.
Sedimentologi
Studi yang mempelajari batuan sedimen, meliputi pembentukan batuan sedimen
dan proses sedimentasinya. Mempelajari, mengenali dan menafsirkan struktur
sedimen, macam model fasies, dan lingkungan pengendapannya.
Geomorfologi
Studi tentang bentang-alam (morfologi alam), mempelajari prinsip-prinsip
geomorfologi dalam kaitannya dengan geologi serta mengidentifikasi ragam

BAB I Pendahuluan

bentang-alam, juga mempelajari deskripsi bentang-alam dan aplikasi geomorfologi


untuk penelitian dan pemetaan.
Geologi struktur
Studi mengenai perubahan bentuk-bentuk kerak bumi yang diakibatkan oleh adanya
proses gerak pada bumi itu sendiri sehingga menghasilkan struktur geologi berupa
lipatan, patahan, kekar dan lain-lain.
Paleontologi
Studi tentang segala aspek kehidupan masa lampau berupa fosil, baik makro
maupun mikro, yang ditemukan dalam batuan. Dapat digunakan untuk menentukan
umur relatif dan lingkungan pengendapan serta menjelaskan perubahan-perubahan
geologi sepanjang sejarah bumi.
Stratigrafi
Studi tentang urut-urutan perlapisan batuan, pemeriannya, dan proses-proses
sepanjang sejarah pembentukan perlapisan batuan tersebut.
Geologi Terapan
Penerapan geologi untuk kepentingan manusia pada bidang tertentu, misalnya:
Geologi Pertambangan, Geologi Batubara, Geologi Minyak dan Gas Bumi,
Hidrogeologi, Geofisika, Geotermal, Geologi Teknik, dan sebagainya.

Divisi Akademik HMG 2010

|2

BAB I Pendahuluan

Gambar 1.1.1 Bagan geologi beserta cabang-cabang ilmu lainnya. (Hirnawan, 2000, Geologi
UNPAD)

Sejarah Ilmu Geologi


Bangsa Yunani sejak 2300 tahun yang lalu telah menulis tentang fosil, batu permata,
gempabumi, dan gunungapi. Filsuf yang paling menonjol adalah Aristoteles. Beliau
mengatakan bahwa batuan terbentuk karena pengaruh bintang-bintang dan gempabumi
terjadi akibat meledaknya udara yang padat di bumi karena adanya proses pemanasan
oleh pusat api. Frank D. Adams mengatakan dalam Geological Sciences (New York:
Devor, 1938) bahwa : Selama masa-masa pertengahan Aristoteles dihormati sebagai
kepala dan pimpinan semua filosof, yang pendapatnya pada subyek apapun merupakan
hokum dan merupakan hasil akhir.

Divisi Akademik HMG 2010

|3

BAB I Pendahuluan

Katastrofisme
Baron Georges Cuvier (1810), berkebangsaan Perancis, melihat
adanya kenyataan bahwa pada masa lampau telah terjadi kepunahan
beberapa spesies flora dan fauna yang kemudian timbul kembali
spesies flora dan fauna yang baru. Semua peristiwa tersebut terjadi
karena adanya bencana (catastroph) secara mendadak dengan sangat
dahsyat dan berlangsung di seluruh muka bumi. Konsep ini dikenal
sebagai teori Malapetaka atau Katastrofisme (Catastrophism).

(B. G. Cuvier)

Uniformitarianisme
Akhir abad ke-18 dianggap sebagai permulaan geologi modern.
James Hutton (1795), seorang ahli fisika Skotlandia, bapak
geologi modern, menerbitkan buku Theory of the Earth.
Dimana ia mencetuskan:
The present is the key to the past.

(James Hutton)

Kejadian yang terjadi sekarang ini, berlangsung pula pada masa


lalu. Proses di Bumi terjadi secara berulang-ulang. Maka saat
ini ditambahkan pula : The present is the key to the future.

Charles Lyell (17971875) membuat sebelas edisi dari hasil pekerjaan besarnya, antara
lain : Principles of Geology (Prinsip-prinsip Geologi). Buku ini berusaha menjelaskan
perubahan-perubahan lebih lanjut dari permukaan bumi, dengan referensi dari sebabsebab yang berlaku sekarang. Ia mengilustrasikan konsep-konsep kesamaan dari alam
sesuai dengan waktu. Ia dapat memperlihatkan bahwa proses-proses geologi yang dapat
diamati sekarang dapat disimpulkan berlaku juga pada masa lalu. Walaupun teori
uniformitarianisme tidak dimulai dari Lyell, dia adalah orang yang lebih sukses dalam
menginterpretasi dan mempublikasikan pada masyarakat luas.
INTERIOR BUMI
Secara umum, bumi terdiri dari daratan (benua, pulau-pulau, lembah-lembah, dan
pegunungan) serta lautan (lembah, palung, dan pegunungan bawah laut). Puncak
gunung tertinggi 8,850 m dpl (Mount Everest, Pegunungan Himalaya), sedangkan
palung yang terdalam mencapai kedalaman 11.033 m di bawah permukaan laut (Palung
Mariana).
Divisi Akademik HMG 2010

|4

BAB I Pendahuluan

Susunan interior bumi diketahui berdasarkan informasi seismologi. Berdasarkan


penyelidikan H. Jeffreys dan K. E. Bullen (1932-1942) yang mengacu pada
penyelidikan E. Wiechert (1890-an) dengan menggunakan cepat rambat gelombang P
dan S, didefinisikan pembagian bentuk dalam (lapisan-lapisan) dari interior bumi.
Struktur dalam bumi dibedakan secara komposisi dan rheologi.
Struktur dalam bumi berdasarkan komposisinya:
1. Inti bumi (Core)
Terletak mulai dari kedalaman 2.883 km sampai ke pusat bumi. Densitasnya
berkisar dari 9,5 gr/cc di dekat mantel dan membesar kea rah pusat hingga 14,5
gr/cc. Berdasarkan besarnya densitas ini, inti bumi diperkirakan memiliki campuran
dari unsur-unsur yang memiliki densitas besar, yaitu Nikel (Ni) dan besi (Fe). Oleh
karena itu, inti bumi juga sering disebut sebagai lapisan Nife.
a. Inti dalam (inner core)
Kedalaman 5.140-6.371 km. Berfasa padat, berat, dan sangat panas.
b. Inti luar (outer core)
Kedalaman 2.883-5.140 km. Berfasa cair dan sangat panas.
2. Mantel (Mantle)
Merupakan lapisan yang menyelubungi inti bumi. Merupakan bagian terbesar dari
bumi, 82.3 % dari volume bumi dan 67.8 % dari massa bumi. Ketebalannya 2.883
km. Densitasnya berkisar dari 5.7 gr/cc di dekat inti dan 3.3 gr/cc di dekat kerak
bumi.
3. Kerak bumi (Crust)
Merupakan lapisan terluar yang tipis, terdiri batuan yang lebih ringan dibandingkan
dengan batuan mantel di bawahnya. Densitas rata-rata 2.7 gr/cc. Ketebalannya tidak
merata, perbedaan ketebalan ini menimbulkan perbedaan elevasi antara benua dan
samudera. Pada daerah pegunungan ketebalannya > 50 km dan pada beberapa
samudera < 5 km. berdasarkan data kegempaan dan komposisi material
pembentuknya, para ahli membagi menjadi kerak benua dan kerak samudera.

a.

b.

Kerak benua, terdiri dari batuan granitik, ketebalan rata-rata 45 km, berkisar
antara 3050 km. Kaya akan unsur Si dan Al, maka disebut juga sebagai
lapisan SiAl.
Kerak samudera, terdiri dari batuan basaltik, tebalnya sekitar 7 km. Kaya
akan unsur Si dan Mg, maka disebut juga sebagai lapisan SiMa.

Divisi Akademik HMG 2010

|5

BAB I Pendahuluan

Bumi berdasarkan kajian rheologi:


1. Mesosfir
Lapisan padat dalam mantel yang memiliki kekuatan relatif tinggi dinamakan
mesosfir (lapisan menengah, intermediate or middle sphere). Lapisan ini terletak
antara batas inti dan mantel (kedalaman 2.883 km) hingga kedalaman sekitar 350
km.
2. Astenosfir
Lapisan mantel bagian atas, pada kedalaman antara 350 km 100 km di bawah
permukaan bumi, adalah lapisan yang dinamakan asthenosphere (lapisan lemah,
weak sphere). Keseimbangan suhu dan tekanan di sini sedemikian rupa sehingga
menjadikan materialnya dalam keadaan mendekati titik leburnya.
Para ahli geologi menyatakan bahwa batuan di mesosfir dan astenosfir mempunyai
komposisi yang sama. Perbedaan satu-satunya hanyalah pada sifat fisiknya,
kekuatan.
3. Litosfir
Terletak di atas astenosfir, lapisan setebal 100 km dari permukaan bumi ini
merupakan lapisan yang batuannya lebih dingin, lebih kuat, dan lebih kaku (rigid)
dibandingkan astenosfir yang plastis. Lapisan terluar yang keras ini meliputi mantel
bagian atas dan seluruh kerak bumi. Komposisi kerak dan mantel memang berbeda,
namun yang membedakan litosfir dan astenosfir adalah kuat batuan (rock strength),
bukanlah komposisinya.
Bidang-bidang diskontinu
1. Bidang Moho
Seorang ahli seismologi Yugoslavia, Andrija Mohorovicic, mempelajari data
gempa dan menjumpai kecepatan gelombang gempa yang naik dengan tiba-tiba di
bawah kedalaman 50 km. Bidang batas perubahan atau bidang diskontinuitas ini
ternyata merupakan bidang batas antara lapisan kerak bumi dan mantel atas. Maka,
bidang batas ini dikenal dengan sebutan Bidang Mohorovicic atau Bidang Moho.
2. Bidang Gutenberg
Beberapa tahun kemudian, seorang ahli gempa Jerman, Beno Gutenberg,
menemukan batas lain. Bidang dimana gelombang P dibelokkan, atau bidang antara
mantel dengan inti bumi disebut bidang diskontinu Gutenberg atau bidang
Gutenberg.

Divisi Akademik HMG 2010

|6

BAB I Pendahuluan

Gambar 1.1.2 Interior dalam bumi (Skinner et al., 2004)

Kerak bumi yang merupakan bagian teratas dari interior bumi yang langsung kontak
dengan oksigen dan merupakan tempat akumulasi mineral-mineral batuan merupakan
sasaran utama dari ilmu genesa endapan bahan galian untuk dapat mengetahui sebaran
mineral-mineral berharga. Keterdapatan mineral-mineral berharga tersebut sangat
bergantung pada jumlah (konsentrasi) mineral-mineralnya, serta letak dan bentyk
endapannya.
Kerak bumi merupakan padatan yang relative dingin, rapuh, dan kaku (rigid) dengan
massa jenis lebih rendah sehingga seolah-olah mengapung di atas mantel. Ini adalah
bagian yang berada di permukaan bumi hingga kedalaman 100 km. Karena adanya
perbedaan panas yang sangat tinggi antara bagian bumi yang tengah dengan bagian
bumi yang lebih luar, maka akan terjadi perbedaan tekanan dimana tekanan pada bagian
dalam lebih besar, sehingga pergerakan magma akan menghasilkan aliran konveksi di
dalam mantel. Lelehan magma yang lebih panas akan bergerak ke atas dan lelehan
magma yang lebih dingin akan tenggelam (seperti gerakan aliran konveksi air pada
waktu kita memanaskan air di atas kompor).
Divisi Akademik HMG 2010

|7

BAB I Pendahuluan

Gambar 1.1.3. Aliran konveksi pada air di atas kompor dan aliran konveksi magma

Akibat aliran konveksi lelehan magma tersebut, lapisan kerak bumi yang padat dan
relative rapuh yang ada di atasnya (mengapung) ikut bergerak sesuai dengan gerakan
lelehan magma. Pada suatu tempat tertentu, lapisan kerak bumi akan retak dan bergerak
saling menjauh, dan rekahan yang ditinggalkannya akan segera terisi oleh lelehan
magma yang kemudian juga akan membeku (disebut sebagai daerah regangan dimana
lempengan kerak bumi yang saling berdekatan menjauh), contoh Mid Oceanic Ridges
yang berada di dasar samudra Atlantik, dan rifting yang terjadi antara benua Afrika
dengan Jazirah Arab yang membentuk Laut Merah.
Pada bagian bumi lain akan terjadi tumbukan antara lempeng-lempeng yang saling
mendekat. Lempeng yang relatif lebih tipis (lempeng samudera) akan menunjam ke
bawah lempeng benua yang relatif lebih tepal, zona ini disebut sebagai zona subduksi
(subduction zone). Contohnya adalah zona subduksi yang memanjang dari Sumatra,
Jawa, hingga ke Nusa Tenggara Timur. Pada bagian yang menunjam akan meleleh
menjadi magma dan bagian dari lempeng yang lain akan mengalami perlipatan,
pengangkatan, dan pensesaran.
Dengan adanya retakan/bukaan akibat terbentuknya sesar-sesar tersebut, maka pada
bagian-bagian tertentu pada zona tersebut kadang-kadang diterobos oleh lelehan magma
panas dari mantel dan membentuk kantong-kantong magma, yang disebut sebagai
dapur magma (magma chamber).
Jika penerobosan tersebut berlangsung hingga mencapai permukaan bumi, maka
terjadilah pembentukan deretan gunungapi. Magma yang keluar akan menghasilkan
material hasil letusan gunungapi yang berupa tuff, lahar, maupun menghasilkan aliran
lava panas yang akan membentuk batuan lava di permukaan. Magma yang tidak

Divisi Akademik HMG 2010

|8

BAB I Pendahuluan

mencapai permukaan akan membeku di dalam bumi membentuk bermacam-macam


jenis batuan beku.

TEORI TEKTONIK LEMPENG


Teori Tektonik Lempeng berasal dari Hipotesis Pergeseran Benua (continental drift)
yang dikemukakan Alfred Wegener (1912), dan dikembangkan lagi dalam bukunya
The Origin of Continents and Oceans (1915). Ia mengemukakan bahwa benua-benua
yang sekarang ada dulu adalah satu bentang muka yang bergerak menjauh sehingga
melepaskan benua-benua tersebut dari inti bumi seperti 'bongkahan es' dari granit yang
bermassa jenis rendah yang mengambang di atas lautan basal yang lebih padat.
Teori ini mengatakan bahwa kerak-kerak bumi tidak bersifat permanen, tetapi bergerak
secara mengapung, mulai diperkenalkan pada awal abad ke-20. Setelah melalui berbagai
perdebatan selama beberapa tahun, teori ini awalnya ditolak oleh sebagian besar ahli
ilmu bumi. Namun, selama periode tahun 1950-an hingga 1960-an banyak bukti-bukti
yang ditemukan oleh para peneliti yang mendukung teori tersebut, sehingga teori yang
sudah pernah ditinggalkan ini mulai diperhatikan kembali. Pada tahun 1968, teori
tentang kontinen mengapung telah diterima secara luas, dan selanjutnya disebut Teori
Tektonik Lempeng Plate Tectonic. Teori tektonik lempeng mempelajari hubungan
antara deformasi dengan keberadaan dan pergerakan lempeng di atas mantel atas yang
plastis.
Batas-batas Lempeng
Batas-batas lempeng ada tiga macam, dibedakan dari jenis pergerakannya, yaitu:
1. Divergen
Lempeng-lempeng bergerak saling menjauh, menyebabkan naiknya material dari
mantel bumi dan membentuk lantai samudera baru yang luas. Contoh: Mid
Oceanic Ridges yang berada di dasar samudra Atlantik, dan rifting yang terjadi
antara benua Afrika dengan Jazirah Arab yang membentuk Laut Merah.

Divisi Akademik HMG 2010

|9

BAB I Pendahuluan

2. Konvergen
Lempeng-lempeng bergerak saling mendekat.
a. Subduksi (Subduction)
Lempeng benua dengan lempeng samudera. Pada peristiwa ini, lempeng
samudera menunjam ke bawah dengan sudut 45 atau lebih, menyusup
di bawah lempeng benua. Contoh: palung (trench) yang memanjang dari
Sumatra, Jawa, hingga ke Nusa Tenggara Timur akibat tumbukan antara
lempeng benua Asia Tenggara dengan lempeng samudra Hindia
Australia.

b.

Obduksi (Obduction)
Kenampakan dimana kerak benua menunjam di bawah kerak samudera.
Ada beberapa hipotesis tentang mula terjadi obduksi, yang paling
memungkinkan adalah bahwa diawali oleh penunjaman kerak samudera
dengan kerak benua di belakangnya. Penunjaman bisa terjadi karena
perubahan dari batas lempeng divergen menjadi konvergen. Kelanjutan
penunjaman membawa kerak benua berbenturan dengan kerak samudera
dan pada awalnya, kerak samudera naik ke atas kerak benua, sebelum
akhirnya penunjaman di tempat itu berhenti dan berpindah ke tempat
lain yang dapat mengakomodasi konvergensi antar lempeng.
c. Collision
Lempeng benua bertemu dengan lempeng benua. Kedua lempeng
tersebut tidak ada yang tertunjam karena keduanya memiliki massa jenis
yang sama, hal ini mengakibatkan pembentukan pegunungan lipatan
yang biasanya sangat tinggi. Contoh : pegunungan Himalaya yang
diakibatkan interaksi antara lempeng Eurasia dengan India.
3. Transform
Lempeng-lempeng bergerak saling berpapasan, tanpa membentuk atau merusak
litosfir, menghasilkan suatu sesar mendatar jenis Strike Slip Fault. Contoh : sesar
San Andreas di Amerika Serikat yang merupakan pergeseran lempeng samudra
Pasifik dengan lempeng benua Amerika Utara.

Divisi Akademik HMG 2010

| 10

BAB I Pendahuluan

Gambar 1.1.4. Tipe-tipe batas lempeng

Gambar 1.1.5. Lempeng-lempeng dunia


Divisi Akademik HMG 2010

| 11

BAB

Batuan dan Mineral


The difference between a successful person and others is not a lack of strength, not a lack of
knowledge, but rather in a lack of will.
Vince Lombardi

Dalam The Penguin Dictionary of Geology, yang dinamakan dengan batuan (rock) adalah
material penyusun kerak bumi yang tersusun baik oleh satu jenis mineral (monomineralic)
maupun oleh banyak jenis mineral (polymineralic).
Berdasarkan proses terjadinya batuan dibagi menjadi 3, yaitu:
1. Batuan beku (Igneous rock)
2. Batuan sedimen (Sedimentary rock)
3. Batuan metamorf/malihan (Metamorphic rock)

Gambar 2.1.1 Rock Cycle

BAB 2 Batuan dan Mineral

2.1 BATUAN BEKU (IGNEOUS ROCK)


Batuan ini adalah jenis batuan yang terbentuk dari magma yang mendingin dan mengeras,
dengan atau tanpa proses kristalisasi, baik di bawah permukaan maupun di atas
permukaan. Magma merupakan cairan silikat kental dan pijar yang bersifat mobile dengan
suhu berkisar 1500-2500C terdapat pada kerak bumi bagian bawah.

JENIS JENIS BATUAN BEKU


Jenis Batuan beku berdasarkan genetiknya
1. Batuan beku intrusif
Batuan beku yang berasal dari pembekuan magma di dalam bumi, disebut juga
dengan batuan plutonik.
Berdasarkan kontak dengan batuan sekitarnya, tubuh batuan beku intrusi dibagi ke dalam
dua kelompok, yaitu:
a.
Konkordan, yaitu intrusi yang sejajar dengan perlapisan batuan di sekitarnya,
antara lain:
1.
Sill: intrusi yang melembar (sheetlike) sejajar dengan batuan sekitar dengan
ketebalan beberapa milimeter sampai beberapa kilometer.

Gambar 2.1.2 bentuk tubuh sill

2.

Laccolith: sill dengan bentuk kubah (planconvex) di bagian atasnya.

Gambar 2.1.3 bentuk tubuh Laccolith


Divisi Akademik HMG 2010

| 13

BAB 2 Batuan dan Mineral

3.

Lopolith: bentuk lain dari sill dengan ketebalan 1/10 sampai 1/12 dari lebar
tubuhnya dengan bentuk seperti melensa dimana bagian tengahnya
melengkung ke arah bawah karena elastisitas batuan di bawahnya lebih
lentur.

Gambar 2.1.4 bentuk tubuh lapolith

4.

Phacolith: massa intrusi yang melensa yang terletak pada sumbu lipatan.

Gambar 2.1.5 bentuk tubuh phacolith

b.

Diskordan, intrusi yang memotong perlapisan batuan di sekitarnya, antara lain:


1.
Dike: intrusi yang berbentuk tabular yang memotong struktur lapisan batuan
sekitarnya.

Gambar 2.1.6 bentuk tubuh dike


Divisi Akademik HMG 2010

| 14

BAB 2 Batuan dan Mineral

2.
3.

Batholith: intrusi yang tersingkap di permukaan, berukuran >100km2,


berbentuk tak beraturan, dan tak diketahui dasarnya.
Stock: intrusi yang mirip dengan batholith, dengan ukuran yang tersingkap di
permukaan <100km2.

Gambar 2.1.7 Bentuk tubuh intrusi secara umum

2. Batuan beku ekstrusi


Batuan beku yang berasal dari pembekuan magma baik di daratan maupun di bawah
permukaan laut yang disebut juga dengan batuan vulkanik.

Jenis Batuan beku berdasarkan kandungan silika


Berdasarkan kandungan silikanya, batuan beku terbagi atas:
1. Batuan beku asam: silika > 65%
2. Batuan beku menengah: silika 65-52%
3. Batuan beku basa: silika 52-45%
4. Batuan beku ultrabasa: silika < 45%
Jenis Batuan Beku berdasarkan indeks warna
Berdasarkan indeks warna/komposisi mineral gelapnya (mafic), maka batuan beku terbagi
atas:
1.
Leucocratic: batuan beku dengan kandungan mineral mafic berkisar 0-30%
2.
Mesocratic: batuan beku dengan kandungan mineral mafic berkisar 30-60%
3.
Melanocratic: batuan beku dengan kandungan mineral mafic berkisar 60-90%
4.
Hypermelanic: batuan beku dengan kandungan mineral mafic berkisar 90-100%
Divisi Akademik HMG 2010

| 15

BAB 2 Batuan dan Mineral

REAKSI DERET BOWEN


Pada saat magma mengalami penurunan suhu akibat perjalanan ke permukaan bumi,
maka mineral-mineral akan terbentuk. Peristiwa tersebut dikenal dengan peristiwa
penghabluran. Berdasarkan penghabluran mineral-mineral silikat (magma), oleh N.L..
Bowen (kanada) disusun suatu seri yang dikenal dengan Bowens Reaction Series

Gambar 2.1.8 Deret reaksi bowen

Catatan !!

Apabila temperatur magma turun hingga mencapai titik jenuhnya maka


magma tersebut mulai mengkristal
Unsur-unsur yang sukar larut akan mengkristal terlebih dahulu, misalnya
mineral asesoris (apatit, zirkon, ilmenit, magnetit, rutil, titanit, chromit dll)
Mineral utama pembentuk batuan yang mula-mula mengkristal adalah olivin,
Mg piroksen (ortho piroksen), klino piroksen, amfibol, plagioklas dst Deret
Bowen
Unsur-unsur yang mudah larut akan mengkristal paling akhir dan akan
terjebak di sekitar kristal yang telah terbentuk dahulu.

Dari Deret Bowen ini dikenal dua kelompok mineral utama pembentuk batuan, yaitu:
1.

Mineral mafic, mineral-mineral utama pembentuk batuan yang bewarna gelap,


hal ini disebabkan oleh kandungan kimianya, yaitu Magnesium dan Ferrum
Divisi Akademik HMG 2010

| 16

BAB 2 Batuan dan Mineral

(Mafic=Magnesium Ferric). Yang termasuk mineral ini adalah: olivin,


piroksen, amfibol, dan biotit.
Mineral felsic, mineral-mineral utama pembentuk batuan beku yang bewarna
terang, hal ini disebabkan oleh kandungan kimianya, yaitu feldspar + lenad
(mineral-mineral feldsparthoid) + silika. Yang termasuk mineral ini adalah:
plagioklas, kalium feldspar (potassium feldspar), muskovit dan kuarsa.

2.

Mineral pembentuk batuan beku berdasarkan kejadiannya, dibedakan menjadi :


1.
Mineral Primer:Terjadi pada saat proses pembentukan batuan.
2.
Mineral Sekunder : Terbentuk pada saat setelah proses pembekuan batuan
(leburan silikat) berakhir.
KLASIFIKASI BATUAN BEKU
Sifat

Kandungan
Silika (%)

Kandungan
Mineral
Mafic (%)

Indeks
Warna

Asam

>65

0-30

Leucocratic

Menengah

65-52

30-60

Mesocratic

Basa
Ultrabasa

52-45
< 45

60-90
90-100

Melanocratic
Hypermelanic

Nama Batuan
Intrusi

Ekstrusi

Granit
Adamelit
Granodiorit

Ryolit
Ryodasit
Dasit

Syienit
Diorit
Monzonit

Trachyt
Andesit
Trachyt andesit

Gabro
Peridotit

Basalt
Dunit

Tabel 2.1.1 Klasifikasi batuan beku

CONTOH GAMBAR BATUAN BEKU


Nama Batuan
Intrusi

Ekstrusi

Granit

Ryolit

Divisi Akademik HMG 2010

| 17

BAB 2 Batuan dan Mineral

Granodiorit

Dasit

Syienit

Trachyt

Diorit

Andesit

Gabro

Basalt

Peridotit

Dunit

Tabel 2.1.2 Contoh fisik batuan beku


Divisi Akademik HMG 2010

| 18

BAB 2 Batuan dan Mineral

Deskripsi Batuan Beku


1. Nama batuan
2. Warna
Warna terbagi dua, yaitu:
a. Warna Segar : warna segar adalah warna yang belum terkontaminasi oleh
lingkungan sekitar (warna di bagian dalam batu).
b. Warna Lapuk : warna lapuk adalah warna yang telah terkontaminasi oleh
lingkungan sekitar (warna dibagian luar batu).
3. Komposisi mineral
Dapat ditentukan berdasarkan indeks warnanya, apakah leucocratic, mesocratic,
melanocratic, atau hypermelanic. Lihat juga komposisi mineral pembentuk
batuannya, misalnya: kuarsa, plagioklas, dll.
4. Tekstur (properties of individual grain)
Tekstur dibagi lagi menjadi:
a.
Granularitas (grain size)
Granularitas terbagi tiga, yaitu:
i. Afanitik: berbutir halus atau besar butiran (phenocryst) < 1mm, tidak
dapat dilihat dengan mata telanjang.
ii. Porfiritik: berbutir sedang atau besar butiran (phenocryst) 1-5mm, dapat
dilihat dengan bantuan loupe.
iii. Faneritik: berbutir kasar atau besar butiran (phenocryst) > 5mm, dapat
dilihat dengan mata telanjang.
b. Derajat Kristalisasi
Umumnya menunjukkan kecepatan pendinginan. Derajat Kristalisasi terbagi
tiga, yaitu:
i. Holohyalin: secara keseluruhan tersusun atas gelas/massa dasar. Hal ini
terjadi karena pendinginan cepat.

Gambar 2.1.9 contoh holohyalin

Divisi Akademik HMG 2010

| 19

BAB 2 Batuan dan Mineral

ii.

Hipokristalin/Hipohyalin: tersusun atas kristal (phenocryst) dan gelas


(groundmass).

Gambar 2.1.10 contoh hipokristalin/hipohyalin

iii.

Holokristalin: secara keseluruhan tersusun atas kristal (phenocryst). Hal


ini terjadi karena pendinginan lambat.

Gambar 2.1.11 contoh holokristalin

c.

Bentuk Kristal
Umumnya menunjukkan rangkaian kristalisasi. Bentuk kristal terbagi tiga,
yaitu:
i. Euhedral: bentuk kristalnya masih utuh (apakah ia kubik, monoklin,
triklin atau yang lainnya).
ii. Subhedral: bentuk kristalnya sebagian tidak utuh.
iii. Anhedral: bentuk kristalnya sudah tidak utuh lagi sehingga tidak dapat
dilihat apakah ia kubik, monoklin, atau yang lainnya.

Keterangan:
A: Anhedral
B: Subhedral
C: Euhedral

Gambar 2.1.12 Bentuk kristal

Divisi Akademik HMG 2010

| 20

BAB 2 Batuan dan Mineral

5. Struktur
- Masif: secara keseluruhan kenampakan batuan terlihat seragam/ monoton.
- Vesikuler: pada massa batuan terdapat lubang-lubang kecil yang berbentuk bulat
atau elips dengan penyebaran yang tidak merata. Lubang ini merupakan ruang
tempat gas terperangkap pada waktu magma membeku.

Gambar 2.1.13 Batuan dengan struktur vesikuler

- Amigdaloidal: vesikuler yang telah terisi oleh mineral sekunder.


- Scorius: vesikuler yang penyebarannya merata.
- Lava bantal (Pillow lava): lava yang memperlihatkan struktur seperti kumpulan
bantal, Ini disebabkan karena ia terbentuk di laut (gunungapi bawah laut).

Gambar 2.1.14 Batuan dengan struktur lava bantal

Divisi Akademik HMG 2010

| 21

BAB 2 Batuan dan Mineral

- Columnar joint: struktur yang memperlihatkan bentuk seperti kumpulan tiang, ini
disebabkan adanya kontraksi saat proses pendinginannya.

Gambar 2.1.15 Batuan dengan struktur columnar joint

6. Bentuk tubuh/kenampakan di lapangan


Apakah ia intrusi atau ekstrusi, lihat perbedaannya dari tekstur batuan dan
strukturnya.

Divisi Akademik HMG 2010

| 22

BAB 2 Batuan dan Mineral

2.2 Batuan Sedimen (Sedimentary Rock)


Kata

sedimen

berasal

dari

bahasa

latin

sedimentum,

yang

berarti

penenggelaman atau secara sederhana dapat diartikan dengan endapan, yang


digunakan untuk material padat yang diendapkan oleh fluida.
Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk sebagai hasil dari rombakan batuan
lainnya (batuan beku, batuan metamorf, atau batuan sedimen itu sendiri) melalui proses
pelapukan (weathering), erosi, pengangkutan (transport), dan pengendapan, yang pada
akhirnya mengalami proses litifikasi atau pembatuan. Mekanisme lain yang dapat
membentuk batuan sedimen adalah proses penguapan (evaporasi), longsoran, erupsi
gunungapi.
Batuan sedimen hanya menyusun sekitar 5% dari total volume kerak bumi. Tetapi
karena batuan sedimen terbentuk pada permukaan bumi, maka meskipun jumlahnya
relatif sedikit akan tetapi dalam hal penyebaran batuan sedimen hampir menutupi batuan
beku dan metamorf. Batuan sedimen menutupi sekitar 75% dari permukaan bumi.

Pelapukan
Pelapukan atau weathering (weather) merupakan perusakan batuan pada kulit
bumi karena pengaruh cuaca (suhu, curah hujan, kelembaban, atau angin). Karena itu
pelapukan adalah penghancuran batuan dari bentuk gumpalan menjadi butiran yang lebih
kecil bahkan menjadi hancur atau larut dalam air.
Pelapukan dapat dibagi menjadi 3, yaitu:
1.

Pelapukan fisika, adalah proses dimana batuan hancur menjadi bentuk yang
lebih kecil oleh berbagai sebab, tetapi tanpa adanya perubahan komposisi
kimia dan kandungan mineral batuan tersebut yang signifikan.

2.

Pelapukan kimia, adalah proses dimana adanya perubahan komposisi kimia


dan mineral dari batuan.

3.

Pelapukan biologi, Penyebabnya adalah proses organisme yaitu binatang


tumbuhan dan manusia, binatang yang dapat melakukan pelapukan antara lain
cacing tanah, serangga.
Divisi Akademik HMG 2010

| 23

BAB 2 Batuan dan Mineral

Erosi
Erosi adalah suatu pengikisan dan perubahan bentuk batuan, tanah atau lumpur
yang disebabkan oleh kekuatan air, angin, es, pengaruh gaya berat dan organisme hidup.
Erosi tidak sama dengan pelapukan, yang mana merupakan proses penghancuran mineral
batuan dengan proses kimiawi maupun fisik, atau gabungan keduanya.

Transportasi
Transportasi adalah pengangkutan suatu material (partikel) dari suatu tempat ke
tempat lain oleh suatu gerakan media (aliran arus) hingga media dan material terhenti
(terendapkan). Media transportasi (fluida) antara lain gravitasi, air, es, dan udara.
Gerakan fluida dapat terbagi ke dalam dua cara yang berbeda.
1.

Aliran laminar, semua molekul-molekul di dalam fluida bergerak saling


sejajar terhadap yang lain dalam arah transportasi. Dalam fluida yang
heterogen hampir tidak ada terjadinya pencampuran selama aliran laminar.

2.

Aliran turbulen, molekul-molekul di dalam fluida bergerak pada semua arah


tapi dengan jaring pergerakan dalam arah transportasi. Fluida heterogen
sepenuhnya tercampur dalam aliran turbulen.

Gambar 2.2.1 Aliran Lamina dan aliran turbulen


Divisi Akademik HMG 2010

| 24

BAB 2 Batuan dan Mineral

Partikel semua ukuran digerakkan di dalam fluida oleh salah satu dari tiga mekanisme
1.

Menggelinding (rolling) di dasar aliran udara atau air tanpa kehilangan


kontak dengan permukaan dasar.

2.

Saltasi (saltation), bergerak dalam serangkaian lompatan, secara periode


meninggalkan permukaan dasar dan terbawa dengan jarak yang pendek di
dalam tubuh fluida sebelum kembali ke dasar lagi.

3.

Suspensi (suspension),

turbulensi di dalam aliran dapat menghasilkan

gerakan yang cukup untuk menjaga partikel bergerak terus di dalam fluida.

2.2.2 Perilaku partikel dalam pergerakan fluida

Sedimentasi
Sedimentasi adalah proses pengendapan sedimen oleh media air, angin, atau es
pada suatu cekungan pengendapan pada kondisi P dan T tertentu. Pettijohn (1975)
mendefinisikan sedimentasi sebagai proses pembentukan sedimen atau batuan sedimen
yang diakibatkan oleh pengendapan dari material pembentuk atau asalnya pada suatu
Divisi Akademik HMG 2010

| 25

BAB 2 Batuan dan Mineral

tempat yang disebut dengan lingkungan pengendapan berupa sungai, muara, danau, delta,
estuaria, laut dangkal sampai laut dalam.

Litifikasi
Proses perubahan sedimen lepas menjadi batuan disebut litifikasi. Salah satu proses
litifikasi adalah kompaksi atau pemadatan. Pada waktu material sedimen diendapkan terus
menerus pada suatu cekungan. Berat endapan yang berada di atas akan membebani
endapan yang ada di bawahnya. Akibatnya, butiran sedimen akan semakin rapat dan
rongga antara butiran akan semakin kecil.
Proses lain yang merubah sedimen lepas menjadi batuan sedimen adalah sementasi.
Material yang menjadi semen diangkut sebagai larutan oleh air yang meresap melalui
rongga antar butiran, kemudia larutan tersebut akan mengalami presipitasi di dalam
rongga antar butir dan mengikat butiran butiran sedimen. Material yang umum menjadi
semen adalah kalsit, silika dan oksida besi.

Klasifikasi Batuan Sedimen


Berdasarkan proses terjadinya, maka batuan sedimen terbagi menjadi empat kategori,
yaitu :
1.

Terrigeneous Clastics
Terbentuk dari hasil rombakan batuan lainnya melalui proses pelapukan, erosi,
transportasi, sedimentasi dan pembatuan (litifikasi). Pelapukan yang berperan disini
adalah pelapukan yang bersifat fisika. Contoh: breksi, konglomerat, batupasir,
batulempung.

2.

Biochemical-Biogenic-Organic Deposits
Batuan sedimen ini terbentuk dari akumulasi bahan-bahan organik (baik flora
maupun fauna) dan proses pelapukan yang terjadi pada umumnya bersifat kimia.
Contoh: batugamping, batubara, rijang, dll.

Divisi Akademik HMG 2010

| 26

BAB 2 Batuan dan Mineral

3.

Chemical Precipitates-Evaporates
Batuan sedimen jenis ini terbentuk dari akumulasi kristal-kristal dan larutan kimia
yang diendapkan setelah medianya mengalami penguapan. Contoh: gipsum,
batugaram, dll.

4.

Volcaniclastics (Pyroclastic)
Batuan sedimen jenis ini dihasilkan dari akumulasi material-material gunungapi.
Contoh: agglomerat, tuf, breksi, dll.

I. Deskripsi Batuan Sedimen Klatika (pasir sangat kasar pasir sangat halus)
1. Nama batuan

2. Warna
Terdiri dari warna segar dan warna lapuk, sertakan pula variasi warnanya untuk
memperjelas pemerian. Contoh: batupasir berwarna segar kelabu kehijau-hijauan.
Pemerian warna ini mencerminkan tingkat oksidasi, kandungan mineral, dan
lingkungan pengendapan batuan itu sendiri.
- Warna merah: menunjukan keadaan oksidasi > non marin, mengan-dung Fe
(umumnya hematit).
- Warna hijau: merupakan reduksi dari warna merah, mengandung glaukonit, zeolit
atau chamosite.
- Warna kelabu: menunjukan keadaan reduksi > marin, kaya akan bahan organik.
- Warna, kuning-coklat: menunjukan keadaan oksidasi, mengandung limonit,
goethite, dan oksida besi.

3. Tekstur (properties of individual grain/sifat-sifat butiran)


Meliputi:
a.

Besar butir (grain size), ditentukan dengan cara membanding-kannya dengan


Skala Wentworth, kalau perlu bisa dibantu dengan manggunakan loupe,
untuk breksi dan konglomerat dapat ditentukan dengan bantuan mistar kecil,
Divisi Akademik HMG 2010

| 27

BAB 2 Batuan dan Mineral

kemudian tentukan pula ukuran minimal dan maksimal dari butiran atau
komponennya. Contoh: batupasir berbutir sedang (114mm-112mm). Breksi
dengan ukuran butir 7cm-12cm (Berangkal, 64mm-256mm). Besar butir ini
mencerminkan energi hidrolik lingkungannya, dalam artian jika ia berbutir
kasar maka dahulunya ia diendapkan dengan arus yang cepat dan begitu pula
sebaliknya.

b.

Bentuk Butir (grain shape), ditentukan dengan bantuan chart yang telah
tersedia pada komparator dan gunakan istilah:
- Sangat menyudut (very angular)
- Menyudut (angular)
- Menyudut tanggung (subangular)
- Membundar tanggung (subrounded)
- Membundar (rounded)
- Sangat membundar (very Rounded)

Gambar 2.2.3 Bentuk butir

Untuk melihat bentuk butiran ini dapat dilakukan dengan bantuan loupe
(terutama untuk batupasir), dan tentukan pula kisarannya. Contoh: batupasir
menyudut-menyudut tanggung. Bentuk butir ini mencerminkan tingkat
transportasi butirannya, dalam artian bahwa jika ia memiliki bentuk butir yang
membundar maka ia cenderung telah tertranspor jauh dari batuan asalnya.
Divisi Akademik HMG 2010

| 28

BAB 2 Batuan dan Mineral

Tabel 2.2.1 Skala Wentworth

Divisi Akademik HMG 2010

| 29

BAB 2 Batuan dan Mineral

c.

Kemas (fabric/grain packing), adalah derajat keterkaitan antar butiran


penyusun batuan atau hubungan antar butir, dan ini dapat mencerminkan
viscositas (kekentalan) medianya. Bila butirannya saling bersentuhan maka
dinyatakan dengan kemas tertutup (berarti dia diendapkan oleh media yang
cair/encer,

sehingga

kemungkinan

mengandung

semen-matrik).

Bila

butirannya tidak saling bersentuhan maka dinyatakan dengan kemas terbuka


(berarti dia diendapkan oleh media yang pekat). Selain itu perhatikan pula
apakah butirannya memperlihatkan pengarahan (imbrikasi) atau tidak. Kemas
merupakan salah satu hal penting terutama dalam pen-deskripsian breksi atau
konglomerat, dan bisa langsung diten-tukan tanpa menggunakan loupe.

4. Struktur Sedimen
Berguna dalam menentukan top & bottom suatu lapisan, arah arus-purba
(Paleocurrent) dan lingkungan pengendapan.

Secara garis besar struktur sedimen terbagi menjadi dua katagori, yaitu:
a.

Struktur sedimen primer (depositional structures), struktur sedimen yang


terbentuk bersamaan dengan terbentuknya suatu batuan, contohnya adalah:
graded bedding, parallel lamination, ripple mark, dune and sand wave, cross
stratification, shrinkage crack (mud crack), flacer, lenticular, dll.

b.

Struktur sedimen sekunder (post-deposition structures), struktur sedimen


yang terbentuk setelah proses litifikasi.
Struktur sedimen sekunder meliputi:
- Struktur erosional, terbentuk karena erosi, contohnya: flute cast, groove
cast, tool marks, scour marks, channel, dll.
- Struktur deformasi, terbentuk oleh adanya gaya, contohnya: slump,
convolute, sand dyke, dish, load cast, nodule, dll.
- Struktur biogenik, terbentuk oleh adanya aktivitas makhluk hidup,
contohnya: bioturbation, trace fossils, rootlet bed, dll.

Divisi Akademik HMG 2010

| 30

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.2.4 Struktur sedimen, A : Wavy, B : Cross Stratification, C : Mudcrack, D : Flute cast, E :
Bioturbation, F : Load Cast.

Divisi Akademik HMG 2010

| 31

BAB 2 Batuan dan Mineral

5. Permeabilitas
Adalah kemampuan suatu batuan untuk meloloskan fluida.
Cara menentukannya yaitu:
a. Teteskan air di atas permukaan sampel yang akan diperiksa.
b. Perhatikan apakah air tersebut diserap atau tidak oleh batuan ter-sebut.
c. Bila cairan diserap dengan cepat, maka nyatakanlah bahwa permeabilitasnya
baik.
d. Bila cairan diserap dengan cukup cepat, maka nyatakanlah bahwa
permeabilitasnya sedang.
e.

Bila

cairannya

diserap

dengan

lambat,

maka

nyatakanlah

bahwa

permeabilitasnya buruk.

6. Porositas
Adalah perbandingan volume rongga-rongga pori terhadap volume total seluruh
batuan, dan dinyatakan dalam persen,
= Volume Pori-Pori

x 100%

Volume total batuan


Sedangkan dalam penentuannya di lapangan gunakan istilah porositas baik jika
permeabilitasnya baik, porositas sedang jika permebili-tasnya sedang, dst.

7. Pemilahan (Sorting)
Adalah tingkat keseragaman besar butir penyusun batuan, mencer-minkan viskositas
media pengendapan serta energi mekanik/arus ge-lombang medianya. Jika
pemilahannya baik maka ia diendapkan oleh media yang cair/encer dengan energi
arus yang kecil, dan begitu pula dengan sebaliknya.
Gunakan istilah:
a. Terpilah baik (well sorted) jika besar butirannya seragam.
b. Terpilah sedang (medium sorted) jika besar butirannya relatif sera-gam.
c. Terpilah buruk (poorly sorted) jika besar butirannya tidak seragam.
Divisi Akademik HMG 2010

| 32

BAB 2 Batuan dan Mineral

Dan untuk menentukan pemilahan ini dapat dibantu dengan menggu-nakan loupe
(misalnya untuk Batupasir).

Gambar 2.2.5 Pemilahan batuan

8. Kandungan CaC03
Ditentukan dengan jalan meneteskan larutan HCl 0,1 Normal pada permukaan
sampel batuan yang masih segar, jika ia berbuih/bereaksi (ngecos!) maka batuan
tersebut bersifat karbonatan (calcareous), dan begitu pula sebaliknya.

9. Kandungan mineral
Mineral-mineral sekunder yang umum terdapat dalam batuan sedimen misalnya
kalsit (ngecos oleh HCl, sedangkan kuarsa tidak), aragonit (memiliki habit yang
menjarum), pirit (kuning pucat seperti emas de-ngan bentuk kristal kubik), glaukonit
(berwarna hijau kotor), kaolinit (serbuk putih seperti bedak), dll.

Divisi Akademik HMG 2010

| 33

BAB 2 Batuan dan Mineral

10. Kandungan fosil


Yang dapat ditentukan di lapangan tentu saja fosil-fosil yang bersifat makro (besar).
Dalam penentuannya, sebutkan minimal kelas atau filumnya, jika ia berongga atau
bolong-bolong maka itu adalah koral (filum coelenterata, artinya rongga), jika ia
memiliki dua cangkang yang tidak sama besar (memiliki bagian ventral dan dorsal)
maka itu adalah brachiophoda, jika ia memiliki dua cangkang yang sama besar,
maka itu adalah moluska. Jika ia berbentuk menyerupai keong mas, maka itu adalah
gastrophoda, dan jika ia berbentuk seperti bintang laut, maka itu adalah
echinodermata, dll.

11. Kekerasan
Merupakan tingkat kekuatan partikel batuan terhadap disagregasi.
Gunakan istilah:
a. Kompak, bila tidak dapat dicukil dengan jarum penguji.
b. Keras, bila masih dapat dicukil dengan jarum penguji.
c. Agak keras, bila dapat hancur ketika ditekan dengan jarum penguji.
d. Lunak, bila dapat dipotong-potong dengan mudah menggunakan jarum penguji.
e. Dapat diremas, bila dapat diremas dengan jari tangan.
f. Spongi, bila sifatnya seperti karet busa. Jika ditekan balik lagi ke asal.

12. Kontak (hubungan dengan batuan sekitarnya)


Perhatikan hubungan tiap satuan batuannya, apakah ia selaras (tentukan kontaknya
apakah tegas, gradasi, atau interkalasi) atau tak selaras (ditandai dengan bidang
erosi: angular unconformity, disconformity, paraconformity, atau nonconformity).

II. Deskripsi Batuan Sedimen Klatika (Batulanau dan batulempung)


Yang termasuk dalam kelompok ini adalah batulanau, batulempung, napal,
serpih. Pada kelompok in yang tidak dideskripsi adalah tekstur, pemilahan, porositas,
dan permeabelitas.

Divisi Akademik HMG 2010

| 34

BAB 2 Batuan dan Mineral

Namun ada pula yang harus ditabahkan dalam pendeskripsiannya, yaitu kilap (luster).
Kilap dapat membantu pembedaan asal warna. Istilah istilah yang dipakai untuk ini
adalah :
1.

Dull : Mati atau warnanya gelap

2.

Earthy: Seperti tanah

3.

Scoty : Seperti jelaga (katel gosong)

4.

Oily : Seperti minyak

5.

Silky : Seperti sutra

6.

Velvel : Seperti beludru

7.

Resinous: Seperti lemak

8.

Waxy : Seperti lilin

9.

Soapy : Seperti sabun

III. Deskripsi Konglomerat, Breksi, Breksi Gunungapi, Agglomerat.


Untuk breksi, konglomerat, begitu pula breksi gunungapi dan agglomerat
(detritus kasar), yang harus di deskripsi adalah komponen dan matriknya.
Komponen
Dalam pendeskripscan komponen dalam breksi dan konglomerat, dilakukan secara
biasa, namun yang perlu diperhatikan:
a.

Komposisi, apakah monomik (jika klastika terdiri dari satu tipe litologi),
Oligomik (terdiri dari 2-3 tipe klastika), polimik (klastika terdiri lebih dari 3
jenis litologi). Dan tentukan pula jenis jenis batuannya, jika batuan beku
tentukan sifatnya apakah basaltis atau andesitis.
Divisi Akademik HMG 2010

| 35

BAB 2 Batuan dan Mineral

b.

Ukuran komponen, tentukan ukuran maksimal dan minimal dari besar


komponennya.

c.

Kemas, tentukan kemasnya (terbuka atau tertutup). Dan lihat jika ada
imbrikasi

d.

Kekompakan, apakah komponennya lepas lepas, atau monolitik (komponen


dan matriks tak dapat dipisahkan)

Matrik
Dalam pendeskripsian matrik pada breksi dan konglomerat, dilihat apakah
terdiri satu jenis batuan atau campuran, kemudian deskripsi seperti biasa.

IV. Deskripsi Batuan Karbonat (Batugamping)


Batuan karbonat adalah batuan sedimen yang mengandung mineral karbonat
lebih dari 50%. Pada umumnya, mineral karbonat adalah kalsit (CaCO3) dan dolomit
(CaMg (Co3)2). Batuan karbonat umumnya terdiri atas batugamping (kalsit sebagai
mineral utama) dan batudolomit (dolostone).
Secara umum, beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan
akumulasi maksimum sedimen karbonat adalah lingkungan yang mempunyai:
1.

Kedalaman yang cukup (umumnya pada laut dangkal <40m)

2.

Hangat dengan penetrasi cahaya yang baik (25 30 C)

3.

Kadar garam yang relatif stabil (27 40 /mil)

4.

Aliran air yang jernih, agar proses fotosintesis sempurna

Klasifikasi batuan karbonat mempunyai banyak ragamnya. Sampai saat ini


belum ada satu klasifikasi yang dapat memuaskan semua pihak, seperti halnya pada
batuan klastika (seperti batupasir misalnya). Beberapa klasifikasi yang akan disajikan di
bawah ini merupakan klasifikasi yang lebih umum dipakai oleh para ahli geologi.
Divisi Akademik HMG 2010

| 36

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.2.6 Klasifikasi Folk (1959/1962)

Gambar 2.2.7 Klasifikasi Dunham (1962)

Divisi Akademik HMG 2010

| 37

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.2.8 Klasifikasi Embry & Klovan (1971)

Secara konvensional batuan karbonat juga diklasifikasikan menurut ukuran


butiranya, seperti klasifikasi sedimen klastik berdasarkan skala ukuran butir Wentworth.
Batuan karbonat dengan ukuran butir >2 mm dinamakan kalsirudit (disebut konglomerat
pada sedimen non-karbonat), 63 mikron - 2 mm disebut kalkarenit (disebut batupasir
pada sedimen non-karbonat), dan yang ukuran butirnya <63 mikron dinamakan kalsilutit
(setara dengan batulempung).
Divisi Akademik HMG 2010

| 38

BAB 2 Batuan dan Mineral

Hal hal yang perlu diperhatikan dalam mendeskripsi batugamping antara lain:
1.

Nama Batuan, disesuaikan dengan klasifikasi yang digunakan

2.

Warna, deskripsikan warna segar dan warna lapuknya.

3.

Feature, dari lapangan tentukan apakah batugamping berlapis atau terumbu

4.

Dominasi, deskripsikan didominasi oleh skletal atau Non skletal

5.

Organisme, deskripsikan organisme dari batuan per kelas, (Gastropoda, Alga,


Coral, Bivalve, Foram)

6.

Tekstur, penentuan tekstur mengunakan klasifikasi Folk, Dunham, Embry &


Klovan, atau secara konvensional.

7.

Struktur, kenali struktur yang terdapat pada batugamping tersebut.

Gambar 2.2.9 Struktur sedimen pada Batugamping, A : Cavity Structures, B :


Stromatolites, C : Tepees, D : Hardground

Divisi Akademik HMG 2010

| 39

BAB 2 Batuan dan Mineral

Grafik Log
Metode standar yang digunakan untuk merekonstruksi dalam pengumpulan
data lapangan pada batuan sedimen adalah dengan menggunakan grafik log. Grafik
log memberikan kenampakan visual suatu singkapan (stasiun), dan merupakan cara yang
mudah untuk membuat korelasi dan perbandingan antara suatu singkapan (stasiun) yang
berbeda (pengulangan fasies, siklus sedimen, dll).

Gambar 2.2.10 Grafik Log (Tucker, 1993)

Divisi Akademik HMG 2010

| 40

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.2.11 Simbol yang digunakan dalam pembuatan grafik log (Tucker, 1993)
Divisi Akademik HMG 2010

| 41

BAB 2 Batuan dan Mineral

2.3 METAMORPHIC ROCK (BATUAN METAMORF)


Batuan metamorf adalah batuan yang terbentuk oleh proses metamorfisme pada batuan
yang telah ada sebelumnya. Batuan asalnya (yang telah ada sebelumnya) dapat berupa
batuan beku, sedimen maupun metamorf. Proses metamorfosisme adalah proses yang
menyebabkan perubahan komposisi mineral, tekstur dan struktur pada batuan karena
panas dan tekanan tinggi, serta larutan kimia yang aktif.
Proses-proses metamorfisme itu mengubah mineral-mineral suatu batuan pada fase padat
karena pengaruh atau respons terhadap kondisi fisika dan kimia di dalam kerak bumi yang
berbeda dengan kondisi sebelumnya. Proses-proses tersebut tidak termasuk pelapukan
dan

diagenesa.

Proses

metamorfisme

ini

meliputi,

Rekristalisasi,

Reorientasi,

pembentukan mineral baru (dari unsur yang telah ada sebelumnya).


Berdasarkan tingkat malihannya, batuan metamorf dibagi menjadi dua yaitu:
1.

Metamorfisme tingkat rendah (low-grade metamorphism)

2.

Metamorfisme tingkat tinggi (high-grade metamorphism)

Pada batuan metamorf tingkat rendah jejak kenampakan batuan asal masih bisa diamati
dan penamaannya menggunakan awalan meta (-sedimen, -beku), sedangkan pada batuan
metamorf tingkat tinggi jejak batuan asal sudah tidak nampak, malihan tertinggi
membentuk migmatit (batuan yang sebagian bertekstur malihan dan sebagian lagi
bertekstur beku atau igneous) (Gambar 2.3.1).

Gambar 2.3.1 memperlihatkan batuan asal yang mengalami metamorfisme tingkat rendah medium
dan tingkat tinggi (ODunn dan Sill, 1986).
Divisi Akademik HMG 2010

| 42

BAB 2 Batuan dan Mineral

Berdasarkan pengaruh pembentukannya batuan metamorf dibagi menjadi 3, yaitu:


1.

Metamorfisme kontak/thermal, batuan metamorf yang terbentuk karena pengaruh


suhu yang tinggi, misalnya metamorfisme kontak terjadi pada zona kontak atau
sentuhan langsung dengan tubuh magma (intrusi) dengan lebar antara 2 3 km
(Gambar 2.3.2). contoh batuannya hornfels.

Gambar 2.3.2 memperlihatkan kontak disekitar intrusi batuan beku (Gillen, 1982).

2.

Metomorfisme dinamik, terjadi akibat adanya tekanan yang tinggi, misalnya


metamorfisme diinamik terjadi pada daerah sesar besar/ utama yaitu pada lokasi
dimana masa batuan tersebut mengalami penggerusan.

3.

Metamorfisme regional, dimana batuan metamorf ini mendapat pengaruh dari suhu
dan tekanan yang tinggi, biasanya metamorf jenis ini terdapat pada daerah dengan
zona subduksi (Gambar 2.3.3).

Divisi Akademik HMG 2010

| 43

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.3.3 penampang yang memperlihatkan lokasi batuan metamorf (Gillen, 1982)

Gambar 2.3.4 Fasies batuan metamorf

Divisi Akademik HMG 2010

| 44

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.3.5 Fasies batuan metamorf dalam hubungannya dengan temperatur, tekanan, dan
kedalaman. (Norman fry, 1985)

Facies batuan metamorf


Facies merupakan suatu pengelompokkan mineral-mineral metamorfik berdasarkan
tekanan dan temperatur dalam pembentukannya pada batuan metamorf. Setiap facies pada
batuan metamorf pada umumnya dinamakan berdasarkan jenis batuan (kumpulan
mineral), kesamaan sifat-sifat fisik atau kimia. Dalam hubungannya, tekstur dan struktur
batuan metamorf sangat dipengaruhi oleh tekanan dan temperatur dalam proses
metamorfisme. Dan dalam facies metamorfisme, tekanan dan temperatur merupakan
faktor dominan, dimana semakin tinggi derajat metamorfisme (facies berkembang),
struktur akan semakin berfoliasi dan mineral-mineral metamorfik akan semakin tampak
kasar dan besar.

Divisi Akademik HMG 2010

| 45

BAB 2 Batuan dan Mineral

Struktur dan tekstur batuan metamorf


Secara umum struktur yang dijumpai di dalam batuan metamorf dibagi menjadi dua
kelompok besar yaitu struktur foliasi dan struktur non foliasi. Struktur foliasi ditunjukkan
oleh adanya penjajaran mineral-mineral penyusun batuan metamorf, sedang struktur non
foliasi tidak memperlihatkan adanya penjajaran mineral-mineral penyusun batuan
metamorf.

Struktur Foliasi
Struktur Skistose: struktur yang memperlihatkan penjajaran mineral pipih (biotit,
muskovit, felspar) lebih banyak dibanding mineral butiran.
Struktur Gneisik: struktur yang memperlihatkan penjajaran mineral granular,
jumlah mineral granular relatif lebih banyak dibanding mineral pipih.
Struktur Slatycleavage: sama dengan struktur skistose, kesan kesejajaran
mineraloginya sangat halus (dalam mineral lempung).

Struktur Phylitic: sama dengan struktur slatycleavage, hanya mineral dan


kesejajarannya sudah mulai agak kasar.

Struktur nonfoliasi
Struktur Hornfelsik: struktur yang memperlihatkan butiran-butiran mineral relatif
seragam.
Struktur Kataklastik: struktur yang memperlihatkan adanya penghancuran
terhadap batuan asal.
Struktur Milonitik: struktur yang memperlihatkan liniasi oleh adanya orientasi
mineral yang berbentuk lentikuler dan butiran mineralnya halus.
Struktur Pilonitik: struktur yang memperlihatkan liniasi dari belahan permukaan
yang berbentuk paralel dan butiran mineralnya lebih kasar dibanding struktur
milonitik, malah mendekati tipe struktur filit.
Struktur Flaser: sama struktur kataklastik, namun struktur batuan asal berbentuk
lensa yang tertanam pada masa dasar milonit.
Divisi Akademik HMG 2010

| 46

BAB 2 Batuan dan Mineral

Struktur Augen: sama struktur flaser, hanya lensa-lensanya terdiri dari butir-butir
felspar dalam masa dasar yang lebih halus.
Struktur Granulose: sama dengan hornfelsik, hanya butirannya mempunyai
ukuran beragam.
Struktur Liniasi: struktur yang memperlihatkan adanya mineral yang berbentuk
jarus atau fibrous.

Gambar 2.3.6. Struktur batuan metamorf dan korelasinya terhadap batuan yang terbentuk.

Tekstur yang berkembang selama proses metamorfisme secara tipikal penamaanya


mengikuti kata-kata yang mempunyai akhiran -blastik. Contohnya, batuan metamorf yang
berkomposisi kristal-kristal berukuran seragam disebut dengan granoblastik. Secara
umum satu atau lebih mineral yang hadir berbeda lebih besar dari rata-rata; kristal yang
Divisi Akademik HMG 2010

| 47

BAB 2 Batuan dan Mineral

lebih besar tersebut dinamakan porphiroblast. Porphiroblast, dalam pemeriksaan sekilas,


mungkin membingungkan dengan fenokris (pada batuan beku), tetapi biasanya mereka
dapat dibedakan dari sifat mineraloginya dan foliasi alami yang umum dari matrik.
Pengujian mikroskopik porphiroblast sering menampakkan butiran-butiran dari material
matrik, dalam hal ini disebut poikiloblast. Poikiloblast biasanya dianggap terbentuk oleh
pertumbuhan kristal yang lebih besar disekeliling sisa-sisa mineral terdahulu, tetapi
kemungkinan poikiloblast dapat diakibatkan dengan cara pertumbuhan sederhana pada
laju yang lebih cepat daripada mineral-mineral matriknya, dan yang melingkupinya.
Termasuk material yang menunjukkan (karena bentuknya, orientasi atau penyebarannya)
arah kenampakkan mula-mula dalam batuan (seperti skistosity atau perlapisan asal);
dalam hal ini porphiroblast atau poikiloblast dikatakan mempunyai tekstur helicitik.
Kadangkala batuan metamorf terdiri dari kumpulan butiran-butiran yang berbentuk
melensa atau elipsoida; bentuk dari kumpulan-kumpulan ini disebut augen (German
untuk mata), dan umumnya hasil dari kataklastik (penghancuran, pembutiran, dan
rotasi). Sisa kumpulan ini dihasilkan dalam butiran matrik. Istilah umum untuk agregat
adalah porphyroklast.

Tekstur batuan metamorf yang dicirikan dengan tekstur batuan asal sudah tidak kelihatan
lagi atau memperlihatkan kenampakan yang sama sekali baru. Dalam penamaannya
menggunakan akhiran kata blastik. Berbagai kenampakan tekstur batuan metamorf dapat
dilihat pada (Gambar 3.13). Tekstur batuan metamorf yang dicirikan dengan tekstur sisa
dari batuan asal masih bisa diamati. Dalam penamaannya menggunakan awalan kata
blasto.
Pertumbuhan dari mineral-mineral baru atau rekristalisasi dari mineral yang ada
sebelumnya sebagai akibat perubahan tekanan dan atau temperatur menghasilkan
pembentukan kristal lain yang baik, sedang atau perkembangan sisi muka yang jelek;
kristal ini dinamakan idioblastik, hypidioblastik, atau xenoblastik. Secara umum batuan
metamorf disusun oleh mineral-mineral tertentu, namun secara khusus mineral penyusun
batuan metamorf dikelompokkan menjadi dua yaitu (1) mineral stress dan (2) mineral anti
Divisi Akademik HMG 2010

| 48

BAB 2 Batuan dan Mineral

stress. Mineral stress adalah mineral yang stabil dalam kondisi tekanan, dapat berbentuk
pipih/tabular, prismatik dan tumbuh tegak lurus terhadap arah gaya/stress meliputi: mika,
tremolit-aktinolit, hornblende, serpentin, silimanit, kianit, seolit, glaukopan, klorit, epidot,
staurolit dan antolit. Sedang mineral anti stress adalah mineral yang terbentuk dalam
kondisi tekanan, biasanya berbentuk equidimensional, meliputi: kuarsa, felspar, garnet,
kalsit dan kordierit.

Gambar 2.3.7 Tekstur batuan metamorf (Compton, 1985). A. Tekstur Granoblastik, sebagian
menunjukkan tekstur mosaik; B. Tekstur Granoblatik berbutir iregular, dengan poikiloblast di kiri atas;
C. Tekstur Skistose dengan porpiroblast euhedral; D. Skistosity dengan domain granoblastik
lentikuler; E. Tekstur Semiskistose dengan meta batupasir di dalam matrik mika halus; F. Tekstur
Semiskistose dengan klorit dan aktinolit di dalam masa dasar blastoporfiritik metabasal; G. Granit
milonit di dalam proto milonit; H. Ortomilonit di dalam ultramilonit; I. Tekstur Granoblastik di dalam
blastomilonit.

Divisi Akademik HMG 2010

| 49

BAB 2 Batuan dan Mineral

Pengenalan batuan metamorf dapat dilakukan melalui kenampakan-kenampakan yang


jelas pada singkapan dari batuan metamorf yang merupakan akibat dari tekanan-tekanan
yang tidak sama. Batuan-batuan tersebut mungkin mengalami aliran plastis, peretakan
dan pembutiran atau rekristalisasi. Beberapa tekstur dan struktur di dalam batuan
metamorf mungkin diturunkan dari batuan pre-metamorfik (seperti: cross bedding), tetapi
kebanyakan hal ini terhapus selama metamorfisme. Penerapan dari tekanan yang tidak
sama, khususnya jika disertai oleh pembentukan mineral baru, sering menyebabkan
kenampakan penjajaran dari tekstur dan struktur. Jika planar disebut foliasi. Seandainya
struktur planar tersebut disusun oleh lapisan-lapisan yang menyebar atau melensa dari
mineral-mineral yang berbeda tekstur, misal: lapisan yang kaya akan mineral granular
(seperti: felspar dan kuarsa) berselang-seling dengan lapisan-lapisan kaya mineralmineral tabular atau prismatik (seperti: feromagnesium), tekstur tersebut menunjukkan
sebagai gneis. Seandainya foliasi tersebut disebabkan oleh penyusunan yang sejajar dari
mineral-mineral pipih berbutir sedang-kasar (umumnya mika atau klorit) disebut
skistosity. Pecahan batuan ini biasanya sejajar dengan skistosity menghasilkan belahan
batuan yang berkembang kurang baik.

Pengenalan batuan metamorf tidak jauh berbeda dengan jenis batuan lain yaitu didasarkan
pada warna, tekstur, struktur dan komposisinya. Namun untuk batuan metamorf ini
mempunyai kekhasan dalam penentuannya yaitu pertama-tama dilakukan tinjauan apakah
termasuk dalam struktur foliasi (ada penjajaran mineral) atau non foliasi (tanpa penjajaran
mineral). Pada metamorfisme tingkat tinggi akan berkembang struktur migmatit (Gambar
2.3.7). Setelah penentuan struktur diketahui, maka penamaan batuan metamorf baik yang
berstruktur foliasi maupun berstruktur non foliasi dapat dilakukan. Misal: struktur
skistose nama batuannya sekis; gneisik untuk genis; slatycleavage untuk slate/ sabak.
Sedangkan non foliasi, misal: struktur hornfelsik nama batuannya hornfels; liniasi untuk
asbes.

Divisi Akademik HMG 2010

| 50

BAB 2 Batuan dan Mineral

Variasi yang luas dari tekstur, struktur dan komposisi dalam batuan metamorf,
membuatnya sulit untuk mendaftar satu atau lebih dari beberapa kenampakkan yang
diduga hasil dari proses metamorfisme. Oleh sebab itu hal terbaik untuk
mempertimbangkan secara menerus seperti kemungkinan banyaknya perbedaan
kenampakan-kenampakan yang ada.

Gambar 2.3.8 Berbagai struktur pada migmatit (Compton, 1985).

Divisi Akademik HMG 2010

| 51

BAB 2 Batuan dan Mineral

Table 2.3.1 Diagram alir untuk identifikasi batuan metamorf secara umum (Gillen, 1982).

Setelah kita menentukan batuan asal mula metamorf, kita harus menamakan batuan
tersebut. Sayangnya prosedur penamaan batuan metamorf tidak sistematik seperti pada
batuan beku dan sedimen. Nama-nama batuan metamorf terutama didasarkan pada
kenampakan tekstur dan struktur. Nama yang umum sering dimodifikasi oleh awalan
yang menunjukkan kenampakan nyata atau aspek penting dari tekstur (contoh gneis
augen), satu atau lebih mineral yang ada (contoh skis klorit), atau nama dari batuan beku
yang mempunyai komposisi sama (contoh gneis granit). Beberapa nama batuan yang
didasarkan pada dominasi mineral (contoh metakuarsit) atau berhubungan dengan facies
metamorfik yang dipunyai batuan (contoh granulit).

Jenis batuan metamorf lain penamaannya hanya berdasarkan pada komposisi mineral,
seperti: Marmer disusun hampir semuanya dari kalsit atau dolomit; secara tipikal
bertekstur granoblastik. Kuarsit adalah batuan metamorfik bertekstur granobastik dengan
komposisi utama adalah kuarsa, dibentuk oleh rekristalisasi dari batupasir atau
chert/rijang. Secara umum jenis batuan metamorfik yang lain adalah sebagai berikut:
Amphibolit: Batuan yang berbutir sedang sampai kasar komposisi utamanya adalah
Divisi Akademik HMG 2010

| 52

BAB 2 Batuan dan Mineral

ampibol (biasanya hornblende) dan plagioklas. Eclogit: Batuan yang berbutir sedang
komposisi utama adalah piroksin klino ompasit tanpa plagioklas felspar (sodium dan
diopsit kaya alumina) dan garnet kaya pyrop. Eclogit mempunyai komposisi kimia seperti
basal, tetapi mengandung fase yang lebih berat. Beberapa eclogit berasal dari batuan
beku. Granulit: Batuan yang berbutir merata terdiri dari mineral (terutama kuarsa, felspar,
sedikit garnet dan piroksin) mempunyai tekstur granoblastik. Perkembangan struktur
gnessiknya lemah mungkin terdiri dari lensa-lensa datar kuarsa dan/atau felspar. Hornfels:
Berbutir halus, batuan metamorfisme thermal terdiri dari butiran-butiran yang
equidimensional dalam orientasi acak. Beberapa porphiroblast atau sisa fenokris mungkin
ada. Butiran-butiran kasar yang sama disebutgranofels. Milonit: Cerat berbutir halus atau
kumpulan batuan yang dihasilkan oleh pembutiran atau aliran dari batuan yang lebih
kasar. Batuan mungkin menjadi protomilonit, milonit, atau ultramilomit, tergantung atas
jumlah dari fragmen yang tersisa. Bilamana batuan mempunyai skistosity dengan kilap
permukaan sutera, rekristralisasi mika, batuannya disebut philonit. Serpentinit: Batuan
yang hampir seluruhnya terdiri dari mineral-mineral dari kelompok serpentin. Mineral
asesori meliputi klorit, talk, dan karbonat. Serpentinit dihasilkan dari alterasi mineral
silikat feromagnesium yang terlebih dahulu ada, seperti olivin dan piroksen. Skarn:
Marmer yang tidak bersih/kotor yang mengandung kristal dari mineral kapur-silikat
seperti garnet, epidot, dan sebagainya. Skarn terjadi karena perubahan komposisi batuan
penutup (country rock) pada kontak batuan beku.
Setelah penjelasan mengenai tekstur,struktur, dan komposisi mineral batuan metamorf,
maka parameter yang digunakan dalam deskripsi batuan metamorf adalah:
1. Warna: segar-lapuk.
2. Tekstur: foliasi-nonfoliasi (untuk tekstur foliasi harus diuraikan lagi).
3. Strukrur (lihat, baik itu untuk foliasi maupun nonfoliasi).
4. Kandungan mineral
5. Perkiraan batas massa batuan metamorf.

Divisi Akademik HMG 2010

| 53

BAB 2 Batuan dan Mineral

Tabel 2.3.2 Klasifikasi Batuan Metamorf (ODunn dan Sill, 1986).

Divisi Akademik HMG 2010

| 54

BAB 2 Batuan dan Mineral

MINERAL
Mineral adalah zat padat anorganik yang terbentuk di alam secara anorganik, mempunyai
komposisi kimia tertentu dan susunan atom yang teratur.
Kristal adalah zat padat yang mempunyai bentuk bangun beraturan yang terdiri dari
atom-atom dengan susunan yang teratur.
Perbedaannya adalah:
Mineral:
1. Terbentuk oleh proses alam.
2. Tidak selalu membentuk kristal.
Kristal:
1. Dapat dibuat oleh manusia.
2. Tidak selalu membentuk mineral.
Berzelius telah mengklasifikasikan mineral menjadi 8 golongan berdasarkan kandungan
dan sifat kimianya, yaitu sebagai berikut:
1. Natif (murni)
Emas, perak, tembaga, intan, dll.
2. Sulfida
Galena, pirit, kalkopirit, dll.
3. Oksida dan hidroksida
Korundum, hematit, gutit, dll.
4. Halida
Halit, flourit, slivit, dll.
5. Karbonat
Kalsit, aragonit, dolomit, dll.
6. Sulfat
Kromat, molibdenat dan tungstat barit, gipsum, krokoit, dll.
7. Fosfat
Arsenat, vanadat, xenotim, apatit, dll.
8. Silikat
Kuarsa, feldspar, olivin, dll.
Adapun sifat-sifat fisik mineral adalah sebagai berikut
1. Bentuk Kristal (crystal form)
Suatu mineral dapat berupa kristal tunggal atau rangkaian kristal. Struktur kristal
berkembang pada saat penghabluran dari larutannya. Bentuk ini mempunyai pola
yang teratur pada sisi-sisinya dengan sudut aturannya dapat digolongkan ke dalam
sistem kristal utama yang merupakan ciri setiap mineral. Contoh: kuarsa
heksagonal.
Divisi Akademik HMG 2010

| 55

BAB 2 Batuan dan Mineral

Gambar 2.4.1 Macam macam mineral

2. Warna (colour)
Cahaya dari suatu mineral yang terlihat oleh mata telanjang. Warna biasanya
bersifat umum. Contoh: ortoklas merah muda.
3. Belahan (cleavage)
Sifat suatu mineral untuk pecah sepanjang satu atau lebih arah-arah tertentu dalam
bentuk rata (teratur), umumnya sejajar dengan salah satu sisi kristal. Belahan dibagi
berdasarkan bagus tidaknya per-mukaan bidang belah. Contoh: mika belahan satu
arah sempurna.
4. Pecahan (fracture)
Suatu permukaan yang terbentuk akibat pecahnya suatu mineral dan umumnya tidak
teratur. Pecahnya mineral tersebut diakibatkan oleh adanya suatu gaya tekan yang
berkerja pada suatu mineral dan gaya tersebut melebihi batas elastisitas dan
plastisitas mineral tersebut. Contoh: olivin pecahan konkoidal.

5. Kilap (luster)
Kilap atau derajat kecerahan adalah intensitas cahaya yang dipantul-kan oleh
permukaan suatu mineral. Kilap tergantung pada kualitas fisik permukaan
(kehalusan dan transparansi). Secara umum kilap dibagi dua, yaitu: kilap logam dan
kilap nonlogam.
Divisi Akademik HMG 2010

| 56

BAB 2 Batuan dan Mineral

6. Goresan (streak)
Goresan adalah warna bubuk mineral bila digoreskan pada pelat porselen. Untuk
mineral bijih, goresan dapat digunakan sebagai petunjuk. Pada mineral yang
mempunyai kilap nonlogam, biasanya goresannya tidak bewarna atau berwarna
muda. Goresan dapat saja sama atau berbeda dengan warna mineralnya.
7. Kekerasan (hardness)
Kekerasan adalah ukuran daya tahan dari permukaan suatu mineral terhadap goresen
(scratching). Kekerasan relatif dari suatu mineral dapat ditentukan dengan
membandingkannya dengan suatu urutan mineral yang ditetapkan sebagai Standar
Kekerasan Mohrs, 1822.

Tabel 2.4.1 Skala kekerasan Mohrs

Mineral

Kekerasan

Talc
Gypsum
Kalsit
Flourit
Apatit
K-feldspar
Kuarsa
Topaz
Korundum
Intan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tabel 2.4.2 Alat-alat Penguji Kekerasan

Alat Penguji

Kekerasan

Kuku Manusia

2.5

Kawat Tembaga

Pecahan Kaca

5.5 6

Pisau Baja

5.5 6

Kikir Baja

6.5 7

Divisi Akademik HMG 2010

| 57

BAB

Struktur Geologi
Structure is The King of Geology
Intuisi lebih penting daripada penjelasan. Imajinasi lebih penting daripada pengetahuan. A. Einstein

Geologi struktur adalah bagian dari geologi yang mempelajari bangun/rupa (arsitektur)
batuan dari kerak bumi, yang meliputi :
geometri : bentuk, ukuran, kedudukan, sifat simetri, dan
komponen atau unsur yang membentuknya
pada berbagai ukuran (skala) dari skala batuan, singkapan hingga regional, yang
merupakan hasil dari proses pembentukannya (kejadian) atau karena perubahan akibat
deformasi. Didalam geologi struktur terutama mempelajari bentuk batuan akibat
deformasi serta proses yang menyebabkannya.
Deformasi adalah perubahan dalam tempat dan/atau orientasi dari tubuh batuan akibat
pengaruh gaya (tektonik) yang bekerja pada batuan tersebut
Deformasi didefinisikan menjadi empat pergerakan :
-

Dilatasi, adalah perubahan volume (gambar 3.1A)


Translasi, adalah perubahan posisi (gambar 3.1B)
Rotasi, adalah perubahan orientasi (gambar 3.1C)
Distorsi, adalah perubahan bentuk (gambar 3.1D)

Gambar 3.1.1 Jenis-jenis Deformasi


(Structural Geology of Rock and Region. Davis, 1984)

BAB 3 Struktur Geologi

Ada dua cara suatu batuan terdeformasi, yaitu, deformasi brittle (getas pecah) dan
Deformasi ductile (kenyal plastis)

Gambar 3.1.2 Jenis deformasi batuan


(Structural Geology of Rock and Region. Davis, 1984)

Arah dari gaya yang bekerja pada atau dalam kulit bumidapat bersifat:
1.

Berlawanan arah tetapi bekerja dalam satu garis.


Gaya seperti ini dapat bersifat, tarikan (tension) dan tekanan (compression)

tension

compression

Gambar 3.1.3 gaya yang berlawanan arah tapi bekerja dal;am satu garis
(Structural Geology, Billings, 1972)

2.

Berlawanan arah tetapi bekerja dalam satu bidang (couple)

Gambar 3.1.4 gaya yang berlawanan arah tapi bekerja dalam satu bidang
(Structural Geology, Billings, 1972)

Divisi Akademik HMG 2010

| 59

BAB 3 Struktur Geologi

3.

Berlawanan arah tetapi bekerja pada kedua ujung bidang (torsion)

Torsion
Gambar 3.1.5 gaya yang berlawanan arah tapi bekerja pada kedua ujung bidang
(Structural Geology, Billings, 1972)

4.

Gaya yang bekerja dari segala jurusan terhadap suatu benda, yang umumnya
berlangsung dalam kerak bumi (tekanan lithostatis)

Tegasan dan keterakan (Stress dan Strain)


Stress atau tegasan adalah suatu gaya yang dapat menyebabkan perubahan pada batuan.
Strain atau keterakan adalah perubahan-perubahan yang terjadi, baik dalam wujud, bentuk
maupun volume, yang terjadi pada suatu bahan (batuan yang diakibatkan oleh adanya
tegasan. Secara garis besar terdapat dua gejala tegasan yang dapat terjadi di alam, yaitu
berupa tarikan dan lainnya berupa tekanan.
Analisis Struktur Geologi
Dalam geologi struktur kita mengenal apa yang dinamakan analisis yang bertujuan untuk
merekontruksi struktur-struktur geologi. Analisis- analisis tersebut adalah :
-

Analisis deskriptif, yaitu mengenal unsur struktur geologi, memerikan


(mendeskripsi) yang meliputi sifat fisik dan geometrinya, mengukur
kedudukan dan menggambarkannya pada peta dan penampang.
Analisis kinematik, yaitu mengamati perubahan yang terjadi pada batuan
(deformasi), yang berhubungan dengan pembentukan struktur.
Analisis dinamik, yaitu mempelajari proses deformasi yang bekerja/yang
berpengaruh pada batuan, membahas tentang besaran dan arah gaya (force)
dan tegasan (stress), serta interpretasi tentang mekanisme yang membentuk
unsur struktur geologi.
Divisi Akademik HMG 2010

| 60

BAB 3 Struktur Geologi

DESKRIPSI GEOMETRI
Dalam menganalisis geometri batuan, kita harus mengukur kedudukan unsur-unsur
struktur (garis, bidang, dan sudut)

Gambar 3.1.6 Kedudukan bidang, garis, dan sudut dalam ruang.

Strike : garis yang dibentuk oleh perpotongan suatu bidang miring (bidang miring
perlapisan, kekar, sesar) dengan bidang horizontal.
Dip : Sudut terbesar yang dibentuk antara perpotongan bidang miring dan bidang
horizontal yang mempunyai arah lateral 90 dari arah strike.

PERLIPATAN (FOLDING)
Struktur lipatan merupakan salah satu struktur geologi yang paling mudah dijumpai di
lapangan disamping struktur kekar. Struktur ini umumnya berkembang pada batuan
sedimen klastika (kadang pada batuan volkanik dan metamorf). Salah satu ciri khas dari
batuan sedimen klastik adalah dijumpainya bidang perlapisan batuan yang terbentuk pada
saat proses sedimentasi. Apabila kita perhatikan pada singkapan batuan di lapangan,
bidang perlapisan tersebut mempunyai kedudukan yang bervariasi tergantung akibat
tektonik yang melatarbelakanginya.
Struktur lipatan disamping mempunyai ukuran yang bervariasi mulai dari yang terkecil
(mikro fold) hingga berukuran regional (Mega fold), juga memiliki bentuk yang
bermacam-macam. Adanya variasi ukuran dan bentuk tersebut tergantung pada sifat fisik
batuan yang terlipat, sistem tegasan (dinamika) dan mekanisme pembentukannya serta
waktu dan besarnya gaya yang bekerja.

Divisi Akademik HMG 2010

| 61

BAB 3 Struktur Geologi

Beberapa definisi struktur Lipatan, menurut beberapa pendapat para ahli geologi
struktur, antara lain :
Hill (1953),
Struktur lipatan merupakan pencerminan dari suatu bentuk lengkungan yang
mekanismenya disebabkan oleh 2 (dua) proses, yaitu Bending (Melengkung) dan
Buckling (Melipat). Pada gejala Buckling , gaya yang bekerja sejajar dengan bidang
perlapisan. Sedangkan pada gejala Bending, gaya yang bekerja tegak lurus terhadap
permukaan bidang lapisan.

Bending

Buckling

Gambar 3.1.7 mekanisme terjadinya perlipatan

Billing (1960),
Lipatan merupakan bentuk undulasi atau bentuk gelombang pada batuan di kulit
bumi.
Hobs (1971),
Struktur lipatan akibat Bending, terjadi apabila gaya penyebabnya tegak lurus
terhadap bidang lapisan, sedangkan pada proses Buckling, terjadi apabila gaya
penyebabnya sejajar dengan bidang lapisan. Selanjutnya dikemukakan pula bahwa
pada proses Buckling terjadi perubahan pola keterikan batuan, dimana pada bagian
puncak lipatan antiklin, berkembang suatu rekahan yang disebabkan akibat adanya
tegasan tensional (tarikan) sedangkan di bagian bawah bidang lapisan terjadi
tegasan kompresi yang menghasilkan shear joint. Kondisi ini akan terbalik pada
lipatan sinklin.
Park (1980),
Lipatan adalah suatu bentuk lengkungan (Curve) dari suatu bidang.

Berdasarkan genetiknya, struktur lipatan dapat terbentuk akibat tektonik dan non tektonik.
Perbedaan diantara keduanya, antara lain adalah lipatan yang dibentuk akibat aktifitas
tektonik seringkali pola lipatannya teratur, pada permukaan bidang lapisan batuan sering
dijumpai sejumlah slicken side dan peristiwa pembentukannya setelah batuan tersebut
terbentuk. Lipatan yang terbentuk akibat non tektonik, umumnya pola lipatan tidak
beraturan, tidak dijumpai slicken side pada permukaan bidang lapisan batuan dan
pembentukannya dapat terjadi pada saat pengendapan (slump structure) atau dapat juga
terjadi setelah batuannya terbentuk. Untuk kasus yang terakhir ini, pembentukan struktur
lipatan terjadi akibat gejala geologi berupa proses Diapirik dan gravity slidding.
Struktur lipatan akibat tektonik pada dasarnya dapat terbentuk akibat tegasan kompresi
dan tegasan ektensi. Namun kenyataan di lapangan seringkali struktur lipatan disebabkan
Divisi Akademik HMG 2010

| 62

BAB 3 Struktur Geologi

oleh tegasan kompresi. Terbentuknya struktur lipatan akibat tegasan kompresi umumnya
menghasilkan pola lipatan yang lebih rumit dibandingkan dengan akibat tegasan
ekstensional.
Terbentuknya struktur lipatan akibat tegasan ekstensional sebenarnya bukan merupakan
akibat langsung dari aktifitas tektoniknya, namum merupakan akibat sekunder karena
adanya gaya berat dari tubuh batuan itu sendiri (gaya gravitasi). Struktur lipatan ini selalu
terjadi pada zona sesar normal dan selalu terbentuk di bagian hanging wall.

Gambar 3.1.8 Unsur struktur lipatan

Divisi Akademik HMG 2010

| 63

BAB 3 Struktur Geologi

Istilah-istilah dalam struktur lipatan


Anticline (antiforms), merupakan unsur struktur lipatan, dengan bentuk yang konvex ke
atas, sedangkan syncline (sinforms) adalah lipatan yang konkav ke atas.
Limb (sayap), adalah bagian dari lipatan yang terletak downdip, dimulai dari lengkungan
maksimum suatu anticline atau updip bila dari lengkung sayap yang curam pada bentuk
lipatan yang tidak simetri. Back Limb adalah sayap lipatan yang landai, Fore Limb adalah
sayap lipatan yang curam
Axial Line (garis poros), merupakan garis khayal yang menghubungkan titik-titik dari
lengkungan maksimum pada tiap permukaan lapisan dari suatu struktur lipatan.
Kedudukan dari pada axial line dinyatakan dengan cara menyebutkan arahnya, atau
bearing dan besarnya plunge.
Axial Surface, permukaan khayal dimana terdapat semua axial line dari suatu lipatan.
Pada beberapa lipatan, permukaan ini dapat merupakan suatu bidang planar, dan
dinamakan axial plane.
Crestal Line (garis puncak), suatu garis khayal yang menghubungkan titik-titik tertinggi
pada setiap permukaan lapisan dari suatu antiklin.
Hinge adalah pelengkungan maksimum dari lipatan
Crest adalah puncak tertinggi dari lipatan
Trough adalah titik dasar terendah dari lipatan
Trough line adalah garis khayal yang menghubungkan titik terendah pada suatu sinklin
Plunge adalah sudut penunjaman dari axial line terhadap bidang horisontal dan diukur
pada bidang vertikal
Rake adalah sudut antara axial line/hinge dengan bidang/garis horizontal yang diukur
pada axial plane/surface
Bearing adalah sudut horizontal dihitung terhadap arah tertentu dan merupakan arah
penunjaman axial line

Divisi Akademik HMG 2010

| 64

BAB 3 Struktur Geologi

Table 3.1.1 klasifikasi lipatan berdasarkan rapat sudut dihedralnya (after fleuty, 1964)
Description of fold
Gentle
Open
Close
Tight
Isoclinal
Elasticas

Dip of Hinge surface


0
1-0
10-30
30-60
60-80
80-89
90

Plunge of hinge line


0
1-0
10-30
30-60
60-80
80-89
90

Angle between surface inclination measured


at the two inflection point. deg
180-120
120-70
70-30
30-0
0
Negative value

Terms
Horizontal
Subhorizontal
Gently inclined Fold
Moderately inclined Fold
Steeply inclined Fold
Subvertical
Vertical

Recumbent fold

Upright fold

Terms
Horizontal (horizontal fold)
Subhorizontal (subhorizontally plunging fold)
Gentle (Gently inclined Fold)
Moderately inclined Fold
Steeply inclined Fold
Subvertical
Vertical

Horizontal

Vertical

Divisi Akademik HMG 2010

| 65

BAB 3 Struktur Geologi

Gambar 3.1.9 jenis-jenis lipatan.

Gambar 3.1.10 geometri chevron fold.

Divisi Akademik HMG 2010

| 66

BAB 3 Struktur Geologi

Rekonstruksi lipatan
1.

2.

Metode tangan bebas (free hand method), dipakai untuk lipatan pada batuan
yang incompetent, dimana terjadi penipisan dan penebalan yang tidak teratur.
Rekonstruksinya dengan mengikuti orientasi kemiringan.
Metode busur lingkaran (arc method), digunakan pada batuan yang competent,
misalnya pada lipatan yang parallel. Rekonstruksinya dapat dilakukan dengan
menghubungkan busur lingkaran secara langsung bila data yang ada hanya
kemiringan dan batas lapisan hanya setempat.

Gambar 3.1.11 Rekonstruksi lipatan

Divisi Akademik HMG 2010

| 67

BAB 3 Struktur Geologi

SESAR/PATAHAN (FAULT)
Sistem tegasan yang bekerja pada suatu material/batuan dapat menyebabkan terjadinya
perubahan atau deformasi. Apabila tegasan tersebut menyebabkan batuan pecah dan
pecahannya relatif saling bergerak maka bidang patahannya dinamakan sebagai struktur
patahan atau struktur sesar (brittle failure). Pada ujung atau tepi jalur patahan,
umumnya batuan terdeformasi berupa lipatan yang mencerminkan semi brittle/ductile.
Gerak suatu batuan akibat proses pensesaran terjadi disepanjang bidang sesarnya,
sedangkan arah geraknya dapat diketahui dari jejak-jejak pergeserannya berupa gores
garis (Slicken line), atau indikasi lainnya seperti drag fault dsb.
Secara garis besarnya, gerak sesar ini dibedakan menjadi gerak mendatar (strike slip),
gerak vertikal (dip slip) dan gerak miring (oblique slip). Strike slip terjadi apabila
Pembentukan masing-masing jenis gerak sesar ini dipengaruhi oleh sistem tegasan.
Beberapa ahli geologi struktur secara umum mengartikan struktur sesar
sebagai bidang rekahan yang disertai oleh adanya pergeseran. Beberapa definisi yang
lengkap dari sebagian ahli geologi struktur tersebut, antara lain :
Billing (1959) :
Sesar didefinisikan sebagai bidang rekahan yang disertai oleh adanya pergeseran
relatif (displacement) satu blok terhadap blok batuan lainnya. Jarak pergeseran
tersebut dapat hanya beberapa milimeter hingga puluhan kilometer, sedangkan
bidang sesarnya mulai dari yang berukuran beberapa centimeter hingga puluhan
kilometer.
Ragan (1973) :
Sesar merupakan suatu bidang rekahan yang telah mengalami pergeseran.
Park (1983) :
Sesar adalah suatu bidang pecah (fracture) yang memotong suatu tubuh batuan
dengan disertai oleh adanya pergeseran yang sejajar dengan bidang pecahnya.
Geometri Sesar
Unsur-unsur geometri sesar penting dipelajari untuk mengetahui sifat gerak dari proses
pensesaran, disamping digunakan sebagai dasar dalam penamaan jenis sesar sesuai
dengan klasifikasi sesar yang ada.

Divisi Akademik HMG 2010

| 68

BAB 3 Struktur Geologi

Gambar 3.1.12 Unsur geometri patahan.

Untuk mempelajari sesar terlebih dahulu harus mengetahui unsur-unsur geometri dari
sesar itu sendiri. Beberapa unsur geometri sesar yang perlu diketahui, antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
n.
o.
p.

Fault surface (Bidang Sesar) adalah bidang pecah pada batuan yang disertai oleh
adanya pergeseran
Fault line (Garis Sesar) adalah garis yang dibentuk oleh perpotongan bidang sesar
dengan permukaan bumi.
Fault trace adalah jejak sesar
Fault outcrop adalah singkapan sesar
Fault scarp adalah gawir sesar
Fault zone adalah zona sesar
Fault wall adalah dinding sesar
Hanging Wall adalah blok yang berada di atas bidang sesar
Foot Wall adalah blok yang berada di bawah bidang sesar
Hade adalah sudut lancip antara bidang sesar dengan bidang vertikal
Slip adalah pergeseran relatif antara dua titik yang sebelumnya saling berimpit.
Strike slip fault adalah pergeseran blok pada bidang sesar yang sejajar dengan jurus
bidang sesarnya.
Dip slip fault adalah pergeseran blok pada bidang sesar yang tegak lurus terhadap
jurus bidang sesarnya atau sejajar dengan arah kemiringan bidang sesarnya.
Heave adalah jarak pergeseran pada bidang horisontal
Throw adalah jarak pergeseran pada bidang vertikal
True displacement adalah arah dan besarnya jarak pergeseran blok yang sebenarnya

Divisi Akademik HMG 2010

| 69

BAB 3 Struktur Geologi

q.
r.
s.

t.
u.
v.
w.
x.

y.

Dip of fault adalah sudut yang dibentuk antara bidang sesar dengan bidang
horisontal
Strike of fault adalah garis yang dibentuk oleh perpotongan bidang sesar dengan
bidang horisontal.
Sense of displacement adalah gerak relatif suatu blok terhadap blok yang berada di
hadapannya ( Untuk strike slip adalah sinistral atau dekstral, sedangkan untuk dip
slip adalah normal atau naik).
Separation atau pergeseran semu adalah jarak tegak lurus antara dua blok yang
bergeser dan diukur pada bidang sesar.
Strike separation adalah komponen separation yang diukur sejajar terhadap jurus
bidang sesar.
Dip separation adalah komponen separation yang diukur sejajar dengan kemiringan
bidang (dip) sesar.
Slicken side atau cermin sesar adalah bidang sesar yang permukaannya licin.
Slicken line atau gores garis adalah jejak pergeseran berupa garis-garis lurus
(kadang melengkung) yang disebabkan oleh gerusan antar blok yang saling
bergesekan.
Pitch adalah sudut lancip yang dibentuk antara gores garis dengan jurus bidang
sesar.

Anderson (1951), membuat klasifikasi sesar berdasarkan pada pola tegasan utama
sebagai penyebab terbentuknya sesar (Gambar 3.13). Berdasarkan pola tegasannya ada 3
(tiga) jenis sesar, yaitu sesar naik (thrust fault), sesar normal (normal fault) dan sesar
mendatar (wrench fault).

Normal fault, jika tegasan utama atau tegasan maksimum (1) posisinya
vertikal.

Wrench fault, jika tegasan menengah atau intermediate (2) posisinya vertikal.

Thrust fault, jika tegasan minimum (3) posisinya vertikal.

Divisi Akademik HMG 2010

| 70

BAB 3 Struktur Geologi

Gambar 3.1.13 arah tegasan yang bekerja pada patahan (Anderson, 1951)

Divisi Akademik HMG 2010

| 71

BAB 3 Struktur Geologi

Gambar 3.1.14 Jenis-jenis patahan


Divisi Akademik HMG 2010

| 72

BAB 3 Struktur Geologi

Jenis-jenis sesar utama


Secara umum ada 3 (tiga) kelompok sesar utama, yaitu sesar naik, sesar normal dan sesar
mendatar. Sebenarnya ada satu jenis sesar lainnya, yaitu sesar miring (Oblique fault),
yang merupakan kombinasi dari beberapa jenis sesar.
Sesar naik atau Thrust fault, terjadi apabila hanging wall relatif bergerak naik terhadap
foot wall. Berdasarkan sistem tegasan pembentuk sesarnya, posisi tegasan utama dan
tegasan minimum adalah horizontal dan tegasan menengah adalah vertical
Sesar normal terjadi apabila Hanging wall relatif bergerak ke bawah terhadap foot wall.
Gerah sesar normal ini dapat murni tegak, atau disertai oleh gerak lateral (sinistral atau
dekstral). Berdasarkan sistem tegasanya, posisi tegasan utamanya adalah vertikal
sedangkan tegasan menengah dan minimum adalah lateral. Kedudukan tegasan utama
yang vertikal ini menyebabkan gaya gravitasi menjadi dominan, sehingga dan pada
akhirnya akan menyebabkan terjadinya amblasan yang lazim dikenal sebagai sesar
normal.
Sesar mendatar (Strike slip fault atau Transcurent fault atau Wrench fault) adalah sesar
yang pembentukannya dipengaruhi oleh tegasan kompresi. Posisi tegasan utama
pembentuk sesar ini adalah horizontal, sama dengan posisi tegasan minimumnya,
sedangkan posisi tegasan menengah adalah vertikal.

WARNING!!!
Yang harus dilakukan jika di lapangan menemukan bidang sesar adalah:
1.
Ukur strike/dip bidang sesarnya,
2.
Ukur pitch-nya denga busur atau kompas, dan jangan lupa arah pitch-nya.
Contoh pitch : 45 tenggara,
3.
Tentukan arah pergerakannya, baik itu yang searah strike (dekstral/sinistral)
ataupun yang searah dip (normal/naik)
Contoh : bidang sesar, strike/dip: N125 E/30, pitch : 45 tenggara, arah pergerakan
normal-sinistral.

Divisi Akademik HMG 2010

| 73

BAB 3 Struktur Geologi

KEKAR (JOINT)
Kekar merupakan struktur rekahan pada batuan dimana tidak ada atau sedikit sekali
mengalami pergeseran. Struktur kekar merupakan salah satu struktur geologi yang paling
mudah ditemukan hampir disemua batuan yang tersingkap di permukaan. Terbentuknya
struktur kekar ini dapat terjadi bersamaan dengan pembentukan batuannya atau sesudah
batuan terlitifikasi dan dapat terjadi setiap saat.
Walupun struktur kekar ini paling mudah diketemukan, namun merupakan bagian yang
tersulit dalam menganalisinya. Kesulitan utama dalam menganalisi struktur kekar ini,
antara lain :
- Dapat terbentuk kapan saja baik akibat tektonik maupun non- tektonik
- Sulit menentukan pergeseran relatif bidang kekar
- Sulit menentukan urutan pembentukan kekar yang saling berpotongan.
- Sulit menentukan jenis-jenis kekar di lapangan.
Proses terbentuknya kekar :

Pada saat pengendapan (batuan sedimen) atau pada saat pembekuan/


pendinginan (batuan beku) Nontectonic Joint.

Setelah pengendapan (batuan sedimen) atau setelah pembekuan/ pendinginan


(batuan beku) Tectonic joint.
Proses tersebut diatas dipengaruhi oleh faktor luar, seperti pelapukan (weathering)
maupun gaya-gaya yang menyebabkan terjadinya perubahan atau deformasi.
Tectonic Joint
Kekar akibat proses deformasi sangat berhubungan dengan gaya yang menyebabkannya,
yaitu tegasan dan keterakan (stress dan strain) dibagi menjadi tiga jenis, yakni:
a.
Kekar gerus (shear joint/Compression joint), kekar yang terjadi akibat
tekanan/kompresi.
Ciri-ciri di lapangan :
Mempunyai pola sejajar dengan arah yang jelas
Bidang kekar rata dan lurus
Rekahan tertutup
b.
Kekar tegangan (tension joint), kekar yang terbentuk akibat tarikan. Disebut
juga extension fracture, tension gashes (terisi mineral)
Cirri-ciri di lapangan :
Tidak mempunyai pola dan arah yang jelas
Bidang kekar tidak rata
Rekahan terbuka.
c.
Kekar hybrid (hybrid Joint), merupakan campuran dari kedua kekar diatas,
dan umumnya terisi mineral sekunder.

Divisi Akademik HMG 2010

| 74

BAB 3 Struktur Geologi

Gambar 3.1.15 hubungan kekar dengan arah gaya yang bekerja

Gambar 3.1.16 jenis-jenis kekar


Divisi Akademik HMG 2010

| 75

BAB 3 Struktur Geologi

Berdasarkan kedudukan terhadap lapisan batuan.


1) Strike joint/longitudinal joint : jurus kekar dan jurus perlapisan saling sejajar.
2) Dip joint/transversal joint : jurus kekar sejajar dengan arah kemiringan lapisan batuan.
3) Diagonal/oblique joint : jurus kekar dan jurus perlapisan batuan saling memotong.
4) Bedding joint : bidang kekar dan bidang lapisan saling sejajar.

Gambar 3.1.17 jenis kekar berdasarkan kedudukannya.

Nontectonic Joint
Columnar joint
Terjadi pada pembekuan magma, yaitu batuan beku membentuk seprti tiang atau pilar.
Sheeting joint (release joint)
Terjadi akibat hilangnya atau pengurangan tekanan saat batuan beku membeku, cirinya
yaitu berlembar.
Berdasarkan ukurannya, kekar dibagi menjadi:
1.
Master joint (puluhan hingga ratusan kaki) biasanya sampai memotong
beberapa lapisan.
2.
Major joint (lebih kecil, tapi masih bisa dilihat dengan baik)
3.
Minor joint (lebih kecil lagi dan kurang penting)
4.
Micro joint (lebih kecil dari yang lain)

Divisi Akademik HMG 2010

| 76

BAB

Fosil dan Stratigrafi


Sebuah tong yang penuh dengan pengetahuan belum tentu sama nilainya dengan setetes budi.
Phytagoras

FOSIL
PENGENALAN
Fosil adalah jejak atau sisa kehidupan (flora & fauna) masa lampau yang terawetkan dalam
lapisan kulit bumi, terjadi secara alami dan mempunyai umur geologi di atas 10.000 tahun
(kala Holosen). Diambil dari kata latin Fodere yang berarti menggali.
Cabang ilmu yang mempelajari kehidupan masa lampau disebut Paleontologi dan
Mikropaleontologi, yang diambil dari bahasa yunani kuno yaitu paleo: kuno, onthos:
kehidupan, dan logos: ilmu.

ASAL FOSIL
Seperti yang diketahui bahwa fosil merupakan sisa kehidupan masa lampau. Berdasarkan
pengertian tersebut, asal fosil dapat dibedakan menjadi 2:
1.
Organisme itu sendiri
Tubuh flora atau fauna terawetkan secara utuh atau sebagian, dapat berupa rangka
binatang, daun tumbuhan purba, mammoth yang terbungkus oleh lapisan es,
serangga di dalam resin/getah, kayu yang terpretifikasi, dan lainnya. Disebut juga
dengan true fossil atau fosil asli.
2.
Sisa-sisa aktifitas organisme
Aktifitas organisme seperti makan, berjalan, membangun sarang, metabolisme, dan
lainnya meninggalkan jejak-jeka yang terawetkan seperti cetakan kaki, kotoran,
sarang tempat tinggal dan lainnya. Disebut juga dengan trace fossil atau fosil jejak,
atau ichnofossil.

PROSES PEMFOSILAN
Proses pemfosilan atau Fosilisasi adalah semua proses yang melibatkan penimbunan hewan
atau tumbuhan dalam sedimen, yang terakumulasi & mengalami pengawetan seluruh maupun

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

sebagian tubuhnya serta pada jejak-jejaknya. Terdapat 3 syarat utama pembentukan fosil,
yaitu:
1.
Organisme atau sisa kehidupannya harus tertutup dengan segera oleh sedimen,
sehingga terhindar dari oksigen.
2.
Organisme atau sisa kehidupannya harus berada pada kondisi dimana tidak
terdapat bakteri pembusuk.
3.
Memiliki rangka yang kuat atau keras, berbahan dasar carbon, silika, aragonit,
khitin, dll.
Selain 3 syarat utama tadi, banyak juga faktor lain yang mempengaruhi proses pembentukan
fosil antara lain:
Lingkungan atau lokasi pengawetan fosil dan keadaan lapisan sedimen yang
membungkus fosil itu sendiri, contohnya seperti kasar atau halusnya butiran
sedimen penutup.
Organisme yang mati tidak boleh terkena proses perusak seperti oksidasi-reduksi,
pembusukan, dan proses penghancuran kimia, fisika serta biologi lainnya seperti
pelapukan, metamorfosa, pelarutan dan lainnya baik sebelum ataupun setelah
terfosilkan.
Organisme yang mati tidak menjadi mangsa organisme yang hidup.

Gambar 4.1.1 Macam macam pengawetan fosil


Divisi Akademik HMG 2010

| 78

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Gambar 4.1.2 Sistem pengawetan fosil

Gambar 4.1.3 Jejak fosil

Divisi Akademik HMG 2010

| 79

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

JENIS JENIS FOSIL


Fosil terbagi menjadi banyak golongan tergantung pada beberapa ketentuan.
@ Berdasarkan ukurannya fosil terbagi menjadi 3 jenis:
a. Fosil makro (macrofossil), berukuran besar dan dapat dilihat tanpa
menggunakan mikroskop.
b. Fosil mikro (microfossil), berukuran kecil dan dilihat dengan menggunakan
mikroskop.
c. Fosil nano (nannofossil), berukuran sangat halus dengan skala nanometer
sehingga hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron atau
SEM (Scanning Electron Microscope).
@ Berdasarkan tipe proses pengawetannya, terbagi menjadi:
a. Fosil termineralisasi
- Histometabasis
Adalah fosil yang terbentuk akibat proses penggantian sebagian atau
seluruh tubuh tumbuhan purba dengan mineral lain dimana fosil
tersebut terendapkan.
- Fosil Permineralisasi
Adalah fosil akibat proses histometabasis pada binatang
- Fosil Replacement/mineralisasi/petrifikasi
Fosil terbentuk dari proses penggantian mineral pada seluruh bagian
tubuh organisme dengan mineral lain
b. Fosil tidak termineralisasi
- Fosil Destilasi
Adalah fosil yang terbentuk akibat proses dimana gas di dalam
organisme menguap dan meninggalkan zat organiknya dikarenakan
penimbunan dan panas
- Fosil Kompresi
Adalah fosil yang terbentuk dengan proses dimana air dan gas yang
terkandung di dalam organisme tertekan keluar akibat pembebanan oleh
sedimen yang menimbunnya dan meninggalkan zat-zat carbonnya

Divisi Akademik HMG 2010

| 80

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

- Fosil Mumifikasi
Adalah fosil yang terbentuk pada daerah dengan udara yang sangat
kering (contoh: gurun) sehingga organisme yang mati cepat menjadi
kering dan terfosilkan dalam bentuk mumi
- Fosil Pembekuan
Fosil yang terbentuk akibat pembungkusan oleh lapisan es. Biasanya
fosil terdapat dalam bentuk organisme utuh.

@ Berdasarkan umur lingkungan sekitarnya


a. Reworked fossil : fosil tua, di lingkungan fosil berumur lebih muda. Misalnya
akibat galian binatang di dalam tanah.
b. Introduced/Infiltrated fossil : fosil muda, di lingkungan fosil berumur tua.
Misalnya akibat tertransport oleh fluida permukaan ke dalam pori lapisan batuan
lebih tua di bawahnya.

BENTUK FOSIL
a. Individu, dimana fosil tidak terubah, tetap pada wujudnya.
b. Fragmen, fosilnya berupa bagian-bagian tubuh dari organisme seperti gigi, stem
tumbuhan.
c. Jejak : (diktat)
- Impresi, seperti : Internal Mould/tuangan
External Mould/tapak
Cast/cetakan
-

Coprolith/excretio
Gastrolit
Trail
Burrow
Borring

d. Pseudofossil

Divisi Akademik HMG 2010

| 81

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

KETERDAPATAN FOSSIL
Secara umum dibagi menjadi 2, yaitu: (diktat)
a. Di darat / terestrial
b. Di air / akuatik

Keterdapatannya di dalam batuan:


a. Batuan beku : tidak ada, karena asal batuan beku adalah magma, jadi tidak mungkin
terdapat fosil didalamnya.
b. Batuan sedimen : banyak, karena batu sedimen merupakan pembentuk fosil, terutama
batusedimen berukuran halus.
c. Batuan metamorf : sedikit sekali, rusak karena proses metamorfisme

KLASIFIKASI
Klasifikasi diartikan sebagai suatu aturan yang mengelompokkan benda-benda dalam kategori
masing-masing. Maksud dari klasifikasi adalah penyederhanaan. Dalam hal klasifikasi
organisma, hal-hal yang diperhatikan adalah hubungan genetika antara yang satu dengan yang
lainnya melalui taraf-taraf evolusi.
Terdapat dua macam istilah klasifikasi organisma, yaitu :
- Natural classification, adalah suatu penggolongan organisma berdasarkan
pada jenis lingkungan yang ditempatinya, misalnya : lingkungan sungai,
laut, rawa dll.
- Artificial classification, adalah suatu penggolongan organisma berdasarkan
sifat-sifatnya (characters), seperti habitat, ukuran, penyebaran kedalaman
dan geografi.

Henry Wood, pada tahun 1958 telah membahas secara praktis mengenai 9 phyla dalam
klasifikasi hewan. Ke 9 phyla tersebut adalah :
Taksonomi fosil :
Kingdom Phylum Class Ordo Family Genus Species

Dalam pembahasa paleontologi, biasanya klasifikasi dimulai dari Phylum hingga species

Divisi Akademik HMG 2010

| 82

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Nomenklatur
Organisma yang hidup atau pernah hidup (sudah menjadi fosil) pasti mempunyai nama. Nama
organisma tersebutumumnya menggunakan Bahasa Latin. Bahas latin pada umumnya
merupakan bahasa yang sudah dipakai dalam hal-hal ilmiah (pada saat itu) dan bahasa ini
digolongkan sebagai bahasa mati, bahasa yang tidak akan mengalami perubahan.
Seorang ahli bangsa Swedia, Carl Von Linne (1707-1778), telah memperkenakan sistem
Binominal Nomenclature atau sistem penamaan binominal pada organisma. Binominal
nomenclatur menggunakan 2 nama pada setiap organisma, dengan pembagian :
1) Nama Pertama adalah Nama Genus, huruf pertama huruf besar, contoh : Globigerinoides.
2) Nama kedua adalah nama Species, huruf pertama huruf kecil, contoh : immaturus.
Jadi nama organisma tersebut adalah Globigerinoides immaturus.
Nomenklatur, tata cara penulisan nama fosil

KEGUNAAN FOSIL
a. Menentukan umur geologi suatu tubuh batuan permukaan maupun dibawah
permukaan (sub surface)
b. Korelasi
c. Lingkungan pengendapan dan studi fasies
d. Membantu untuk memecahkan problem geologi struktur , misalnya dalam
menemukan ada tidaknya sesar.
e. Paleoecology, Paleobatimetri, Paleocurrent, Paleoclimate, dll

Divisi Akademik HMG 2010

| 83

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

STRATIGRAFI
Pengertian Stratigrafi
Stratigrafi dalam arti sempit merupakan ilmu yang mempelajari perlapisan atau uruturutan batuan berdasarkan karakteristik batuan yang membedakan waktu pengendapan yang
berbeda. Sedangkan dalam arti luas adalah ilmu yang mempelajari lapisan lapisan batuan
serta hubungannya satu dengan yang lain (umur, hubungan lateral/vertikal, ketebalan,
penyebaran serta terjadinya) dengan tujuan untuk mendapatkan pengetahuan sejarah bumi dan
pengetahuan lainnya dari lapisan batuan yang mempunyai arti ekonomis (misal minyak bumi)
ataupun tidak.
Selain itu stratigrafi terkait dengan hubungan antar perlapisan batuan, succession of
beds, korelasi perlapisan suatu daerah bahkan perlapisan dalam cakupan yang lebih luas
seperti antar benua dan penyusunan urutan lapisan-lapisan dalam kolom geologi.
Pengertian mengenai prinsip dan terminologi dalam stratigrafi sangatlah penting dalam
studi geologi secara keseluruhan, karena stratigrafi menyediakan kerangka yang sistematik
dalam pembelajaran geologi khususnya studi sedimentologi. Stratigrafi dapat menjadi alat
bantu geologist dalam merangkum komposisi sedimen, tekstur, struktur, dan kenampakan
lainnya dalam suatu pemahaman, untuk kemudian dapat diinterpretasikan kedalam aspekaspek yang lebih luas. Seperti studi sejarah bumi, pencarian minyak dan gas, mineral tambang
dsb.
Selain itu stratigrafi penting dalam studi rekonstruksi lempeng (plate tectonics), dan
penjelasan tentang sejarah pergerakan kerak benua dan samudera, pergerakan batas garis
pantai (transgresi dan regresi).

Sejarah Perkembangan Stratigrafi


Pada tahun 1960an, disiplin ilmu stratigrafi masih banyak membahas tentang penamaan
stratigrafi itu sendiri; konsep yang masih klasik adalah penamaan hubungan litostratigrafi,
kronostratigrafi dan biostratigrafi pada suatu wilayah; serta korelasinya antar satu wilayah
dengan yang lainnya.
Divisi Akademik HMG 2010

| 84

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

a)

Litostratigrafi
Berhubungan dengan litologi atau ciri fisik dari suatu lapisan dan hubungan
satuan-satuan stratigrafinya berdasarkan karakteristik litologi.

b)

Kronostratigrafi
Berhubungan dengan umur lapisan batuan dan hubungan waktunya.

c)

Biostratigrafi
Merupakan studi tentang batuan berdasarkan kandungan fosilnya.

Kemudian masih pada 1960an, pendekatan klasik terhadap stratigrafi diperbaharui oleh
Weller dengan bukunya Stratigraphic Principle and Practice. Prinsip-prinsip yang ia
kembangkan merupakan tulang punggung dari stratigrafi sekarang ini. Kita harus mengerti
hubungan antara stratigrafi dengan sistem pengendapan serta hubungan antara aplikasi
stratigrafi dengan prinsip sedimentologi untuk menginterpretasikan lapisan dalam konteks
lempeng tektonik global.
Pada 1970an, berkembang konsep urut-urutan pengendapan, yang membahas paket lapisan
yang dibatasi oleh ketidakselarasan, yang kemudian berkembang menjadi disiplin ilmu
sekuen stratigrafi.
Selain itu ada pula perkembangan dari stratigrafi yang memberikan kontribusi penting dalam
pembelajaran hubungan fisik stratigrafi, umur, dan lingkungan dari lapisan dibawah
permukaan serta sedimen di samudera, yaitu magnetostratigrafi, yang berhubungan dengan
ciri fisik magnet dari suatu batuan sedimen dan batuan vulkanik yang berlapis, dan seismik
stratigrafi, yang merupakan studi stratigrafi dan fasies pengendapan berdasarkan interpretasi
data seismik.

Prinsip-prinsip Dasar Stratigrafi


Dalam pembelajaran stratigrafi permulaannya adalah pada prinsip-prinsip dasar yang sangat
penting aplikasinya sekarang ini.
Sebagai dasar dari studi ini Nicolas Steno membuat empat prinsip tentang konsep dasar
perlapisan dikenal sekarang dengan Stenos Law
Empat prinsip Steno tersebut adalah :
Divisi Akademik HMG 2010

| 85

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

The Principles of Superposition (Prinsip Superposisi)


Dalam suatu urutan perlapisan, lapisan yang lebih muda berada diatas lapisan yang
lebih tua.
"...pada waktu suatu lapisan terbentuk (saat terjadinya pengendapan), semua masa yang
berada diatasnya adalah fluida, maka, pada saat suatu lapisan yang lebih dulu terbentuk,
tidak ada keterdapatan lapisan diatasnya." Steno, 1669.

Gambar 4.2.1 Kolom Stratigrafi

Principle of Initial Horizontality


Lapisan terendapkan secara horizontal dan kemudian terdeformasi menjadi beragam
posisi.
"Lapisan baik yang berposisi tegak lurus maupun miring terhadap horizon, pada
awalnya pararel terhadap horizon." Steno, 1669.

Divisi Akademik HMG 2010

| 86

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

C
B
A

Gambar 4.2.2 Initial Horizontality

Lateral Continuity
Suatu lapisan dapat diasumsikan terendapkan secara lateral dan berkelanjutan jauh

sebelum akhirnya terbentuk sekarang.


"Material yang membentuk suatu perlapisan terbentuk secara menerus pada permukaan
bumi walaupun beberapa material yang padat langsung berhenti pada saat mengalami
transportasi." Steno, 1669

C
B

B
A

A
Gambar 4.2.3 Lateral Continuity

Principle of Cross Cutting Relationship


Suatu hal (sesar atau tubuh intrusi) yang memotong perlapisan selalu berumur lebih
muda dari batuan yang diterobosnya.

Divisi Akademik HMG 2010

| 87

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

"Jika suatu tubuh atau diskontinuitas memotong perlapisan, tubuh tersebut pasti terbentuk
setelah perlapisan tersebut terbentuk." Steno, 1669.
(a)

(b)

Gambar 4.2.4 Principle of Cross Cutting Relationship: (a) intrusi lebih muda dari batuan yang
dipotongnya; (b) sesar lebih muda dari batuan yang dipotongnya

William Smith (1769-1839) seorang peneliti dari Inggris. Smith adalah insinyur yang bekerja
disebuah bendungan, ia mengemukakan Teori biostratigrafi dan korelasi stratigrafi. Smith
mengungkapkan dengan menganalisa keterdapatan fosil dalam suatu batuan, maka suatu
lapisan yang satu dapat dikorelasikan dengan lapisan yang lain, yang merupakan satu
perlapisan. Dengan korelasi stratigrafi maka dapat diketahui sejarah geologinya pula.
Dalam studi hubungan fosil antar perlapisan batuan, ia pun menyimpulkan suatu hukum yaitu
Law

of Faunal Succession, pernyataan umum yang menerangkan bahwa fosil suatu

organisme terdapat dalam data rekaman stratigrafi dan dapat digunakan sebagai petunjuk
untuk mengetahui sejarah geologi yang pernah dilauinya. Jasanya sebagai pencetus
biostratigrafi membuat ia dikenal dengan sebuatan Bapak Stratigrafi.
Ahli Stratigrafi lain seperti DOrbigny dan Albert Oppel juga berperan besar dalam
perkembangan ilmu stratigrafi. DOrbigny mengemukakan suatu perlapisan secara sistematis
mengikuti yang lainnya yang memiliki karakteristik fosil yang sama. Sedangkan Oppel
berjasa dalam mencetuskan konsep Biozone. Biozone adalah satu unit skala kecil yang
mengandung semua lapisan yang diendapkan selama eksistensi/keberadaan fosil organisme
tertentu. Kedua orang inilah yang juga mencetuskan pembuatan standar kolom stratigrafi.
Divisi Akademik HMG 2010

| 88

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Unsur-Unsur Stratigrafi

Stratigrafi terdiri dari beberapa elemen penyusun, yaitu :


1. Elemen Batuan, secara umum stratigrafi menyangkut semua macam batuan, baik batuan
sedimen , metamorf maupun beku. Meskipun demikian batuan yang lebih diperdalam
untuk dipelajari adalah batuan sedimen, karena batuan ini memiliki perlapisan, terkadang
batuan beku dan metamorf juga dipelajari dalam kapasitas yang sedikit.
2. Unsur Perlapisan (Waktu), merupakan salah satu sifat utama batuan sedimen yang
disebabkan oleh proses pengendapan sehingga menghasilkan bidang batas antara lapisan
satu dengan yang lainnya yang merepresentasikan perbedaan waktu/periode pengendapan.

Perlapisan merupakan sifat dari batuan sedimen yang memperlihatkan bidang-bidang yang
sejajar yang diakibatkan oleh proses sedimentasi.

Bidang perlapisan adalah bidang yang merupakan perlapisan dan dapat diwujudkan berupa
amparan dari suatu mineral tertentu/besar butir, atau bidang sentuh (batas) yang tajam antara
dua jenis litologi yang berbeda)

Bidang perlapisan merupakan hasil dari suatu proses sedimentasi yang berupa:

Berhentinya

suatu

pengendapan

sedimen

dan

kemudian

dilanjutkan

oleh

pengendapan sedimen yang lain.

Perubahan warna material batuan yang diendapkan.

Perubahan tekstur batuan (misalnya perubahan ukuran dan bentuk butir).

Perubahan struktur sedimen dari satu lapisan ke lapisan lainnya.

Perubahan kandungan material dalam tiap lapisan (komposisi mineral, kandungan


fosil, dll).

Divisi Akademik HMG 2010

| 89

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi


Satu Unit Perlapisan

Satu Unit Perlapisan

B
C

Satu Unit Perlapisan

Satu Unit Perlapisan

Gambar 4.2.5 Perlapisan

Beberapa kriteria yang bisa dijadikan dasar untuk pengenalan lapisan pada suatu singkapan di
lapangan, antara lain :

Perubahan susunan mineralogi

Perubahan tekstur (besar butir, bentuk butir, pemilahan)

Perubahan macam batuan/litologi

Perubahan warna

Penyebaran kerikil atau fosil ataupun mineral tertentu menurut suatu bidang

Perubahan kekerasan/pelapukan dari batuan

Perubahan struktur sedimen

Pada suatu bidang perlapisan, terdapat bidang batas antara satu lapisan dengan lapisan yang
lain. Bidang batas itu disebut sebagai kontak antar lapisan.

Litostratigrafi
Litostratigrafi berhubungan dengan studi dan susunan lapisan berdasarkan karakteristik
litologi. Terminologi litologi digunakan oleh banyak geologist dengan dua macam cara, antara
lain :
a)

Litologi, merupakan pembelajaran dan deskripsi dari karakteristik fisik dari batuan
khususnya pada batuan sampel dan di singkapan (Bates dan Jackson, 1980).

b)

Litologi, merupakan karakteristik fisik seperti : tipe batuan, warna, komposisi


mineral, dan ukuran butir.
Divisi Akademik HMG 2010

| 90

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Berdasarkan hal tersebut kita dapat mendefinisikan satuan litologi sebagai satuan
batuan yang didasarkan dengan karakteristik fisik sedangkan litostratigrafi berkaitan dengan
studi mengenai hubungan stratigrafi antara lapisan yang dapat diidentifikasi berdasarkan
litologi.

Tipe Satuan litostratigrafi


Satuan litostratigrafi merupakan tubuh batuan sedimen, beku, metasedimen atau metamorf
yang dibedakan berdasarkan karakteristik litologi.
Satuan litostratigrafi ini dapat dikenali berdasarkan karakteristik batuan yang dapat diteliti.
Batas antara setiap satuan yang berbeda dapat diidentifikasi secara jelas dengan adanya
kontak atau dapat dideskripsikan secara arbitrer karena bersifat gradasional.
Pembedaan satuan stratigrafi ini didasarkan oleh stratotipe (tipe satuan yang ditentukan),
dapat terdiri dari batuan yang ada, lokasi ditemukan; singkapan, penggalian, daerah tambang
atau lubang bor, yang kesemuanya mengacu pada kriteria batuan.
Di lapangan satuan stratigrafi yang terdiri dari hanya satu litologi saja jarang ditemukan.
Umumnya satuan-satuan tersebut terdiri dari beberapa litologi yang saling berhubungan dan
berbatasan. Hal yang penting adalah membedakan dan memahami kontak antara litologi
tersebut secara vertikal dan lateral.
Satuan litostratigrafi yang paling mendasar antara lain :
a)

Formasi, merupakan satuan stratigrafi yang secara litologi dapat dibedakan


dengan jelas dan dengan skala yang cukup luas cakupannya untuk dipetakan di
permukaan atau ditelusuri dibawah permukaan. Formasi dapat terdiri dari satu
litologi atau beberapa litologi yang berbeda.

b)

Anggota, merupakan bagian dari formasi (formasi dapat terbagi menjadi beberapa
satuan stratigrafi yang lebih kecil yang disebut anggota).

c)

Perlapisan, merupakan bagian dari anggota (anggota dapat terbagi menjadi


beberapa satuan stratigrafi yang lebih kecil yang disebut perlapisan).

d)

Kelompok/Grup, kombinasi dari beberapa formasi.

e)

Supergrup, kombinasi dari beberapa kelompok.


Divisi Akademik HMG 2010

| 91

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Pengelompokan satuan stratigrafi menjadi satuan litostratigrafi yang lebih spesifik


cakupannya dapat berguna untuk menelusuri dan mengkorelasikan lapisan baik pada
singkapan dan di bawah permukaan.

Kontak Stratigrafi

Satuan-satuan litologi yang berbeda terpisahkan satu sama lainnya oleh kontak, yang
permukaannya dapat berupa bidang datar atau tidak beraturan (ireguler) diantara tipe batuan
yang berbeda.
Lapisan yang berurutan secara vertikal dapat dikatakan selaras atau tidak selaras tergantung
dari kemenerusan pengendapan.
Lapisan yang memiliki kontak selaras dicirikan dengan susunan pengendapan yang tidak
rusak (menerus), umumnya terendapkan secara pararel.
Permukaan yang memisahkan lapisan yang selaras ini disebut keselarasan (conformity), yang
merupakan suatu permukaan yang memisahkan lapisan yang lebih muda dengan lapisan
batuan yang lebih tua namun disepanjang bidangnya tidak terdapat bukti dari periode non
deposisi. Karena kontak yang selaras mengindikasikan tidak ada jeda pengendapan yang
signifikan atau hiatus.
Hiatus merupakan jeda atau pemotongan kontinuitas dari pengendapan pada suatu rekaman
waktu geologi. Hiatus mewakili periode waktu geologi dimana tidak terdapat sedimen atau
lapisan yang terbentuk.
Sementara kontak antara lapisan yang tidak menerus dengan lapisan dibawahnya pada rentang
waktu tertentu, atau tidak sesuai kemenerusannya sebagai satu bagian, disebut tidakselaras.
Suatu ketidakselarasan meripakan permukaan yang terbentuk sebagai hasil erosi atau
nondeposisi, yang memisahkan lapisan yang lebih muda dengan lapisan yang lebih tua, yang
mewakili adanya hiatus. Ketidakselarasan menunjukkan sedikitnya kontinuitas dari
pengendapan dan berkaitan dengan periode nondeposisi, pelapukan atau erosi, baik secara
subaerial maupun subakueous.
Selain terdapat secara vertikal, kontak juga terdapat secara lateral pada satuan litostratigrafi
yang saling berbatasan. Kontak ini terbentuk antara satuan batuan dari umur yang sama dan
Divisi Akademik HMG 2010

| 92

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

terdiri dari litologi yang berbeda serta menunjukkan kondisi lingkungan pengendapan yang
berbeda. Selain itu ada pula kontak secara lateral yang disebabkan oleh patahan setelah
terjadinya pengendapan. Kontak antara tubuh yang berbatasan secara lateral dapat bergradasi,
melidah (intertonguing) ; pinching atau wedging.

1. Kontak Selaras
Kontak antara lapisan yang selaras dapat berupa :
a)

Kontak Tegas, merupakan hasil dari perubahan yang jelas dan tiba-tiba dari
litologi yang berbeda. Umumnya terjadi pada pengendapan bidang perlapisan
primer yang terbentuk sebagai hasil dari perubahan kondisi pengendapan lokal.
Kontak tegas juga dapat disebabkan oleh alterasi kimia setelah pengendapan yang
mengakibatkan perubahan warna dikarenakan proses oksidasi dan reduksi dari
mineral yang mengandung besi, serta perubahan ukuran butir disebabkan oleh
rekristalisasi atau dolomitisasi atau perubahan yang diakibatkan sementasi oleh
mineral silika atau karbonat.

b)

Kontak Gradasional, disebut kontak gradasional jika perubahan dari satu litologi
ke yang lain memiliki tanda yang kurang jelas dibanding kontak tegas. Kontak
gradasional dapat terbagi lagi menjadi beberapa tipe :
1.

Kontak Progresif, terjadi ketika satu litologi bergradasi dengan litologi


lainnya secara progresif, kurang lebihnya bergradasi secara seragam
pada ukuran butir, komposisi mineral, atau karakteristik fisika.
Contohnya

Batupasir

secara

progresif

bergradasi

menjadi

batulempung kearah atas atau batupasir kuarsa berubah menjadi


batupasir arenit secara progresif kearah atas.
2.

Kontak Interkalatif, merupakan kontak gradasional yang terjadi


karena bertambahnya perselingan antara beberapa litologi.

2. Kontak Tidak Selaras


Terdapat empat tipe dari kontak tidak selaras yang dapat dikenali, antara lain :
a)

Angular Unconformity

c)

Paraconformity

b)

Disconformity

d)

Nonconformity
Divisi Akademik HMG 2010

| 93

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Ketidakselarasan dikenali berdasarkan keterdapatan suatu hubungan yang menyudut


antara lapisan yang tidak selaras, keterdapatan permukaan erosional yang memisahkan
lapisan, dan keaslian batuan dibawah permukaan ketidakselarasan. Berikut akan dibahas
satu persatu tipe ketidakselarasan, 3 tipe pertama terjadi antara tubuh batuan sedimen dan
tipe terakhir (nonconformity) terjadi antara batuan sedimen dan metamorf atau batuan
beku.

50 Ma
50 Ma

100 Ma

100 Ma

Angular Uncorformity

Paraconformity

50 Ma
50 Ma
100 Ma
100 Ma

Disconformity

Nonconformity

Gambar 4.2.6 Unconformity (Ketidakselarasan)

a) Angular Unconformity
Merupakan suatu tipe ketidakselarasan dimana sedimen yang lebih muda terendapkan
diatas permukaan erosi dari batuan yang lebih tua dimana sebelumnya batuan tersebut
mengalami pengangkatan atau perlipatan, maka, batuan yang lebih tua tersebut memiliki dip
yang berbeda, umumnya lebih curam, membentuk sudut dengan batuan yang lebih muda.

b)

Disconformity

Divisi Akademik HMG 2010

| 94

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Kenampakannya berupa suatu permukaan ketidakselarasan atas dan bawah dari bidang
perlapisan yang secara umum pararel dan kontak antara lapisan yang lebih tua dan mudanya
ditandai oleh permukaan erosional yang jelas, ireguler, atau tidak lazim.

Gambar 4.2.7. Pembentukan Disconformity

c)

Paraconformity
Merupakan ketidakselarasan yang tidak tampak dengan jelas, karena dicirikan oleh

lapisan atas dan bawah bidang ketidakselarasan yang pararel dan tidak terdapat permukaan
erosional atau bukti fisik lainnya dari suatu ketidakselarasan yang jelas. Paraconformity tidak
dapat dengan mudah dikenali dan harus diidentifikasi berdasarkan jeda antara rekaman batuan
(disebabkan periode nondeposisi atau erosi). Ditentukan dari bukti paleontologi seperti
keterdapatan suatu zona fauna atau perubahan fauna yang jelas tampak.

d)

Nonconformity
Nonconformity terbentuk antara batuan sedimen dan batuan beku yang berumur lebih

tua atau batuan metamorf yang masif, yang telah terekspos, tererosi, sampai akhirnya
tertimbun oleh sedimen.

Divisi Akademik HMG 2010

| 95

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Gambar 4.2.8 Pembentukan Nonconformity

3. Kontak Lateral
Satuan stratigrafi juga memiliki batas lateral yang jelas. Batasan tersebut tidaklah selalu
terbentang secara lateral dan planar tapi dapat pula berterminasi (menunjukkan pola-pola
tertentu), baik secara jelas sebagai hasil dari erosi atau bergradasi oleh perubahan litologi yang
berbeda. Macam-macam kontak lateral antara lain :

a. Pinch Out
Perubahan litologi secara lateral yang dicirikan oleh penipisan litologi tertentu secara
progresif sampai akhirnya hilang dan berganti menjadi litologi lainnya.
b. Intertonguing
Pemisahan lateral dari satuan litologi pada banyak satuan-satuan stratigrafi yang tipis
dan menjorok kedalam litologi lainnya secara tidak beraturan.
c. Gradasi Lateral Progresif
Sama dengan gradasi vertikal progresif pada kontak vertikal.

Hubungan Stratigrafi dan Waktu Geologi

Terdapat dua penjelasan yang berbeda tentang stratigrafi, antara lain :


1. Waktu Geologi, yang meliputi jutaan tahun yang lampau sejak keterbentukan bumi.
2. Bukti Material Batuan, Mineral dan Fosil, untuk kejadian-kejadian dalam sejarah
bumi.

Divisi Akademik HMG 2010

| 96

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Kejadian-kejadian tersebut digambarkan dalam terminologi waktu dan penentuan waktu yang
berjalan pada setiap material geologi, sehingga kedua penjelasan diatas saling berhubungan.
Namun dari pandangan keilmuan yang objektif kedua konsep tersebut tetap terpisah dan
sangat penting keberadaannya.
Waktu Geologi
Alur waktu sejak terbentuknya bumi terbagi menjadi satuan-satuan geokronologi, yang
merupakan pembagian waktu dalam tahun atau dalam penamaan tertentu yang
merepresentasikan waktu tertentu.
Hirarki dari waktu geologi telah ditetapkan, berikut dari periode terpanjang sampai
terpendek :

Eon
Merupakan periode waktu terpanjang, terbagi menjadi 3 eon : Arkeozoikum,
Proterozoikum dan Fanerozoikum

Era
Eon terbagi lagi menjadi beberapa era, Fanerozoikum terbagi menjadi
Paleozoikum, Mesozoikum, dan Kenozoikum

Period
Merupakan bagian dari era, contohnya Mesozoikum terbagi menjadi Triasik, Jura,
Kapur

Epoch
Pembagian selanjutnya dari periode contohnya ; Awal Kapur, Pertengahan Kapur
dan Akhir Kapur

Age
Merupakan pembagian akhir yang hanya terdiri dari rentang beberapa juta tahun.

Material Satuan Stratigrafi


Kontras dengan waktu geologi, satuan stratigrafi didasarkan pada kesatuan materialnya. Ada
lima tipe dasar dari material stratigrafi yang dapat dikenali, antara lain :
Divisi Akademik HMG 2010

| 97

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Lithostratigraphy
Melengkapi pembahasan tentang litostratigrafi sebelumnya, bahwa satuan
litostratigrafi dapat didefinisikan sebagai suatu tubuh batuan yang dapat dibedakan
berdasarkan karakteristik litologi dan posisi stratigrafi relatif terhadap tubuh
batuan lainnya.

Chronostratigraphy
Merupakan suatu tubuh batuan yang batas atas dan bawahnya memiliki permukaan
yang isokron (memiliki kesamaan waktu). Suatu permukaan yang isokron
terbentuk pada waktu yang sama dimanapun.
Satuan kronostratigrafi dibedakan dengan menentukan umur-umur dari batuanbatuan yang ada baik langsung melalui perhitungan isotop atau dengan kalibrasi
informasi biostratigrafi. Satuan kronostratigrafi merupakan kesatuan fisik
bukanlah konsep abstrak, yang memiliki persamaan langsung dengan satuan waktu
geologi.

Divisi Akademik HMG 2010

| 98

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Gambar 4.2.9 Skala waktu geologi


Divisi Akademik HMG 2010

| 99

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Umur Geologi
Mengenai waktu geologi ini kita dapat meninjaunya dari 2 segi:
1.

Waktu Kualitatif

2.

Waktu Kuantitatif.

Yang pertama menyatakan apakah suatu kejadian berlangsung sebelum atau sesudah kejadian
lainnya dengan tidak memperhitungkan jumlah tahun, sedangkan yang kedua menyatakan
berapa tahun yang lalu suatu gejala geologi telah berlangsung.
Waktu Kualitatif
Waktu relatif ditentukan berdasarkan kedudukan relatif daripada batuan sedimen. Tiap
lapisan sedimen mewakili waktu pengendapannya, jadi bila kita dapat menyusun uruturutan daripada batuan sedimen itu dengan benar, maka kita mempunyai pula urut-urutan
waktu yang sesungguhnya. Untuk menyusunnya, kita harus mengetahui mana yang lebih
dulu dan bagian mana yang diendapkan kemudian. Hal ini dapat dibantu dengan
menggunakan Hukum Superposisi. Cara lain penyusunan lapisan-lapisan batuan yang
terpencar adalah dengan melakukan apa yang dinamakan dengan Korelasi
Ada dua macam korelasi yang dapat ditempuh:
1.

Berdasarkan sifat fisik dari batuan sedimen tersebut.

2.

Berdasarkan fosil.

Waktu Kuantitatif
Untuk mengetahui berapa tahun Dunia umurnya? Sangatlah susah ditentukan, karena
tidak ada orang yang menghitungnya. Salah satu cara untuk mengatasi hal ini adalah
dengan mempelajari disintegrasi dari mineral-mineral radioaktif
Prinsipnya adalah:
Inti dari beberapa unsur secara spontan akan pecah dengan menghasilkan unsur baru
(proses Radio-Aktipitet). Sebagai contoh unsur Uranium
dan

82

Pb

206

92

U238 akan menghasilkan He

dalam disintegrasinya. Kita juga mengetahui lamanya suatu unsur untuk

berdisintegrasi hal ini bersifat konstan artinya tidak berdasarkan kondisi kimia dan fisika.
Divisi Akademik HMG 2010

| 100

BAB 4 Fosil dan Stratigrafi

Lamanya unsur untuk berdisintegrasi menjadi setengahnya dinamakan Waktu Paruh


atau Half-Life.
Setelah mempelajari unsur-unsur stratigrafi, kita beranjak dalam mengenal perlapisan,
adapun cara dengan mengenali beberapa kriteria untuk pengenalan lapisan pada suatu
singkapan di lapangan, antara lain :
1.

Perubahan susunan mineralogi

2.

Perubahan tekstur (besar dan bentuk butir, pemilahan)

3.

Perubahan macam batuan

4.

Perubahan warna

5.

Penyebaran kerikil atau fosil ataupun mineral tertentu menurut suatu bidang

6.

Perubahan kekerasan/pelapukan dari batuan

7.

Perubahan struktur sedimen

8.

Susunan dari lubang galian cacing dan bidang perlapisan

Divisi Akademik HMG 2010

| 101

BAB

Peta , Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi


Membaca, setelah beberapa waktu, menggelapkan pikiran terlalu jauh dari pencarian kreatif nya. Seseorang yang
membaca terlalu banyak dan menggunakan otaknya terlalu sedikit akan menjadi kebiasaan malas untuk berpikir.
Albert Einstein.

PETA
A. PETA TOPOGRAFI
Peta adalah gambaran seluruh atau sebagian permukaan bumi yang diproyeksikan dalam
2 dimensi pada bidang datar dengan metode dan perbandingan tertentu.
Peta topografi adalah peta yang menggambarkan bentuk/roman muka bumi, yang meliputi
perbedaan tinggi/relief, sungai, danau, vegetasi, dan hasil kebudayaan manusia. Peta
topografi yang biasa digunakan adalah dengan skala 1:50.000; 1:25.000; 1:12.500; dan
1:5.000 (biasanya peta topografi wilayah kota).
Kegunaan peta topografi adalah:
1.

Untuk mengetahui keadaan medan/daerah yang akan kita kunjungi, mengetahui letak
desa, jalan raya, sungai, daerah rendah, daerah per-bukitan, bagian lereng yang
curam, dan landai.

2.

Untuk mengetahui dan menentukan posisi kita (orientasi medan) pada daerah yang
kita kunjungi sehingga terhindar dari bahaya tersesat.

3.

Dalam bidang militer digunakan untuk strategi militer, seperti pemilih-an posisi
yang strategis untuk pertahanan, penyerangan , tempat logistik, dll.

4.

Sebagai peta dasar (basemap) untuk pembuatan peta khusus, misal-nya peta geologi,
peta tataguna lahan, dll.

Jenis peta topografi


Peta topografi terbagi menjadi 2 jenis (dengan titik acuan titik 0 mdpl/di atas permukaan
laut), yaitu:

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

1.

Peta permukaan (surface map), adalah peta yang menggambarkan roman muka
bumi di atas permukaan air laut (bernilai positif).

2.

Peta bawah permukaan (subsurface map), adalah peta yang menggambarkan


roman muka bumi di bawah permukaan air laut atau di bawah permukaan bumi
(bernilai negatif).

Peta topografi Indoneia


Peta tofografi di Indonesia ada 3 macam, yaitu:
1.

Peta topografi lama (periode zaman penjajahan Belanda), yaitu peta yang
diterbitkan sebelum perang dunia kedua oleh Belanda dan ditangani oleh
Nederland Indische Topografische Dienst. Peta ini menggunakan Bahasa
Belanda. Peta aslinya menggunakan warna hitam.

2.

Peta topografi peralihan yang diterbitkan oleh tentara sekutu (U.S. Army), peta
ini dibuat pada saat perang dunia kedua yang berupa cetakan ulang dari peta
lama (buatan Belanda). Peta ini menggunakan Bahasa Inggris dan Belanda.
Peta aslinya menggunakan warna merah.

3.

Peta topografi baru yang diterbitkan oleh Badan Koordinasi Survei dan
Pemetaan Nasional (Bakosurtanal). Peta ini diterbit-kan oleh instansi sipil yang
khusus menangani survei dan pemetaan di Indonesia. Peta ini menggunakan
Bahasa Indonesia. Peta aslinya menggunakan warna biru (peta asli).

Ketiga peta tersebut masih memiliki persamaan, yaitu: luas daerahnya sa-ma, proyeksi
yang digunakan adalah sama, dan batas kiri dan kanan tiap sheet adalah meridian
(arahnya ke kutub)
Bagian peta topografi
1.

Judul peta dan nomor lembar peta (registrasi peta). Judul peta, misalnya: lembar
Sukabumi, Singaparna, dll.

Divisi Akademik HMG 2010

| 103

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Sistem penomoran peta:


Contoh:

Sistem penomoran lama; dimana 0 dihitung dari Jakarta (garis bujur)


Untuk peta skala 1:100.000 = 45/XI
Untuk peta skala 1:50.000 = 45/XI-A
Untuk peta skala 1:25.000 = 45/XI-a

Skala 1:100.000 berukuran 20'x20' (36x36km)

Contoh:

Sistem penomoran baru; dimana 0 dihitung dari Greenwich.


Untuk peta skala 1:100.000 = 4522
Untuk peta skala 1:50.000 = 4522-III

Divisi Akademik HMG 2010

| 104

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Skala 1:100.000 berukuran 20'x3O' (36x54 km)

2.

Roman muka
a)

Relief, yaitu perbedaan puncak ketinggian dengan bukit atau lem-bah.

b)

Drainase, yaitu segala bentuk permukaan yang berkaitan dengan air, misalnya:
sungai, danau, mata air, irigasi, dll.

c)

Kultur, yaitu seluruh hasil kebudayaan manusia, misalnya: perkampungan,


jalan raya, jalan kereta api, kota, dll.

3.

Skala jarak horizontal, Yaitu perbandingan jarak horizontal antara jarak pada peta
dengan ja-rak sebenarnya di lapangan, misalnya: skala 1:50.000, berarti jarak 1cm
di peta sama dengan jarak 50.000cm atau 500m di lapangan.
Jenis-jenis penulisan skala di peta:
a)

Skala fraksi, contoh: 1:50.000

b)

Skala verbal, contoh: 1cm=50km

c)

Skala grafis

Kerugian skala fraksi apabila mengalami pembesaran atau pengecilan skala, maka skala
utama tidak digunakan lagi, misalnya: peta berska-la 1:50.000 diperbesar menjadi
1:25.000, maka skala 1:50.000 tidak dapat digunakan lagi.
Divisi Akademik HMG 2010

| 105

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Keuntungan skala grafis skala masih tetap dapat digunakan meskipun mengalami
perbesaran atau pengecilan skala.
4.

Legenda, Yaitu simbol-simbol atau gambar benda-benda medan yang mewakili


bentuk atau tempat di suatu daerah.

5.

Coverage diagram, Yaitu diagram yang menunjukkan asal data peta didapatkan.

6.

Indeks administrasi, Yaitu pembagian daerah berdasarkan wilayah administrasi


(hukum pe-merintahan).

7.

Indeks adjoining sheet, Yaitu petunjuk untuk mengetahui keberadaan suatu peta
dengan peta lainnya yang berdekatan.

8.

Edisi peta (tahun pembuatan peta) dan nama/lembaga instansi pembuat peta

9.

Orientasi peta

TN = True North (utara sebenarnya)


GN = Grid North (utara peta)
MN = Magnetic North (utara magnetis)

Keterangan:
- True North menunjukan utara kutub yang sesuai dengan sumbu bumi.
- Grid North adalah hasil proyeksi dari garis lintang dan garis bujur bumi.
- Magnetic North menunjukan utara magnetis, pada Jazirah Boothia, Kanada Utara
(arahnya tidak tetap).
- Deklinasi magnetik adalah sudut yang dibentuk oleh True North dan Magnetic North
(TN dan MN).
- Deklinasi peta adalah sudut yang dibentuk oleh Grid North dan True North (GN dan
TN).
Divisi Akademik HMG 2010

| 106

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

- Deklinasi sebenarnya adalah sudut yang dibentuk oleh Grid North dan Magnetic North
(GN dan MN).
Sudut deklinasi Magnetic North (MN) adalah 1=60' dan 1'=60"
Untuk Indonesia, biasanya deklinasi peta diabaikan karena sudutnya kecil, tetapi untuk
deklinasi magnetik bergerak menjauhi deklinasi sebenarnya sebesar 2' per tahun.

Misalnya: Deklinasi magnetis Tahun 1970 = 025'


Tahun 1970-2001 = (2001-1970) x 2' = 72' = 112'
Maka, deklinasi magnetis tahun 2001: 025'+112' =137'
10. Grid dan Graticula (garis lintang dan bujur)
11. Garis kontur, Garis kontur adalah garis khayal yang menghubungkan titik-titik di
dalam peta dengan ketinggian yang sama (dihitung dari permukaan laut).
Sifat-sifat garis kontur, yaitu:
a)

Titik-titik dalam satu garis kontur mempunyai ketinggian yang sama di atas
permukaan laut.

a)

Garis-garis kontur tidak mungkin berpotongan satu sama lain, kecuali pada
vertical cliff dan over hanging cliff (jarang/hampir tidak ada).

b)

Garis-garis kontur tidak mungkin bercabang.


Setiap garis kontur merupakan suatu kurva tertutup.

c)

Garis kontur yang berspasi seragam (uniformly spaced contour) menunjukan


suatu lereng yang seragam.

d)

Garis kontur yang berdekatan/berhimpit menunjukkan suatu lereng yang


terjal/curam.

e)

Garis kontur yang berjauhan/renggang menunjukan suatu lereng yang


landai/pedataran.
Divisi Akademik HMG 2010

| 107

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

f)

Suatu garis kontur tidak akan bertemu dengan garis kontur yang lain dan
memisahkan semua titik yang lebih tinggi dari semua titik dari ketinggian yang
lebih rendah.

g)

Garis kontur yang melingkar/menutup dalam batas peta menunjukan suatu


bukit.

h)

Garis kontur lembah biasanya berbentuk V, dengan ujung V mengarah ke hulu.

i)

Garis kontur bukit biasanya berbentuk U, dengan busur U mengarah ke hilir


(kaki bukit).

j)

Garis kontur yang bergerigi menunjukan suatu depresi (daerah yang rendah).
Gerigi atau garis-garis pendek menunjukan arah depresi tersebut.

Bagian-bagian kontur

Gambar 5.1.1 Bagian-bagian kontur

a)

Interval kontur (contour interval), adalah perbedaan ketinggi-an yang dilewati


oleh garis kontur yang satu dengan titik-titik yang dilewati oleh garis kontur
lain yang berurutan.
Misalnya: Interval kontur 10m, 25m, 100m, dll. Kalau interval kontur tidak
tercantum/tertulis, maka harga interval kontur dicari dengan rumus:
IK = 1/2000 x skala peta

b)

Indeks kontur (contour index), adalah garis kontur yang mem-punyai harga
kelipatan lima atau sepuluh dari interval kontur (IK), dan dicetak dengan garis
yang lebih tebal/hitam. Umumnya hanya kontur indeks saja yang diberi harga
kontur/ketinggian.
Divisi Akademik HMG 2010

| 108

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

c)

Kontur menengah (intermediate contour), adalah garis kontur yang terletak


antara dua indeks kortur. Biasanya tidak dicantum-kan harga kontur.

d)

Kontur tambahan (supplement contour) adalah dua garis kontur yang terletak
diantara dua kontur menengah (intermediate contour) yang besarnya setengah
dari interval kontur. Digambarkan dengan garis putus-putus.

ANALISIS PETA TOPOGRAFI


A.

Analisis umum.

1.

Pengukuran

a)

Untuk menentukan ketinggian


- Dibaca langsung harga kontur atau titik triangulasi yang diketahui.
- Lakukan interpolasi untuk mengetahui ketinggian antara dua titik yang
diketahui atau diantara dua kontur.
Misalnya:
Titik ketinggian yang diketahui:
A = 226m dan B = 180m, jarak AB = 15cm,
Interval kontur (W) = 10m.
Titik P terletak 6cm dari titik A
Untuk menentukan ketinggian titik P.
Perbedaan tinggi AP = 6/15 x (226 - 180)m = 18,4m.
Maka tinggi titik P adalah (226 - 18,4)m = 207,6m.

b)

Untuk menentukan kemiringan lereng (slope)


Dalam derajat : tg
Dalam persen

:S=

t
h

t x 100%
h

= .o
S = .%

Divisi Akademik HMG 2010

| 109

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Keterangan:
t = tinggi benda (jarak vertikal)
h = jarak horizontal

2.

Profil topografi, berfungsi untuk memvisualisasikan muka bumi dari


bentuk 3 dimensi menjadi 2 dimensi (penampang vertikal).
Cara pembuatan profil topografi:

a)

Menarik suatu garis penampang (section line) yang dikehendaki pa-da suatu
peta topografi sesuai dengan kebutuhan.

b)

Perhatikan elemen-elemen topografi seperti garis kontur, puncak bukit,


gunung, sungai, danau, dll., yang terpotong oleh section line tersebut.

c)

Pindahkan section line peta pada base line (garis horizontal pada profil
topografi) dengan terlebih dahulu menyesuaikan skala peta topografi dengan
profil topografi yang akan dibuat.

d)

Ploting setiap titik-titik ketinggian dan elemen topografi yang terpo-tong oleh
garis penampang pada profil topografi.

e)

Hubungkan titik-titik tersebut sehingga membentuk suatu vertical section


(penampang vertikal) dalam profil topografi.

Profil topografi ini berguna untuk mengetahui kondisi medan yang a-kan ditempuh
(lintasan yang berdekatan), dan dapat digunakan pula untuk membuat suatu profil geologi
untuk menggambarkan perkiraan kondisi geologi bawah permukaan (struktur geologi,
hubungan strati-grafi, dan lain-lain).

Divisi Akademik HMG 2010

| 110

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.2 Proyeksi peta topografi

B.

Analisis Geologi

Peta topografi pun berguna untuk memperkirakan dan menginterpretasi-kan berbagai


kondisi geologi yang terjadi pada suatu daerah, seperti aspek penyebaran litologi,
geomorfologi, stratigrafi, ataupun struktur geologinya.
Semua aspek tersebut dapat dipelajari dengan memperhatikan elemen-elemen topografi,
seperti pola garis kontur, pola pengaliran, kerapatan kontur, bentuk-bentuk bukit,
kelurusan punggungan, bentuk lembah, ben-tuk lahan, dsb.

Divisi Akademik HMG 2010

| 111

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Berikut ini akan dijelaskan salah satu elemen panting dalam peta topografi yang berperan
besar dalam menentukan jenis litologi tertentu dan struktur yang berkembang, yaitu pola
pengaliran dasar.
Jenis-jenis pola pengaliran sungai (dasar), antara lain:
a)

Dendritic, bentuk umum seperti daun, berkembang pada batuan de-ngan


kekerasan relatif sama, perlapisan batuan sedimen relatif datar, serta tahan
akan pelapukan, kemiringan landai, kurang dipengaruhi oleh struktur geologi.

b)

Rectangular, induk sungai dengan anak sungai memperlihatkan lengkungan


menganan, pengontrol struktur atau sesar yang memiliki sudut kemiringan,
tidak memiliki perulangan perlapisan batuan dan sering memperlihatkan pola
pengaliran yang tidak menerus.

c)

Parallel, bentuk umum cenderung sejajar, berlereng sedang-agak curam,


dipengaruhi oleh struktur geologi, terdapat pada perbukitan memanjang yang
dipengaruhi perlipatan, merupakan transisi dari pola dendritik dan trelis.

d)

Trellis, bentuk memanjang sepanjang arah jurus perlapisan batuan sedimen,


induk sungainya seringkali membentuk lengkungan menganan memotong
kepanjangan dari alur jalur punggungannya. Biasanya dikontrol oleh struktur
lipatan. Batuan sedimen dengan kemiringan atau terlipat, batuan vulkanik serta
batuan metasedimen berderajat rendah dengan perbedaan pelapukan yang jelas.
Jenis pola pengalirannya berhadapan pada sisi sepanjang aliran subsekuen.

e)

Radial, bentuk menyebar dari satu pusat, biasanya terjadi pada kubah intrusi,
kerucut vulkanik, dan bukit yang berbentuk kerucut serta sisa-sisa erosi. Radial
dibedakan ke dalam dua sistem, yaitu:
a.

Sentrifugal, dengan arah penyebaran keluar dari pusat (berbentuk


kubah)

b.
f)

Sentripetal dengan arah penyebaran menuju pusat (cekungan).

Annular, bentuk seperti cincin yang disusun oleh anak-anak sungai, sedangkan
induk sungai memotong anak sungai hampir tegak lurus. Mencirikan kubah
Divisi Akademik HMG 2010

| 112

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

dewasa yang sudah terpotong atau terkikis dimana disusun oleh perselingan
batuan keras dan lunak. Juga berupa cekung-an dan kemungkinan stocks.
g)

Multi-basinal, endapan permukaan berupa gumuk hasil longsoran dengan


perbedaan penggerusan atau perataan batuan dasar, merupakan daerah gerakan
tanah, vulkanisme, pelarutan gamping serta lelehan salju atau permafrost.

h)

Contorted, terbentuk pada batuan metamorf dengan intrusi dike, vein yang
menunjukan daerah yang relatif keras batuannya. Anak sungai yang lebih
panjang ke arah lengkungan subsekuen, umumnya menunjukkan kemiringan
lapisan batuan metamorf dan merupakan pembeda antara penunjaman antiklin
dan sinklin.

Divisi Akademik HMG 2010

| 113

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.3 Macam-macam pola pengaliran

Divisi Akademik HMG 2010

| 114

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Bentuk lembah mencerminkan tahapan kedewasaan suatu sungai.


Lembah dengan bentuk V menandakan sungai tersebut merupakan sungai peringkat
muda, dimana lereng berbentuk lurus atau cembung dan erosi vertikal dasar lembah lebih
intensif.
Lembah bentuk U menandakan sungai tersebut merupakan sungai peringkat dewasa
dimana lereng berbentuk cekung dan erosi lateral dinding lembah lebih intensif.
Selanjutnya, sungai peringkat tua biasanya berada pada wilayah pedataran membentuk
sungai meandering (berkelok-kelok) atau menganyam (braided-stream) dan pada sungai
peringkat ini proses pengendapan akan lebih banyak berperan dibanding proses erosinya.
B. PETA GEOLOGI
Peta geologi adalah suatu bentuk informasi geologi yang khusus menyaji-kan penyebaran
batuan (jenis litologi atau unit satuan stratigrafi baik itu batuan beku, batuan sedimen,
ataupun batuan metamorf dan juga hubu-ngan stratigrafi (kontak antara batuan serta
struktur geologi suatu daerah, yang diwakili oleh warna dan simbol geologi tertentu.
Peta geologi dapat memberi informasi mengenai:
1.

Jenis batuan dan susunan stratigrafi

2.

Ketebalan batuan sedimen

3.

Sejarah geologi

4.

Struktur geologi

5.

Bentuk bentang alam dan proses pembentukannya

6.

Mineral ekonomis dan bahan galian, dll

Pembuatan peta geologi dilakukan secara langsung, yaitu dengan melaku-kan pemetaan
dan penelitian di lapangan, atau dibuat secara tidak lang-sung yaitu dengan analisis dan
interpretasi data dari peta topografi dan penginderaan jauh (remote sensing) dengan
menggunakan foto udara (aerial photographs) dan citra Landsat (Landsat image).
Divisi Akademik HMG 2010

| 115

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Penarikan batas peta berdasarkan suatu asumsi, bahwa setiap jenis batuan adalah bidang
yang rata.
Rangkaian penelitian dan pembuatan peta geologi suatu daerah atau lebih dikenal dengan
pemetaan geologi, meliputi:
-

Studi literatur

Studi topografi

Studi analisis citra penginderaan jauh (remote sensing), meliputi: Analisis foto
udara dan analisis citra Landsat

Penelitian lapangan yang meliputi:


a)

Pencatatan data/perekaman gejala geologi

b)

Pengambilan contoh batuan

Analisis struktur geologi dan studio

Penyusunan laporan

Penelitian di lapangan dilakukan dengan metode deduksi dan induksi, di-mana setiap data
sangat bermanfaat dalam mensintesiskan kondisi geologi suatu daerah. Dalam melakukan
pemetaan geologi, kita mencari setiap singkapan batuan (sedimen, beku, metamorf),
mengamati jenis litologi-nya, geometri, posisi, dan hubungannya satu sama lain, dan
mengamati kemungkinan adanya gejala/jejak struktur pada singkapan batuan terse-but.
Singkapan (outcrops)
Didefinisikan sebagai suatu lokasi dan perpotongan batuan sedimen, beku, dan metamorf
dengan permukaan bumi. Berdasarkan singkapan-singkap-an tersebut, akan didapatkan
analisis dan diinterpretasikan dan akhirnya disimpulkan dalam bentuk peta geologi.
Pada pemetaan kita tidak perlu melakukan pengkajian setiap jengkal muka bumi, tetapi
kita hanya mengamati titik-titik/lokasi yang dapat mewakili suatu daerah terbatas yang
merupakan dasar dari pemecahan/solusi pe-metaan geologi. Solusi dalam pemetaan
geologi dibutuhkan pemahaman tentang hukum-hukum dasar geologi dan geometri yang
menyangkut ruang dan waktu. Pola geometri singkapan dikontrol oleh proses geologi dan
Divisi Akademik HMG 2010

| 116

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

bentuk-bentuk geometri menyangkut pola dimensi ruang yang dikontrol oleh waktu
geologi.
Untuk memahami gejala geologi, dibutuhkan dasar pengetahuan akan bentuk-bentuk
geometri/stereometri dan dapat memproyeksikannya da-lam bentuk dua dimensi berupa
peta geologi. Hal-hal yang perlu diperhati-kan dalam pemetaan geologi adalah sebagai
berikut:
1.

Geomorfologi

2.

Stratigrafi

3.

Struktur geologi

Tujuan Pembuatan Peta Geologi


Pembuatan peta geologi berdasarkan kepentingannya, yaitu:
1.

Ilmiah

2.

Pertambangan

3.

Pertanian

4.

Lingkungan

5.

Perminyakan, dll

Hal ini menjadikan bermacam-macam peta geologi, walaupun secara prin-sip sama,
misalnya pada Peta Geologi Teknik selain dicantumkan jenis batuan juga dibedakan
hasil pelapukan (soil), tanah timbunan, juga sifat-sifat teknis batuan, muka air tanah,
kedalaman batuan dasar, dsb.
Pemahaman Peta Geologi
1.

Cara menampilkan data dalam peta geologi


Untuk dapat membaca dan mengerti suatu peta geologi, maka kita ha-rus dapat
mengetahui dasar-dasar pembuatan peta geologi.

Divisi Akademik HMG 2010

| 117

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Pembuatan peta geologi didasarkan pada anggapan bahwa batas antara setiap satuan
batuan dianggap sebagai suatu bidang yang rata/datar, misalkan:
a)

Pada batuan sedimen, batasan tersebut merupakan bidang hilang perlapisan


yang mencerminkan perubahan pada lingkungan pengendapan, kemudian
menyebabkan terbentuknya jenis batuan yang berbeda.

b)

Batas antara batuan beku (intrusi) dengan batuan di sekitarnya juga dianggap
sebagai bidang yang rata yang disebut kontak.

2.

Jurus dan kemiringan lapisan (strike/dip)


Jurus dan kemiringan adalah besaran untuk menyatakan kedudukan perlapisan
suatu batuan sedimen. Pada suatu singkapan batuan berlapis, jurus (strike)
dinyatakan sebagai garis arah (azimuth), dan kemiringan lapisan (dip) dinyatakan
sebagai besaran sudut kemiringan terhadap bidang horizontal.

3.

Hubungan kedudukan lapisan dan topografi


Penyebaran singkapan batuan akan tergantung pada bentuk permukaan bumi. Suatu
urutan perlapisan yang miring pada peta yang datar akan terlihat sebagai lapisan
yang sejajar. Pada permukaan yang tidak datar, batas-batas perlapisan akan
mengikuti aturan sesuai dengan kedudukan lapisan dan topografi. Keteraturan
antara bentuk topografi, penyebaran singkapan dan kedudukan lapisan akan
memperlihatkan bentuk-bentuk torehan pada lembah sungai yang mengikuti
'Hukum V.

4.

Simbol pada peta dan tanda litologi


Peta

geologi

menggunakan

tanda-tanda

yang

menunjukan

jenis

batuan,

kedudukannya dan struktur geologi yang ada di daerah pada peta. Tanda litologi
juga memakai warna untuk lebih menonjolkan jenis batuan yang berbeda.
5.

Peta geologi dan penampang geologi


Peta geologi selalu dilengkapi dengan penampang geologi, yang merupakan
gambaran bawah permukaan (subsurface) dari keadaan yang tertera dalam peta
geologi. Keadaan bawah permukaan harus dapat ditafsirkan dari data geologi
permukaan dengan menggunakan prinsip-prinsip geologi.
Divisi Akademik HMG 2010

| 118

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Untuk menunjukan gambaran bawah permukaan secara jelas, penam-pang dibuat


sedemikian rupa sehingga akan mencakup hal-hal penting seperti:
a)

Konfigurasi muka bumi sepanjang garis potong vertikal terhadap muka bumi.

b)

Konfigurasi posisi geologi terhadap setiap lapisan batuan sedimen.

c)

Sebagai hasil proyeksi dan penyebaran vertikal dari setiap lapisan batuan
sedimen yang berhubungan dengan kedudukan lapisan, termasuk faktor faktor:
-

Kedalaman dan permukaan bumi.

Ketebalan dari setiap lapisan.

Kedudukan setiap lapisan.

Skala penampang umumnya dibuat sama, bila perlu diperbesar dengan beberapa
koreksi untuk kedudukan lapisan atau struktur. Untuk menggambarkan kedudukan
lapisan penampang dapat dilakukan penggambaran dengan bantuan garis jurus,
yaitu dengan memproyeksikan titik-titik pada lapisan dengan ketinggian
sebenarnya.

Divisi Akademik HMG 2010

| 119

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.4 Simbol litologi dalam peta geologi


Divisi Akademik HMG 2010

| 120

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.5 Simbol-simbol dalam peta geologi


Divisi Akademik HMG 2010

| 121

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Hukum 'V'
Pada peta geologi detil berskala 1:100.000, kontak antara unit batuan umumnya
menunjukan suatu bentuk V dengan aliran sungai yang memo-tong kontak tersebut. Bila
bentuk V muncul pada suatu lembah sungai, bentuk V tersebut menunjukan arah dip
perlapisan tidak masalah apakah dip tersebut ke arah upstream atau downstream.

Gambar 5.1.6 Hukum V (after Ragan mengilustrasikan hukum V : (a) lapisan yang horizontal, (b)
lapisan dengan dip ke arah hulu/upstream, (c) lapisan vertikal, (d) lapisan dengan dip kearah
hilir/downstream, (e) lapisan dip yang sama dengan kemiringan lembah, (f) lapisan dengan dip ke arrah
hilir/downstream pada sudut yangg lebih kecil dengan kemiringan lembah)

Ada dua hal yang perlu diperhatikan dalam hukum V. Pertama, bentuk V akan selalu
menunjuk ke arah upstream bila terbentuk pada lapisan batu-an horizontal yang terpotong
oleh suatu aliran sungai. Sehingga keberada-an bentuk V tidak selalu menunjukan lapisan
Divisi Akademik HMG 2010

| 122

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

harus memiliki dip. Kedua, bila lereng suatu lembah lebih curam dibandingkan dengan dip
perlapisan batuan, maka bentuk 'V' akan selalu mengarah upstream, kebalikan terha-dap
dip lapisan (bed). Bila suatu peta geologi digambarkan pada suatu pe-ta dasar topografi,
maka perkiraan arah dip dapat ditentukan dengan memperhatikan penurunan elevasi
kontak antara unit batuan. Perhitungan secara pasti strike dan dip akan dapat diketahui
dengan menggunakan metode tiga titik.

Metode Tiga Titik


Pada bagian ini kita akan belajar cara menentukan Strike dan Dip dari suatu bidang atau
lapisan planar dengan menggunakan tiga titik pengamatan yang diketahui kordinat serta
ketinggian. Data-data ini bisa didapat dari data pengukuran lapangan ataupun dari data
pemboran (Drilling). Perhitungan atau cara ini menggunakan prinsip dasar yang
menyatakan bahwa gabungan dari tiga titik atau lebih dapat membentuk sebuah bidang
dengan arah tertentu. Terdapat 2 jenis tipe masalah yang akan kita jumpai dalam
menggunakan metode tiga titik ini :

1.

1.

Dua titik yang berada pada ketinggian yang sama, dan

2.

Tiga titik yang berada pada elevasi yang berbeda.

Tipe Pertama :
Contoh kasus; bayangkan suatu lapisan putih tuff yang berada diantara 2 lapisan
masiv agglomerat hasil aktifitas vulkanik. Sequennya bersifat homoklin (arah Strike
tidak berubah), tetapi karena tuff tersebut bersifat friable (rapuh) dan mudah lapuk,
kita tidak dapat melakukan pengukuran Strike/Dip. Lokasi dan elevasi dari 3 titik
pengamatan, adalah kontak antara tuff dan agglomerat pada gambar 4.1 (a). Titik X
dan Y berada pada ketinggian 100 m, dan titik Z pada elevasi 60 m. Tentukan arah
dari kontak agglomerat dengan lapisan tuff. X,Y dan Z adalah lapisan tuff.
Langkah-langkah pengerjaan :
a.

Buat gambar berskala yang menggambarkan ke tiga titik pada elevasi yang
sama (pada kasus ini 2 titik berada pada elevasi yang sama (X dan Y)

Divisi Akademik HMG 2010

| 123

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

sedangkan satu titik lainnya merupakan proyeksi dari titik yang tidak berada
pada elevasi yang sama ( Z). Lihat gambar 5.7
b.

Hubungkan X dan Y dengan satu garis lurus. Karena berada pada ketinggian
yang sama dengan kata lain garis ini posisinya horizontal, maka garis ini
merupakan Strike dari bidang.

c.

Dengan menggunakan penggaris segitiga, gambar garis tegak lurus dengan


garis XY memotong titik Z. Kita namakan garis ini garis ZQ yang paralel
dengan arah True Dip. Garis ZQ juga merupakan garis sumbu putar. Putar
penampang sampai horizontal dengan sumbu pada garis ZQ sehingga titik Z
seolah olah nampak di permukaan atau berada pada elevasi yang sama dengan
titik X, Y, Z. Dengan menggunakan skala vertikal yang sama dengan skala
horizontal maka kita akan mempunyai suatu bidang segitiga dengan titik titik
Z, Z dan Q. Sudut lancip yang dibentuk antara QZ dan dan QZ adalah nilai
Dip dari bidang tersebut.

2.

Tipe Kedua :
a.

Buat penampang berskala yang menggabungkan ke tiga titik pada satu elevasi
yang sama (pada kasus ini jadikan elevasi titik tertinggi sebagai elevasi utama
dan proyeksikan 2 titik lainnya ke elevasi ini).

b.

Buat garis LN yang menghubungkan titik tertinggi dengan proyeksi titik


terendah. Dititik tertentu dari garis LN terdapat titik Q yang merupakan
proyeksi dari titik Q yang berada pada elevasi yang sama dengan titik M.
Karena titik Q berada pada elevasi yang sama dengan M, maka garis QM
merupakan garis Strike dari lapisan ini pada elevasi M dan Q. Garis QM
merupakan proyeksi dari garis Strike pada elevasi tertinggi. Langkah
selanjutnya akan menjelaskan cara lain untuk menentukan titik Q pada garis
LN.

c.

Gambar garis NV dengan arah sembarangan dimulai dari N. Paling ideal


adalah bila garis NV membentuk sudut20 -40 dengan garis LNdan
kurang lebih 20% lebih panjang. Pada garis ini buat titik titik yang
Divisi Akademik HMG 2010

| 124

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

melambangkan perbedaan elevasi dari titik tertinggi hingga ke titik terendah.


Hubungkan titik pada NV yang menghubungkan elevasi L dengan titik L, dan
kita namakan titik F. Garis FL tidak harus tegak lurus dengan garis LN.
d.

Tentukan titik pada garis NV yang melambangkan elevasi pada titik M, dan
kita sebut dengan titik Q. Gambar garis dari titik E sehingga bersinggungan
dengan garis LN dan tegak lurus dengan garis FL. Titik persinggungan antara
garis E dengan garis LN kita sebut dengan garis Q. Lalu buat garis yang
menghubungkan titik Q dengan titik M dan kita namakan dengan garis QM.
Garis QM merupakan garis Strike dari bidang atau lapisan ini.

e.

Garis LN sebagai sumbu putar (sama dengan fungsi garis ZQ pada soal tipe
1). Kita ibaratkan bahwa kita memutar garis ini sehingga titik N yang berada
dibawah sekarang berada di elevasi yang sama dengan titik N. Buat garis yang
tegak lurus LN dan melewati titik N, pada garis ini buat skala kedalaman
(skala vertikal = skala horizontal) hingga skala tersebut mencapai titik N. Bila
kita sudah mendapatkan titik N, buat garis yang menghubungkan antara titik N
dan titik L. Sudut yang dibentuk oleh garis NL dan garis LN adalah Apparent
Dip dari lapisan ini (Kenapa bukan True Dip??).

f.

Pada garis dimana kita membuat skala vertikal, tentukan elevasi titik Q pada
garis. Pada titik ini buat garis yang tegak lurus garis NN dan menyinggung
garis LN. Titik persinggungan antara garis ini dengan garis LN kita namakan
titik Q yang merupakan proyeksi titik Q pada kedalaman yan sama M. Setelah
itu buat garis sejajar garis NN dan menyinggung garis LN. Titik
persinggungan ini merupakan proyeksi titik Q pada elevasi tertinggi.
Hubungkan titik Q dan dan titik M sehingga membentuk sebuah garis. Garis
ini merupakan arah Strike dari lapisan.

g.

Setelah kita mendapatkan arah Strike dari perlapisan, maka langkah


selanjutnya adalah menentukan besar Dip dari lapisan. Agar tidak membuat
pusing kepala sebaiknya pembuatan Dip tidak digambar pada gambar yang
sama dimana kita menggambar arah Strike (Takut tertukar antara Apparent Dip
dan True Dip).
Divisi Akademik HMG 2010

| 125

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

h.

Dari proyeksi titik terendah (N) gambar garis tegak lurus memotong garis
QM, perpotongannya kita namakan titik D. Dengan menggunakan garis DN
sebagai sumbu putar, kita putar garis ini sehinnga titik N berada di permukaan.
Gunakan skala yang sama antara horizontal dan vertikal. Sudut lancip yang
dibentuk antara garis DN dan garis DN merupakan nilai Dip dari lapisan ini.

Divisi Akademik HMG 2010

| 126

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.7

Penyelesaian secara

grafis terhadap metode tiga titik.


(a-b) penyelesaian untuk tipe pertama,
(c-g) penyelesaian untuk tipe kedua.

Divisi Akademik HMG 2010

| 127

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Gambar 5.1.8 Blok diagram penyelesaian metode 3 titik tipe kedua.

Menelusuri Kontak Melalui Topografi


Perpotongan antara kontak dua unit batuan dengan topografi akan meng-hasilkan pola
yang kompleks pada peta. Kita telah mengetahui bentuk-bentuk V yang dihasilkan akibat
perpotongan antara dip perlapisan batuan dan lembah. Bila strike, dip, dan lokasi sebuah
Divisi Akademik HMG 2010

| 128

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

singkapan bidang kontak perlapisan diketahui, maka dapat ditelusuri secara tepat kontak
tersebut pada peta.
Seperti pada metode terdahulu, sebuah penampang tegak dip perlapisan digambarkan
pada titik tempat kontak tersingkap. Garis yang memiliki ke-tinggian (struktur kontur)
yang sama pada dip perlapisan diproyeksikan pada peta. Bila garis ini berpotongan
dengan permukaan, maka akan ter-singkap di permukaan tanah.
Langkah-langkahnya sebagai berikut:
1.

Letakkan sebuah kertas grafik yang berskala sama dengan skala peta topografi.
Buatlah penampang tegak tersebut saling tegak lurus terha-dap strike
singkapan yang akan ditelusuri.

2.

Proyeksikan titik tempat beradanya singkapan pada grafik penampang tegak.


Tentukan titik penampang tegak ini pada peta topografi.

3.

Dengan menggunakan dip perlapisan yang telah diketahui, gambarkan sebuah


penampang tegak bed (lapisan).

4.

Gambarkan beberapa struktur kontur ketinggian perlapisan tersebut pada peta


topografi. Untuk bidang perlapisan, seluruh struktur kontur dengan garis lurus
dibuat paralel.

5.

Tempatkan titik-titik pada peta yang merupakan hasil perpotongan an-tara


struktur kontur kontak pada penampang tegak dengan struktur kontak yang
berelevasi yang sama dengan peta topografi.

6.

Hubungkan titik-titik ini dengan garis. Garis ini akan menunjukan kontak pada
topografi.

Prosedur ini dapat juga digunakan untuk menelusuri sesar, bed (lapisan) yang terlipatkan,
dengan catatan perlipatan tersebut tidak membentuk plunge (sumbu perlipatan
horizontal).

Divisi Akademik HMG 2010

| 129

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Contoh: Terdapat singkapan batupasir

(ST 001) dengan strike/dip = N 00 E / 200,

merupakan kontak antara batupasir dengan batulempung. Telusuri kontak antara batupasir
dan batulempung tersebut melalui bentukan topografi.

Divisi Akademik HMG 2010

| 130

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

20

Gambar 5.1.9 Penelusuran kontak suatu bidang melalui topografi


Divisi Akademik HMG 2010

| 131

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

PERALATAN GEOLOGI
Bagi seorang ahli geologi, Lapangan merupakan tempat dimana dan atau tanah yang
dapat diamati secara langsung, dan geologi lapangan merupakan cara yang digunakan
untuk mempelajari dan menafsirkan struktur dan sifat batuan yang ada pada suatu
singkapan. Untuk mempermudah melakukan proses diatas, diperlukan suatu alat bantu
yang secara umum yang dikenal sebagai Peralatan Standar Lapangan Geologi.
Alat

adalah perkakas, barang-barang yang perlu untuk melakukan suatu pekerjaan

(Poerwadarminta,1954). Atau dengan kata lain peralatan adalah bermacam-macam bentuk


alat perkakas, perbekalan, atau kelengkapan.
Peralatan geologi adalah peralatan yang digunakan untuk mempelajari, mengamati,
memeriksa, mengumpulkan data dan contoh batuan dalam pekerjaan geologi lapangan
(pemetaan geologi). Peralatan standar lapangan geologi adalah merupakan peralatan
geologi yang umum digunakan di lapangan, yang terdiri dari :
1.

Kompas geologi

2.

Palu geologi

3.

Peta dasar (peta topografi)

4.

Loupe

5.

Buku catatan lapangan dan lembar deskripsi batuan

6.

Alat-alat tulis

7.

HCl 0.1 N

8.

Komparator batuan

9.

Pita atau tali ukur

10. Clip board


11. Kantong contoh batuan
12. Kamera
13. Tas lapangan
Divisi Akademik HMG 2010

| 132

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

CARA PEMAKAIAN PERALATAN LAPANGAN GEOLOGI :


5.

Kompas geologi

Kompas geologi merupakan kompas yang dapat digunakan untuk mengukur komponen
arah (azimuth, jurus, dll) dan komponen besar sudut (dip, slope, dll).

Gambar 5.1.10 Bagian-bagian kompas geologi

Berdasarkan pembagian lingkaran derajat, dikenal 2 macam kompas geologi, yaitu :

a)

Kompas azimuth, kompas ini mempunyai dua angka lingkaran derajat tertinggi
yaitu 360. Angka 0 dan 360 berhimpit pada Utara kompas.

b)

Kompas kwadran, kompas ini mempunyai angka lingkaran derajat yang dibagi
menjadi 4 bagian, sedangkan angka tertinggi 90 terletak di Timur dan Barat
kompas dan angka 0 di Utara dan Selatan kompas.

Di Indonesia, pada umumnya kompas yang dipergunakan adalah jenis kompas azimuth.
Sebelum pemakaian dilapangan, inklinasi dan deklinasi dari kompas haruslah disesuaikan
dengan daerah setempat.

Divisi Akademik HMG 2010

| 133

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Cara Menggunakan Kompas Geologi:


a)

Untuk pengukuran komponen arah (azimuth, jurus, lineasi)

Bagian-bagian kompas yang perlu diperhatikan adalah lubang pengintip, bulls eye (mata
lembu), jarum kompas, klinometer, lingkaran pembagian derajat dan kompas dalam
keadaan mendatar/horizontal.
-

Pengukuran azimuth (arah), dapat menggunakan dua cara:

a)

Kompas dibuka dengan sudut 135, tangan penunjuk dibuat tegak, kompas
dipegang di pinggang. Sasaran dilihat melalui lubang tangan penunjuk di garis
tengah cermin. Setelah bulls eye berada di tengah, baca angka lingkaran
pembagian derajat yang berhimpit dengan jarum Utara kompas, sehingga
didapatlah harga azimuth/arah ke depan.

b)

Kompas geologi dibuka dengan sudut 30, dipegang dekat mata, sasaran
dilihat melalui lubang pengintip dan jendela pandang, dan melalui cermin
dibaca angka lingkaran pembagian derajat yang berhimpit dengan jarum Utara
kompas maka didapat harga back azimuth/arah belakang.

Pengukuran jurus/strike (perlapisan dan sesar)


Kompas ditempel pada bidang lapisan atau bidang sesar bagian sebelah atas,
dengan bagian kompas yarg ditempel adalah E (East/ Timur), untuk kompas
azimuth; sedangkan untuk kompas kuadran, dapat ditempel untuk yang
bertanda E atau W, (West/Barat), hasil pengukurannya sama tetapi
penulisannya berbeda, contoh:

Kompas azimuth (E yang ditempel) didapat = N 250 E

Kompas kuadran (E yang ditempel) ditulis = S 70 W

Kompas kuadran (W yang ditempel) ditulis = N 70 E


Pengukuran arah kemiringan lapisan
Kompas ditempel di bagian belakang (bagian bawah engsel cermin) pada
bidang lapisan paling atas, dengan komposisi kompas tegak lurus jurus.
Divisi Akademik HMG 2010

| 134

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Pengukuran arah lineasi (gores garis/pitch)


Pada lineasi yang akan diukur, diletakan buku catatan lapangan (field note)
atau clip board tegak lurus bidang horizontal. Kemudian kompas ditempelkan
pada sisi buku catatan/clip board dengan le-ngan penunjuk ke arah gores garis
yang turun/ke bawah.

b)

Untuk pengukuran komponen besar sudut (dip, rake, slope)

Bagian-bagian kompas yang harus diperhatikan adalah klinometer, angka derajat


kemiringan, dan posisi tegak kompas.
Pengukuran dip/kemiringan (lapisan dan bidang sesar)
Kompas ditempel di alas lapisan batuan/bidang sesar, tegak lurus jurus, atur
klinometer sampai gelembung udara berada di tengah (pengatur klinometer ada
di bagian belakang kompas), lalu baca harga derajat kemiringan.
-

Pengukuran slope (kemiringan lereng)


Kompas dibuka dengan sudut 45, dipegang dengan posisi tegak dekat
dengan mata. Sasaran penglihatan adalah teman seregu atau patok yang
mempunyai tinggi sama dengan mata penembak/peme-gang kompas, sasaran
dilihat melalui jendela kaca. Setelah gelem-bung udara tepat di tengah
klinometer, baca harga derajat kemiring-an.

c)

Pengukuran penentuan lokasi/posisi (plotting)

Penentuan lokasi/posisi dapat digunakan dengan metode sebagai berikut:


-

Resection; Cara resection digunakan apabila kita ingin mengetahui posisi


secara tepat pada peta, yaitu dengan cara:
a) Mengatur peta dengan benar (Arah Utara peta disesuaikan de-ngan arah
Utara kompas).
b) Memilih dua buah titik yang sudah dikenal dengan baik, pada peta
ataupun di lapangan, misalnya titik A dan B.
c) Kemudian bidik dengan kompas dan catat sudut-sudut yang di-dapat
dengan kedua titik yang ditandai tersebut, misalnya: T.
d) Tentukan arah utara peta pada titik yang ditandai tersebut, cara-nya
dengan membuat garis lurus yang tegak lurus dengan sum-bu Y.

Divisi Akademik HMG 2010

| 135

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

e)

f)
g)

Hitung dan gambarkan sudut yang didapat pada titik A dan B,


perhitungan sudutnya dimulai dan sudut kompas pembidikan ke titik A
dan B.
Dari sudut yang didapat dan digambarkan tersebut, buatlah per-panjangan
garis hingga titik A dan B memotong di satu titik.
Perpotongan dua garis torsebut merupakan posisi kita.

Contoh:
A
= 297 (azimuth bukit A terhadap posisi kita)
B
= 75(azimuth bukit B terhadap posisi kita)
Tentukan posisi kita:
back azimuth
A' = 117 (297-180)
back azimuth
B' = 255 (75+180)
-

Intersection; adalah cara untuk menentukan letak suatu titik (sasaran) di


medan atau pada peta. Kegunaan metode ini adalah untuk mengetahui posisi
seseorang atau sesuatu pada peta, misalnya mengetahui secara tepat pesawat
yang jatuh atau lokasi kebakaran hutan.
a) Tentukan dua titik di medan yang mudah diketahui dan dikenali, baik
pada peta atau pada lapangan dan jarak antara dua titik ter-sebut harus
ditentukan.
b) Dan dua buah titik tersebut, tentukan sudut kompas ke sasaran yang akan
diketahui pada peta (azimuth).
c) Ubahlah sudut kompas menjadi sudut peta.
d) Perpotongan garisnya merupakan letak sasaran yang diketahui di peta.

6.

Palu Geologi; Palu geologi berguna untuk mengambil contoh/sampel batuan yang

7.

a. Pick point (jenis palu berujung runcing) yang biasa dipakai untuk batuan yang
keras, seperti batuan beku
b. Chisel point (jenis palu berujung seperti pahat) yang biasa dipakai untuk batuan
yang berlapis/batuan sedimen.
Peta dasar (peta topografi atau foto udara); peta dasar digunakan sebagai pegangan

sangat keras. Terdapat dua jenis palu geologi yang u-mum dipakai, yaitu:

dan penunjuk suatu daerah yang akan kita teliti/ petakan. Dari peta dasar yang ada,
kita dapat mengetahui kondisi medan, menentukan posisi, dan menginterpretasikan
geologi daerah tersebut.
8.

Buku catatan lapangan dan lembar deskripsi batuan; sebaiknya meng-gunakan buku
tulis yang cukup baik, ukurannya sedang, praktis dipa-kai di lapangan, dan akan
lebih baik lagi, kalau dengan kulit buku yang tebal.

9.

Alat-alat tulis, berupa:


Divisi Akademik HMG 2010

| 136

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

a. Pensil HB atau 2H, digunakan untuk mencatat dan mensketsa, de-ngan


keuntungan gambar atau tulisan pensil tidak luntur bila kena air, dan mudah dihapus.
b. Pensil warna, digunakan untuk memperjelas simbol litologi pada buku catatan
lapangan maupun pada peta.
c. Penghapus, untuk menghapus pensil atau pensil warna.
d. Mistar panjang dan segitiga, digunakan untuk membantu penge-plotan posisi di
peta dan untuk mengukur jarak di peta.
e.

Busur derajat, digunakan untuk mengukur besarnya arah (azimuth di peta, atau

untuk mengukur besar rake atau pitch).


f. Peruncing pensil atau rautan, untuk meruncingkan pensil yang tumpul atau patah.
g. Spidol tahan air (water proof), digunakan untuk menulis nomor contoh batuan
dan keterangan lainnya pada kantong sampel batuan.
10. Papan alat menulis (clip board), papan ini berguna untuk mempermu-dah pencatatan
data di lapangan atau sebagai alas kompas geologi pada saat melakukan pengukuran
unsur struktur pada bidang lapisan batuan yang tidak rata.
11. Loupe/hand-lens (kaca pembesar), Lensa pembesar yang umum digu-nakan adalah
lensa yang memiliki pembesaran 8%, 10%, 15%, dan 20%. Lensa pembesar ini
digunakan untuk memperbesar obyek agar lebih mudah diamati dan diteliti, seperti
mineral butiran, fosil, dll.).
12. Komparator batuan, komparator yang umum digunakan adalah kom-parator batuan
beku dan komparator batuan sedimen (Skala Went-worth). Komparator ini berguna
untuk membantu dalam pemerian batuan, dengan cara membandingkan contoh
batuan dan mineral de-ngan yang tercatat pada komparator.
13. Larutan HCl 0,1 N, Digunakan untuk menguji kandungan karbonat dan contoh
batuan yang diamati (terutama batuan sedimen). Cara meng-ujinya yaitu dengan
meneteskan larutan HCl 0,1 N tersebut langsung ke contoh batuan. Bila
berbuih/bereaksi, berarti batuan tersebut kar-bonatan (CaC03).
14. Pita atau tali ukur, digunakan untuk mengukur jarak antar lokasi pengamatan. Umum
digunakan pada pengukuran Penampang Strati-grafi Terukur (Measure Section/MS).

Divisi Akademik HMG 2010

| 137

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

Jenis pita ukur yang biasa digu-nakan adalah yang berukuran panjang 30-100 inchi
dan pita ukur ukuran pendek (meteran) dengan panjang 3-5 inchi.
15. Kantong sampel/contoh batuan, digunakan untuk membungkus contoh batuan yang
akan dibawa (misalnya: untuk penelitian laboratorium). Kantong sampel diberi tanda
untuk tiap batuan, nomor stasiun (titik pengamatan), dengan menggunakan spidol
tahan air dan ditutup rapat guna menghindari kontaminasi dengan udara bebas
16. Kamera, digunakan untuk mengambil gambar dari singkapan atau data yang lain,
misalnya morfologi dari bahan galian ekonomis, lokasi pengamatan, dll. Kamera
yang digunakan sebaiknya yang praktis dan tidak sulit digunakan pada medan yang
sulit.
17. Tempat makanan dan minuman; Tempat minuman sebaiknya dapat digantungkan
pada ikat pinggang dengan kapasitas antara 750-1.000 ml, agar tidak terlalu
merepotkan dan membebani. Tempat makanan dapat berupa tempat nasi yang
terpisah dengan tempat lauknya, agar makanan tidak cepat basi.
18. Tas lapangan atau ransel; digunakan untuk membawa peralatan geo-logi dan
perlengkapan lapangan. Sebaiknya dibedakan antara tas untuk peralatan dan peta
dengan tas untuk perbekalan dan contoh batuan. Ukuran tas sebaiknya disesuaikan
dengan kondisi lapangan Ransel dengan ukuran 40 liter adalah yang biasa
digunakan, karena tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil.

Metode lapangan
1.

Metode Orlentasi Lapangan (Field Orientation)


Lokasi pengamatan/singkapan (stasiun) diplot berdasarkan orientasi terhadap
sungai, puncak-puncak bukit/gunung, kota, desa dan lain-lain. Titik patokan dalam
metode ini adalah yang dikenal di lapangan dan berada dalam peta dasar
(topografi).

Divisi Akademik HMG 2010

| 138

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

KELEBIHAN

KEKURANGAN

HASIL

KOMENTAR
2.

1. Pekerjaan cepat.
2. Hanya baik dilakukan untuk daerah berbukit gundul dan orientasi
mudah dilakukan.
3. Lintasan bebas sesuai keinginan pemeta.
4. Hanya baik untuk pemetaan dalam waktu singkat.
1. Tidak terperinci dan teliti.
2. Lokasi hasil penelitian sulit diperiksa karena keterbatas-an titik
patokan.
3. Tidak dapat dilakukan pada medan datar, terutama bila bervegetasi
rapat.
4. Peta kerangka yang dihasilkan bersifat garis besar, sehingga
mempersulit interpretasi dan rekonstruksi data.
5. Tanpa rencana terarah, seringnya kehilangan orientasi selama
menjalani lintasan.
1. Lintasan geologi.
2. Peta kerangka.
3. Penampang geologi.
Bila memungkinkan pilih metode lain.

Metode Lintasan Kompas (Compass Traverse)


Pada metode lapangan ini, lintasan sebelumnya telah ditentukan dan dijalani
dengan kontrol arah kompas sesuai rencana lintasan.

KELEBIHAN

KEKURANGAN

HASIL

1. Pekerjaan lapangan relatif cepat.


2. Baik dilakukan pada medan berbukit dan datar.
3. Lintasan lebih kaya data dan banyak memiliki titik patokan.
4. Cukup teliti dalam memperoleh hasil ploting data lapangan pada
data lapangan.
5. Data mudah dipercaya, mudah dilakukan pemeriksaan kembali di
lapangan.
6. Lebih memungkinkan pada medan datar dan bervege-tasi rapat.
7. Kerja terarah dan terencana dengan baik.
1. Terlalu mengandalkan rintisan lintasan, kecuali pada lintasan
terbuka.
2. Masih tergantung pada peta dasar, masih ada ke-mungkinan salah
orientasi.
3. Lintasan terikat oleh azimuth yang telah ditetapkan, sehingga
sering terbentur oleh medan yang sulit ditembus.
1. Lintasan geologi yang cukup teliti.
2. Peta kerangka.
3. Penampang geologi sepanjang lintasan.
Divisi Akademik HMG 2010

| 139

BAB 5 Peta, Peralatan Geologi dan Pemetaan Geologi

KOMENTAR

3.

Hasil yang diperoleh lebih lengkap dan lebih teliti dibanding dengan
orientasi lapangan.

Metode Pita Ukur dan Kompas (Tape and Compass Traverse)


Metode ini menggunakan peralatan pita ukur (biasanya berukuran 550 m) dan
kompas. Metode ini merupakan metode lapangan yang paling teliti, efektif dan
efisien dimana arah lintasan dapat ditentukan sesuai dengan keinginan pemeta.
Akan lebih efektif apabila arah lintasan relatif tegak lurus terhadap perlapisan
batuan.

KELEBIHAN

KEKURANGAN

HASIL

KOMENTAR

1. Sangat baik dilakukan pada medan apapun, karena daya


penyesuaian metode ini terhadap berbagai me-dan besar sekali.
2. Keputusan cepat dapat langsung diambil di lapangan, untuk
ketelitian, kecepatan, dan ketepatan hasil kerja optimal.
3. Data terpercaya, baik ploting maupun ketersediaan data yang
memadai.
4. Pemeriksaan lebih mudah, rekonstruksi peta tematik, kolom
stratigrafi terukur, pengambilan sampel batuan terkontrol dengan
baik.
5. Tidak tergantung pada peta dasar, bahkan pemeta dapat membuat
peta topografi skala 1:1.000 secara memadai.
1. Karena diperlukan pengukuran beberapa elemen para-meter
lintasan, pekerjaan menjadi lebih lama.
2. Diperlukan data pendukung tambahan seperti pita ukur, formulir
lintasan, dan kompas yang cocok.
3. Pekerjaan lapangan dikerjakan minimal oleh dua orang.
1. Lintasan geologi sangat teliti dan kaya akan data.
2. Peta kerangka.
3. Penampang geologi sepanjang lintasan dengan berbagai elemen
geologi.
4. Didapat data elevasi relatif dan jarak setiap ketinggian yang dibuat
topografi.
5. Kolom statigrafi yang menerus dan teliti berdasarkan berbagai
keadaan struktur geologi dan distribusi singkapan.
Merupakan metode yang paling teliti, efektif, efisien, dan kaya akan
data.

Divisi Akademik HMG 2010

| 140

Daftar Pustaka
A. Allen, Philipa dan John R. Allen. 1995. Basin Analysis. Blackwell Sciences.
American Geological Institute. 1992. Planning for Field Safety. American Geological
Institute, Alexandria, Virginia.
Asikin, Sukendar. Basic of Geology. Departemen Geologi ITB. Tidak diterbitkan.
Asikin, Sukendar. 1987. Buku Penuntun Geologi Lapangan. Geologi ITB. Tidak
diterbitkan.
Catuneanu, O. 2006. Principles of Sequence Stratigraphy: New York, Elsevier, 386 p.
Compton, Robert R. 1985. Geology in the Field. Universitas Stanford, John Wiley &
Sons.
Emery, D., and K.J. Myers. 1996. Sequence stratigraphy: Oxford, Blackwell Science,
297 p.
Fry, N. 1985. The field description of metamorphic rocks. Geological Society of London
Handbook Series, 110 pages : New York.
Geni Dipatunggoro dan Febri Hirnawan. Diktat Mata Kuliah Metode Pemetaan
Geologi. Jurusan Geologi, UNPAD, Bandung. Tidak diterbitkan.
Gillen, C. 1982. Metamorphic geology: an introduction to tectonic and metamorphic
processes. London. 144 pages.
Handoyo, Agus Harsolumakso. 2001. Buku Pedoman Geologi Lapangan. Departemen
Teknik Geologi, ITB, Bandung.
Hirnawan, Febri. 1994. Perbandingan berbagai Metode Lintasan. Jurusan Geologi,
UNPAD.
Koesoemadinata, R.P. 1978. Prinsip-Prinsip Sedimentasi. Departemen Teknik Geologi,
ITB.
Lab. Geomorfologi dan Penginderaan Jauh. 2001. Panduan Analisis Peta Topografi dan
Analisis Foto Udara untuk Pemetaan Geologi. Vol 1, Jurusan Geologi,
FMIPA, UNPAD.

ODunn, Shannon M.S. dan William D. Sill, Ph.D. 1987. Exploring Geology. T.H.
Peek, Publisher, Palo Alto, CA 94303.
Setia Graha, Doddy, Ir. 1987. Batuan dan Mineral. Penerbit Nova, Bandung.
Sampurno, Prof dan Ir. Budi Brahmantyo. 1994. Kumpulan Edaran Praktikum
Geomorfologi. Laboratorium Geomorfologi, Jurusan Teknik Geologi, FTMITB. Bandung.
Syarifin. Diktat Prinsip Stratigrafi. Jurusan Teknik Geologi, FMIPA, UNPAD.
Bandung.
Tucker, Maurice. 1982. The Field Description of Sedimentary Rocks. Geological
Society of London Handbook.
......................, 1998. Diktat Geologi Dinamik. Laboratorium Geodinamik, Jurusan
Geologi, FMIPA, UNPAD. Tidak diterbitkan.
......................, 2001. Diktat Geologi Struktur. Laboratorium Geodinamik, Jurusan
Geologi, FMIPA, UNPAD. Tidak diterbitkan.
......................, 2001. Panduan Kuliah Lapangan Geologi Fisik I. Himpunan Mahasiswa
Geologi, UNPAD, Bandung. Tidak diterbitkan.
......................, 2004. Panduan Kuliah Lapangan Geologi Fisik I. Himpunan Mahasiswa
Geologi, UNPAD, Bandung. Tidak diterbitkan.
......................, 2007. Panduan Kuliah Lapangan Geologi Fisik. Himpunan Mahasiswa
Geologi, UNPAD, Bandung. Tidak diterbitkan.

LAMPIRAN

A man who doesn't spend time with his family can never be a real man."

Don Vito Corleone

DEPOSITIONAL ENVIRONMENT

(adapted from Jones,2001 : Laboratory Manual For Physical Geology, 3rd Edition)

PALEOBATHYMETRI

Klasifikasi Sesar (Rickard, 1972)

Permodelan sesar Riedl Shear

Pemodelan sesar mendatar


Moody & hill

BOUMA SEQUENCE

The beds are:

E: Muds, ungraded, often bioturbated...


D: Parallel laminated silts.
C: Cross laminated sands.
B: Parallel laminated sands.
A: Sands and any larger grains the turbidity current was carrying at the time of
deposition.

The Bouma Sequence (after Arnold H. Bouma, 1962) describes a classic


set of sedimentary beds (turbidites) deposited by a sedimentwater turbidity current.
The Bouma Sequence specifically describes the medium grained variety,
which are usually found in the continental slope or rise setting.